Thursday, November 18, 2021

PENDAKIAN GUNUNG LAWU VIA CANDI CETHO ( TEKTOK )

Holaa....ketemu lagi !
Akhirnya, setelah bertapa sekian lama, akhirnya Maria bisa ngumpulin roh buat bikin lanjutan cerita ke gunung yang satunya lagi....yaitu Gunung Lawu. Yang udah nebak2 gunungnya apa, bener gak tebakannya tuh? hihiihi....kagak ada hadiahnya sih ya, jadi males nebak2.

Oh iya, buat yang belum baca pendakian kita ke Gunung Merbabu, klik disini : MERBABU VIA SUWANTING, dijamin kagak bakal nyesel dehhh liat foto2nya. Maria aja masih amazed sampe sekarang, masih gak percaya udah berhasil melewati jalur terlaknat dan bisa sampai puncak Triangulasi dan Puncak Kentengsono Gunung Merbabu. 

Nah balik ceritanya ke Gunung Lawu nih...
Seperti biasa, otak di belakang pendakian ini cencunya adalah Ferguso yang nekad mau naek Gunung Lawu tanpa camping, jadi tektok abis naik, langsung turun pulang lagi seperti kayak kita ke Gunung Gede waktu bulan Mei lalu. Padahal banyak orang yang gak bakal sanggup tektok, karena untuk perjalanan naiknya aja biasa normal2 bisa menghabiskan 8 - 10 jam, nah kalo turunnya katanya malah bisa lebih cepet, tapi kan teteup aja yaa hitungannya bolak balik bisa sekitar 16-20 jam. Weleeee! Manaaa bisaaaa..ye kann! Maria aja udah ngibarin bendera putih tanda nyerah, tapi Ferguso kekeuh sumekeuh, dia bilang pasti bisa lah. Yah udah, kalo kagak dicoba kan kagak bakal tau dong? Pasti penasaran terus. Jadi akhirnya kita pun membulatkan tekad, bakal mendaki Gunung Lawu tanpa camping. Kebetulan Ferguso ada kenalan di IG, seorang trail runner yang biasa lari di rute Gunung Lawu dan setelah dihubungi, bersedia menjadi guide kita nanti. Dan dia sih bilang bisa2 aja ke Puncak Lawu tanpa camping, lha dia kan pelari yaa, pasti cepet lahh naek dan turunnya bisa dalam hitungan 4-5 jam. Kalo Maria, truk gandeng yang suka mogok di tanjakan gimana? Yahhh, entahlah...liat aja nanti. Maria mah pasrah aja dah. Yang penting kita udah punya niat dulu. Nahh, itulah alasan kita menginap di Solo setelah dari desa Suwanting, supaya jaraknya lebih dekat lagi ke area pendakian Gunung Lawu.

Sebagai informasi, Gunung Lawu memiliki 5 jalur pendakian resmi yang tersebar di beberapa wilayah, yaitu Kabupaten Karanganyar di Jawa Tengah dan sebagian di Kabupaten Ngawi dan Magetan di Jawa Timur. Ke 5 jalur itu adalah : Cemara Kandang, Candi Cetho, Tambak, Cemara Sewu dan Singolangu.
Dari ke 5 jalur itu, dulu2 sih yang paling ramai dilewati pendaki adalah Cemara Sewu di urutan pertama, lalu via Cemara Kandang diurutan kedua, dan via Candi Cetho di urutan ketiga, selebihnya gak ada datanya. Tapi, saat ini yang paling favorit justru via Candi Cetho. Padahal katanya yang jalurnya paling berat dan terjal adalah via Candi Cetho ini, namun karena terdapat sabana yang luas dan memiliki pemandangan alam yang indah dengan pohon2 cemara gunung yang usianya ratusan bahkan ribuan tahun, jadilah banyak pendaki memilih jalur ini. Dan cencunya, Ferguso pilih yang paling susah dong...haiyaaa! Kebetulan juga jalur Cetho ini tidak ditutup selama masa PPKM, dan masih masuk wilayah Kabupaten Karanganyar Jawa Tengah, jadi langsung cuss lah pilihannya mantap lewat situ. Selalu lah yaa, kalau ada yang susah, kenapa pilih yang gampang. Itulah motto beliau. Kalau cuma jalan rata mah, kagak ada tantangannya. Mending jalan di mall aja katanya. Beuhhh! Sombong kali! Begitulah awal mula penderitaan Maria selanjutnya...

