Monday, March 25, 2019

JALAN JALAN KE JAIPUR ( PART I )

Inilah postingan pertama dari rangkaian "The Incredible India" trip mamiefunky di awal Maret 2019 lalu. Sebelum ini udah dishare cara membuat visa online India yang gratis dan cepat. Silakan dibaca dulu ajaa, klik disini : Cara Membuat Visa India , biar makin merasuk ke dalam sukma dan semakin dapet feel nya buat menjelajah India juga sama seperti kita. Karena India itu AWESOME myfriends! Itu sih menurut gua......*tapi percaya kannnn kalo udah direcommend sama mamiefunky so pasti memang bagus, so pasti bukan hoax, karena semua yang dishare disini adalah fakta *baca : photo ( yang sangat banyak dan menjurus ke narsistix sarkastix menggelitix...hihihi ). Yah segitu aja lah basa basinya, daripada basi beneran, mendingan langsung ajaa yaaa ke tekape. Cusss meluncur....

Awalnya, karena kena serangan promo Airasia yang membuka jalur penerbangan Jakarta ke Jaipur sekitar awal tahun 2018, maka kita langsung berburu tiketnya. Yah walopun banyak yang bilang ngapain jalan2 ke India, disana tuh kumuh, jorok, bau, kacau en de brai en de brei.....gua gak peduli ah, yang penting gua bisa jalan-jalan ke tempat yang belum pernah gua datengin. Peduli amat kata orang, nanti gua buktiin aja gimana sebenernya India ituh!

Balik lagi ke urusan tiket pesawat, lumayan juga sih harganya, biarpun gak murah banget, masih mendingan lah harganya lebih murah dibanding harga normal. Kita booking dari sekitar bulan Juni 2018, penerbangan Jakarta Jaipur harga tiketnya Rp. 1.332.000 per orang sekali jalan. Kenapa sekali jalan? Karena pulangnya kita gak ke Jaipur lagi, tapi lewat New Delhi. Nahhh masuk jebakan batman dehh, begitu pulangnya dari New Delhi Jakarta tiketnya seharga  Rp. 1.820.000 per orang. Ini belom lagi ditambah sama pilih kursi sekitar total Rp. 400.000. Wewww...jadi buat tiket aja kena Rp. 3.352.000 per orang. Halahhh, kok jadi mahal yaaa? *getok2 pala. Yah sudah lahh....namanya aja mau halan2, kalo dihitung semua mahal mah yahh bisa batal atuhhh yaa....*sok ikhlas.

Oh iya, seminggu sebelum hari H nya, ternyata India sama Pakistan lagi "perang" nihh. Ada pesawat India yang ditembak jatoh sama Pakistan, dan suasana jadi memanas deh. Apalagi berita2 diblow up sama orang2 yang gak bertanggung jawab, memang ada beberapa penerbangan ditutup juga, terutama yang ke Kashmir...weleee, kita jadi ikut2an deg2an, takut kena imbasnya juga dong. Tapi tujuan wisata kita mah jauhhh dari lokasi2 yang lagi perang itu. Jadi masih aman2 aja harusnya. Cuma gila aja kalo baca di group backpacker yang kita follow, banyak komen2 yang menyesatkan. Huhh...bikin sesat aja. Makanya bener dehh prinsip mamiefunky itu :"jangan terlalu banyak baca...gak akan bikin kita bodoh juga." hihihii. Yang kebanyakan baca, malah ketakutan bisa2 pada cancel penerbangannya. Kan gawat beneran itu sih. Arggh, gak tau juga lahh...yang namanya konflik antar negara begitu kan gak ada yang jelas juga perkaranya gimana. Memang sebaiknya berhati2 dan waspada aja....Yang penting kita merasa beruntung aja dehh, semuanya aman disaat kita jalan2 itu. Banyak2 berdoa aja deh....karena sewaktu2 bisa aja konfliknya memanas lagi dan gak akan tau gimana imbasnya di kemudian hari.

Nahh, trip kali ini kita beneran bergaya backpacker sejati. Cuma bawa 1 ransel doang, sementara kita akan mengunjungi 4 kota di India yang salah satunya mempunyai hawa dingin dan bersalju yang otomatis harus bawa baju tempur buat hawa dingin sebangsanya longjohn, sarung tangan, thermal legging, jaket tebal, syal, topi, tutup kuping, kaos kaki dan sepatu boot. Gimana cara packing nya cobaaaa? *mamie tiba2 sakit kepala. Bukan karena gua pelit gak mau beli bagasi, tapi memang kondisi tripnya gak memungkinkan buat bawa koper yang bisa digerek dengan anggun bin cantik manjyaa ya. Kita harus berpindah2 dengan moda transportasi di India yang udah kita bayangin kayak apa setelah liat di clip2 video youtube yang beredar selama ini. Jadi udah prepare duluan lebih praktis pake ransel yang langsung dipanggul di punggung dan memungkinkan kita bisa lari2 atau jalan cepat gitu loh. Arrghhh, emang nihh, kapann si Papoy membiarkan istrinya ini bisa jalan2 dengan konsep leisure, santai, bisa bawa koper segede gaban yang isinya kostum buat pepotoan, atau paling gak pulangnya bisa shopping isiin dengan oleh2 segambreng kek gitu yaaa.....*in mydream!
Udah gitu, total trip kita sekitar 8 hari, bukan cuma 2 atau 3 hari kayak ke Singapore atau Bangkok yang bisa aja langsung shopping beli baju kalo sampe keabisan. Ini aja bawanya udah dipilih yang penting2 doang, segitu aja ransel udah padat merayap. Tapi tenanggg, mamiefunky ini otaknya udah intel inside, langsung teringat deh sama Tokopedia...*bukan ngiklan loh, ini fakta! Jaman now mah gak usah pusing, segala sesuatu yang kita butuhkan tinggal cari aja di tokopedia. Jadi gua beli lah plastic vacuum yang kata iklannya bisa menghemat ruang sekitar 30%. Gua packing dengan plastic2 vacuum itu yang udah disertai dengan pompa manualnya pula yang bisa sekalian gua bawa2, supaya nanti pulangnya pun bisa packing rapi lagi. Nahhh kayak gini lahhh plastik dan pompa yang sangat berguna bin berfaedah ituh...silakan dicari di Tokopedia, harganya cuma Rp. 97.500, udah dapet 8 plastik ukuran besar2 dan sedang. Nahh ini yang udah divacuum tinggal masukin ke ransel deh...
Gua sampe beli timbangan gantung portable digital loh, buat nimbang ransel gua. Karena udah parno klo over bagasi kan mahal. Lhaa, pas banget 6.9 kg berat ransel gua. Gileee...udah gak bisa nambah apa2 lagi lah....pegimana nanti aja! Cusss berangkat!

