Sunday, September 7, 2014

AONANG KRABI ( THAILAND TRIP PART 7 )

Dari Bangkok kita balik lagi ke Krabi. Bener-bener perjalanan galau...bolak-balik aja kerjaannya kayak seterikaan...hahaha.
Dari airport kita naek taxi dengan tarif  600 bath menuju ke Aonang. Counter taxi terletak di dekat pintu keluar airport. Kalo kemaren kita nginep di daerah kota, kali ini kita pilih di daerah pantai. Sepanjang perjalanan ke Aonang, kita bakal menemui banyak bukit-bukit batu kapur. Jalan raya disini mulus tanpa lobang-lobang seperti di Jakarta.
Nahh, udah pasti taxi-taxi atau mobil2 minivan travel bakal mampir ke salah satu biro travel di tengah perjalanan ke Aonang. Gua yang udah baca blog orang lain, udah tau ini pasti bakal muncul orang tour buat nawarin paket2 tour. Pas berhenti disini, kita pura-pura gak tau dan tanya ke supir mau ngapain berhenti disini. Supirnya pura2 bilang dia mau serahin dokumen. Huhh...bohongnya keliatan banget...hahahhaha. Bener aja, gak lama ada orang yang nyamperin kita tanya-tanya darimana, mau nginep dimana ( basa basi gak jelas dehh ). Ujung2nya, kita tolak penawaran paket tour dari dia dan si supir tau2 muncul lagi dan kita melanjutkan perjalanan ke hotel. Gak dapet komisi dehhh si supir....
Nah kayak ginilah pemandangan saat memasuki daerah Aonang, bukit kapurnya lebih banyak lagi.
Gedung hotelnya terletak agak didalam ( tidak dipinggir jalan, jadi harus liat-liat plang namanya ). Untungnya supir taxi kita udah tau, jadi gak kelewat tempatnya. Oh iya, taxinya bagus juga nih Honda new civic...
Taktik lama dijalankan lagi, kita minta taxinya berhenti di pinggir jalan raya aja. Begitu turun taxi langsung berpencar lagi berdua berdua.....hadeuhhhh...masalahnya itu 4 ransel tambah berat gila2an, dan gua berdua si Alvin harus gotongin ransel dari pinggir jalan ke lobby sampe tangan sengklek. Kita dapet kamarnya di lantai 3 dan hotel ini kagak ada lift nya. Untung aja ada petugas hotelnya yang bantu bawain tas ke kamar. 
Kita beli voucer hotel di Agoda seharga Rp. 550.000 per malam. Padahal waktu pesen kamar minta yang twin bed, tapi sampe sini dapetnya yang satu bed besar standard. Hayooo tidurnya bagaimana iniii?
Kamarnya termasuk luas juga. Kamar mandinya terkesan kuno....sempet ada accident ada kecoa nya yang bikin si Miko teriak2 ketakutan. Jiahhh...untung aja teriakannya cepet bisa distop, kalo kagak kan bahaya bisa-bisa disamperin petugas hotel dan bisa ketauan dehh bawa anak dua orang. hahahhaa....
Nahhh inilah yang membuat kita memilih hotel ini. Karena kolam renangnya yang bagus menurut kita.
Yang background kolam renangnya terdapat deretan bukit kapur, jadi punya ciri khas tersendiri.

Yang membuat kita kepengen langsung nyebur bermain air.....
Yah pokoknya kolam renangnya bagus dehh dibandingin hotel lain yang harganya setara dengan hotel ini.
Saat malam hari view ke arah pool dari kamar kita kayak begini : 

Nahh, setelah tadi gua dan Alvin taro tas2 kita di kamar, kita menyusul si Papi dan Miko yang nunggu di pinggir jalan. Mereka sih asik-asik aja menunggu kita lama2, karena di sepanjang jalan raya di depan hotel kita itu adalah shopping street, restaurant dan cafe2. Jadi mereka malah survey2 dulu. Begitu gua dan Alvin dateng, kita langsung menuju restaurant seafood yang ada di seberang hotel. Keliatannya sih enak karena rame banget yang makan disini. Tapii, ternyataa makanannya biasa2 aja, porsinya kecil, harganya pun mahal. Not recommended deh...( tapi lupa namanya apa ). Kalo kata si Miko :"Enakan juga ikan masakan mami." Jiahhh....gimana kagak melayang cobaa kalo udah dipuji begini..?
Tapi jangan khawatir, kalo masih berasa lapar, banyak jajanan pinggir jalan di sekitar hotel. Ada pancake yang memang recommended  untuk dicoba. Kita beli yang rasa pisang dan coklat nutella. Rasanya memang maknyusss!
