Friday, October 31, 2014

WEEKENDGRAM & CIMORY RIVERSIDE

Paling enak kalo ngomongin orang  yaa.... ( pletak! disambit sendal ). Eh ganti dehh, mending  ngomongin weekend minggu kemaren aja.. Pas kann waktunya, sekarang udah weekend lagi nih. Ihhh cepet banget..sungguh menyeramkan! ( tau-tau rambut memutih dan kerut merut dimana-mana..yaolohhh! ). Wohoo...makanya sebelum jadi rok  kerut-kerut, let's enjoy every moment with cheers.....

Dimulai dari hari Jumat malemnya, berhubung gua lagi mogok masak ( perasaan mogok melulu yaa?!...pertanda bayarannya kurang nihh...hihihii). Maka pasukan perut kosong berangkat ke mall terdekat dengan maksud mencari resto gratis. Emang ada yang gratis-gratis?? Ealahhh, ada lohh ternyata! Setengah histeris ngeliat tulisan gratis gede banget di resto D'Cost. Tanpa mikir lagi, kita langsung merangsek masuk ke dalam dan cari meja kosong. Ahh tapi kayak gitu mah cara kuno, gak berlaku lagi disini. Biar kata udah dapet meja pun, kagak bakal keluar makanannya bro. Kok bisa? Yaeyahh lahh, wong kalo mau pesen makanan disini kita harus ambil kartu ( yang ada gambar, nama dan harga makanannya ) dikotak2 di papan menu yang ada di depan pintu masuk, lalu tinggal kasih ke pelayannya , beres dehh. Kita tinggal duduk manis nunggu makanannya disajikan. Eh tapi jangan duduk manis aje disini mah, kita harus ambil nasi sendiri, ambil es teh/teh manis sendiri. Self service dan all you can eat lah untuk nasinya. Nahh itu dia yang gua cari. Kalo bawa rombongan sirkus gua ini, harus makan di resto kayak gini baru berasa kenyang. ...maklum deh perut kuli semua....hehehe

Yang kita pesen standard2 aja sihh...cah kangkung terasi, kakap saus mangga dan ayam saus lemon. Porsi kangkungnya gede juga, cukup untuk 4 orang. Rasa masakannya enak-enak juga. Pas lah dilidah. Terakhir kali gua makan di D'cost udah lama banget, jadi agak lupa enak atau kagak...sekarang jadi inget lagi deh kalo disini ternyata enakkk... hahahaha. Sepertinya bakalan balik lagi nih besok2 kalo gua mogok masak ( udah niat....wkwkwkwk ).

Hari Sabtu nya kan tanggalan merah karena hari besar Tahun Baru Islam, jadi gua libur ngantor dong. Hmm, tapi dikasih libur gini malah bingung juga mau ngapain...( wkwkwwk, mau lo apa sehh! ). Daripada iseng, gua berniat bikin amris aja deh. Soalnya 2 minggu lalu dikasih oleh-oleh seplastik gede daging ham yang sampe sekarang belom diapa2in. Sayang juga kan, takut rusak. Dulu waktu punya asisten mah enak banget, dia udah bisa disuruh bikin kulit risolnya itu. Jadi gua tinggal isi dan lipat doang. Sekarang mau gak mau yah harus kerjain semuanya sendiri....demi cemilan enak gak apa apa deh. Karena udah sekitar 2 tahunan gak bikin kue, segala timbangannya juga gak tau simpennya dimana. Sekalinya nemu tuh timbangan, gak tau apa masih akurat atau kagak. Halahh...rempong yaa! Pokoknya baca mantera aja dehh : jek jek nong..jek jek nong...jek jek nong..harus jadi! gak pake prok prok prok lagi...hahahha
Sekitar sejam an gedebak gedebuk di dapur, akhirnya jadi jugaa deh..Taraaaaa.....ini lah amris by chef mamiefunky : ( jangan order yaaa! .....belaguu! ).
Dan tentunya, gua punya fans berat dan pelanggan setia hasil karya masakan gua....baru juga diangkat dari penggorengan udah disikatt...! Langsung habis 3 biji...ck ck ck...itu lapar atau enak yaa?
Hari Minggunya, kita rame-rame ke kuburan buat mengenang 100 hari kepergian Papa. Cepet banget yaa...liat aja rumputnya juga panjang2 gitu, padahal udah titip pengurus kuburan untuk dibersihin. Karena disini pemakaman umum yang udah agak lama, jadi rada banyak yang mau diurusin kali yaa, sampe gak kepegang gitu. Sementara kita juga punya kesibukan sendiri2, jarang berkunjung kesini...*salahin rumputnya kenapa cepet banget tumbuhnya sihh! *ambil sabit ...Setelah ini kita langsung pesen bongpay ( batu nisan ) ke tukangnya di daerah sini. Sengaja memang mau nunggu 100 hari karena katanya kalo cepet-cepet nanti tanahnya bisa turun. Kurang ngerti juga sih apa bener begitu. Udah dibilang begitu mungkin udah terbukti yaa, logikanya kan tanah diuruk kalo kurang padat terus dikasih yang berat2 atasnya, pasti lama2 turun apalagi kalo sering hujan...( ck ck ck ..analisa gua keren gak? hahaha ).