Kita menuju ke Dusun Cetho sore hari menjelang pendakian. Rencana start mendaki jam 4 subuh, jadi kita menginap dulu di dekat basecamp. Disitu ada penginapan seharga Rp. 100.000 dan cuma 3 menit jaraknya dari pintu masuk pendakian. Yah udah, oke lah kita booking aja disitu.Ternyata, mencari lokasi Desa Cetho ini melalui aplikasi Waze cukup membingungkan juga. Karena agak susah sinyal, jadi suka ngaco2 petunjuk arahnya keputus. Kita diarahin nya ke lokasi Candi Cetho yang berada di ketinggian sekitar 1500 an mdpl. Kita bakal melewati perkebunan teh di daerah Kemuning yang ternyata sangat asri dan malahan terlihat lebih maju  dibanding Desa Suwanting yang sebelumnya kita jelajahi. Banyak terdapat cafe2 yang besar dan terlihat mewah di kanan kiri jalan raya. Udah berencana bakal mampir nanti sepulangnya dari naek gunung. Buat hiburan, harus makan yang enak2.
Jalan masuk menuju Dusun Cetho berada di tikungan tajam dan curam banget tanjakannya. Kita sempat kelewat karena agak ragu2 mau lewat situ, gak menyangka aja ada desa di ujung jalan itu. Padahal ada papan petunjuknya di ujung jalan, tapi Waze nya menunjukan arah yang salah, kita pun galau dan lewatin aja. Terus kita sempet tanya orang dan disuruh puter balik, ternyata jalan menanjak di tikungan tadi adalah jalan yang benar. Nah ini kita foto pemandangan ke arah perbukitan kebun teh dari jalan masuk ke Candi Cetho.
Dan akhirnya ketemu dehh Candi Cetho nya. Saat kita sampe sini, udah tutup jam kunjungan candi nya, jadi kita kagak bisa explore ke dalamnya. Padahal cita2 mau foto2 di candi sana, tapi yahh karena kemalaman sampe sini, jadi foto di depan gerbang masuknya aja deh. Tapi kalau mau trekking Gunung Lawu, bukan lewat pintu ini jalurnya ya, harus lewat jalan kecil di samping gerbang ini.
View dari pintu gerbang candi ke arah jalan masuk....di kiri kanan itu bangunan basecamp yang menyediakan cafe juga untuk tempat makan atau sekedar nongkrong2 disini. Kan gak semua yang ke sini mau naek ke Gunung Lawu, bisa juga cuma ke Candi Cetho nya.
Pas sampe sini, kita cuma dapet sedikittt banget sisa2 sunset...
Kebayang kalau sampe nya lebih awal lagi, pasti bagus nih pemandangan disini. Bisa foto2 terus deh.
Cafe nya jam 6 an sore udah tutup, udah sepi gak ada pengunjung lain. Jam segini aja udaranya udah dingin loh. Abaikan rambut Maria yang udah seperti Megaloman, maklumlah..hampir setahun kagak ke salon...
Tapi kita masih sempet pesan tempe mendoan plus kopi susu. Jangan lihat tampilannya ya, rasanya enak ternyata....hahaha. Apa efek dingin disini, terus jadi enak aja yaa makan makanan anget gitu? Padahal sebelom kesini kita udah makan banyak banget di resto pinggir jalan. Ntar review restonya di postingan berikut nya dah, di bagian jalan2 Solo...
Nah inilah tempat kita menginap malam ini, namanya Pondok Wisata Lestari. 
Beginilah kamarnya, kita dapat kamar yang di ujung kanan. Kayak kamar kontrakan gitu, cuma sepetak doang. Terlihat bangunannya masih baru, minimalis seminimalis isinya...hahaha.
Cuma ada tempat tidur ukuran sedang dan ada 2 kursi dan 1 meja kecil di sebelah kanan. Di pojokan terdapat kamar mandi yang sederhana banget, gak ada wastafel nya. Semua perlengkapan mandi harus bawa sendiri. Gak ada AC nya ya, wong udah dingin kok. Lumayan lah malam ini kita bisa tidur buat persiapan trekking besok paginya. Sebelum tidur kita sibuk pijitin paha dan kaki yang bener2 luluh lantak abis turun dari Gunung Merbabu kemarin. Rasa ngilu di paha dan betis kagak hilang2 juga nih udah seharian, padahal biasanya habis dipijit salonpas hotcream, rasa ngilu dan pegal udah hilang dalam sehari..tapi kali ini awet banget nih rasa sakitnya. Gawat juga....
