Saturday, August 30, 2014

BANGKOK 1 ( THAILAND TRIP PART 5 )

Jadi.....kalo digambarin pake peta, beginilah rute trip yang udah kita tempuh dalam 5 hari ini, yaitu : Hatyai - Phuket - Phiphi Island - Krabi - Bangkok ( tanda panah biru ). Ck ck ck...jauhh juga yaa. Untung aja fisik kita masih kuat dan jauh dari penyakit nih....tipsnya cuma satu : makan yang banyak! eyahhhh...
Kita sampe di Don Mueang International Airport Bangkok sekitar jam 17.20. Udah baca-baca mantera sebelomnya kalo dari airport sini naek taxi ke kota sekitar 400 bath. Kita tinggal cari pintu exit yang ada pool taxi dengan argometer. Jadi agak tenang deh...gak takut ditipu sama supir taxi yang nakal. Kalo tahun 2008 gua ke Bangkok dengan rombongan kantor mendarat di airport Suvarnabhumi, terus langsung naik bis tour, jadi kagak begitu paham urusan naek2 taxi di Bangkok yang ternyata banyak yang kena scam supir taxi gitu deh.
Kita langsung menuju ke hotel Mandarin di daerah Sathorn, perjalanan di tempuh sekitar 1/2 jam tanpa macet .dengan biaya taxi di argo nya 250 bath + extra charge dan tol totalnya 430 bath.
Seperti kemaren2, begitu turun dari taxi kita langsung berpencar berdua berdua, supaya gak keliatan berempat. Si Papi dan Miko tunggu di luar hotel...hehehhe...padahal sih disini dijamin kagak ketauan, lha wong ini lobby nya luas banget gituu...recepcionist nya pun kagak bakal liatin orang satu per satu. Ditambah lagi, pas kita masuk lobby, barengan sama rombongan turis yang baru turun dari bis, jadi kesamar lah....

Nah begini lah view dari lift ke arah lobby....Kita dikasih 2 kartu pintu kamar, jadi tenang aja, si Papi nanti bisa leluasa keluar masuk, karena mau naek lift pun harus tap kartu dulu.
Lobbynya bener-bener terlihat luas dengan kursi dan sofa yang melambai-lambai minta diduduki.
Kamarnya sih gak terlalu luas, tapi cukup nyaman lah ( yang penting kita muat tidur ber 4! ). Kita beli voucer hotel ini di Agoda dengan rate Rp. 544.000/malam.

Gak lupa ngintip dulu ke area kolam renangnya di depan lobby. Kayak gini lah penampakan kolam renangnya (fotonya besok paginya, si Alvin dan Miko udah kayak punya kolam renang private aja tuh...).

Dan kayak gini lah restaurant hotelnya yang letaknya paling depan dekat jalan raya...sayang kita booking hotelnya gak include breakfast, jadi gak nyobain makan disini. Keliatannya sih enak banget yah buat makan sambil nongkrong lama2 disini. *menurut nganaaa?