Wihhh, mau pilih2 model bongpay pun jadi galauuuu...susah juga pilihnya ya. Kayak milih rumah aja....mau ukuran begini, tinggi segini, bahannya ini,  tulisan kayak gini....kita sampe keliling-keliling kuburan untuk mencari model yang cocok...tour di area kuburan nih jadinya....hahaha. Udah ketemu beberapa model yang kira2 bisa dimatching2in, tinggal ngomong deh ke tukang bongpay nya yang cuman manggut-maanggut aja.... kagak tau dia ngerti atau kagak tuh. Gua anggap aja dia ngerti karena udah yang paling kesohor disitu.Yang penting nanti hasilnya bagus dan rapi. Ahhh....dan tau-tau air mata banjir dipipi pas lagi berdoa....huhuhuhuhu....*inget saat si Papa kesakitan...no more pain Pa...you have a new home now... peace in heaven....nangis kejerrr lagi...( ngeliat tanggal di salib itu....itu ultah guaaa! mamaaaaa! ).
Sepulang dari kuburan masih jam 9 an pagi. Mulai galau mau kemana karena gak ada rencana apa-apa. Akhirnya kita putusin mau makan siang di daerah Bogor aja. E h tapi, begitu udah sampe di sekitar jalan tol Sentul, kenapa jadi galau kepengen nyobain makan di Cimory yang waktu itu belom kesampean gara-gara gak dapet parkir. Ya udah, akhirnya pak supir a.k.a si Papi ambil jalan lurus aja ke tol Cisarua. Tau-tau begitu bayar tol di gerbang Ciawi nya jalanan udah stuck aja gitu. Agak menyesal sih kenapa jam segini masih nekad kepengen jalan ke arah Puncak. Tapi udah nyampe situ kan gak ada puter baliknya lagi ya. Teuteup aja dijabanin deh bermacet-macet ria. Kita pikir masih sempet puter balik nanti di pintu keluar tol Cisarua. Eh dasar belom saatnya dikasih pulang yaa, taunya jam 10 an udah mulai diberlakukan satu arah ke arah atas. Jiahhh...jadi kita harus ikut arus deh ke arah atas. Ternyata tidak semacet yang kita kira. Sesudah keluar tol terus ke arah Cisarua nya lancar pake banget! Lancar bangett bro! Tau-tau udah nyampe aja di Cimory sekitar jam 11 an kurang...Ihiyyyy, akhirnya kesampean juga makan disini....
Di depan pintu masuknya, ada temennya si Nonoy nihh...( yang belom tau Nonoy siapa, silakan klik disini ya  Miko & Nonoy ).
Sapinya ada yang versi kecil nya juga di dalam resto...si Miko kesel disuruh foto disini, soalnya dia kelaparan berat, jadi agak crancky dahh. Emaknya sih asik2 aja foto2....wkwkwkwk
Kita pilih area makannya yang di sebelah belakang, wihhh view nya bagus juga yaa...

