Saturday, June 18, 2022

GO TO THE WES ( GOWES )

Tok tok tokkk.......ada orangnya gak sih ini blog?

Hadirrrrrr! *ngacung tinggi tinggi. Ada dong orangnya....

Owhhh...kirain udah punah ya.....udah lama gak update2 sih!

Iyah, yang punya blog lagi males tingkat dewa....gak ada bahan gibahan....LOL! Maksudnya, gak ada bahan buat diposting, jadi males update deh. Yawdah, sekarang mulai diupdate lah..

Holaaa semua! Apa kabar dunia ? Semoga semuanya baik2 aja ya...
Apa kabarnya Jakarta setelah udah gak ada PPKM lagi? Buat Maria sih menyedihkan!  Entah kenapa, situasi setelah gak ada PPKM tuh malah tambah brutal dimana2. Tiap pagi mau berangkat ke kantor selalu macet parah, lebih parah daripada sebelum ada pandemi Covid. Aneh bangett! Tiba2 aja semua mobil dan motor ada di jalanan di jam yang sama. Entah darimana itu semua. Maria malah berharap ada PPKM lagi aja lah! hahaha...Keselll tiap pagi harus berjuang keras mencapai kantor. Bangun  tidur jadi lebih pagi, berangkat ke kantor harus lebih awal. Yang biasanya Maria masih sempet masak, masih sempet lari pagi, semua udah gak sempet lagi deh! Harus buru2 berangkat biar gak telat! Belom lagi jalan pulang juga sama aja macetnya. Stress di jalan. Kondisinya makin kacau balau gak karuan! Maria udah terbiasa dan udah nyaman saat2 PPKM selama 2 tahun belakangan ini. Jalanan sepi, memberi suasana damai. Kalau sekarang kayaknya pagi2 udah emosi jiwa....Hadeuhhh! Bikin darah tinggi Maria kumat aja ini sih! Tapi yah gimana lagiii ....semua orang juga udah pada stress kali di rumah aja selama pandemi. Sekarang semua bebas kemana aja, jadi situasi di jalanan, di mall, di tempat wisata, semuanya krodit, macet, rame luar biasa. Arrrrghhhhhhhh...jadi gak asik.

Saking udah macet dimana2, jadi kalau hari libur Maria males banget keluar rumah. Paling Maria olahraga aja, belakangan ini agak rajin gowes atau lari lari aja buat hiburan sekalian buat bikin konten blog yang udah makin males diupdate. Jangan sampe nih blog punah aja yaa...hahaha! Pasti kalian kangen! Ye kannn! Nah, daripada blog nya kagak update2, mendingan kali ini Maria isi postingannya dengan tempat2 yang udah pernah Maria jelajahi dengan sepeda atau lari lari cantik ...siapa tau malah jadi bahan inspirasi buat yang mau gowes atau lari ( sebenernya cucok buat yang demen foto2 sih lebih tepatnya...seperti Maria...wkwkwk! ).  Yah bukan Maria namanya kalau fotonya ga banyak walaupun cuma tempat olahraga doang....ye kann! Hihihi...maklumlah, jiwa travelling Maria yang udah redup hampir padam butuh dipanasin lagi nih. Jadi dimulai dengan latihan pose dulu, sebelom bergaya beneran nanti pas liburan.....wkwkwk! Yaudah...cusss disimak dibawah ini tempatnya dimana ajaaa: 