Setelah 5 hari kemaren kita bermain-main di sekitar laut, pantai, gunung, bukit dan kita udah berubah menjadi suku berkulit gelap menjurus negro, maka sekarang begitu ketemu suasana kota besar, rasanya gimanaaa gituu. Sebagai warga Jakarta, kalo sehari kagak ketemu mall rasanya berdosa banget ( lebayyy ! ). Maka disini kita langsung mencari tau mall yang tedekat dengan hotel. Recepcionistnya sih bilang jalan kaki juga nyampe. Yahh kita sih nurut aja sesuai petunjuknya kita jabanin deh berjalan kaki ke MBK Shopping Mall ( Mah Boon Krong ) yang katanya deket. Alhasil kita berasa jalan kaki kok gak sampe2, udah berleleran keringet padahal ini sore hari loh ( kebayang kalo siang2 suruh jalan begini ). Akhirnya sekitar 15-20 menit berjalan santai, sampelah kita di MBK, pusat belanja segala apapun ada....
  Untunglah pas kita kesini tidak terlalu rame pengunjungnya, terlihat lengang cenderung sepi yahh
Di lantai dasar bagian tengahnya diisi oleh berbagai macam pedagang makanan yang sepertinya melambai-lambai minta dibeli.
Wahh kalo gak mikir mau makan malam, pasti udah diicipin satu per satu deh nih....bacangnya kayaknya enak, somaynya juga....tapi gak sempet nyobain karena kita tadinya mau cobain makan di Restaurant MK Seafood all you can eat. Ehhh, tapi pas nyampe sana antrian panjang dan waiting list. Yahhhh...kecewa dehh
Tuhh liat aja buah-buahannya juga bikin  ngiler berattt....sama mango sticky ricenya juga. sluurrp!
Saking udah lapar berat, kita akhirnya makan di foodcourtnya aja lah. Suasananya rame banget, nyaris susah cari meja yang kosong. Ohh jadi tadi toko-tokonya pada sepi ternyata pengunjung lebih milih nongkrong disini ...hahahha
Karena disini makanan apapun sepertinya ada, jadi masing-masing pilih sendiri makanan sesuai selera kita. Inilah yang kita sempet cobain : nasi bebek, springroll, mee soup dan mie vietnam. Rasanya enak-enak ( efek kelaparan berat ), kecuali springroll nya itu salah pesen dan rasanya aneh bin ajaib dehh. Harganya gak bisa dibilang murah juga, rata-rata Rp.30.000 an gitu deh.
Nahh, perut udah kenyang baru deh semangat shoppingnya muncul. Yang kita incer paling kaos-kaos tshirt doang, soalnya keingetan cuman bawa ransel, jadi agak males juga belanja banyak2, terutama souvenir yang udah pasti kagak bakal kepake sebangsanya : tempelan kulkas lah, gantungan kunci lah....kita tutup mata aja kalo liat begituan..hehehhe. Nihh kaosnya yang standard yah cuman 99 bath ( sekitar Rp. 37.000 ) ajaaa!. Yah lumayan lah buat ganti-ganti karena kita hampir kehabisan baju juga selama 5 hari ini. hahahha
Biarpun di MBK ini termasuk lengkap apapun ada, tapi diputerin sana sini sampe jam 10 am malem, sepertinya kagak banyak yang bisa dibeli. Lagipula kaki udah berasa cape banget dari pagi tadi diajak jalan terus, pake naek tangga ribuan biji pula! Hadeuhh...niat mau shopping to the max gagal lah. Akhirnya kita balik ke hotel naek tuktuk aja seharga 80 bath. Murahh kannn ...( daripada jalan kaki 15-20 menit...nehi dahh! ). Tuktuknya malah masuk sampe depan lobby hotel..Jiahhh...ini mah teuteup aja ketauan kalo sekamar berempat...tapi kesaru lagi tuh sama rombongan turis yang turun satu bis di belakang itu....hahahaaha...*efek parno kagak mau rugi dicharge extra bed.
Begitu masuk kamar, mandi dan beres2, langsung semua jadi pelor : nempel bantal langsung molor! Bahhh..tapi ini pegimana ceritanya kalo model tidurnya kayak begini? *menurut nganaa? Gua tidur dimanaaa niiih?!
Besok paginya jam 8 kita udah start jalan dari hotel. Nahh, inilah supir kita hari ini....ayo bang, anterin kita..Jangan mahal-mahal yaa!
Ceritanya kita naek tuktuk lagi, karena si Miko ketagihan katanya enakan naek tuktuk daripada taxi. Dasar anak kecil, ada-ada aja! Nahh, kalo berempat naek tuktuk, beginilah posisinya...harus ada satu yang berkorban duduk di bawah....( masih untung nih tuktuk kagak ngejengkang ke belakang yaa...hahaha ).
Tujuan pertama kita pagi ini adalah ke Grand Palace yang ngehits itu. Naek tuktuk dari hotel kesini sekitar 100 bath aja. Dari luar udah keliatan kompleks istananya yang dipagari tembok putih tinggi dan diluarnya tertata rapi dan bersih.
Beginilah gerbang masuk Grand Palace yang dijaga oleh semacam pasukan penjaga istana gitu deh. Wahhh udah ramee banget yang mau kesini ( perasaan sih emang kagak pernah sepi deh ). Pake acara gerimis pula pagi-pagi ini. Jiahhh...bakalan suram deh nih foto-fotonya. Tujuan kita kesini kan cuman mau foto sesiong ....