Sehabis makan, baru dehh kita cuci mata di sepanjang jalan ke arah pantai. Sekalian mencari agen tour yang menjual paket tour untuk hopping island besok pagi. Akhirnya kita dapetin paket tour ke 4 pulau dengan harga 1300 bath untuk 4 orang termasuk dapet makan siang. Tapi ini harga untuk perahu yang umum ( bukan private ). Kalo yang private lebih  mahal lagi...( yah eyah lahhh! ).Oh iya, disini kita kaga shopping banyak-banyak, karena harganya jauh lebih mahal dibandingkan Hatyai, Krabi Town dan Bangkok. Padahal barangnya sama persis, karena kita kan udah muter2in 3 tempat itu sebelumnya. Jadi cuman cuci mata doang dehh..
Pagi-pagi kita dijemput paling pertama sama tour yang akan membawa kita tour ke 4 pulau, yaitu Tup Island, Chicken Island, Poda Island dan Phranang Cave. Mobil yang jemput kita bentuknya seperti minibus kecil yang terbuka belakangnya sebagai pintu masuk dan kursinya memanjang sehingga memuat orang banyak. Jam 8.30 pagi kita dijemput, tapi akhirnya muter2 ke beberapa hotel lain untuk menjemput peserta tour lainnya, sampe bete juga karena ada yang lama dijemput, tapi orangnya gak keluar2 dari hotel.
Alhasil, sekitar jam 10 an kita baru jalan menuju ke pelabuhan tempat naek perahu. Yahhh begini lah nasib kalo gak sewa perahu yang private, harus sabar tunggu menunggu dan banyak toleransi kepada peserta lainnya. Tapi ada untungnya juga sih rame-rame gini, kita malah dapet kenalan baru yaitu satu keluarga asal Malaysia yang menginap di hotel yang sama dengan kita. Asik juga bisa ngobrol2 dengan bahasa Melayu disini, gak perlu ribet pake bahasa Inggris...hahaha.
Begitu sampai di pelabuhan, kita dibriefing dulu oleh guide nya, dikasih tau mana yang boleh dilakukan diatas perahu dan apa yang tidak boleh. Misalnya berdiri atau jalan-jalan di perahu, karena berbahaya bisa membuat perahu oleng dan lain sebagainya.
Nahh beginilah perahu yang akan kita tumpangi untuk tour 4 pulau hari ini. Keliatannya perahunya udah tua dan usang yaa? Tapi memang beginilah semua perahunya. Hayuu lah kita naek.
Satu perahu muatnya banyak juga nih, bisa sekitar 20 orang lebih. Duduknya kayak di angkot, dempet-dempet. Liat aja tuh pada pegangan, udah kayak di bis hihhihihi....Ombaknya hari ini cukup besar, jadi satu perahu ini yang kebanyakan orang Tiongkok ( yang terkenal suaranya rame ) pada teriak teriak heboh. Hadeuhh...belom tau aja mereka kalo kemaren ombaknya lebih gede lagi di Phiphi Island, dan kita cuman naek perahu kecil doang. Jadi sekarang kita sih santai-santai aja....kecill coyy begini doang mahh ( nyombong...! ).
Nahh, bagi kaum yang berduit, naek perahunya yang modelnya paling kiri tuhh...lebih keren dan cepet sampenya. Itu pasti paket tournya lebih mahal. *hik hiks...cuman bisa memandang iri....hahahha, perahu aja bikin kesenjangan sosial begitu yaaa!
Sepanjang perjalanan di laut udah pasti bagus semua dehh. Airnya kadang biru, kadang hijau tosca, kadang hijau muda dengan batu-batu karang berpepohonan hijau yang menjulang di tengah laut.
Tujuan pertama adalah Tup Island. Dari jauh sudah terlihat kapal-kapal cepat yang sudah berbaris parkir di sana.
Wahhh, disini airnya bening banget. Pasirnya juga putih....Duhhh, kalo kagak sayang sama kulit mah udah pasti nyebur berendem di tengah laut sana tuh. Kita disini sekitar jam 11 an, matahari sedang ganas2nya. Jadi baru sebentar kena matahari aja udah langsung gosong.
Di Tup island ini kalo lagi surut airnya, kita bisa berjalan kaki ke pulau yang di belakang sana. Saat gua disini, airnya udah sepinggang, jadi males juga mau jalan kesana, takut tau-tau udah seleher pegimana? Gua kan kaga bisa berenang....bisanya ngambang doang...wkwkwkwk
Haduhh, sementara gua mah rempong mikirin kulit supaya jangan gosong....eh ini cewe-cewe malah sengaja tanning disini...

Nahh kalo baca disini sepertinya ada national parknya gitu yaa..tapi kurang tau sebelah mana....
Yang  jelas gua berjalan ke atas dan menemukan spot ini....bisa duduk-duduk ngadem sambil memandang view ke arah laut. Cakeppp yaa
Pokoknya pengen berlama-lama disini....
