Friday, October 9, 2020

MENIKMATI INDAHNYA PANTAI SAWARNA

Hola againn!

Kita lanjutin cerita waktu ke Ciletuh Sukabumi bulan lalu yaa...
Sebelumnya kita kagak kepikir mau ke pantai Sawarna, karena lokasinya jauh juga dari Geopark Ciletuh. Kita pikir hotel kita itu ada di daerah Ciletuh, jadi rencananya paling hari ini mau mampir ke Ujung Genteng doang. Eh taunya lokasi hotel kita ada di kota Pelabuhan Ratu, diliat2 deket juga ke Sawarna. Jadi kita mau ke pantai Sawarna aja deh yang terletak sekitar 40 kilometer dari sini. Ke Ujung Genteng nya batal, kapan2 aja.
Selesai mandi dan siap2 checkout dari hotel, kita sarapan dulu di pantai seberang hotel. Tinggal jalan kaki 50 meter juga udah sampe pantai. Ihhh deket banget kannn....serem juga yaa kalo ada gempa yang diikuti tsunami, mau lari kemanaaaaa kakak? Entah lah...yang penting pagi ini cuacanya cerah dan cenderung panas banget udaranya. 
Begitu sampe di parkiran pantai, ketemu ibu2 yang jualan nasi kuning, langsung beli deh beberapa bungkus. Terus kita numpang makannya di warung yang ada disitu sekalian pesen kopi. Kebetulan warungnya juga sepi gak ada pengunjung lain. 
Nahh, nasi uduknya digelar dehhh, gak lupa difoto dulu dong sebelum makan...hihihi
Beuhhh, ini sih nikmat banget rasanya sebagai orang kota yang tiap hari kerja melulu, begitu punya kesempetan libur begini, walaupun cuma sarapan nasi kuning 10 ribu plus kopi sachet 3 ribuan, bukan nongkrong di Starbucks....Mantul banget dah! Sambil liatin ombak dan langit biru, ditambah angin sepoi2...lhaaa pengennya tidur! hahaha...
Setelah checkout dari hotel, kita pun lanjutin perjalanan berlawanan arah dengan kemaren jalur ke Ciletuh. Kita mengikuti jalan raya di sepanjang jalur pantai, jadi sampai jalan berkilo kilo pun, ketemunya pantai. Sempet cekrek cekrek di beberapa pantai, karena penasaran sebagus apa pantai2 di daerah Pelabuhan Ratu ini. Nahh, kayak gini lah yaa beberapa di antaranya...
Yahh ampunn, ini orang2 pada kurang hiburan kali yaa. Kebetulan ini kan hari Minggu, jadi ternyata banyak banget orang-orang yang pada piknik di pantai2 Pelabuhan Ratu ini. Orangnya tumpah ruah, kagak pake masker, dan ini juga cuma si Papoy yang turun dari mobil karena pengen fotoin. Kita mah cukup ngintip dari mobil aja lah, mana udah panas pula mataharinya....malezzzzz banget deh! Tapi orang2 ini pada asik berenang, asik bermain di pantai. Coba aja kesini, dijamin mereka hidup normal seperti kagak ada wabah virus Covid19. Amazing!
Terus kita lanjut lagi jalanannya udah mulai naik ke bukit dan berkelok2. Sekitar 1/2 jam dari Pelabuhan Ratu, ketemu satu perhentian kayak di Puncak gitu yang ada warung2 kopinya dan punya view lumayan bagus. Sayang tadi kita kan udah ngopi di depan pantai. Jadi kita kagak ngopi lagi disini, cuma numpang foto doang nih...emang bagus sih view nya ke arah Teluk Pelabuhan Ratu dengan kapal2 dan bagan di tepi laut. Ternyata ini yang disebut Puncak Habibie, yang merujuk ke nama Presiden Indonesia ketiga yaitu BJ Habibie. Katanya sih karena Pak Habibie memiliki lahan dan vila di daerah tersebut dan sebagian lagi bilang katanya karena di tempat tersebut terletak kantor Industri Pesawat Terbang Nusantara ( IPTN ) yang lekat dengan nama ex Menteri Riset dan Teknologi itu pada jamannya dulu.