Nah, kita ketemuan sama guide nya di parkiran basecamp jam 1/2 5 pagi nih. Namanya si Dony. Urusan administrasi pendaftaran udah diurus sama dia, jadi bisa langsung berangkat. Makin cepet mulai, makin cepet sampe, biar gak kepanasan juga. Pagi ini kaki dan paha nya masih sakit juga, belom hilang2...padahal udah mau dipakai jalan...haiyaaa!
Kita foto dulu di depan gerbang Candi Cetho. Nahh jalur trekking nya tuh lewat di sebelah kiri belakang itu, ada jalan kecil lewatin perumahan warga...
Kita bakal lewatin pos jaga basecamp dan ketemu gerbang yang bertuliskan Selamat Mendaki Gunung Lawu Via Cetho. Benar2 start mendaki dari sini jam 5 pagi nih. Tapi langitnya udah terang, gak perlu pake headlamp.
Nah beginilah peta pendakiannya....
Setiap pos ada namanya, tapi dipeta pendakian gak dicantumin. 
Dan beginilah hitung2an kasarnya waktu pendakian, jarak dari pos satu ke pos selanjutnya dengan durasi waktu tempuhnya. Bener kannn, normal2 bisa 8 jam sendiri tuhhh naeknya. Belom lagi jalan turunnya...weleeee! Bisa seharian di gunung ini sihh. Dah lah, kita lihat aja nanti...*udah lemes duluan
Marilah kita mulai perjalanan panjang ini sambil berdoa semoga lancar di perjalanan. Awalnya sih masih rata jalanannya, sedikit becek bekas hujan kemarin, tapi jadi adem hawanya.
Ternyata di dalam jalur via Cetho ini, masih ada candi lagi, namanya Candi Kethek. Karena kita cuma lewat, yah foto sama plang namanya aja, gak bisa explore ke dalam candi nya.
Di jalanan nya banyak bunga2 berguguran dari pohonnya. Bagus juga kalau banyak menggerombol begini..
Selanjutnya setelah berjalan sekitar 100 meter dari Candi Kethek tadi, kita sampai di Patirtan Sapto Resi yang artinya mata air tujuh yang suci. Memiliki 7 pancuran dengan aliran mata air yang jernih dan airnya bisa diminum langsung. Terdapat payung2 di sebelah kiri dan kanan, berasa seperti di Bali ya..
Setelah itu mulai lah ketemu jalurnya yang begajulan, berbatu2 dan lumayan bikin paha yang masih ngilu jadi berasa makin ngilu. huhuhuhu...
Dan tepat sekitar 42 menit kita sampai di Pos 1 yang disebut Mbah Branti di ketinggian 1600 mdpl. Hitungan waktu tempuhnya  masih sesuai dengan hitungan dijadwal tadi. Yang diriin tenda di pos  itu jangan ditiru ya, sebenernya gak boleh diriin tenda di atas tanah pos itu, itu kan fasilitas umum untuk para pendaki beristirahat, jadi penuh sama tenda deh. Udah gitu, pas kita disini, orangnya pada ngorok kenceng banget. Cape ya bang? hihihi
Namanya aja mendaki gunung, arahnya naek terus lah...
Lewatin hutan dengan pohon2 rindang, jadi adem...masih pagi pula.
Jam 6.32 sampai di pos 2 yang disebut Brakseng di ketinggian 2.250 mdpl, sekitar 50 menit jalan dari pos 1. Berarti gak sampe 1 jam nih, lumayan cepet dari perhitungan di jadwal di atas.
Dari pos 2 ke pos 3 merupakan jalur terpanjang dan jalurnya banyak yang begajulan acak kadut gak tentu bentuknya.
Mesra nya pake acara tarik tarikan tangan nih..
Dari pos 2 ke pos 3 emang ketemu banyak jalur terjal nya..
Jam 7.49 sampe di pos 3 yang disebut Cemoro Dowo, berarti jalannya sekitar 1 jam 17 menit, gak sampe 90 menit seperti di jadwal. Masih terhitung lebih cepat jalannya nih, padahal jalurnya ugal2an banget tadi tuh.
Nah, di pos 3 ini, akan ada sumber air. Jadi silakan isi botol kosong kalian. Kalau mendaki Gunung Lawu via Cetho jangan khawatir soal air minum,  nanti di atas juga ada warung. Makanya kita juga gak bawa banyak air minum, kan berat bo. Tinggal isi ulang atau beli aja nanti diatas. Oh iya, disini masih banyak tenda2 pendaki dan sempat berpapasan dengan rombongan yang mau on the way turun ke basecamp. 
