Wednesday, February 13, 2019

QUEBEC TRIP : TEMPAT SHOOTING GOBLIN DI KANADA

It's beautiful life, beautiful day 
neoui gieogeseo naega saltende 
Beautiful life beautiful day....

Okay deh, tanpa perlu basa basi lama2, mariii kita lanjutkan the Canada trip storynya ya pemirsah! Eits, buat yang ketinggalan belum baca prolog nya, baca dulu gih ...diklik disini : Toronto Canada

So awal mulanya waktu mau pergi ke Kanada tuh udah mulai galau. Karena biarpun punya hak cuti 6 hari kerja, gua tuh cuma bisa ambil cuti maksimal 4 hari doang. Karena apahhhh?! Yah karena begitulah adanya peraturan di kantor gua. Huhhh, kantor macam apa ituhh! ....*oopss, dilarang protes, masih mau gajian gak nihh?! wkwkwk. Yahh gak tau alasannya apa, pokoknya aturannya begitu aja. Hmmm, pegimana mau keliling Eropah sebulan yaa? Fix kagak bisa! *udah jangan menghayal tinggi2. Kerja aja dah yang rajin, udah bersyukur masih dapet cuti lu! Lhaa, terus inih pegimana urusannnya mau ke Kanada? Masa cuma duduk di pesawat, terus anter Alvin ke rumah tinggalnya, terus langsung balik lagi ke Jakarta? Pas kan tuhh 4 hari! *kejang2 pingsan. Udah tiket mahal, masa siih cuma sebentar doangan? *kagak terima nasib. Ini nasib buruk namanya!

Tapi tenang aja, yang namanya mamiefunky mah selalu ada aja jalannya, selalu ada aja rejeki dan berkatnya. Karena gua kan baik hati dan tidak sombong, anaknya soleha, rajin sembahyang dan menabung. hihihii. Kalah si Cinderella mah!  Iyah gak tau gimana, pemerintah tiba2 aja ngumumin perubahan kalender libur nasional. Yang tadinya tanggal 24 Desember harusnya hari kerja, diubah dijadiin hari libur nasional. Gila gila.....*langsung nyembah! Sakti banget kannn gua! Gua tuh selalu udah beli tiket pesawat duluan, urusan cuti dan liburnya biasanya gimana nanti aja. Booking tiketnya pake jurus cap cip cup terebang kuncup, yang penting rentang waktu liburannya udah dikira2 bisa libur kantor. Lha inih, bisa kebetulan melulu pemerintahnya tambahin hari libur nasional pas di akhir2 tahun yang pas banget sama liburan gua. Kan asik ya, gua jadi bisa ketambahan satu hari libur lagi, plus sesuai dengan perkiraan gua sebelumnya, gua bisa dapet libur total jadi 9 hari ( ditambahin hari Sabtu Minggu dan hari Natal ).
Tapi tidak semudah ituh Ferguso! Gua teuteup harus membayar mahal untuk dapetin tambahan 1 hari itu. Karena 4 hari memang hak cuti, 4 hari dapet dari hari Sabtu Minggu dan tanggal merah, dan gua butuh 1 hari lagi buat perjalanan pulang. Itupun hari terakhir pulangnya pas malam tahun baru, pergantian tahun di dalam pesawat. Sepertinya kebayang kan kagak asiknya! Gak terjadi apa2! Gak ada kembang api, gak ada makan2, yang ada semua penumpang pada ngorok melewati penerbangan 12 jam. Dan satu hari tambahan inilah yang harus gua bayar mahal, caranya adalah gua terpaksa minta cuti tambahan dengan sistem potong gaji! Hiks, cedih cekali sih! Padahal cuti gua masih ada sisa 2 hari, tapi memang ketentuannya maksimal ambil cuti 4 hari dalam kurun waktu cutinya. Mau pegimana lagi. What the hell lah yaaa, relakan dan ihklas aja dipotong gaji 1 hari, daripada kagak jadi pergi ke Kanada...kan konyol! Daripada nanti malah si Papoy yang pergi anter si Alvin....ye kann! Gua harus jadi pergi lah...hahahaha *ketawa iblis. Memang liburan akhir tahun gua ini warbiasah lahh, mengorbankan segala-galanya dan semuanya serba mahal! Bikin kantong kering kerontang dalam sekejap mata! The ultimate holiday ever so far....