Oh iya, untuk ke Jaipur ini kita gak bisa print boarding pass online, jadi teuteup harus ke konter desk AA dan lapor petugas, sekalian ditimbang deh ranselnya yang keliatannya berat banget ituhh. Selamattt, gak over bagasi, memang sudah dipersiapkan dengan matang...hihihi.
Penerbangan Jakarta Jaipur bakal transit di KLIA 2 sekitar 6 jam....busettt, lama yaa! Ini sih bakal ngisi waktu dengan wisata kuliner di airport aja dah. Bener aja, begitu landing dan dah lewatin security check, kita langsung menuju foodcourt di lantai 2. Pilihan si papoy Chicken rice yang porsinya lumayan gede. Sementara gua pilih Prawn mee.
Duduknya seperti biasa, di meja yang ada lampu gede ini...*cinta ye fotonya disini mulu.
Abis makan, kita cari sofa buat tidur2an deh. Bangun tidur, masih lama juga boardingnya. Biar gak ngantuk, kita mampir ke Starbucks dulu. Eh terus inget, penerbangan nya kan malem, kita gak pesen makanan di pesawat, jadi abis Starbucks, lanjut lagi beli Burger King...*udah gila, makan terus. Balik lagi dahh lemak2 yang kemaren udah diusir!
Dari KL ke Jaipur kita naek Airasia X pesawat A330 yang seat nya 3 3 3 per row, jadi pesawatnya enak gede gitu.
Asiknya, jarak kaki jadi lega karena penerbangannya kan lumayan lama sekitar 5,5 jam an. Satu pesawat isinya yah didominasi sama orang India. Yang duduk di depan kita satu orang cewe Indo yang mau backpackeran ke Kashmir sama temen2nya. Katanya udah aman jaya. Tadi waktu jalan ke pesawat ketemu cewe Indo lain lagi yang mau ke Kashmir juga. Welee....kok akuhh jadi pengen belok ke Kashmir juga ya Pap?! *ngomong ke si Papoy. Abis semua orang banyak yang ke Kashmir nihh...Ada apa sihh di Kashmir? "Tenanggg, next destination lah. kita beresin Jaipur dulu". dapet puk puk dari si Papoy. Okay lahh, semoga si Kashmir selalu aman buat dikunjungin yaa, nunggu kita nihh!

Landing di Jaipur International Aiport, disambut serombongan kuda merah yang matching sama jaket eikeh, padahal suwer loh, eikeh gak janjian sama mereka. Anehh yaa bisa samaan.....*mungkin dia punya indera ke enam....Ituhh, jaketnya gua pake kemanapun, karena udah gak muat ransel lagi....*tips packing. Penting!
Setelah itu kita dicegat petugas, kirain mau ngapain yaa, taunya dia nyodorin form imigrasi yang harus diisi foreginer. Okeh lah, karena nyegat nya di lorong depan toilet, jadilah orang2 asing pada numplek di lorong ini buat isi form, karena memang gak ada ruangan lagi, langsung ketemu antrian imigrasi setelah toilet. Kenapa gak dibagiin di dalam pesawat aja gitu yaa? Jadi kan kita bisa langsung antri di loket imigrasinya. Lebih efisien. Ini mahh, jadi buang waktu dulu dehh isi2 form....*ngomel sendiri, efek ngantuk dan lelah. Untung aja yang mendarat cuma satu pesawat doang, kalo banyak pesawat gak bisa kebayang deh bakalan kayak gimana.
Antrian imigrasi untuk warga India nya sendiri panjang banget nih, yahh seperti yang tadi gua bilang, emang karena satu pesawat isinya kebanyakan orang India. Yang antrian foreigner atau e tourist visa lebih pendek. Tapiii, yahh amploppp! Lambreta banget layanannya. Gak tau apa yang bikin lama selain mesin scan jarinya yang kayaknya jadul dan bermasalah gitu, jadi orang2 banyak yang ulang berkali2 scan jari, sampe petugasnya siapin cairan pembersih tangan untuk basahin jari kita dan dikasih lap serbet buat keringin jari....*berarti kan emang mesinnya nih yang bermasalah. Hadeuhhh, satu orang aja bisa lebih dari 5 menit layaninnya. Udah gitu, barisan kita "diselak" oleh crew pesawat yang sekitar 10 orang....Weleeee, lama niannnn, menguji kesabaran, bikin mancing2 emosi aja deh nih! Tau gak, sampe antrian yang warga India nya udah abis loh dari sekian banyak yang tadi berderet antri. Kita masih belom beres juga. Sighhhh! Dan sial aja, giliran gua juga mesin scan jarinya gak mau detect, ulang lagi berkali2, sampe disuruh cuci jari 2 kali, elap2 di serbet, dan akhirnya baru bisa. Ampyunnnn dehh!