Beruntung juga sih walopun restonya rame banget, kita langsung dapet meja...sementara yang lain mejanya udah direserved orang....
Sambil nunggu makanan dateng, apalagi yang dikerjain kalo bukan foto2...hahahhaa....

Nahh ini jenis makanan yang kita pesen..Selera kita campur aduk, ada yang suka makanan timur, makanan barat dan chineese food....Sate ayamnya plus nasi segitu harganya Rp. 49.500...yang lain juga rata2 harganya sekitar 40.000 an. Rasanya gimana? Well, masih bisa dibilang cukup enak lah....kagak pake banget yaa...jadi standard aja. Kalo kata Alvin dan Miko : ahh lebih enak juga ayam kuluyuk bikinan mami....*oohhh kecupin satu-satu...tebarin gobanan....wkwkwkwk
Nahh yang enak tuh yang makanan timur ini, yaitu asem-asem bandeng. Wihh, rasa kuahnya asem pedes seger gimana gituu. Beda sama tomyam sih, tapi enak lah pokoknya. Chicken breast nya juga enak disajikan dengan kentang goreng dan salad.
Nahhh, kalo bisa dapetin meja yang diujung pojokan sini, hebatt dahhh! Ini meja paling laris direserved orang. Kok gua bisa foto disitu? Yahh orang yang reservednya belom dateng, jadi minjem meja nya dulu buat foto...hehehee

Nahh kalo fotonya dari samping pot yang di belakang gua itu, bakal dapet view kayak gini. Bagus juga yaa..Tapi kebayang gak kalo air sungainya meluap karena banjir? Serem juga kali yaa?
Sesudah makan, barulah pasukan kita merangsek ke area riverside nya ( letaknya dibawah resto ).

Di sepanjang jalan setapak berpagar ini, bakal nemuin beberapa sign tulisan Cimory Riverside...
Kalo jalan sampe ke ujung dan ngeliat ke arah resto, bakal kayak gini view nya : ...itu tempat sampahnya lucuukk!
Niatnya kepengen duduk disitu buat foto...( di paling ujung ini ). Eh ada sepasang sejoli lagi marahan berantem ngambek  duduk disitu gak bangun-bangun. Ditungguin juga gak pindah-pindah. Akhirnya yang kagak sabar pergi lahh....hahahaha, sssttt, jangan ganggu mereka...
Si orang narsis mah foto sama kembang juga udah bahagia....hahahaa...bahagia itu sederhana kan? Cukup jadi orang narsis ajaa!! wkwkwkwk ( quote by Mamiefunky ).
Bagi yang bawa anak, hati-hati anaknya bakal kanclep maen perosotan dan beberapa mainan yang ada disini. Untung aja anak2 gua udah lewatin usia-usia maen beginian...lagian kalo sampe nekad juga masih mau naek beginian, bisa-bisa ambruk tuh perosotan. wkwkwwk
Dan terakhir sebelum pulang, lewatin Chocomory..tempat jualan coklat, susu, yogurt dan cemilan2 lainnya.. Tapi ya olohhh....itu orang kok ngerumun kayak ada gratisan aja disana. Rameee bingitt! Jadi males dehh! Ck ck ck...padahal mah susu Cimory udah ada di supermarket di Jakarta, tapi orang2 disini pada ngeborong sampe berkantong-kantong. Emang beda harganya apaa? Ahh, yang males antri mah minggir aja lahh.....hahaha *emang kagak niat belanja juga.
Terus, tadinya kita pikir kalo arah Puncak satu arah kan biasanya dibuka lagi nanti jam 4 sore. Wah kita udah hopeless dan pasrah bakal terdampar di area sini sampe jam 4 an sore gitu. Eh taunya pas jam 11.30 an ada pengumuman di resto bahwa arah balik ke Jakarta udah dibuka satu arah. Wahh langsung deh kita buru-buru ngacir pulang, supaya gak kena macet. Ternyata beneran kagak pake macet loh jalan turunnya. Kita selamat sampe rumah kagak pake lama.  Ohhh, pantesan gua suka mikir : orang-orang itu kok pada rajin banget ya setiap minggu jalan ke Puncak. Gua yang tinggalnya deket aja juga males kalo disuruh ke Puncak. Kagak tahan macetnya dan bikin kapok. Tapi mungkin kalo udah tau jam buka tutup jalan raya Puncak, bakal kayak kita kali ini : perginya macet dikit, pulangnya lancar jaya! Nahh tuh, berarti boleh sering-sering ke Puncak dong nihh? Yukkkk yakkk yukkk! Capcuss!
Met weekend yaaa! *narik selimut bobo ajaah di rumah....zzzz zzzz zzz

