Friday, August 20, 2021

GUNUNG PRAU KU KEMBALI

Lanjut ya cerita naek gunungnya....( iya in ajaah! hiihihi...suka2 yang nulis blog lah...).

Gunung ke 3 yang kita daki adalah Gunung Prau via Patak Banteng di daerah Dieng.
Buat yang belum baca postingan sebelumnya, kita tuh udah mendaki Gunung Sindoro ( klik disini : GUNUNG SINDORO VIA KLEDUNG ) dan juga habis turun dari Gunung Sumbing ( klik disini : GUNUNG SUMBING VIA GARUNG ). Jadi total 3 gunung yang kita daki dalam durasi 4 hari 3 malam. Ck ck ck...gimana kagak gempor yaa! Maria aja sampe takjub, ternyata udah menjelang umur setengah abad, masih kuat naek gunung, sampe 3 gunung berturut2 pula! Amazing! Plok plok plok ! Kasih applause dong! *Maria sombong beut! wkwkwk! Tapi emang hebat kan?! 
 
Ngomong2 tentang Gunung Prau, kita udah pernah ke Gunung Prau tapi via Dieng di tahun 2019. Baca disini aja: Mendaki Gunung Prau. Lha, terus ngapain balik lagi ya? Kurang kerjaan amat?! Si Amat aja gak kerja2...hehehe...apa seh?! Iyahh, beginilah hasil dari omongan Maria , mulutmu harimaumu, bener2 menjadi kenyataan. Waktu itu Feguso kasih liat foto temennya yang lagi di gunung Prau sebelum kita berangkat ke Sumbing. Terus fotonya itu bagus banget, cuacanya cerah sehingga pemandangan deretan gunung2nya jelas banget disana. Maria kasih tanggapan dong : "Kita waktu ke Prau kagak hoki ya, foto2nya gak ada yang bagus ah, gunungnya malah ketutupan kabut." Jadi Ferguso langsung ngide lah, dia bilang dari basecamp Sumbing ke Dieng itu deket sekitar 1 jam doang. Nanti dari Sumbing kita langsung ke Prau, tektok aja gak usah nginep. Berangkat subuh, liat sunrise, terus langsung pulang. 

Yah akhirnya begitulah yang terjadi berikutnya, sesudah turun dari Gunung Sumbing, kita langsung menuju ke  Dieng buat naek Gunung Prau dan menginap di Hotel Larasati seperti yang udah diulas di postingan sebelum ini. Makanya baca dulu postingan yang ke Gunung Sumbing, klik disini : GUNUNG SUMBING . 