Yah pokoknya dah lega lah urusan cutinya udah beres. Capcuss lah! Walopun dari total 9 hari itu, udah pasti kepake 4 hari buat perjalanan pergi dan pulang, dah pasti beredarnya cuma di airport dan di dalam pesawat aja. Memble kan! Sisanya efektif cuma ada 5 hari. Terserah deh tuh buat ngapain. Lihat punya lihat, kayaknya gak banyak juga yang harus dikerjakan buat urusan kuliah si Alvin. Tempat tinggal udah ada, kampusnya tutup karena holiday season. Baru mulai nanti di Januari 2019. Akhirnya si Papoy yang browsing2 dan suruh kita jalan2 aja ke kota sekitar Toronto. Katanya kesini bagus, kesana bagus. Gua mah iya iya aja, biar cepet....hihihihi.

Kebetulan sepupu si Papoy kan udah nyampe di Toronto duluan buat nengokin anaknya. Jadi sekalian kita mintain tolong buat liat2 tour yang bisa keliling sekitar Toronto. Ketemulah mereka sama Taipan Tour yang ternyata ada paket Canada East yang cukup makan waktunya 3 hari aja. Cocok banget rasanya sama waktu kita yang memang gak banyak. Pas liat harganya juga kok berasa murah yaa, dapetnya 3 kota pula : Montreal, Ottawa dan Quebec. Wahh gua langsung semangat deh minta tolong bookingin, kebetulan kita bisa pergi ber 4 ( gua, si Alvin, sepupunya si Papoy dan istrinya ) dan kita ambil paket B yang sekamar ber 4, jadinya kan lebih hemat. Kebetulan yang asik kannn....kok pas banget yaaa! Pas waktunya, pas harganya. Biayanya satu orang CAD 132.5, gua berdua si Alvin total jadi CAD 265 ( sekitar Rp. 2,8 juta ). Ini buat biaya bus dan hotelnya aja selama 3 hari 2 malam. Dan kita udah dikasih tahu bahwa bakal ada service charge ( untuk tour guide nya ) sekitar CAD 12 per hari. Dikali 3 hari untuk 2 orang jadi nambah CAD 72 ( sekitar Rp. 800 ribuan ). Yah masih terjangkau lah yah harganya...Bungkusss! Berangkat kita!
Pas hari H nya, kita disuruh kumpul di depan gedung Taipan Tour di daerah Chinatown jam 06.30. Dari rumah kita pesen grab jam 5.20 dan jalanan pagi itu lancar jaya, sehingga kita udah sampe lokasi jam 5.40. Yah tentunya masih sepi dan belom keliatan bis nya. Apalagi saat winter begini, jam 5.40 itu terlihat gelap seperti malam hari. Udaranya pun menusuk tulang. Gak ada ruang tunggu yang ada heaternya, cuma nunggu aja di depan gedung. Akhirnya gua ajak istrinya sepupu si Papoy buat jalan keliling cari sarapan daripada cuma berdiri disitu menadang angin, bisa masuk angin kan cilaka butut! Sampe diujung jalan, kita ketemu outlet Tim Hortons...you know Tim Hortons itu udah kayak Starbucks di Indo yang jadi tempat nongkrong dan minuman favorit disini. Dan yang disini kebetulan buka 24 jam, jadilah kita melipir kesitu. Asik banget kan, pagi dingin2 begini udah nyeruput vanilla hot chocolate nya Tim Hortons, perut terasa hangat. Endeusss banget lah, kalo ke Canada, harus cobain si Tim Hortons ini. Gua aja hampir tiap hari beli....hahaha, ati2 aja diabetes yak! Amit2 deh..
Harganya murah sih, segelas ukuran medium seharga CAD 2.19 ( sekitar Rp. 23 ribu , bandingin sama Starbucks, bisa kantong bolong kalo beli tiap hari ).

