Wednesday, July 1, 2015

BANGKA SHORT TRIP

Libur telah tibaaaa??? Nooooo......Not yet! Whaatt???! Kan udah pada lulus sekolahnya? Kok kagak ada liburan sihh? Iyahh lah, yang libur mah anak-anak doang. Orangtuanya mah teuteup aja harus nyangkul-nyangkul tanah...*entah apa yang dicari. Batu akik kagak dapet, berlian kagak ada...Sighhhh! Begitulah nasib kuli orang, gak bisa libur seenak jidat. *kok jadi curcol sihh!

So, this is just a sweet escape from Azkaban  my daily routines.....

Jadi ceritanya, dalam rangka menunaikan tugas sebagai menantu yang paling ditakutin  disayang sama mertua, akhirnya gua ikutan juga pulang kampung bersama pedagang jamu si Papi ke kampung halamannya tercinta yaitu pulau Bangka. Terakhir kali gua ke Bangka sekitar tahun 2010...ck ck ck..berarti udah 5 tahun yang lalu. Bener-bener gak berasa yah waktu berlalu. Ini pun gua berkunjung paling cuman dalam hitungan jam aja karena mau setor muka menghadiri perayaan ulangtahun si papa dan si mama mertua yang dirayain ultahnya barengan. Wahh kejadian langka banget kann, untuk itulah gua ada...ehh hadir maksudnya. Jadi malem minggu berangkat, besok malemnya udah balik Jakarta lagi. Kalah the flash mahh...saking cepetnya.

Kita naek pesawat Lion Air yang boardingnya di terminal 1 bandara Soetta. Jarang-jarang berangkat dari sini, makanya foto dulu dehh yahh...
Karena belom makan, kita makan di kafe yang ada di terminal 1 situ. Tapii astagaaaa...ini sih harganya sama aja kayak "ngerampok"...Masa cuman makan nasi, telor balado dan sayur kacang panjang begini aja sekitar Rp.40.000 ...Segitu kagak pake beli minum, kita bawa air minum sendiri ceritanya. Mau pingsan gakkk sihh! Yang ada makannya pelan-pelan...seret! susah nelennya....kagak relaaaa! hahahha
Bener-bener yahh si Lion ini kagak kapok-kapok dikomplen konsumennya. Tiga hari sebelum keberangkatan kita di SMS in bilang jadwal pesawatnya maju 2 jam lebih awal. Ehh begitu kita udah nunggu boarding, dikasih pengumuman kalo pesawatnya delay dan jam keberangkatannya sama seperti jadwal semula. Gileee....gua mau ngacak-ngacak rasanya di tempat tunggu itu. Soalnya kita pergi udah dengan penuh drama-drama dehh. Ada barang ketinggalan, jadi di tengah jalan balik lagi ambil barangnya. Kena macet di jalan, bawaannya emosi dan stress lah sepanjang jalan karena takut telat...eh taunya tuh pesawatnya di delay....*garuk-garuk aspal landasan pesawat
Kalo pergi menjelang malam, langitnya bagus juga nih...ada semburat kekuningan gitu....
Sunset di atas pesawat.....
Hayooo ngaku, siapa yang baru tau nama bandara di Bangka adalah Depati Amir?? Ga banyak yang tau kannn?
Bandaranya memang kecil dan tidak semodern di daerah lain...Ini tempat ngambil bagasinya cuman segaris begini doang....kalo barangnya gak cepet diambil, yah kagak pake muter2 lagi....numpuk aja disitu...hahahha
Berhubung kita sampe pas jam makan malam, maka rombongan kita langsung meluncur ke tempat makan RM.Ameng dengan makanan yang paling hits nya disini adalah nasi capcay. Rasanya enakkk banget, dengan daging babi & lapciong yang melimpah ruah....maknyus! Porsinya cukup gede, bisa sharing untuk makan berdua. Sepiringnya Rp. 30.000 ( kalo gak salah...soalnya kita ditraktir sihh..hehehe ).
Rombongan kita udah pada kelaparan beratt....semua sibuk dengan piringnya masing-masing...

