Friday, September 13, 2019

MATA KATARAK ( LAGI ?? )

Aduhhhh, kok rasanya bertubi-tubi yaaaa....Baru juga gua  posting kuku cantengan yang kambuh lagi itu minggu lalu. Ehhhh, sekarang gua posting urusan mata katarak lagi dehhh. Eh kok bisa? Kenapa gitu?
Jadi ceritanya, mata gua itu kan kena katarak dan udah operasi katarak di Klinik Mata Nusantara Kebun Jeruk di bulan Pebruari tahun 2017, sekitar 2,5 tahun lalu. Baca disini : Operasi Katarak. Udah dongg, setelah operasi itu gua mah happy happy aja menikmati "mata baru", kan kagak dikasih pesan sponsor dari pihak RS bahwa gua wajib balik lagi untuk periksa mata berapa bulan lagi kek atau setahun lagi kek gitu. Yahh selama kagak ada keluhan matanya kenapa2 mah, ngapain juga pasrah menyerahkan diri dateng ke RS yaa kannn? Kan kudu bayar, emang lo pikir gratis maen dateng dateng ajee! hihihihi. *jadi sensi urusan duit mah. Waktu itu aja bayar biaya operasi kataraknya udah berasa luluh lantak! Hampir 40 jeti bo! Bisa beli tiket pesawat kemana aja ituhhh....*hiks! Maklum deh, penyakit nya orang keren tuhh suka yang aneh2..ye kann! Segala kuku cantengan, mata katarak lah padahal eikeh kan masih muda...( atau pernah muda? hihihii ), kena sinusitis lah...Welee, penyakit orang antimainstream, penyakitnya pun ajaib2! wkwkwk! *bangga.

Nah terus, sekitar 3 bulan belakangan ini ...eh lupa juga tepatnya udah berapa lama, karena gua kurang perhatiin, Awalnya gua merasakan gejala2 seperti ini :
1. Matanya suka gatel2, jadi sering kucek2 mata.
2. Kacamata progresif yang gua pake lama2 kayaknya udah gak cocok ukurannya, lama2 jadi bikin sakit kepala, suka kadang2 blur, tambah lagi melorot2 mulu, gak fokus lagi. Tapi kalo pake kacamata baca yang lensanya plus doang ( bukan progresif ), fine2 aja tuh. Jadi ceritanya, gua punya 4 kacamata, yang dua 2 lensa progresif, yang 2 kacamata khusus baca. Sengaja punya beberapa, soalnya suka ketinggalan kalau lagi pergi2, suka nyempil, suka ilang2, suka susah dicari, padahal kadang nemplok di kepala atau di sangkutin di baju...wkwkwk. Eh malah yang satu patah gara2 gak sengaja didudukin sama mama mertua gua. Yahh olohhh, bener kann, harus punya kacamata banyak, supaya kalau kenapa2 sama si kacamata, bisa langsung punya penggantinya. Masa mau baca harus nunggu bikin kacamata dulu ke optik? Bisa kaco belio lahh! Makanya gua nyetok kacamata beberapa biji, bisa taro di kantor satu, taro di tas kerja satu, taro di rumah dua. *middle life crisis...wkwkwk!
3. Kadang2 berasa kayak ada bintik2 hitam kayak semut sekelebatan lewat2 gitu. Itu terjadi kalau misalnya dari luar terus masuk ke dalam ruangan, muncul deh tuh semut2 hitam yang padahal bukan semut, entah apa istilah medis nya....
4. Kalau nyetir mobil malem2 udah mulai lagi tuh matanya berasa blur kena sinar2 lampu.

Nahh, dari situ gua rencana mau ganti lensa kacamata aja, mungkin udah gak cocok. Jadi pergilah ke optik langganan kita. Disana diperiksalah kacamatanya, biar ketahuan plus nya berapa, minus nya berapa. Abis itu, baru diperiksa lah matanya. Tapi ternyata, gak bisa ketemu ukuran yang pas buat mata sebelah kanan gua. Udah dicobain pake lensa ini, lensa itu, teteup aja blur semua, kagak keliatan. Di test baca pun aku gak lulus, wong kagak keliatan. Jangankan huruf yang kecil, yang ukuran paling gede pun blur semua. Bahkan muka si ibu pemilik optik aja gak keliatan walaupun dari jarak dekat kalo pas mata kiri ditutup. Metong dah! Kenapa pula inih mata akuhh?...*mulai panik. Menurut si ibu pemilik optik, ukuran mata gua yang sebelah kanan malah jadi silinder, sekitar 3,5. Tapi itu pun dia gak yakin, karena pake ukuran segitu tadi kan teuteup masih blur. Terus di alat periksa matanya itu dia liat kornea mata gua seperti ada garis2, cuma dia kan bukan dokter mata, jadi gak tau itu apa. Dia menyarankan sebaiknya gua ke dokter mata dulu untuk periksa mata. Welee, kan akuh jadi syedihhh yaa...udah mulai mikir macem2, jangan2 mata gua kena ini, jangan2 mata gua kena itu....*berpikir keras.

