Friday, January 11, 2019

DANAU KAOLIN BANGKA & BEHIND THE STORY

Akhirnyaa......setelah puluhan bulan purnama, jadi juga nih postingan waktu mamiefunky squad ke Bangka bulan Desember kemaren. Bangka itu kan kampung halamannya si Papoy, jadi anggap aja kita lagi pulang kampung nih. Sebenernya tujuannya bukan buat jalan-jalan, tapi untuk menunaikan tugas maha mulia sebagai anak, anak mantu dan cucu. Karena tanggal 8 Desember 2018 itu dijadikan hari bersejarah yaitu hari perayaan kawin emas ( Golden Wedding Anniversary ) dari papa dan mama si Papoy a.k.a mertua gua. Jadi kita semua harus dan wajib hadir dengan formasi lengkap, kalo kagak mah bisa dicoret dari silsilah keluarga....wkwkwk! Kejam ya hukumnya...

Kita tuh udah booking tiket Lion Air dari sekitar bulan Oktober kalo gak salah, tapi kan terus ada musibah pesawat Lion Air jatuh di Karawang itu. Hiyyyy...udah deh, langsung bubar dan heboh ganti maskapai penerbangan. Parno kakak! Yahh eyah lah, masalahnya tujuannya yang ke Pangkal Pinang itu kode penerbangan nya sama dengan yang kita booking, apapun pesawatnya. Jadi ngeri dong! Hadeuhh, aya2 wae nihh kejadiannya. Untung sih bisa direfund walopun dipotong berapa, dah gak peduli deh. Kita pindah ke Sriwijaya Air buat perginya, dan pulangnya naek Garuda....wihhh! Keren yaaa...langsung naek level. Walopun jadi mahal, yah mau pegimana lagi. Pasrah aja lah...

Kita berangkat subuh2 karena mau drop bagasi. Eh ternyata di bandara pun udah rame banget nih, antrian di semua loket yang open gate.

Lumayan lah di pesawat masih dapet roti dan air minum gelas buat sarapan. Tapi rasanya kurang enak rotinya, keras....hahaha

Kita mendarat di bandara Depati Amir Pangkal Pinang yang bandaranya ini masih terbilang baru. Terakhir gua ke Bangka masih yang bangunan jadul gitu. Eh balik2 udah keren begini...

Eh ada juga yang bisa difoto di bandara nya nih....hehehe, ketauan kita mah pendatang, masih mau foto2 disini. Kalo orang aseli Bangka mah udah terlalu biasa liatnya dan ogah kali foto disini...

Untuk transportasinya, kita udah disediain mobil sama adik ipar gua yang tinggal di Bangka. Jadi tinggal pake aja. Secara kita ke Bangkanya rombongan bareng sama cici ipar dan adik ipar gua beserta keluarga masing2, makanya rame banget kan. Sampe 4 mobil...

Dari airport, kita meluncur ke tempat makan bakmi dulu di Pangkal Pinang. Namanya Bakmi Lokut. Entah mimpi apa si engko tukang bakminya semalam, pagi2 udah diserbu rombongan kita yang total sekitar 20 orang!
 Rasa bakminya enak sih, cuma baso ikannya kurang maknyus nih. Disini gak cuma jualan bakmi, ada nasi campur dan cemilan kue2 khas Bangka juga.  Bakcangnya juga enak...arggh..pokoknya pagi ini kalap makannya lah. Gak inget diet2an, ke laut aja.

Berhubung acara pesta nanti malam diadakan di Koba, maka dari Pangkal Pinang ini kita langsung capcus jalan kesana. Perjalanan sekitar 1 jam an dengan aspal jalanan yang mulus dan bebas macet. Sempet mampir dulu di warung tukang kelapa di pinggir pantai. 
Sambil makan kelapa yang kagak muda lagi, sambil menikmati semilir angin pinggir pantai yang lama2 bikin ngantuk...hahaha *efek bangun subuh2. Tapi aseli, cuacanya panas banget pagi ini...bikin mager dan pengennya masuk mobil lagi aja biar kena AC.

Sampe di rumah family kita di Koba, udah rame juga tamu2 dari keluarga besar lainnya. Semua sengaja datang untuk menghadiri pesta nanti malam. Rumah family kita itu dijadikan basecamp untuk tempat makeup, tempat makan, tempat mandi, tempat istirahat dari semua keluarga yang datang. Jadi pas kita kesini, semua lagi pada sibuk gitu deh.
Nah mumpung ada waktu senggang, sambil nunggu antrian make up ( karena disediakan juga make up artis nya disini ), kita diantar oleh bus sewaan yang sengaja disediakan untuk rombongan tamu yang datang buat jalan-jalan ke danau kaolin yang ada di Koba Tengah. Yang terkenal dan viral lebih dahulu adalah danau kaolin yang ada di pulau Belitung. Tapi ternyata di pulang Bangka pun ada danau kaolin ini.

