Tuesday, March 12, 2019

ZENGZHOU TRIP

Seperti biasa, tiap tahun gua dapet jatah jalan2 dari kantor. Dan tahun ini destinasinya adalah ke Zengzhou. Aseli...gua ngerasa seumur2 belom pernah denger nama kota Zengzhou ini. Yang familiar di telinga itu sebangsanya Hangzhou, Suzhou, Guangzhou....dan kebetulan 3 kota itu udah pernah gua kunjungi semua. Nahh sekarang bertambah satu lagi koleksi kota berakhiran Zhou yang bakal gua kunjungi.....*rejeki anak soleha...hehehe.


Seperti juga tahun2 lalu, kita memakai jasa Antavaya tour, sehingga tinggal duduk manis aja di bis sambil baca itinerarynya. Begitu deh kalo jalan2 bareng tour, pasrah aja ikut arus...hahaha. Oh iya, periode perginya tanggal 13 Januari sampai tanggal 18 Januari 2019. Gak lama2 kok...

Hari ke 1
Kita berangkat dari T3 Soekarno Hatta dengan menaiki maskapai China Southern. Pesawatnya kecil dengan barisan kursi 3-3 per row dan gak ada layar LCD di belakang kursinya. Mati gaya deh. Setelah naek SQ, Air Canada dan Eva Air saat ke Kanada bulan kemaren, rasanya kok langsung kebanting banget yaaa.....wkwkwk. *sombong amat . Makanannya xoxo lah...

Penerbangan dari Jakarta bakal transit di Guangzhou memakan waktu sekitar 4,5 jam. Setelah sampai kita masih harus pindah ke terminal domestik untuk naek pesawat China Southern juga.

Tidak perlu keluar imigrasi dan tidak perlu urus bagasi. Hanya transfer ke terminal  dosmestik saja yang jalan kakinya lumayan jauh juga. Di pesawat domestik dapet makan lagi. Rasanya yah gitu lah...
Jadi kenyang banget makan melulu, karena tadi waktu transit sempet makan burger McD....*halahh, diet ke laut aje

Bener2 hari ini perjalanan panjang seharian full.....sampe airport Zengzhou sekitar jam 21.30, ga ada wifi pula. Urus2 bagasi sekitar 1 jam. Begitu keluar ke bis, udaranya mulai dingin. Kalo gak salah sekitar minus 3 derajat Celcius. Bbbrrrr! Di dalam bis dikasih kotak, isinya nasi goreng. Karena rombongan kita sampe udah malem sekali, jadi gak ada acara makan di resto, langsung naek bis ke hotel yang letaknya agak jauh dari airport. Sekitar jam 11.30 baru deh sampe di hotel Aloft Zengzhou.
Beginilah lobby hotelnya, bagus juga hotelnya.
 Kamarnya juga lumayan luas dan di bed nya ada bantal gulingnya.....lucu juga yaa...
 Washroom lumayan lega dengan area wastafel di luar kamar mandi.

Hari ke 2
Paginya kita sarapan dulu dengan pilihan yang lumayan banyak di resto hotel.

Kota Zengzhou adalah ibukota dari Provinsi Henan yang dijuluki sebagai Iphone City karena terdapat perusahaan Foxconn yang merupakan pabrik rekanan Apple yang merakit iphone.

Zengzhou ternyata kota yang modern banget loh...kalah Jakarta mah. Jalan rayanya lebar2, kabel listrik ditanam semua, gak ada yang kusut2 pake tiang listrik gitu, banyak taman2 kota dan gedung2 tingginya modern semua....*melongo lah liatnya. Ada subwaynya juga dan malahan jalur kereta api cepat terpanjang dari Beijing ke Guangzhou melewati kota Zengzhou ini. Jadi kota ini memang dibangun baru dengan penuh persiapan dan serba modern. Tapi yaa teuteup, orang2nya kurang modern...wkwkwk. Maksudnya, mereka gak bisa bahasa Inggris. Gak mau juga belajar....susah lahh pas mau shopping ngomongnya udah kayak ayam sama bebek. Jurusnya keluarin kalkulator aja lah. Yang pusing tuh ketika ternyata mereka lagi promo, buy 1 get 1 free. Emang ada tulisannya sih...tapi mereka jelasin dengan bahasa mereka sendiri seakan2 kita bakal ngerti. Untung IQ gua tinggi....weww!