Yahh akhirnya, daftarlah gua ke dokter Victor yang operasi mata gua waktu itu di Klinik Mata Nusantara. Singkatnya pas udah di RS, begitu sampe dan lapor ke meja pendaftaran, langsung dilakukan pemeriksaan mata dulu. Pertama di test pake alat yang bisa tiup2 mata gitu, terus di cek minus atau plus nya. Abis itu ditest baca. Sama kayak di optik, disini pun mata kanannya kagak lulus baca, kagak bisa baca sama sekali huruf2 yang dipasang di layar. Sementara yang kiri mah fine2 aja.
Nahh di KMN ada alat baru nih yang dua tahun lalu belum ada, jadi sekarang gua ditest pake alat ini . Katanya alat ini untuk mengecek retina kita. Kita disuruh mengintip ke lubang yang ada sinar kecil, lalu alatnya seperti men scan mata kita gitu, keluar sinar yang terang banget. Nanti dapet fotonya, dibawa pulang hasilnya. Terus abis itu dikasih obat tetes mata yang rasanya pedih banget di mata. Fungsinya untuk membuka pupil mata biar  bisa diperiksa dokter nanti.
Habis itu masih ada satu test lagi, yaitu test syaraf retina. Caranya sama, mengintip ke lubang kecil yang ada gambar garis2, baik vertikal, horisontal, miring dst. Kita disuruh menjabarkan apa yang kita liat ( garisnya ke bawah, ke samping dst ) dengan kasih tanda coret2 pake jari di meja depan kita. Awalnya sih masih lancar2 aja testnya, garis2 nya masih gede2, makin lama gambar garis2 nya semakin halussss , gua pun lama2 gak keliatan lagi kalo sampe garis2nya terlalu tipis. Semuanya blur jadi satu...hahaha. Sampe mas nya yang ngetest suruh gua tutup mata dulu, ulang lagi. Teuteup aja gak keliatan. Yah sudahlah, aku gagal! Terserah! *jadi emosi jiwa.....hihihihi
Lebih2 ngeliat di dinding ada iklan promo lasik yang harganya aduhai....duhhh, tambah emosi jiwa. Gak tau itu harga buat sepasang mata atau cuma sebelah mata...hahahaha, gua udah gak napsu makan lah jadinya. Soalnya kan kepikir kalo sampe mata gua silinder, rasa2nya bakal disuruh lasik, soalnya kan mau dapetin ukuran kacamata aja kagak bisa. Gawatt dahh...*otaknya udah berpikir jauhhh. Si Papoy yang anterin gua cuma bilang, nanti aja denger kata dokter, jangan nebak2 dulu. Oke lahh!
Setelah itu, nunggu di waiting room sampe dipanggil masuk ke ruangan dokter. Keliatannya hari ini rame banget yang duduk di ruang tunggu. Udah bete aja bakalan lama dipanggilnya. Tapi untung, pasiennya kan gak semua ke dokter Viktor, terbagi2 ke dokter lain juga. Jadi setelah sekitar 3 orang, barulah dapet giliran masuk. Udah dong, gua curhat lah sama si dokter ganteng :"ini loh dok, mata saya jadi blur yang sebelah kanan. gak bisa liat yang jauh2, muka dokter yang ganteng aja gak keliatan nih sekarang kalo mata kiri saya tutup. Mau ganti kacamata juga gak bisa, gak dapet ukurannya. Please dok, tolongin akuh donggg!" *biasaaaa, Mamie keluarin jurus drama nya. wkwkwkwk. Eh kagak ding, itu mah cuma bumbu doang biar terdengar seru ceritanya, mana mungkin gua curhat ke dokter macem begitu, wong di sebelah gua ada si Papoy..*bisa dikemplang! wkwkwkwk....Yah pokoknya intinya gua ceritain keluhan mata gua sesuai porsinya ke dokter. Dokter manggut2 sambil liat2 catatan sejarah mata gua di file depannya, abis itu gua disuruh duduk di kursi depan alat periksa mata yang ada di ruangan dokter. Dan mulailah dia mengubek2 mata gua.....
Si dokter kan nanya gua, waktu di operasi katarak 2 tahun lalu itu umur gua berapa? Gua jawab dong, umur sekian...( sok rahasia..wkwkwkwk ). Terus, dia bilang, ohhh pantesan aja. Untuk orang2 yang operasi katarak di usia yang terbilang masih muda, ( bukan lansia2 yang biasa operasi katarak di umur 60, 70 tahun ), kemungkinan bisa terjadi efek katarak sekunder yang disebabkan karena sel2 orang muda itu masih bertumbuh. Yah kemungkinan itu terjadi sekitar 5 % pasien yang sudah operasi katarak di usia muda. Operasi katarak gua ituh kan mengganti lensa mata yang keruh dengan lensa bikinan, lalu dimasukin ke sarung lensa. Lalu sarung lensa itu yang sekarang keruh, bukan lensanya. Ibarat buku baru dimasukin ke sampul plastik, nahh sampul plastiknya ituh yang lama2 butek gitu jadi bikin penglihatan juga lama2 gak jelas lagi. Gicuhh gaes kata dokter akuhh. Terus dokter unjukin ke si Papoy tuh di layar, yang putih2 itu adalah sel2 yang tumbuh sehingga menutupi lensa mata sebelah kanan, makanya penglihatan mata kanan gua jadi blur. Disuruhlah si Papoy fotoin...keliatan gak tuh yang putih2 seperti jamur?
Nahh kalo yang dibawah ini foto mata kiri gua, di pinggir2nya juga ada sel2 yang bertumbuh, untungnya cuma di pinggir2 doang, jadi gak menghalangi penglihatan. Duhhh, nyaris juga nih yang kiri yaa....*menghela napas lega. Dan disarankan, untuk yang sebelah kiri harus di cek lagi tahun depan, siapa tau bakal melebar ke tengah, syukur2 sih diam di tempat aja yaa.
"Lalu harus diapahin dong dok mata saya? Dioperasi lagi? Saya pingsan nihh....."*dengan nada mengancam. hihihihi....Yahh gak gitu juga sihh, gua cuma nanya: "lalu harus diapahin dok mata saya?"
"Tenanggg.....tenang." Ahhh dokter ganteng mau ngomong apapun, gua udah pasrah aja lah. Beliau bilang:" sekarang udah ada teknologi laser, jadi gak usah operasi2 lagi, cukup tindakan pake laser sekitar 3 menit, selesai deh!" "Hahhhh? Masa sih secanggih itu dok? Berapa duit tuh biayanya?" *gua mulai panik, takut mahal biayanya. Kebayang 27 juta melayang kayak di papan iklan tadi. wkwkwkwk. Dokter melirik ke suster, terus bilang : "sekitar 2 jutaan kan sus?" Suster jawab : " Iya dok." Gua pun legaaa, gak jadi pingsan. Langsung bilang, "buruan deh dok kerjain sekarang juga lasernya. Biar gak bolak balik kesini."..haahahaaha. Ini ceritanya udah melenceng lah dari aselinya. Kira2 aja begitu pointnya, selebihnya hanya dilebih2in biar dramatis. wkwkwk! "Iya dok, sekarang aja lasernya, biar tuntas." Si Papoy ikutan buru2in si dokter, si Papoy ikutan stress, hihihihi." Iya sabarr ", kata dokter.  " Abis ini silakan tunggu sebentar di depan ruang laser, saya akan siapin prosedurnya dulu."