Danau kaolin ini terbentuk akibat galian tanah untuk menambang kaolin. Kaolin sendiri adalah sejenis tanah lempung putih yang banyak digunakan dalam industri porselin, kosmetik, pasta gigi, obat-obatan dll.

Danau kaolin yang di Koba ini juga bagus yaa menurut gua. Birunya bener2 biru. Beruntung saat kita kesana itu cuacanya panas mentereng, bikin kulit gosong.

Selain danau  yang berwarna biru, di sebelahnya ada juga danau yang berwarna hijau. Bener2 kontras. 
 
Kalau tidak salah warna danau ini terjadi karena paparan radiasi logam radioaktif. Maka dari itu dilarang mandi atau berendam di danau ini karena airnya mengandung racun yang membahayakan tubuh manusia.
Oh iya, masuk kesini gratis ya...gak pake bayar. Karena tempat ini memang bukan tempat wisata sih ya, gak tau deh ke depannya mungkin akan dikelola oleh pemda setempat dan dijadikan tempat wisata berbayar.

Tempat ini menjadi terkenal karena foto2nya yang indah dan bagus menjadi viral oleh para pengunjung sehingga membuat banyak orang kepengen dateng kesini semacam tempat wisata. Tapi sebenernya agak bahaya juga disini, karena tanahnya itu gak stabil bekas galian, gampang terjadi longsor.
 Yah kita mengabaikan rasa panas dan haus, rela berjemur demi foto2 sesiong disini.





Abis dari situ, kita masih sempet cari duren yang baru mulai musimnya disini. Makan duren dulu deh...
 Yah gak terlalu murah juga harganya. Rasanya juga belom nemu duren yang maknyuss banget.
 Setelah itu kita kembali ke rumah family tadi dan mulai beres2 mandi serta berdandan ria biar cakepan dikit. hehehe...Padahal tadi abis berjemur panas2an langsung gosong kulitnya...dekil banget deh! hiks

Jam 4 sore kita udah diinstruksikan buat sampe di gedung pesta karena mau foto2 keluarga dan gladi resik dulu. Uhh, masih lama banget, secara undangannya dimulai jam 18.00. Gimana kagak keringetan tuh gerabak gerubuk buru2 kabur ke gedung pesta yang untungnya letaknya deket aja dari rumah family kita itu. Ehh, pas kita sampe gedung, malah turun hujan. Dan makin lama hujannya makin deras. Yahh ampun...untung aja tadi siang kita aman2 aja jalan2nya.

Jadi tuh ya, pesta perayaan kawin emas ( Golden Wedding Anniversary ) ini dilaksanakan untuk 3 pasangan. Pertama adalah mertua gua, yang kedua adalah kokonya papa mertua gua yang tinggal di Koba, dan yang ketiga adalah kokonya papa mertua gua yang tinggal di Beijing. Fantastis baby! 
 Sampe pelaminannya pun dibikin triple sofanya...
Kayaknya belom pernah ada kannn? Tiga pasangan adik beradik yang merayakan ulang tahun perkawinan emasnya barengan begini? *ubek2 google, youtube dll deh. Katanya mereka bertiga itu melangsungkan pernikahannya dulu saling berdekatan jarak waktunya, selang 2 bulanan. Tapi memang sama yang Apak Beijing itu beda waktunya agak jauh, sekitar setahunan, tapi mereka sengaja rayain aja barengan, mumpung dalam kondisi sehat semuanya. Bayangin aja, rata2 pengantin pria nya berusia 80 tahunan dan pengantin wanitanya berusia 70 tahunan, tapi masih terlihat sehat dan awet muda bukan? Hebatt kann!

