Saturday, June 19, 2021

JALUR KHUSUS SEPEDA DI JAKARTA

Wahhhh, belakangan ini lagi viral nih para pesepeda roadbike yang jalannya berombongan di tengah2 jalan raya sehingga mengganggu pengguna jalan lainnya, mereka menghalangi jalan dan bikin antrian kendaraan ke belakangnya. Kalau diklaksonin, kadang ga seneng malah lebih galak pula ngacungin jari tengah. Tau sihh...itu sepeda mahal. Rata2 yang pake juga para pesepeda sultan, artis, selebgram, atau atlit sepeda beneran, jadi yahhh kelakuannya lagi disorot nihh kalau mereka ugal2an di jalan. Emang sih gak semua yaa...gua juga kagak ngejudge mereka kok. Gua lagi mikir aja, seandainya gua punya roadbike, terus masuk komunitas atau grup gowes, gua juga rasanya pasti ikut2an kelakuan grup nya itu lah. Misalnya yang lain dalam satu rombongan gowesnya ngebut, yah masa gua gowes santai? Yahh pasti ikutan ngebut juga dong! wkwkwk..masa ketinggalan di belakang ya? Apa kata dunia? Kalo bisa sampe napas mentok ( asal jangan sampe putus aja..hihihi ), harus dijabanin pula demi gengsi...Masa sih, udah naek roadbike harga juta juta ( sampe ratusan juta ), jalannya slow macem odong2? Gengsi lah! Kalau gowesnya sendirian, tentunya tau diri sendiri supaya bersepeda dengan aman, gak ganggu sesama pengguna jalan, kalo diklaksonin atau dipepet pun yah nrimo nrimo aja, artinya jalannya udah mengganggu yang lain.... kayak gitu gak sih? Yah itu sih pemikiran gua semata, gua berandai2 memposisikan diri gua menjadi orang yang punya roadbike. Kayaknya sih bener begitu....*sotoy.

Yahh udah lah, berhubung aku mah punya nya cuma sepeda mini yang rodanya kecil, jadi kalo sepedaan pun selalu maunya cari jalan yang sepi, yang kagak ada mobil, motor atau bahkan gak usah ada sepeda2 lainnya sekalian biar berasa aman dan bisa sesuka hati gowesnya. Terus tiba2 ngide kepengen sepedaan di jalur khusus sepeda yang ada di Jalan Jendral Sudirman. Belom pernah tuh gowes kesana. Jadi kita cuss ke sana pas hari pertama Lebaran. Kan kayaknya Jakarta bakal sepi tuhhh paginya, karena orang2 lagi sibuk sholat Ied. Yah udah, pas hari H nya cusss kita meluncur dari rumah sekitar jam 6 pagi. Okay, jalanan deket rumah aman jaya, terlihat sepi gak ada orang, masih ada beberapa motor aja yang lewat. Memasuki jalan raya menuju Permata Hijau, kita udah melewati 2 mesjid yang menggelar sholat Ied di tengah jalan, sehingga jalannya ditutup sebelah jalurnya, wah ..dah deg2an aja liat dari jauh, takut gak bisa lewat. Untung udah diatur sama petugas dan juga patroli jalan raya. Dan selanjutnya perjalanan kita aman jaya sampe di depan Gelora Bung Karno ( GBK ). Ketemu beberapa pesepeda juga, ternyata ada juga yang berpikiran sama dengan kita yaaa...gowes pagi disaat orang sholat Ied...hehehe. Foto dulu dong di depan GBK...biar gak dibilang hoax...hehehe. 
Dari depan GBK tadi kita lanjutin lewat jalan di samping FX.Sudirman..nahh itu di depan sono udah Jalan Sudirman deh..
Masuk dehh ke jalur khusus sepeda nya...tapi perasaan cuma gua doang nihh..pesepeda yang lain mah pada gowes kenceng2 dan yah emang gak mungkin bisa kenceng lah kalo mereka gowes di jalur khusus sepeda...
Wahh asikk banget nihh..gua berasa gowes sendirian, yah sama yang motoin di belakang dong tentunya. Tapi liat dong fotonya....ada yang punya gakkk foto alone begitu di Jalan Sudirman yang hari2 biasa macet melulu?
Enak juga gowes disini, berasa VIP...
Gak lama nyampe deh di Bunderan HI...ternyata lumayan banyak juga pesepeda yang pada foto2 disini, jadi gua ikutan ajaa deh mejeng di tengah..heehhehe
Udah dehhhh, jiwa narsis mendadak muncul disini..apalagi saat itu cuacanya cerahhh banget.
Jepret jepret aja yang banyak mumpung sepi
Selama pandemic Covid 19 kan udah gak ada lagi CFD, jadi kangen juga nihh lari2 kesini lagi. Sekarang sih kebanyakan sepeda semua yang kesini..
Gak berasa, abis dari Bunderan HI kita lanjutin gowes sampe depan Monas. Tapi fotonya bukan ke arah Monas, malah ke gedung BI di belakang itu. 
Muter balik di Monas, berenti lagi foto dengan background gedung BCA..hahaha..kapan nyampe nya yaa berenti2 mulu? Yah namanya aja gowes santai, bukan atlit sepeda yang uber target jarak.
Pas baliknya emang agak siang, jalan raya nya udah rame sama mobil, motor yang mungkin udah bubaran sholat Ied. Kita  langsung menuju pulang deh...sementara pesepeda lainnya juga mulai rame seliweran..udah gak asik kayak tadi pagi yang bener2 sepiii...Tapi liat deh, jarang banget yang masuk ke jalur khusus sepeda. Kayaknya cuma gua doang nihh yang patuh banget..wkwkwk. Tunggu entar gua punya roadbike juga ya, gua balap kalian semua...*lho lho lho..kok jadi emosi jiwa ya?
Tapi emang emak2 yah begitu lah ya, harus nerima kodratnya udah uzur, jangan banyak tingkah. Maunya gowes ke sana ke sini, tapi begitu nemu tanjakan, terpaksa nyerah. Sepedanya dituntun aja dah, beneran kagak kuat lewatin flyover panjang begitu tanjakannya. Wkwkwwk..bodo amat diketawain orang yang lewat, emang masalah buat lo? *ini kenapa jadi darah tinggi ya?
Pas sampe rumah, ternyata gowes pagi ini tuh sejauh 37 kilometer! Gilaaa...jauhhh juga ya. Pantesan kaki gua sampe gemeteran. Hahaha, umur ga bohong. Tapi yang jelas seneng juga hari ini udah bisa gowes ngebut2 di jalan raya. Suasana dan vibes nya tuh beda banget sama gowes di komplek perumahan. Kepengen ngulang lagi, bikin nagih! Ehh tapi, kapan lagi Jalan Sudirman bisa sesepi kayak hari ini ya? Masa harus nunggu Lebaran taon depan? Yahhh busettt, yah kali sepedanya keburu jamuran...hihihi.