Oke lah, kita pun duduk di depan ruang laser. Lalu gak lama, suster kasihin kertas dan suruh tanda tangan. Gua sih tanda tangan aja biar cepet, tanpa dibaca lagi.....hahaha. Tapi, gua foto dulu isinya apa. Ohhhh ternyata disitu dijelasin lahhh masalah mata gua itu kenapa....Ini loh gaes penjelasannya..dibaca yaa buat nambah wawasan.
Habis itu dipanggil masuk ke ruangan lasernya, dikasih obat tetes mata yang katanya itu untuk obat ba'al nya sebelum dilaser. Ihhhh ngeri gak coba gaesss...mata dilaser! Gak kebayang kannn? Gua bayangin bakal di tembak2 sinar laser matanya....kalo nyasar pegimana dong? Arrrghhh, gila dah stress juga jadinya....
Ternyata alatnya kayak gini sodara2, jadi mata kanan gua itu disuruh buka lebar liat ke depan, yang ada sinar terangggg banget. Dan gak boleh kedip atau gerak2 bola matanya. Mata harus fokus ke depan, yang kiri juga diarahin suruh liat lampu di depan. Gua sampe tahan napas loh saking tegangnya. Gilaaa, gua takut banget sodara! Takut lasernya nyasar....wkwkwk! Lo pikir sinar laser di panggung musik di Ancol? Yang ada laser warna warna gituh?! Yahhh kagak lah, yang ini malah gak keliatan ada sinar2 nya. Cuma dokter pencet tombol, mata gua kayak ditembak gitu ada suara klik klik nya. Bikin kaget sih, pengen kedip, sampe dokter bilang jangan kedip. Terus disuruh istirahat mata ditutup bentar, baru dibuka lagi. Paling 3 menit udah beres. Abis itu dikasih obat tetes lagi. Udahhh gitu doang??!....*gua takjub sekaligus lega. Gua tes tutup mata kiri, liat pake mata kanan. Eh bener loh, langsung keliatan yang tadinya semua blur. Horeeeeee! Thankgod!
Dan berapa biaya yang harus dibayar untuk pengobatan secanggih itu? Beginilah  total biayanya....*dadah2 sama kartu kredit yang didebet sama suster. Yang gua kesel sih karena waktu masuk asuransi kesehatan, riwayat katarak gua udah tercatat, jadi gak bisa klaim asuransi untuk kasus mata. Yah sudahlah, relakan sajaa! Gua juga gak berharap asuransi itu bakal diklaim..ye kann! Gua kan pengen sehat, amit2 deh jangan sampe aja asuransi kepake. Semoga abis ini sehat2 terus dehh!
Perawatan setelah tindakan laser ini cukup dikasih obat tetes 2 macem. Yang satu obat tetes untuk antibiotik sehabis dilaser, yang satu obat tetes yang bisa dipakai setiap saat mata terasa kering atau gatal. Untuk maintenance. Lalu disuruh balik kontrol seminggu lagi.
Jadi begitulah cerita sedih minggu ini. Sedih sekali, sampe sesak rasa di dada. Sedih harus berpisah dengan duit gua seharga tiket pesawat ke Jepang kalo lagi promo. Hahaha, *orang stress jangan dihiraukan. So sodara2, maka dari itu, jagalah selalu kesehatan, karena berobat itu mahal!
Sampe ketemu di cerita yang happy happy aja yaa...jangan ada cerita sedih lagi diantara kita.
Babay...Ciaobella!

Sunday, September 8, 2019

CANTENGAN ( LAGI )

Setelah gua rilis postingan tentang cantengan di tahun 2016, baca disini : CANTENGAN ( WHITLOW ) , gua tau gua kagak sendirian yang menderita kuku cantengan. Banyak orang di luar sana yang mencari cara menyembuhkan kuku cantengan ini, sampe postingan tentang cantengan itu banyak dikunjungi, banyak dibaca orang sampe udah sekitar 27.876 kali!  Malahan melebihi postingan tentang cerita2 travelling mamiefunky. Ck ck ck...warbiasa yak!  Hahaha...gua kan berharap orang baca blog gua tuh baca cerita travelling tentang Labuan Bajo kek, tentang Shanghai kek, tentang Bali kek, tentang Maldives kek, tentang Nepal kek....ehhh, ini malahan banyak yang nyasar ke blog cuma buat cari ngobatin cantengan. Yah gak apa2 juga sih, paling gak, berarti berhasil juga dong yaa si kuku cantengan itu menarik pengunjung blog. Memang blog gua ini kan sungguh2 berfaedah bin bermanfaat bukan? *muji sendiri. wkwkwk....Palugada, apa lo mau, gua ada. hihihihi...

