Sunday, August 14, 2022

BANGKA TRIP 2022

Holaaa semua!
Akhirnyaaa ya gaes yaa....mamiefunky is back!
Semangat nih kalau cerita soal jalan2. Dan kali ini harus cepet2 dituntasin, biar gak keburu amnesia. Perasaan udah lama banget peristiwanya berlalu, tapi ternyata belom sebulan loh. Kok udah mulai lupa lupa juga nih. Gawattt! Apakah ini tanda2 orang yang umurnya gocap? huahhhhh!

Kita booking tiket pesawat Citilink yang ternyata boardingnya tuh di terminal 3 Bandara Soekarno Hatta.  Rasanya happy banget, maklumlah udah 3 tahunan gak naek pesawat jadi excited gitulah. Liburan kita liburan....
Pesawatnya sedikit delay sekitar 25 menit, jadi sampe di airport Bangka pas tengah hari bolong dan mataharinya terik menyengat kulit. Oh iya, gua cari icon tulisan I love Bangka di airportnya ini, kayak yang tahun 2018 kok udah gak ada lagi ya. Adanya tulisan Bangka doang di kaca sepanjang lorong gate kedatangan. Yah udah, foto aja disini buat kenang2an...

Nahh, selama di Bangka yang cuma 4 hari, kita sempet pergi ke beberapa tempat wisata, kebanyakan sih udah pasti pantai ya, yang letaknya dekat rumah mertua di daerah Sungailiat. Ada apa aja tuh? Kuyy, disimak dibawah ini ya gaess ya :

PANTAI BATU KETAK 
Dikirain enak jalan2 di Bangka naek mobil, taunya teuteup aja Maria mah "disiksa" diajakin naek sepeda. Kebetulan adik ipar Maria punya sepeda MTB ( mountainbike ) sepasang, jadi pas banget buat Maria dan Ferguso gowes pagi2. Rencananya juga gak jelas mau ke pantai mana, pokoknya gowes aja dulu ke arah pantai, nanti seketemunya aja. Tapi emang yahud juga nih jalanannya lumayan mulus dan sepedanya juga mantap gir nya buat lewatin tanjakan2, jadi Maria gak pake tuntun tuntun sepeda, hajar gowes terus biarpun lewatin tanjakan. Liat aja tuh di foto, jalanannya sepi banget gaess...bisa buat kebut2an. Mantap! 
Tapi serem, ada beberapa titik yang banyak anjing kampungnya yang gonggongin sambil ngejar2 kita. Asuuu! Mana ubernya pas tanjakan pula, napas udah habis buat gowes, tuh anjing masih nguber2 kita aja. Ampunnn deh! Untung Maria udah terlatih selama ini, gak panik dan gak turun dari sepeda, jadi biarin aja anjing menggonggong, Maria berlalu...gowes terus sampe ketemu jalanan turun, anjingnya ketinggalan deh! Bhayy!

Sekitar 30 menitan bersepeda, mungkin adalah jaraknya sekitar 7,5 kilometer dari rumah, sampailah kita di sebuah pantai. Kita gak baca ada nama pantainya, cuma petunjuk arah ke pantai tulisannya. Pas tanya orang, katanya sih ini Pantai Batu Ketak.  Wah bagus juga view nya disini...
Tentunya masih pagi begini belum ada orang lain yang kesini. Masih sepi...
Kalau yang diatas adalah view ke arah kanan, kalau yang ini view ke arah kiri, pantainya nyambung terus dan di belakang sana nama pantainya udah beda lagi. Kalau gak salah sih Pantai Batu Berbaris ( hasil liat google maps ).
Nah, batu yang ada di tengah2 itu kalau gak salah namanya batu ....hmmm....apa yaa? Udah tanya orang padahal pas ketemu disini, eh tiba2 lupa.....
Padahal udah foto yang banyak disini, eh teuteup lupa juga namanya...hihihihi...
Percayalah, kalau liat langsung tuh bagus banget...betah disini...
Dari atas batu yang di belakang sana, akhirnya kita turun ke pantai dan gowes sepedanya di pasir.
Wahh, seru juga gowes di pantai...cobain dehh!
Pantainya udah macam pantai private, sepi kali. Baru kali ini kita ke pantai ini, sebelumnya gak pernah jalan2 kesini.
Maria berdoa nya semoga hawanya adem2 aja disini, nah makanya dikasih lah cuaca mendung...Panas kagak, hujan pun tidak. Makanya foto langitnya berwarna abu2 gitu.
Ada yang lagi mojok berduaan nih....
Nahh, kira2 Maria termasuk cewek kue, cewek bumi atau cewek mamba nih? Yang jelas ini sih cewek nongkrong yaa...hihihi! Duhh, itu bunganya meuni ungu2 gitu, matching banget sama kostum Maria...
Maria dan Ferguso mah macem foto prewed outdoor aja dimari...
Yang ini berasa lagi ditembak cowok...lagi ditungguin jawabannya : yes or no?!
Tuhh, akhirnya Ferguso jadi bucin juga nih...wkwkwk! Ini posenya mau ajak dansa atau mau ajak gowes ceritanya?