Pokoknya seruu lahhh gowes di sepanjang Jalan Sudirman sampe Monas. Eh jangan sedih buat yang gak punya sepeda, sekarang udah bisa sewa sepeda, bahkan ada sepeda tandem pula. Kayaknya sekitar FX Sudirman atau di GBK nya deh tempat nyewanya. Soalnya kemaren2 liat ada yang posting foto soal sewa sepeda itu, tapi lupa gak disimak detilnya. Kapan2 gua juga mau sewa sepeda tandem ah..seru kali yaa?! Eh tapi nihh, denger2 jalur khusus sepeda ini bakal ditiadakan loh, katanya mubazir jalurnya. Nahh lohhh?! Baru juga gua sekali kemari, masa udah mau ditiadakan sihh? Gak tau lah, tunggu aja pelaksanaannya gimana, yang penting gua udah pernah aja kesini. Titik. No debat, no kecot. Wkwkwk. 
Makanya foto2 aja dulu, kalau seandainya jadi dihapus jalurnya, setidaknya gua punya history nya pernah kesitu, jadi no hoax ye kann!...hahaha
Yah udah, segitu dulu update an nya, biar blog nya ga mati suri, biar ada bahan bacaan aja buat orang2 yang lagi gabut..hahaha
See you ...
Babay Ciaobella!

Friday, May 21, 2021

HIKING KE GUNUNG GEDE

Gilaa....ini sih jelas2 udah gila! Kenapa yang kepikir di kepala Ferguso selalu gunung, gunung dan gunung yaaa? Bahkan dari sebelom Corona aja kan jalan2nya maunya ke gunung melulu. Sampe negara diserang Corona pun, tidak menyurutkan hasrat Ferguso buat naek gunung. Gak bisa apah jadi suami "normal" seperti suami orang2? Perasaan suami orang2 tuh gak ada yang suka seret istrinya ke gunung dehh ah! *protes sendiri. Entahlah, Maria harus terima Ferguso apa adanya kan. Mungkin kalo otaknya Ferguso dibelah, rasanya isinya nama2 gunung semua kali, yang bakal jadi incerannya. Hiyy...seramm lah bayanginnya, belio akan menyeret Maria ke gunung terus2an. Sesudah pulang trail run dari Cisadon aja Maria udah mulai ngarang2 berbagai macam alasan biar gak diajak lari2 begitu lagi ( baca disini : TRAIL RUN DI CISADON ).
Mending lari di aspal aja, pilih jalan yang lurus2 aja kenapa sihh? Heran juga yaa, kalau ada yang gampang kenapa harus pilih yang susah sih? Terus kan lanjut tuh trekking ke Goa Garunggang juga, itung2 buat latihan kaki katanya ( baca disini : TREKKING KE GOA GARUNGGANG ). Yah itu sih masih oke lah, jaraknya gak begitu jauh. Nahhh, abis itu langsung dong naek level, ngajak hiking ke Gunung Gede pulang hari, gak pake camping, gak pake nginep, dur jalan terus bakal menempuh kurang lebih 22 kilometer. Ini yang istilahnya disebut tektok ( bukan Tiktok yaa..wkwkwkk, itu mah laen server ). Jadi kalo dibilang tektok itu artinya abis naek gunung, langsung pulang lagi turun gunung, tanpa gelar tenda. Nahh kalo Tiktok, itu mah joged in aja sayy! Begicuhhh pemirsa...

Trus? Gua mau aja yaa? Padahal, diinget2, gua tuh udah pernah loh ke Gunung Gede waktu jaman masih kelas 2 SMA. Berarti sekitar 31 tahun lalu! Gileee udah lamaaa banget kan! Itu pake acara nginep di hutan semalam, sempat rombongan kita tuh dibawa muter2 jalannya lewatin jalan yang sama sampe 2 kali. Ngerasain horor juga waktu itu, kan Gunung Gede terkenal angker. Tapi namanya pikiran anak bocah, yah gak digubris. Apalagi jaman itu kan belom banyak informasi tentang gunung dengan segala kemistisannya. Gak kayak sekarang yang segala macem mudah tersebar lewat media. Gampang banget viral , dan kadang malah hoax yang beredar buat nambah2in. Jadi udah gak tau lagi mana yang bener, mana yang gak bener. Terus, pas balik ke rumah, gua gak bisa jalan 3 hari karena paha dan betisnya sakit ngilu2 semua. Sampe bolos sekolah. Wahh kacauuu kann! Pas masuk sekolah pun, jalannya merayap kayak abis operasi caesar. Belom lagi pas ketemu sesama temen yang ikutan mendaki, habis lah paha ini di pencet2, sengaja banget kan. Udah tau sakit, pake ditambah2in. Yahh begitulah nostalgila masa SMA , seru juga. Dan ternyata, gua udah jadi anak gunung berpuluh-puluh tahun lalu. Masa sihhh sekarang umur udah mau setengah abad gini, masih maenan di gunung juga? Entahlah....cuma Ferguso yang tau...hiks!

Yahhh gimana dongg yaaa....Entah Ferguso itu pake mantera apa, sampe Maria bisa nurut aja diajak hiking ke Gunung Gede. Belio tau, Maria itu orangnya lemah kalau udah diunjukin foto2 yang cetar2 di atas gunung. Imannya gampang goyah, tak kuasa lagi menolaknya. Yang dulu ke Gunung Gede jaman SMA itu kan kagak ada foto yang cetar. Cuman foto alakadarnya, yang penting keliatan mukanya. hahaha. Karena kalo gak ada foto katanya hoax, nanti gua cari fotonya dan gua taro dibawah...scroll aja terus ya...hehehe

Makanya, Maria luluh deh sama bujukan Ferguso yang menjanjikan bakal fotoin di atas gunung sampe dapet foto yang cetar menggelegar ke seluruh penjuru dunia. LOL! Apa pula faedahnya malihh?! Yah gak ada, yang penting punya koleksi foto gunung aja, buat jadi cerita ke cucu nanti. Prett! Lhaa iya, kan ada pepatah bilang : semasa muda berkelana, tua bercerita. Gicuuu gaess! 
Terus lagi, kita tuh perginya pas bulan puasa, katanya gak terlalu rame sama pendaki yang lain, jadi enak jalannya. Soalnya jalur pendakian Gunung Gede ini kan baru dibuka kembali tanggal 5 Maret 2021 lalu, jadi antusias para pendaki gunung tuh lagi hot2nya, semua mau ke Gunung Gede, sampe sempet macet terjadi antrian di jalur pendakiannya. Bayangin aja...lagi Corona mau menghindari kerumunan manusia, eh malah ketemu gerombolan orang di gunung?! What the hell! Itu sih membagongkan banget..ye kann! Makanya, kalo dijamin sepi dan gak terlalu banyak orang, Maria juga baru mau pergi deh, gak asal2an pergi aja.