Abis itu, kita harus menempuh sekitar 40 kilometeran deh, sampe udah ngantuk2 kekenyangan, masih belum nyampe juga. Mungkin sekitar 2 jam an deh akhirnya kita sampe di daerah pantai Sawarna. Trus, di sepanjang jalan pantai ini, banyak terdapat lokasi parkirnya. Kita bingung juga mau parkir di mana, karena banyak tukang parkir di pinggir jalan yang melambai2 nawarin lokasi parkir. Kita jalan terus aja sampe ada lokasi parkir yang ada plang nama pantainya. Kayaknya lebih aman dan resmi gitu, karena kita harus bayar tiket masuk Rp.10.000. Begitu kita turun dari mobil, mulai banyak orang yang nawar2in ojek gitu. Lhaa, gua pikir kan turun dari mobil tinggal jalan kaki sebentar , udah sampe pantainya. Gak taunya, emang jauh banget lohhh pantainya. Atau kita nya yang salah parkir nih, harusnya parkir di tempat2 yang tadi orang2 nawarin di pinggir jalan tadi kali yaa...gak tau juga. Terus si Papoy juga sok2 an nolak gak mau naek ojek. Tukang ojek nya banyak juga, semua pada bilang : jauh banget kalo jalan kaki sih bu, kagak dibohongin deh. Hmmm...gua langsung colek2 si Papoy, suruh tawarin ojeknya berapa duit. Akhirnya deal per orang Rp. 10.000 sekali jalan, motornya nyetir sendiri. Jadi kita pake 2 motor, saling boncengan, Alvin sama Miko dan gua sama si Papoy. Wahhhhh seru juga kita konvoy naek motor ikutin tukang ojeknya yang juga 4 orang naek 2 motor.
Terus lewatin jembatan dulu nih...jadi emang jauh pantainya gaesss! Kaki bisa patah kalo jalan kaki dari tempat kita parkir mah ya. 
Dan sekitar 10 menit naek motor dengan melewati jalan seukuran motor yang udah dipavling blok, sampe juga kita di lokasi pertama pantai ini yang bernama Tanjung Layar.
Tadi si tukang ojeknya nawarin paket wisata : diguide ke 4 lokasi di desa Sawarna ini, merangkap jadi fotografer juga,  berikut dengan biaya sewa motor plus tiket masuk tempat wisata, per orang dikenakan biaya Rp.110.000. Jadi total Rp. 440.000. Hmmm...akhirnya kita deal aja deh, dengan perhitungan kalo naek ojeknya dihitung Rp. 10.000 per orang per sekali jalan aja bakal lebih mahal kalo kita mau kunjungin 4 tempat yang jalanannya pun kita kagak tau lewat mana. Kalo ini kan kita bebas waktunya , yang penting dianter  ke 4 tempat yang berbeda viewnya.
Beginilah batu karang yang jadi icon Tanjung Layar.....keren juga kann pantainya. Untung juga kita ambil paket tadi, jadi ada yang bisa fotoin kita ber 4, gak usah pake tripod segala..repot kann di air begini.
Berhubung waktu kita kesini pas bulan wedding anniversary gua dan si Papoy, makanya banyak foto2 berduanya disini...hehehe
Kenapa dulu jaman kita merit, jarang ada paket outdoor prewed ya pap? 
Jadi sekarang kita berasa lagi foto prewed aja dahh...hehehe
Tapi gaya beberapa kali juga udah bingung, mau gaya apa lagi. Mana puanassss aujubilah ...kulit langsung gosong rasanya. Abis itu langsung minggir di bawah pohon dahh...Sementara si Alvin dan si Miko juga berdua pada foto2 di karang di bagian lain...
Tempat kedua setelah Tanjung Layar tadi adalah Karang Taraje. Jadi kita konvoy lagi naek motor kesini. Begitu sampe langsung ngaso dulu di pondokan, karena beneran deh hari ini panas banget cuacanya.
Langsung pesen es kelapa muda....cuma Rp.10.000...Segerrrrr banget deh!
Nahh ini lah peta lokasi di pantai Sawarna..dan kita sekarang berada di Karang Taraje. Keliatan kan tuh dari Tanjung Layar kesini aja lumayan jauh jaraknya. Bayangin kalau tadi kita kagak sewa ojek. Copot dah nih kaki!
Abis minum es kelapa muda, santai2 dulu naek ayunan....mantul juga pemandangannya disini.
