Thursday, December 1, 2022

MUSIBAH SAAT BERSEPEDA DI PIK 2 JAKARTA

Holaa...I'm back...after all this time..

Huahhh, dari judulnya aja udah terlihat Maria sedang tidak baik2 saja. Lalu kalian nanyeaa? Kalian bertanya tanya? Gimana ceritanya sih kok bisa2nya blogger ibukota yang belakangan ini lagi aktif aktifnya berolahraga sepeda, ditabrak mobil ?!  Iyahh ditabrak, bukannya nabrak. Kalau Maria yang nabrak, udah pasti masuk penjara. Kalau orang lain yang nabrak..belum tentu! Itulah negara Konoha. Sungguh anehh ..tapi nyata! Padahal, gowesnya jelas2 di jalur sepeda, jalur berwarna hijau yang ada gambar sepedanya...bukan yang ada gambar badaknya ya! Itu mah cap kaki......tittt! Dilarang ngiklan dimari ah, gak bayar sih!

Udah dong, lanjutin ceritanya aja...biar cepet selesai dan move on. Oke oke...

Jadi begini....( siapin kacang kuaci permen plus kopi atau cocacola...terserah aja itu sih! )

Pagi itu kita berangkat gowes ke daerah PIK 2 juga tanpa firasat apa2. Cuma cukup heran sih, pas sampe parkiran jam 05.40 an pagi kok masih sepi banget. Mobil2 yang parkir di area parkir depan outlet Build a Bike biasanya udah rame, tapi pagi itu sepi. Kita pikir, ah semalam kan hujan, mungkin orang2 jadi males gowes pagi ini. Terus, temen2 club kita juga yang biasanya ngeloop di PIK 2, eh bisa2 nya sebagian besar dari mereka pilih ngeloop ke Pulomas. Jadi pagi itu, dari grup yang biasa kita ikutin, total cuma bertiga doang yang join gowes dengan grup yang satunya lagi, hingga total kita ber 12 orang. Seperti biasa, udah kumpul, kita berdoa sebelum jalan menuju ke tempat kumpul di dekat loopnya. Saat awal gowes menaiki jembatan layang itu sekitar jam 06.00, cuaca cerah dan langit udah terang. Kita masih santai2 gowesnya, lagi ngobrol2 membahas soal marathon karena hari ini bertepatan juga dengan penyelenggaraan Jakarta Marathon. Biasa kan Ferguso udah daftar aja tuh mau ikutan marathon, tapi tahun ini gak ikutan karena lagi asik sepedaan. Nahhhhh itu lah....saat lagi bincang2 ituh..tiba2 aja terdengar suara keras menggelegar di udara...Brakkk! Kebetulan dari rombongan yang ber 12 ituh, Ferguso nomor 2 dari belakang dan Maria gowes di depannya berarti nomor 3 dari belakang. Dan begitulah, kita orang2 yang di deretan belakang itu langsung mental kocar kacir tertabrak mobil dari belakang. Ya Lordddd! Mimpi apaa semalam bisa kena musibah begini? Gak abis pikir...dipikir gak abis2...hihihihi...Pening!

Sekarang Maria mau cerita sebagai korban satu2nya yang sadar secara penuh saat itu ( gak pingsan, yang 4 lainnya sempat pingsan dan lupa kejadiannya ). Maria tuh berasanya mental ke udara, lalu jatuh terbanting ke aspal. Masih dengan kesadaran penuh, helm masih terpasang di kepala, sepatu lepas satu. Masih bingung saat jatuh, ini ada apaaa sihhh? Pas nengok, loh di sebelah persis udah ngejogrok tuh mobil putih yang udah lepas bempernya dan kaca depannya pecah. Itu Maria yang pake jersey ungu...
Reflek langsung lihat sekitar cari Ferguso, karena tadi waktu gowes kan dia tepat berada di belakang Maria. Yaa Lordddd, pas liat ke belakang, terlihat Ferguso tergeletak persis di belakang ban mobil. Maria udah lemes dan langsung lari menghampiri Ferguso yang udah pingsan. 
Kalau lihat dari rekaman video orang2 yang pas kejadian lewat situ dan secepat kilat mengabadikannya ( tuhh beruntung kan ada yang rekam..biasa kan netizen julid suka komentar : ih bukannya ditolongin, malah direkam...Yah gak gitu lah, kalo Maria sih open minded aja, selalu ada sisi baik dari segala hal )......Jelas terlihat sebagian dari kita udah tergeletak di aspal. Terimakasih ya teknologi dan orang2 yang  langsung upload kejadian itu ke medsos dan beredar viral tanpa filter lagi...hahaha. Jadi Maria juga bisa lihat gimana posisi jatuhnya kita berdua dan bisa jadi barang bukti juga toh. Pokoknya pagi itu langsung viral deh kejadian kecelakaan itu di semua lini media, di grup2 WA terutama grup gowes, di IG, Detik.com, Tiktok, sampai masuk tivi beritanya. 

Yang disayangkan, video2 yang diunggah ke media berita atau media sosial yang langsung viral itu kebanyakan malah menuai komen2 negatif dari haters. Sungguh bikin hati ini dendam. Yang nulis berita atau yang posting ke kanal2 berita juga kagak pake interview kita korban2nya , dimana kode etiknya tuh...nyebelin banget kan! Masa harus Maria tuntut?! biar pansos sekalian... wkwkwkk!

Di detiknews aja tertulis : semuanya luka ringan! Pala lo peyang....ingin ku berkata kasar! wkwkkwk. Atuh kalau luka ringan, kita kagak bakal di RS sampe 3 minggu dong. Luka ringan tuh lecet2, dioles2 betadine juga sembuh. Lihat dong nih, mobilnya aja sampe rusak parah gitu..apa kabarnya hei orang yang ditabraknya? Yah kali cuma luka ringan....Geblek...gubluk...goblok! Pokoknya emosi jiwa deh bacanya...hahaha. Yah kan Maria saat itu terdampar di RS, jadi belum baca2 berita. Pas besok2nya baru deh tuh murka banget rasanya pengen makan orang! wkwkwk! Entah lah, mungkin otak Maria ikut terbentur dan sedikit ada gangguan..cepet emosi jadinya setelah jatuh.
Sampe masuk Lambe Turah juga dong...tapi jangan dibaca deh komen2nya..bikin KZL! Banyak yang bilang : pesepeda nya jalan ketengah2, ada yang bilang kasian sama pengendara mobil karena mobilnya habis dihajar massa dan komen2 yang gak berhubungan dengan kejadian seperti misalnya : pegowes sekarang arogan, suka ambil jalur orang. Lhaa..ini kan yang kejadian di PIK dan kagak ada yang ambil jalur mobil. Prett bener kann komen nya! 