Nahhh, di postingan pertama itu kan memang sebenernya kuku gua udah sembuh, udah gak cantengan lagi. Udah tumbuh kuku baru dan oke2 aja. Sampe tiba saat nya gua pulang dari Nepal, begitu turun gunung kan gua udah berasa tuh jari2 kaki sepertinya bakal terulang hal yang sama saat turun dari gunung Rinjani. Kuku kakinya pada tertekan ke depan ujung sepatu saat menapak kaki menuruni trek Mardi Himal yang jahanam itu. Padahal sengaja beli sepatu ukuran 40 dari yang biasa pake ukuran 38, sengaja 2 nomor lebih gede! Tapi ternyata kagak nolong juga sodara2! Dan beginilah kondisi kuku gua sekarang, malahan yang cantengan jadi bertambah ke jari sebelahnya. Jadi ada dua kuku yang cantengan sekarang, yang jempol dan telunjuk kaki. Mamaaaa! Gua gak nyangka loh, cantengan itu bisa berkelanjutan, bisa kambuh lagi. huhuhuhu....*nangis di pojokan.
Memang sih kagak berasa sakit, tapi sesekali berasa nyut2an juga kalo lagi habis lari. Terus, yang bikin kesel tuh, kuku nya jadi jelek banget. Ye kannn! Itu yang jempol sampe udah diguntingin kukunya, jadi tinggal separo gitu, miring pula guntingnya. Dalemnya itu kayak kopong gitu, kayak mau copot. Arrggghhhhh! Entahlah, mau gimana lagi. Saat ini paling yang bisa gua lakukan adalah pakein kutek, biar keliatan cantik sedikit, gak keliatan kumal hitam2 kukunya. Nunggu sampe tumbuh panjang lagi, guntingin dikit2, sampe hilang mungkin. Gak tau juga. Saat ini terhitung udah 3 bulan dari saat kita balik dari Nepal. Tapi masih gitu2 aja tuh kuku. Entah lah sampe kapan. Sabar menunggu aja deh....Emang gituh kali yaa kuku nya para pendaki gunung. Tsahhhh! Kudu jitak Ferguso nih yang suka ajak2 Maria ke gunung...Sighhh!
Buat yang masih cantengan, sabar aja yahh. Kalo memang udah infeksi, sebaiknya segera periksakan ke puskesmas terdekat. Tapi kalo mau menunggu kukunya tumbuh dikit2 diguntingin, lama2 juga mungkin hilang yaaa.....*hilang kesabarannya. wkwkwkwk! Eh maksudnya, hilang cantengannya. Marilah kita berdoa bersama2...akuh juga begitu soalnya....*nyari temen.

Yah udah, semoga pada lekas sembuh yaa. Jangan lupa dibaca2 postingan travelling2 akuh, lumayan loh bisa bikin hemat kantong, daripada ke mall ngabisin duit gak jelas, mending duduk anteng baca2 blog akuh..dijamin nagih! *nyari follower. hahaha. Sekian update an dari kasus kuku cantengan....Sampe ketemu di cantengan berikutnya...#eh.
Babay Ciaobella!

Friday, August 30, 2019

JALAN JALAN DI POKHARA DAN KATHMANDU

Kita lanjutin cerita Nepal tripnya yaa...udah masuk edisi terakhir. Lega deh...abis ini tamat! Yahhh...
Cuman tinggal liatin foto2 yang segambreng, entah kapan bisa jalan2 lagi....*manyun dah nunggu tahun depan. Masih lama kakak!