Lagi asik jalan balik ke lokasi nunggu, dari jauh kita liat kita udah dipanggil2 sama sepupunya si Papoy yang nunggu di depan pintu bis. Ternyata kita adalah orang terakhir yang ditungguin dari daftar list peserta tour yang dijemput disini. Sisanya udah ada di dalam bis. Sementara tadi si Alvin juga disuruh tour guide nya buat cari gua, jadi sekarang malah si Alvin yang belom keliatan dan kita jadi nunggu sebentar sampe si Alvin dateng. Si Alvin udah panik dan ngomel2 kenapa gua lama amat kelilingnya...padahal gua beli hot chocolate juga buat dia. Disodorin hot chocolate, merekah deh senyumnya....hahahha.

Kita pun cepet2 masuk ke bis, tapi dapet warning dari tour guidenya : lain kali gak boleh telat lagi, dia kenalin muka kita. Dan satu lagi : ga boleh bawa minuman panas ke dalam bis. Nah loh, metong deh! Udah telat, masih bawa2 minuman pula. Ini kita beneran orang Indonesia aseli banget yang suka melanggar aturan dah. wkwkwk! Tapi untungnya dia bilang boleh bawa, asal dihabisin dalam waktu 3 menit, khawatir tumpah soalnya. Okay lah...thankyou very much! Duhh, padahal tadi tuh kita jalan ke bis masih sekitar jam 06.25, belom telat2 banget dari waktu yang ditentukan. Tapi mereka buru2 gitu, karena mau jemput peserta tour lain yang pada nginep di beberapa hotel yang berbeda. Jadi mereka memang harus strik soal waktu dan biar sesuai jadwalnya. Duh, kesan pertama udah begini yaa.....Oh iya, beginilah penampakan bis yang bakal membawa kita keliling 3 hari ke depan....
Lumayan di dalamnya ada tivinya juga...oh iya pastinya ada heaternya juga dong. biar kita gak kedinginan.
Dan yang penting ada colokan listrik buat ngecharge hape, jadi power bank nya bisa dihemat.
Dan pagi ini kita duduk di barisan tengah. Besok2 kita akan digilir duduknya, bisa ke belakang, bisa ke depan, katanya supaya adil para peserta bisa ngerasain semua view. Okay lah. Kita mah senang2 aja, karena duduk di tengah di hari pertama ini kita bisa mendapatkan sinyal wifi yang kenceng. Kalo di belakang gak nyampe sinyalnya. Yupp, yang paling esensial dari bis ini adalah wifi nya! Dan itu gak bisa sembarangan langsung connected, kalo kata si Alvin : harus di hack dulu. Ahh, gua mah kagak ngerti, untung punya anak kagak gaptek, jadi gua bisa ber wifi ria sepanjang perjalanan. Sementara peserta yang lain ribut gak bisa wifinya, tour guidenya cuma jelasin memang wifi gak selalu bisa. Tuhh asikk kann punya anak abege yang paham pergadgetan....Coba kalo gua pergi berdua doang bareng si Papoy, pasti sama2 gaptek, sama2 bengong gak bisa pake wifinya...mati gaya dah! wkwkwk 
Setelah itu tour guidenya jelasin karena faktor cuaca, maka tujuan pertama kita adalah ke Quebec dulu, bukan ke Ottawa seperti di dalam brosur. Yahh kita mah ikut aja lah kemana juga, gak penting urutannya ke kota yang mana dulu, yang penting nyampe ke 3 kota itu. Dan perjalanan Toronto ke Quebec bakal ditempuh sekitar 8 jam....Busetttt....gubrak! Pada tidur dahhh! Kok jauh juga yaa ternyata. hahaha, ketauan dah gak pernah cek peta Kanada. Sepanjang jalan tol cuma lewatin pemandangan rumput, pohon, salju dengan cuaca yang gloomy2 manjah....udah kayak kehipnotis, bikin ngantuk banget dan kerjanya tidur bangun wifi an,  tidur bangun  wifi an ...repeat.
Saat kita lagi ngantuk2 gitu, kita disodorin kertas yang isinya itinerary Canada East 3 Days Winter dari Taipan Tour. Jadi tempat2 wisata yang bakal kita kunjungin adalah seperti yang disebutkan disitu. Termasuk pilihan hotel yang mana jenis hotel tergantung dari paket yang kita pilih di awal. Semakin mahal paketnya, tentunya hotelnya semakin mewah.