Nahh untuk outfit of the day, gua sengaja pake celana lewatin dengkul untuk masuk ke Grand Palace ini karena bagi gua ini adalah kedua kalinya dateng kesini jadi udah tahu lah peraturan masuk istana. Dulu tahun 2008 kesini pas ada adiknya raja yang meninggal, tambah deh bajunya harus berwarna gelap2 ikutan berduka. Kalo kondisi normal sih yang paling penting yang sopan, dalam arti tidak boleh pake celana pendek, tidak boleh pake sendal jepit.
Tapi ternyata gua kena semprit juga pas di gerbang masuknya. Langsung distop oleh petugas cewe yang dengan kasar ( gua bilang sih kagak sopan lah ) nyerocos pake bahasa yang cuman dia doang yang ngerti sambil nunjuk2 ke arah gedung di depan gerbang masuk itu. Ternyata disitu kita bisa sewa kain atau celana panjang dengan menyetorkan uang sebagai jaminan, kalo tidak salah 200 bath. Tapi antriannya panjang amaattt. Ihh sebel juga. Akhirnya kita keluar lagi dari gerbangnya dan pergi ke seberang istana yang ada jejeran toko-toko dan restoran. Yah terpaksa deh beli kain dan celana panjang buat si Alvin karena celana si Alvin juga termasuk pendek. Untung aja si Miko terhitung anak kecil, jadi gak perlu beli. Rempong deh ahh. Untungnya lagi, harga kain dan celananya cukup murah, cuman 100 bath...( pilih aja yang di sale...haahahhaa).
Taraaa....jadi begini deh kostum kita sekarang.....( uhuyyy! kagak ada keren-kerennya yaa!? )
Pokoknya disini baju orang-orang tuh jadi agak gak matching dan warna warni gonjreng gonjreng. Gara-gara peraturan tidak boleh bercelana pendek, jadi orang beli atau sewa celana panjang seadanya dengan motif tabrak-tabrak aja....hahahhaa....
Di gerbang masuknya udah nampak kerumunan wisatawan yang antusias masuk ke dalam istana.
Seperti beginilah penampakan luar istana dilihat dari jalan menuju ke pintu masuk
Tempat beli tiketnya tidak terlalu antri, tapi orangnya rame benerrr....Selain tiket masuk istana, kita juga dapet tiket untuk masuk ke museum yang ada di depan pintu masuknya. Harga tiketnya 500 bath per orang, jadi total berempat 2000 bath ( sekitar Rp. 740.000 ). Wahhh...mehong juga yaa..terasa berat nih mau cabut lembaran bath dari dompet. Hmm...berarti harus puas-puasin deh fotonya nanti didalam sana...hahahaha
Nahh ini di depan pintu masuk museumnya....dulu waktu kesini gua kagak sempet masuk ke dalamnya. Jadi didalamnya itu berisi asesoris kerajaan seperti pedang, perhiasan raja, uang kerajaan dari beberapa jaman pemerintahan, sampe ada juga ayunan pangeran kerajaan sewaktu kecil. Cuma sayangnya tidak boleh foto-foto didalam sini...jadi silakan bayangin sendiri aja dehh yaa....hahahha
Setelah keluar dari museum, kita lanjut masuk ke dalam istana. Begitu masuk ke dalamnya, waduhh lautan manusia terlihat dimana-mana. Ditambah udaranya mendung-mendung mau hujan, agak ngelekep dan panas.
Yahh kita wajib foto sama penghuni istana yang satu ini nih....
Di sepanjang tembok ini penuh dengan lukisan
Favorit gua foto di istana yang satu ini....ukiran di seluruh bagian istananya bener-bener detil, dindingnya mengkilap bling bling berwarna gold...mewah bener keliatannya. Dulu waktu kesini gak bawa fotografer, jadi fotonya gak banyak. Sekalinya ada temen yang fotoin, hasilnya blur semua. Hadeuhh...Sekarang dateng lagi kesini bales dendam lah, puas-puasin foto segambreng ...wkwkwkwk.
Stupa raksasa berwarna gold ini juga menjadi ciri khas istana
Disebelah ini bentuknya beda lagi....pokoknya tinggal madep ke kiri ...madep ke kanan...beda-beda corak dan motifnya. Hmm....dulu gua pas kesini tuh hawanya puanasss aujubilahh, pengunjungnya berjubel ribuan orang, langsung bete jadi males keliling2 dan kok gak nemu yang model istana ini nih..... Sekarang menyesal deh ternyata bagus-bagus disini....hehehhee
Puas-puasin deh fotonya tanpa mempedulikan cerita sejarah dari istana ini ( maklum kagak ada guidenya....mau baca pun aku sulit....ketiduran melulu...hahahha ).
Kagak lupa dong bertongsis ria disini....walaupun diliatin banyak orang...Heran juga yah, trend tongsis kan udah lama tapi kok sepertinya pengunjung disini jarang yang pake dan pada heran liat gua pake tongsis...ada yang ngeliatin dengan muka heran, aneh, ketawa-ketawa, malah ada yang sempet tanya pula cuma gua kagak ngerti dia tanya apa...( mungkin tanya : belinya dimana coy? halahhh!). Yang sebel mah kalo udah jadi photo bomber , nongol2 di hasil fotonya...hahaha...susah pan nge crop nya....*kagak penting abaikan aja...
Nah kalo dibagian sini kagak mungkin lah nungguin sepi....orang-orang selalu berlalu lalang di belakang kita...masa mau diusirin semua? *sadar diri kamu teh siapaahh? hahahhaa
Pokoknya bentuk istananya unik-unik dan mewah...memang bener-bener bagus untuk foto sesiong.