Terus kita juga pake jasa guide nih, namanya Kang Jujun. Akun IG nya:@jujun_ranger_gedepangrango. Jasa guidenya Rp.500.000. Kita pergi ber 5 : Maria, Ferguso, Eduardo ( si Miko ..hehehe ), dan 2 orang teman Ferguso, sebut saja dia Om Mawar dan Melati...wkwkwk! Om Mawar udah berumur 63 tahun, sementara Om Melati sih masih muda sekitar 30 tahun. Om Mawar termasuk orang hebat nih, masih semangat mau ikut naek gunung dan seumur2 baru kali ini naek gunung, tektok pula. Salut! Makanya gaess, jangan sampe nunggu umur udah lanjut, baru kepengen naek gunung. Mendingan sekarang lakukan mumpung masih  muda dan kuat fisiknya...*menghasut orang..LOL!

Pas hari H nya, kita lumayan ketar ketir nih, karena pemerintah baru aja memberlakukan pengetatan larangan mudik. Jalur naek Gunung Gede itu kan ada di daerah Cibodas Puncak sana, jadilah kita khawatir bakal ada check point di exit tol Cisarua dan takut dimintain hasil test swab antigen. Berangkatnya sekitar jam 7 malam dan sampe exit tol Cisarua sekitar jam 8.40 an malam, ohhhh senangnya, ternyata aman jaya sodara2. Kagak ada pemeriksaan apa2 dong! Lanjut lah kita menuju ke Palace Hotel di Cipanas buat nginep semalam disitu. Naek gunungnya besok pagi jam 5.30 an disuruh kumpul di basecamp jalur Putri. Nahh, pas di Puncak Pas tadi tuh turun hujan lumayan deras juga. Gawat deh besok di gunung jalannya bakal becek dan licin gak yaa?
Karena tadi belom makan malam, kita mampir makan sate dulu di Warung sate Shinta di Cipanas. Wihh, maknyus juga nih sate dan tongseng nya, makannya pas abis ujan pula. Ini kita makan udah sekitar jam 9.30 malam...
Sekalian review hotelnya nih. Sampe di Palace Hotel sekitar jam 10 malam, langsung cek in di recepcionist nya di lantai 2. Jadi lobby depan hotelnya itu dipakai untuk jualan snack oleh2 dan baju.
Dapet welcome drink 2 gelas, lumayan lah pilihannya ada bandrek dan lemon tea.
Di area recepcionistnya ini langsung berbaur jadi satu ruangan dengan lounge dan resto. Di lounge nya ada meja bilyar mini juga tuh..
Kamarnya lumayan spacenya dengan luas sekitar 32m2, terkesan sedikit jadul. Lumayan lah untuk tempat istirahat sebelum dan sesudah hiking nanti. Tapi kamar kita ini letaknya pas menghadap jalan raya, jadi malem2 itu gak bisa tidur karena suara berisik dari mobil yang lewat. Bener2 berisik...Gawat juga, kita kan bakal 2 malam nginep disini, abis dari gunung balik ke hotel ini lagi. Semoga aja besok malam ga berisik dah...
Sekilas beginilah penampakan view dari balkon restorant yang di lantai 2. Harusnya disana keliatan gunungnya, tapi lagi ketutupan kabut pas difoto pagi2.
Ada kolam renangnya juga disini..yah not bad lah lah ya dengan harga Rp. 370.000 per malam, kita bisa menginap bertiga. Temennya si Papoy tidur di villa nya, jadi kita bakal ketemu di lokasi besok pagi.
Besok paginya, jam 5.10 an kita udah bersiap2 jalan ke basecamp. Setelah menyusuri jalan ikutin google maps, sekitar 20 menit dari Palace Hotel, sampe juga kita di basecamp Koperasi Putri Kencana. Ini jalur hiking Gunung Gede via Putri. Nanti turunnya kita gak lewat sini lagi, tapi melalui Cibodas ( istilahnya disebut lintas ). Nahhh makanya siapin internet yang kenceng, trus jangan lupa ambil kacang, kuaci, popcorn, sama minumannya kopi kek, coca cola kek, terserah aja, karena di postingan ini bakal ditebar ratusan foto buat nunjukin jalur hikingnya dari ujung kiri ke ujung kanan yang udah pasti kita shoot sepanjang jalan, gak sudi dilewatkan karena kemungkinan balik lagi ke Gunung Gede itu 0,00000001 % aja prosentase probabilitasnya...LOL! 
Oh iya. sebelumnya kita sudah minta kepada guide kita Kang Jujun buat mengurus syarat2 untuk naik gunung, yaitu urus Simaksi ( Surat Ijin Memasuki Kawasan Konservasi ) dan juga surat kesehatan dengan dikenakan biaya Rp. 75.000 per orang ( harga gak resmi, karena urus diawal ) . Kalau mau urus online juga bisa. Sedangkan bagi pendaki yang langsung datang on the spot, pasti harus urus ijin dan surat kesehatan ini dahulu dan biasanya antri lumayan lama, bisa 2 jam kalau pendakinya membludak. Kita bisa menghemat waktu dengan mengurus administrasi ini sebelumnya, jadi bisa langsung jalan pagi2 biar gak keburu panas. Makanya, harganya yah gak resmi tapi lebih cepat karena sudah diurus oleh guide. Pilih  mana? Yah kita mah pilih yang gampang aja lah, yang langsung cuss meluncur ke gunung, gak usah urus2 surat ijin dulu.
Pagi ini tempat parkirnya udah penuh mobil aja nih. Gak tau orangnya pada kemana..mungkin lagi di gunung. Bangunan yang di belakang itu adalah basecamp nya ya, jadi bisa menginap disitu apabila butuh istirahat sehabis turun gunung. Lengkap dengan WC dan kamar mandinya juga. Kemarin kita ditawarin guidenya harga Rp.90.000 untuk paket menginap di basecamp, urus Simaksi dan surat kesehatan. Kita sih pilih tidur di hotel biar nyaman supaya bisa siapin fisik sebelum mendaki.
Foto dulu di tempat parkir, lumayan dapet semburat sunrise pagi ini...
Sekitar jam 05.54 pagi, kita mulai start trekking nih. Bertemu juga dengan beberapa orang yang mau muncak dengan bawaannya yang segambreng ituh. Terlihat aspalnya masih basah bekas hujan semalam. Semoga hari ini cerah dehh, jangan hujan dong. Please!
Sekitar 5 menit jalan menanjak, kita akan berhenti di pos pemeriksaan. Karena kita pake guide, mungkin administrasinya udah clear gak periksa2 sampe detil lagi. Kita diberi pengarahan sebentar, seperti membawa sampah turun, jalan berhati2, jaga keselamatan dan kekompakan grup, dll.
Oh iya, beginilah peta pendakian yang bakal kita tempuh....sekitar 22 kilometer! Amsyiong dah!