TEBING KOJA
Letaknya di desa Cireundeu Tangerang. Tempat ini dulunya tambang pasir yang lama kelamaan setelah habis pasirnya, jadi digenangi air berbentuk semacam rawa2. 
Kawasan ini dipenuhi tebing batu kapur. Tadi pas kita sampai di sebuah gang kecil, dicegat anak2 kampung dan dibilang pintu masuk ke Tebing Koja adalah lewat gang itu. Nah disitu kita ketemu sama seorang pemuda yang menawarkan diri menjadi guide sekaligus fotografer sekaligus tukang bawain sepeda...wkwkwk. Masuk lewat sini sih gak bayar tiket masuk ya...pokoknya kita ikutin si guide tadi aja.
Kita gowes dari rumah start jam 5 pagi, sampe disini sekitar jam 9 an. Jaraknya sekitar 60 kilometer dari rumah. Bener2 penuh perjuangan. Kalau sama Ferguso mah mana ada kata sepedanya loading naek mobil....yah harus digowes dari rumah lah. Untung aja Maria kuat loh. Gowesnya sih kuat tapi pas sampe sini udaranya puanass luar biasa...bener2 bikin Maria pengen lempar sepedanya..wkwkwk! Udah mikirin gimana pulangnya nanti...Berarti pulang pergi gowesnya sekitar 120 kilometer nih! Sama lah kayak ke Bogor....wewwww!
Dan tau2 Maria udah ada di atas tebing aja sama sepedanya....gimana caranya tuh sepeda bisa ada disana? Yah digotongin lah sama si guide nya....hehehe. Maria cuma pose doang...yah kali modelnya ikut2an gotong sepeda? Keburu cape dong nanti modelnya..gak mood lagi difoto...LOL!
Berasa jadi model itu susah dan penuh perjuangan yaa....puanasss bangetttt hawanya diatas sini. Sementara disuruh tunggu karena fotonya gantian sama orang lain. Beuhhh...muka terasa kebakar. Pengen cepet2 loncat aja ke warung cari tempat neduh dari sinar matahari yang ganas. Oh iya, pas kita disini tuh pas ada yang lagi foto prewed..kebayang gak tuhh rasanya? Udah pake gaun panjang2, muka dimake up...apa gak meleleh luntur ya bedaknya?*mendadak julid....hihihi
Nah kita juga gak mau kalah sama yang foto prewed....inilah foto postwed kita....Sesuai fakta dan kenyataan yang ada, kalau udah berumah tangga 23 tahun tuh begini adanya, kalau istri lagi kesel sama bapack2, yah tendang ajaa! wkwkwkwk! Gak ada pake sayang2an....
Ntar kalau berantemnya udah reda, baru romantis2an lagi...gitu aja terus kayak Tom and Jerry...
Maria mah emang gitu orangnya...tadi ribut panas panas pengen neduh di warung, tapi begitu disuruh pose di batu, langsung lupa mau ke warung...malah betah menclok disini...
Bilangnya sejepret dua jepret aja...tapi bablas jepretnya yang banyak sekalian..
Abis gimana lagi...bagus2 sih disini batunya tuh estetik..Katanya ini disebutnya batu bolong. Entahlah, disini tuh belum dikelola pemerintah, jadi orang mau sebut apa tempat ini, suka2 pengunjung aja. Belum ada nama resmi nya...
Abis dari lokasi batu bolong tadi, kita diajak guide nya pindah tempat yang jaraknya sekitar 500 meter dari situ. Kita naek sepeda, sementara si guidenya naek motor. Kita masuk nya lewat pintu masuk resmi Tebing Koja dan bayar tiket masuk Rp. 10.000. Harusnya sih Rp.5000 aja, tapi petugas nya kasih kita karcis yang bekas Lebaran, jadi waktu libur Lebaran itu tarifnya dinaekin jadi Rp.10.000, mungkin ini tiketnya masih banyak stoknya, jadi dia kasih kita tiket yang itu. Resminya sih harusnya Rp.5000....
Yah gpp sih, selama masih masuk akal mah yaa...kalau sampe dibandrol Rp.30.000 tuh baru deh gua acak2 tempat ini..keterlaluan pungutannya! wkwkwk. Saat itu ada juga beberapa pengunjung lain yang kesini dengan naek mobil dan motor. Tapi saking luas tempatnya,  mereka gak terlihat difoto.
Nahh, yang di lokasi ini, kita bisa dapet view persawahan dan rawa di bawah sana dari atas tebing kapur ini. Nah kita tuh mau naek perahu yang ada dibawah sana.
Jadi kita harus jalan turun ke bawah dulu... hawa puanasssnya  masih aja cetar jahanam..bikin muka serasa terbakar...
Tapi demi naek perahu ini...Maria tahan lah panasnya. ye kannn! 
Apalagi dirayu Ferguso, dijanjiin abis dari sini mau makan enak dan banyakk! Luluh lah pertahanan Maria tuh...wkwkwk! Abis gimana donggg yaaa, Maria kan pemalu...perempuan makan melulu. Cita2 mah langsing, tapi hobinya makan...yah gak berimbang lah! Dah lahh...yang penting mah sekarang sehattt aja udah cukup! Udah harus banyak bersyukur. Tul gak?
Nahh ini lah hasil karya si fotografer kita, dia naek ke tebing kapur, sementara kita modelnya di atas perahu tinggal bergaya aja. Macem difoto pake drone yaa...
Ada bagusnya juga cuaca cerah hari ini...jadi fotonya pun gak gelap dan buram..
Ini judulnya naek sepeda atau naek perahu sih ya? Pokoknya Maria naek dua dua nya lah..
Begini aja Maria udah happy bang....apalagi kalau diajak naek helikopter, bakal lebih happy lagi lah.
Apalagi kalau abang yang dayungin perahunya....asik bang, lama sampenya, gak maju2 perahunya.
Maria cobain juga dayung perahu...ternyata berat juga yak...
Nah bangunan yang sebelah kanan itu adalah warung, disebelahnya warung itu tempat kita naik/turun perahu..
Terakhir sebelum pulang, kita foto2 lagi dari atas....
Nah dari sini kelihatan lah sebagian besar kawasan bekas tambang pasir ini.
Ada yang menyebutnya sebagai kandang Godzilla....tapi Maria sih ga kepikir ini mirip kandang Godzilla. Perasaan Godzilla di laut deh....entahlah, Maria ga pernah tamat nonton film Godzilla, gak suka soalnya.
Yang penting sih kalau difoto bagus2 aja...bisa nambah koleksi foto jalan2 Maria. Eh bukan foto jalan2 dong, tepatnya foto gowes Maria. 
Tapi sodara2, sesudah foto dan kita gowes balik ke rumah, ituh bener2 luar biasa perjuangannya. Bayangin aja, kita gowes sekitar jam 12 siang dimana matahari lagi terik2nya, panas membara bikin menjerit sengsara.Tadi di warung di parkiran Tebing Koja, diinfo sama orang2 katanya pulangnya kayaknya bisa deh naek KRL yang rute Rangkasbitung Jakarta. Banyak kok orang yang ke Tebing Koja bawa sepeda naek KRL dari Jakarta, turunnya di stasiun Tiga Raksa. Gitu katanya. Yah markicob! Mari kita cobaa! Jadi Maria semangat tuh cari stasiun Tiga Raksa. Tapi sampai stasiun, kata petugasnya kalau untuk sepeda roadbike kagak boleh masuk kereta, kalau seli ( sepeda lipat ) baru boleh. Yaowohhh, pengen rasanya tuh roadbike Maria lipet aja biar enak kan bisa naek kereta, cepet sampe rumah. Udah kebayang tadi pas lagi gowes, adem banget kalau pulangnya bisa naek kereta, bisa duduk duduk manja dalam kereta ber AC..ye kann! Taunya kita ditolak di depan pintu masuk. Owwhhh, begini rasanya ditolak ituhh? Sedihhh banget yaa gaess! hahaha...Lemes lah Maria....pengen dibuang aja tuh sepeda rasanya. Arrrghhhh...terpaksa deh gowes lagi.  