Setelah dapet cap imigrasi, ditulis juga bahwa kita dikasih waktu sampe 30 April 2019 batas visa nya. Lumayan lama yaa kalo emang mau keliling India. Kita mah gak lama2, cuma 7 hari aja. Setelah lewat dari loket imigrasi, di stop petugas lain buat dicek lagi paspor nya. Double check gitu sepertinya. Setelah itu baru lega dehh.
Kayak gini lah terminal kedatangan Jaipur International Airport itu...turun eskalator ke bawah, ada toko duty free yang gak gitu gede, kayaknya cuma ada 1 conveyor tempat ambil bagasi,  dan langsung ke pintu keluar.
Di samping pintu keluar, ada konter prepaid taxi. Kita unjukin alamat hotel dan kena biaya INR 300 ( sekitar Rp. 60.000 ). Gak pake nawar lagi deh biarpun tau hotelnya itu deket dari airport sekitar 2 kilometer. Karena udah malem, hujan pula, yah pasrah aja biar cepet sampe deh. Eh ternyata hawa di Jaipur dingin juga loh, apalagi hujan begini. Wahhh, gua gak sempet ngecek suhu di Jaipur pas mau berangkat, kirain mah India tuh panas, jadi bawa baju tipis2 dan baju santai. Untung aja gua bawa jaket.
Hotel kita malam ini tuh jenis homestay, karena sayang juga cuma buat numpang tidur malam ini doang, besok paginya udah check out ganti hotel. Namanya White Tulip Homestay. Di Agoda sih ratingnya lumayan tinggi. Jadi kita booking aja lah. Eh taunya, lokasinya susah banget loh, masuk ke dalam gang kecil, sampe supir taxinya aja ragu2 dan nanya kita lokasi detilnya. Kita kasih nomor kontek homestaynya ke dia, ga ada yang terima panggilannya. Gawat juga nih. Untung aja kali ini gua beli paket internet roaming, jadi gua bisa cari di google map. Kalo biasa gua kan andalin wifi hotel, gak pernah beli paket roaming...hehehe. Akhirnya ketemu juga tuh homestay nya pake google maps...Begitu penjaga homestaynya keluar, langsung diprotes sama supir taxi..sepertinya bilang kenapa hp nya gak diangkat2 waktu dia telepon tadi. Gua nebak aja sih, kan mereka ngomongnya pake bahasa India,  meneketehe..... hahaha.
Yang penting kita udah sampe lah dengan selamat. Ternyata nomor kontek yang ada di voucer Agoda itu punya boss nya, jadi penjaga homestay ini gak merasa ada yang telepon waktu tadi driver taxi coba hubungi. Dan ternyata ribet juga yaa di India ini, kalo mau stay di hotel atau homestay sekalipun, kita harus isi2 form, isi di buku tamunya, isi alamat kita di Jakarta lengkap, isi abis dari kota Jaipur, mau ke kota apa lagi di India...gitu2 deh administrasinya. Biasanya kan gua tinggal unjukin voucer Agoda, terus cuma kasih no hp dan tanda tangan doang, sisanya pihak hotel nya yang isiin. Ini sih harus dua2 tamu nya yang isi. ck ck ck...segitunya ya?
Mana ini udah malem, sekitar jam 11.30 malem waktu Jaipur. Udah selesai isi form, baru deh dianter ke kamarnya. Cuma ada 2 kamar sepertinya dan kita adalah tamu satu2nya disini. Gak ada yang menginap selain kita. Jadi kita bisa pilih2 kamar, karena saat dikasih kamar yang ukurannya paling luas, tapi AC nya gak nyala, kita minta pindah ke kamar yang sedikit lebih kecil, tapi AC nya berfungsi. Lumayan lah cuma buat tidur semalem doang....itupun malemnya gak mandi, cuma sikat gigi dan langsung ngorok kecapean. Oh iya, lumayan di homestay nya full wifi nih. Harganya kalo ga salah Rp. 400.000...
Paginya bangun agak keder juga nih. Karena perbedaan waktu di Jaipur dan Jakarta sekitar 1,5 jam, dimana waktu di Jakarta lebih cepat. Sementara kemaren gua sempet adjust jam ikutan waktu Kuala Lumpur, atuhh jadi kusut deh ada 3 zona waktu. Harus mikir dulu stel alarm di hp yang masih ikut waktu Jakarta. Alhasil, bangunnya kepagian deh. Gua stel jam 6 pagi, di Jaipur yah masih jam 04.30 subuh. Tidur lagi deh....

Nahh, pas mandi ternyata water heaternya gak nyala nihh, jadi airnya dingin banget. Manalah gua mau keramas karena seharian kemaren kayaknya udah lepek rambutnya. Terpaksa keramas dengan air seperti air es, dingin banget. Yahh tapi gimana mau komplen lah, namanya aja homestay, nrimo aja lah. Terus sesudah beres mandi, kita sarapan dulu. Dapetnya roti panggang ( yang garing banget ) dan segelas kopi.
 