Dan aseli......mulai dari sini aja jalannya udah menanjak terus...terus..dan terus. Kagak dikasih kendor, kagak ada jalan ratanya! Amsyiong!
Kalo kata kang Jujun guidenya : namanya aja naek gunung Bu, yah naek terus jalannya. Iya iya kang...maap! *sambil ngos ngosan...ngomel2 sendiri. hahaha..
Kita melewati ladang pohon bawang daun dengan view gunung di belakangnya serta matahari yang malu2 mulai muncul.
Sekitar 10 menit berjalan, ketemu pos bayangan. Kita istirahat sebentar disini sekalian ada yang mau ke toilet.
Udah mulai berada di tempat lebih tinggi, ladangnya cakep banget yah berundak-undak gitu. 
Nahh, kalau jalanannya rata, mamie udah pasti terdepan....hehehe.
Haiyaa...mulai ketemu tanjakan lagi, mamie udah masuk gigi satu, masih terdepan nih...
Pokoknya bener2 mulai "diteror" tanjakan begajulan deh....harus tabah nih kalau naek gunung, jalannya bakal penuh cobaan.
Belom lagi kalo jalannya berbatu2 bikin kaki serba salah mau mendarat di sebelah mana...pusing keriting jalannya.
Sementara Ferguso mah santai aja melangkah lebar2 mau nyusul Maria...
Gilaaa, otot betis udah mulai ketarik nih...
Kebayang deh kalau gak pernah olahraga, terus diajakin hiking kesini, entah jadi apaahhh?!
Kita udah mulai masuk ke hutan gunung Putri nih..
Liat aja tuh jalan begajulan gitu...dan beneran arahnya nanjak terussss! Kacauu!
Jangan ngeliat ke atas deh, bikin putus asa dan bisa ngajak pulang, gak jadi muncak. Untung bekas hujan semalam gak terlalu bikin becek tanahnya, jadi gak licin gitu loh maksudnya.
Ferguso mah bilang ini jalannya masih gampang...halahhh! Kesel gak tuh ...
Baru berjalan sekitar 45 menit, kita istirahat dulu bentar, sekitar 2 menit, disuruh buru2 jalan lagi biar cepet sampe atas.
Abis itu jalan lagi sekitar 10 menit, ketemu deh gerbang Taman Nasional Gede Pangrango ini. Tentunya gak dilewatkan buat foto disini dong yaa...
Nah ini grup Pandawa Lima...hehhehe. Kita sampe gerbang ini jam 7 pagi, jadi baru berjalan sekitar satu jam dari basecamp. Udah lumayan ngos2an juga..
Disinilah pos 1 nya, ada tempat buat duduk2, tapi inget, jangan kelamaan duduk, ntar males buat jalan lagi. Mendingan berdiri aja...
Lanjutin jalan lagi...nanjak terus.
Jam 7.30 kita sampe di pos 2 yang namanya Legok Leunca ( liat peta pendakian di atas ). Wah disitu bertemu dengan sekitar 3 orang pendaki, mereka sedang istirahat sambil merokok..jadi kita berdiri jauh2 aja deh.
Pokoknya setiap stop istirahat cuma sekitar 2 menit aja, gak boleh lama2 sama Ferguso, supaya sesuai target waktu pendakian orang2 normal yang bisa sekitar 7 jam sampai di puncak Gunung Gede. Kalau lama2 istirahatnya, nanti khawatir pulangnya kita bakal kemalaman karena kita kan tektok langsung turun lagi nanti.
Salah satu peserta pendakian udah mulai mogok jalan nih...hahaha, digeber suruh jalan nanjak terus bikin kaki ngilu..
Apalagi kalau liat akar2 pohon yang malang melintang begitu, bikin tambah keriting dah kakinya.
Kalau ada kesempatan untuk duduk, kita sih duduk2 dulu aja dahh. Ini kita lagi makanin cemilan yang kita bawa, udah mulai berasa lapar karena belom sarapan tadi pagi. Kalo bisa sih abis ngemil pengen nya rebahan aja di dalam tenda biru itu...hahaha. Tendanya punya pendaki yang mungkin kemalaman lalu diriin tenda di tengah hutan ini.
Jam 8.42 sampe di pos ke 3 yang namanya Buntut Lutung.    ck ck ck..hampir 3 jam jalan, baru sampe pos 3, lama banget yaa?! *jadi pengen salto. Disini juga bertemu dengan beberapa pendaki yang lagi duduk istirahat.
Nah disini juga ketemu beberapa pendaki yang  gelar tikar buat tidur..keliatannya cape banget dehhh. 
Gak boleh liat akar pohon gede, langsung bawaannya pengen duduk. Beneran lewat hutan gunung Putri ini, kaki lumayan melintir karena banyak akar2 pohon dan tanjakannya yang aduhai.
Ferguso harus sabar lah kalo jalannya dibelakang truk gandeng. Pas tanjakan begini sih dipastikan bakal merayap jalannya...
Tuhhh bener kan, gak boleh buru2 jalannya! Pas di tengah hutan ini, kaki gua langsung kram dong, ototnya ketarik gitu. Sakit banget dan langsung berhenti copotin sepatu. Abis itu dipakein koyo dulu deh. Ampunnn sakitnya luar biasa nih...sampe berhentinya cukup lama, sekitar 10 menit. Ada2 aja...
Jam 10.00 kita sampe di pos bayangan yang disebut Lawang Seketeng,berarti udah 4 jam nih jalannya dari tadi pagi.
Tandanya ada pohon besar ini nih...
Dari pos 3 ke pos 4 sih tanjakannya makin menjadi-jadi nih...meliuk liuk akarnya dan ruwet, kayak orang yang punya beban hidup berat...hadeuhh!
Jam 10.45 sampe deh di pos 4 yaitu Simpang Maleber...masih segar bugar mukanya, tapi kaki udah nyut2an ngajak rebahan...
Setelah itu, jalurnya lebih gila2an lagi..parah banget nihh akar2 pohonnya meliuk2 kayak penari Bali...hahaha. 
Sampe gua dan si Miko merangkak setengah merayap lewatinnya. Tunggang langgang kita dibuatnya.
Saat itu sih kayaknya cuma bisa ngeluh2 doang tanpa sadar betapa indah hutannya. Begitu liat hasil foto2nya. baru sadar : ihhh hutannya cakep banget! Bikin betah....prettt!
Kalau disuruh jalan buru2 disini sih gua auto ngamuk goler2 lah...liat tanjakannya aja udah lemes duluan, males banget kaki nya buat melangkah. Otak aja tau itu berat, jadi langsung perintahin kaki buat pelan2 aja melangkahnya...
Pake acara gaya dulu...tapi liatin batang2 pohonnya deh, emang secakep ituhhh!
Pokoknya grup Pandawa Lima udah pencar2 gak karuan..siapa kuat yah jalan duluan aja..hahaha, si Mamie nyerah dah kalo udah tanjakan.