Nahh, setelah menempuh perjalanan yang absurd, melewati jalanan yang bagaikan off road, jalurnya melintasi sungai dan jalanan tanah becek lengket2 ,serta berbatu-batu segede gaban yang bikin badan keuyek2 terus kepala kejeduk pintu mobil jeep yang membawa kita dari desa Sidhing ke Pokhara, akhirnyaa jam 10.45 an kita sampe juga di depan hotel tempat kita menginap di Pokhara yaitu North Face Inn.  Oh iya, baca dulu disini : Trekking ke Mardi Himal , biar nyambung coy...ye kann! Ibarat nonton drakor aja harus urut dari episode 1, gak bisa loncat2 entar bingung, siapa suka sama siapa....*pegangan deh! wkwkwk. Begitu juga kalo baca blog akuhhh....yang urut yaa...entar ditest loh! Ada quiz nya...halah!
Ahhhhh senangnya kembali ke peradaban, kembali ke kota. Apalagi di hotel kita langsung terkonek dengan wifi, udah deh semua lupa daratan, lupa lautan. Kita berselancar ria dulu di dunia maya setelah 2 hari kemaren gak nemu wifi di gunung. hahahha.
Tapi teteup sih, panggilan perut gak bohong, begitu mendekati jam 12 an, dimana cacing2 diperut udah berontak pada demo minta makan, kita pun bergegas keluar cari makan. Dan cita2 dari atas gunung adalah balik ke resto Sichuan yang hari pertama kita makan saat sampe pertama kali di Pokhara.
En tadaaa...inilah pesenan kita ...namanya Sizzling Beef, rasanya enak, tidak mengecewakan.
Yang ini namanya Sweet sour ribs, iga babi. Rasanya maknyus kacida kalo kata orang Sunda teh..
Yang ini namanya Fried Green bean...cah buncis. Gak kalah enaknya.
Pokoknya rasanya enak2 semua, sampe nambah nasinya. Tinggal dateng aja nih bonnya, habis Nrs 2.350 ( sekitar Rp. 300 ribuan ). Yahh relatif lah harga mah, yang penting enak.
Habis makan rencana mau cari tukang pijit refleksi. Sempet mampir tanya2 harga. Eh busettt, kok mahal amat yaaa. Cuman pijit kaki doang 45 menit aja masa harus bayar Nrs 2000 ( sekitar Rp. 260 ribu an ). Ahh, gak worth it banget. Batal dehh. Si Miko jadi ngambek, karena mamie udah kadung janjiin pijit refleksi di Pokhara. hahaha, dasar bocah! Akhirnya kita balik aja ke hotel dan istirahat di hotel.
Sorenya, gua berdua si Papoy explore lagi ke jalanan besar dekat hotel ke arah danau. Cuacanya mendung2 lagi nih. Payah deh, selama di Pokhara gak dapet cuaca bagus.
Gua bilang sih suasananya mirip di Bali, di daerah Kuta atau Legian gitu, dimana di pinggir jalannya adalah toko2 yang berjualan souvenir, kaos dan makanan. Ada juga kedai tatoo, cafe2, tempat spa dan massage serta jualan teh aseli Nepal.
Oh iya, disini ada KFC juga, tapi kita gak sempet cobain. Entah lah, rasanya sama atau beda. Tapi gua bilang, di Indo teteup yang paling enak, ada yang varian crispy nya soalnya.
Eh yang kaos kuning lagi ngintip apaan tuh...gak usah malu2 bang, masuk aja, jangan ngintip2 gitu.
Akhirnya kita beli masala tea di toko yang jualan khusus teh. Banyak banget macemnya sampe bingung.
 Ya kann, persis banget kayak di Bali suasanan-ya.
Kita berjalan menuju ke Fewa Lake, tapi ini dari sisi lain jalannya. Ketemu pohon2 bambu yang ditemplokin ratusan burung bangau. Saking banyaknya, makanya hawa disini gak enak, bau kotoran burung. Banyak fotografer yang juga mengambil foto disini, karena memang unik sih. Sayang gak bisa di close up, karena adanya di seberang jalan dan takut kena kotoran burung.
Beginilah suasana di pintu masuk Fewa Lake, saat itu sepertinya lagi ada acara, rame banget di depan sana.
Dan lagi2, cuaca mendung nya bikin pemandangan ke arah gunung salju nya tertutup kabut.
Cuma terlihat samar2 gunung nya di kejauhan sana.
Kalo gak ada fotonya, nanti dibilang hoax...hihihi...
Nahhh Maria dan Ferguso udah pernah ke Fewa Lake, yang gua bilang sih pemandangannya xoxo aja, tapi danau ini terkenal, yah karena emang cuma satu2nya di Pokhara ini kali yaa.
Oh iya, kita sempet mampir ke toko yang berjualan kaos dengan tulisan Nepal gitu, kita beli 4 buah dengan harga Nrs 400 per buah ( sekitar Rp. 52.000 ). Yah lumayan sih kaosnya untuk pake sendiri...
Setelah mengelilingi danau, tau2 udah malem aja dan mulai lapar lagi. hehehe. Awalnya bingung mau makan apa, masa makan KFC? Gengsi dong...hahaha. Ujung2nya kita pilih ke restoran chinese food lagi, kalo gak salah namanya Swallow. Ada ruangan outdoornya dengan view ke jalan raya.
Tapi karena cuaca udah mulai dingin, jadi kita pilih yang di indoor aja. Saat kita datang sih gak begitu rame ya, tapi masaknya lama banget, entah lah kenapa. Mulai kesel juga sih...hehhehe. Ingat : orang lapar kan bisa berbuat apa aja tohh?
Nah inilah pesenan kita, cah babi apa gitu namanya, tapi ini dagingnya campur lemak2 gitu,kayak samchan. Ahh aku gak terlalu suka, jadi si Papoy aja yang abisin.
Terus pesen cah terong....iyah, ini tuh terong. Kulitnya dibuang, jadi warnya kuning kayak jagung manis ya. Aduhh, kalo gua di rumah sih masak terong sama kulitnya lah, sayang kalo cuma ambil dagingnya doang. Rasanya xoxo lah. Jadi kesimpulan, teuteup enakan makanan si resto Sichuan itu.
Abis makan, langsung balik ke hotel dan mulai turun hujan lagi. Yah udah deh, ini malam terakhir kita di Pokhara, gak bisa explore kemana-mana lagi. Browsing2 aja kerjaannya sampe malem mumpung ada wifi dan tidur deh.
Besok paginya kita udah cek out dari hotel jam 6.30 karena mau ke terminal bis yang jadwal bis nya berangkat jam 7.00. Kita berpisah deh dengan Umesh guide kita setelah 9 hari bersama. Dia tidak mengantar kita, jadi cuma pesenin taxi aja buat anter ke terminal bis.
Jarak terminal gak jauh dari hotel, jadi sebentar aja udah sampe. Bayar taxi Nrs 200 aja. Sampe terminal bis masih kepagian, jadi nunggu nya lama sampe bis penuh dengan penumpang. Oh iya, saat itu terminal bis nya lagi di renovasi, jadi bis2 nya gak bisa masuk ke terminal.
Semua bis nya berbaris di pinggir jalan. Nahh, PR juga nih buat turis2 menemukan yang mana bis nya...ye kann! Kalo kita sih minta tolong supir taxi cariin sambil unjukin tiket bis kita ke knek atau calo yang banyak berkeliaran di sekitar barisan bis ini.
Sama seperti saat kita datang ke Pokhara, sekarang saat balik ke Kathmandu pun, bis akan berhenti di restoran yang sama. Cuma karena masih pagi, kita juga bingung mau makan apa. Tanggung juga waktunya, mau makan pagi jam udah kelewat, mau makan siang, tapi belum terlalu lapar. Halahh!
Jadi tadi tuh si Miko pesen mie cup, tapi karena awalnya kelamaan mikir, terus pas beli masih harus tunggu sampe mie nya matang, belom lagi kan panas, makannya pelan2, eh tau2 waktu stop yang cuma beberapa menit udah berlalu. Supir bis udah siap2 berangkat lagi. Terpaksa deh bawa sendok dari resto tadi buat makan di bis.
Trus setelah melewati jalan berkelok-kelok selama beberapa jam, kita akan berhenti lagi untuk istirahat dan sekalian makan siang sekitar jam 12 an di resto yang sama waktu kita ke Pokhara. Tapi disini kita gak kepengen makan karena gak ada yang cocok makanannya, cuma beli kopi dan minuman. Jadi terpaksa nahan lapar deh. Padahal dari Pokhara ke Kathmandu itu kan bisa sekitar 7 - 8 jam, ditambah jalanannya sedikit macet di beberapa tanjakan dan kelokan gunung2 penuh dengan truk dan bis2 turis. Hadeuhhh...kenapa pulangnya berasa tersiksa gak sampe2 yaa? Udah terlalu lelah sepertinya.