PURI TRI AGUNG
Di seberang pantai tadi, terletak wihara Puri Tri Agung. Jadi kita sekalian mampir kesini. Maria udah pernah kesini sebelumnya, tentunya naik mobil dong. Baru sekali ini naek sepeda...hehehe
Masih keren aja tempat ini....
Masih pagi banget, jadi masih sepi nih gaes...beruntung juga pas disini cuacanya cerah, langitnya biru banget...Tapi cukup menyiksa perjalanan pulang, karena udah siang, sinar mataharinya terik banget membakar muka. Hari ini gowesnya sekitar 15 kilometer pulang pergi. Lumayan lah buat bakar kalori biar siang nanti bisa makan enak2.


PANTAI TIKUS MAS
Besoknya lanjut lagi kita sepedaan melewati rute yang sama kaya kemarin, dan kali ini lewatin sekitar 3 kilometer dari pantai kemarin.
Sampailah kita di pantai Tikus Emas....
Foto dulu sama patung tikus ...sama2 tikus nih soalnya ( Maria shio tikus ). Nah karena perginya selalu gowes sepeda, jadi kostumnya selalu pakai kostum olahraga. Outfit of the day nya selalu jersey dan legging serta sepatu kets.
Kelakuan emak2 made in 1972 kayak gini lah.....hihihihi..
Nahh, ini lah baru beneran icon tikus emas nya....tapi bukan lapis emas sih patungnya. Coba kalo lapis emas ya, udah Maria kerokin tuh emas...buat jajan cilok sama gerobak2nya..LOL!
Ehh malah ketemu si Dori sama Nemo and bapaknya disini...Aneh kan? Ada hubungan apa mereka sama tikus emas ya?
Disini juga ada semacam kolam yang isinya anak2 penyu..atau kura2 tuh ya? Entahlah...bedanya apa sih penyu sama kura2? Perasaan sama aja dah...
Perasaan baru kali ini Maria nemu pantai yang ditumbuhi pohon pinus atau pohon cemara nih ya? yang jelas bukan pohon kelapa. 
Pantainya sepi...cuma ada Maria duduk seorang diri...kakinya pun cuma ada kaki kiri...hihihi...
Pada kemana ya orang2? Curiga...apa mereka pada dimakan zombie semua?
Dari ujung ke ujung tak nampak orang lain selain kita...padahal ini hari Minggu pagi. Orang2 lokal sini udah pada bosen kali ya ke pantai. Cuma Maria doang turis nya...hahaha. Dan Maria baru pertama kali ke pantai ini.