Pagi ini kita akan menuju ke kota Kaifeng. Kaifeng ini dulunya adalah ibukota Provinsi Henan, lalu diganti menjadi Zengzhou. Kalau tidak salah, karena Kaifeng terletak di aliran sungai Kuning, maka kota ini pernah tenggelam karena banjir.

Perjalanan sekitar 1,5 jam dan tempat pertama yang kita kunjungi adalah Iron Pagoda.

Suhunya dingin banget disini, mungkin sekitar 0 derajat Celcius. Pohon2 juga kering berwarna kecoklatan. Tapi jadi bagus yaa nuansanya.
Begitu jalan masuk ke dalam, kita akan melihat semacam monumen dengan tulisan yang gak tau apa artinya...
 Gua suka banget warna rumput kering ini...bagus seperti karpet ...
Padahal seharusnya di kolam ini banyak lotus atau pohon teratainya...tapi semua kering karena cuaca dingin.

Nahh inilah Iron Pagoda nya....menjulang tinggi berwarna kecoklatan. Karena memang sebenarnya terbuat dari kayu bukan dari besi sesuai namanya. Konon katanya pagoda ini pernah terbakar, sehingga dibangun kembali menggunakan batu bata hitam yang tidak mudah terbakar.

Taman nya lumayan luas, kita berjalan sampai ke bagian belakangnya.
 Di bagian belakang terdapat semacam danau yang airnya juga membeku.

Mungkin kalau datangnya pas summer, wahana perahu ini bisa dibawa berkeliling danau.

Ada jembatan menyebrangi danau menuju ke semacam pulau kecil yang ada pondokan istirahat. Not bad lah pemandangan disini.
View ke arah pagoda dari arah danau....
Yang datang berkunjung kesini sepertinya cuma rombongan kita doang deh....sepi sekali kakak!

Disini ada wiharanya juga.

Lumayan juga setelah dikelilingi, dapet beberapa spot yang bagus, walaupun cuacanya gloomy2 dan gak ada awan biru, pohon2 kebanyakan kering dan berwarna kecoklatan.

Setelah itu lanjut ke Baogong Temple. Sebenarnya gak ada yang special disini, cuma untuk menghormati dan memperingati jasa Judge Bao, makan dibuatlah temple ini dengan taman dan pahatan batu.

Pohon keringnya dipasangin lampion2 merah, kece juga ya

Ini dia patung Baogong...atau Judge Bao

Di kompleks Baogong itu selain temple, terdapat juga taman dan patung2 batu ...


Bunga ini apa namanya yaa? Adanya sepertinya saat winter doang...

Setelah itu kita makan siang di sebuah resto di tengah kota. Makanannya lumayan lah enak2....*efek lapar.

Karena masih sore, kita dikasih waktu untuk shopping di Zengzhou shopping mall dikawasan seperti SCBD gitu. Gedungnya tinggi2 dan modern.
Jalan raya nya lebar banget, sampe nyebrang aja jauh bener rasanya.
Keluar dari shopping mall udah sedikit gelap. Memang kalo lagi winter begini, biasanya cepet gelap langitnya. Nah bis kita parkir di tepi jalan raya di atas jembatan yang pemandangannya bagus banget nih. Terlihat modern banget kan kotanya...

Gedung yang seperti pagoda itu adalah JW Marriot Hotel...( kalo tidak salah yee...hehehe ).

Setelah itu kita makan malam dan untungnya masih ada waktu buat shopping lagi, karena persis di seberang hotel Aloft Zengzhou itu ada 360 Mall. Yang walaupun outlet2nya sedikit karena gabung dengan perkantoran, tapi lumayan lah ada Starbucks dan Miniso. 
Bisa beli pernak pernik buat oleh2, dan pastinya langsung diserbu oleh rombongan kita. Outlet2 lain kebanyakan jual jaket winter yang harganya mahal2 banget, tapi keren sihh model jaket winternya. Eh malah nemu Lays rasa babi panggang nih di minimarket dekat hotel...enak juga ternyata....