Cencunya yang paling top of the top dari semua koleksi foto, yang satu ini : gua mah di depan asik bergaya gitu...eh ada photobomber nya tuhh di belakang....halahh!

Di salah satu istana itu di sepanjang dinding luarnya berbaris rapi deretan ukiran patung seperti ini....canggih yah jaman dulu bisa bikin seperti ini...ck ck ck...
Nah inilah yang disebut the Emerald Budha Temple ( Wat Prakaew ) yang ada di dalam kompleks istana. Banyak orang sengaja masuk kedalam gedung yang satu ini untuk berdoa, dan dilarang foto di dalam. Terpaksa fotonya dari luar. Patung Budha itu ternyata mempunyai kostum-kostum untuk setiap musim, jadi ada kostum musim panas, musim dingin, musim ujan. Yang boleh menggantikan kostumnya hanyalah sang raja.
Ahh payah nih, lagi asik-asiknya foto, eh turun hujan deras disertai angin kencang. Aduhhh, jadilah kita terdampar disini. Nunggu hujan reda gak mungkin juga. Terpaksalah kita keluarin jas hujan yang emang udah kita bawa dari rumah. Niat banget kann....soalnya udah tahu sekarang lagi musim hujan, jadi siapin dulu deh. Cuman males keluarin ( nanti harus lipetin lagi kann ), satu buat berdua aja deh...jadi kembar dempet nih .hahahha
Dan terakhir di dekat pintu keluar, istananya cakep banget nih dengan pohon bulet-bulet itu...tapi sayang gua gak bisa foto disini karena hujan deras.  
Kitapun berlarian keluar dari istana menghindari hujan sekaligus panggilan naga-naga di perut yang udah kelaparan. Kita menuju ke warung bakmi di seberang istana ( dekat yang jual kain dan celana tadi ). Awalnya kita makan mie baso ikan disitu. Rasanya lumayan enak di tengah cuaca hujan, perut jadi hangat. Tapi namanya juga lagi masa pertumbuhan kesamping, satu mangkok mie yang porsinya nanggung itu dirasakan kurang nendang, makanya begitu keluar dari warung bakmi, kita mampir lagi di resto sebelahnya yang jual berbagai macam masakan. Kita makan lagi dan pesen springroll goreng, nasi ayam teriyaki dan padthai. Hadeuhh, parah nih makannya banyak bener yaa.....hahahhaa
Sesudah makan, hujannya belum berhenti juga. Terpaksa deh kita berjalan kaki menembus hujan dengan berjas hujan ria. Kita mau menuju ke Wat Arun yang letaknya diseberang sungai dan harus naek perahu untuk menyeberanginya. Si Papi sempat bertanya ke petugas berjas safari di depan Grand Palace yang kita pikir dia adalah petugas yang memang tugasnya memberi informasi ke turis2. Sampe dia anterin kita ke tempat penyeberangan perahu itu yang jaraknya sekitar 200 meter dari istana. Eh tapi, begitu kita sampe di rekanan si petugas berjas itu, langsung disuruh bayar 300 bath. Si petugasnya mah pura-pura jalan ngeloyor pergi, kita ditinggalin disitu. Untung aja gua inget pernah baca2 ( memang banyak membaca itu penting yaa...catet! ), kalo naek perahu nyebrang ke Wat Arun itu cuman 3 bath doang. Ini kok 300 bath? Udah mulai curiga.....jeng jeng jeng...ini mah nyaris kena scam lagi dahh kalo kita kurang jeli. Langsung aja kita tolak dengan alasan kita tidak ada waktu kalo ambil yang 300 bath itu. Dengan harga segitu kita bakal diajak berkeliling naek perahu, sementara kita kan maunya cuman nyeberang doang. Yahhhh....jadi setelah tanya2 sama penjaga loket resminya, mereka bilang bukan disitu tempat naek perahu yang cuman nyeberang ke Wat Arun, tapi harus berjalan kaki lagi sekitar 200 meter lagi. Hadeuhh...nyaris aja.... bukan soal nilai uangnya....tapi kena tipu/scam itu sakitnya tuh disini ...*nunjuk dompet dan kepala. Dulu waktu ke Wat Arun sepertinya rombongan kantor gua tuh naek yang 300 bath ini deh, soalnya kita keliling2 dulu kasih makan ikan segala, ketemu sama pedagang2 di perahu gitu....tapi gua kan waktu itu gretongan semua, gak perhatiin harganya...kalo sekarang pergi sendiri dan bayar sendiri mah penting banget soal harga..hahahha *sensi
Akhirnya sampelah kita di dermaga tempat naek perahu untuk nyeberang ke Wat Arun. Nahh dari jauh udah keliatan tuh templenya.
Lebih dekat lagi.....
Kayak gini lah perahu yang kita naekin seharga 3 bath, cuman duduk bentar doang udah sampe deh ke seberang sungai....
Di pelataran menuju pintu masuk Wat Arun terlihat tidak terlalu banyak pengunjungnya..Oh iya, tiket masuknya adalah 20 bath per orang. Nahh kalo murah-murah gini kan pengunjung senanggg yaaa....