 Pake ada yang nasehatin : makanya kalau sepeda ati2..Eh busettt, yang namanya musibah siapa juga yang mau. Dan itu gimana kurang ati2nya ya kita jelas2 gowes di jalur sepeda?  Nihh, buat netizen komen2 sok tau, sok nasehatin...ini loh jembatan tempat kejadian di PIK 2 ituhhhh...sungguh lebar jalanannya, yang paling kiri itu memang jalur gowes, ada gambar sepedanya. Paham!!? Jangan lagi kau suruh aku hati2 dan gowes di pinggir..udah paling pinggir pun ditabrak, kau mau aku gowesnya di atas laut?! Pokoknya pengen ditombak satu2 deh itu netizen yang hate comment disitu. wkwkwk. Nanti kalau ilmu Maria udah mumpuni buat cari akun2 yang komen ngeselin, bakal Maria bombardir satu2...bakal Maria teror hidupnya biar kagak tenang...hahaha! *dendam kusumat. Pokoknya Maria tidak terima nasehat2 dari netizen dodol lah! *asah tombak, golok, pisau, silet, semua senjata tajam Maria asah! Siapin buat perang melawan netizen! Udah KZL tingkat langit.

Lanjut ya...saking emosi, keburu lupa inti ceritanya...

Aduhhhhhhhhhhhhhhhhhh....gak bisa berkata2 lagi deh...susah dijelaskan gimana perasaan Maria pas lihat Ferguso udah tergeletak begitu. Rasanya campur aduk, antara panik, takut, gak tau minta tolong ke siapa, karena semua orang sibuk mencegat si penabrak supaya jangan lari. Sebagian juga pada tergeletak cedera, dan sebagian sibuk periksa sepeda nya yang ringsek, bahkan copot wheelsetnya. Parah banget deh situasinya saat itu. Tapi beruntunglah, karena kejadiannya belum jauh dari tempat parkir, maka petugas patroli cepet dateng ke TKP. Lalu dengan mobil patroli itu langsung bawa kita ke UGD RS Tzuchi yang terdekat dari lokasi kejadian. Entahlah, kenapa ambulance RS Tzuchi gak ada yang bisa dihubungi saat itu. Pokoknya Maria sih yang penting Ferguso bisa cepat dibawa ke UGD, walaupun ditelungkupin di jok mobil patroli.
Maria sendiri masih gagah perkasa saat itu, gak berasa sakit apa2. Naik sendiri tanpa dituntun ke mobil patroli satu lagi dan langsung ikutin mobil patroli yang membawa Ferguso ke RS. Sambil telpon si Alvin supaya dateng langsung ke UGD RS Tzuchi saat itu juga. Untung aja si Alvin langsung angkat teleponnya, biasa kalau hari Minggu dia tuh gak pernah bangun pagi. Ditelpon pun biasanya gak diangkat. Sampai kadang kita pulang gowes, dia belum bangun. Dia kan tidurnya kayak babon pingsan! wkwkwkwk! ( ini masih sempet2nya ngebully anak sendiri yaa...). 

Sampai di UGD pun Maria berusaha dampingin Ferguso, karena kondisinya kan pingsan. Tapi staff RS malah suruh Maria berbaring di ranjang dan diperiksa juga. Mereka berusaha menenangkan Maria dan bilang kalau Ferguso sudah ditangani. Maria sedikit tenang. Suster ngecek tekanan darah Maria, langsung melonjak 174. Shock kakak! Terus suster kasih tau, ternyata di tangan , pundak, kaki dan pinggang Maria semua luka2, ada yang robek juga. Ditanya mau dijahit gak..Maria bilang gak usah, kasih betadine aja. Saya gak apa2, saya mau lihat bapak aja. Suster masih nenangin, katanya bapak udah sadar bu. Maria reflek langsung panggil2 Ferguso , gak peduli dia di ruang lain yang disekat tirai, selama udah denger suaranya udah lega banget. Dia bisa menyahut saat itu. Thankgod! Puji Tuhan....Bener2 gak tau lagi deh kalau gak ada pertolongan dan campur tangan Tuhan saat itu, mungkin hal yang lebih buruk bisa terjadi. 

Setelah itu, waktu rasanya cepet banget lewat. Maria diobatin luka2nya, teman2 gowes dan saudara2 langsung pada dateng di UGD, semua gerak cepet deh pokoknya. Ferguso juga langsung di rontgen dan CT scan. Hasilnya kurang baik : ada patah tulang di bahu dan di otaknya ada sedikit pendarahan sehingga perlu dipantau di ruang HCU ( dibawah ICU ) untuk melihat pendarahannya apakah memburuk atau tidak. Inilah hasil rontgent tulang bahu Ferguso.
Hasil CT Scan kepala Ferguso
Dan saat itu kita terhitung seharian di UGD karena gak dapet ruang HCU di RS Tzuchi tersebut karena katanya penuh. Pihak RS mengaku sudah berusaha memblast pesan WA ke seluruh RS di Jakarta untuk mencarikan ruang HCU. 
Akhirnya, berkat bantuan saudara, kita malah dapet "jalur" ke RS PIK dan disana tersedia ruang ICU. Yah sudah, akhirnya kita pun dibawa ambulance pindah ke RS PIK jam 17.00. Saat kejadian kita masuk UGD itu sekitar jam 06.30, jadi udah seharian nunggu ruang HCU, baru dapet pas sore hari. Bersyukur deh lokasi RS PIK pun dekat dari RS Tzuchi, jadi bisa langsung ditangani dokter disana.

Dan hari itu bener2 cepet banget kejadiannya, Ferguso dibawa ke ruangan ICU setelah diperiksa di UGD. Sementara Maria juga diperiksa di UGD dan saat itu Maria memang gak merasa sakit apa2 selain yang lecet2 dan kaki bengkak ngilu2. Terus Maria maksa2 dokter supaya dirawat inap aja. hahaha. Tengil anaknya. Soalnya Maria gak mau pulang ke rumah, Maria mau nungguin Ferguso di ICU, takut kenapa2 kan. Namanya lagi masa kritis. Maria kan overthinking anaknya, mikirnya udah macem2. Terus Maria kan punya asuransi RS pula, bisa dipakai walaupun saat itu gak bawa kartunya. Yang penting rawat inap dulu aja, kartu asuransinya nanti baru cari. Kalau Ferguso, dia selalu bawa kartu sakti asuransi di kantong jerseynya. Entah kenapa seperti sudah siap sedia. Emang harusnya begitu sih, dalam perjalanan kemanapun, sebaiknya kartu sakti asuransi dibawa serta ya. 