Sehabis makan nasi capcay itu, kita mampir lagi ke tempat otak-otak. Yang paling terkenal di Pangkal Pinang adalah otak-otak Ase ( katanya loh...). Marilahh kita buktikan.....serbuuu! Pasukan mamie funky lagi merangsek warung otak-otak tuhh....

Selain otak-otak, ada mpek-mpek rebus dan bujan/uyen ( dari talas ). Cuka cocolnya ada 3 macam : terasi, tauco dan sambel cuka. Semuanya enak lahhh kata gua sih. Dan yang bikin gua kaget adalah : harganya cuma Rp.2000 / buah....Busetttt...murahh banget....*langsung borong bungkus bawa pulang. Bayangin aja kalo harus bikin sendiri, mana dapet 2000 an....belom daunnya, belom ikannya, belom cabenya...semua mahal kann! Kalo gua yang jualan sih minimal gua jual Rp. 5000....*resikonya kagak laku...hahahhaa
Karena waktu gua terbatas, hari ini harus dituntasin nihh misinya....abis makan otak-otak masih mampir lagi ke tempat jualan oleh-oleh. Pokoknya makanan khas Bangka sebagian besar dijual disini...mulai dari kerupuk, kemplang, getes, gunggung, sambel lingkung, hoppies, kelubi, dan lain sebagainya lah. Sampe kaos, sendal jepit, gantungan kunci juga lengkap disini.
Besok paginya, kita sempetin pergi ke pantai dulu sebelum acara ulangtahunnya mertua. Jadi sementara mertua sibuk-sibuk beberes di rumah, kita mah pergi ngelayap jalan-jalan. Hahaha...dasar anak mantu cucu pada terima beres aja nih...Kan jarang-jarang pulang ke Bangka, jadi harus puas-puasin. Apalagi gua yang ntar sore udah harus balik ke Jakarta, harus maksimalin waktu yang ada.

Pantai pertama yang kita datengin namanya Pantai Matras....Pagi-pagi masih sepi banget disini....Loncat-loncat dulu ahhh...
Eh taunya dibawah karung-karung pasir itu adalah sarangnya si semut merah. Dan kaki gua jadi korbannya. Huahhhh.....gatel tidak terkira ( dan udah beberapa haripun kagak hilang loh gatelnya....sampe harus ditusuk jarum dan dikeluarin racunnya baru berasa mendingan....damn you semut merahh! ).

