Friday, October 24, 2014

CIREBON TRIP

Ceritanya sekitar akhir bulan Agustus kemaren gua harus tugas kenegaraan ke kota udang yaitu Cirebon. Seumur-umur belom pernah nih ke Cirebon. Waktu mau berangkatnya udah males2an karena kota ini bikin galau aja. Emang kenapa? Yahh pegimana kagak galau coba? Bingung kesananya naek apa. Mau naek mobil jaraknya jauh dan macet pula, mungkin bisa 6 jam perjalanan.. Mau naek pesawat  kagak ada yang rutenya kesini. Pilihan terakhir yahh naek kereta api lahh! Kebayang kann bakal ber jug gijag gijug ria...jesss jesss jess plus tuttt tuttt tutt! ( bukan kentut yaa...hihihi ).Tuhh...udah males duluan kan?! Tapi mau bagaimana lagi, ga pergi sekarang, suatu hari nanti juga.teuteup harus kesana toh?

Okayy lah, akhirnya kasak kusuk sana sini dapet info kalo mau beli tiket kereta api bisa dibeli di Indomaret. Akhirnya pergilah gua ke Indomaret dan pesen tiket kereta disana. Setelah itu kita bakal dapet struk tanda pembayaran kayak gini:
Nahh, pas hari H nya, gua nyampe di stasiun Gambir sekitar jam 7.30 an. Wahh ternyata stasiun Gambir sekarang udah lebih modern yah, tidak terlihat kumuh lagi seperti beberapa tahun lalu terakhir gua naek kereta. Tadinya gua pikir gua bawa koper kecil aja udah bakal jadi orang aneh nihh, karena gua pikir kalo naek kereta tuh paling juga orang bawa ransel atau tas travel tenteng biasa. Eh taunya disini udah kayak di airport loh, pada bawa koper nya yang segede-gede bagong. hahaha...Itu mau travel kemana yaa bawaannya banyak banget gitu? *tiba-tiba kepoh. Karena gua masih harus tukerin struk Indomaret dengan tiket aslinya, maka gua langsung liat kiri kanan depan belakang dan langsung menemukan tempat untuk mengeprint tiket asli nya itu dengan mudah, karena ada papan petunjuknya ( tanda panah biru itu tempatnya ).
Terlihat deretan mesin yang namanya adalah CTM ( Cetak Tiket Mandiri ). Kalo masih bingung, ada petugasnya yang akan membantu kita untuk mencetak tiket nya.
Kita tinggal masukin kode / nomor booking yang tertera di struk dari Indomaret itu.
Langsung tercetak deh tiket nya. Mudah dan praktis bukan? Tanpa perlu antri di loket. Padahal awalnya gua udah under estimate bakal terjadi antrian panjang waktu penukaran tiket, ternyata gampang bingit sodara!
Tiket udah ditangan udah lega deh. Tinggal berkeliling menghabiskan waktu tunggu. Di Gambir ini udah banyak resto, cafe serta kios2nya. Ada Starbuck, Indomaret dll.
Akhirnya masuk ke Dunkin Donuts aja deh. Udah lama kagak makan donat ini, masih enak juga. hehehe
Setelah sarapan donat, gua memutuskan untuk nunggu keretanya di tempat keberangkatan aja. Sedikit kecewa, karena tempat nunggunya dari dulu yah begini begini aja. Gak ada perubahan. Ruang terbuka, kursinya sedikit tidak menampung orang banyak, ada yang merokok dan terasa gerah.
Pagi ini cukup rame yang menunggu naik kereta karena jadwal pagi ini ada beberapa kereta yang berangkat dari sini. Gua naek yang Argo Jati jurusan Cirebon.
Terlihat beberapa orang bule yang mau naek kereta juga.....pada mau kemana yaa mereka? Kok gak takut nyasar yaa? Secara di Indo itu papan petunjuk nya kagak jelas banget...hahaha