Abis ngadem2 bentar di pondokan tadi, kita lanjutin jalan menuju lokasi Karang Taraje ...eh ketemu batu karang yang eksotik berenti dulu ah ...eksis dulu disini...
Halahh, beginilah rayuan Ferguso ke Maria...gimana kagak luluh yaa kalo dijanjiin macem2...wkwkwk
Wahh sepi nih pantainya, kagak ada orang lain selain kita doang....asik kannn serasa private beach aja nihh disini. 
Mamiefunky squad menjalankan misi menuju Karang Taraje di depan sana...
Banyak distraction nya deh...ketemu goa2an ini, mampir foto dulu...kapan sampe nya yaaa?
Nahhh di belakang kita itu barisan karang berwarna hitam adalah bagian dari Karang Taraje...
Sementara ini view ke tempat tadi kita datang...lumayan jauh juga. Pondokannya ada di balik karang sebelah kanan itu.
Jadi di belakang kita inilah yang disebut Karang Taraje...Yahhhh, kita kurang beruntung nihhhh. Siang ini ombaknya kagak ada.. harusnya dibelakang kita itu adalah kucuran air seperti air terjun hasil dari ombak besar yang pecah di balik karang ini.
Yah udah, pura2 bahagia aja lah..walaupun kagak ada ombaknya. Yang mau liat Karang Taraje full air dengan ombak besar  coba googling aja deh...kerennn loh! Sayang nih, timingnya kurang tepat.
Abis itu, kita bisa naek ke bagian batu karang yang atas....yah elah, tangganya cukup curam dan menguji keseimbangan juga nih...bisa2 kejebur kalo meleng dan gak fokus. Oh iya, itu ada bapak beach guard nya juga loh, buat nyempritin orang2 yang manjat karang di pinggir laut demi untuk foto2 dan dianggap berbahaya, takut kegulung ombak. Mungkin udah sering kejadian, makanya jadi ada penjaganya gitu.
Nahh kayak ginilah view di atas...Ada pohon kecil di atas batu karang. Unik juga yaa.
Ke sebelah sana lebih banyak karang2nya....
Sambil nunggu ombak besar datang, kita loncat2 aja dulu...
Nahhh, jadi ombak besar itu harusnya menghantam karang yang di sebelah kiri, terus airnya bakal mengalir ke sebelah kanan, dan turun ke bawah seperti air terjun. Itulah yang menjadi daya tarik Karang Taraje ini.
Kita kurang beruntung nih, ombaknya cuma kecil aja seperti terlihat di belakang sana..
Ada atau gak ada ombaknya, foto aja dulu....
Setelah ditungguin 15 menit kagak ada juga ombaknya, kita cabut aja dahh...panas soalnya. Gak betah lama2...
Liat kan betapa sepinya disini....cocok juga buat jalan2 dimasa wabah Covid19 yang butuh social distancing..
Setelah itu, kita ke lokasi ketiga yang disebut Pantai Putih. Yah emang sih, pasirnya berwarna putih.
Terlihat di sebelah kiri adalah rombongan pemuda yang touring kesini dan camping di pantai ini. Kata tukang ojek kita, biasa memang banyak orang datang lalu menginap di sini. Tidurnya bisa pake tenda, atau di pondokan2 yang tersebar di sepanjang pantai.
Disini kita sekalian makan siang. Yah makan seadanya aja, Indomie goreng dan nasi goreng.
View ke arah laut....sepiii gak ada yang maen di pantai..soalnya ini sekitar jam 1 siang gitu....lagi terik2nya matahari.
View ke arah seberang kanan, pantainya nyambung terus....
Dan terlihat perahu yang sedang menuju ke tengah lautan...
Nahh itulah motor yang kita sewa...di belakang sana warung tempat kita pesen makanan.
Setelah beristirahat sekitar sejam an, kita lanjut lagi ke tempat ke 4, tempat terakhir dari paket wisatanya. Namanya Karang Beureum ( Karang Merah ). Waktu kita tanya, mana karangnya yang warna merah, kata si tukang ojek : itu yang batu merah di atas karang hitam...Yahhh owohhh, orang lokal sini mah becanda ajaa yaa...Memang sih ada batu berwarna merah, tapi ukurannya kecil aja ( yang disebelah kanan foto dibawah ini, batunya nangkring dikarang yang paling panjang di belakang sana ), nyaris gak terlihat warnanya merah kann? Tapi masa dikasih nama Karang Merah...cuma merah kecil doang gituh kok. Anehh juga...Hayoo keliatan gak batu merahnya? *test mata...