Oh iya, pagi ini baru sempet capture homestaynya kayak begini ini :
View ke dalam dari pintu masuk
Keliatan homy kann
  View dari pintu kamar ke arah pintu masuk dan ruang makan
Kita udah booking tuk2 untuk keliling di Jaipur sini. Kenapa tuk2 sih? Kok gak sewa mobil aja? Yah karena kita pikir pake tuk2 lebih praktis bisa selap selip kalo jalanan macet, bisa lebih cepet. Kita janji dijemput jam 07.30 oleh driver tuk2 nya. Kita dapet nomor WA nya dari member grup backpacker yang udah pernah pakai jasa dia. Dibilang recommended, dan ternyata emang iyah recommended banget. Orangnya baik, Inggrisnya bagus dan banyak juga info2 dari dia. Kita puas deh pake jasa dia, awalnya kita gak nawar2 waktu dia kasih kita harga per hari INR 800 ( sekitar Rp. 160.000 ), kita pikir udah murah juga lah keliling2 Jaipur dengan harga segitu. Malahan karena service nya bagus, kita lebihin bayarnya. Nahh bagi yang mau jalan2 ke Jaipur, bisa pake jasa driver tuk2 ini nih. Namanya Rahis Qureshi, no WA +91 9829647590 atau email rahisqureshi@gmail.com dan ada account Facebooknya juga dengan nama yang sama. Silakan dikontek langsung saja yaa...mirip Syahruk Khan gak tuhh? hahaha
Pantesan aja kemaren waktu kita minta dijemput jam 7, si drivernya bilang itu terlalu pagi. Rata2 tempat wisata buka jam 09.00 pagi. Dan memang kalo jam 7 disini masih agak gelap gitu dan hawa pagi ini lebih dingin lagi daripada semalam. Gak nyangka yaa disini berhawa dingin juga. Mungkin sekitar 15 derajat Celcius nih. Begitu naek tuk2 nya dan kena angin dari luar, langsung merinding disko juga nih.
Dan sepanjang jalan kita naek tuk2, semua kendaraan berlomba2 membunyikan klakson. What the @$*^&$)#%&($^ !!! Siapa mau lewat, pasti bunyiin klakson yang memekakkan telinga. Sampe budeg rasanya! Gileeee! Crazy Indian! Orang mah bunyiin klakson kalo urgent yaa. Ini sih membabi buta pencet2 aja,  macem lagi lomba. Biarpun ada garis di jalan raya, mereka itu nyetirnya udah kayak maen game, siapa cepet , siapa lewat....gak pake aturan lagi lah pokoknya. Amazing!

Jaipur adalah ibukota negara bagian Rajasthan, India dan dijuluki sebagai Pink City. Konon dahulu Ratu Inggris berkunjung ke India dan ingin singgah juga di Jaipur, sehingga Raja Jaipur yang bernama Maharaja Ram Singh pun menggunakan warna pink di setiap bangunan kota untuk menyambut kedatangan mereka. Di India, warna pink menandakan keramahtamahan.

Warna pink itu juga sebenarnya adalah warna dasar batu yang digunakan untuk mendirikan bangunan bangunan di kota ini. Walaupun sekarang warga Jaipur tidak lagi membangun bangunan dengan warna pink, bangunan2 lamanya pun tidak dihancurkan dan tetap dipelihara.
Sekilas yang kita liat sepanjang jalan yah seperti beginilah kebanyakan bentuk bangunan di kota Jaipur...
Bangunannya kotak kotak berbentuk ruko atau rumah, tapi tidak ada satupun yang bentuknya modern dan tinggi tinggi seperti ibukota pada umumnya.


PATRIKA GATE
Tempat pertama yang kita kunjungi adalah Patrika Gate, karena letaknya paling dekat dengan hotel kita yang memang gak jauh dari airport juga.
Gerbangnya berdiri megah berwarna pink dan terlihat dari jalan raya. Kota Jaipur dibangun dengan dikelilingi oleh tembok/wall dengan tujuh gerbang. Belakangan Sawai Man Singh membangun gerbang baru ( yang ke delapan ). Patrika Gate adalah gerbang yang ke sembilan Jaipur. Angka sembilan dianggap penting dalam tradisi dan kepercayaan India, dianggap sebagai angka keberuntungan.
Patrika Gate adalah gerbang masuk ke Jawahar Circle dan didesain dengan sangat artistik dan indah. Tampilannya penuh warna dan sangat indah menggambarkan budaya Rajasthan yang semarak.
Setiap pilar didedikasikan untuk berbagai bagian negara dan hand paintingnya begitu cantik penuh warna warni. Dan disini gratis, gak pake bayar, karena mungkin bukan tempat wisata gitu sih ya, cuma gerbangnya dibikin bagus banget, bikin orang kepengen kesini. Kita kesini pagi2, jadi belum rame dan gak usah antri2 mau foto. Kalo udah siang, mungkin semakin rame.
Instagramable banget deh, di koridor nya ini gak pengen berenti foto2...Cocok juga untuk lokasi foto prewed...seperti kita ini, ye kannn! Tapi ini minta tolong orang yang lagi foto2 disitu hasilnya kok kurang gimana gituuu yaa...hehehe. Padahal dia pegang kamera DSLR gitu, kita berekspektasi tinggi bakal dapet foto yang lumayan....tapi yahh sudahlah, udah bagus ditolongin, udah bagus kepala dan kakinya gak kepotong....hiihihi....dilarang komplen! *akutu anaknya perfectionis
Nahh yang ini pake tripod hp malah mendingan yaa menurut gua....menurut ngana?
Di setiap tembok koridornya ada lukisan India's historical site lainnya....
Sebenernya ini gerbang yang biasa ada di beberapa bagian kota Jaipur, tapi entah  mengapa , gerbang yang satu ini kok eye catching banget dan dibikin sebegini niatnya, bagus banget kepengen foto terus di setiap sudutnya.
Nuansa warnanya bener2 lengkap, ada yang kekuningan, ada yang pink, ada yang biru, ada yang ungu...cakepp lahh pokoknya.
Foto dari taman belakang....jadi di belakang gerbang ini ada semacam taman gitu, banyak yang lagi jogging, duduk2 atau sekedar jalan2. Tapi hati2 jalan disini, banyak banget kotoran burung di seluruh area koridornya...