Wednesday, October 29, 2014

SEPUTAR SEMARANG

Perasaan baru aja lurusin pinggang, isi koper aja belom sempet dibongkar yang kemaren dari Cirebon, ehh udah harus roadshow lagii ..( gaya lo prett! ). Iyahh...tugas kenegaraannya banyak kali nihh, harus selalu siap sedia angkat koper dieliminasi. Yahh namanya aja masih jadi kuli panggul, kalo udah saatnya pergi keliling begini, yah dijalanin aja....*sok pasrah sok nerimo. Padahal mah udah menuai badai  komplen dari anak-anak :"Kenapa sih Mami keluar kota melulu? Bilang kek sama boss Mami, suruh yang lain aja keluar kotanya." Jiahhh..dasar nih anak2 pengen dijitak! hahaaha...Ahh, kadang memang kasihan sama mereka, masih mengharapkan Maminya tuh di rumah aja...hik hiks...*tetiba jadi melow. Tapi yahh pegimana lagi dongg yaa! Maminya masih doyan shopping, masih doyan jalan-jalan...jadi harus kerja lebih keras...*ambil pecutan kuda...Ciayoooo, mari berangkatttt! ( curcol nya kebanyakan ihh ...).

Kuker ke kota Semarang bukan kunjungan yang pertama kali sih. Udah yang kesekian kalinya, jadi udah cukup familiar lah dengan suasana kotanya. Nginepnya di Hotel Horison dengan rate sekitar Rp. 580.000. Kamarnya terlihat udah agak jadul yaa. Memang hotel lama sih, tapi cukup nyaman kok.
 Lokasi hotelnya tepat di Simpang Lima Semarang, daerah yang paling strategis dan berseberangan dengan mall Ciputra. Beginilah view dari jendela kamar ke arah Simpang Lima saat pagi hari...
Nahh, inilah salah satu alasan kenapa memilih hotel Horison yang sudah agak tua itu ( selain karena harganya masuk budget ), yah karena sarapannya enak ada dimsum nya dan bubur ayamnya juga rasanya enak. Selama 5 hari gua disini, sarapannya gak bosen2 makan bubur ayam terus setiap pagi. hahaahaha. Menu yang lain sih standard lah pilihannya seperti roti, kue, buah, omelete, nasi goreng, mie goreng, dll.
Pas makan siangnya, kita makan di warung makan Asem2 Koh Liem. Asem2 ini tuh adalah irisan daging sapi yang dicampur kuah dengan rasa asem pedes segar. Rasanya enak dan cucok di lidah gua. Ditambah lagi disini disediakan juga macam2 gorengan dan sate babi, jadi kalo semangkuk asem2 ini dirasa kurang nendang, yah bisa pilih2 lauk yang ada di meja itu.
Malam harinya, kita ke Lind's Ice Cream & Resto di Jalan Papandayan, dimana letak restonya tuh di daerah perbukitan gitu, jadi kalo kita pilih makannya di area outdoor di lantai 3, maka kita bisa menikmati pemandangan lampu2 kota Semarang dari ketinggian. ( Abaikan muka yang lecek bin kusut karena hari pertama tiba di Semarang tuh dari Jakarta jam 4 pagi udah kudu bangun nguber waktu ke airport...halaahhhhh...malah curcol! ).
Untuk rasa ice creamnya standard aja sih menurut gua. Gua teuteup lebih cinta sama si Coldstone deh. Rasa makanannya juga es te de be ge te , ini sih gua bilang cuman menang view nya aja. Sorry brow, you're not my type!
Terusss, apa kabarnya sama kunjungan kerjanya? Yah kerja mah kerja aja sesuai jam kantor, kalo udah saatnya makan yah harus makan dong yaaa! Jadi urusan kerjaan mah diskip aja! Boseen ngomongin kerjaan mulu mah! Stress! hahahaha, mending ngomongin wisata kuliner, langsung bersemangat dah...