Ini kita udah jalan ke tengah laut loh, pas lagi surut lautnya, jadi karang2nya keliatan...
Kenapa bukan dikasih nama Karang Hejo yaa? Kan disini banyak lumut2 hijau nya nih. Jadi mikir...
Nahhhh, kita kesini tuh mau liat Karang Taraje versi mininya gitu...Ini satu2nya foto ber 4 yang pas ada ombaknya muncrat dibelakang sana...
Pas ombaknya besar menghantam batu karang panjang itu lalu airnya bakal mengalir kebawah seperti air terjun mini. Nahhh, harusnya tadi yang di Karang Taraje tuh seperti begitu juga, dalam versi yang lebih tinggi dan besar lagi. Pasti kerennn kannn?!
Kita masih disuruh nunggu ombak besar lagi .....Liatin aja terusss....
Padahal kulit udah gosong karena ini sekitar jam 1/2 3 sore, matahari masih panasss banget. 
Gayanya udah hadap depan, hadap belakang...bolak balik belum dateng juga tuh ombaknya.
Akhirnya dapet juga, tapi belom terlalu besar banget ombaknya...jadi sisa2 airnya yang turun itu terlihat sedikit aja...
Yahh begitulah, hoki hokian juga kesini...hahahaha. Gosong beneran ini nungguin ombak di tengah laut.
Pas lagi gak siap gayanya, malah ombaknya gede banget tuh...ye kannn!
Nahh, si Miko yang hoki nih, dia dapet banyak fotonya yang pas lagi ada ombak....emang harus sabar sihh nunggunya.
Setelah itu, kita pun diantar balik ke parkiran mobil dan menyelesaikan transaksi pembayaran ke tukang ojek sekaligus guide dan fotografer kita. Puas juga lah dengan servicenya, apalagi kita udah dapetin foto2 yang bagus, jadi kita kasih tips juga karena kasian juga yaa kerjaan mereka setengah harian ini nemenin kita. Kalo gak dikasih lebih, mau dapet duit darimana lagi. Pas lagi wabah Corona gini, pariwisata sepi, turis jarang dateng. Ini aja kayaknya cuma kita doang yang mau ambil paket begini, karena banyak pengunjung yang emang dateng kesini touring naek motor. Tapi kan setidaknya, harus tau jalannya juga, karena di jalur motor tadi banyak bercabang dan lewatin desa2 nelayan gitu. Jadi jasa tukang2 ojek ini sih seharusnya masih dibutuhkan untuk menuntun jalan bagi turis2 yang mau berwisata di pantai Sawarna ini. Begicuu kakak! 
Abis itu kita langsung ambil jalur balik ke Jakarta melewati Malingping. Ehh, sekitar 10 menit berjalan, pas lewatin tulisan Karang Bokor, jadi keinget tadi dikasih tau sama tukang ojeknya kalo di deket pantai tadi tuh ada tempat wisata baru yang namanya Karang Bokor. Langsung suruh si Papoy puter balik dan kayak gini lah gerbang masuknya, kayak masuk hutan gitu ya, pohonnya tinggi2, dari jalan raya gak begitu keliatan, kecuali rajin baca plang....
Kita bayar tiket masuk Rp. 20.000 per orang dan mobil Rp.5.000.  Nanti di dalam situ ada 2 jalan, lebar dan sempit, mana kau pilih? Yang lebar api, jiwamu mati, tapi yang sempit, jiwa berglory....hihihi, heran, kalo udah urusan 2 jalan, pasti langsung hapal lagu sekolah Minggu dulu....loncer aja langsung keluar dari kepala. Tapi ciyus, emang ada 2 jalan, yang lurus dan belok kanan.
Yang lurus itu bisa ke spot foto di atas cliff ke arah Teluk Pelabuhan Ratu...
Bisa juga ke restorannya...bisa ngopi2 cantik disini....Lalu ada area glamping pula, cuma lupa difoto. Belom tau glamping apaan? Itu singkatan dari glamour camping, jadi tidurnya bukan di tenda kecil, tapi dibikin semacam rumah berbentuk tenda yang lengkap dengan tempat tidur dan toilet.
Yang jalanannya belok kanan, akan mengarah ke jembatan di atas karang...Nah ini pintu masuknya..