AMER FORT / AMBER PALACE
Setelah itu kita melanjutkan perjalanan ke Amer Fort yang letaknya sekitar 11 kilometer dari kota. Dari kejauhan sudah keliatan bentengnya berdiri di atas perbukitan di belakang sana.
Sebelum masuk ke dalam benteng, ketemu kumpulan burung yang sedang makan jagung yang ditebarkan oleh pengunjung. Di sebelah kiri gua itu sebenernya ada tukang jagung yang melarang kita berdiri untuk foto di tengah situ kalo gak beli jagungnya. Dia usir2 kita melulu. Rese juga sihh! Padahal burungnya juga udah kenyang kali, jagungnya melimpah ruah di bawah situ...gua gak beli jagungnya, cuek aja berdiri disitu, itu kan tempat umum, ga ada tulisan dilarang berdiri disitu kok....*gulung lengan baju....nyari berantem. Wkwkwkwk!
Nahh berhubung gua udah kebelet pipis, maka begitu ketemu toilet di bagian depan pintu masuk benteng, gua langsung melipir kesitu. Tapi udahlah yaa, yang bisa pipis disini harus bermental baja...bukan inces manjya nan anti kondisi barbar. Karena kondisi toiletnya barbar sekaliii!  Taunya di dalam benteng nanti ada toilet yang bersih dan berbayar. Jadi mending tahan aja kalo masih bisa tahan.....Gua aja nihh yang udah keburu jadi korban toilet jorok disini...Huahhhh!
Tapi kan, kalo urusan ke toilet udah beres, jadi lega tohh....bisa foto2 dengan leluasa...hihihi
Nahh itu dia bentengnya di atas bukit sana, berarti kita bakal melewati tangga ke atas nih....*siapin kaki...Ada dua jalan, lebar dan sempit, mana kau pilih. Disini selain berjalan kaki, para turis bisa juga menaiki gajah dan tentunya berbayar.
Amer Fort merupakan benteng diatas bukit dengan beberapa istana di dalamnya. Benteng ini menjadi daya tarik wisata utama di Amer Jaipur, Rajasthan.  Kota Amer sendiri dibangun oleh Meenas dan kemudian diperintah oleh Raja Man Singh I sekitar tahun 1550. Amer Fort terkenal akan element artistik bergaya Hindu.
Setelah melewati pintu masuk tadi, kita akan menemukan taman yang luas lengkap dengan gazebo yang berbentuk unik seperti ini...
Dari dalam gazebo kita bisa melihat pemandangan ke arah perbukitan...
Tamannya sangat luas dan lumayan memanjakan mata pemandangannya.
Beruntung saat kita ke sana, cuacanya lagi cerah nih, langitnya berwarna biru cerah...
Bentengnya masih jauh di atas sana....duduk ngaso dulu ah...Ternyata anginnya dingin juga disini. Jadi on off deh, ntar pake jaket, ntar panas dibuka jaketnya....
Kita mah antimainstream, begitu liat puing reruntuhan yang terlihat Instagramable buat pepotoan, kita pun langsung jalan keluar dari jalur. Baru juga foto beberapa kali, eh langsung disemprit sama petugas. Katanya di area ini berbahaya, dikhawatirkan bisa longsor atau roboh bangunan tua nya. Okay...kita langsung balik ke jalur yang seharusnya buat pejalan kaki lewat ke benteng....
Nahh itu di belakang kita reruntuhan benteng yang tadi kita jalan ke sana buat pepotoan...hehehe
Kelihatannya pagi ini gak terlalu rame ya turis nya....tetapi tunggu sampai kita  masuk ke dalam, wahhh ternyata rame banget. Dan apalagi tambah siang, tambah rame.
Nahh ini dia gajah yang tadi gua sebut bisa mengantar kita ke atas benteng, ukuran gajahnya jumbo2 ya...
Kawanan gajah beriringan membawa para wisatawan masuk ke dalam istana.. Hati-hati aja berjalan disini jangan sampai menginjak kotoran gajah yang ukurannya besar2...sebesar bola sepak...hahaha
Iringan gajah diliat dari menara benteng di atas...
Pintu masuk ke dalam bentengnya masih naik ke belakang sana....ini lagi nunggu rombongan gajah lewat....

Nahhh barengan sama rombongan gajah deh masuk ke bentengnya....
  
Ini dia pintu masuk ke dalam benteng nya....tuhh rame banget kann pengunjungnya.
Di tengah2 bentengnya tanah lapang terbuka gitu...luas juga. Yang naek gajah bakal turun disini, di pojok sebelah kanan. Berjalan sampai sini, masih gratis, tidak ada pungutan apa2. Nahh kalo mau masuk ke dalam istananya yang letaknya agak di atas lagi, kita harus beli tiket masuk seharga INR 500 ( sekitar Rp. 100.000 ) per orang.

Dari koridor tempat penjualan tiket masuk, kita bisa menemukan pemandangan cantik ke arah bukit dimana terdapat benteng tembok lainnya yang dikenal sebagai Jaigarh Fort.
Konon Raja Man Singh I memulai kontruksi benteng ini pada tahun 1592, dan istana dibangun sebagai tempat yang kuat dan aman dari serangan musuh. Wow, pemandangannya cukup spektakuler yaa....bagus banget!
 View dari paviliun utama ke arah pintu masuk benteng dan dibelakang nya terlihat kota Amer

Salah satu paviliun yang memiliki langit2 berukir dan berwarna pink.
Paviliun lainnya yang Instagramable buat spot foto2...
Pokoknya ketika berada disini kita berasa seperti berada di dimensi lain dengan berbagai macam nuansa warna dan ukiran serta lukisan tangan di seluruh bagian bangunannya.
Sungguh membuat lidah tak henti2nya berdecak kagum...di jaman itu, kok bisa membuat suatu karya yang begini indahnya...
Dan beruntung, pengunjung yang mau foto disini gak terlalu banyak, jadi masih bisa leluasa foto2 disini.
Di dalam salah satu paviliun ini, seluruh dindingnya terbuat dari kaca yang mahal sehingga ketika hari menjadi gelap, maka akan kelihatan seperti berada dibawah bintang karena kemilau cahaya kaca.