Singkat cerita, pas hari H, itu berarti hari Senin, jam 1/2 3 subuh, kita udah jalan ke basecamp Patak Banteng. Udah janjian sama guide kita Mas Abeng untuk ketemu disana. Dia kan menginap di basecamp dan udah urus administrasi, jadi kita bisa langsung jalan gak nunggu2 lagi. Oh iya, semalam sempet hujan deras juga, jadi jalanannya pasti becek dah. Kali ini kita gak naek ojek lagi...murni trekking jalan kaki dari basecamp.
Udah siapin headlamp dari rumah, jadi subuh2 ini kita trekking pake headlamp. 
Udah sekitar 1 jam berjalan, kayaknya ini udah sampe pos 3 gitu deh. Pokoknya karena gelap, udah gak liatin lagi pos berapa berapa nya. Yang jelas, arah jalannya tuh ke atas terus, naik terus dan berliku2, banyak akar2 pohon dan tanah merah. Udah gak sempet mengeluh cape lagi, pokoknya jalan terus di kegelapan malam.
Dan tau2 kita udah sampe di ketinggian sekitar 2000 an mdpl. Dari ketinggian sini, bisa terlihat pemandangan kota Dieng di waktu subuh, dengan lampu2 kota yang masih menyala. Dan di kejauhan itu yang seperti api menyala berwarna kuning orange kalau tidak salah adalah sumber pembangkit tenaga uap.
Dan dari atas sini juga, kita melihat kota yang diselimuti awan dengan deretan pegunungan di belakangnya.
Masih lanjut jalan naik terus, dan makin jelas view ke arah kota. Kita sampe sini sekitar jam 5.30 an, udah mulai terang langitnya.
Terlihat sesosok pria separuh baya sedang menapaki jalan setapak yang menanjak dibantu dengan penerangan dari headlamp. Kata guidenya, udah mau sampe pos 4, berarti juga udah dekat dengan puncak Prau.
Eh beneran, gak lama kita udah sampe di puncak Prau sekitar jam 5.50 pagi. 
Dan pagi ini cuacanya cerah, sehingga view ke deretan pegunungan di depan mata tampak terlihat jelas dengan semburat sunrise berwarna kekuningan yang mulai muncul. Kalau gak salah, deretan pegunungan itu adalah ( dari belakang kiri ) Gunung Sumbing, yang ditengah adalah Gunung Sindoro, dan yang nyempil kecil di kanan adalah Gunung Kembang. 
Oh iya, ketinggian puncak Prau ini sekitar 2.565 mdpl. Waktu tahun 2019 kita camping disini, suhunya dingin banget. Tapi pagi ini, kita gak berasa begitu dingin. Apa mungkin karena kita abis jalan trekking dari bawah ya, jadi udah penyesuaian badannya dari jam 3 subuh tadi.
Dan disini rame banget yang camping. Mungkin karena mereka naek kemaren di hari Minggu, masih hari libur. 
Nah wajib foto di plang nama Gunung Prau via Patak Banteng dengan latar belakang pegunungan ...tandanya udah sampe di Prau..hehehe
Kalau perlu, pake gaya loncat juga dong...LOL! Apa aja deh gayanya, yang penting mah foto disini yang banyak. Maria gak mau balik lagi balik lagi kesini...kan cape...hahaha
Nahhh ini waktu tahun 2019, ternyata Maria udah pernah foto disini juga....
Saat itu gak ada tenda2 pendaki, sore itu masih sepi yang naek ke puncak. Dan pemandangan ke depan pun semua ketutup kabut setelah kita mendaki diguyur hujan.
Nah lanjut lagi, abis foto di plang itu, kita mencari spot yang agak sepi ke tengah2 lapangan di area camping, biar gak banyak orang di belakangnya.
Wihh disini gunung2nya terlihat sangat jelas yaa...langitnya juga clear ...Pokoknya happy lah pagi ini ngerasa cerah cuacanya.
Kita pun buru2 foto yang banyak disini...foto berdua...
Foto sendiri...pokoknya gerak cepat lah kalo mau foto tuh...
View nya masih bagus lah ke arah belakang sana, ketika tiba2 kabutnya mulai muncul sedikit demi sedikit.
Jepret2 lagi selagi sempat...walaupun disini bukan spot terbaik juga sih, yang penting foto dulu aja. Ini sekitar jam 6.30 pagi kita disini.
Oh iya, sekarang disini udah ada tempat sholat nya loh. Waktu itu kayaknya belom ada, baru dibangun sepertinya.
Nahh abis itu, kita coba2 cari spot yang bagus buat foto2, mau balik ke spot tempat kita camping waktu tahun 2019. Jadi kita jalan melintasi rerumputan yang terlihat estetik banget, berwarna kuning kecoklatan disinari matahari pagi ini.
Mencari alamat...ke sana ke sini....hahahha, cuma si guide nya lah yang tau waktu itu dimana kita camping waktu tahun 2019. 
Nahhh akhirnya kita nemuin juga spot ituh...view bukit kecil di depan dan di belakangnya gunung Sindoro, Sumbing, Kembang...tapi, ituh semua udah mulai ketutup awan dan kabut tipis. Gawatt! Kita mau naek ke bukit kecil itu ceritanya...jadi masih harus jalan sedikit lagi...
Nahh back ke tahun 2019, kita waktu itu kurang beruntung, jadi saat berdiri disini, pemandangannya cuma keliatan bukit kecil dan sisanya ketutup kabut tebal. Bandingin aja sama foto yang diatas...makanya kita nekad pengen balik lagi kesini, yah karena ituh, kagak dapet foto yang cetar selama di Prau.
Tuh sedih banget kan fotonya begini....ketutup kabut semua. KZL banget kan! Waktu itu memble banget deh, udah mendakinya kehujanan, eh paginya dapet kabut. Bener2 kagak hoki!