Dan yang gak kalah penting adalah soal biayanya! Ternyata tempat2 wisata itu rata2 berbayar. Untunglah ada wifi, jadi gua masih sempet browsing2 dulu apakah tempatnya layak buat kita masukin. Soalnya kan harganya mahal, apalagi kalo dikali 2 orang. Contohnya museum, itu sih udah pasti dicoret dari daftar kunjungan kita. Terus Olympic Tower juga kita coret. Jadi memang gak semua kita mau masuk.Yang wajib bayar tuh yang donation di St.Joseph's Oratory sebesar CAD 3 per orang. Sisanya kita bisa pilih mau masuk atau gak. Dan duitnya langsung dikolek saat itu juga sama tour guidenya. Bayangin aja, untuk group kita ber 4 aja kita udah setor total CAD 650 ( sekitar Rp. 7 jutaan ) buat tambahan biaya dari paket tour kita. Welee...kemaren gua bilang murah amat bus dan hotelnya buat 3 hari cuma sekitar Rp. 2,8 juta, ehh ini biaya tambahannya malah lebih gede lagi jumlahnya dibandingin biaya busdan hotelnya itu. Gua dan si Alvin berdua total nambah biayanya sekitar CAD 336 ( sekitar Rp. 3,6  juta ). Huaaahhhhh, malah mahalan biaya makannya yaa. Itu kita gaya juga sih, pilih makan steak yang harganya CAD 48 per orang....steak seharga 500 ribu....gopeceng! Entah bakal kayak apaaa steak nya...coba scroll ke bawah aja deh yaa. Sisanya juga makan buffet all you can eat sekitar 3 kali lagi yang harganya ada yang 300 ribuan, 200 ribuan per orang....*kekepin dompet kenceng2.
Di tengah perjalanan, tentunya kita akan mampir ke rest area untuk makan siang. Dan rest areanya itu punya view pohon2 kering yang menurut gua yang banci foto sih ini bagus banget yaa....
Sampe dingin2 ketiup angin pun dijabanin lah buat mejeng disini....
Kesannya lagi ada dimana gituu yaaa....padahal ini cuma di pinggir jalan tol doang...wkwkwk. Susah lah banci foto mah, apapun, kapanpun, dimanapun....selalu siap pose2 manjaaa....
Di rest area ini cuma ada 1 pilihan makanan berat yaitu St.Hubert Express yang jualan fried chicken gitu. Dan mungkin karena disini udah mendekati wilayah Quebec, para pelayannya itu rata2 orang Perancis, jadi ngomongnya juga ngomong Perancis. Kita udah kayak ayam sama bebek, ngomongnya kocar kacir. Kita ngomong Inggris, mereka nyahut pake bahasa Perancis....*gua putus asa. Kagak ngerti amat yaa....cuma oi ..oi ...oi doang...wkwkwkk. Gelo yaa, gua pikir di China aja gua lost in translate, ehh ini udah dinegara maju, di Kanada, masih aja kesenjangan bahasa. Untunglah gak sampe buka aplikasi kamus, kan cuma order makanan, pake sistem tunjuk2 sambil serahin duit juga pasti berhasil. Paling yang repot itu kalo ada pilihan : mau ayamnya dada atau paha, atau minumnya mau cola atau lemon tea...Nahh tuhh pusing deh kalo yang makannya cerewet dan alergi ini alergi itu, gak doyan ini gak doyan itu. Kalo kita mah pemakan segala macem, jadi kita pasrah aja dikasihnya apah...hahaha.
Nahh kayak ginilah paket yang kita beli. Ini bisa buat makan berdua loh. Harganya CAD 14 ( sekitar Rp. 150 ribu ). Gilingan kannn....kalo buat makan sendiri siih kebangetan. Ini gede banget porsinya.
Selain di atas itu, pilihan lainnya cuma Tim Hortons yang gak jual makanan berat, paling top mungkin sandwich, gak kenyang lah yaw.