PANTAI BATU BARISAN
Nahh, dari tempat si Alvin berdiri di foto atas itu, di ujung sana terletak hidden gem yang kalau menurut google maps namanya Pantai Batu Barisan yang kita lihat kemarin dari Pantai Batu Ketak. Jadi kita susurin lagi lewat villa orang, tembus2 di pantai yang berbatu2 ini.
Jadi emang cocok lah kalau namanya Pantai Batu Berbaris, karena dipenuhi oleh batu segede gede gaban, gaban aja gak segede gede batu. Halahh!
Nahh di belakang Maria sana adalah Pantai Tikus Emas tadi...
Pokoknya disini mah batu ajaa sekelilingnya, gak ada pasirnya...
Disini batu, disana batu. Ditengah2 nya si kepala batu...eh seorang ratu...*pantun gagal.
Di celah2 batu yang menjorok ke laut, ada beberapa orang yang lagi memancing kerusuhan...eh ikan maksudnya...hehehe. Gak tau dapetnya ikan apa...semoga bukan ikan teri yaa. Cape kann kalau udah mancing lama2 nunggunya, tau2 cuma dapet ikan teri 1 biji. Emosi jiwa gak tuh?! hihihi
Loncat kesana kemari..semuanya batu gede2 banget. Siapa sih yang taro batu disini ya?
Kalau disusurin terus sih, harusnya pantai ini nyambung sama pantai kemarin kita gowes sepeda..
Pokoknya pantai di Bangka ini sih unik2 bentuknya...gak ada yang sama. Dan ini pertama kali Maria kesini...karena kan pantai nya emang bukan tempat wisata dibuka umum gitu, cuma ketemu aja barisan batu2 disini yang terlihat unik.
Nahh, dari batu2 yang berserakan tadi,  kita balik lagi ke arah gerbang masuk lewatin villa orang saat tadi kita datang kesini. Hari ini gowesnya sekitar 19 kilometer pulang pergi. Sebenernya bukan masalah jauh atau dekatnya sih, disini tuh gak tahan sinar mataharinya. Jam 7 pagi aja sinar matahari udah panas menyengat kulit.

PANTAI TANJUNG PESONA
Hari ketiga di Bangka, kita masih tetap gowes dan tujuannya kali ini ke Pantai Tanjung Pesona yang letaknya sebelahan dengan Pantai Tikus Emas. Jadi gowesnya kali ini lebih jauh lagi. Jaraknya kira2 21 kilometer lah pulang pergi. Nah ini pagi2 kita udah sampe gerbang masuk pantai Tanjung Pesona, belum ada yang jaga jadi gak bayar tiket masuk...hehehe.
Tanda kita udah sampe pantai Tanjung Pesona nih, jangan lupa foto dulu disini. Maria udah pernah ke pantai Tanjung Pesona ini sebelumnya. Seingat Maria, ini yang ke 3 atau 4 kali gitu deh...Gak ada yang special sih, cuma pantai doang..hihihi.
Di pantai nya ada beberapa spot foto yang yahh lumayan lah daripada kagak ada...ye gak?
Pas nih ayunan nya buat berdua.
Kita ngadu siapa yang paling tinggi ayunannya....jelas dimenangkan oleh Ferguso lah ya..secara kaki nya panjang kayak jerapah..hehehe
Tapi Maria juga sebenernya bisa aja lebih tinggi lagi ngayun nya...cuma takut kelempar aja...*suka overthinking anaknya.
Nah pantainya kayak begini lah...jangan heran ya kalau di foto Maria semua pantai nya pada sepi gak ada orang, karena kita perginya pagi2 banget, jadi masih sepi deh.
Nah di deket gang masuk ke Pantai Tikus Emas, ada warung yang jual es kelapa, jadi kita mampir minum disitu. Ini udah yang kedua kalinya mampir disini dan baru sempet foto. Jualannya lumayan lengkap nih, termasuk kerupuk, kemplang, getes dan cemilan khas Bangka yang bisa dijadiin oleh2. Tapi kita udah beli sih oleh2 di pasar Sungailiat dan udah dipacking jadi praktis tinggal tenteng aja masuk bagasi pesawat nanti.


PANTAI TAKARI
Hari berikutnya kita jalan2 ke Pantai Takari. Nahh disini juga pantainya ditumbuhi oleh pohon pinus ( atau pohon cemara  ya? ) yang berbaris rapi..
Tapi enak sih, jadi adem dan rindang di bawahnya...
Maria en Ferguso foto shoot dulu dong disini...
Heran juga, udah beberapa kali ke Bangka, tapi belum pernah sekalipun ke pantai Takari ini. Emangnya dari dulu belum ada ya? Serius nanya... Bahkan Ferguso yang aseli anak Bangka aja, juga belom pernah kesini. Yang lucu sih kemaren pagi saat kita lagi gowes sepeda, ada ibu2 naek motor yang mendekati kita dan bertanya dimana letak pantai Takari. Yah kita aja pendatang, baru sehari nyampe di Bangka. Belom sempet buka maps Sungailiat, belom sempet cari ada tempat menarik apa aja disini, eh udah ada yang tanya dimana pantai Takari. Nahh, gara2 ibu itu nyebut pantai Takari, kita juga jadi penasaran dan pas lagi mau ke Pangkal Pinang pas lewatin jalan baru, liat plang nama pantai Takari, auto belok dan mampir deh kesini.
Gak ada suasana di Bangka ya kalo gini...berasa kayak lagi di Korea...LOL!
Nahh, apa jadinya kalo Maria dicloning kayak gini? Satu aja cerewetnya minta ampun, tanya aja orang rumah. Apalagi kalo sampe ada 4 begini? hehehe...