Tadi2 mah jalan paling depan kalo tempat rata, begitu ketemu tanjakan begajulan, langsung pindah di urutan paling belakang. Jauh pula ketinggalannya...
Pake acara ngaso2 dulu, lagi halu seandainya disini ada yang jualan es kopi, pasti gua borong dahh!
Lagi ngomong pengen minum es kopi, langsung digebah suruh jalan lagi. 
Katanya udah deket ...dari tadi juga jawabnya udah deket mulu kang! *ngomel2 sendiri ke guide...
Pohon2 di hutan ini beneran cakep dehh....*ngomong berulang2, karena emang secakep itu.
Jangan aja nanya : cape gak ke Gunung Gede? menurut ngana? *langsung asah golok...emosi jadinya.
Entah kenapa, rasa cape itu bisa dikalahkan oleh jiwa narsis loh...kalo disuruh foto2, selalu tersisa semangatnya. 
Tapi kalau disuruh melangkah, auto mogok, pake acara duduk2 dulu. Malah nyuruh mas nya jalan duluan gih...kan berat bawaannya, takut gak kuat kalo ikutan duduk2 dulu kayak saya...
Eh lumayan nih, pas di atas udah mulai ketemu jalur yang sedikit rata...jadi bisa lebih cepet jalannya.
Tapi yah gituh deh, lama2 jalannya bertebaran batu gede2 gak beraturan kagak karuan...
Akhirnyaaa.....kita sampe juga nihhh di pos 5 yaitu Alun alun Suryakencana , yang menjadi incaran para pendaki kalau ke Gunung Gede. Kita disini jam 11.30 an. Mantappp kannn, setelah 5,5 jam berjalan kaki....
Yaaaa...masih harus berjalan sedikit lagi baru sampeeee ke alun alun nya yang heits itu.
Nahhhh kayak gini lah view Alun alun Suryakencana ituh....tempat ini bertaburan bunga Edelweis di mana2. Kerennn banget!
Wahhhh saat itu sepi sekali disini....dan kabutnya mengkhawatirkan yaa...pokoknya kalau ke gunung itu emang hoki2an lah...ketemu kabut, hujan badai, angin kencang atau dapet cuaca yang cerah, semua gak bisa diprediksi..
Soalnya, kalau kurang beruntung, disini tuh ditutupi kabut sehingga kurang menarik fotonya.
Tapi beruntung lah kita saat itu, langitnya biru cerahhh....kabutnya sedikit demi sedikit mulai menghilang. Horeee! *sambil loncat2
Pas disini udah berasa laper banget, langsung ambil makanan yang kita bawa. Kita tuh semalam pesen nasi padang lewat grabfood, sekitar jam 11 malam pesennya untuk dibawa kesini. Untung sayurnya gak basi nih, karena udah minta ke penjualnya supaya rendang dan sayur daun singkongnya dipisah2 di plastik berbeda. Aduhhh, laper banget dehh, langsung habis nasi padang 1 porsi...
Sehabis makan, baru ada energi lagi buat berkeliling melihat bunga Edelweis di sekitar sini..
Mulai bimbang, dipetik kagak yaa bunganya? Husss! Awas loh ngerusak alam! Buat apaan sihh petik2 bunga segala? Kan bagusnya diliatin ajaa..
Yah udah, foto bareng Edelweiss aja dahhh.....cakepppp kann?! bunganya!
Nihh buat yang belom tau bunga Edelweis kayak apa....kayak begini nihhhh gaess bentuknya. *dizoom
Jadi inget dulu waktu pesta pernikahan Maria dan Ferguso, kita kasih souvenirnya pot kecil gerabah yang diisi bunga Edelweis. Bunganya kita beli di Bromo sana....Nahh, sekarang kita foto di depan pohonnya deh..romantis banget kann?! Prett! 
Wahhh, liat dehhh.... langit nya yang biruuuu dan pohon bunga Edelweis yang rimbun inih..bikin seger mataaa...ye kannn!
Maria dan Ferguso di padang bunga Edelweiss Alun alun Suryakencana Gunung Gede..
Bersyukur pokoknya, udaranya dikasih cerah banget...walaupun mataharinya terik, tapi disini anginnya semriwing2 bikin dingin...
Sendirian aja neng di gunung? Yah kagak bang, ber 6 , yang satu motret, yang 4 orang lagi nungguin di pojokan...hehehe. 
Ada cerita sejarahnya nih Alun alun Suryakencana ini. Konon katanya alun alun ini dipercaya sebagai kediaman Raden Saleh Suryakencana yang merupakan anak dari Raden Aria Wira Tanu ( pendiri Cianjur ) dengan seorang putri jin Dewi Arum Sari. Warga Cianjur percaya di alun alun ini juga terdapat kerajaan gaib, dimana di kawasan tersebut berdiri megah 24 leuit (tempat penampungan padi ) dan 25 pohon kelapa secara berjajar. Adanya Raden Suryakencana dan kerajaan gaib itu membuat warga Cianjur menjadikannya sebagai tempat yang sakral dan suci. Oleh karena itu, tindakan yang diluar norma sosial, dilarang dilakukan di kawasan alun alun ini. Yah, sebenernya..dimanapun tempat yang kita datangi, harus tetap sopan dan menjaga etika serta perilaku kita..ye kann. Kita kan datang seperti tamu.....begituuuu gaess sejarahnya. 
Ada yang bilang : balas dendam itu lebih kejam. Jadi karena dulu tahun 1990 kagak punya foto di alun2 ini, maka sekarang lah saat pembalasannya. Foto2 aja yang banyakkkk! wkwkwk...
Sabarr ya pembaca yang budiman....fotonya masih banyaakkk banget. Dan akuh gak rela kalo fotonya cuma ngendon di harddisk. Udah cape2 bergaya, yah harus ditebar lah di blog ...*udah sinting kena angin gunung.
Sampe si Miko aja foto levitation nihh...dia mah enteng badannya, pinter loncat2nya. Jadi hasil fotonya juga bagus. Kalo gua sih foto loncatnya gagal melulu, bikin cape dan laper ajaa...
Nah ini kita lanjutin jalan melintasi padang ini...bertemu juga dengan beberapa pendaki yang mau muncak atau sebaliknya. 
Mereka jalannya cepet banget, langsung menghilang. Dan cuma gua yang ketinggalan..
Liat aja..seluas ini padangnya...cuma kita doang yang ada disini. Mantapp banget kann?!
Coba kalo hari libur atau weekend kesini, disini bakal jadi lautan manusia..paling tidak. rame banget deh kalo kita foto2 disini.
Makanya, gua ngerasa beruntung banget disini sekelilingnya sepi gak banyak orang.
Ditambah lagi sama cuaca yang cerah dan langitnya bener2 biru sebiru2nya. Mantul banget!
Pokoknya kalau udah sampe sini, dendam harus dituntaskan. Foto2 terus aja kerjaannya.