Begitu kereta dateng, kita langsung deh menuju gerbong yang tercetak di tiket. Wihh ternyata dalemnya rapi dan cukup bersih juga. Kursinya bisa diputar 180 derajat. Ada kejadian lucu nih, pas naek kereta ini ada bapak2 yang kursinya diputar menghadap ke arah yang berbeda dengan yang lain. Kita sebagai anak cemen yang baru naek kereta jadi bertanya2, haruskah ikutan muterin kursinya atau kagak. Sementara si oppa Korea yang duduk di seberang gua udah ikutan muterin kursi tuh. Tapi diliat2 ke depan, yang lain pada gak diputer tuh, semua menghadap ke depan. Cuman si bapak ini doang sama si oppa. Lalu datanglah seorang ibu yang ternyata nomor kursinya bersebelahan sama si bapak tadi. Si ibu itu minta kursi diputer ke arah yang sama dengan orang lain. Si bapak nya ngotot pake bilang kalo kareta bakal jalan searah dengan kursinya dia. Lhaa..kita yang dengernya jadi bingung dong, mau ikutin yang mana. Akhirnya kita sih nunggu aja sampe keretanya jalan, dan beneran gak perlu diputer kursinya. Ini sih si bapak2 itu aja yang sotoy, bikin sesat aja. Si ibu-ibu itu yang bener. Kalo gua jadi ibu2 sih pasti udah nyerocos deh....hehehhe sotoy bangt sihh si bapak, kirain udah biasa naek kereta ke Cirebon, taunya baru juga kayak gua. Mending kan ikutan orang2 aja yahh, jangan anti mainstream gitu taunya juga ngaco. Hadeuhhh...aya2 wae.
Bagi yang punya kaki panijang, jangan khawatir, jarak antar kursi cukup lega kok, kaki juga bisa leluasa ditaro di sandaran kaki. Buat yang takut mati gaya karena gadget lowbet, jangan khawatir juga....ada tempat colokan listrik nya bo! Tuhh asikk mantapp kann?! Tiga jam perjalanan mah tenang ajaaa....bisa on terus...hahahaha
Cukup nyaman kok berkereta api ke Cirebon yang memakan waktu tempuh sekitar 3 jam dari Jakarta. Bagi yang belum sarapan, jangan khawatir karena bakal ada pramugari kereta yang menawarkan makanan dan minuman.
Naek kereta api pun udah kayak pesawat pake acara delay. Jadi dari perkiraan tiba jam 11.30, malah molor 1 jam...hadeuhhh *tepok jidat. Dan beginilah penampakan stasiun Cirebon itu...
Berhubung udah lewat jam makan siang, maka pertama-tama kita langsung menuju ke tempat empal gentong Ibu Darma. Selama ini gua pikir empal itu adalah daging sapi yang potong tipis dan digoreng ...empal kann? Tapi ternyata yang dimaksud empal gentong disini adalah soto daging sapi gitu. Termasuk jeroan juga ada sih, tapi gua pesen yang cuma dagingnya aja tanpa jeroan dan kikil. Nah makan empal gentong ini lebih seru lagi pake kerupuk kulitnya yang kriuk kriuk itu. Rasanya enakk lah...gua suka.Dan ternyata kagak mahal kok, masih wajar lah harganya.
Setelah itu mulai rempong deh cari hotel, karena pas di telepon sana sini, rata-rata full. Gawattt dehh, gak nyangka kalo kota Cirebon serame itu sampe hampir sebagian besar hotelnya penuh. Akhirnya dapet satu malam di Hotel Santika. Agak tua sih hotelnya yaa, tapi yang penting bersih dan nyaman. Segini aja dapet ratenya sekitar Rp. 630.000...
Pagi2nya buka jendela ketemu view ke kolam renang....wihh segerrr juga.Tapi sayang, biar sebagus apapun hotelnya, gua mah mana ada waktu berenang-berenang segala? Bangun aja udah males-2an...hahahhaa
Menu sarapannya lumayan banyak juga nih...
Kue dan rotinya juga banyak pilihannya....
Lhaa...disini malah ada empal gentong juga....tapi gua kagak cobain, bosen lah kemaren siang kan udah makan ini....
Siang harinya kita lunch di Maxi Restaurant, sebuah resto chinese food gitu. Wahh disini makanannya enak-enak dan porsinya gede-gede banget nih, sampe kekenyangan karena makan sebanyak gini cuma bertiga orang aja. Widihh...kenyang banget deh! Harganya juga standard lah rata2 Rp.40.000 an per porsi