Hari ke 3
Pagi ini kita mau ke Yun Tai Shan atau Yuntai Mountain di kota Jiaozuo, masih di Provinsi Henan. Suhu pagi ini semakin dingin dan berangin.  Beginilah penampakan gerbang masuknya.
 Foto dulu sama boneka merah ini...entah lah itu bentuknya apa yaa? Mungkin beruang....
Rombongan kita disambut dan berkumpul dulu di aula untuk ceremony penghargaan dari pihak Yun Taishan sebagai rombongan terbesar pertama yang berkunjung ke sini. Jadi dikasih plakat gitu deh...*ada-ada aja. 
Terus distel clip tentang Yun Taishan di layar proyektor. Wahhh bagus juga ternyata kalo liat clipnya, di semua musim, baik winter, musim gugur, musim panas, musim semi...semua berwarna warni dan ada keistimewaannya sendiri2. Saat malam hari pun ada lampu warna warninya. Dan semua lokasi di gunung bakal dipantau CCTV. Keren dan canggih deh! Yahh eyah lah, Yun Tai Shan ini mendapatkan rating AAAAA Scenic Area dari China National Tourism Administration, setara seperti Great Wall, Huangshan, pokoknya memang yang bagus2 lah tempatnya yang layak dapat predikat itu.
Kita lihat ada maket keseluruhan area trekking yang katanya bisa dikelilingin semuanya dalam waktu 3 hari. Weww...gempor dah! Macem ke Huangshan atau gunung Rinjani aja yaa....Ehhh kita udah pernah mendaki gunung Rinjani lohhh....Klik aja disini : Gunung Rinjani Part 1 , disini : Gunung Rinjani Part 2 dan disini : Gunung Rinjani Part 3. Ke Huangshan juga udah pernah...hehehe...Kalo mau baca silakan cari postingan tentang Shanghai deh..
Lalu rombongan kita digiring untuk naek bis menuju area trekking. 
 Jalanannya berkelok2 menaiki gunung..tapi jalan nya udah rapi dan diaspal..
 Dengan pemandangan gunung di kiri kanan jalan....cakep banget view nya.

Kita akan trekking melihat air terjun dan red stone gorge. Dari jembatan penyebrangan aja udah keliatan nih tebing gunung dengan warna kemerahan.
Dan kita mulai memasuki area trekkingnya....
Jalur trekking nya mirip2 lah dengan Huangshan, tapi ini mini trekkingnya..jaraknya pendek.
Terlihat ngeri yaa karena ada di pinggir tebing dibatasi dengan pagar.
Lebar jalan setapaknya yah cuma segitu, jadi untung juga pas kesini, lagi2 cuma ada rombongan kita aja. Bayangin kalo rame kayak di Huangshan...bisa macet cet cet jalannya harus antri.  Coba aja deh googling Yun Tai Shan disaat liburan orang China...bisa gila liatnya, antri panjang dan desak2an. Gak bakal nyaman deh kesini saat musim liburan orang sini. Tau dongg rakyatnya berapa banyak?Kalo sekarang kayaknya orang China nya sendiri males kali ya jalan2 di hawa dingin begini, mendingan selimutan di rumah...hihihihi.

Jembatan di tengah2 perjalanan , menghubungkan 2 buah tebing.
 
Sungai dibawahnya berwarna hijau...
Karena jalan paling belakang, saat semua rombongan udah lewat  malah dapet foto jembatan ini saat sepi....

Disini ada air terjunnya sedikit...gak gede2 amat...
View dari arah jembatan ke tengah lembah ..

 Nahhh inilah yang menjadi titik pusat perhatian...karena view nya paling bagus ke sekeliling...
 Ajang foto2 yahh disini ini..
Tebing2 batunya itu memang bener berwarna kemerahan...makanya namanya Red Stone Gorge...
Bergaya antimainstream dong...
Udah cape dan dingin banget kesini, harus banyakin fotonya...kan gak mungkin kesini lagi.


Suasananya tenang banget disini...dengan air kehijauan, batu kemerahan....bagus juga ternyata disini


Dan kita masih lanjut jalan kaki lagi melewati tebing di depan sana.
Ini view dari arah sebrang tadi...

 Nahh beginilah jalanan berikutnya...
 Lalu kita akan bertemu dengan air terjun kecil....
 Airnya belum beku yang disini..
 Naik tangga lagi....pokoknya siapin kaki aja deh disini..
Dilihat dari ketinggian..
Tebingnya memang cakep yaa kemerahan semua..
Tujuan akhir dari jalur trekking kita adalah untuk melihat air terjun yang diujung ini....
 Sebagian airnya menjadi es..
 Wajib lah foto disini...jalannya udah cape..
  Setelah itu, jalurnya akan naik terjal menuju ke pintu keluar...
Melihat sekali lagi ke tempat air terjun sebelum melanjutkan perjalanan...
Ini bagus banget tanaman menjalarnya pas ada bunganya warna ungu di selasar menuju pintu keluar.