Gua paling suka foto yang ini...kayaknya romantis gituuu yaa....prett! Iyah gimana gak romantis? Tas ransel Maria yang beratnya 3 kiloan ( isi batu kali ?! ) dibawain sama Ferguso. Jadi beliau bawa 2 ransel sekaligus. Mantul kannn!
Ahh , Maria gak nyesel deh ikutin Ferguso ke gunung kali ini. Huh, gawat deh bakal gede kepala Ferguso kalo tau Maria suka banget foto disini. Bisa2 besok diseret ke gunung lagi. Huahhh...
Bener2 keputusan yang tepat buat kesini di bulan puasa. Sepiii banget kakakkkk!
Berasanya lagi on the way to heaven gak sihh? wkwkwk....itu awannya cetarrr banget deh!
Udah gak sanggup lagi diungkapkan dengan kata2 rasanya jalan sendirian di atas gunung begini. Gak ada orang yang bisa ditanya kalo kita nyasar....wewww!
Terus terang, jam 12.30 an jalan di tengah padang rumput ini, rasanya puanasss banget sinar mataharinya. Tapi masih ada angin sepoi2 dikit sih, jadi gak sampe ngucur keringetnya.
Bahaya deh pokoknya disini, setelah lama di lockdown, hari ini mendadak narsisnya kambuh parah. 
Eh ternyata masih ada juga beberapa pendaki yang camping di area ini...Dan disinilah sumber airnya kalau ada yang mau ambil air minum atau untuk keperluan memasak.
Sampe di plang petunjuk arah ini jam 12.40. Eh kaki nya mulai mau kram lagi. Jadi duduk dulu buka sepatu dan pijit2 dulu. Haiyaaa...repot juga kan kalo punya kaki sering kram.
Nahhhh dibelakang kita itulah Gunung Gede nya.....bentuknya bulat setengah lingkaran bola. Di belakang kita itu juga terlihat beberapa tenda pendaki.
Next destinationnya yahhh ke puncak Gunung Gede itu...mari kita lanjutkan misinya. Kita bakal melewati tenda2 pendaki itu. 
Nahhh, dari bawah sini kita mulai bergerak naik ke puncak Gunung Gede sekitar jam 12.45.
Jangan dipikir gampang yaa..jangan dipikir deket yaa....Emang sih deket....tapi curamnya juga lumayan bikin kaki encok.
Karena jalur naeknya termasuk curam, bikin cepet cape. Banyak berhenti istirahatnya disini. 
Biarpun curam, kita beberapa kali berpapasan dengan orang yang lagi trail run disini. Termasuk teman si Papoy jaman kerja di BCA dulu yang udah jadi pelari ultra run profesional, sering ikut event ultra run nasional maupun international. Dia lagi latihan disini. Ketemunya saat dia lagi lari turun. Dan malu juga sih, kita masih merayap naek di jalur ini, dia udah balik dari bawah naek lagi ke puncak. Astagaaaa? Makannya apa yaaa? 
Berat banget naek pas disini, cuma karena dibilang udah deket puncak nya, jadi masih tersisa semangat buat angkat kaki.
En tadaaaaa! Sampe jugaaaa akhirnya di puncak Gunung Gede..di ketinggian 2.958 mdpl. 
Duhhh, pengen goler2an dahhh disini...istirahatin kaki. hahaha. Aseli cape banget. Nyampe sini jam 13.50. Berarti kita jalan hampir 8 jam....baru sampe puncak. Astagaaaa nagaaa!
Maria dan Ferguso foto dulu deh di tugu P.Gede yang jadi icon di puncak Gunung Gede, tanda kita udah sampe nih...*tebar confetti.
Nahhh, temen si Papoy yang pelari ultra run itu yang kaosnya ijo. Kita sempet foto bareng disini.
Weleeee, cakep banget nihh awan nya....Awalnya kan kebawa euforia kesenengan udah foto di tugu P.Gede tadi, trus baru nyadar, lha ini udah sampe puncak gunung, harusnya kan view nya ke Gunung Pangrango. Mana gunungnya yaaa?
 Hadeuhhh, auto sedihhh pas liat gunungnya ketutup awan dan kabut tipis2. Yahhh, masa sihhh kali ini kita gak beruntung lagi, kayak di Gunung Prau waktu itu juga gak keliatan pemandangannya karena ketutup kabut?
Bentar....bentar....gua harus bacain mantera dulu nihhh : heyyyy kauu Gunung Pangrango, keluarlah! Tampakkan dirimu!
Akhirnyaa, dalam hitungan beberapa detik kemudian, kabutnya ketiup angin dongg, dan mulai tersingkap deh view nya, langsung terpampang nyata Gunung Pangrango segede gaban di depan mata. Wohoooo, cakepp kann! Nahhh pohon yang berdaun merah2 itu namanya pohon Cantigi. Banyak banget tumbuh di puncak sini.
Percayalah...ini terjadi semua tergantung amal ibadahmu. LOL! Ternyata kita seberuntung ini bisa mendapatkan langit biru sekaligus view Gunung Pangrango yang jelas dari puncak sini. Dan gak banyak orang, jadi gak perlu antri mau foto2 yang banyak juga. Bebas aja shayy!
Udah deh, buru2 jepret sana jepret sini, karena biasanya dalam hitungan semenit, bisa aja ketutup awan lagi gunungnya.
Mau gaya berdiri, gaya duduk..pokoknya lampiaskan aja semuanya saat itu, yang penting keliatan gunungnya. hahaha...
Yeayyyyy, satu lagi gunung udah berhasil dikunjungi dengan sukses.....Happy banget!
Nahhhh kan....kabut tebal udah mulai datang lagi menyelimuti si gunung...Begitulah kondisi cuaca di atas gunung sini bener2 unpredictable. Harus gerak cepat makanya.
Setelah puas berfoto diatas ini, jam 14.30 kita mulai bergerak jalan turun via Cibodas. 
Nah tuh, beneran udah ketutup awan lagi Gunung Pangrango nya. Untung tadi kita udah dapet beberapa foto yang masih jelas keliatan gunungnya.
Udahan deh acara di puncak gunungnya, ini panas banget saat jalan menyusuri punggung gunung menuju jalan turun via Cibodas.
Berdiri di hamparan pohon Cantigi yang pucuknya berwarna merah2 delima pinokioooo dengan view ke bawah adalah Alun alun Suryakencana yang tadi kita lewati.
Ada yang masih sibuk foto2..padahal udah panas banget sinar mataharinya di jam 14.40 an...
Nyokkk pulang nyokkkk....panasss nihhh. Maria udah ngacir aja dahhh gak tahan panas.
Kita jalan terus menyusuri punggung gunung sampe ujung.
Dan ketemulah jalan berbatu pasir begini yang lumayan licin, jadi harus hati2 jalan disini.
Lewatin batu2 besar seperti begini ini...berwarna hitam, tajam dan keras.
View dari bawah ke arah puncak gunung yang tadi kita lewatin....