JEMBATAN EMAS
Jembatan yang menghubungkan kabupaten Bangka dengan kota Pangkal Pinang ini bernama jembatan Emas bukan karena terbuat dari emas, atau berwarna kuning keemasan gitu ya gaes ya..tapi itu singkatan dari nama Gubernur Bangka periode tahun 2007 - 2012 bernama Eko Maulana Ali Syamsudin Basari, yang disingkat EMAS. Pas kita mau lewatin jembatan ini menuju Pangkal Pinang, eh pas ditutup gak bisa dilewatin, yah udah kesempatan kita berenti dulu di sini buat foto2. Jembatan ini adalah jembatan dengan sistem buka tutup dengan teknologi canggih yang bernama bascule, yang memungkinkan jembatan akan membuka dan menutup. Saat jembatan diangkat ( terbuka ) berarti itu adalah saat kapal2 besar melewati bawah jembatan. 
Dan pas banget langit biru dan awan2 putihnya mendukung saat itu, fotonya jadi cetarr banget ..ye kan?!


BANGKA BOTANICAL GARDEN
Hah? Sejak kapan Bangka punya botanical garden? Silakan googling aja ya sejak kapannya..hehehe. Yang jelas, lahan ini adalah lahan pengembangan holtikultura, peternakan, penyediaan bibit dan pakan ternak seluas 300 hektar yang memanfaatkan lahan bekas galian timah dan menjadi kawasan agrowisata saat ini. Letaknya sangat strategis, dekat dengan pantai Pasir Padi dan mudah dijangkau dari pusat kota Pangkal Pinang. Dan kita akan disambut deretan pohon cemara di sepanjang jalur masuk.
Tentunya spot2 estetik begini tidak dilewatkan dong ya...
Padahal cuaca panas banget...tapi masih sempet2nya loncat loncat...hehehe
Disini ada sekitar 14 kolam ikan dengan berbagai jenis ikan seperti ikan mas, nila, kakap putih dan patin. Mereka tumbuh subur berkat kotoran sapi yang sekarang udah mencapai sekitar 250 ekor sapi yang dimiliki BBG, terdiri dari sapi pedaging, perah dan sapi Bali. Untuk yang suka menunggang kuda, ada juga beberapa kuda yang bisa disewa. Pengunjung juga bisa memetik langsung buah naga dari pohonnya. Terdapat juga kebun kurma dan bisa membeli beragam sayuran segar. Ini kita pas muterin danau dan view nya cakep juga dengan deretan pohon cemara, diedit warnanya jadi ungu auto keren kayak di luar negeri ya.


PANTAI TUING JAYA
Pantai Tuing Jaya  ini jaraknya lumayan jauh dari Sungailiat, terletak di Desa Mapur berdurasi sekitar 1,5 jam perjalanan dengan mobil. Sekitar 60 kilometer lah. Pas sampe sana sekitar jam 2 siang, matahari lagi hot hot nya bikin males buat berkeliling ria. Sementara di pantai nya  terlihat bangunan pondok warna warni yang masih baru. Sepi gak ada pengunjung lain. Kita pun baru pertama kali nih ke pantai ini.
Kalau kita duduk2 di pondok nya ini, nanti akan datang petugasnya meminta bayaran seharga Rp. 50.000 per pondoknya. Yaudah, karena gak ada kegiatan apa2 disini, daripada nadangin angin, kita pun gak pake lama2 duduknya. Paling 10 menitan, udah balik arah pulang. hehehe. Gak ada yang special sih disini...


PANTAI BATU BEDAUN
Jalan pulang dari Pantai Tuing, kita lewatin pantai satu ini. Namanya Pantai Indah Batu Bedaun. Sama dengan pantai yang sebelumnya, kita pun baru pertama kali kesini. Pegimana sih ya, ngaku nya orang Bangka, orang Sungailiat pula, tapi pantai2 di sekitar daerah sendiri malah belum pernah dikunjungi sekalipun. Amazing! hahaha. Ketauan jarang pulang kampung nih. Disini lumayan komplit fasilitasnya, ada kolam renang, restaurant dan villa juga.
Nahhh, dari namanya udah ketebak dong, ada batu yang bedaun....di tengah laut sana lah batunya itu.
Ini versi zoom in nya....ohhh, ada pohon di atas batu....jadi namanya Batu Bedaun....Gicu gaess!