Hebat bener ya jaman itu udah bisa membuat interior sedemikian penuh ukiran dan presisi, semuanya terlihat sangat indah.

Dan kita bisa berkaca juga disini....

Berjalan masuk lebih dalam lagi, kita akan menemukan taman dengan pohon2 hijau bertebaran memanjakan mata.
Di tengahnya ada kolam berbentuk bintang  dan taman di sampingnya berbentuk persegi yang melambangkan keharmonisan antar umat beragama.
Taman tadi memisahkan bagian istana yang di sebelah sana dan di sisi sini. Yang disana adalah Shees Mahal yang artinya istana kaca yang gua jelaskan di atas tadi.
Yang di belakang adalah bagian istana yang disebut Sukh Niwas yang difungsikan sebagai pendingin ruangan, dengan banyak jendela dan pipa air dimana angin yang berhembus melewati jendela akan melewati pipa air dan menciptakan efek segar dan dingin yang menebar ke seluruh istana.
Menapaki anak tangga dan lorong seperti labirin, kita akan sampai di lantai dua istana dan menemukan view yang indah ke arah bukit.
Juga bisa melihat pemandangan ke arah kota dan pemukiman di lereng bukit.
View ke arah lereng bukit dari lekukan jendela salah satu gazebo yang ada di atas....
Foto bareng si penyapu istana. Mungkin gratis....mungkin juga bayar. Waktu itu sih kita gratis aja, setelah foto cuma bilang terimakasih dan dia gak minta uang tuh...
Akhirnya setelah menempuh lorong2 seperti labirin, tembus ke tengah2 lapangan..
Ada juga rombongan anak sekolah yang lagi berkunjung kesini.. Kita bisa naek ke lantai 2 dari tembok2 yang ada di pinggir2 lapangan ini.
Can you spot me?
Yaa, saya ada di dalam salah satu jendela ini....Kerennn banget dari sini!
Lukisan di dinding belakang ini bagus juga....pokoknya serba bagus2 deh disini. Heran! hahaha..
Sebelum pintu keluar, ternyata ada sebuah cafe di dalam benteng ini yang mempunyai pemandangan cantik ke arah Jaigarh Fort di atas bukit sana. Saat kita masuk, di bagian outdoor cafenya rame para pengunjung yang cuma sekedar duduk2 istirahat ataupun berfoto ria.
Jaigarh Fort adalah salah satu benteng yang berada di perbukitan di Amer juga.
Biar kita bisa masuk ke cafenya ini, kita beli roti dan minuman aja. Memang sedikit lapar juga sih. Rotinya enak banget...nyesel beli satu....hehehe. Air dan roti harganya INR 320 ( sekitar Rp. 64.000 ). Murah juga kan, bisa dapetin view yang bagus pula...
Untung banget kita bisa nemuin cafe ini. Soalnya dari depan cafe sepertinya sempit ruangannya, gak taunya di bagian belakangnya ada area outdoor begini.
Nahhh akhirnya sepi juga deh yang tadi pada foto di pojokan ini udah pergi. Sekarang giliran eikeh...
Setelah dari cafe, menuju pintu keluarnya ada toko souvenirnya juga. Tapi kita cuma lewatin aja, takut kalo masuk ke dalam malah shopping2....hehehe, banyak pernak pernik yang lucu2 keliatannya, takut khilaf...
Begitu turun mau balik, kita bertemu banyak rombongan yang baru tiba. Rame sekali dehhh yang baru dateng. Bersyukur kita udah sampe sini duluan, jadi nyaman keliling2nya.
Tadi tuh kita sempat nanya ke penjaga benteng, kalo mau menuju ke Jaigarh Fort yang tadi kita liat di atas bukit, apakah bisa dari Amer Fort ini. Dia bilang bisa, ada jalan tembusnya. Oke lah, karena gua bilang sepertinya lewat di persimpangan jalan yang ada di bawah tadi sebelum kita naek, si Papoy ikutin aja, jadi gak sesuai sama yang dikasih tau petugas tadi. Taunya yahh kita sedikit nyasar, jalannya jadi memutar, malah nemu tanjakan tajam setajam silet! wkwkwk....Mana udah panas banget hawanya, disuruh nanjak begini jalannya....mogok lah dakuh! Cape ye kannn!
Minta berenti dan ngajak pulang ajaa....tapi teuteup foto2 dulu dari sini....
Si Papoy teuteup keukeuh pengen ke Jaigarh Fort, eikeh udah ogah2an jalannya. Mana diomelin pula, kenapa ngambil jalannya yang ini...liat aja tuh Amer Fort nya udah jauh begitu....harusnya bisa tembus kalo lewat sana...hahaha, jadi jangan bayangin kita pergi berdua itu selalu akur2 aja, romantis melulu. Lha ini urusan pilih jalan salah aja, gua kena omel loh...Kesel kann!
Tanjakannya kagak santai nihh, bikin lemes dengkul. Akhirnya diatas sana ketemu sama orang India yang berjalan turun dan kita nanya apa masih jauh ke Jaigarh Fort. Dia bilang, jalan itu kagak tembus ke Jaigarh Fort, dipisahkan oleh tembok. Kalaupun mau jalan, sekitar 2 kilometer, bolak balik bisa 4 kilometer. Whattt?! Gua pilih balik badan aja lahhh....jauh banget bo!
Berjalan turun lagi karena batal ke Jaigarh Fort nya....
Duduk manis manjyaa di ketinggian benteng, dengan view ke arah danau, bukit dan perkotaan.
Sebelum pintu keluar, ketemu pintu yang Instagramable ini, harus banget foto dulu disini....hihihi
Ternyata di seberang Amer Fort itu, di tempat tuk2 parkir, ada pagar tembok yang driver tuk2nya bilang itu Great Wall nya Jaipur. Itu adalah pagar tembok di atas bukit jauh di seberang Amer Fort yang ada di foto gua lagi duduk di atas itu....( scroll dikit ke atas dehh...). Kita tadi juga liat dari Amer Fort, kok itu kayak Great Wall gitu bentuknya. Karena penasaran, kita pun mampir kesitu.
 