Besok siangnya gua lupa makan apa....sepertinya ada satu hari yang gua lagi error dan makan siangnya gak kefoto. Berarti udah lapar berat kali tuh, sampe langsung dimasukin mulut dan lupa difoto. Wkwkwkwk.....Eh kalo gak salah kita makan di chinese food resto yang namanya Boen Tjit..nah susah kan bacanya..Sebutnya Bun Cit....makanannya enak-enak sih, makanya gak sempet kefoto, langsung lenyap diembat massa.


Malam ini gua janjian ketemuan sama temen lama gua ...yah pegimana kagak lama malihh...wong ini temenan dari SD, SMP,,SMA...gilaa yaa udah puluhan tahun lalu tuhh *langsung berasa tua banget...hahahha...Temen gua itu sekarang tinggal dan buka usaha di Semarang. Wahh seneng yaa bisa ketemu sama temen lama begini...Dia ajak gua makan mie Titee, yaitu bakmi dengan daging biba ( non halal ). Rasanya xo xo lah, gua gak terlalu terkesan sekali, lidah gua lebih cocok sama mie bangka...hahahha
 
 Abis makan bakmi, ceritanya masih kepengen ngobrol2 mengenang masa lalu. Jadi kita nongkrong lagi di warung wedang kacang di Jalan Lombok. Mumpung disini, dipesen lah semuanya, wedang kacang yang rasanya enak, kacangnya empuk dan lembut gak berasa kacang ( nah lohh?! ), tahu petis yang terkenal karena petisnya yang enak dan petisnya itu bisa dibawa pulang buat oleh-oleh, plus ketan duren yang juga enak meleleh di mulut. Pokoknya lemak2 di perut disuruh geser mepet2 kasih tempat buat yang mau dimasukin nih...hehehee.Eeeuwww,... pegimana timbangan kagak rusak yaaa?!
 
  Besok siangnya, kita makan di sebuah pom bensin. Iyahh...kagak salah....di pom bensin! Jadi di area pombensin itu ada kantinnya dan disini jual makanan yang enak2 gitu. Yang berkesan tuh es alpukatnya yang cuma dicampur sama es serut dan susu coklat, tapi rasanya maknyuss! Gua pesen lontong cap go meh yang rasanya juga endang bambang gulindang. Temen gua pesen bistik echo yang katanya rasanya juga enak. Duhh...kenapa enak-enak semuaa yaa? hahahha, kalap dehh!
 Nahh, di Semarang ini gua punya temen juga dari semasa kuliah dulu, tepatnya sih dia tinggal di Purwodadi, sekitar 1 1/2 jam dari Semarang. Begitu gua kabarin kalo gua lagi ada di Semarang, langsung deh janjian mau ketemuan juga. Ini fotonya lagi ngantri beli martabak...ck ck ck, udah lama banget gak ketemu, mungkin 10 tahun an gak ketemu...yahh dia masih begitu-begitu aja mukanya, sementara gua begini dan begitu lahh! Muka orang galauu! wkwkwkwk
Gilaa nihh yang antri beli martabak ini rame bingittt! Heran juga ya, kan gak tiap hari orang makan martabak, tapi kok sampe antri gini. Mana sihh kok gak ada tulisan martabaknya? Iyahh disini tuh martabak disebutnya kue Bandung. Makanya begitu ditawarin mau beli kue Bandung gak, yang ada di otak gua tuh adalah brownies! Secara di Bandung itu yang ngetop kan browniesnya yaa.....agak2 kesasar nih gua jadinya...lagi di Bandung apa Semarang sihh?! hahaha..Oh iya, kue pukisnya juga enak tuhh..tapi ukurannya gede-gede, makan satu pun udah kenyang.
 