PANTAI TURUN ABAN
Nah, pantai yang satu ini sih udah pernah dulu banget kesini dan belum dikasih nama pantainya. Dulu pun kita taunya menyusuri jalan kecil dan tau2 nyampe pantai. Kalau sekarang udah dikasih plang nama di pinggir jalan raya, jadi orang tau ini arah ke Pantai Turun Aban. Ciri khas nya ada batu2 gede banget disini...
Kesini udah sore banget sekitar jam 5 an...dan sepertinya bukan pantai yang tepat buat ngeliat sunset...
Mungkin kalau mau liat sunrise baru cocok disini...arah timur berarti.
Nah ini batunya juga iconik sih yang batu kecil menclok di atas itu.
Disini juga banyak perahu nelayan nya...
Yah, so far puas juga lah jalan2 di Bangka kali ini, bisa sampe ke beberapa pantainya yang unik2.
Eh perginya kan menjelang Maria ultah, jadi si Alvin bikin tulisan di pasir dan  lumayan keren sih kalau dibikin wallpaper...hehehe.
Oh iya, kita juga sempet melipir foto2 sebentar di bekas galian timah...bukan tempat wisata sih, tapi terlihat keren....hahaha. Turis dari Jakarta mah aya2 wae, semua tempat dijadiin obyek foto.
Tapi emang terlihat bagus banget pas langitnya biru, sinar mataharinya kenceng, jadi bekas galian timah yang sekarang digenangin air ini jadi kayak danau dan airnya ikutan berwarna biru juga. 
Dengan latar belakang bukit2 di belakang sana, aseli menurut Maria mah keren2 aja loh! Padahal orang lokal nya sendiri gak tertarik buat foto2 disini, mereka udah bosen tiap hari liat beginian...wkwkwk!

ULTAH MAMA MERTUA KE 77 TAHUN
Oh iya, cerita dikit dari tujuan utama kenapa kita pulang kampung ke Bangka yaitu untuk merayakan ulang tahun mama mertua Maria yang ke 77 tahun. Kalau angka kembar begini, biasanya orang Bangka itu pesta gede2an selagi masih sehat dan mampu. Kalau kita sih sederhana aja, pestanya gak usah sewa gedung, cukup pasang tenda depan rumah dan sewa katering, serta siapin makanan2 pondokan, udah meriah banget acaranya. Namanya pesta di rumah, yah dari siang sampe malam gak selesai2...cape juga jadinya seharian. Maria sih cape makannya, udah cobain tahu cau, mpek2, teufu fa, es dawet, pokoknya makanan2 khas Bangka serta makanan kateringnya. Bener2 perut mau pecahh!
Oh iya, kue ultahnya keren juga nihh ya warna merah merona dengan hiasan bunga2...dalemnya kue lapis surabaya yang rasanya maknyuss.
Kue tampahnya juga menggoda selera sih..tapi Maria gak sempet cobain, udah ludes duluan...
Foto bersama Mama dan Papa mertua...dengan seragam merah2 macem tahun baru Imlek ya...hehehe