Disini kita memasuki hutan pinus, jadi rindang banget...adem hawanya. Di pohon2 itu banyak burung yang warna bulunya warna warni dan bunyi nya merdu. Banyak ditangkapin sama pemburu untuk dijual, katanya bisa laku sampai Rp.200.000 per ekornya. Kalau gak salah nama burungnya cici merah...bukan cici cuit yaaa. Mereka bergerak sangat lincah, sehingga susah difoto. Sempet juga ngeliat lutung yang bergelantungan, tapi yah gak mungkin diajak foto bareng dong ya.
Lanjut nih jalan dari pos 3 ke pos 4...makin terjal aja dan terkenal memang yang paling menanjak diantara semua pos.
Kapan ketemu jalan ratanya nihh? 
Maria dilarang menyerah, padahal paha nya masih sakit aja nih, gak ilang2 juga. Kalau ketemu jalan yang begajulan, langsung melambat deh...lama banget jalannya karena males angkat kaki.
Udah kayak orang India, gak boleh nemu pohon, pengennya nyender terus foto. hehehe..
Akhirnya nyampe pos 4 yang disebut Penggik di ketinggian 2500 mdpl pada  jam 9.18, berarti udah sekitar 4 jam kita berjalan dari basecamp, rata2 1 jam waktu yang ditempuh untuk sampai di setiap pos. Yah masih termasuk normal dan sesuai yang tertera di jadwal.
Nah disini udah mulai ketemu pohon bunga Edelweiss nih...
Tapi udah mau rontok dan warnanya udah kecoklatan...
Banyak batang2 kering tumbang dan malang melintang di jalur.
Dan anehnya, makin ke atas kok makin panas ya hawanya. Apa karena makin dekat sama matahari? Maria sih kagak tahan sama panas sinar matahari, langsung pake payung aja lah..daripada kulit gosong. 
Tapi kadang anginnya berhembus dingin, sedangkan sinar mataharinya panas. Jadi serba salah.  Payungnya  kadang disimpan, karena ribet lewatin batang2 pohon dan jalannya sempit.
Oh iya, dari tadi pagi tuh cuma kita doang yang jalan naek...ada satu pendaki yang katanya tektok juga, tapi jalannya cepet udah ngacir dari tadi. 
Ngebatin kalau ketemu batang pohon yang harus dipanjat buat lewatinnya. Bikin Maria tersiksa karena harus angkat paha yang masih ngilu akibat turun dari Gunung Merbabu kemarin. Berasa banget sakitnya...
Dari pos 4 ke pos 5 tuh rintangannya banyak juga..batang pohon yang roboh ada beberapa, lihat aja tuh gerakan Maria udah ogah2an angkat paha nya...sakit banget...
Dann kita sampe di sabana kecil...baru awal dari sabana yang lebih besar lagi di balik hutan cemara sana.
Duhh, segini aja udah berasa indah banget yaa...Pas banget langitnya juga biru, cerahhh banget deh!
Kita senang banget siang ini dikasih cuaca yang cerah tiada terkira....
Langsung betah disini pengen pepotoan terus...
Warna rumputnya estetik banget yaa....kuning kecoklatan gimana gituu...
Saking cuacanya cerah, jadi panas banget rasanya. Payungnya kembali beraksi menutupi muka supaya gak terbakar...mahal nanti perawatannya...Kita masih harus jalan menembus hutan cemara di depan sana.
Di balik hutan cemara tadi, terdapat tanah yang rata dan biasanya dijadikan camping ground. Pas kita sampe sini masih ada yang berkemah disini nih..
Beuhhh....sampe sini aja udah bagus banget pemandangannya. 
Emang ada pendaki pake payung? Ada lahh......itu Maria seorang yang selalu antimainstream...hehhehe. Abis panas banget kakak! 
Nah sampe lah kita di pos 5 yang disebut Bulak Peperangan  di ketinggian 2.850 mdpl tepat jam 11 siang. Berarti total kita berjalan sekitar 6 jam, dan segitu kita jarang duduk istirahat, jalan terus biar cepet sampe. Disini masih terdapat beberapa tenda pendaki, sepertinya orangnya pada jalan ke puncak, karena sepi gak terlihat orang satupun.
Di Bulak Peperangan ini ada sejarahnya kenapa disebut begitu, kalau gak salah yah karena memang terjadi peperangan disini pada jaman kerajaan Majapahit.