Dan akhirnya kita memasuki kota Kathmandu yang berdebu itu...kita nyampe di perhentian bis sekitar jam 3.30. Mamaaaa....itu sih udah sore yaa. Gilaaa, laparnya gak terbilang lagi deh.
Dari perhentian bis pun kita masih harus naek taxi lagi ke hotel yang pertama kali kita nginap yaitu hotel Kathmandu Home. Mana udah gerimis2 pula waktu itu...bikin tambah lapar.
Begitu taro tas di hotel, kita langsung jalan keluar lagi buat cari makan. Ini udah gak tau makan siang atau makan sore. Udah jam 4 an ...hadeuhh! Udah cape, lapar, bawaannya senggol bacok. Untung aja 50 meter dari hotel langsung nemu sebuah cafe, namanya Fren's Kitchen, langsung melipir kesini deh.
Pas kesini tentunya sepi, karena bukan jam makan siang, bukan juga jam makan malam. cuma kita doang yang makan...hahaha
Nahh inilah pesenan kita...yang ini namanya Hammour Fish. rasanya enak juga.
Yang ini Pepper Steak, rasanya maknyus lahh, karena di gunung kagak ada...hahaha
Yang ini namanya Beef Sizzler, rasa steaknya mirip2, cuma spageti/mie nya rasanya xoxo aja, padahal ini yang paling mahal harganya.
Dan inilah total tagihannya , Nrs 2.340 ( sekitar Rp. 300 ribuan ). Kasih tips lagi Nrs 100.
Habis makan kita balik ke hotel karena mulai gerimis, gak bisa explore kemana2 juga. Ditungguin hujannya sampe malam hari gak reda2 juga. Halahhh! Akhirnya sekitar jam 8 an mulai reda, dan kita juga iseng antara mau makan lagi atau gak, rencana mau beli roti aja cuma sekedar buat cemilan. Taunya ada cafe persis depan hotel kita, namanya Manasulu Cafe. Langsung kita melipir kesitu, dan tau2 udah duduk manis deh disini...
Yahhh sepi amat, gak ada pengunjung lain, cuma kita doang?
Di ujung cafe, ada mural gambar Budha....
Ujung2nya, karena baca review orang, kita malah pesen makanan, gak jadi beli rotinya. hahahaha. Dan inilah pesenan kita...Spicy chicken wing yang rasanya enak banget.
Terus kita pesen Supreme Pizza, rasanya enak juga. Herann...apa efek lapar ya?
Dan minumannya juga endeusss! Ini yang namanya iced mocha.
Ini caffee latte pesenan si Papoy....yah rasa kopi sih, aku gak terlalu suka. hehehe
Dan inilah tagihannya, Nrs 2.255 ( sekitar Rp. 290 ribuan ).
Abis makan, si Miko balik ke hotel, sementara gua dan si Papoy jalan2 dulu ke daerah Thamel, sekedar mau explore dan cari oleh2 kalo ada. Nah kayak ginilah Thamel street di Kathmandu yang saat itu mulai sepi karena udah malem.
Liat2 ke tempat yang jual tas khas Nepal, banyak banget modelnya, sampe pusing pilihnya. Akhirnya kagak jadi beli, karena gak ada yang cocok. hahaha, gak cocok harganya! Bingung mau nawar berapa.
Ke toko baju juga sama, cuma liat2 doang, ujung2nya keluar toko sambil manyun karena kagak ada yang cocok. Yahhh, jadi kagak dapet apa2 dehh di Kathmandu....
Ternyata semaleman turun hujan lebat, sampe ke pagi juga masih gerimis. Padahal pagi ini kita rencana mau ke sebuah tempat dulu sebelum check out dari hotel. Oh iya, hotelnya ada rooftop nya, jadi beginilah pemandangan dari atas hotel ke kota Kathmandu.
Sebelum berangkat, kita sarapan dulu...tentunya minum kopi Goodday dulu dong...*jadi ngiklan
Sarapannya lumayan enak lohh, roti bakar, omelete, cah kentang sayuran serta dapet jus jeruk.
Untunglah setelah sarapan, hujannya reda. Kita pun menyetop taxi yang parkir di gang dekat hotel. Kita minta diantar ke Monkey Temple dan dikenai biaya Nrs 300. Okay lah, no problem. Daripada disuruh jalan kaki? Cus lahh meluncur ke Monkey Temple atau yang disebut Swayambunath. Dan begitu sampe di sana, tiba2 aja cuacanya langsung cerah, matahari langsung bersinar dengan terangnya dan langit langsung membiru. Inilah depan pintu masuk ke temple, banyak orang berjualan di depannya. Terkesan agak kumuh ya.
Ini begitu masuk ke dalamnya, udah terlihat patung Budha dimana2.
Keliatan kan di belakang sana ada apa? Patung Budha? Iyahhh...patung. Selain patung? TANGGA! Iyahh, kesel aja udah harus ketemu tangga yang banyak...dan ternyata temple nya ada di atas bukit gitu, jadi harus naek tangga , entah berapa banyak. Auto lemes lah liatnya.
Mogok di tengah tangga....hahaha. Males banget gak sihhh? Kirain udah sampe Kathmandu udah terbebas dari tangga, ehh pagi ini udah harus manjat tangga lagi. Untung aja si Miko kagak ikut, dia masih asik tidur. Kalo dia ikut, pasti dia mogok gak mau naek. Apalagi dia itu gak suka sama temple2 begini...
Padahal tadi udah niat mau pake sendal jepit aja, tapi si Papoy ingetin, kita mau ke temple loh, harus sopan pakaiannya, nanti malah gak boleh masuk. Bener juga....daripada resiko di semprit petugas..ye kann! Jadi eikeh berpakaian lengkap lah, lengkap sama jaket2nya. Padahal udaranya udah lumayan panas...malah gerah lah jadinya. wkwkwk Saltum! Tapi jujur sih, emang udah abis juga bajunya...
Lagi balapan naek tangga sama pengunjung lain....
Yahhh akhirnya, sampe lah kita di atas....terlihat stupa yang berwarna putih besar dengan prayer flag berwarna warni ciri khas Nepal dengan background langit biru...Uwowww! Bagus juga kann! Oh iya, turis harus bayar tiket masuk Nrs 200 per orang.
Oh iya, ini apa ya namanya , yang bisa didorong supaya berputar2, sepertinya simbol untuk make a wish gitu ya? 
Maria dan Ferguso berfoto bersama di Swayambunath, dan itu ujung atas stupa nya malah kepotong. Maklum, aku kan perfeksionis. Tapi namanya aja minta tolong difotoin, terima nasib aja lah.hehehe.
Dan ternyata dari atas temple ini, viewnya amazing juga ke arah kota Kathmandu dan pegunungan di kejauhan sana. Keren yaa.
Gak nyangka kann, bagus juga pemandangannya dari sini.
Dan inilah mengapa disebut Monkey Temple, yah karena banyak monyet nya disini.
Tuh monyetnya lagi iseng tarik2 benderanya.
Stupa, lambang dan simbol2 di temple ini berwarna warni bagus sekali. Ada yang berwarna keemasan.
Stupanya yang berwarna putih dikerubungi oleh ratusan burung dara.
Oh iya, pengunjungnya lumayan rame juga, kebanyakan mereka datang untuk berdoa kesini.
Kalo kita masuk ke bagian tengah temple, akan menemui tempat yang berjualan souvenir dengan bangunan bertembok merah.
Tuh lumayan lengkap juga barang2 jualannya.
Di bagian belakang temple, view nya akan seperti ini...banyak stupa2 kecil berwarna hitam terbuat dari batu.
Bagus juga temple nya...
Patung yang ada di salah satu dinding bangunan
Beberapa bentuk souvenir yang dijual di toko souvenir
Stupanya ada juga yang berwarna merah bata.
Sungguh berwarna warni temple nya..
Foto lagi di depan stupa yang banyak burungnya.
Hati2, burungnya banyak, kotorannya juga tersebar dimana2.
Prayer flag nya menggantung dari puncak temple sampai ke bawah.
Ada juga kuil kecil yang berwarna keemasan.