WISATA KULINER
Nahhh, kalau pulang kampung ke Bangka, gak seru kalau gak wisata kuliner. Kita harus banget cobain makanan2 khas Bangka di tempat aselinya. Pertama nyampe tanah Bangka, dari airport aja kita udah dibawa ke warung yang jual lempah kuning di Gang Duren. 
Nahh, disini tuh satu orang dapet 1 mangkok dengan potongan setengah ekor ikan tenggiri ukuran lumayan besar lah ya. Rasanya yah lumayan enak sih, cuman kurang medok bumbunya dan kurang garam aja.Yah namanya diajak adik ipar, kita kan ikut aja ya, gak bisa pilih2 karena gak tau tempat makan yang enak2 dimana aja. Katanya biasa yang masak bapaknya, waktu kita kesini yang masak anaknya, jadi beda tangan, beda rasa...hehehe
Berikutnya kita cobain bakmi Akaw di Pangkal Pinang. Nah ini bakminya enak, dengan pilihan bakmi kuah ( sui mien ) atau bakmi yang pisah kuah nya. Terus bisa pesen tahu kok dan baso ikannya.
Besoknya kita makan bakmi lagi, pokoknya tiada hari tanpa bakmi Bangka lah disini sih. Mumpung disini, puas puasin lah makan bakmi Bangka yang dagingnya pake daging babi giling dan pake minyak babi. Yang ini namanya Bakmi Achun, rasanya juga maknyuss! Makannya dengan tahu kok, baso ikan goreng ( kekian ), dikasih perasan jeruk kunci dan sambel tauco. Udah deh, mertua lewat kagak keliatan! wkwkwk! 
Padahal abis makan bakmi, eh kita mampir ke warung jual otak2 di pasar Sungailiat. Namanya otak2 Afung. Selain otak2, ada juga mpek2 rebusnya. Aduhhh, kalap lah..makan sampe habis semua. Dan harganya murah banget! *Histeris. Satu nya cuma Rp. 2500..Gileee! Langsung pesen buat oleh2 balik Jakarta total 100 biji. Udah gak pake mikirin diet2 lagi lah..abis ini enak banget!
Sebelahnya yang jual otak2 itu, ada yang jual es kacang merah. Namanya es Affan. Aduhh ini juga enak banget, es serutnya itu halus, jadi langsung lumer di mulut. Cocok meong lah abis makan otak2 pedes2, minumnya es Affan. Porsinya juga jumbo..satu mangkuk bisa buat berdua.
Berikutnya kita cobain bakmi Fitta yang deket rumah. Rasanya enak maknyus top markotop.
Disini jual bubur babi juga, jadi kita pesen semangkuk buat cobain. Wah ini juga enak loh. Kenapa ya, enak2 semuaaa? Huahhh....*elus2 perut. 
Kita cobain juga nasi capcay di resto Liongkie di pasar Sungailiat...enak sih rasanya, harganya udah kayak di Jakarta, seporsi itu Rp. 50.000.
Cobain sate babi nya juga 10 tusuk Rp. 150.000. Enak sih, cuma kayaknya lebih cocok kalau bumbu kecap cabe aja gitu...
Bakmi lagi bakmi lagi....sampe mau pulang ke Jakarta, sebelum ke airport kita sarapan bakmi dulu di Bakmi Lokut Pangkal Pinang. Yah pokoknya enak2 semua deh. Puas banget makan bakmi saat pulang kampung kali ini.
Pas juga musim rambutan disini, jadi udah puas juga makan rambutan sebaskom. hahaha
Ini cempedak hasil pohon sendiri...
Jambu air yang merah merona...rasanya manis banget.
Dan inilah king of fruit..duren! Duren Bangka juga salah satu duren yang paling enak...warnanya kuning, rasanya pulen, manis, legit, ada pait2nya...Komplit lah rasanya.
Emang begini lah makan duren di tempat tuh....jongkok aja pinggir jalan. Gak usah gengsi2 lah, yang penting durennya enak.
Puas banget makan duren kali ini, besoknya balik lagi ke tukang duren yang sama...borong lagi...hahaha! 
Sampe akhirnya harus balik lagi ke Jakarta...hadeuhhh! Cepet amat sih waktunya berlalu. Kayaknya belom sempet cobain ini, belom sempet cobain itu. Belom sempet ke pantai ini, itu..masih banyak yang belom didatengin....Kurang lama ya liburnya...hehehe. Oh iya, ternyata tulisan I Love Bangka itu ada di ruang tunggu airport Bangka nih....Tentunya harus foto dulu disini..dan YES...Maria love Bangka lah!
Jadi begitulah cerita trip singkat ke Bangka yang penuh dengan makan, makan dan makan! Gimana Maria kagak gendut coba? Walaupun udah diajak gowes tiap hari, tapi kalori yang dibakar sama yang dimasukin lebih banyak yang dimasukin...Huahhhh! Yahhh sudahlah, yang penting hati happy dan senang, jiwa raga sehat dan waras. hahaha!
Sekian dulu cerita jalan2nyaa, sampe ketemu lagi di jalan2 selanjutnya. Kemana tuhh? Entahlah...belom kepikir! Yang kepikir saat ini adalah gimana caranya ngurusin badan, tapi gak usah olahraga. Bisa gak?
Yah gak bisa lah! *nangis guling2. 
Babay Ciaobella!