Sore hari sepulang kantor, sempetin mampir makan es teler dulu. Wahh pokoke ini es teler rasanya enak banget lah...kelapanya legit dan alpukatnya banyak. Selain es teler, ada juga es campur nya.
Karena di hotel Santika cuma dapet kamar untuk satu malam saja, maka gua harus cek out dan pindah hotel. Kita pindah ke Swiss belhotel Cirebon.
Beginilah tampilan lobby nya.....
Yahh kalo yang narsis mah wajib dong foto2 disini.....hehehhe
Kayak gini lah kamarnya...
Lumayan bagus juga lah kamarnya.....
Dari kamar keliatan view ke kolam renangnya ...wahh keliatan gersang banget yaa kolam renangnya...
Nah di depan resto hotel, kita akan menemui barisan patung gajah warna warni di sebuah meja panjang...
Dan ini biang gajahnya... terlihat bagus ya kalo berjejer begini..
Kita sarapan di resto hotel, kayak gini deh suasana restonya....
Pagi ini yang sarapan sepii...cuman ada satu dua orang aja. Pada kemana yang lain yaa? Apa kita kepagian nih sarapannya? Tapi ini udah sekitar jam 8 pagi loh...biasanya kan udah rame aja.
Nah mulai rame deh , bermunculan satu per satu orang yang mau sarapan...
Siang hari nya kita makan di warung nasi jamblang Ibu Nur yang katanya terkenal banget. Gua jadi penasaran dan kepengen cobain jadinya.
Emang apaan sih nasi jamblang itu? Yah nasi putih dan lauk pauknya yang buanyaaak banget pilihannya itu. Nasi putihnya ditatakin dengan daun jati. Cuma begitu aja sih. Tapi rasanya memang enakk, masakannya bumbunya bener2 medok dan berasa. Cucok di lidah lah. Itu pilihan lauk pauk dan sayurnya banyak, mungkin sekitar 25 an macem kali. Waduhh, kalo dicobain satu per satu lama-lama bukan sepiring lagi nih makannya, tapi sebaskom. Harganya pun gak mahal. Inilah mungkin daya tariknya ya... sampe orang rela antri makan disini saking ramenya.
Tuh liat aja, yang antri pilih sayur udah rame, yang duduk makan pun rame. Ck ck ck ck..hebat banget yah kalo punya warung makan kayak gini.
Dan terakhir sebelum pulang, sempetin dulu beli oleh-oleh dong. Gua beli emping kesukaan gua. Belinya yang masih mentah, nanti tinggal goreng sendiri deh. Yang lain2 ada manisan mangga, cemilan snack2 gorengan gitu deh. Ada tempe, keripik paru, belut, segala macem emping mulai dari emping manis, emping asin, emping balado, kerupuk udang, rengginang, dan masih banyak lagi. Bisa sekarung kalo mau diangkut mah....wkwkwkwk...
Sebenernya ada satu macam kerupuk yang gua doyan banget yaitu kerupuk melarat. Bukannn....bukan sejenis kerupuk yang kalo dimakan bikin kita jadi melarat lahhh. Ini jenis kerupuk yang digoreng pake pasir, jadi tidak berminyak gitu. Enakkk banget dicocol sama sambel kacang. Cuma males juga bawa segembolan kerupuk yang gak mungkin bisa dikempesin kantongnya kann? Mana naek kereta pula, taronya dimana? Secara tempat bagasinya imut2 gitu. Yahh sudah lah, terpaksa cuma diliatin aja tuh kerupuk, udah kenyang liatnya. hahahaha...
Begitulah sekilas perjalanan yang cuma 2 hari di Cirebon...kurang lama memang. Belom sempet ke tempat batik yang katanya terkenal. Wisata kulinernya pun belum lengkap. Huhh...harus balik lagi nih kapan2. Asik juga sihh ber jug gijag gijugggg... gijag gijuggg ....tak terasa udah sampe lagi di Gambir.
Sampe bertemu lagi sama si bolang dilain petualangan.....Ciaooo belahh 