Ukiran di seluruh dindingnya juga detil banget..
Terus terang, berkeliling di dalam temple ini jadi sedikit parno, karena dimana2 banyak monyet, jadi jalannya harus toleh2 ke belakang, samping, depan, takut dijambret tas nya atau hp, atau apalah. Namanya aja monyet ye kann!
Foto lagi terakhir kali di depan Swayambunath Temple, sebelum jalan balik ke hotel.
Setelah dari Monkey Temple, kita balik ke hotel sekitar jam 9.30 an, naek taxi yang banyak ngetem di depan gerbang temple. Tawar dengan harga yang sama yaitu Nrs 300 ke hotel Kathmandu Home. Sampe hotel, langsung packing2 dan siap2 check out. Taxi yang dibooking jam 10 juga udah dateng tepat waktu. Jadi kita langsung check out dari hotel dan jalan ke airport. Kita juga mau datang lebih awal ke airport, takut ada apa2 di jalan, takut panjang antrian di airportnya, jadi mending spare waktu daripada telat. Nahh kita udah sampe di airport sekitar jam 10.20 nih...foto dulu di depan namanya.
Oh iya, begitu ketemu money changer di bagian depan airport, kita langsung tukerin dulu deh Nepali ruppee nya, biar gak repot nanti. Lumayan kan sisanya bisa  ditukerin ke bath, kita bisa shoping2 di Bangkok nanti waktu transit.
Yahh bener aja, udah terjadi antrian panjang di pintu masuknya. Rame juga nihh airportnya pagi ini. Tapi ternyata itu cuma para pengantar doang yang rame. Penumpangnya mah satu orang, dianter sekampung...wkwkwk. Jadi gak lama juga antrian masuknya.
Dan yang terpenting, kalo udah masuk ke antrian untuk check in sih udah lumayan aman lah, kita masih cukup waktu.
Setelah di konter check in, kita masih ketemu satu konter lagi yang harus isi form gitu. Tapi lupa, apa nama formnya.
Udah lewatin security check sih harusnya udah lega, udah gak pake antri antri lagi. Di imigrasinya pun lancar, gak pake lama cek nya. Abis itu langsung ketemu toko2 tapi gak banyak jumlahnya, barang2nya pun kurang menarik. Udah gak minat belanja2 disini. Tapi herannya, gak ada yang jualan makanan atau minuman disini.
Langsung cari waiting room nya aja lah...kaki udah kepengen duduk aja bawannya. Mulai berasa cape banget. Lumayan disini ada wifi nya, berlaku 90 menit. Dan ada juga dispenser air, jadi kalo haus tinggal keluarin botol aja. Tersedia juga gelas kertas untuk minum.
Nah dari ruangan tunggu nya, langsung keliatan jelas banget pesawat2 yang mendarat disini. Nah ini pesawat kita akhirnya udah dateng.
Siap2 boarding, kita pindah dari waiting room tadi ke ruangan yang ber AC ini..Lumayan on time boardingnya.
Akhirnyaaa...kita udah di dalam pesawat deh. Tapi duduk nya di sisi yang salah nih, dari sisi kita ini gak bisa keliatan pegunungan saljunya. Hadeuhhh....
Kita take off deh dari Tribhuvan International Airport...bye Kathmandu, bye Nepal. Gak tau deh kapan kesini lagi. Naga2nya si Papoy sih bakal ngajakin kesini melulu nih...*pura2 budeg ah.
Dan inilah makanan di pesawat saat itu. Rasanya ya enak2 aja sih..nasi dengan kari ayam, dapet cashew nut yang enak rasanya. Anehnya, kita kan duduk persis di belakang business class, tapi bagiin makanannya kok dari belakang yaa, jadi pas gua, kehabisan dehh nasi kari ayam ini. Harus nunggu dulu, keliatan pramugarinya agak panik sih waktu dibilang temennya kari ayam habis. Nah lohh. Gua kagak mau tau ahh...akhirnya dia dapet juga nihh satu2 nya nasi kari ayam yang tersisa. Lain kali ogah ah pilih kursi disini, mending sekalian duduk paling belakang aja, dapet makanan duluan. hahaha
Setelah sekitar 4 jam terbang, kita mendarat di Swarnabhumi Airport Bangkok sekitar jam 18.25 malam. Rencananya kita mau shopping2 ke daerah Pratunam. Tapi bo, gila banget antrian keluar imigrasinya lama banget. Sekitar 50 menit an. Ahhh bikin waktu shoppingnya berkurang aja nih. Emang sih, kita punya waktu transit sekitar 14 jam...wewww! Tapi kan jam 10 an toko2 udah pada tutup, kita pun harus balik ke airport lagi max jam 11 karena ARL ( kereta cepat ) nya udah gak beroperasi.