Rombongan kita yang satu bis itu rata2 pada makan ayam juga. Gua beli cookies chocolatenya si Tim Hortons yang rasanya endang bambang gulindang. Ihhh gila, cookies terenak yang pernah gua makan. Aseli dehh, gak lebay! Silakan dicobain lahh kalo ke sana....*dari tadi promosi in si Tim Hortons mulu yakk! Segini kagak di endorse, apalagi diendorse coba....kebayang gak blog ini bakal penuh sama si Tim Hortons....wkwkwk
Habis makan siang kita lanjutin perjalanan lagi. Dan sorenya mampir lagi ke rest area. Eh tau gak, di sini orang terbiasa nyebut toilet itu washroom. Jadi kalo biasa orang tour bilangnya toilet break, ini kita istilahnya washroom time. Yah kayak gitulah. Jadi washroom nya itu tentunya bersih ya. Dan gua perhatikan semua washroom umum di rest area, di stasiun, di subway, di mall, bentuknya itu seragam dan bahannya stainles steel gitu. Dan pemandangan di rest area nya kembali bikin banci foto betah berlama2 di tanah bersalju yang dinginnya entah udah berapa derajat nih, semakin mendekati Quebec, semakin dingin menusuk tulang.
Dan iseng2 ngecek, ternyata oh ternyata....sekitar -17! Mamamiaaa! Pantesan aja dingin banget yaa!
Dan akhirnya kita sampe di Old Town City Quebec sekitar jam 1/2 5 sore, tapi cuacanya udah gelap banget macam udah jam 7 malem gitu ya.
Dan disini bus nya sekalian ngedrop tamu yang akan menginap di hotel Fairmont Le Chateau Frontenac yang di belakang gua ini.
Keren banget bangunannya, kayak kastil di cerita dongeng. Ahhhh nyesel gak ambil paket yang mahalan dikit, kan jadi bisa nginep disini yaa...kapan lagiii!
Kita explore sekitar halaman hotelnya dan view nya bagus juga malem2 gini. Sayang gak bawa fotografer handal my Ferguso, jadi foto2nya banyak yang blur karena si Fernando alias si Alvin tangannya kedinginan katanya, gak bisa foto yang bener. Emang aseli sih, cuacanya dingin bangettt! Yahh maklum, suhu minus 17 pegimana kagak dingin cobaa!
Nahh diseberang itu mengalir sebuah sungai besar dengan lampu2 kota di bawah sana. Cantik sekali kakak!
Dan gara2 kedinginan kita jadi masuk ke sebuah pondok kecil buat cari heater. Eh ternyata disini kita bisa naek furnicular ( lift yang miring 45 derajat ) seharga CAD 3,5 per orang untuk sekali jalan ke bawah. Furnicular itu akan membawa kita ke bawah yang ternyata adalah lokasinya Le Petit Champlain atau Petit Champlain Street atau juga disebut Rue du Petit Champlain yang katanya udah ada sejak tahun 1608....*googling gih...hahaha *blogger males.
Kawasan ini terkenal akan pertokoan dengan arsitekturnya yang unik dengan nuansa Eropa klasik yang kental. Wahhh cantik banget deh disini, gua betah banget. Padahal kita cuma dikasih waktu 1 jam doang sebelum kumpul untuk makan malam.
Apalagi perginya pas bulan Desember, semuanya dihiasi dekorasi Natal. Love it very much. Tadinya berasa dingin banget, eh langsung ilang deh...wkwkwk.
Sepanjang jalan ini dipenuhi oleh toko2 dan butik yang lucu2 arsitekturnya.