Friday, October 17, 2014

MK SUKI RESTAURANT AT GRAND INDONESIA

Karena gak kesampean makan di MK Suki di negara asalnya ( Thailand ), maka kita samperin yang ada di Jakarta aja deh. Tepatnya di Grand Indonesia Shopping Mall Lt. 3A. Saking udah lama kita gak main ke daerah sana, maka terjadilah insiden muter-muterin lobby Menara BCA sampe dua kali. Untung aja cuman dua kali. Kalo sampe tiga kali sih pasti dapet piring cantik nih! hehehe...

Jadi ceritanya kita..( hmm...kitaaa?...supirnya aja keleus! a.k.a si Papi..wkwkwkwk ) udah masuk ke area lobby Menara BCA dan maksudnya mau masuk gedung parkir. Tapi yah itulah, kita udah lama kagak kesini, jadi pas diputerin sekali kok kagak ada petunjuk yang ngarahin ke tempat parkir mall ya? Adanya ke Hotel Kempinski atau BCA doang. Jadi kita keluar dari area situ dan masuk lagi lewat gerbang masuk yang di belakang mall. Tapi setelah lewatin lobby mall, kita bakal diputer ke arah menara BCA lagi. Astagaaa....*tepok jidat. Ini mah jalan yang tadi-tadi juga. Untung aja kagak pake macet dan antri langsung nemu petunjuk arah ke gedung parkir BCA itu yang nanti nembus ke mall. Halahhh....begini dahh jadinya kalo main ke daerah yang bukan kekuasaan kita....hahahha. 

Berhubung ini hari Minggu dan hari raya Idul Adha pula, udah bisa dipastikan cari tempat parkirnya susah lah, semua space penuh. Jadi kita yah harus sabar-sabar aja deh muter-muter di parkirannya.  Ini aja dapet parkir karena ada yang udah bosen di mall dan pengen pulang, Coba kalo sampe orang-orang ini kagak bosen, yah gak ada yang keluar2 lah mobilnya. Inilah yang bikin males kalo mau kesini. Udah gitu, kita sampe sini kan sekitar jam 4 an sore, sementara kita reserved tempat di MK Suki nya jam 6 sore. Hmm..masih ada waktu sih buat cuci mata dan shoping2 yaa. Tapi namanya aja pergi sama anak-anak dalam masa pertumbuhan plus biangnya juga masih masa pertumbuhan ke samping, jadi baru sebentar muter-muter gak ada yang dibeli, gak ada tujuan, bikin cepet bosen dan lapar. Halahh....

Akhirnya jam 5 sore kita udah merangsek ke restonya nih. Untung aja dibolehin masuk biarpun sejam lebih awal datengnya, kirain bakal disuruh nunggu sampe jam 6 teng...hahaha ( emangnya bioskop yaa ada jadwalnya! ). Tampak dari luar sepi-sepi aja nihh ( yah eyahh lahh...ini kan bukan jam makan malam...kita mah selalu tampil beda...prett! ).
Tapi justru suasana sepi begini yang gua cari...bisa makan  foto-foto sepuasnya ...hahahhaa
Oh iya, kita tuh makan di MK Suki ini dengan voucer  Living Social seharga Rp. 199.000 untuk paket suki ber-4. Begini dah kebiasaan emak2 doyan diskonan, selalu ngiler kalo ada voucer murah. Alhasil, dapet paketnya pun sekedarnya aja....nasi putih 4, pandan tea 4, bebek panggang seporsi kecil, sayuran, soun & jamur2an sepiring  dan daging udang cumi pangsit baso sepiring. That's it! Gua salah baca waktu beli voucernya kirain all you can eat, taunya segini doang ..hadeuhhh...bawa pasukan gak gampang kenyang mah harus tambah lagii nih....