Si Papi dengan santainya suruh gua ke tengah laut : mundur lagi...mundur lagi..mau fotonya bagus gak? gitu katanya. (belom tau aja itu di belakang pasir nya pasir hisap ...tau2 gua ilang...hihihiihi ).
Si Miko betah disini gak mau udahan....
Untung aja ada yang fotoin kita berempat disini.....karena cuman ini satu-satunya foto berempat di pulau seindah ini....harusnya foto lebih banyak lagi nih...
Selanjutnya kita ke Chicken Island...disini cuma dikasih unjuk aja kalo pulau itu mirip dengan kepala ayam, kagak pake mampir ke pulaunya.
Semakin dekat yah memang mirip sih. Udah cuman gitu doang. hahaha....
Yahh memang unik juga sih batu karangnya bisa berbentuk mirip kepala ayam.
Setelah itu perahunya berputar sedikit di sekitar Chicken Island itu dan kita diajak ke area snorkling yang banyak ikannya. Wah kali ini gua harus terjun ke air deh karena si Miko merengek-rengek mau snorkling, sementara si Papi gak bisa nemenin snorkling karena sakit kepala kena panas dan angin laut.
Yaudah lah...kagak mikirin kulit gosong lagi lah.....jadi mermaid aja dulu.....hihihihii, ikannya sepertinya langsung pada kabur nihh...
Selanjutnya kita melipir ke Poda Island. Disini juga pantainya putih dan airnya bening...
Karena sudah jam 12 an, hal pertama saat kita turun ke pantai adalah bersiap-siap antri untuk mengambil makanan yang sudah disiapkan oleh crew perahu kita. Makanannya sih sederhana aja, ayam kari, telur balado dan capcay. Yah lumayan lah, sebanding dengan harga tour yang kita ambil. Minumannya dapet soft drink juga.
Nahh inilah ciri khas Poda Island....batu karang di tengah laut itu.
Cihuyyy....nyampe juga kannn aye di Poda Island....
Mariii....gosong bersama...
Terpaksa deh foto shooting dijabanin biarpun tengah hari bolong begini. Biarin deh gosong juga....Lautnya cantikk!
Ada park ranger disini...
Yang sebelah sini pantainya agak kotor dengan ranting kering dan daun-daunan....tapi airnya sih teteup bening....
Si Alvin dan Miko tidak diragukan lagi, udah anteng berendem di air....gak peduli lagi kulitnya udah gosong kayak orang negro...*hadeuhh...harus beli pemutih kulit dimana nihh?
Para bule mah justru langsung gelar-gelar kain dan handuk disini...tempat favorit mereka dehh panas-panas begini.
Ahh sayang, disini waktunya juga gak bisa lama-lama, karena udah harus jalan lagi perahunya.
Tempat terakhir tujuan kita adalah Phranang Cave. Perahu-perahu mendarat di teluk Railay East ini.
Selanjutnya kita harus berjalan kaki melewati jalan setapak dengan karang-karang berbentuk unik dilangit-langitnya untuk menuju ke Phranang Cave Beach.
Wahh ternyata disini udah rame banyak orang yang berjemur dan bermain air di pantai.
Banyak juga yang lagi panjat tebing disini ...
Nah inilah cave nya yang berisi asesoris berbentuk ( maap...maap ) alat kelamin pria yang dijadikan tempat sembahyang bagi pasangan yang ingin mendapatkan momongan.
Karangnya bagus, tapi sayang ombaknya disini cukup besar, dan pasirnya agak coklat terkesan kotor.
Beginilah petanya, jadi perahu kita itu berada di Railay East dan kita berjalan kaki  ke Phranang Cave sekitar 5 menit an.
Disini ada viewpoint nya juga loh. Tapii astaga itu trail ke atas sana kok mengerikan begitu yahh. Itu mah kayak mau panjat tebing aja...pake tali gelantungan gitu, kagak ada track atau tangga yang bisa dilewatin orang normal kayak kita. Yang mau ke atas sana harus yang berjiwa ksatria  petualang tinggi atau paling gak harus punya fisik yang kuat. Hadeuhhh...terpaksa diskip deh tempat satu ini. Baca warningnya aja udah serem....hahaha
Setelah setengah jam berputar di pulau ini, akhirnya kita disuruh cepat-cepat kembali ke perahu karena air laut sudah mulai surut dan perahu tidak mungkin lagi berada dipinggir. Bagi peserta tour yang terlambat datang ke perahu, maka mereka terpaksa harus berjalan agak ke tengah laut untuk naek perahunya. Si bule ini mah cuek banget yah, udah kayak korban kebanjiran aja gayanya...hahahha. Kalo kita sih selamat gak perlu berbasah-basah ria, karena udah nomor satu naek ke perahu saat tadi perahunya masih dipinggir.
