Sunday, August 30, 2015

3D ART IN PARADISE MUSEUM PATTAYA

Pada awalnya kita mau skip aja tempat ini, gak dimasukin ke dalam itinerary. Eh, gara-gara iseng cuma mau liat2 gedungnya ( yang ternyata lokasinya persis di seberang jalan dari hotel Mercure Ocean Pattaya tempat kita nginep ) terus si Alvin dan si Miko penasaran kepengen masuk. Gua udah jelasin di dalemnya itu isinya adalah foto/lukisan dengan efek 3 dimensi doang,  mirip seperti yang gua foto-foto di D'Mata Yogyakarta tahun lalu. Gua bilang kita gak usah masuk ke museumnya, karena keluarga kita bukan keturunan model...*yah kaliii! hahaha, ngaco banget yaa alasannya. Emang bukan itu sih alasannya. Alasan utamanya yah karenaaa harus bayar tiket masuknya yang kalo beli di loket resminya sekitar 500 bath per orang  dewasa ( Rp. 200.000 ) dan 300 bath untuk anak2 ( Rp. 120.000 )....itu masalahnya!! Coba dikali 4, hayoo prok prok prok jadi berapaaa? *kalkulatornya cepet banget deh...di otak langsung bermunculan tulisan : NO..NO...NO! *mamie kan bertugas menjaga stabilitas isi dompet demi kelangsungan tour ini..hahahha.  Alasan kedua, karena gua tau banget, anak2 gua bukan banci foto seperti emaknya, jadi kalo diajakin ke 3D Art Museum, yah sama aja buang-buang duit kelaut kalo cuma mau liat-liat dalemnya doang, tapi ntar disuruh foto ogah. Huh, mana berkesan? Jadi untuk apa masuk ke dalam? Mending duitnya buat makan, makan dan makan tohh?

Thursday, August 27, 2015

JALAN-JALAN DI PATTAYA

Mariiii kita lanjutin lagi the story of Thailand trip nya...sighhh, entah kapan the end nya yaa? *cuma supir bajaj dan Tuhan yang tahu lah...hihihihii. Gua gak janji kapan bisa selesainya....( udah kayak pembuatan The Sanctuary of The Truth ajeee, gak jelas kapan kelarnya...). Yah abisnya, mau bikin satu postingan aja pake acara diselak masak dulu, diselak nonton tipi dulu, diselak ngopi dulu, diselak iklan yang mau lewat juga...halahhh! Makanya gak kelar-kelar deh.... *stress jadinya, soalnya banyak yang nguber-nguber suruh cepetan ( aah maca cihhhh? ) hihihihi

Monday, August 24, 2015

THE SANCTUARY OF THE TRUTH

Well, cerita awalnya dimulai saat nyusun itinerary terus si Papi bilang mau ke Pattaya. Gua langsung demo besar-besaran  :"ngapain ke Pattaya? kagak ada apa2nya...jelek tauu!" Dengan sombongnya gua jelasin yang tahun 2008 gua ke Pattaya tuh cuman ke gems gallery, pabrik madu, ke pantainya juga biasa banget ( menurut gua lohh yaa! ), dan nontonin show2 macamnya banci show dan Spiderman show yang gua diuber2 sama orang kagak jelas...bisa baca disini : Bangkok Pattaya 2008 , yang intinya adalah : mungkin itu tour yang salah, karena bikin gua kagak berkesan sama sekali tentang Pattaya. Kepikir mau balik lagi pun kagak....

Thursday, August 20, 2015

MERCURE OCEAN HOTEL PATTAYA

Aduhhhh, shock juga yaa sekarang ini beritanya ada bom meledak di Bangkok. Mana sampe dua kali pula serangan bom nya, yang untungnya yang kedua kalinya itu gak sampai makan korban jiwa karena kelempar mental ke sungai, jadi efek ledakannya ga sedashyat yang pertama yang meledak di jalan raya dekat Erawan temple situ dan memakan korban jiwa sekitar 27 orang. Mengerikan yaa! Turut berduka cita sedalam2nya buat para korban jiwa dan keluarganya terutama warga negara Indonesia yang turut jadi korban. Duhhhh....kenapa sihh banyak orang-orang yang suka berbuat jahat dan mencelakakan  hidup orang lain? Kenapa gak hidup damai2 aja, kenapa gak hidup tenang2 aja gituu yaa? *ada yang konslet apa di otak mereka? Herannn yaa?

Sunday, August 16, 2015

WAT RONG KHUN ( WHITE TEMPLE AT CHIANGRAI )

Ceritanya, kemaren sebelum kita berwisata keliling Chiangmai, kita minta diantar oleh uncle taxi "siwer" itu ke terminal bis buat booking tiket Greenbus ke Chiangrai, kota tujuan kita selanjutnya. So, kita beli tiket bis itu sehari sebelumnya untuk ambil jadwal berangkat yang jam 7 pagi besoknya supaya sampe di Chiangrai tidak terlalu siang. Di terminal, kita tinggal cari konter Greenbus dan ambil nomor antrian dahulu. Tenang aja, mesin tiket antrian itu ada 2 bahasa, bahasa Thai dan bahasa Inggris.