Yang enak tuhh saus cocolannya yang coklat ini nih...( MK nya sendiri mengclaim bahwa cuman 2 orang yang tau resep saus ini di dunia ). Tehnya pun unik karena berasa pandan....

Kita pilih kuah yang tomyam , jadi harus nambah duit lagi Rp.7.500 , yang standard dapetnya kuah chicken soup gitu. Cemplungin dehh semuanya ke dalam kuah tomyam yang asem manis pedas. Sluurrppp..enyak enyakk!
Bebeknya cuman dapet seuprit doang. Rasanya enak banget bebeknya! Untung aja masih sempet kefoto, soalnya dalam waktu beberapa detik aja udah ilang ke dalam perut masing2...( diperlukan keahlian main sumpit disini....hahaha ).
Lumayan lah paketnya cukup mengenyangkan perut juga ( untuk saat ini..jam 6 sore ). Gak tau aja abis ini jam 7 an udah pada lapar lagiii ...( emaknya pingsan! ).

Muka-muka puas dan kenyang.....
Sesudah makan, pas mau jalan pulang, kita nemuin booth foto dengan bentuk frame Instagram. Emak narsis mah gak melewatkan kesempatan ini dong yaa....apalagi saya sebagai pengguna Instagram, yah harus updeit maksimal tohh!
Nahh terus tadi tuh waktu baru nyampe iseng foto dari tempat parkir ke arah gedung-gedung penccakar langit city view termasuk bangunan kumuh2 itu...ini pake android fotonya waktu masih terang...

Menjelang malam, pas mau pulang, foto lagi pake si Fuji....
Lumayan lah...menambah koleksi foto malem2...saking gak ada waktu hunting foto, yang ada aja dimanfaatin buat ngetest kamera...
Nahh kalo yang ini mah foto orang narsis beneran...pas lewatin balon2 pink ini tetiba hasrat mo foto langsung  muncul dong yaa...
Abis itu iseng posting foto balon pink ini di Instagram, ceritanya sok2 peduli...cancer awareness gitu lahh. Eh ada temen blogger yang komen bahwa foto di balon ini ada hadiahnya gitu, dan disuruh cek ke instagramnya si Grand Indo. Kalo denger soal hadiah-hadiah mah langsung cepet dehh....Gua langsung meluncur ke TKP dan ternyata gampang doang syaratnya, cuman posting foto sambil ngetag2 in orang ( hihihihi...maaf yang udah ditag sama sayaa yaa..makasih juga Like nya...) sebanyak2nya sambil kasih beberapa komen tentang fact of cancer ( gampang itu mah tinggal nyontek ajaa...wkwkwkwk ).

Enn Taraaaa....inilah pahala bagi para orang-orang narsis yang suka foto dimana sajah..kapan sajah....hihihii. Akhirnya dari iseng2 jadi kecipratan hadiah juga nih, kepilih jadi 3rd winner batch pertama dari event  Breast Cancer Awareness From Grand Indonesia. Wihhh seneng donggg!
Terus, dapet hadiah apahan dong? Yahh lumayan dehhh hari gini dapet 2 tiket  nonton di Blitz plus voucer Bodyshop Rp.200.000

Tapii...tapiii....dapet hadiah gini kan harus diambil yaa, gak bisa dikirim pake tiki aja gituu? KAGAK BISA....harus dateng ambil sendiri. Atau kalau mau diwakilin, harus pake surat kuasa bermaterai 6000. Busettt dahhh! *garuk-garuk kepala. Rempong amatt yaa brow! Gua kan orang kantoran yang kerja jam 8 sampe jam 5, mana bisa dateng ke GI biarpun masih sama-sama Jakarta. Hadeuhh...ini dapet hadiah malah jadi pusing....hahahaha. Yah udah lah, daripada kepikiran terus gimana ngambilnya karena ga ada waktu kesananya, akhirnya gua relakan saja tuh hadiahnya ( dihibahkan aja..hehehe )....*sambil nyanyi LET IT GO....LET IT GOOOOOO! ( Berdoa dan berkeyakinan sangat kuat :  Tuhan bakal kasih rejeki yang lebih gede lagii dahhh....Aminnn! ).