 Nahh yang bikin gua heran, harga kue ini gak bisa dibilang murah juga lohhh! Tapi kok yang antri rame banget yaa? Hmmm...jadi orang Semarang itu kaya raya semua yaa? hahahha...Gua sih rakyat jelata, beli martabak yang Rp. 50.000 pun udah bahagia.....Yah kebetulan sih yang ini rasanya enak, jadi mahal pun kagak sakit ati yaa. Daripada udah beli 1 loyang, rasanya sama aja kayak yang 50.000, jiahhhh ..sakitnya tuhhh disiniiii *nunjuk dompet!
 
Selanjutnya, tempat makan yang juga gua kunjungi hari ketiga adalah Kampung Laut Resto. Nah di pintu masuknya foto dulu dong ..tanda gua udah pernah kesini *edisi orang narsis foreva
Restonya terbagi menjadi beberapa bagian, ada yang bentuknya di saung2 gitu, ada yang di tengah-tengah danau buatannya gitu tanpa atap...tapi siapa juga yang mau duduk disitu tengah hari bolong begini yaa? Mana cuaca di Semarang puanaassss banget nihh pas siang hari, bikin kanker  kulit gosong2....hadeuhhh!
Karena kita masih manusia normal, maka pilihnya ruangan resto yang biasa aja ( beratap tapi ruang resto terbuka gitu dan kita pilih yang lesehan ). Menu special disini tuh adalah bandeng kropok yaitu ikan bandeng yang digoreng sangat garing dan dibumbui cabe. Rasanya tentu aja maknyusss! Tambahan lainnya yah standard lah rasanya, cah kangkung dan sapo tahu.

Ini kenapa disini waktu terasa cepet banget yaa? Perasaan kan baru juga duduk makan siang, eh kerja sebentar tau2 udah malem lagi aja dan udah harus berburu makanan lagi buat dinner. hehehhe,