Akhirnya Maria berhenti di Alfamart beli minuman plus numpang ngadem 15 menit dibawah AC nya. Terus lanjut gowes lagi, tapi berhenti lagi, nyerah dah Maria mau cari taxi aja pulangnya. Tapi disitu bukan jalur taxi, gak ada yang bisa distop buat evakuasi pulang ke rumah. Hiks! Terpaksa gowes lagi pelan2 sambil berdoa semoga dikasih udara mendung. Gowes 5 kilometer, nanti berenti istirahat. Gitu aja terus sampe akhirnya nyampe di Gading Serpong dan kita mampir untuk makan siang ( menjelang sore ). Pas kita mampir makan itu cuacanya beneran mendung dan sedikit gerimis. Habis makan, hujannya sih dikit doang jadi kita lanjutin gowes pulang. Eh semakin lama hujannya makin deras yang bener2 bikin lepek dan basah kuyup. Kita pantang berhenti karena udah kadung basah, dan selamat sampe rumah sekitar jam 4 sore. Astagaa...doa Maria dikabulkan, malahan dikasih ekstra pake hujan deras segala. Padahal tadi mintanya udara mendung adem2 aja gitu. hahaha. Thankgod! Yang penting kita sampe rumah dengan aman dan selamat. Ck ck ck...cape sih, tapi seru juga. Apalagi fotonya lumayan bagus2...ye kann! Bikin capenya jadi gak berasa. Malah ketagihan, mau cari tempat lain lagi yang bisa dicapai dengan bersepeda. Hayuuuu, kemana lagiii ya? 