Baru sampe di anak tangga ke sekian, gua minta stop dan istirahat aja karena cape banget. Mana hawanya semakin siang kan semakin panas disini. Ini sekitar jam 12 siang, tengah hari bolong. udah mulai halu dan terjadi perbincangan :
Papoy ( Ferguso ) : Tenang Maria, nanti akan kubangun istana seperti Amer Fort untukmu.
Mamie ( Maria )   : Aduh Ferguso, sebaiknya kamu kasih mentahnya aja buat kita jalan2. Ku tak
                               sanggup membersihkannya. Harus pelihara berapa orang pembantu, asisten rumah
                               tangga, satpam dan tukang taman untuk itu semua hah?
Papoy ( Ferguso ) : Okeh, baiklah Maria kalo itu permintaanmu....aku akan menuruti kemauanmu
                                saja.
Mamie ( Maria )   : I love you full lah Ferguso.....*tertawa bahagia....
Ceritanya ini difotoin turis bule yang ketemu saat dia baru turun dari puncak tembok itu, dia bilang masih sekitar 10 menit lagi kalo mau sampe atas. Akhirnya kita malah minta tolong turis bule itu fotoin kita aja deh disini.....hahaha.
Untung juga kann kita naek ke tembok ini....malah dapetin view yang cantik dan bagus ini. Gratis pula disini gak perlu bayar, asal siapin kaki aja buat naek tangganya.
Setelah itu si Papoy melanjutkan naek, gua mah nunggu duduk2 ngadem aja di balik tembok yang gak kena matahari di bagian tadi kita foto2. Eh gak lama beberapa anak abege India pada lewat mau naek ke atas juga. Anehnya, mereka pada berani ya menegur gua dan langsung ajakin selfie gitu. Awalnya gua tolak karena merasa anak2 ini kok kurang ajar gitu yaa. Mereka cekikikan di belakang gua saat satu orang maju minta selfie bareng. Gua tolak dengan halus dan dia gak maksa. Eh maju lagi satu temennya sambil ngangsongin foto siap2 selfie, terpaksa deh iya in aja. Terus mereka pergi sambil kasak kusuk. Gua masih bingung...lha kok abege India kelakuannya berani2 gitu yaa sama orang asing. Eh gak lama, ada lagi abege2 lain yang mau naek ke atas juga. Lha sama, negur2 gua nanya nama siapa darimana, terus ajak foto bareng. Whatt? Apa ini yaa trend anak2 India jaman now? Mungkinnn, nurut si Papoy setelah gua ceritain, katanya India itu dulu kan tertutup sama dunia luar, belakangan ini aja baru banyak turis asing datang, jadi mereka itu seperti berusaha welcome in kita turis2 asing dengan cara mereka begitu, negur ajak ngomong, something like that lah...jadi jangan diartikan negatif sih....oke lahh!
Dan ini view dari tempat yang lebih atas lagi....saat si Papoy naek ke atas tadi. Begitu gua liat foto2nya, gua pengen teriak....karena view di atas itu keren2 dan memang itu lokasi yang gua cari seperti yang gua liat di Instagram orang2 tentang Jaipur. Ternyata lokasinya di puncak tembok ini. Dan gua gak ikut naek ke atas tadi karena males naeknya! KZL juga...udah didepan mata, malah dilewatin! ...*nanti di postingan kedua yaa gua ceritain detilnya.
Beneran gak nyesel juga kita naek ke tembok sebrang Amer Fort ini. View ke Amer Fort itu dapet lengkap dari kejauhan dan cakep luar biasa, gak heran Amer Fort juga masuk ke dalam list world heritage UNESCO dan dikunjungi 5000 orang tiap hari. Kemegahan benteng dipercantik dengan danau Maota di depannya yang merupakan sumber air bagi penghuni istana pada jaman itu yang dilengkapi dengan taman cantik di samping danau.
Gua yang ga suka pergi ke tempat2 sejarah jadi jatuh cinta sama Amer Fort. Awalnya gua pikir ini cuma benteng biasa, gua sengaja gak banyak browsing2 dulu waktu mau pergi kesini. Dan memang, akhirnya disini malah nemu banyak lokasi2 yang bagus dan amazing. Sebuah istana yang cantik banget ! Kita explore sekitar 2,5 jam an aja gak berasa loh. Masih belum semua diliatin dengan seksama.