Udah kayak orang India...gak boleh liat tiang....hehehhe
Sebenernya yang bagus tuh tiang-tiang yang ada di air ini....liat aja nihh si Miko keren banget yaa...
Gua gak tau juga fungsinya tiang-tiang itu buat apahan yaa? *garuk-garuk kepala mikir.....
Dari pantai Matras itu, kita bergeser sekitar 1 kilometer ke arah jalan pulang, dan mampir ke pantai yang ada nelayannya baru pulang dari menangkap ikan....
Jadi kalo mau beli ikan segar, disinilah tempatnya. Fresh from the sea....
Heran juga, si Miko kali ini rajin banget difoto...biasanya susah kalo diajak foto...Gayanya sih boleh juga yaa...hahahaha
ABG ABG di pantai...colorful style....( padahal belom pada mandi nih....*buka rahasia )
View ke arah laut....( sayang banget, pas foto ini udah agak siang...jadinya agak gelap gak kuat melawan sinar matahari )
Pantai di Bangka itu terkenal dengan bebatuannya yang ukurannya dari kecil, sedang, gede, sampe gede sekali...Gua aja keliatannya kecil banget dibandingin batu di belakang itu...*aku mah apa atuhh da
I love Bangka Island....
Pasirnya aja putih....lebih bagus daripada pantai-pantai di Jawa yang pasirnya hitam kotor....
Pohon kelapanya tinggi langsing...diet kali yaaa? hahahaha
Padahal ke Bangka udah berkali-kali, tapi belom pernah ke tempat ini....yang ada batunya bertumpuk begitu...bagus juga yaaa. Segini baru pantai biasa aja yang bukan tempat wisata...masuknya gratis tis...
Anggota funtastic 4 kurang 1 nihh...*mana tripod ...mana tongsis? Kalo begini berasa nyesel dah kagak bawa tongsis
Kalo foto duck face mah udah terlalu mainstream...nahh gaya Sun Go Kong baru tuh antimainstream! Matahari disini kok aujubilah panas benerr yaaa....
Mother &  son...lagi tanning nih....
Naik ke atas batu-batu ini bakal nemu view yang bagus banget....gak percaya?
Pokoknya kalo disini harus rajin naek-naek ke atas batu....( walopun udah naek, bingung turunnya...hahaha )
Bangka itu punya pantai yang bagus-bagus...percaya dehhh yang dikatakan mamie funky!
Asal tahan aja sama suhu panasnya...jam 9 an pagi begini panasnya udah kayak neraka lagi bocor...( anak iblis mah tau aja yaa panasnya kayak apa di neraka...hahaha ).
Tapi untunglah cuacanya cerah....jadi bisa dapet foto yang langitnya biru-biru begini...
I am on the top of the world....eh top of the rock lah...
Lagi foto-foto di batu-batu begini, tau-tau si Alvin teriak :"Mamie cepetan dong, udah lapar banget nihhh." Yaolohhh, itu anak siapa sihh jam segini udah kelaparan??! hihihii...
Karena panggilan perut, hayu lah Mik kita pergi ke tempat makan...udah ada yang kelaparan berat soalnya...
Berhubung hari udah siang dan cuacanya panas banget, sambil lewat ke tempat makan, kita mampir dulu makan es kacang merah di deket rumah mertua. Wihhh, jangan ditanya rasanya deh....Segerrr...Enakkk...Murahhh...( cuman Rp.4000..kalo gak salah...lagi-lagi dibayarin sihh! hahaha ). Terus disini juga banyak banget pilihan cemilannya...ada mpek2, empyang ( mpek2 kulit ), kue beraneka ragam....liatnya aja udah kenyang deh..
Sluurppp....biarpun cuman warung kecil, rasanya nikmat banget....apalagi makannya pas panas-panas begini....
Abis makan es, baru deh kita ke warung bakmi. Sebenernya kita nyari warung bakmi langganan kita, eh taunya udah tutup. Entah kemana tuh pindahnya. Padahal bakminya dia itu enak banget. Sekarang kita mampir yang seketemunya aja deh. Rasanya xoxo lah, dagingnya sedikit ( harganya Rp.15.000 seporsi ). Tapi lumayan ada baso ikan dan kekiannya...Yahhh, kecewa sedikit deh gak nemu bakmi bangka yang enak itu lagi...*liburnya kurang lama
Setelah perut kenyang, kita kagak langsung pulang. Masih kelayapan lagi nih...sempet mampir ke pantai Rebu...viewnya cakep juga nih...
Thanks God cuacanya bagus banget hari ini...
Like mother like son..gayanya sama nihh...( sama-sama keturunan Sun Go Kong...wkwkwkwk )
Cover boy jaman kuda gigit burger....hehehe. Ceritanya si Miko jadi modelnya si Papi, karena gua males banget turun dari mobil, ogah foto-foto disini saking panasnya...gua milih ngadem di mobil pake AC...hahahha
Pantai Rebu ini tuh tempat kapal-kapal nelayan berlabuh...jadi disini sumbernya ikan-ikan segar gitu deh..
Dari pantai Rebu itu, jalannya searah ke kuil yang ada di atas bukit. Bentuknya mirip temple of heaven yang di Beijing yaa...
Begini deh view dari pelataran depan kuilnya....

Dalemnya bagus yaa....dengan tiang-tiang warna merah cerah dan ornamen-ornamen keemasannya
Kuil ini sepertinya gabungan aliran Konghuchu dan Budha  ( mungkin loh yaa..nebak dari patungnya )...ini jadi kayak kuil yang di Datong China itu...klik disini : Hanging Monastery
Nahh inilah namanya....Puri Tri Agung
Dari tepi jalan raya, yang eye cathcing adalah bagian yang ini.....merah kuning ijo...
Disini ada pohon yang akarnya unik nih....
Depannya kuil langsung menghadap ke laut......udah gak peduli panas terik menyengat, bikin kulit langsung gosong, yang penting foto dulu dahh disini...
Widihhhh.....bagus kannn!? Siapa yang nyangka ini di Bangka cobaa?
Buktinya ada yang milih tempat ini sebagai lokasi foto prewednya nih....kebayang deh pake gaun begitu panas-panas begini...( sekitar jam 12 siang bo! ). Wele-wele...salutt dehh!