PIK 2 LOOP
Kalau gowes di PIK 2 loop sih udah beberapa kali ya, biasanya kita loading, naekin sepedanya ke mobil dan nanti parkir di dekat loop. Gowes disini gak sampe yang cape banget karena paling juga dapet sekitar 3 kali puteran yang mana satu puteran tuh sekitar 7 kilometer. Biasanya juga udah standby para fotografer yang nongkrong dari pagi di beberapa titik. Makanya Maria paling semangat nih kalau diajak gowes ke PIK, foto kita bisa beda lagi background nya sama yang biasa2 kita gowes di dalam kota.
Koleksi foto yang lagi nangkring diatas sepeda jadi nambah deh 
Nahhh, jangan kelewatan harus foto juga disini....lingkaran besi berwarna pelangi di tengah2 taman yang menuju ke pantai pasir putih nya PIK.
Weleeee....Maria pikir bisa gowes dipasir, taunya gak bisa lah yaw...
Aseli, bagus sih pasir putihnya, tapi puanasss nya rek.....mana tahannn!
Padahal masih terhitung pagi jam 8 an, tapi udaranya panas cetar badai....beneran sampe rumah tangan dan kaki belang2 hitam semua. Ampunnnn! Ganas banget sinar mataharinya
Berikutnya kita balik lagi ke PIK 2 ini, pas hari pertama Lebaran, dan kali ini kita gowes dari rumah sekitar 20 kilometeran lah jaraknya. Berarti PP bisa sekitar 40 kilometer...
Wahh pagi itu ramenya minta ampun, untunglah kita naek sepeda kesini, tempat parkirnya udah penuh. Mau foto di pagoda ini aja sedikit antri dulu. Apalagi kalau makin siang? Pasti membludak pengunjungnya. Yang penting Maria udah pernah foto disini lah ya, jadi ga penasaran lagi.

BUKIT HAMBALANG
Ceritanya ke sini tuh jaman Ferguso latihan buat ikut event di Ciletuh ituh. Beliau selalu cari jalur sepeda yang penuh tanjakan dan tantangan, salah satunya yah Bukit Hambalang ini. 
Nah, Maria mah cuman nemenin doang kesini, gak pernah gowes dari bawah, jadi naek mobil terus turunin sepedanya aja buat foto disini..hahaha. Soalnya tanjakannya tuh curam banget, mana kuat gowes dari bawah. 
Tapi ternyata rame banget loh pegowes yang datang kesini. Seru juga sih ya kalau rame2...
Dan Maria juga baru tahu kenapa para pegowes rajin gowes ke sini biarpun tanjakannya maut. Ternyata disini punya pemandangan yang kece badai nih....terutama kalau cuaca nya cerah kayak hari itu. Beruntung juga kita kesini pas cerah dan langitnya biru sebiru birunya. 
Gak usah banyak ngomong dah, Maria sih langsung buru2 turunin sepeda dan langsung bergaya....soalnya katanya kemarin2 tuh hujan terus disini, baru hari ini cerahnya. 
Foto sama ayank bestie juga dong...
Nahhh, beberapa minggu sebelumnya kita mampir juga ke Bukit Hambalang setelah gowes ke KM 0. Kalau yang ini kita masuk ke Taman Fathan.Bayar tiket masuk Rp.5000. Harusnya di belakang itu keliatan gunungnya, tapi saat itu kurang beruntung, gunungnya lagi ketutupan kabut.
Terus, karena di Taman Fathan rame banget pengunjungnya, kita pindah ke restaurant Jepang yang berada diseberangnya. Kita pun emang parkir mobil di area parkir resto ini, dikenain tarif parkir Rp.20.000 dan tiket masuk Rp. 50.000 yang bisa ditukerin makanan atau minuman. Gileee....ini di daerah Hambalang pungutan biaya nya aya2 wae. Terus di dalam resto Jepang itu ada kedai kopinya, kita pun berniat buat tukerin tiket tadi sama kopi.Pas pilih yang ini katanya gak ada, pas pilih yang itu katanya habis. Jadi bisanya tuker lemon tea doang. Bahhhh! Kagak recomended banget lah kesini! Bikin kesel aja...
Nama cafe nya apa gitu deh...males promosi in...wkwkwk! Soalnya pake ditembak tiket masuk segala pas diawal, jadi bikin males.
Konsep nya kayak rooftop gitu sih...tapi yah panas aja kali kalo siang2 duduk disitu...Yahh gitu deh..di Bukit Hambalang ini ternyata banyak banget tempat2 nongkrong kayak gini. Bisa aja investor dapet lokasi ya. Dan herannya, orang2 tau aja loh. Kalau liat dari motor dan mobil yang parkir sih rame banget yaa...gak tau orangnya pada kesini atau ke Taman Fathan. 