PANNA MEENA STEPWELL
Selanjutnya kita mampir ke stepwell yang ada di dekat Amer Fort itu, namanya Panna Meena ku Kund yang belakangan juga hits di Instagram. Pas kita sampe sana, gua liat para pengunjung yang datang kesini lagi duduk2 dan cuma ada beberapa orang yang lagi melukis. Gak ada yang turun ke tengah2 stepwell nya. Gua pikir mereka sudah selesai foto2 dan gua pikir beruntung banget nih gak antri, jadi bisa foto gaya sunyi sepi seperti biasa ye kannn....Eh pas gua turun beberapa anak tangga, gua langsung kena semprit petugas yang ternyata lagi ngadem di pos nya. Ternyata gak boleh turun bo! Nahh, untung masih dapet nih secekrek doang pas banget gua abis kena semprit mau jalan naek lagi...Kebayang kannn kalo bisa turun ke tengah2, pasti fotonya cetar membahana menggelegar seudara...ye kann!
Yah udah dehh, karena gak boleh turun ke tengah2 sana, pura2 gaya mau turun aja deh....hahaha
Masih gak abis pikir, kenapa sampe bisa kena semprit gak boleh turun ke bawah sana....aya2 wae ya. Padahal kan gua gak mungkin nyemplung ke air berwarna ijo lumut itu....
Yah sudahlah, kita pun gak berlama2 disini. Itu jemputannya udah nunggu tuh, siap ber ngepot2 ria.
Saat tadi kita pergi ke Amer Fort, kita sudah melewati danau ini. Saat kembali ke kota, kita pun minta mampir sebentar sekedar berfoto disini dengan latar belakang Jai Mahal yang terletak di tengah danau buatan Man Sagar dan dikelilingi oleh benteng Nahargarh yang dibangun di atas perbukitan. Istana Jai Mahal dibangun oleh Maharaja Sawai Madho Singh sekitar 300 tahun lalu. Kemudian direnovasi oleh anaknya dengan mempercantik halaman dan taman yang dibangun dengan gaya khas Mughal.
Kemudian kita diajak driver tuk2 ke sebuah resto yang katanya milik temannya untuk makan siang. Nama restonya adalah Parampara. Disini ada makanan India, chinese food juga ada. Kita pilih dimix aja, pesan roti dosa namanya yang dimakan dengan sayur semacam kari, lalu pesan kari daging kambing ( mutton ) dan chow mien ( mie goreng ) yang porsinya gede banget. Kita makan bersama dengan driver tuk2 nya sekalian membahas soal transportasi ke Agra untuk esok hari.
Sebagai pencuci mulutnya, di setiap resto India pasti akan dihidangkan anis dan sugar can. Rasanya sedikit aneh di mulut, gua sih ambilin sugar can nya aja.
Setelah makan dan perut kenyang, driver tuk2 mengantar kita ke sebuah travel yang menjual tiket bis. Rencana awal kita mau sewa mobil atau taxi ke Agra. Tapi ternyata semua mobil2 itu akan mencharge kita dobel untuk perjalanan ke Agra karena mereka harus charge sebagai perjalanan PP, mereka kan harus balik lagi ke Jaipur karena tempat tinggalnya di Jaipur. Jadi ongkosnya mahal banget kalo sewa mobil/taxi yaitu INR 5000 ( sekitar Rp. 1.000.000 ). Sementara alternatif lain yah naik bis. Jadi kita memilih naek bis aja yang lebih ekonomis. Akhirnya dapet tiket bis untuk besok sore jam 5 ke Agra dengan harga INR 700 per orang ( sekitar Rp. 140.000 ) untuk sekitar 5 - 6 jam perjalanan.  Dan kita juga sekalian pesan tiket bis jurusan Agra ke New Delhi untuk lusa nya. Karena sama urusannya kalo sewa mobil/taxi, semua akan dicharge dobel. Tiket Agra ke New Delhi dikenakan biaya INR 800 per orang ( sekitar Rp. 160.000 ) . Huahh...murah meriah yeee kan! Udah tenang deh buat urusan besok dan lusa.
Setelah itu kita langsung diantar ke hotel untuk istirahat, masih sekitar jam 4 sore. Kita pindah hotel ke  Comfort Inn. Saat check in, kita harus mengisi data diri dengan lengkap nih, jadi kayak ngerjain soal ujian...hehehe.
Beginilah kamar hotelnya, lumayan luas dan bagus lah. Yang penting sih bersih. Cuma sayang ya, hotel di India itu tidak menyediakan sendal kamar.
View ke arah pintu masuk dan kamar mandi yang transparan
Harganya lumayan sekitar Rp. 600.000 something deh...
Foto gedung hotelnya dari seberang jalan. Lumayan recommended juga hotel ini.
Malemnya kita keluar buat cari makan. Berjalan sebentar dari hotel kita udah berada di tengah keramaian, dekat dari bioskop dan rumah makan, ada juga resto2 seperti McD, Domino Pizza dan cafe.
Yah masa udah jauh2 ke India makannya McD atau Domino pizza yaa....kita mah antimainstream, akhirnya pilih makan di foodstall yang ada di sebelah bioskop ini aja...
Kita pilih cheese sandwich dan rasanya enak juga. Minumannya oreo shake. Segini aja udah kenyang, karena tadi siang makannya agak telat, masih terasa kenyang.
Dan ini daftar menunya, murah meriah dan kenyang juga, cocok buat kantong backpacker kayak kita
Akhirnya semalem kita tidur dengan nyenyak karena kecapean abis nanjak2 di benteng tadi. Besok paginya bangun udah seger dan kita sarapan dulu nih sebelum jalan hari ini. Masih pagi, masih sepi yang sarapan.
Lumayan banyak juga sih pilihannya, tapi rata2 makanan India, gua gak begitu doyan...hehehe
Yang penting masih ada roti dan quacker..
Sandwich dan buahnya pepaya aja, terus itu yang putih kayak bapao sepertinya sejenis roti dengan bumbu kari di sebelahnya.
Macem di booking private aja nih restonya. Iyalah, masih jam 7 an, masih pagi hitungannya di sini. Orang masih bermales malesan. Emangnya mamiefunky squad  yang udah gak sabar mau jalan2 lagi hari ini...dari bangun jam 6 tadi udah gak bisa tidur lagi. Jadi mending sarapan aja dulu...
Nahhh, segini dulu yaa cerita jalan jalan di Jaipur hari pertama. Tunggu lanjutannya hari kedua, bakal lebih seru dan banyak yang unik tentang India. So far gua kagak nyesel pilih India buat jalan2 kali ini. Gua suka banget sama Jaipur. Pasti kalian juga suka deh. Stay tune!
Babayy Ciaobella!