Yahhh sekalinya dapet, cuman kayak gini doang fotonya. Ini pun tiba2 aja kabutnya hilang, tapi semenit kemudian balik ketutup lagi. Jadi dalam kurun waktu semenit itu, kita berhasil dapet satu dua foto yang keliatan gunungnya. Kurang puas fotonya waktu itu.....Maklum lah, banci foto mah harus ulang lagi...ulang lagi...ye kann! Ntar bilang matanya merem, ntar bilang kayaknya rambutnya berantakan, ntar bilang kok kayaknya gendut deh, fotoin lagi dari angle yang beda...wkwkwk! Macam mana mau foto yang cetar, keburu kabut balik lagi. Fotografernya nyerah lah saat itu...LOL!
Dannnn.....nasib kita pun sama kali ini. Begitu jalan sampe ke atas bukit kecil itu....lhaaaaaa, semuanya ilang lenyap ketutup kabut tebal! Gimana Maria kagak ngoceh2 beibeh! Dari tadi tuh Ferguso maksa harus naek ke bukit kecil, sementara Maria udah bilang, gunungnya bakal ketutup kabut, kagak keburu kalau harus jalan ke atas bukit itu. Ferguso teuteup aja keukeuh mau ke atas bukit, jadi udah cape2 buru2 jalan setengah lari ke atas, akhirnya hasilnya ZONK! Putih semua view ke arah gunungnya. Yah udahlah, mau gimana lagi. Pasrah aja...Akhirnya kita nungguin kabut sambil ngopi aja buat sarapan. 
Percayalah, kalo ke gunung jangan lupa bawa kopi. Nikmatnya berlipat2 saat cuaca dingin. Keliatan kann tebel banget kabutnya kali ini....sampe udah putih semua di belakang sana. Harus nya itu view ke deretan gunung yang kayak di atas ituh loh..haiyaaaa! Ada masalah apa sihh kabutnya sama kita?! Kenapaaa sampe 2 kali nihh kita dihalangin terusss? Apa disuruh balik lagi gituhh?! *no way!
Herannya, view ke arah depan kita malah cerah dan clear. Lhaa emang kan tadi juga tanda2nya cuara tuh cerah banget, kagak ada kabut.
Tuhh, liat aja view ke arah camping area aja masih keliatan jelas.
Bener2 yaaa kabutnya sepertinya ngeblok kita nih...ke arah sekeliling mah cerah ceria, cuma ke gunung aja yang ketutup kabut. Herann....Gunung Prau seakan2 gak kasihan ama kita yang udah capee2 kesini. Kayak kena kutukan sang kabut...
Udahlah, Maria ngambek, langsung ajakin pulang...Yukkk pulang ajaaa! Gak ada yang bisa diliat lagi disini..
Beberapa pendaki pun udah siap2 bongkar tendanya, mau jalan turun.
Sebelum pulang, foto lagi disini dengan muka kecewa...wkwkwk! Liat aja di belakangnya udah putih semua, gak keliatan lagi gunungnya.
Tapi namanya banci foto, biarpun kesel gak ada pemandangan bagus, teteup aja gayanya banyak...
Dari tadi belom ada foto berdua disini...walopun putih semua sekelilingnya, foto2 aja dahh buat kenang2an..
Ohhh ternyata beginilah anak tangga batu yang tadi subuh2 kita lewatin...lumayan terjal juga ya. Tadi subuh2 gak terlihat jelas...
Beuhh, udah becek, kagak ada ojek. Bener2 ngeselin yaa....Kalo tadi subuh2 keliatan trek nya kayak gini sih, Maria kayaknya males jalan deh. Sepatu udah belepotan tanah semua nih..
Nahh udah terang begini, baru keliatan deh bentuk trek via Patak Banteng ini...
Ternyata banyak akar2 pohon yang malang melintang dan ruwet begini. Jadi kita tuh jalan lewatin akar2 begini bikin jadi lama, takut salah injek, kaki bisa salah posisi, trus keseleo. Kan gawat..jadi harus ati2 banget.
Pilih aja deh, mau kiri atau kanan...bebas. Hari ini kan hari Senin, kayaknya mah sepi kagak ada yang bakal nanjak. Sementara yang tadi camping di atas, masih sibuk masak buat sarapan dan belom bongkar2 tenda semua. 
Kebayang sih kalo pada barengan turun semua, bisa macet disini. Macet di Prau jalur Patak Banteng ataupun Dieng sering terjadi, karena Gunung Prau termasuk salah satu gunung favorit untuk didaki, terutama pendaki pemula. Pertama karena viewnya yang terkenal indah, kedua karena jalurnya terbilang mudah, dan ketiga karena ketinggiannya hanya sekitar 2.565 mdpl, gak tinggi2 banget. Jadi bener2 rame banget yang mendaki di sini kalau dalam kondisi normal. Ini aja saat pandemic terbilang rame loh. Maria aja beruntung karena mendakinya pas hari Senin, beneran masih sepi.
Nahh lega deh udah ketemu jalanan rata...bisa ngebut biar cepet sampe basecamp.
Udah sampe lagi di pos yang tadi subuh2 Maria foto disini...
Abis pos tadi, terdapat warung yang jualan buah2an, salah satunya semangka yang rasanya manis dan dingin2 seger. Langsung kita mampir dan istirahat disitu sambil makan semangka dulu. Kadang2 Maria senang juga trekking begini, karena bisa sambil jajan...hehehe.
Dalam perjalanan turun, mata kita dimanjakan oleh view ke arah pedesaan dan kota Dieng.
Ahh elahh nih kabut nakal banget sihh, dia ikutin kita turun juga. Tuhh kabutnya udah mulai nutupin pemandangan...