KM 0 SENTUL
Kalau gowes ke Km 0 ini, kita juga loading ya. Mobilnya parkir di ruko2 barisan Bakmi Golek Sentul. Berangkat dari rumah juga jam 5 pagi biar gak kesiangan. Jadi emang buat orang2 rajin aja ya kalau mau gowes kesini....hehehe. Iya lah rajin, kalau yang males2an mah udah siang tuh panas warbiasa disini. Dulu kata orang daerah Sentul itu adem, sekarang mah udah kagak lagi. Panasss gaess!
Nahhh, harusnya dibelakang itu ada gunung nya gaess. Tapi karena udah kesiangan, udah ketutup kabut jadi gak keliatan deh! Hikss! Padahal udah penuh perjuangan gowesnya ke sini tuh tanjakannya mantul sepanjang 12 kilometer ya dari ruko Bakmi Golek tuh. Jadi PP bisa 24 kilometer ...huahhhh! Kesel gak dapet pemandangan gunungnya kali ini.
Nahh finishnya tuh di plang yang ada tulisan KM 0 ini....
Yah pokoknya kalau dibilang ke KM 0 tuh yah disini lah photo spot nya...yang penuh tulisan KM 0 Sentul.
Ikutan trend angkat besi....eh angkat sepeda ah.....Lumayan kan kuat juga ternyata!
Foto bareng coach Ferguso yang selalu "nyiksa" Maria suruh gowes terus jangan berenti...hehehe. Iyah tapi emang bener sih, kalau berenti tuh kaki Maria pasti langsung kram. Makanya sama beliau dilarang berenti. Yahh gimana donggg, kan Maria kagak kuat di tanjakan, pasti berenti lah. Kalau Ferguso sih udah master nya lah ke KM 0 gowes dari rumah juga udah beberapa kali. Heran ya, padahal sama2 makan nasi, sama2 naek roadbike, tapi kok dia gak ada cape nya ya?
Nahh, biasanya para pegowes tuh kalau udah sampe di KM 0, mereka ngumpul nya di Omah Omar ini nih. Disini menu nya lengkap juga dari sekedar cemilan sampai makanan berat seperti nasi dan lauk pauknya. Maria sih pesen tahu dan tempe mendoan yang rasanya emang enak ya.
Dan yang paling juwara tuh adalah es cincau hijau nya yang rasanya maknyus dan bikin seger di saat panas dan gerah abis gowes. Cucok meong lah. 
Dan di Omah Omar ini punya satu spot yang view nya juga ke arah gunung...cuman saat itu lagi ketutupan kabut jadi gak keliatan.
Jadi yang namanya gowes ke KM 0 itu tuh gak bikin kapok loh tanjakannya, malah bikin nagih. Buktinya Maria balik lagi untuk yang ketiga kalinya kesini. Jadi ada 2 jalur nih kalau mau ke KM 0 itu, bisa lewat Rainbow Hills yang tadi kita lewatin, bisa juga lewat Bojong Koneng. Kalau untuk pemula yah lebih aman lewat Rainbow Hills karena masih terhitung landai tanjakannya. Kalau Bojong Koneng ituh mah extreme banget lah tanjakannya. Jadi kebayang jalan turunnya securam apaa.  
Dan selama gowes kesini tuh beruntung lah Maria lulus gak perlu pake dievakuasi mobil. Hebatt kannn! Kadang ada aja kan yang takut pas jalan turunnya, karena emang securam ituhh! Apalagi kalau lewat Bojong Koneng....beuhhh! Itu turunannya ada kali 45 derajat, Maria aja berasa kayak mau nyungsep pas pertama kali cobain jalur turun Bojong Koneng. Tangan sampe kram mencet rem nya. Tapi untung sih kalau kita fokus mah aman2 aja sampe bawah.  
Selalu dong, gowesnya bareng ayank bestie....cwit cwit!
Nahhh, saat itu kita beruntung karena gowes nya lebih pagi, jadi gunungnya masih keliatan dan pas cuacanya juga cerah. Langsung deh kita minta difotoin sama fotografer yang udah standby di lokasi ini.
Yah inilah hiburan Maria kalau gowes ke sini, udah cape2 gowes, bisa dapetin foto yang bagus dengan background gunung tuh bikin happy you know. Kalau mau dapet pemandangan gunung begini, harus pagi2 ya kesini nya, kalau udah siang dikit udah ketutup kabut biasanya.
Dan pas gowes pulangnya, Maria terjatuh gaess! Hadeuhhh.....namanya hidup, yah emang ada aja ya saat kurang beruntungnya.hahaha. Ini tuh gara2 mau pake kacamata, pas jalanan turun Maria lepas satu tangan buat pake kaca mata. Gak tau gimana, tangan yang satunya tuh reflek pencet rem, jadi langsung jatuh kejungkel gitu. Pas di belakang ada mobil pula. Maria sih reflek langsung bangun, bukan karena sakit, tapi karena malu karena jadi tontonan para pegowes yang lewat dan juga motor dan mobil yang melintas saat itu. Dan saktinya lagi, Maria langsung bisa gowes turun sampai ke tempat parkir mobil di ruko Bakmi Golek yang jaraknya sekitar 12 kilometer. Wewww...saat udah di mobil, lukanya udah dicuci pakai air minum...dan mulai berasa nyut2 an sih. Keliatannya sih gak parah ya...
Tapi pas malemnya, tangannya mulai bengkak dan ngilu di sekujur punggung dan dada. Wewww....
Lukanya tuh gak seberapa banyak, tapi memarnya sekeliling lengan berasa ngilu. 
Akhirnya harus panggil tukang urut deh biar cepet sembuh, soalnya takut ada urat yang melintir atau apa. Sekitar 3 hari baru deh tangannya balik normal, tinggal sisa2 bekas luka nya doang deh...haiyaa...Jadi gara2 gowes, udah 2 kali aja nih jatuh dari sepeda. Semuanya bikin luka berbekas di dengkul dan sikut. Hahaha...tanda emak2 badung ya.