Yah udah, dokternya akhirnya suruh Maria rawat inap deh. Tapi yang namanya rawat inap di RS, harus diinfus walaupun Maria merasa gak sakit apa2. Maria bilang gak apa2 lah diinfus vitamin kek apa kek, yang penting nginep di RS hari itu.Itupun kamarnya gak dapet di ruang VIP yang seharusnya dapet dari budget asuransi, malah dapetnya kelas 2 yang isinya 4 orang. Gak masalah lah bagi Maria, yang penting gak usah bolak balik ke rumah kalau mau dampingin Ferguso. Cape kan. Kalau di RS tinggal tidur doang, dibayarin pula sama asuransi.  ..walaupun ditusuk2 jarum..hiks! Siapa yang mau begitu ya? Maria sih ....inipun terpaksa. Maria pikir yang praktis dan cepat aja, gak pake ribet. Karena saat itu bebannya dipundak Maria seorang buat ambil keputusan apapun buat Ferguso..seandainya kenapa2. Ya kan awalnya dokter bilang ada pendarahan di otak..udah bikin Maria dan keluarga harus siap siaga setiap saat.

Dan ternyata, keputusan Maria buat ikutan rawat inap udah sangat tepat. Karena besok paginya saat bangun dari ranjang, Maria mulai merasakan sakit di punggung. Pas dokter visit periksa, langsung dijadwalin MRI malamnya. Nih buat yang gak tau MRI itu diapahin, jadi kita bakal masuk kayak semacam tabung yang disitu kita gak boleh bergerak sama sekali sekitar 1 - 1,5 jam, lalu di dalamnya itu berisik banget karena alatnya itu merekam gelombang magnet.
Besoknya jam 12 siang hasil MRI keluar, dan ternyata tulang belakang Maria mengalami fracture di beberapa ruas. Dokternya saat itu sadis juga kasih taunya, langsung to the poin bilang harus operasi jam 3 sore. Lha..Maria aja belom sempet mikir, baru liatin hasil MRI nya dan lagi mencerna, itu tulang belakang Maria kenapa pada pecah2 gitu gambarnya. 
Kan mengerikan banget ya kalau denger tulang belakang patah terus harus dioperasi cepat2, seakan2 Maria bakal lumpuh dan gak bisa ngapa2in lagi. Maria kan anaknya suka googling, jadi bilang sama dokter : "eits, ntar dulu atuh dok..jangan maen operasi aja. Saya mau googling baca2 dulu efeknya apa dan kenapa...bla bla bla" Maria sok pinter banget ya...wkwkwk. Bodo amat deh, ini masalah badan Maria, yah Maria wajib tau dong, mau diapahin dan resikonya apa. Sementara Ferguso yang biasa pinter juga lagi parah kondisinya, gak bisa diajak diskusi. Nih Maria lagi nengokin Ferguso di ICU, mau ngomong Maria besok mau operasi tulang belakang, tapi Ferguso pun pasti gak paham urusannya. Dia masih halu halu bandung...hihihii!
Maria pengen nangis rasanya. Terus sodara2 dan temen yang denger Maria mau dioperasi tulang belakangnya juga pada melarang dan tidak menganjurkan untuk dioperasi. Lhaa...piye iki? Korban yang ditabrak lainnya pun ada yang mengalami patah tulang belakang juga, dan dia juga menganjurkan tidak dioperasi. Katanya rawan banyak saraf di tulang belakang, jadi dia sendiri pun pilih diterapi aja gak dioperasi. Wahh Maria galau tingkat dewa. Sementara si Alvin dan Miko punya pendapat lain, mereka bilang : "Mamie gak usah dengerin orang2, karena mereka kan gak ngalamin yang persis seperti Mamie, dalam arti kasus tulang belakangnya patah kan beda2. Orang2 kan gak ngerti tulang Mamie kenapa, gak lihat langsung gambar MRI nya, gak tau retak dimana, efeknya apa . Lihat aja hasil MRI Mamie, kondisi tulangnya begitu yah Mamie percaya kata dokter aja." Dipikir2, betul juga. Maria udah mulai mantapin hati gak mau dengerin orang. Udah sempet googling juga dan katanya jenis tindakan ini aman.