Di jalan menuju pintu keluar, malah ketemu bendungan yang gede banget dari aliran sungai ini dengan pemandangan ke gunung dan bukit2.

Viewnya bagus juga disini, dengan aliran sungai yang berwarna kehijauan. Mungkin enaknya kesini jangan musim dingin begini yaa, gak tahan anginnya.

Setelah itu kita masih diajak mengunjungi satu lagi air terjun yang letaknya digunung yang katanya lebih besar lagi.

Disini ada sedikit salju2 nya yang belum mencair. 
Bahkan ada yang dipahat jadi pesawat.
Jalan masuk ke tempat trekking untuk melihat air terjun lagi...

Lalu jalan ke tengah lapangan salju malah dikasih blower saljunya dan kalo kita berdiri di tengahnya, macem lagi kena badai salju...hahaha...*orang China mah aya2 wae.

Jalannya banyak melewati tangga2, yang kadang ada yang curam juga. 
Ketemu air terjun kecil banget, dan itu pun udah beku...ati2 disini banyak monyet nya juga loh

Yah kalo liat begini doang sih ngapain jauh2 yaa....hehehe, masalahnya dingin dan berangin banget disini.

Rata2 rombongan kita cuma jalan sekitar sini, lalu langsung balik lagi ke bis karena udara dingin dan melihat pemandangannya biasa2 aja mungkin ya, jalannya jauh dan bertangga2,  jadi males lanjutin.
Gua sebagai blogger sejati sih pantang balik sebelum dapet foto yang bagus2. Jadi gua lanjutin aja sendiri dari antara rombongan cewe2 yang udah nyerah. 
 Jauh juga jalan kakinya, melewati anak tangga naik dan turun, pegel juga. 

Lumayan nemu pemandangan bagus2 juga..

Dan sampai di lokasi air terjun, ternyata air terjunnya membeku dan kecil aja. Malah lebih besar di tempat yang sebelumnya.

Haiyaa....lagi2 zonk! Berasa di PHP in banget nihh sama tour nya...Dibilang air terjun terbesar bla bla bla..
 
 Ya jalannya sampe situ harus nanjak ke bukit, gua pilih balik lagi lewatin jalan yang sama deh..
Tuh anak2 tangganya...ada yang landai..ada yang terjal...bikin cape juga..kayaknya sekitar 1 kilometer deh bolak balik.

Malah ketemu papan iklan yang ada gambar air terjunya saat lagi musim panas dengan air yang deras kayak gini :
Tapi lumayanlah, banyak dapet spot2 bagus buat foto. Memang secara pemandangan alamnya sih lumayan bagus lah. Cape juga nihh jalan2 hari ini naek2 ke gunung.


Pulangnya kita menginap di kota Jiaozhuo di hotel Shanyang Jianguo. Kayak gini lah lobby hotelnya:
 Dan beginilah kamarnya, lumayan luas lah....kita cuma semalam aja nginap disini.
 
Kotanya sedikit di kampung, tapi teuteup aja sekampung-kampungnya disini mah, masih lebih bagus daripada kampung2 di Indo mungkin ya. Nah kayak ginilah view dari jendela kamar kita :

 View ke arah sebelah kanan jendela...
Teuteup masih berasa city vibes nya. Berbentuk kota lah...Kita keluar malam2 untuk melihat2 dan siapa tau ada yang bisa dibeli di supermarket sebrang hotel.

Hari ke 4
Hari ini tujuan kita ke kota Louyang, salah satu kota tertua di China yang usianya udah ribuan tahun selain Beijing, Nanjing, dan Chang'an yang kini dikenal sebagai Xi'an. Kita akan ke Museum Taichi dahulu pagi ini. 
Sebenernya gak ada di dalam itin, tapi supaya tour nya bisa isi waktu, diajaklah kesini. Yahh gak ada yang special juga sih...Cuma ada kuil yang di dalamnya ada gambar2 lambang Taichi .
Di area belakang kuil, ada museumnya, tapi tutup saat winter. Welee...jadi buat apa diajak kesini juga yaa? *garuk2 kepala. Masalahnya, jalan dari tempat turun bis nya jauh, mana udaranya dingin banget. Hadeuhh....