Yang jelas disinilah yang jadi spot pepotoan karena view nya memang indah, sabana dikiri kanan dengan barisan cemara yang berbaris teratur berlatar belakang langit biru.
Duhhh, bagus banget disini. Jadi harus foto dulu deh...daripada nanti pulangnya gak keburu foto2...
Pokoknya kalau digunung itu harus langsung foto kalau ketemu spot bagus, jangan tunggu tunggu nanti nanti. Karena biasanya perubahan cuacanya cepet banget di atas gunung itu, jangan sampe nyesel belakangan.
Seperti Maria, langsung pose begini..begitu...hahaha...Fotografer nya harus peka nih..
Widihhh, gayanya udah kayak pendaki handal yaa...padahal mah kaki nyut2an..
Langitnya biru, terus awan putihnya bergerak....keren banget pas disini bikin video awan....
Thankgod! Siang ini cuacanya cerah banget...
Dan kita masih harus menembus hutan cemara lagi untuk mencapai ke sabana yang lebih luas di balik bukit itu.
Barisan pohon cemara nya rapi ya...keren banget!
Kirain Maria udah deket, taunya masih harus melewati jalur sempit dan berbatu..
Jalurnya mulai terbuka dan puanas warbiasa..payungnya kembali dipakai 
Nahhh...apalagi ini di tengah lapangan begini...huahhh untung bawa payung. Makanya sedia payung sebelum terbakar kepanasan.
Satu gunung ini cuma kita doang yang beredar...
Dan sampai lah kita di Gupak Menjangan...disini udah ada bendera yang terpasang di tiang.
Maria dan Ferguso upacara bendera dulu nih...dengan latar belakang bukit yang keren dan langit biru
Nah disini mulai lah berpapasan dengan para pendaki yang jalan turun dari puncak...berarti yang bakal naek ke puncak tinggal kita doang nih...
Asikk kann kalau ke gunung sepi tuh...bisa foto puas2 gak bocor belakangnya.
Udah kayak foto postwed nih...
Maria udah paling bener deh, ke gunung tuh harus bawa payung, berguna banget disaat panas begini.
Dan ternyata, kita masih harus menaiki bukit lagi menembus hutan cemara lagi....
Dari situ kita akan melewati area yang disebut Pasar Dieng.
Ditandai dengan banyaknya pohon cantigi dan batu batu besar yang mirip2 ukurannya.
Melewati Pasar Dieng jadi merinding sendiri karena konon katanya terkenal angker. Banyak pendaki yang mengalami kejadian mistis. Sebenarnya di setiap gunung juga pasti ada misteri mistis nya, makanya para pendaki harus berhati2 dan tidak boleh sembarangan bertutur kata dan bertindak. Maria juga komat kamit numpang permisi lewat sini....takut salah injek juga....hiyyy! Untungnya amann!
Disini setiap malam 1 Suro, akan padat dikunjungi oleh warga lokal yang ingin memberikan sesajen. Masih menjalankan tradisi dari jaman dahulu kala.
Welee...kita masih harus jalan ke atas bukit yang mana terdapat warung2 yang jualan makanan untuk para pendaki. Bangunannya sih udah kelihatan dari jauh, tapi gak sampe2, mana sinar mataharinya terik banget pas jam 12 an siang begini...Mana belom sarapan, belom makan dari pagi....perut udah krucuk2...Kalau anak kantoran kan alarm makan siang nya udah otomatis...
Eh ketemu taman bunga disini...maksudnya satu lapangan ini ditumbuhi bunga daisy ...
Walaupun panas, demi untuk pepotoan mah Maria rela deh buang payungnya...
Padahal disini tanahnya terlihat kering kerontang, tapi bunga nya banyak banget bergerombol...cakepp!
Setelah itu kita harus melewati 2 tanjakan batu lagi demi untuk mencapai lokasi warung2 di kaki gunung Lawu.
Yaaaa semangat....satu tanjakan lagi....bener2 menyiksa kaki dan paha nih tanjakannya. Tuh dah keliatan deh bangunan warung2 yang tadi keliatan dari jauh, sekarang terpampang nyata di depan mata. Serbuuu! Maria udah lapar banget. Kita mau makannya di warung yang paling legendaris disini.