Terus dokter bedah saraf yang menangani Maria visit malamnya dan menjelaskan ulang kondisi tulang belakang Maria serta meyakinkan Maria bahwa operasi ini bukan operasi besar, cuma tindakan memasukkan cairan semen untuk memperkuat tulang yang fracture tadi supaya gak ambruk dan mencegah saraf kejepit yang kalau gak ditangani nanti keburu menyebabkan kelumpuhan. Operasinya disebut kyphoplasty. Jadi tindakannya bukan disayat atau dibelek gitu ya gaess, cuma ditusuk jarum besar yang isinya cairan semen, pasien pun tetap di bius, tapi tidak bius total, masih sadar, masih bisa dengar orang bicara, tapi gak sakit. Istilahnya sedasi. Sehabis operasi pun udah bisa duduk dan jalan, dijamin gak sakit karena akan diberikan obat penahan nyeri. Ohh gitu ya dok...Okelah, akhirnya Maria menyetujui untuk dilakukan operasi besok nya. Singkat cerita, besoknya Maria masuk ruang operasi jam 3 sore dan selesai sekitar jam 4 an sore, diobservasi sekitar 1 jam, keluar ruang operasi sekitar jam 5 an sore. Iya sekilat itu prosesnya. Ini aja jam 7.20 an malam udah bisa makan sendiri. Oh iya, abis operasi itu langsung dipakein korset untuk penyangga tubuh. Dan itu harus dipakai terus sekitar 6 bulan. Weleee...yah, yang penting demi untuk kesembuhan dan kesehatan Maria lah ya..bersyukur operasinya berjalan lancar dan semoga hasilnya juga yang terbaik lah ya.
Udah abis operasi pun, Maria tetap sibuk...ketemu yang berkunjung dan juga bertemu dengan polisi yang mau membuat BAP. Jadi proses hukum tetap berjalan ya sementara korban2 dirawat di RS. Pengendara mobil Mazda putih itu langsung dipenjara setelah kejadian.
Apakabarnya Ferguso? Setelah kepala Ferguso di CT scan sekali lagi, hasilnya bisa dibilang tidak membaik, tidak memburuk. Saat itu divonis dokter mengalami Aphasia Sensory, tidak bisa mengerti bahasa dan tulisan, gak nyambung antara menyebut kan nama benda dengan bendanya. Dan untungnya itu cuma sesaat, 2 hari pertama di ICU. Lalu Ferguso juga lupa tentang kejadian dan orang2 yang ditemui saat itu. Tapi yang penting pendarahan otaknya tidak menyebar atau meluas. Terus, keadaannya mulai stabil, udah bisa pindah ruangan. Untung langsung dapet ruang VIP setelah waiting list 2 hari ini. Karena kondisi juga udah makin stabil, besoknya setelah Maria dioperasi tulang belakang, Ferguso juga menjalani operasi tulang bahunya untuk dipasang pen. Setelah operasi pemasangan pen di bahu, Ferguso malah segar bugar dan katanya tidak berasa sakit. Mungkin pain killernya kenceng nih ya. 
Lalu dokter udah menjadwalkan pulang untuk hari Senin, makanya dosis obat untuk pembengkakan otak mulai diturunin dari hari Sabtu untuk persiapan pulang. Eh ternyata hari Sabtu dan Minggu itu adalah kondisi terburuk Ferguso, dimana dia mulai halusinasi dan gak bisa tidur, bawaannya selalu pengen kencing, setiap berapa menit sekali selalu mau ke toilet, sampai akhirnya mau cabut infus dan gak nyambung obrolannya. Padahal hari Sabtu Minggu itu tidak ada dokter yang visit, jadi keluhan kita cuma disampaikan lewat telepon aja. Alhasil hari Senin baru ketahuan setelah ditest darahnya, kalau kadar garamnya turun drastis ke angka 115 m/eq ( batas normal 135 - 145 m/eq). Bisa dibilang Ferguso mengalami hiponatremia. Makanya dia linglung, ngaco, gelisah, gak bisa tidur. Karena kalau sampai drop ke 110, itu udah bahaya kata dokter, bisa koma. Astaga, Maria baru tahu saat itu kalau garam itu penting juga dalam tubuh manusia. Ferguso langsung dikasih infus sodium selama 2 hari baru lah kembali normal. Selanjutnya, baru pada sadar juga kalau punggung Ferguso ada benjolan dan di perutnya sebelah kiri memar lebam yang berwarna kehitaman. Masalahnya, Ferguso tidak mengeluh sakit, jadi dokter pun gak periksa. Serem banget nih hitam legam begini tapi gak berasa sakit apa2.
Lebam menghitam sampai ke paha juga ternyata....
Hasil rontgen pun tidak menunjukkan ada yang serius. Makanya dokter menyarankan untuk MRI. Untuk MRI pun, Ferguso harus dibius karena efek garamnya turun itu dia masih gelisah. Mau CT scan aja gagal karena dia kepengen pipis terus. Sementara MRI itu kan dituntut untuk diam tidak boleh bergerak sedikitpun, karena nanti akan gagal merekam alatnya. Terpaksa deh dilakukan suntik bius untuk MRI si Ferguso. Dari hasil MRI baru lah ketahuan kalau tulang belakang Ferguso juga mengalami fracture di 3 ruas. 
Yahhh, akhirnya nasib Ferguso sama banget dengan Maria...dijadwalin operasi tulang belakang juga. Persis sama lah! Tapi yang disuntik semen ada 2 ruas. Kalau Maria cuma 1 ruas. Yang fracture lainnya nanti bisa sembuh seiring berjalannya waktu kata dokter. Habis operasi pun harus pake korset. Yang dibahu itu perban untuk luka setelah operasi pemasangan pen di tulang bahu.
Ini bener2 soulmate atau gimana yaa...sampe sakit pun seragaman. 
Buat yang kepoh2, sekalian juga Maria spill disini soal biaya RS ya. Siapa tahu juga berguna dan jadi inspirasi..Who knows? Jadi karena Ferguso yang lebih banyak masalah, pendarahan di otak, tulang bahu patah, dan fracture tulang belakang, makanya dia di RS sampai 3 minggu. Maria sendiri yang cuman dirawat 5 hari plus operasi kyphoplasty saat itu tagihannya 186 juta. Apalagi Ferguso yaa? Yang udah nginep di ICU 2 hari, udah CT scan 2 kali, MRI, operasi 2 kali...tebak aja berapa tuh tagihan RS nya? Mau pingsan gak liatnya? Yupp...tagihan RS Ferguso mencapai 431 juta. Glek...Kebayang gak sih kalau gak ditanggung asuransi? Mungkin di hari pertama masuk ICU pun, Maria udah gotong Ferguso pulang aja yaa...bawa ke tukang patah tulang atau pengobatan alternatif. Weww....Yah gimana, jaman sekarang kan memang biaya berobat itu mahal! 
Sampe suatu pagi datang petugas RS bilang maksud kedatangannya adalah mau kasih sedikit penghargaan berupa bingkisan yang isinya dompet berlogo RS dan tabloid RS. Bener2 ngakak..yah iyalah, mungkin dianggapnya Ferguso adalah pasien yang menyumbangkan omzet RS lumayan besar saat itu. 
Yaudah, ini hari kepulangan kita dari RS tanggal 3 November 2022 jam 00.00...lama urus administrasi karena confirm2 ke asuransi untuk biaya2 yang gak ditanggung. Jadi kita masih harus nombok biaya RS sekitar Rp. 12 juta! Glek! Dapet tuh sepeda 1 biji...hahaha. Udah gila kann! Iyah, gak semua ditanggung sama asuransi, mau nangis kannn! 
Orang2 bilang kita masih untung, masih diberi kehidupan , harus bersyukur, udah bagus dari 431 juta ditanggung 419juta nya...tinggal bayar dikit doang! Hadeuhhhh...no comment lah! Kita memang bersyukur kok! Siapa juga yang mau dikasih musibah begini? Udah badan sakit, harus minum obat, sepeda Ferguso hilang, sepeda Maria rusak parah, dan masih harus keluar duit pula belasan juta. Iyahh. iyahhh, kita bersyukur kok untuk segala sesuatunya!