Sore-sore sepulang ngantor, kita putusin mau makan di tempat makan yang lagi nge hits di Semarang, yaitu The Tavern yang letaknya di daerah perbukitan juga. Dari luar sih bangunannya kagak keliatan karena dia nyempil di atas tempat cuci mobil atau bengkel gitu deh ( kurang perhatiin tepatnya apaan ). Dari parkiran kita harus naek lift dan begitu keluar lift langsung berada di sebuah resto yang cozy dan asik suasananya. Dan cencunya...ada spot foto yang tidak boleh dilewatkan kalo kesini.....duduk di sofa antik ini dengan sign The Tavern segede bagong...hahahaha
Sekilas begini dah suasana restonya...pokoknya tempatnya asik lah buat nongkrong2 sambil makan minum. Yang dateng kesini pun banyak yang reserve tempat dulu karena semakin malam semakin rame.
Menunya apa sih? Karena udah dikasih bocoran dulu sebelomnya, kita pun pesen pork ribs steak yang katanya endang bambang gulindang. Dan ternyata memang enak mampus sodara2. Rasanya tuh meleleh dilidah ( hmmm....emangnya eskrim apaaah meleleh? ). Yah pokoknya enak lah, si Nuri's yang di Bali mah lewat kemana tau dahh! Itu kan menurut gua yaa, jadi jangan didebat atau disangkal! hehehe. Pizza nya pun enak, berasa dagingnya dengan roti yang tipis crispy kres kres kriuk! Untuk harganya masih wajar lah, gak bisa dibilang murah, tapi masih terjangkau.
Sesudah makan kita balik ke hotel dan ternyata baru jam 7 malem aja...masih terbilang sore yaa buat tidur. Nahh, gua janjian lagi sama temen gua yang lainnya. Hastagahhhhh....ternyata gua punya banyak temen juga yaaa disini...*loncat-loncat senang! Dan temen gua ini mau jemput ke hotel dan ajak gua makan. Hufffftt! Makan lagiii? *histeria....Yah akhirnya kita terdampar di Cafe Pelangi yang juga merupakan tempat nongkrong kaum gahul dan kawula muda di Semarang ini. Temen gua pesen bistik dan gua cukup pesen eskrim oreo aja deh karena perutnya udah padat merayap. Rasa eskrimnya sih biasa aja yaa, teuteup belom ada yang mengalahkan si Coldstone ..( ihh ini udah kesebut dua kali lohh gua promo in....bayarr bayarr! *emak matre ..hihihii ). Dan kita ngobrol ngalor ngidul sampe sekitar jam 10 an malem. Ihh, jam nya rusak kali yaa...kenapa cepet banget rasanya.. Oh iya, di Cafe Pelangi ini terkenal juga dengan cheese chiffon cake nya yang harganya murah meriah dan rasanya enak. Cobain aja kalo gak percaya...*nyolot gini jadinya! wkwkwkwk
Hari terakhir di Semarang, sebelum ke airport kita sempetin dulu ngunjungin sebuah gereja yang gua sendiri baru tau kalo gereja ini masuk ke dalam list kunjungan para wisatawan yang dateng kesini. Kemanaaa ajaa ya gua? Yahh maklum lah, wawasan cetek jadi taunya cuman lumpia semarang doang...hahahhaa! Nahh gereja ini nama ngetopnya adalah  Gereja Blenduk.

Nama resminya sebenernya adalah GPIB Immanuel, letaknya persis dipinggir jalan raya, jadi agak susah mau fotonya...kendaraan lalu lalang di belakang, bikin fotonya gak artistik gimanaa gitu yaa....hahahaha.. Ini aja pas foto disini disorakin sama orang2 di angkot. Jahil bingit yaa...anggap aja gua turis kek...
Untuk masuk ke dalamnya, kita bayar Rp. 10.000 / orang. Gua juga gak terlalu perhatiin apakah ini tarif masuknya atau suka rela gitu, soalnya yang bayarin temen gua...hahhaa, gua tinggal nyelonong masuk aja.....
Nah di dalamnya itu terdapat alat musik orgel tertua ( di dunia?..atau di Indo? sorry, gua gak begitu nyimak waktu dikasih tau...hahahha ). Seumur gini aja gua baru tau yang namanya orgel....pas liat bentuknya kayak gitu langsung mikir gimana cara maeninnya yaa?
Huhh...gak usah dipikirin cara maennya lah...mending foto aja sama orgel nya...hahahha
Ini foto dari samping gereja...panas-panas pun dijabanin dehh....wkwkwkwk
Dari angle sini ternyata hasilnya lumayan bagus yaa....seperti dimanaa gituu yaa? yahh di Semarang lahh!
Tempat berikutnya adalah tempat para peserta menguji nyali yang udah kesohor yaitu Lawang Sewu...bangunannya persis di hook jalan besar gini. Berasa angker gak sih? Kagakk kannn? Wong ramee giniii tiap hari kendaraan lalu lalang...mana ada sepinya? Kalo sepi sepi tuhh baru angker yaa
Penampakan lebih dekat lagi..Gua bilang sih malah bagus gedungnya...kayak castle...( kebanyakan nonton film princess nih...hahaha ).
  Di sini kita harus beli tiket masuk kalo gak salah Rp.15.000 / orang ( gua lupaaa! ). Terus kita langsung di charge biaya guide Rp. 30.000. padahal disini kalo cuman mau foto2 di depan2 nya aja mah kagak perlu guide sih. Yang perlu guide tuh kalo yang mau masuk ke dalam penjara bawah tanahnya itu .Tapi yah sudahlah, biarin aja tuh guidenya ngoceh2 jelasin sejarah Lawang Sewu, sementara gua mah sibuk foto2..biarkan aja tuh guide makan gaji buta....hahaha
Nih lorongnya kalo lagi sepi gini udah berasa hawa-hawa horornya gak sihh? Yah selama ini gua kan jarang nonton dan membaca soal sejarah2 tempat ini, jadi gua mah gak ngaruh, gak berasa serem tuh..Makanya ada untungnya juga yaa kurang membaca itu....hihihii ( don't do it at your home ! ).
Dan gua baru tau lohh, kalo Lawang Sewu itu dulu adalah bekas kantor pusat perusahaan kereta api pertama lohh. Whaatt?! Kemane ajee sihh loo.....Yah beneran gua kagak tau! Penting apaahh? *gulung lengan baju...Jadi makanya didalam ini ada semacam museum yang isinya sejarah perkereta apian gitu lah. Stasiun pertama di Indonesia aja ternyata stasiun Semarang loh. ( ngangguk ngangguk baru tau...).. Ah jangan2 kalian juga baru tau nihh? *nuduh...nyari temen yang sama2 kurang wawasannya...hahaha
Coba cari di foto, apakah ada "sesuatu" yang aneh di belakang gua? Kagak ada?! Yakinn?!...yah udah kalo gak ada apa-apa sih bagus lah...gua juga kagak merinding kok waktu disini....hehehhe
Di dalam salah satu gedung ini ada miniatur kereta api beserta temen2nya...