Wednesday, August 12, 2015

IMM THAPAE HOTEL CHIANGMAI

Cerita jalan-jalan Chiangmai udah selesai....baca disini : Chiangmai Part 1 dan disini Chiangmai Part 2 , nahh sekarang kepengen tau doonggg, kita nginepnya dimana? Apahhh? Gak mau tau? Yahh sudah......*ngambek di pojokan. Ini review buat yang kepengen tau aja! hahaha *anaknya ambekan

Kita booking hotel ini lewat Agoda dengan harga Rp. 350.000 per malam. Cukup murah lah....*backpacker belagu. Langsung aja bookingnya 2 kamar, supaya tidurnya nyaman gak uyek2an kayak mie kusut...hihihiihi. Lokasinya dari airport Chiangmai gak jauh, sekitar 15 menit udah nyampe dan kita bayar taxinya 150 bath ( Rp.60.000 ). Hotelnya dari depan sih tampak seuprit ya, tapi ternyata ke belakangnya luas, ada parkirannya di belakang...( bentuk L gitu ).

Monday, August 10, 2015

JALAN-JALAN DI CHIANGMAI ( PART 2 )

Hoaaeeemmm......*nguap panjang....Perasaan masih ngantuk dan cape setelah kemaren setengah harian kelilingan di sekitar hotel ( baca disini : Chiangmai ( Part 1 ) , dan sekarang udah harus bangun agak pagi karena kita janjian sama uncle supir taxi untuk dijemput jam 8 pagi ini. Jadi ceritanya, supir taxi yang kemaren anter kita dari airport ke hotel tuh menawarkan jasa buat anterin kita muter2 Chiangmai seharian dengan harga 600 bath ( Rp.240.000 ). Yah kita langsung deal aja deh. Udah untung juga kita gak usah repot2 cari mobil atau motor sewaan buat keliling2 disini. Dan sangat2 merasa bersyukur kita udah ambil keputusan tepat buat pake mobil aja, bukan sewa motor ngikutin rekomendasi yang beredar di dunia maya. Ternyata tempat wisatanya jaraknya jauh-jauh bo! Dan ada jalanan yang nanjak gunung pula. Hadeuhh *elap keringet... apalagi hawanya puanasss banget disini, kagak ada adem2nya seperti yang kita baca-baca infonya di dunia maya...( jangan2 bacanya dunia gemerlap yaa, jadi salah info nihh...hehehe ), tambah kebayang dehh kalo naek motor kita bakal kepanggang matahari dan berubah jadi suku negro. Pfyiuhhh!  Kalo pake taxi gini, kan tinggal duduk manis di mobil yang ber AC, malah sampe terkantuk-kantuk lanjutin tidur lagi di mobil selama perjalanan....hahahhaa *kebluk. Thanks God...udah dikasih jalan yang mudah ...

Thursday, August 6, 2015

JALAN-JALAN DI CHIANGMAI ( PART 1 )

Penerbangan selama 1 jam dari Bangkok mendarat mulus di Chiangmai International Airport....yupp, kita akan explore di Chiangmai, kota selanjutnya dari rangkaian Thailand trip ini. Sebelumnya kita nyangkut di salah satu kota bersejarah Thailand yaitu Ayutthaya ( baca disini : Ayutthaya ( part 1 ) dan disini Ayutthaya ( part 2 ). Kita pilih kota Chiangmai  karena pas cek website Air Asia pas lagi promo murah banget, cuma Rp.700.000 an buat ber 4. Dibandingin naek bis dari Bangkok (jaraknya sekitar 700 km ), biarpun harganya bisa lebih murah atau setara, tapi lamanya 8 jam perjalanan loh. Nahh tuh, gimana bisa nolak udah murah gitu...langsung hajar aja dah begitu ada promo *makanya rajin-rajin ngintip harga tiket promo.

Chiangmai adalah kota kedua terbesar setelah Bangkok, dulunya menjadi ibukota dari kerajaan Lanna dan punya julukan The Rose of The North. Keren yah julukannya. Karena letaknya di utara dan dikelilingi pegunungan, katanya sih kota ini hawanya lebih sejuk. Dari jendela airport aja kita bisa liat pegunungan dengan jelasnya.

Monday, August 3, 2015

TAMARIND GUESTHOUSE AT AYUTTHAYA

Waktu mau booking hotel di Ayuttahaya, gua sempet hopeless ngeliatin harga2 hotelnya yang mihil-mihil semua. Sementara gua pikir ini kan kota kecil gak serame Bangkok, masa sih harga hotelnya segitu mahalnya. Rasanya gak rela kalo harus bayar hotel mahal-mahal dan kita nya kagak nikmatin fasilitas hotel, cuman numpang tidur doang. Sampe bolak balik pelototin feature2 hotel di Agoda, teuteup aja harganya masih mahal untuk hotel yang kita incer.

Setiap kali mau booking hotel, gua jarang melirik yang namanya guesthouse/inn, padahal udah pasti harganya murah ya. Yah namanya bawa anak-anak, setidaknya cari hotel yang mendingan dikit deh dibanding ngarah murahnya doang. Tapi entah kenapa, kali ini tiba-tiba gua tertarik dengan sebuah guesthouse yang memiliki rating 9 di Agoda. Wahh, itu kan angka tinggi banget buat menilai sebuah hotel. Yang bintang 4 atau 5 aja kadang cuma punya rating nilai 8 dst. Jarang2 ada yang kasih poin sampe 9 ke atas buat sebuah guesthouse. Saking penasaran, gua mulai baca2in deh reviewnya orang-orang mengenai hotel ini. Kebanyakan menilainya bagus. Yasudah, gak pikir panjang, langsung booking aja deh ( langsung 2 kamar pula ), sambil berharap reviewnya mereka sesuai dengan keadaan hotel yang sebenarnya. Kadang ada kan yang nulisnya asal-asalan, gak sesuai sama kondisi sebenarnya.