Entahlah....semua terjadi begitu cepat dan seperti mimpi. Antara percaya gak percaya, masih kadang mikir bertanya tanya : kok bisa hal ini terjadi sama kita berdua? Anak2 tentunya juga panik banget karena yang masuk rumah sakit orang tua bareng2, papi dan mami nya. Bener2 dikasih cobaan lumayan berat untuk anak seumur Alvin dan Miko. Kebayang kalau gak ada asuransi, gak ada biaya...mereka bakal seperti apa susahnya. Beruntungnya, cedera yang kita alami pun gak sampai fatal, gak sampai kita berdua gak sadar misalnya..apa jadinya mereka? Gak ada arahan, gak tau misalnya kartu asuransi dimana simpennya, gak tau nomor pin rekening bank kita berdua, gak tau buka HP kita seandainya dilock screen...wahhh banyak urusan yang mereka gak tau lah. Makanya bener2 semua jalan Tuhan, udah diatur sedemikian rupa. Keluarga Maria juga punya support sistem yang solid, mama, mertua, adik, kakak ipar, saudara2 berdatangan memberi dukungan selama kita di RS. Bener2 campur tangan dan pertolongan Tuhan lah ini semua terjadi. Kita semua kuat bisa melewati masa masa sulit ini bersama2. Bener2 keluarga kita diberkati dan dilindungi Tuhan. Apalagi, banyak hikmah dibalik masalah ini. Kita sekeluarga bener2 saling menguatkan dan mengasihi, menghargai waktu2 kita bersama di ruangan di RS selama 3 minggu. Terlebih lagi, kita dikelilingi oleh circle yang bener2 peduli sama kita. Kunjungan dari saudara, teman, kerabat terus berdatangan, yang tadinya jarang bertemu, malah dipertemukan di RS. Perhatian juga mengalir deras kepada kita sekeluarga. Dokter dan suster yang merawat juga baik2 semua. Pokoknya Tuhan menunjukkan kebaikan Nya melalui orang2 ini. Ahh, Maria jadi melow kalau udah melihat dan merasakan kebaikan mereka. Tidak bisa berkata kata banyak selain : Terimakasih...thankyou so much..Arigato...Danke...Khamsahamnida! 
Yah begitulah cerita musibah yang kita alami di penghujung akhir tahun 2022. Tapi bersyukur kita mendapat banyak hikmah dibalik musibah itu. Apalagi pas baru2 ini terjadi musibah gempa bumi di Cianjur yang memakan banyak korban jiwa dan rumah2 banyak yang ambruk. Duhh, penderitaan kita mah kagak ada artinya dibandingkan korban gempa bumi Cianjur itu. Makanya Maria bener2 merasa bersyukur banget, masih dilindungi dan diberkati Tuhan. Saat ini udah sekitar 1,5 bulan berlalu. Kita berdua saat ini sedang dalam masa pemulihan, sudah jauh membaik dan udah balik beraktivitas lagi, udah harus cangkul2 tanah lagi mencari harta karun terpendam, mencari sepiring berlian...hihihi. Dan gak sabar, pengen cepet2 gowes lagi! *walaupun dari keluarga udah kasih ultimatum : "Awas ya sepedaan lagi!!" Wewww...apakabarnya tuh ya sepeda di rumah masih ada sepeda lipet dan Ferguso masih punya sepeda 2 lagi yang MTB dan roadbike. Apakah harus dilelang? Bisa nangis guling2 beliau. Yah kita lihat aja nanti...6 bulan ke depan! We will come back stronger! 

Segitu dulu ya ocehan Maria...dongengnya udah panjang. Semoga kita semua diberi kesehatan dan keselamatan selalu dimanapun berada yaa. Amiin!
Babay Ciaobella!

Saturday, October 8, 2022

GO TO THE WES ( GOWES ) PART 2

Akhirnya....Maria bikin part 2 edisi gowes menggowes aja dah...daripada blog nya sunyi senyap...biar ada bahan perbincangan aja..ye kann! Udah mati gaya, gak jalan2, gak healing2, gak kemana2....hiks! Mengsedih kann! Kata Ferguso : makanya, ke gunung aja, pasti banyak bahan cerita. Iya, ner ugha...( bener juga ! ). Kadang2 Ferguso bener sih...gak salah! Tapi itu kan kadang2, yang selalu bener itu  pastinya Maria seorang lah! Fix, no debat! Kalo sampe Maria salah, balik lagi pasal 1 : Maria selalu benar! 

Nahh, edisi gowes part 2 ini juga gak kalah seru dengan yang part 1, baca disini nih : GO TO THE WES PART 1 . Malahan lebih warbiasa lagi secara skill sepedaan Maria pun udah mumpuni dan naek level, dari yang cupu menjadi gak cupu lagi..wkwkwk. Yukkk kita meluncur ke TKP..