Akhirnyaaaa....sekitar jam 12.30 sampai lah kita di Warung Mbok Yem, warung tertinggi di Indonesia yang legendaris.  Para pendaki Indonesia mah udah gak asing lagi nih. Warungnya ini ada di ketinggian 3.150 mdpl dan pemiliknya bernama Wakiyem berusia 60 tahun dan warung ini sudah ada sejak tahun 1980. Beliau hanya turun gunung satu kali dalam setahun yaitu pada saat Lebaran aja. Jadi sepanjang tahun warungnya buka terus melayani jualan makanan bagi para pendaki gunung Lawu ini.
Di depan warungnya ada peliharaan si Mbok Yem , namanya si Temon ( seekor monyet ). Di tempat ini juga para pendaki bisa numpang bermalam atau mendirikan tenda di depan halaman warungnya bila mau berkemah. Bila pendakian sedang padat, Mbok Yem bisa melayani hingga 200 - 300 pendaki loh. Ck ck ck ck..makanya udah jadi legenda banget deh..lebih terkenal Mbok Yem dibanding Mamie Funky..wkwkwk. Coba aja Mbok Yem punya akun IG, pasti follower nya ratusan ribu nih..kalah Mamie Funky mah..
Sebenernya Maria pengen foto berdua sama Mbok Yem, tapi sepertinya mood Mbok Yem lagi jelek, beliau lagi nonton sinetron, jadi gak bisa diganggu. Waktu kita pesan makanan aja dia lagi baring2 nonton TV, jadi agak judes layaninnya karena merasa terganggu mungkin ya...wkwkwk. Makanya foto spanduknya aja lah....Jangan tanya listriknya darimana buat nonton TV yaa...Maria lupa tanya..wkwkwk. Kayaknya pake alat listrik bertenaga matahari ( solar ) yang terlihat di atas warungnya. Gilaa, canggih kan! Rumah Maria aja kagak ada solar tech gitu...
Inilah nasi pecel plus telor ceplok masakan Mbok Yem...ternyata rasanya enak banget loh nasi pecelnya. Gak disangka2...hahaha...Kita pesan 2 piring nasi pecel plus telor plus gorengan tahu, minumnya Pocari 2 botol, air putih 1 botol totalnya habis Rp. 77.000 kalau gak salah ingat. Kalau dibilang mahal, Mbok Yem tinggal bilang :  elo bawa sendiri aja tuh makanan sama minuman, pengen tau kuat gak..hehehe. Makanya harganya mahal, udah include ongkos angkut ke atas. Iya iya..gpp kok..kita sih maklumin aja, kayak kita ke Annapurna Basecamp juga begitu..
Lihat nih Maria makan dengan lahap..saking laparnya habis deh tuh nasi satu piring, buat tambahan tenaga menuju puncak Lawu yang udah dekat...Akhirnya yaa, kesampean juga Maria mendarat di warung legendaris nya Mbok Yem, setelah berjalan sekitar 7,5 jam! Masyaolohhh! 
Lumayan lah, setelah beristirahat makan dan lurusin kaki sekitar 1/2 jam, tepat jam 1 siang kita mulai lagi perjalanan menuju puncak Lawu. Disini trek nya semua nya batu2 yaa...
Setelah jalan sekitar 10 menit, kita sampai di ketinggian berapa gitu..bisa melihat ke arah warung Mbok Yem dan sekitarnya...Terlihat ada semacam gedung pendopo yang dijadikan tempat untuk melakukan ritual tahunan 1 Suro bagi warga lokal..
Dan kita pun melewati satu lagi pendopo yang katanya dibangun oleh pemilik pabrik buku tulis Kiky dan beliau juga kadang berkunjung kesini. Berarti harus trekking juga dong ya? Hebat banget dah...
Maria masih harus berjuang melewati jalur menanjak menuju puncak dengan sekelilingnya ditumbuhi oleh pohon cantigi. Jalurnya persis kayak menuju Gunung Gede..batu2 dan pohon cantigi.
Akhirnyaaa....setelah perjuangan berjalan menanjak sekitar 1/2 jam dari warung Mbok Yem tadi, sampailah kita di puncak Gunung Lawu di ketinggian 3.265 mdpl sekitar jam 13.30. Thankgod! Udaranya pun pas cerah banget nihh, matahari nya pas di kepala...pas foto di tugu jadi backlight sedikit.
Nah nama puncaknya Gunung Lawu ini adalah Hargo Dumilah yang artinya Hargo adalah gunung, Dumilah artinya penerangan. Nah tuh dirangkai aja..jadi apahhh? prok prok prok...
Pas sampai sini, tak ada orang lain lagi, cuma kita bertiga doang. Jadi leluasa deh fotonya. Beberapa bulan lalu, ada seorang pendaki yang memanjat tugu dan mengibarkan bendera diatasnya. Sempat viral dan dianggap tidak layak kelakuannya itu.