Kepengen foto di setiap sudutnya.....lucuk banget resto yang satu ini
Nahh pas lagi jalan2 disini, si Alvin ngomong : "Mie, disini tuh tempat shootingnya Goblin loh. Tapi gak tau di sebelah mana. Ayo kita cari dulu." Gua dengan cueknya bilang " Yah seketemunya aja, ini dingin banget soalnya. Lagian kita harus cepet2 balik ke restoran, ditungguin tour guide nya. Gak enak kalo kita sampe telat lagi." Si Alvin kekeuh mau keliling cari lokasi shootingnya si Goblin itu. Dia memang udah nonton drama koreanya. Kalo gua belom nonton, jadi sama sekali gak ada bayangan, lokasinya bentuknya gimana, yang lagi dicari itu apahan. Eh tau2 si Alvin teriak : Lhaaaa, ini dia pintunya. Ini Mie yang dicari. Bener inih....*heboh sendiri dia. Gua cuma manggut2...Ohhh pintu ini doang tohh? *tanpa ada perasaan. hahaha, lha kalo belom nonton kan belom ada feelingnya ya, jadi datar aja. Sementara si Alvin sibuk foto sana sini, video in buat vlog nya. Yahh udah, gua sih numpang foto aja disini deh....yang penting judulnya : mamie udah sampe di tempat shooting Goblin. tempatnya babang Gong Yoo pernah keluar dari pintu ini. Lagipula, orang2 bule juga malah liatin kita, mungkin bingung, ngapain si lo foto disitu. Cuma pintu doang. Mungkin mereka pikir gitu. Makanya : nonton Goblin dong om! wkwkwkwk...*belagu amat ya gua. Gua juga blom nonton, tapi udah berasa keren aja foto disini. hahaha *mamie mah emang gitu anaknya...sombong! Yah pokoknya cuma orang2 Asia dah mungkin yang ngerti arti sebuah pintu merah ini....bule mah cuek aja lewat2 menikmati pemandangan. Bule mah jarang narsis....ye kan!
Disamping pintu itu ada semacam map yang dikasih pigura kayu dengan judul Quartier Petit Champlain....jadi kita bisa tau lokasi kita dimana.
Lanjut lagi ke sekitar pintu merah tadi, toko2nya dihias dekorasi Natal yang niat banget nih...
Gua kesini tanggal 26 Desember, jadi berasa kan Natalnya.
Sekali lagi foto dengan background si hotel Fairmont Le Chateau Frontenac....
Nah kita akan makan malam di Red Roof 1640 Restaurant ini....bener2 merah yah atapnya.
Dari jauh bangunan ini juga udah eye catching banget....
Dan ini merupakan resto Perancis, jadi kita bakal dinner dengan menu ala French gitu.
Nahhh rombongan kita yang ber 4 ini lagi2 menjadi peserta yang masuk ke resto paling terakhir alias agak telat...wkwkwk. Ampunnn dije, tour guide nya udah jutek mukanya. Nahh kita udah lagi siap2 mau makan. Dan ternyata, meja di sebelah kita adalah orang Indonesia yang tinggal di LA dan ikutan tour bareng kita juga. Orangnya baik malah menawarkan diri untuk fotoin kita ber 4. Jadi kita punya kenang2an deh foto di resto Perancis yang pertama kali seumur hidup makan gaya begini.
Menu pembukaannya dapet soup dan roti yang keras banget dan rasa soupnya juga es te de be ge te. Hadeuhhh, lidah gua kan lidah kampung. Mending makan sop kaki tendaan dah. hihihii. Penutupnya dapet kue yang rasanya manis ngegiung banget kalo kata orang Sunda mah. Ampunn...bisa diabetes lah kalo dimakan abis mah. Jadi gua gak makanin lah....gua kan udah manis. Eyahhhh! *ditimpuk dollar Kanada....
Dan tadi di bis kita janjian, kita bakal pesen 4 menu yang berbeda biar bisa sharing dan kita bisa cobain semua rasanya. Ada duck leg, Pork chop, Sirloin Steak dan Lamb steak. Yang punya gua sirloin steak dan si Alvin lamb steak adalah yang paling mahal , sama2 harganya CAD 48 ( sekitar Rp. 520 ribu ). Gubrakkkk! Mau ngejerit gak sihh. Soalnya rasanya biasa ajaaa! Hadeuhhh, bener2 makan suasana lahh disini mah. Lagian memang tadi muter2 keliling, jarang ada restoran. Tour guide nya juga kasih tau, makan di resto Perancis yang lain juga harganya hampir sama sama lah, gak beda jauh. Jadi yahhh sudahlah...namanya juga YOLO, cobain sekali ajah!
Barisan botol anggurnya. Kalau mau buka botol anggur, bakal kena charge lagi. Okay deh, kita mah minum yang dapet dari paketnya aja dah. *hemat. hihihihi. Lagian gua kagak doyan anggur juga.