Eh nemu bunga kuning2 ini..kalo gak salah sih bunga terompet namanya. Kalo salah, yah maafkeun, Maria kan bukan tukang bunga...LOL! Eh pernah liat videonya orang bule ngehirup bunga ini, dia hampir mati lemas karena katanya bunga ini mengandung racun mematikan. Weww! Makanya, jangan sembarang hirup bebungaan dimana pun....kita kan gak tau itu beracun atau gak. Cukup diliat aja deh.
Eh kabutnya cuman numpang lewat doang ternyata.....setelah kita jalan turun sedikit, udah cerah lagi nih cuacanya. Pemandangannya jadi terlihat jelas...
Akhirnya...tepat jam 9 pagi kita udah sampe dengan selamat di basecamp Patak Banteng. Liat aja nih motornya membludak memenuhi tempat parkir. Berarti nih orangnya masih pada nyangkut di atas gunung semua ya? hahaha...semoga aja kagak ujan...Maria en Ferguso sih udah selamat lah sampe disini. Thankgod!
Abis itu kita balik ke hotel lagi. Nah di sebelah hotel itu ada plang tulisan Dieng yang gede banget. Iseng2 foto dulu disini buat kenang2an...soalnya liat orang2 pada foto disini, jadi ikut2an aja dah.
Keliatan fotonya bagus2 aja ya tanpa ada orang, tanpa ada apapun. Padahal, ini perjuangan juga nunggu mbak2 parkir motor disitu sambil beli cilok yang gerobaknya ada diujung huruf G. Belom lagi ada truk yang parkir diujung huruf D. Mau ngamuk rasanya ngusir2in orang2 ituh....wkwkwkwk! Yahhh eyah lah, dah tau ini spot foto, malah pada parkir di depan situ,lama2 pula. Kagak peka apa ini ada turis dari jauh mau foto disitu. Orang mah kalo mau jajan liat2 juga kali kalo ada orang udah pose mau foto disitu. Peka dikit donggg mbak e! KZL! Kita aja foto cepet2, karena ada orang antri mau foto juga. Padahal cuman tulisan gitu doang ya, udah bikin emosi jiwa. wkwkwk! Maklum, turis yang ini baru turun gunung...jadi bawaan capeee dan lapar bikin emosi memuncak.
Nahhh balik ke hotel buat mandi dan siap2 cek out deh!
Eh iya, di hotelnya dapet sarapan nasi goreng yang ternyata rasanya enak. Atau kita lapar ya? Entahlah, pokoknya ludes tandas tuh nasi goreng. Minumannya dapet teh hangat. Wahhh nikmat banget! Abis itu kita istirahat sebentar dan siap2 cek out.
Oh iya, di deretan hotel itu kan ada yang jualan bakmi ongklok, jadi kita mampir sekedar nyobain makanan khas Dieng ini yang memang sepanjang jalan banyak yang jualan makanan ini. Tinggal cap cip cup pilih salah satu resto aja lah. Nahh kayak gini lah tampilan mie ongklok khas Wonosobo. Waktu itu kita pesen yang ada satenya. Ternyata dicampur dong jadi satu ke mangkok mie nya. Rasanya B aja sih ya menurut gua, agak aneh aja, kuah mie dicampur bumbu kacang sate. Yahh, yang penting udah nyoba...balik ke selera masing2 deh. 
Abis makan, kita start jalan menuju Jakarta sekitar jam 11.30 siang. Wahhh jalan pulang dari Dieng ini ternyata termasuk ruwet, karena gak langsung nemu jalan tolnya. Harus lewatin desa demi desa, entah udah berapa kota kita lewatin, masih juga belum nemu jalan tolnya. Kita cukup andalin aplikasi Waze aja lah, itupun sinyalnya kadang hilang pas di desa atau di hutan. Iyah, kita lewatin hutan2 yang menyeramkan jalannya berliku2, mana hujan gede pula. Rasanya lama banget nemu kota nya. Sampe akhirnya pas lewatin daerah Comal, itu udah sekitar jam 2 siang, kita mampir ke rumah makan Pak Kardi yang terkenal akan masakan kepiting dan seafood.
Nah ini daftar menunya....
Kita pesen kepiting doang, karena sukanya emang kepiting. Dibikin 2 macem masakan, yang sebelah kiri dimasak saus tiram, yang sebelah kanan digoreng bumbu kelapa ( lupa namanya ). 
Udah deh Maria anteng di depannya udah tersaji kepiting 2 piring dan nasi sebakul. Ini sih mertua lewat juga gak bakal keliatan...hiihihi ( iyah lah, lewatnya di rumahnya beliau, mana keliatan?! ). Pokoknya mantul lah rasanya. Mantap betul! Jadi sekarang udah tau ya kesukaan Maria apa? Yang mau nraktir makan, pokoknya tinggal ajak Maria ke resto yang ada menu kepitingnya aja ya....*GR banget, siapa juga yang mau nraktir ya?
Udah deh, perut supir kenyang, penumpang pun senang. Jadi aman deh nyetirnya gak buru2. Kita santai2 aja sampe ketemu jalan tol di Comal ini, langsung cuss menuju Jakarta kagak pake macet2. Sekitar jam 7 malem udah sampe rumah dengan aman dan selamat. Yah itu, sampe rumah baru baca2 berita Jakarta udah tambah parah penularan si Covid, dan seminggu sesudahnya langsung berlaku PPKM yang super ketat, semua jalan disekat dan yang ke arah Jawa Tengah disuruh puter balik lah, exit tol nya ditutup lah. Kacauu juga saat itu. Padahal kita udah janjian sama guide, 3 minggu sesudah ini mau naek gunung yang lain lagi. Tapi semua otomatis bubar jalan dah...Batalll! Batall! Yang ada semua pada anteng di rumah aja....hahaha. Senang juga karena perjalanan kita udah berlangsung dengan aman.
Yahh begitulah, termasuk beruntung juga timing nya kita mendaki ini terbilang udah tepat banget, walaupun diterpa hujan selama 3 hari berturut turut. Tapi semuanya berjalan lancar jaya.