Setelah itu kita menuju ke Longmen Grottoes yang juga masuk ke dalam list UNESCO World Heritage Site seperti juga Yungang Grottoes di Datong yang udah pernah mamiefunky squad kunjungi. Baca disini : Yungang Grottoes Datong

Jadi grottoes itu adalah pahatan patung2 Budha di goa2 dan tebing batu kapur gunung Xiangshan dan Longmenshan sepanjang kira2 satu kilometer  dan menjadi suatu karya seni yang mengagumkan.

Katanya terdapat sekitar 100 ribu patung batu dari ukuran terkecil sampe terbesar.
 
Pembangunan dimulai dari tahun 493 Masehi selama pemerintahan kaisar Xiaowen dan berlanjut sampai enam dinasti.
Dan sepertinya inilah deretan patung Budha yang terbesar disini...
Nah, kalo disini banyak juga pengunjungnya selain rombongan kita.
Kita akan menyebrangi sungai untuk menuju ke pintu keluar. Dan ini view ke arah grottoes dari atas jembatan.
 Wahh bagus juga nih view ke arah ujung sungai sana..
 Foto dari seberang sungai ke arah grottoes...gak begitu jelas karena cuaca gloomy2 gitu.
 Kita dapet kartu pos si grottoes , mungkin fotonya lagi summer nih yaa...bagus banget...
Habis itu kita makan malam dan diantar ke hotel.
Di kota Louyang ini kita menginap di hotel Yanxiang Jingling yang letaknya lumayan di tengah kota.
 Kayak ginilah lobby nya...

Kayak ginilah kamarnya...
Malam harinya kita bisa berjalan kaki ke supermarket terdekat sekitar 500 meter, lumayan dapet beberapa cemilan dan snack buat nambah oleh2.

Hari ke 5
Hari ini kita lanjut ke kota Dengfeng, kampung halamannya ilmu bela diri kungfu.
Jalannya berkelok2 menaiki gunung. 
Kita diajak makan siang di sebuah resto vegetarian yang semua menunya tidak ada yang daging. Tapi rasanya seperti daging betulan. Aneh juga yaa...Enak2 pula. Lupa nama restonya apa...
Gua gak foto karena jaim aja duduk semeja sama pejabat2 tertinggi....*mati gaya dah.

Setelah makan baru lah kita lanjut ke Shaolin Temple nya.

Awal sampe di perkampungan Shaolin, kita diajak nonton show jurus Shaolin yaitu sekitar jam 1 ( kalau gak salah inget ). Jadi jangan sampai terlambat tiba disana. 
Penuh juga ruangannya, pengunjungnya rame disini. Seru juga nonton jurus2 diperagakan dengan musik khas kungfu seperti di film2.
Selesai nonton show, keluar gedungnya itu ada patung2 Shaolin dengan berbagai jurus.
 Lalu menuju pintu keluarnya, ketemu toko2 jualan souvenir dan aneka macam barang. Gua paling naksir sama patung2 shaolin ini. Berbagai jurus, ada yang dijual satu set sekitar Rp. 800 ribuan. Uhhh, gak jadi deh. Harus tahan iman...Warna bajunya juga ada yang kuning, ada yang coklat. pokoknya lucu2 deh.

Diajak ke kuil Shaolin, biasa aja sih ya. Namanya aja kuil, tempat sembahyang. Nothing's special.

Lalu kita akan menuju ke Pagoda Forest. Tapi yah biasa aja juga. gak ada yang menarik disini.
 Apalagi mau foto pun backlight.
 Yahh yang penting udah pernah kesini aja....ye kann!
Lalu balik menginap di hotel Aloft Zengzhou lagi.
Besok paginya kita checkout dari hotel langsung menuju airport Zengzhou. Jadwal pesawat jam 11.30. Kita terbang kembali Guangzhou, transit sekitar 3 jam lalu lanjut ke Jakarta. Sampe Jakarta sekitar jam 21.25.  Yahh ampunnn, jauhh juga yaa...memerlukan 2 hari penuh buat pergi ke dan pulang dari Zengzhou. Ck ck ck...rentek dah badan. Tapi so far sih asik2 aja ya. Udah gratis, tempat wisatanya lumayan bagus juga, banyak barang2 yang bisa dibeli, no complain at all. Yang penting judulnya jalan2 ajeee! Gak penting kemana dehh...as long as free of charge....*mamie matre.

Sampe ketemu lagi di cerita perjalanan berikutnya : INDIA ! Tunggu aja yaaa...
Babayy Ciaobella!

1 comment:

  1. Your means of telling everything in this post is really pleasant, all be capable of without difficulty
    know it, Thanks a lot.

    ReplyDelete