Acara foto2 pun berjalan lancar, dimulai dari pasangan pengantin yang tertua beserta anak, anak mantu, cucu dan cicit dan seterusnya sampai dengan pasangan pengantin yang termuda yaitu mertua gua. Giliran kita deh yang show....
 Foto pengantin bersama anak2 dan anak mantu
 Bersama anak, anak mantu dan cucu2
 Maria dan Ferguso gak mau kalah, ikutan foto2 di photobooth nya...
 Maria, Ferguso, Fernando dan Eduardo ...wkwkwk...telenovela banget ya

Kue pengantinnya tinggi dan megah berwarna keemasan juga....
 Acara suap-suapan kue....
 Wedding kiss! hahaha....pada malu2 gitu yaa...
Acaranya cukup meriah dengan undangan sekitar 2000 orang...ck ck ck...rame banget itu sih! Buat ukuran kota Koba di Bangka, ini sih terhitung sebagai pesta yang besar lah ya.
 Walaupun hujan besar dan tendanya bocor, teuteup aja tamunya rame membludak.
 Di samping gedung utama, tersedia aneka hidangan pondokan...
 Makanan utamanya enak2 nih...rata2 makanan khas bangka..

Biasa tuh kalo kondangan, tradisinya abis makan langsung pulang. Tapi berhubung kita kan terhitung tuan rumahnya, mana mungkin bisa langsung pulang dong ya. Terpaksa nunggu sampe acaranya bener2 selesai. Berasa cape banget dan kaki mau patah karena udah lama banget gak pernah pake highheel. Sampe kram gitu...wewww!

Malam itu juga kita langsung pulang ke rumah mertua gua di Sungailiat. Jarak Koba ke Sungai liat sekitar 2 jam an. Sampe rumah sekitar jam 11 an malem, semua udah pada cape dan tepar. Tidurnya nyenyak juga.

Pagi2nya acara dibuka dengan sarapan bakmi di warung bakmi deket rumah mertua gua. Namanya bakmi Achion. 
Nahh kali ini baru beneran enak banget nih bakmi dan basonya. Ditambah dengan sambel tauco dan jeruk kunci. Maknyuss banget!
Pertahanan jebol lah sudah, dari kemaren2 nahan makan supaya baju pestanya muat, sekarang lah saatnya pesta pora...udah gak peduli lagi mau muat atau kagak...hahaha

Abis itu, sekitar jam 10 an, kita ke pantai Matras buat ngumpul dan barbeque an. Keren banget nih barbeque annya pake kompor gas. ..hahaha, niat banget gotong2 kompor segede gaban gitu berikut tabung gasnya. 
Yang dibakar ada cumi dan ikan....

Kita nyewa pondokan yang ada di pinggir pantai Matras ini..kalo gak salah harganya Rp. 150.000 per pondok.
 Acaranya bebas, ada yang makan kelapa muda, ada yang manggang ikan, ada yang lagi makan, ada yang main di pasir. 
 
 
Kalo kita pada loncat2 dulu aja di pantai....cuacanya cerah banget hari ini.
 Girls vs Boys....

Kita juga foto2 sesiong di ujung pantai yang ada batu2 besarnya. 






 Bagus juga pantai disini...
 Nahh ini tips buat maen di pantai biar gak kepanasan...
 Gak lupa foto bersama sebelum bubar...

Udahannya seperti biasa, gua harus merelakan kaki digigitin hewan bernama ages ( yang bentuknya aja sampe sekarang gak jelas kayak gimana ). Yang jelas gatelnya itu luarbiasa, digaruk sampe berdarah baru rasa gatelnya ilang....hiyyy! seremm kann! lebih serem dari Valak lah pokoknya!

Jam 2 an kita udah harus pulang karena sorenya jam 4 udah harus ke airport buat balik ke Jakarta. Mampir dulu ke pasar Sungailiat buat beli oleh2 macam kemplang, kerupuk, getes dll.

Abis itu di rumah masih sempet mandi dan beres2 packing tas dan bawaan kita. Pamitan dulu sama mertua...nanti kapan2 balik lagi deh.

Eh di airport ketemu yang jualan otak2 Ase, kebetulan banget kann! 
Biasanya kita makan otak2 di tokonya yang di Pangkal pinang, karena waktunya mepet sampe gak sempet. Malah nemunya di airport. Yah udahh kita makan otak2 dulu deh, sukses ngabisin 50 biji ( emang kecil2 sihh ukurannya ). Kalo di tokonya harganya sekitar Rp. 2000 atau 2500 gitu deh, nahh yang di airport ini harganya Rp. 3500.

Kita pun pulang dengan hati senang dan perut kenyang. Belom lagi ngebayangin oleh2 sekardus isi kemplang, kerupuk, getes dll...dietnya ke laut aje deh!
What a shorttrip! Kapan2 kita balik lagi dehh yaaa....*kasih kode keras.
Sampe ketemu di cerita jalan2 lainnya. Babayyy Ciaobella!