LEUWI PANGADUAN
Leuwi Pangaduan ini adalah salah satu tempat wisata di daerah Sentul Bogor. Kemarin kita sengaja parkir mobil di bunderan Sentul Nirwana dan lanjut gowes sepeda menuju ke lokasinya. Arahnya ke perumahan yang ada di sebelah kanan dari bunderan. Kalau ragu2, pake GPS aja : Gunakan Penduduk Setempat alias bertanya...wkwkwk! 
Weww, ternyata jalan menuju leuwi nya itu berupa tanjakan / turunan yang cukup curam. Hmmm..Maria sih seperti biasa, kalau ketemu jalanan yang curam, gak mau jadi orang yang belagu, cukup dituntun aja sepedanya, yang penting kan sampai dengan aman dan selamat. hehehe...Nihh, akhirnya dengan kesabaran tingkat tinggi ( sabar nuntun sepedanya...hihihihi ), sampe juga di depan gerbang Leuwi Pangaduan. 
Pas ketemu jembatan dengan sungai yang mengalir dibawahnya, kita berhenti dulu disitu. Wajib foto2 dulu dong disini...
Kebetulan pas sampe sini mataharinya mulai bersinar terang, jadilah pantulan sinar mataharinya bikin fotonya berkilau kekuningan. Udah helm nya kuning, daun2 di belakangnya itu juga ikut kekuning2an.
Tentunya gowesnya bareng Ferguso dong...coach merangkap fotografer. Nah, terus siapa yang fotoin kita nih? Ada lah akamsi yang kita mintain tolong buat fotoin...Akamsi? Siapa tuh? Hah? Belom pada tau ya? Akamsi = anak kampung sini.....hehehe. Tuhh kan, kalo baca blog Maria jadi ikutan pinter bahasa gaul kan...LOL!
Batu2 di sungai nya terlihat estetik, soalnya airnya lumayan bening, gak keruh...
Yeayy, happy banget kalo bisa gowes ke alam...jadi gak bosen. Disini tuh judulnya gowes with a view ceritanya...
Nahh dari jembatan tadi, kita lanjut berjalan nanjak lagi sedikit, sampe lah di tempat wisata Leuwi Pangaduan. Pada saat dateng kan masih pagi, penjaga loket tiket masuk belom dateng, jadi kita nyelonong aja masuk. Pas keluarnya baru dicegat dan kita bayar tiket masuk Rp. 30.000 per orang. Hmmm, kayaknya sih kita diketok nih harganya. Soalnya pas googling banyak yang menyebutkan kalau HTM nya Rp.15.000. Entah lah...gak jelas. 
Yahhh udah lah, dengan tiket masuk segitu, coba kita lihat ada apa aja di dalamnya. Worth it gak nih? 
Jadi dari loket itu, kita berjalan nanjak lagi sedikit dan ketemu lah kolam pemandian yang ada air terjun kecil. Saat itu musim gak jelas, kemarau bukan, hujan juga bukan, airnya gak deras dan kolamnya juga sedikit surut airnya.
Pemandangannya cakep juga nih ke belakang sana.
Uhuyyy...Ferguso gak mau ketinggalan bergaya. Oh iya, kita masuk kesini diikutin terus sama si akamsi ber 3 orang, mereka juga yang fotoin kita. hahaha..seneng banget mereka mah, pagi2 udah dapet tips. Soalnya sepi banget hari itu gak ada pengunjung lain. Kalau gak salah pas hari raya Idul Adha deh kita kesini, jadi memang sepi.
Nahh, kita tuh sampe dorong sepeda kita masuk ke dalam sini...hahahaa. soalnya gak aman kalau taro di parkiran. Mending digotong aja ke dalam...lumayan bisa jadi properti foto juga. Ada gak yang foto bareng sepeda disini? 
Pasti gak ada...cuma Maria & Ferguso doang kayaknya yang punya koleksi foto begini. Yah kali, orang2 kan mikirnya ke leuwi itu buat berenang atau berendam, mana ada yang bawa sepeda kesini juga kecuali kita yang niat banget gowesnya.
Tuh, airnya surut disini. Kalau normal2 kata si akamsi, disitu adalah kolam tempat berendam2 semua. Tapi saat itu yang kita lihat yah cuma batu2 aja, airnya kering.
Kelihatan kayak lukisan view disini....bagus2 aja sih ya. Kita gak berlama2 ria, selesai foto2 langsung balik lagi ke arah jembatan tadi kita datang.
Nah, tadi pertama kita datang kan cuma lihat sungai dan batu2 dari atas jembatan, akhirnya setelah dari leuwi, kita turun juga ke sungai nya nih..
Tuh malah lebih bagus kan fotonya langsung di air sungai..bukan hoax...hihihihi.
Udahlah, sekarang mah jersey sepeda dinyatakan sebagai baju wisata Maria. Kemana2 udah gak pusing pilih baju lagi, pake jersey sepeda, pake helm, sepatu sepeda, langsung capcus bergaya. hahaha...
Sungainya sih terlihat lebar juga nih, kalau sampai musim hujan dan banjir, gak kebayang kayak apa...
Lumayan lah jalan2 kesini jadi fresh kembali setelah seminggu full ngantor. Jadi hilang semua kesuntukan dan keresahan hati...caelahhh!

PABANGBON 
Apalagi nih Pabangbon? Dimana tuh? Desa Pabangbon terletak di Kecamatan Leuwiliang Bogor. Jangan tanya lewat mana ya, Maria juga mengandalkan waze dan dibawa ke jalan neraka..wkwkwk!  Pas kita kesana tuh pas banget di wilayah Bogor itu lagi ada pembetonan jalan. Jadilah si waze arahin kita ke jalan alternatif dan ujung2nya kita kena macet luarbiasa baik pergi maupun pulangnya. Ini karena jalan dibuat satu arah dan jalur yang digunakan cuma sebelah, bergantian jalannya. Macetnya panjang banget dan menyiksa. Hadeuhhh...tau sendiri di Bogor sana kan krodit banget lalu lintasnya. Gak dibeton aja udah macet mampus, apalagi dibikin sebelah jalur jalannya. Ampunn dijeeee! 
Tapi ini akibat kerandoman Ferguso aja yang ngide pengen kesini, padahal paginya dari subuh kita udah jalan gowes ke PIK 2. Selesai gowes 5 loop di PIK, kita lanjut ke Pabangbon, kata Ferguso mau latihan tanjakan di Pabangbon.
Pokoknya kalo di dunia persepedaan, jalur Pabangbon udah hits dan terkenal lah, tapi khusus pesepeda ambi....ambisius macem Ferguso. Karena jalurnya penuh tanjakan dan tanjakan dan tanjakan. Bahhh, kagak ada turunannya...wkwkwk! Nanjak terus lah pokoknya, gradient nya entah berapa. Maria sih gak ngeluh, karena Maria cuma nganter Ferguso pake mobil. Tapi nyetir mobil pun deg2 an banget, secara tanjakan2 nya jahanam bin laknat...seremmm! 
Ferguso tuh gowes dari bawah, sekitar 10 kilometer lah yang penuh dengan tanjakan. Ck ck ck...Maria sih pingsan liat tanjakannya...hihihihi.
Nahh, menjelang tempat wisata Panorama Pabangbon itu kan ada hutan pinus nya yang adem dan estetik, jadi bagus nih pepotoan disini. Yah, Maria pun tergoda untuk berfoto ria, langsung turunin sepeda dan bergaya dehh...
Jadi jangan percaya apapun yang diposting di media sosial gaess....karena itu semua tidak nyata adanya. Keliatan Maria sangat mahir bersepeda, bisa lewatin tanjakan..padahal mah setelah sejepret dua jepret, langsung stop dan nuntun sepedanya...
Dan akhirnya sampailah kita di tempat wisata Panorama Pabangbon. 
Jadilah kita cuma foto di depan plang Panorama Pabangbon itu, gak masuk ke dalam tamannya.
Pas kita disini sih lumayan banyak juga pengunjungnya yang datang naik motor dan ada 2 mobil yang parkir di sebelah kita.
Karena kita belum makan apalagi sarapan, maka kita gak cari cafe atau tempat nongkrong yang lagi hits disini. Kita makan Indomie rebus di warung yang ibu2nya baik dan ada wifi nya pula. hahaha. Iya karena ini lokasinya sedikit di atas bukit, jadi sinyal HP susah, antara ada dan tiada. Betah deh disini, makan sambil upload2 foto pake wifi gratis.
Nah, balik lagi ke parkiran motor, di pojokan ini harusnya view di belakang sana perbukitan hijau hijau, tapi pas difoto lagi tertutup kabut dan awan..
Sebenernya, Ferguso ke Pabangbon tuh kan cuma mau ajak Maria ngerasain tanjakan yang di hutan pinus tadi, bukan ke tempat wisata ini. Jadi kalau ditanya, ada apa aja tempat wisatanya, kita pun gak bisa jawab. Kalau hasil googling sih bilang ada camping ground, ada spot foto yang belakangnya pegunungan, dll. Silakan googling aja untuk lebih lengkapnya, kayaknya sih bagus2 juga karena banyak pengunjungnya disini....hehehe