JEMBATAN PHINISI
Yang lagi viral di Jalan Sudirman Jakarta nih, ada Jembatan Phinisi. Maria kesana saat belum diresmiin.Jadi cuma bisa liat dan foto2 dibawah nya aja.
Tuh, jembatannya keren juga yaa. Belum boleh naek ke atas sana, jadi masih gres banget nih.
Yah udahlah, udah sampe disini, foto2 aja dulu dikolong jembatannya.
Ternyata PPKM itu asik juga loh, bikin suasana disini sepi....coba aja kalau sekarang2 ini kesana, pasti penuh orang deh!
Yahhh, kapan dongg bisa naik ke atas sana nya? Nanti yaa..nunggu udah diresmiin...
Yah udahlah, Maria foto2 aja dulu sekitar jembatan yang bangunannya keren2, vibes nya tuh kayak di luar negeri gitu yahh...
Akhirnyaaa, minggu2 berikut nya pas jembatannya udah diresmiin, Maria kesitu lagi dongg....Kali ini tentunya sambil gowes sepeda dan sepedanya bisa naik ke atas jembatan ini karena ada liftnya disini. Keren kannn!
Wahhh, ternyata Jakarta ituh keren juga yaaa. Kawasan Sudirman ini terlihat cantikk dari atas jembatan sini.
Tepat juga sih bikin jembatannya diatas jalan Sudirman dan pas banget lokasinya disini yang mana background di belakang ituh full bangunan2 tinggi yang bikin keren kece badai.
Nah yang Maria pegang itu adalah semacam memoir bagi para nakes yang gugur dalam pelayanan menangani kasus Covid19, jadi tulisannya itu adalah nama2 nakes yang gugur.
Biarpun bukan tempat wisata, tapi kok pengen foto2 terus ya disini...wkwkwk. Sebagus itu soalnya...
Apalagi fotonya dari sudut yang ini....kerenn kann!
Dan minggu2 berikutnya, pas gowes ke Sudirman, Maria mampir lagi ke jembatan Phinisi ini. Foto2 lagi mumpung sepi...Hadeuhh! Udahlah, narsis nya Maria mah jangan dilawan..sampe Ferguso aja geleng2 kepala. Ngapain sih ke jembatan ini lagi katanya. Maria suruh beliau fotoin aja pokoknya gak mau tau. wkwkwk!
Nahh, saat lagi sepi jalanannya lebih keren lagi kann...
Kalau yang pertama kesini kan gak sempet foto di jembatannya karena rame banyak orang. Sekarang baru deh kesampean foto disini...
Malahan Maria sempet gowes2 di atas sini...seru sihhh! Gak ada orang lain!
Nahh, kapan lagi jembatannya sesepi ini? Cobain aja pada kesana saat sekarang2 ini...dijamin udah penuh orang!