Duh duh duh....dibikin kayak gini nih lorong masuknya...
Dannnnn....langsung dehh ketemu pantai di atas cliff.....
Aseli ini sih bagus banget....serasa di Bali gak sihhh?!
Uhuy....Maria dan Ferguso langsung bergaya dong disini. Sementara ombaknya berdebur2 bunyinya membentur karang di bawah sana.
Entah apa artinya Karang Bokor.....mungkin karang  yang kecil itu bentuknya kayak bokor ( mangkuk besi )..mungkin loh yaa. Mamie kan suka sotoy, tapi kebanyakan sih bener...hehehe
Nahhh disini tuh ada jembatan nya, tapi aseli ngeri nih naek jembatan ini goyang2 semua dari ujung ke ujung.
Kita foto bertiga sih mukanya datar2 aja ya, padahal abis jerit2an karena goyang2 jalan bareng2 bertiga itu tambah goyang2 parah jembatannya. 
Nahhh view nya cantik banget kann..apalagi kalo sunset disini nih. Dulu katanya bisa turun sampai ke pantai di bawah sana. Tapi sekarang mah udah ditutup, sampe ujung jembatan itu udah dipagerin, gak ada jalan lagi kecuali manjat.
Karang Bokor in zoom mode on...
Mejeng dulu sebelom jalan pulang..
Kita disini sampai sekitar jam 4 an, mataharinya masih agak tinggi....masih lama sunsetnya. 
Setelah puas berfoto ria, kita pun bergegas jalan pulang. Melewati jalur Malingping dan Pandeglang, dengan mengandalkan aplikasi waze dan google maps, aseli ini perjalanan panjang dan melelahkan banget. Lewatin hutan2 dan bukit berkelok2 naek turun lembah, apalagi pas malem hari gelap gulita, gak ada lampu jalan, bikin mata lelah memperhatikan jalanan. Belom lagi kagak nemu restoran satupun, mana perut udah laper banget. Parah banget nih jalan pulangnya. Kayaknya mending lewatin jalur lain aja kali....Akhirnya kita nemu satu2nya restoran yang lumayan, memang bentuknya restoran gitu loh, bukan warung makan. Gak tau itu di kota apa deh..antara Cikande atau Rangkasbitung, udah gak jelas, karena dari hutan2, begitu nemu jalanan kota sedikit udah seneng aja mata jelalatan liatin restoran apa yang ada. Langsung pesen minuman hangat2 ..lumayan ngilangin ngantuk. Kita nyampe sini sekitar jam 19.52.
Dan, makanannya keluar jam 20.40 an. Gilaa, udah emosi jiwa sih nunggu nya lama banget. Udah gitu pesenannya kan nasi timbel komplit pake sayur asem, ternyata jam segitu sayur asemnya abis dan diganti kangkung. Yah udah lah, apa yang ada aja ..udah laper banget. Orang laper kan bisa berbuat apa aja tohh? hihihii...
Abis makan, baru rasanya jiwa raga tenang. Terserah deh mau sampe rumah jam berapa, yang penting perutnya udah aman. Emang gila parah sih lewatin jalur pulang ini. Pas di jalan raya Cikande malah macet warbiasa. Aneh banget kann, udah tinggal masuk tol aja macet berjam2...jalannya kagak ada yang bener deh. Padahal ini udah malem jam 10 an loh. Gila deh...kagak enak banget pulangnya. Bikin bete karena udah cape dan ngantuk. Alhasil kita sampe rumah jam 11 malem aja dong. Bayangin, jalan jam 4 an sore...sampe Jakarta jam 11 malem. 7 jam perjalanan....udah sampe Yogya kaliii kalo lewat tol. Amsyiong juga nihh...
Tapi yahh begitu deh, kalo liat2 lagi foto2nya banyak yang bagus2, jadi terhibur sendiri. Dan begitu minggu depannya kita balik dari jalan2 ini, langsung dong diberlakukan PSBB lagi...Yahhh, bakal manyun di rumah lagi deh. Yah paling gak, kita mah teuteup harus ikutin peraturan dan protokol kesehatan dong. Demi untuk kesehatan bersama.
Yah udah, segitu dulu gaess cerita jalan2nya. Tunggu cerita jalan2nya berikutnya yaa...gak tau kapan!
Babay Ciaobella!