Pemandangan sekelilingnya terlihat bukit dan tiang bendera di kejauhan..entahlah, apakah itu juga termasuk puncak Lawu. Kita hanya sampai di tugu ini saja.
Maria dan Ferguso bersyukur banget sampai di puncak Lawu pas cuacanya cerah...
Nah terlihat kan di tugu itu ada tulisannya Kiky topnya buku tulis. Sepertinya tugu ini juga hasil sumbangsih dari pemilik pabrik buku tulis tersebut yang adalah Bapak Harianto ( ayahnya Rio Haryanto pembalap muda Indonesia ).
Akhirnya Maria dan Ferguso bisa juga menaklukkan puncak Gunung Lawu dengan lama perjalanan sekitar 8 jam, sesuai dengan yang tertera di jadwal  perhitungan waktu pendakian. Berarti kita emang normal yaa...hihihi..
Harus foto yang banyak lahhh....udah cape2 kesini, jangan sampe fotonya blur, kena kabut atau lagi merem dong, masa kudu balik lagi?
Disini ada semacam prasasti gitu yang isinya memorial untuk Hari Gunung Sedunia Pertama Kali pada tanggal 8 Pebruari 2018. Berarti terhitung baru dong yaa.
Kita gak pake lama2 kok di puncak itu, paling foto2 doang sekitar 15 menit, setelah itu langsung ngacir turun cepet2 karena udah mikirin pulangnya aja harus menempuh waktu 8 jam lagi perjalanan, bisa sampe basecamp jam berapa. Ini aja kita mulai jalan turun sekitar jam 13.50 an. Cuacanya masih panas, jadi payungnya dipake lagi..
Tapi lihatlah, tiba2 awan mendung turun dan semuanya terlihat kelabu di kejauhan sana..sementara sinar mataharinya masih teteup kinclong.
Kita udah gak pake jalan lagi nih, kalau ketemu tempat rata langsung lari, ikutin guidenya si Dony yang emang trail runner. Dia sih udah terbiasa yaa...Maria nya yang ngos ngosan dan paha nya juga masih sakit aja diajak lari.
Maria jadi ekor nya si Dony, berusaha menguber dan lari biar cepet sampe..
Perubahan cuacanya bener2 extreme banget dah...tiba2 mendung aja gitu...Maria sih bersyukur ya, hawanya jadi adem..
Sebentar panas, sebentar mendung...terus panas lagi...mendung lagi. Maria juga nanti pake payung, nanti simpen payung..hahaha, bikin galau aja nih.
Nahh pas lewatin Gupak Menjangan, masih dikasih cuaca yang cerah banget, sekitar jam 3 an..Bagus banget dahhh view nya, jadi kitapun mampir foto2 bentar.
Janjinya sejepret dua jepret...yah iya sih emang 2 kali doang fotonya...hahaha. Hasilnya keren banget, jadi dipajang aja deh dua2nya. 
Nahhh, setelah itu, pas sampai di tiang bendera tempat tadi kita foto, mulai turun gerimis. Kitapun sibuk pakai jas hujan dan menyimpan semua kamera, HP..supaya gak basah. Jadi kita fokus jalan turun terus tanpa foto2 lagi. Dalam perjalanan turun ini kita diguyur hujan deras, sebisa mungkin kalau jalanan rata kita tetap berjalan cepat atau lari2 kecil. Kita lagi berpacu dengan waktu. Dan sampe di pos 3 sekitar jam 6 sore. Cuaca udah mulai gelap dan kita pun mulai pake headlamp. Dari pos 3 ke pos 2 kan emang jalur terpanjang dan terlaknat bin dakjal yaa, waktu naek tadi aja Maria udah  kepayahan, ehh ini pas jalan turunnya malah tambah dikasih hujan deras pula. Udahlah...kita pun akrobatik macem pemain sirkus. Jalannya udah yang merangkak, pegangan dahan pohon, jatoh kepleset, celana dan manset tangan belepotan lumpur. Udah jangan ditanya lagi deh, kalau bisa nangis sih udah pengen nangis. Mana dibilangnya kan jalur Gunung Lawu ini penuh mistis dan angker, jadilah sepanjang jalan yang gelap gulita gua bener2 komat kamit supaya kita bisa sampe di basecamp dengan aman dan selamat. 