Jadi demikianlah rentetan kisah pendakian 3 gunung di Jawa Tengah oleh Maria dan Ferguso. Selesai sudah pendakian gunung gunung favorit di Jawa Tengah dan kalau mau dibikin list sih masih banyak nih ternyata gunung yang mau dituju.  Indonesia gitu loh! Gunungnya kan banyak banget! Gak cuman gunung doang, tempat wisata lain juga udah antri pengen dikunjungi. Haiyaaaa! Kalo dilockdown terus, kapan jalan2nya ya? Keburu uban tumbuh, keburu kaki pada sakit, keburu renta..hahaha!  Doa in aja lah PPKM nya segera berakhir ( walaupun sepertinya mustahil )..biar kita semua bisa jalan2 lagi. Amiin. Stay safe and healthy gaess!
Babay Ciaobella!

4 comments:

  1. Wah jad salfok lihat foto kepitingnya! Sudah lamaaa ngga makan kepiting! Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka kepiting juga ya? Wahh disitu puas banget makannya. Di Comal ada beberapa resto yg jual menu ini

      Delete
  2. Kalau main ke sini bawaannya jadi kepengen jalan-jalan, apalagi disuguhin pemandangan indah gini :D Btw, aku kok ngiler sama nasi gorengnya ya. Dari fotonya aja keliatan enak, lho :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..semua orang sekarang kangen kepengen jalan2 lagi. Nasi gorengnya memang enak loh...

      Delete