CURUG LOVE DESA NANGGUNG
Dari Pabangbon tadi, kita lanjutin menyusuri jalan nanjak yang sepanjang jalurnya itu jalanannya luarbiasa, ada yang rusak, ada yang curam banget, pokoknya kita hanya mengandalkan arahan Waze yang kadang gak masuk akal karena sinyal HP juga kelap kelip, antara ada dan tiada. Melewati bukit, persawahan, hutan pinus, pohon2 duren, pokoknya ajaib ajaib deh yang kita temui, sampe takjub dan bertanya tanya sendiri, apa bener ini di wilayah Bogor? Udah kayak di negeri Konoha...wkwkwk, masuk dunia antah berantah.
Kadang kita gak percaya sama arahan si Waze, kita pake GPS aja ( Gunakan Penduduk Setempat ), dan akhirnya kita sampe juga di Curug Love...tapi kayaknya orang lokal sini taunya Curug Lope ( maklum orang Sunda..hehehe). Dari parkiran, kita harus berjalan sedikit, melewati jalan setapak dan persawahan. Pas banget padinya menguning nih...Maria langsung aja pose di tengah sawah. 
Dari sawah tadi langsung sampe deh di lokasi air terjunnya...airnya saat itu lumayan deras sih karena hujan semalam.
Tadi udah bete juga sepanjang jalan kayak gak berujung gitu..tapi sampe sini langsung happy...
Emang cocok sih buat tempat healing2 nih, begitu kena air berasa seger dan adem.
Nah curug ini tuh terkenal dengan lekukan batu dikiri kanan sungai yang meliuk2 eksotis dan ditumbuhi lumut sehingga berwarna kehijau2an.
Kalau mau nekad, kita bisa aja menelusuri sungai hingga ke ujung batu2an di belakang sana..
Background di belakang itu ada warung dan ada toilet jadi bisa ganti baju disitu.
Bagus kannn tempatnya....walaupun cuma ceruk di antara batu batuan
Kalau mau foto bagus, yah harus berani nekad turun ke sungainya itu. Nah beginilah proses turunnya, pakai tali temali yang udah ada disini.
Kirain licin batunya, ternyata ada pijakan2 yang bisa nahan kaki kita ke posisi stabil.
Nahh kan, tau2 Maria udah nyemplung dan mandi air terjun kecil di belakang sana.
Pokoknya asik lah main air disini...
Apalagi merasakan sensasi air yang deras begini...kaki berasa dipijit2.
Kalau mau nekad, bisa aja main perosotan ke bawah, cuma kita takut beneran hanyut...wkwkwk. Nyali ciut lah kalo udah bahaya2 gitu. Padahal orang2 bilang, gak kok bu, itu gak dalem, teuteup aja Maria takut.
Maria mah bukan main air niatnya, mau foto2 doang disini...
Fotografer cuma tinggal bilang ganti gaya...ganti gaya, Maria auto pose gonta ganti..
Nahh, lekukan batu ini nih yang eksotis dan bagus banget yaa kalau difoto. Abaikan aja orangnya mah..
Lama2 tinggal kita berdua aja nihh, karena udah mulai gerimis, orang2 udah pada udahan main airnya.
Beginilah perjuangan jalan baliknya..
Harus bisa manjat tebing...hehehe
Ternyata ada jembatan di atas sungai, jadi Maria difotoin Ferguso dari atas...
Mau balik lagi ke air demi untuk pepotoan, mumpung sepi gak ada orang.
Duduk manis manja....kedinginan!
Untung juga Maria pake baju merah, jadi keliatan deh di tengah yang ijo2...
Hiyyy, ngeri ngeri sedap juga nih jangan sampe kepleset...airnya dibawah deras juga.
Perjuangan naik ke atas...
Nah ini dia jembatannya...
Tapi kalau liat sumber air diatasnya, airnya sih surut yaa...
Nah tuhh...air terjunnya cukup tinggi jadi nya arusnya deras di bawah..View nya cakep kan disini.
Ahhh, pokoknya happy lah kalau nemuin tempat healing2 cakep kayak gini. Padahal awalnya diajak Ferguso, Maria udah uring2an. Ngedumel2, orang2 mah ajak bini ke Bali kek...ke mall kek...ini ajaknya ke gunung, disiksa melulu. Tapi Maria kan orangnya sederhana, ketemu begini juga auto happy, gak usah diajak ke Bali lagi lah...cukup begini aja...hahaha. Emang receh anaknya...gampang dirayu...
Cuman pas jalan pulang ke rumahnya agak tersiksa, macet dan hujan deras sepanjang jalan, sampe kita terdampar di rumah makan jam 8 malam, baru makan kenyang dan berasa capenya. Tapi setelah liat foto2 mah, gak menyesal sih pergi kesini. 