Oh iyaa...Gunung Gede itu kan jenis gunung berapi, jadi disana lah letak kawahnya....
Nah itu sedikit keliatan kawahnya yang berwarna hijau tosca.
Mau jalan turun masuk ke hutan jalur Cibodas juga perlu waktu beberapa menit melewati jalan berbatu ini...
Kita udah jalan jauh banget dari puncak gunung di atas sana, tapi jalurnya masih begini terus...lewatin batu2 dan pohon Cantigi.
Dan diujung sebelum memasuki hutan, foto lagi dengan pemandangan belakangnya ke sebrang gunung...
Abis itu mulai lah penderitaan selanjutnya, kita melintasi pohon2 memasuki hutan...
Keliatannya jalan turun lebih gampang daripada naek ya? Tapi ternyata tidak semudah itu...
Nahh inilah yang disebut Tanjakan Setan, gak bener2 kayak setan sih tanjakannya, cuma emang laknat aja tanjakannya..hahaha. Bikin tangan melintir lah pegang tambang, pegang tongkat, ribet lah! Kita sampe sini sekitar jam 15.30 an. Gilaaa..masih jauh bangett dari tujuan. *stress kalo liat peta pendakian.
Nih sengaja gua taro foto petanya lagi biar gak usah scroll ke atas.....gimana gak stress liatnya, kita baru Tanjakan Setan di jam 15.30...*mau pingsan. Masih berapa banyak lagi tuh pos nya? Dan masih berapa kilometer lagi tuhhh baru sampe ke pos Cibodas? 
Hutannya bagus banget nihhh batang2 pohonnya. Kerennn deh.
Setelah itu kita lewatin hutan terus, jangan ditanya lagi deh bentuk jalurnya gimana..udah gak banyak foto2 saking cape nya. Sampe di pos Kandang Badak sekitar jam 16.20, mataharinya masih terlihat terang jam segini. 
Di Kandang Badak itu banyak pendaki yang memasang tenda untuk bermalam. Ada yang mau ke puncak Gunung Gede, ada juga yang ke Gunung Pangrango, karena disini memang bercabang jalannya.
Nah itu papan petunjuknya tadi sempet difoto sedikit diatas letaknya dari lokasi tenda2 ini.
Dan terlihat gua jalan tertatih2 menuruni anak tangga disini, kondisi udah cape banget...karena dari puncak jam 14.30 tadi sampe Kandang Badak jam 16.20 ini jalan gak berhenti2, gak pake istirahat biar cepet sampe.
Sore itu banyak juga pendaki yang gelar tenda disini...berarti besok bakal rame yang mau ke puncak gunung. Untung kita udah jalan turun...jadi gak bakal berpapasan dengan orang banyak.
Oh iya, disini kesempetan deh kita duduk istirahat agak lama sekitar 30 menit, karena sambil menunggu guide, Om Mawar dan Om Melati yang jalannya belakangan dan jauh tertinggal. 
Setelah itu kita bertiga ( Maria, Ferguso dan Eduardo ) lanjutin jalan lagi, sementara Om Mawar, Om Melati dan guidenya jalan belakangan karena mereka mau istirahat. Gantian ceritanya. Tadi kan kita udah nungguin mereka sambil istirahat. Mereka sampe, kita nya lanjutin jalan lagi.
Ini aja kita lanjutin jalan udah sekitar jam 16.48 , udah sore banget. Mulai memasuki hutan kembali dan entah kapan sampai di pos Cibodas.
Ketemu air terjun ( curug ) yang di peta pendakian tertulis namanya Panca Weuleuh. Sampe disini sekitar jam 17.16.
Lanjut jalan terus, sampe lewatin pos Kandang Batu dan ketemu sumber air panas yang membentuk air terjun kecil....bagus juga nih.
Kita sampe disini  jam 17.34..udah mulai remang2 langitnya, kita udah siapin headlamp di kepala.
Jalan mendekati air terjun air panas, terlihat asap panas seperti kabut yang menutupi pandangan ke depan.
Siap2 mau nyeberang lewatin genangan air yang panas banget ...ya namanya aja kan sumber air panas, jadi airnya bener2 panas bo! 
Jadi kita tuh harus menginjak batu nya yaa gaess... sempet kecelup sepatunya sedikit, langsung kena air panas rasanya lumayan bikin kaget. Untung aja pegangan ke tali nya kenceng2 nih..
Wahhh kebayang sihhh lewatin sini tuh agak ribet ya. Segini masih terang langitnya, jadi masih keliatan jalan dan tali pegangannya. Gua baru inget jaman SMA kesini, kita lewatin air terjun ini malam2, gak keliatan jurang di sebelah kiri itu, jadi cuma disuruh temen gua pegangan tali, merayap sedikit2, sampe juga di seberangnya. Gilaaa deh kalau tau di sebelah nya itu jurang, bisa panik duluan. 
Udah lewatin sumber air panas ini, jalanannya mulai landai gak parah kayak di hutan di atas tadi. Langitnya udah gelap dan kita jalan dengan bantuan sinar headlamp.
Banyak pendaki yang tektok naek dari Putri, pulangnya biasa lewat Putri lagi karena jaraknya lebih dekat dan bisa cepat sampe di bawah. Kalau lewat Cibodas, jaraknya lebih jauh...liat aja peta pendakiannya kannnn, jauh banget lewatin banyak pos! Tapi Ferguso kekeuh mau lewat sini, katanya kalau mau pulang harus lewatin jalan berbeda biar bisa tau kayak apa. Huahhhh...
Trus kita diguyur hujan deras dong. Astagaaaa naga, bener2 banyak juga nih cobaan pas pulangnya. Jadi kita pakai jas hujan, jalan diterangi sinar senter dari headlamp di kepala, terus sepanjang jalan itu sinar senternya dikerubuti berbagai macam serangga, jadi serangganya udah kayak nyerang muka kita, nabrak2 mata, hidung, mulut...arrrgghhhhh, bener2 rasanya nano nano deh. 
Mana kaki udah pegel banget dari tadi kita belom duduk istirahat barang sebentar. Mau berhenti nunggu guide juga gak mungkin, di pos nya gelap menyeramkan, mana basah2 hujan pula. Sepatu dan celana udah basah kuyup rasanya lengket2 gak enak banget. Sempet panik kepikir ada lintah di jalanan basah yang kita injak2. Teringat waktu jalan di hutan di Nepal itu. Hiyyyy....merinding dah. Udah gitu di dalam hutan gelap gulita, bikin kita merasa ada yang ngikutin dari belakang, terus liat ke pohon2 seperti liat bayangan orang atau apa gitu warnanya putih2...Arrgghhhh, gelo dahh! Udah gitu, jalannya panjang banget gak sampe2, udah terdengar suara azan dan suara motor, tapi kok gak sampe2 ke pintu keluarnya. Sepanjang jalan udah berdoa segala macem doa yang gua inget...hahahha. Tersiksa banget deh rasanya jalan gak sampe2 itu. Bikin putus asa di tengah kegelapan malam gak tau lagi sekeliling hutan itu ada apa, diterpa hujan pula!