Kita baru keluar imigrasi sekitar jam 7.20 an. Abis itu masih harus jalan ke basement mau cari tempat naek ARL ke daerah Pratunam. Naek ARL seharga THB 40 per orang. Begitu di dalam kereta, kita bisa liat jalan raya dalam kota Bangkok yang malam itu macet luar biasa dimana2. Untung aja kita pilih naek ARL, kagak naek taxi. Kapan nyampe nya kalo naek Taxi? Kita turun di stasiun Rachapharov, dan jalan sedikit ke arah Pratunam, langsung ketemu tempat pijit refleksi. Langsung melipir kesini dan menyerahkan diri deh...eh selonjorin kaki deh.
Aduhhh, enaknya luar biasa deh. Pijitan refleksi orang Thai mahh warbiasa enaknya. Harganya masih masuk akal pula dibandingkan sama yang di Pokhara. Untuk durasi 1 jam pijit kaki harganya THB 600 bertiga ( sekitar Rp. 270.000 ). Worth it lah! Pokoknya uwenak teunan! Gak bisa diungkapkan dengan kata2 deh. Si Miko aja bilang mau nambah 1 jam lagi ...dia gak mau jalan2 ke Pratunam, maunya dipijit aja..wkwkwk. Ketagihan!
Abis pijit, ternyata mulai gerimis2 tuh. Dan pas sebelah tempat pijit, ternyata ada sebuah restoran Myanmar gitu yang menu nya terlihat menarik. Jadi kita melipir aja kesitu, sekalian menunggu hujan reda. Nama restonya Kalyana. Nihh ada pernak perniknya di meja makan.
Liat deh, mie gorengnya terlihat maknyuss kann. Sayang nih, porsinya kecil2...hahaha, kurang lah untuk kita ber 3 sih.
Pork sweet and sour nya juga enak rasanya.
Dikasih semacam cocolan sambel, rasanya juga enak.
Nah, ternyata mereka punya tomyam juga yang rasanya maknyus. Entahlah, bilangnya resto Myanmar, tapi masakannya yah mirip2 aja kayak chinese food, thai food...udah gak bisa bedain.
Untuk dessertnya, mereka nawarin es yang namanya Falooda ( es cendol jelly diatasnya dikasih ice cream ) yang rasanya lumayan enak lah. Makan disini habis THB 620 ( sekitar Rp. 285.000 ).
Pas selesai makan, pas juga hujannya reda. Kita langsung bergegas jalan menuju Pratunam market di depannya Baiyoke Sky Hotel, tempat dulu kita menginap tahun 2015. Gila cepet banget yaa, udah 4 tahun aja berlalu. Tujuan kita kesini mau shopping dan wisata kuliner. Nahh si Miko langsung hijau matanya begitu ketemu tukang sosis dan sate babi ini. Mampir dulu beli ini...
Abis itu, wajib beli duren dong...Gilaaa, padahal kita abis makan malam, langsung wisata kuliner lagi disini. Entahlah perutnya udah kenyang kayak apa tau..hahaha.
Tapi kita gak berlama2 juga di Pratunam ini, karena tau2 udah jam 10.45 an aja. Lagipula, shoppingnya gak menarik ah, tempatnya becek abis ujan. Males banget pilih2 barangnya. Jadi gak napsu belanja, barang2nya juga kurang bagus disini. Yang penting udah nemu tukang pijit refleksi. Udah lumayan refresh rasanya. Tinggal berjuang malam ini nunggu penerbangan besok pagi ke Jakarta. Akhirnya kita balik lagi ke stasiun ARL, dan jam2 segini justru rame banget nih yang mau ke airport. Sampe penuh banget keretanya. Naek ARL ini juga terhitung lumayan lama loh ke airport, mungkin sekitar 45 menit. Dari ujung ke ujung. Kita masuk lagi ke terminal Swarnabhumi Airport sekitar jam 11.40.
Biasa...orang narsis mah susah deh, ketemu beginian aja udah happy, jadi hiburan dikala cape...ye kan!
Nahh, yang hiasan ini masih bertahan juga yaa? Dulu tahun 2008 kesini, hiasannya yang ini.
Singkat cerita, semalaman kita tidur2 ayam di ruang tunggu. Jam 5 an pagi udah kebangun buat siap2 jalan ke ruang tunggu. Dan boarding pagi hari nya sekitar jam 8 an. Penerbangan on time. Makanannya lumayan enak nih..hahaha, perasaan dari kemaren enak2 semua, kagak ada yang kagak enak.
Penerbangan berlangsung aman dan gak ada turbulensi, cuaca cerah. Thankgod! Kita sampe di T3 Soekarno Hatta dengan aman sentosa. Lewatin imigrasi lancar2 aja. Yang masalah mah cuma nunggu bagasi nya yang luamaaa buangettt! Mungkin karena kita dari Nepal, bagasi kita masuk paling awal. Sementara penumpang lain itu kebanyakan dari Bangkok baru naek, jadi bagasi mereka keluar duluan. Yahh sekitar 1 jam deh nunggu bagasi. Belom lagi harus antri taxi. di T3 ini sih parah lah antrian taxi nya. Panjang banget. Semua mau naek Bluebird, kita dapet nomor antrian ke berapa ratus sekian lah. Untungnya gak sampe ber jam2 sihh...Intinya, kita udah sampe rumah dengan selamat. Tinggal lempar koper dan abaikan baju2 kotor sementara. Langsung geletak tidur! Udah gak inget apa2 lagi deh. hahaha...*jangan ajak2 Maria ke gunung lagi Ferguso...Plisss!
Dengan demikian TAMAT sudah rangkaian Nepal trip tahun ini. Sampai ketemu lagi di acara jalan2 mamiefunky squad berikutnya yaa. Doain aja biar Maria bisa ke negara2 yang punya pemandangan cetar membahana menggelegar ke udara seantero jagat raya.
Babay Ciaobella!