KOPI NAKO KEBON JATI
Kalau liat di Tiktok dan IG, tempat ngopi yang satu ini lagi hits dan viral banget karena baru dibuka sekitar pertengahan bulan Juni 2022 lalu. Masih di daerah Bogor juga. Jadi masih anget2nya nih. Kebetulan grup sepeda kita ajakin gowes kesini, langsung daftar dan cuss kita meluncur ke TKP dengan sepeda.
Mobilnya di parkir di area parkir Pasar Ahpong Sentul, dari situ kita baru gowes ke Kopi Nako lewat Summarecon Sentul. Nah ini foto saat baru start pemanasan melewati perumahan Bukit Sentul..masih seger nih si kuning2 Bumble Bee...hehehe...
Kalau gak salah kita star jam 6 an pagi...tapi matahari nya udah muncul aja nih. Harusnya hari ini bakalan cerah..
Enak juga nih jalanan di perumahan bukit Sentul, tergolong adem banyak pepohonan..
Dan mulailah siksaan datang, begitu memasuki kawasan perumahan Sumarecon Sentul, itu aujubilah jalurnya tanjakan semua.
Yah campur turunan juga sih, jadi ada hiburan sedikit. Abis gowes nanjak, dihibur jalan turunan tuh sesuatu banget deh bagi Maria...rolling rolling..Maklum lah pegowes cupu, bisa ngebut nya tuh pas turunan doang. 
Nah begitu ketemu tanjakan...setengah mampus lahh gowesnya. Maklum, Maria kan udah setengah abad...wkwkkwk! Kalau udah begini, baru ngaku umur dah tua...hihihihi. Biar orang2 pada maklum adanya : pantesan gak kuat, yah udah tua juga sih, emak2! Tapi kalau ada yang memuji sih, Maria terima2 aja...Yah kali ada yang kagum sama Maria...dalam hatinya mengakui kalau Maria keren..hebatt...udah umur segitu, masih kuat aja gowes. Nahh...ada kann? GR kali bah!
Nahh, udah deh, lebih baik dituntun ajaa daripada belagu2 mau gowes tapi gak kuat. Maria pilih yang aman aja buat keselamatan.
Paling tidak jadi orang yang berguna dan bermanfaat bagi orang lain, tuntun sepeda sendiri. Maunya sih dituntunin orang nih sepedanya, udah pengen dilempar aja tuh sepeda kalau ketemu tanjakan laknat macem begini...
Nyaris menyerah, udah ditinggal rombongan kemana tau...wkwkwk! Tapi ternyata masih ada pegowes di belakang Maria, jadi tenang..gak terlalu yang paling belakang kok.
Wuihh gaya banget, masuk ke cafe nya slayyy....bersepeda sampe tempat parkirnya. Gak terlihat nuntun2 sepeda macem orang jompo...wkwkwk! Gengsi dong..
Maria bangga bisa sampe disini, walaupun sepedanya dituntun kek, digowes kek, yang penting gak naek ojek! hahaha...
Disini tuh konsep cafenya outdoor, yang ada bangunan cuma tempat pesan kopi dan tempat pesan makanan di seberangnya. 
Nahh ini lah spot estetik di cafe ini...barisan pohon jati yang terlihat cantik...orangnya mah kagak! wkwkwk! Bodo amat...
Tempat ngopi nya tuh di lapangan outdoor dengan puluhan beanbag tersebar di sini...
View nya ke arah gunung harusnya...sayang pas sampe sini, gunungnya gak tau diri, ketutup kabut jadi gak keliatan. Haiyaaa..udah cape2 gowes, malah ketutup gunungnya. Masa harus balik lagi sih?!
Langitnya mulai mendung, jadi buru2 foto yang banyak lah..
Emang kita tuh berbeda, si merah dan si kuning yang kontras...
Kalau foto bareng Ferguso, harus tahan napas, biar terlihat langsing...wkwkwk
Udah deh, prinsip Maria harus foto banyak2 kalau udah cape2 kesini nya...jadi mari kita tebar fotonya..
Sampe gaya loncat pun ada...
Nahhh beginilah rombongan kita saat ngopi di Kopi Nako...herannya Maria kok lupa fotoin minuman kita..saking sibuk bikin konten.
Pagi2 aja udah rame banget loh cafe nya. ck ck ck...Ini bener2 viral banget, sampe orang2 rame kesini. Mau pesen makan antri, mau pesen kopi antri. Tapi cuma kita sih yang hari ini kesini pake sepeda. Kerenn kann!
Foto grup dulu sebelum hujan..Maria suka aja sama editan fotonya, jadi dipajang disini ...hehhee
Nah yang ini juga editannya beda lagi...bagus2 aja menurut Maria. Soalnya foto aselinya tuh gelap, karena awannya udah mendung dan tinggal turun hujannya aja nih.
Abis foto2, langsung dong hujan deras dan kita stuck di cafe nya gak bisa gowes balik ke parkiran di Pasar Ahpong Sentul. Jadilah nunggu hujannya reda. Bakalan lama nih neduh disini. Tapi jangan mengsedih, pas dasarnya Maria lagi beruntung, tau2 ada supir mobil pickup yang dipesan sama salah seorang dari grup kita yang lupa dicancel, orangnya sendiri tadi udah gowes duluan. Akhirnya cewek2 yang tersisa, mau loading aja pulangnya naik mobil pick up itu termasuk Maria. Satu orang dikenain biaya Rp.50.000, dan mobilnya muat ber 7. Asik lahh, Maria happy banget pulangnya gak perlu gowes, sementara Ferguso mah emang kelainan, dia teuteup masih mau gowes ke parkiran. Yah udah kita berpisah sementara, tapi Maria bener2 bersyukur banget karena pas lewatin jalur pulangnya itu, jalanannya lebih laknat lagi, udah tanjakan banyak, curam, becek, jalanan juga berlubang2. Ahh, udahlah, akhirnya Maria dan teman2 satu mobil ini sampe dengan selamat di parkiran. Eh 10 menit kemudian, Ferguso juga sampe. ck ck ck...luar biasa. Padahal naik mobil aja berasa lama banget sekitar setengah jam, jaraknya juga katanya sekitar 15 kilometer...Bener2 seru lah pengalaman gowes....eh bukan gowes ding, naek mobil pick up nya. Happy banget yang naek pickup ketawa melulu, merasa jadi orang paling beruntung karena gak usah gowes hujan2an.hahaha...Eh, besoknya pada mengsedih karena sepedanya pada baret2 bodynya, wheelsetnya..,nangis juga lah kalo mau ngecatnya kan lumayan mahal. Sepedanya pada kelas yang mahal2 pula. Maria dong.,,teuteup happy, pertama karena sepedanya gak baret2, kedua sepeda Maria mah ekonomis, bukan yang mahal2 gitu, biarpun misalnya baret, yahh gak sakit hati...,hihihi, kan biar cepet ganti sepeda baru lagi...LOL!
Setelah sampai semua anggota grupnya, kita mampir makan di Gajah Mungkur Sentul. Kirain menu nya gajah goreng ya? Tentu tidak....hahhaa. Disini yang enak tuh nasi kuning komplit dan paket nasi ayam goreng.
Ayam gorengnya emang enak sih rasanya...maknyuss! Renyah, gurih dengan taburan kremesan rempah2...nyam! Udah cape gowes, kedinginan, keujanan, langsung lahap makannya. 
Eh taunya, kita ditraktir dong, ada yang ultah ...tambah mantap ajaa kann ! Perut kenyang, hati senang ..hahaha. Isi dompet nya gak berkurang...
Nahhhh begitulah cerita gowes menggowes part 2 ini. Biarpun gak jalan2 keluar negeri, ke luar kota, udah cukup lah buat healing2 ala Maria. Daripada di rumah aja ..ye kann! Pasti baliknya dari kamar ke dapur ke kamar lagi ke dapur lagi. Eyahhhh, tidak berujung! Stress kan!
Udah dulu yaa...semoga Maria makin rajin nih gowesnya dan masih banyak lagi jalur yang mau dicoba biar Maria makin strong gowesnya. Tunggu aja yaa!
Babay Ciaobella!