Begitu keluar gedung museum, kita bakal ketemu view kayak gini....jadi jalan keluarnya tuh memutarin gedung dan tembus kesini...Baguss yaaa? Iyahhh.....Seremm gak? Kagak lahhh!
Hmmm...ternyata Lawang Sewu bagus juga yaaa....pantesan banyak orang kepengen kesini....hehehe, kesampean dah gua foto disini....
Dan di halaman depan setelah gerbang masuk terdapat lokomotif yang konon katanya cuman ada 6 buah di seluruh dunia dan usianya udah ratusan tahun. Wihh....hebat juga yahh bisa ada lokomotif ini terdampar di Semarang, gimana ceritanya tuhh? * tau deh gelap....hihihihi, beginilah kalo ada guide tapi dicuekin gak didengerin....
Abis dari Lawang Sewu, langsung berasa lapar. Sekalian jalan ke airport, kita mampir ke Restoran Swike Purwodadi. Jangan ditanya deh rasanya, enakk mampus! Gua paling suka makan kodok, mau dibikin kuah swike atau digoreng tepung , pokoknya enak semua. Hajarr dahh untuk yang terakhir kali sebelom balik Jakarta. Padahal di Jakarta juga ada sih restoran swike gini, tapi kayaknya kurang afdol kalo makannya bukan di tempat asalnya yaa....( yahh biarpun bukan di Purwodadinya, di Semarang juga jadi lah....).


Yahhh begitulah perjalanan si bolang di kota Semarang. Pulang-pulang langsung nimbang dan timbangannya gua nyatakan rusak! Masa jarumnya kagak balik-balik lagi sihh! *lebayyy! Pokoknya abis ini niat mau diet karena tiba-tiba celana jeans dan baju gua kok pada sempit sihhh!! *ngacir ke dapur cari sapu dan alat pel, siapa tau bisa kecilin perut dikit. Tapi kok yah abis nyapu dan ngepel langsung ngeganyem cheese chiffon cake nya yang gua bawa pulang buat oleh2. Nyamm nyamm nyamm...enakkk! Udah yaa...*mau bikin kopi dulu buat temen makan kue.
Babayyyy!
Note : Temen-temen yang di Semarang tungguin aja gua pasti balik lagi yaaa....gua suka kota ini! hihihii...Apakah ada blogger yang gua kenal di Semarang? Any?