Dannn akhirnya, setelah ribuan langkah kaki,  jam 21.15 an kita sampe juga di pintu keluar Cibodas...Thank God! Dari pintu keluar itu kita belok kiri, sementara kaki udah mati rasa. Taunya salah arah, itu menuju ke penginapan dan jauh dari tempat parkir mobil. Akhirnya saking udah gak kuat jalan lagi, minta tolong pak satpam yang jaga penginapan buat cariin ojek. Untung ada akang2 masih muda yang denger gua cari ojek, terus dia menawarkan diri anter ke parkiran yang jaraknya sekitar 600 meter. Kita pake 2 ojek untuk ke parkiran. Bayar masing2 ojeknya Rp. 10.000. Aduhh untung masih baik2 orang lokal sini ya...beneran kaki gua udah gak bisa diajak melangkah lagi. Langsung cari warung buat duduk.

Kita telpon guide untuk kasih tau kita udah sampe parkiran mobil dan janjian ketemu di warung Indomie. Mereka masih jauh katanya. Yah udah, gua dan si Papoy udah gak tahan lagi, pesen kopi dan Indomie rebus sambil istirahat nunggu mereka di warung. Dan tau gak? si Om Mawar dan Om Melati beserta guide kita sampe di warung tempat janjian kita itu sekitar jam 23.15. Luar biasaaa! Sampe speechless dah gak tau ngomong apa lagi..hahaha. Salut banget sama si Om Mawar yang kuat jalan sampe finish. Trus juga salut sama si Miko yang ternyata kuat jalannya, gak banyak ngeluh2, padahal dia gak pernah latihan lari atau jalan, tapi gak ngos2an atau keliatan cape waktu hiking tadi. Hebat lah!
Akhirnya, si Om Mawar dan Om Melati langsung balik ke villa naek mobil mereka. Sementara kita sewa angkot Rp.150.000 untuk anter kita ke parkiran mobil di Basecamp Putri Kencana yang tadi pagi kita parkir. Sekalian guide nya juga ikut kita balik ke basecamp. Ternyata jauh juga loh dari pos Cibodas ke basecamp Putri Kencana itu. Alhasil, kita sampe ke Palace Hotel lagi sekitar jam 00.30 pagi! Warbiasaaaaa! Cuma sikat gigi , cuci kaki, cuci muka, kagak pake mandi lagi, langsung tepar tidur sampe pagi. Sebelomnya minum antimo dulu biar bisa tidur nyenyak, kan semalem berisik banget kedengaran suara mobil lewat. Eh, berhasil loh, tidurnya pules gak tau apa2 lagi dah! Mujarab juga nih antimo, atau emang kitanya juga udah super cape pol. Gimana kagak cape pol, total perjalanan kita hari ini sekitar 22 kilometer dengan total lama perjalanan sekitar 15 jam! What a trip! *tidurnya pingsan!

Oh iya, kita merasa beruntung juga nih, begitu turun tadi, di pos jaga terdapat spanduk yang menyatakan bahwa pendakian Gunung Gede ditutup tanggal 5 Mei 2021 sampai dengan 17 Mei 2021. Sedangkan kita tuh mendakinya pas tanggal 1 Mei 2021. Untung kann kita udah selesai pendakiannya....dan terhitung sepi juga, gak bertemu banyak orang di atas gunung. Setelah balik, gua baru cari2 info sebenernya separah apa sihh kalau hari2 biasa orang pada naek ke Gunung Gede itu. Dan ketemu foto yang bener2 mencengangkan serta membagongkan bangettt! Parahhhhhh banget nihhh liat aja sendiri :
Arggghhhhhhhhhhh, emang hebat banget yaaaaa warga +62 ini, semangat bangettt naek gunungnya sampe terjadi kemacetan luar biasa di hutan jalur pendakian Gunung Gede. ( Foto diambil dari Detiktravel Detik.com postingan bulan September 2020, berarti udah masa pandemi Covid 19 ).
Coba bayangin kalau sampe kondisinya segini rame saat kita kesana? Bikin malessss gak sihhh?
Wahhhh, wahhh,  gua bener2 bersyukur banget dah, gak ngerasain keramaian di alun2 kayak gini, kayaknya gak nyaman juga kalau sampe camping disini. Coba bayangin, kalau mau buang air besar...larinya kemana kakak? *mendadak mules liatnya.
Nahhh yang ini juga, gimana mau foto2nya ituuuuu? Pasti bisa emosi jiwa nunggu antrian mau foto di tugu Puncak Gede nya misalnya. Atau sekedar mau foto sendirian ke arah Gunung Pangrango...
Udah deh, gua gak banyak komplain lagi tentang pendakian kita hari itu. Bener2 timingnya tepat banget.....dan serba pas lah, cuaca nya bagus, makanan serta minuman juga cukup. It was great...it was perfect! Thank God!
Dan seperti janji gua diatas, setelah ubek2 koleksi album foto di rumah, akhirnya gua menemukan juga foto 31 tahun lalu. Itu di capture lagi dari album foto, hasilnya ya blur2 begitu lah. Maklum jaman dulu belom canggih cetakannya. Bener kann ini di puncak Gunung Gede, keliatan dari lekukan batu di belakang dan pohon Cantigi yang berdaun merah2 diujungnya. Kira2 bisa nebak gak, gua yang mana? wkwkwk. Kacauuu banget penampakan jaman masih muda...
Akhir kata, gua bener2 merasa bersyukur atas apa yang udah kita alami selama pendakian tektok Gunung Gede, naik dari Putri, turun via Cibodas. Pulang dengan sehat dan selamat sampai di rumah kembali serta mendapatkan hasil foto2 yang menurut gua udah paling cetar menggelegar ke seluruh Gunung Gede..sesuai janji Ferguso. Belom lagi rekaman video kita juga bagus2...silakan cari di Tiktok akun mamie funky yaaa...hehehehe. Pasti ngiler dahhh!  Ahhhhh, Maria padamu lah Ferguso. Benar2 hidup Maria dibuat jadi berwarna warni seindah pelangi. Tsahhhh! Gak cuman jadi emak2 rumah tangga yang kerjanya masak melulu, bikin kue melulu, cari duit melulu, tapi juga udah membuka wawasan dan memberikan pengalaman hidup yang luarbiasa! *terbang dah Ferguso dipuji2 mulu. Yahhh udah lah, Maria siap nihh diseret kemana pun juga. Do it now or never!
Okay deh, sekian cerita dari pendakian Gunung Gede kita, sampe ketemu lagi di cerita perjalanan lainnya. Stay safe and healthy gaess! Maria mau pijit refleksi dulu nih, kalo gak bisa gawat besok mau ke kantor gak bisa jalan...kan cilaka butut!
Babay Ciaobella!