Wahh pas pulangnya ini dikasih peringatan sama si guide nya bahwa ombak sore ini cukup besar dan terpaksa jalannya harus memutar tidak bisa kembali ke pelabuhan tempat tadi pertama kita naek perahu, tapi dialihkan ke pelabuhan yang satunya lagi...( entah dimana dehh...pasrah aja ).
Dari pelabuhan ini, kita dijemput pake mobil bak beratap, dan kita satu group dengan satu keluarga asal Malaysia itu karena kita satu hotel akan diantar bareng dan satu keluarga lagi yang hotelnya satu arah.
Sampe di hotel kita masih sempet berenang dulu sekitar 2 jam. Sementara si Papi tepar tidur di kamar. Setelah berenang, kita beres2 mandi lalu langsung cari makan malam karena udah kelaparan berat seharian kerja keras  beraktifitas di laut. Kita ketemu satu restoran murah meriah dengan menu nasi goreng, bihun soup, padthai dan minumannya cha yen ( es teh thailand ). Mantapp. Kalo gak salah makanannya rata-rata 40 bath per porsi. Oh iya, berhubung si Papi meriang gak enak badan, jadi si Papi gak ikutan keluar makan dan dibeliin padthai aja deh makanannya. Yahh jadinya begini deh kalo fotografernya gak ikut, fotonya gabur-gabur pake android doang....hahahhaa
Karena masih lapar, kita beli jajanan gorengan lagi disini.
Wahh yang antri rame banget. Cuman disini doang yang rame...berarti mungkin paling enak nih..
Ceritanya waktu di Bangkok gua dan Alvin ke tempat thai massage itu, ternyata si Miko pun kepengen dan ngambek kenapa dia waktu itu gak kebagian dipijat. Nahh sekarang dia nagih janji, pas banget lewatin tempat thai massage dan langsung mampir deh. Jadi kita bertiga pijat kaki dulu, sementara tadi si Alvin udah sempet anterin makanan si Papi di hotel yang untungnya gak jauh tempatnya. hahahaha...kasian si Papi sakit sendirian di hotel, sementara kita enak bangetttt dipijitin kakinya disini....
Ahhh cepet bangettt dahh malam berlalu. Saking kecapean, kita semua tertidur nyenyak, apalagi setelah semua kaki kita dipijitin. Ooopss, kecuali kaki si Papi ya. Untung aja pagi ini si Papi udah sehat lagi. Jadi fotografernya udah siap jepret lagi dong. Pagi-pagi kita cek out dari hotel dan menunggu jemputan minivan yang udah kita booking kemaren. Sementara gua nunggu di lobby hotel, si Papi iseng-iseng jalan ke pantai Aonang yang dekat dari hotel. Ternyata beginilah suasana di pantai Aonang di pagi hari....
Pasirnya coklat dan kurang menarik yaa.....
 Kalo liat begini, harusnya pantai-pantai di Indonesia lebih bagus tohh? Ahhh, jadi kangen pengen pulang..
Selanjutnya, kita melanjutkan perjalanan kita menuju Hatyai, dari Hatyai kita akan ke Kuala Lumpur dan selanjutnya pulang ke Jakarta. Goin home....
TIPS PENTING.: untuk kaum cewe yang mau jalan2 kelaut seperti gua ini...apalagi yang hobby berbikini ria, mau snorkeling, mau berenang2 tanpa diganggu oleh tamu bulanan ( haid ), nahh kemaren itu gua ikutin tips dari hasil googling juga, gua minum Primolut N. Belinya di apotik Century sekitar Rp.150.000 an untuk 30 pil. Gua minum pilnya 3 hari sebelum tanggal haid yang kebetulan pas banget dengan tanggal jalan2 ini. Jadi setiap hari selama jalan2, gua selalu minum obatnya dua kali sehari di jam yang sama setiap harinya. Yah kadang sempet lupa kelewat jamya gitu deh saking sibuknya dan kecapean udah ketiduran gua bangun lagi buat minum obatnya, yang penting jangan sampe ke skip aja. Dan ternyata manjur juga nih obatnya. Selama 10 hari gua wara wiri ke pantai ke laut berenang, si tamu bulanan nya beneran kagak nongol loh. Asikk kann! Cuman memang jadi sedikit emosional aja sih...senggol bacok! Wkwkwkwk....( ga minum obat ini aja udah emosional tinggi, apalagi minum?! Hahaha ). Dan syukurlah...tepat 10 hari perjalanan dan gua stop minum pilnya, langsung nongol deh tamu bulanannya. Kembali normal. Ajaib juga yaa. Lain kali mau jalan2 biar kagak ribet, harus minum ini lagi deh. Semoga tips nya berguna ya.

( BERSAMBUNG )