Pokoknya bagus deh tempat ini...boleh dikunjungi kalo ke Bangka..
Setelah puas foto-foto di kuil, akhirnya kita "terpaksa" pulang karena udah siang dan mau siap-siap buat acara perayaan ultah mertua gua. Sampe rumah, kue ulang tahunnya udah siap dipajang nih...
Tenda udah berdiri dari kemaren sih, tinggal meja dan bangku-bangkunya baru dipasang siang ini. Cerah juga yaa merah kuning ijo gitu ..( lampu lalu lintas keleuss! ). Ada meja-meja buat pondokan juga.
Menu pondokannya ada mpek2, mie kuah, tahu cao, tekwan, belom lagi kue-kue kecilnya banyak macem, es buah....glek! Jadi lapar dehh...
Ini "tamu" pertama yang icip-icip pondokannya...hahaha...*mantu mau enaknya aja
Ini menu kateringnya...Segini banyak macem harganya Rp.40.000 per piring. Ck ck ck..masih murah banget yaa. Bayangin kalo di Jakarta mah udah berapa tuh harganya? Rasanya enak lahh...Kalo yang ditengah itu adalah babi panggang ( saucu ) sumbangan dari sodara...Udah lama gak makan saucu, wihhh.....rasanya maknyusss banget dahh!*cubit-cubit lemak di perut....
Hayooo diserbu makanannya...mumpung masih sepii....
Pake segala nyewa organ tunggal lohh...nyanyi nya yahh kebanyakan lagu Mandarin gitu dehh..Lucunya, adik ipar gua kan nyewa organ tunggal ini ( sekitar 2 juta ), eh taunya dari pihak sekolahan tempat si mama mertua mengajar ( mama mertua gua laose / guru bahasa Mandarin ) juga nyumbang organ tunggal, lhaaa ada 2 kubu gitu deh organ tunggalnya.
. Jadi mubazir yang satunya...sayang juga yaa...
Saatnya foto keluarga...Taraaa...kita seragaman merah-merah kayak sincia an yaaa?
Dan ini lahh keluarga inti nya...anak mantu cucu mericu ngumpul jadi satu...itulah Indonesia...
Jadi ceritanya gua gak ikutan pestanya sampe selesai. Namanya pesta di rumah kan pasti dari siang sampe malem, terserah tamunya mau dateng jam berapa. Jadi jam 5 sore gua dan Alvin udah siap2 ke airport karena mau balik Jakarta. Si Papi dan Miko pulangnya besok. Menurut mereka sih, tambah malem pestanya tambah rame tamunya, sampe membludak dan kewalahan dehhh tuan rumahnya.. Syukur deh kagak hujan, karena biasanya katanya suka hujan kalo malem hari.
Nahh, karena si Papi dan si Miko baliknya pagi, masih ketemu tukang babi panggang di depan airport nih....jadi sempetin beli deh...kalo gak salah sekilonya Rp.280.000 an...Jiahhh si Miko sama tukang babi panggang ternyata satu aliran partai nih....kuning-kuning gituu...hahahha
Siap-siap naek pesawat...pulangnya naek Lion Air lagi...untung kagak delay...
Argghh...kurang lamaaa nihhh pulang ke Bangkanya. Harus balik lagi kapan-kapan. Masih banyak makanan-makanan enak yang mau dicobain, masih banyak tempat-tempat bagus yang mau dikunjungin ....*lirik hari libur di kalender ahhh

Hayoo siapa yang belom pernah ke Bangka? Buruan deh pesen tiket dari sekarang. Dijamin kagak nyesel! ( kecuali ketemu semut merah dan digigit pula! *jadi garuk-garuk lagi dahh...masih gatellll belom ilang-ilang! ). Paling-paling pulang dari Bangka tuhh kita berubah jadi suku kulit gelap karena kena hawa panas Bangka. Kulit gua dan si Miko aja jadi gosong-gosong gituuu *nyanyi dehh : dulu kulitku tidak beginiiii!! ).
Yaudah, sampe ketemu lagi di edisi jalan-jalan selanjutnya yaa....Ciaobella!