HUTAN KOTA
Udah lama Maria penasaran sama yang disebut Hutan Kota. Sebelah mana sih? Padahal kan sering lari dan gowes di CFD Sudirman, tapi kok gak pernah keliatan. Nah jadi pas ada kesempatan lari di CFD, Maria cari tahu dan ketemu tuh Hutan Kota nya. Masuk nya gratis gaess! Demen deh emak2 kalau dibilang gratis. Masuknya dari gate 7 pintu Senayan ya. Wahhhh, ternyata emang secantik ini yaaa spot nya...
Pagi itu udah rame pengunjungnya. Malahan kalau sore2 ada yang terniat juga bawa tikar dan foto ala2 piknik disini. Cakep juga sih kalau ada semburat sunset nya...
Pas kesini tuh awannya sedikit mendung, jadi kelabu deh warna langitnya. 
Wah kalau langitnya biru sih makin keren lagi loh disini...
Enak juga duduk disini lama2, dibawah pohon rindang ditemenin angin semilir. Bisa ketiduran lama2. hihiihi.

PELATARAN HUTAN KOTA
Kalau yang diatas itu Hutan Kota, yang kali ini Maria kunjungin adalah resto yang ada di kawasan Hutan Kota itu, namanya Pelataran Hutan Kota. Tapi sepertinya kalau mau makan disini setiap orang harus bikin reservasi dulu gitu.Maria kan random aja kesini pas abis lari pagi, pas tanya satpam di gerbang masuk, ditanya ibu udah reservasi belum? Yah Maria jujur aja jawab belum. Satpamnya bilang, harus reservasi dulu bu. Tapi Maria kekeuh aja masuk, bilang mau liat2 sebentar pak. Yah udah kita jalan masuk aja...
Ciri khas nya disini adalah tembok bata merah ini...
Waktu itu Maria masuk ke Pidari Lounge yang buka untuk breakfast. Sama recepcionist pun ditanya lagi, udah reservasi belum. Kita jawab belum, terus dia sih terima terima aja ya, kita dianter ke meja outdoor dan pilih mau duduk dimana.
Nahh..Maria pilih duduk disini nih...keren kan view nya...
Bisa juga duduk di tengah taman yang deket kolam ikan....terserah aja sih kalau masih kosong mah tinggal pindah2 duduknya. hahahha...Lama2 ditimpuk sama pelayannya, mau duduk dimana sih bu sebenernya?
Maklum ya, namanya aja mamie funky. Saya mau duduk disini aja boleh? Soalnya disini view nya lebih cetar lagi....hihihii.
Terus setelah pesan makanan, kita mah keliling dulu aja foto2 disekitar yang ada pilar2 bata merah estetik 
Breakfast with a view ceritanya mah....kece kann makan cantik disini.
Awalnya kan kita mau pesen dimsum, tapi katanya lama bisa setengah jam nunggunya. Akhirnya pesen bubur ayam hutan kota aja....tampilannya sihh udah kayak bubur bikinan master chef yaa....dan yah enak sih rasanya. Cuman harganya donggg...kalau gak salah Rp. 75 ribu belom tax...Huahhhh, bubur termahal yang pernah Maria makan. Pantesan tadi si Alvin nanya sampe dua kali : mamie yakin mau makan bubur ayam? Iyah, jawab gua dengan yakin. Pas belum liat harganya. wkwkwk. Pas udah pesen, baru si Alvin kasih tau harganya..dia bilang : mending beli bubur ayam mah yang deket rumah kita aja mie. Yahh, namanya aja nyobain bubur sultan...wkwkwk. Kopinya sih standard lah, sekitar 37 ribu an. Yah ini sih anggap aja lagi breakfast all you can eat di hotel ya...
Abis makan, kita keliling sebentar ke area lounge lainnya...emang lokasinya kece sihh yaa di tengah hutan kota ini.
Dan ada patung gede di depan resto Tiga Dari....mungkin ini patung lambang 3 dara gitu ya? Entahlah, Maria mah foto aja, gak tau sejarahnya..