Setelah pintu masuk, akan bertemu dengan paman saya ini ....
Bagus yaa templenya....detil banget di seluruh dinding templenya penuh dengan ukiran2 patung dan ornamen Budha.
Kalo diclose up...begini lah kira-kira ornamennya. Ada yang dari pecahan keramik warna-warni, ada juga yang dari kerang, yang disusun/ditata sedemikian rupa sehingga membentuk bunga-bunga....uhh laa laa...ciaobellaaa! ( hadeuhh langsung Syahrini mode on dehh ).

Wat Arun mempunyai tangga yang bisa dinaiki untuk menuju ke bagian atas templenya dan sedikit curam, jadi naeknya juga harus pegangan dan pelan-pelan aja. Dulu waktu kesini gua cuman duduk-duduk numpang ngadem di warung makan dan tempat jualan souvenir disamping temple ini. Soalnya nyampe sini pas cuaca lagi panas-panasnya, gak kepengen juga manjat-manjat sampe keatas. Cuman foto sekali doang yang penting udah nyampe dan langsung melipir ke warung. Nahhh kunjungan yang kali ini sih harus lengkap dong, mulai dari bawah, atas, samping...pokoknya diputerin sampe puas. hehehhe. Untung aja yang naek gak terlalu rame, kan susah kalo berpapasan dengan orang yang naek turun tangga, soalnya agak sempit nih tangganya.
Wele-wele....kena karma apaaa sih gua yaa? dari kemaren ketemu tangga melulu ....yang kemaren-kemaren aja masih berasa pegel...hadeuhhh mak!
Tapi dilarang komplen lah, dari atas sih view nya cakep....apalagi templenya bisa full frame gitu.....Berasa tambah nyesel, kenapa dulu waktu kesini kagak naek sampe keatas sini yaaa? Wong bagus gini sihhh!
Belom lagi ke arah kompleks istana Grand Palace di seberang sungai....bagus kann?
Dan dibagian atas sini bangunan temple ditutup dengan kain orange ( atau kuning yaa? *mendadak buta warna akibat ketinggian...halahhh! ), terus orang-orang bisa meninggalkan kesan dan pesan dengan menulis di atas kainnya itu. Gak tau deh si Alvin nulis apahan tuh...
Setelah itu kita turun dan muterin kompleknya sebentar. Disamping temple, ada bangunan dengan dua patung yang gede di depannya.

Di dalamnya ada barisan patung Budha berwarna emas dengan berbalut kain kuning.


Di depan dan samping temple banyak orang berjualan souvenir dan kaos.
Tapi kita tidak tertarik untuk belanja souvenir, kita lebih memilih beli buah-buahan, lebih sehat dan murah meriah. Liat aja tuh buah-buahannya bikin ngiler kan...segerrr!
Sebenernya banyak yang bilang kalo ke Wat Arun ini lebih bagus pada saat sunset, lebih dramatis foto2nya. Cuman waktu kita mepet, masih harus menuju ke tempat wisata lain, jadi kita rencana berkeliling ke tempat lain dulu dan balik lagi kesini pas malem-malem buat photo shooting.
Selanjutnya...kita masih city tour di Bangkok...tungguin aja ceritanya di Bangkok part 2!

( BERSAMBUNG )