Jalan turun ini lebih parah 10 kali lipat levelnya daripada waktu kita ke Gunung Gede. Ibarat ayam geprek, ini levelnya udah yang bisa bikin air mata keluar, ingus ngocor dan lidah mati rasa. Bahh! Karena jalannya banyak tanah lumpur, lengket dan licin. Pas terang aja kita susah jalannya, apalagi ini udah malam dan gelap...ancur mina luluh lantak lah! Guide kita si Dony yang udah hapal jalur ini pun dibuat kewalahan memilih jalan yang lebih landai atau gak berlumpur. Belom lagi headlampnya cuma ada 2, yang pake si Dony jalan di depan dan Ferguso yang jalan di belakang. Gua jalan di tengah2,  jadi nunggu disenterin dulu, gua baru bisa melangkah. Kalau gak, kan kagak keliatan, gak tau lagi apa yang diinjek. Hadeuhhh mak! Dalam karir pendakian, ini yang paling parah dah! Bikin kapok!

Singkat cerita, penderitaan kita itu berlangsung sekitar 4,5 jam! Kebayang dong siksaan nya kayak apa? Kaki udah sakit luar biasa. Akhirnya berkat pertolongan Tuhan, kita sampe di basecamp sekitar jam 22.30. Thankgod! Berarti total waktu pendakian kali ini adalah 17,5 jam! Amsyiong! Nih bukan hoax, kagak kaleng2 yaa bosskuh! Perjalanan kita udah terekam dan ada bukti nyata : 17,5 jam menempuh sekitar 19 kilometer !
Maria udah gak bisa ngomong apa2 lagi lah. Cuma bisa bersyukur akhirnya kita sampai dengan aman dan selamat tanpa kekurangan apapun. Udah bodo amat ngeliat sepatu boot yang penuh lumpur, langsung lepasin dan masukin plastik, lempar ke bagasi mobil. Kitapun udah gak sempet makan lagi, karena cafe dan warung di sekitar basecamp udah tutup semua. Kita berpisah dengan Dony disitu dan lanjutin perjalanan kita menuju Solo, balik lagi ke hotel kita yang kemarin kita menginap karena udah dibooking buat malam ini. Terus sepanjang jalan boro2 mampir ke cafe yang kita incar waktu datang kesini, semuanya tutup karena udah malam. Mana lah si Waze nunjukin jalan yang bener2 jalan tikus, jalan kampung yang entah antah berantah dimana, untuk mencapai jalan tol menuju Solo. Selalu diarahinnya harus lewat tol. Kita sampe ragu mau ikutin atau gak, tapi udah jam 11 an malam, gak mungkin balik lagi cari jalan yang sama waktu kita datang. Berkat kesabaran kita ikutin arahan si Waze, ketemu juga tuh jalan tol menuju Solo. Dan akhirnya...kita sampe hotel di Solo sekitar jam 00.30. Bujugggg dahh! Mana lapar, badan luluh lantak. Abis check in, buru2 mandi keramas dan buka aplikasi grab buat pesan makanan. Syukur juga ya jaman now tuh semua udah serba online, jadi tengah malam beginipun masih bisa pesan makanan. Kita pesan nasi goreng sama es jeruk. Jam 1/2 2 pagi kita baru makan...ya olohhhh...nikmatnya! Pendakian Lawu ini bener2 pengalaman paling tak terlupakan lah! Memenangkan award  Pendakian Tergokil di tahun 2021! 

Apakah abis ini kapok naek gunung lagi? Hmmmm.....tentu tydakkk! Ferguso pantang menyerah menyiksa Maria. Beliau akan terus mencari gunung apalagi yang udah dibuka dan siap diacak2 sama mamiefunky squad. Yahhh...untungnya musim hujan tiba nih, jadi sementara Maria terbebas dari siksaan ke gunung. Kita bakal beraksi kembali tahun depan, nunggu musim panas lah yaaa, biar naek gunungnya bisa dapetin foto2 yang cetar menggelegar sejagat raya.

Iseng2 Maria hitungin nih sejumlah gunung yang udah berhasil kita daki, ada sekitar 11 gunung.   Beginilah list nya :











11. GUNUNG LAWU ( yang sedang dibaca ini )

Hmmm kok dikit yaaa? Sementara Indonesia ini kan gudangnya gunung. Berarti masih banyak lagii nihh target nya. Masyaolohhh! *siapin kaki lah!
Okelah, segini dulu postingan Gunung Lawu, nantikan kisah jalan2 seputar Jawa Tengah di postingan berikutnya. Babay Ciaobella!