BSD
Kalau udah bosen gowes di dalam kota, kadang kita gowesnya ke Alam Sutra loop. Nah, suatu waktu, karena bosen gowes di Alsut loop itu, kita lanjut gowes ke BSD. Sebenernya enak juga sih gowes disini, tapi jauh banget dari rumah, perasaan ga sampe2...hehehe.
Tadinya kita cari yang disebut Mozia loop, udah ketemu tapi males muterinnya karena udaranya udah panas. Kita kesiangan tadi keluar rumahnya gara2 nunggu hujan reda. Akhirnya pulang ke rumah, lumayan juga dapet sekitar 47 kilometer gowesnya hari itu. Ga tahan panasnya doang kalau gowes udah siang tuh. Kalau masih pagi sih aman kayaknya. Makanya gowes itu termasuk olahraga buat orang2 yang rajin bangun pagi, rata2 pada start gowes tuh jam 5 an pagi, jadi jam 7 an udah selesai gowesnya, ga ketemu sinar matahari. Eh pas jalan pulang, ketemu bangunan mirip kastil yang ada di pinggir jalan BSD...bangunan apa yah itu? Jadi kepoh..

CFD SUDIRMAN
Nahh, sebenernya lokasi olahraga ideal buat Maria tuh di area car free day ( CFD ) Sudirman. Udah deket dari rumah, banyak cafe atau tempat nongkrongnya sesudah olahraga. Bisa lari2 dengan leluasa tanpa takut disrempet motor atau mobil.
Bisa foto2 dengan bangunan pencakar langit dengan vibes kayak di luar negeri.
Lari nya juga bebas...mau lari kek, mau jalan kek. Pokoknya bebas aja...
Terus foto2 lagi....wkwkwk. gitu aja terus sampe cape.
Area CFD juga asik buat tempat gowes...bisa ngebut karena jalanan lurus dan lumayan mulus.
Yang penting asal rajin bangun pagi aja kalau mau gowes, biar ga keburu kesiangan dan kepanasan kena sinar matahari.
Dan tentunya para fotografer selalu standby di sepanjang jalan siap membidik para pelari dan pegowes yang lewat. Nahh kalau dapet foto yang pas ( baik pas lokasi, pas expresi, pas posisi tubuh ), rasanya happy aja dan bikin nagih pengen gowes kesitu lagi. Hahaha...jiwa narsis Maria emang dah akut tingkat tinggi lah....Tapi kan harus ada orang2 seperti Maria yang menghargai pekerjaan street fotografer itu toh? Coba kalau semua ga mau tebus fotonya, kasian kann mereka ga dapet penghasilan. Bener apa betul?!
Yahhh itulah beberapa spot menarik untuk dijadikan tempat olahraga. Asik asik kan tempatnya?! Hayooo lah, kalian ikutan olahraga juga biar tambah sehat. Tuhhh, blog mamiefunky mah selalu bermanfaat bin berfaedah bukan? Eh tapi, kawasan CFD kan baru resmi dibuka lagi pas pertengahan Mei kemarin, itu ramenya luar biasa dan ruwet kalau mau gowes kesana. Jadi Maria juga belum pernah gowes ke area CFD lagi pas hari Minggu, karena ga cocok buat naek roadbike yang di desain untuk jalan kencang. Yah kali naek roadbike nya pelan2 mah ga asik ya, trus bentar2 ngerem kalau ada orang lewat2 atau lari2 ga jelas ke tengah jalan. Ahh tau lah, kayaknya jadi gak asik lagi kalau udah terlalu rame. Yahhh, masa sih mamiefunky harus balik selimutan lagi nih kalau hari Minggu? Harus cari lokasi lain lagi deh nih...atau ganti olahraganya? Entahlah....mikir dulu ya.

 Yah udah, segitu dulu dehh update nya. Salam olahraga! Wkwkwkwk ( macem duta olahraga aja ya ). Sampe ketemu di cabang olahraga lainnya...misalnya panjat tebing mungkin? Atau terjun payung? Kenapa tidak? Ahh udahlah, makin halu. 
Babay Ciaobella!

2 comments:

  1. Hallo ci, ih keren foto2nya...
    Karena saya warga serpong, jadi tau deh, itu bangunan kastil di BSD itu namanya Froggy ci, dulu konsepnya Edutown gitu, tapi sepi dalamnya, saya pernah masuk, koq ga berasa bagus seperti luarannya,..
    Semangat ya gowesnya, saya suka baca ceritanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah tengkyu ya dah mampir kesini. Trus menjawab juga kekepohan akuh tentang kastil itu..jadi ga penisirin lagi..hehehe

      Delete