Dan inilah hotel tempat kita menginap malam ini. Namanya Hotel Plaza Quebec. Bagus juga yaa bangunannya kayak kastil juga dari luar.
Ini area lobby dengan pohon natal besar di bawah tangga.
Meja recepcionistnya model jadul dan sederhana begitu aja.
Tangganya juga terlihat kuno dan jadul banget ya.
Dari lobby ke arah belakang kita akan menemui area kolam renang indoor.
Udah pasti indoor lah yaa karena musim winter gini siapa juga yang mau berenang kalo di outdoor. Dan pastinya ini airnya hangat kali yaa....Gua gak kepengen nyebur, karena tadi abis turun dari bis rasanya dingin banget.
Nahh ini gambar dari Agoda, terlihat keren banget yaa hotelnya kalo begini fotonya.
Ini kalo kamarnya punya balkon yang langsung view ke arah pool...
Di pojok lobby ada jam antik dan sofa unik....
Area tempat tunggu dilengkapi dengan sofa besar2...
Dan inilah kamarnya untuk ber 4, lega juga yaa kamarnya. Bed nya juga cukup lebar lah satu bed untuk berdua.
Kamarnya termasuk luas ukurannya dengan dominasi warna abu2 dan merah.
Kamar mandinya juga ada bathtub nya. Si Alvin paling betah kalo hotel ada bathtubnya, dia pasti berendam lama2 disitu. Kalo gua mending pilih tiduran aja di kasur.
Yah okelah yaa kamar hotelnya untuk harga paket tour yang murah meriah itu.
Nahh ini pagi hari sebelum lanjut jalan lagi, foto dulu di depan hotelnya.
  Pas saljunya udah mulai tebel pagi ini...Brrrrrr, dingin banget bo!
Setelah itu kita lanjutin lagi untuk menjemput tamu lain yang menginap di hotel yang berbeda. Jadi semalam itu rombongan bis kita di drop ke 3 hotel berbeda. Nah hari ini kita mau menuju ke Montreal, jadi jemputin lagi deh sisa tamu yang lain. Bis kita kembali melewati kawasan Old Town City. Nahh kalo semalem kan gak keliatan apa2, pagi ini baru deh keliatan bentuk2 rumah di Quebec sini....bentuknya lucu2 dan unik2 arsitekturnya.
Cantik banget deh kotanya....bikin betahhh!
Dan pas winter begini, jarang banget liat orang lalu lalang...semuanya pilih aktivitas di dalam rumah aja dong yaa.
Dan gua lupa bangunan ini tuh hotel atau apa, pokoknya banyak yang bentuknya kastil2 gitu deh. GAk berasa kayak di Kanada deh, berasa kayak di Eropa....*belagu amat kayak udah pernah ke Eropa ajah!
Pagi ini lumayan ada sinar matahari, jadi gak terlihat gloomy banget.
Ihhh pokoknya cakep2 lahh gedung2nya. Ini aja fotonya dari jendela bis loh....asal jepret2 doang.
Dan ternyata, kita kembali di drop di tempat kemaren malam di kawasan Old town City di depan halaman hotel Fairmont Le Chateau Frontenac itu lagi. Kita dikasih waktu buat explore disini lagi sekitar 1 jam. hahaha...tau aja tour guidenya kalo malem kemaren kita gak keliatan apa2. Pagi ini baru deh keliatan. ohh restoran Red Roof 1640 tuhh kayak gini tohh! Kerenn yaaa restonya. Pantesan aja mehong harganya....wkwkwk! *sensi
Dan jalan sedikit, ketemu deh halaman hotelnya Fairmont...
Pagi ini mataharinya bersahabat banget...kita beruntung bisa mendapatkan view dengan langit biru sebiru2nya. Cakepppp dah! Udara pun gak terlalu dingin sekali....
Kita jalan ke tengah2 park nya dan langsung dapetin view yang cetar membahana menggelegar seantero cakrawala....Itu hotelnya macam istana di negeri dongeng, di dalam cerita princess2 ituhhh!
Siapa nyangka pemandangan ini ada di Kanada yaa? Pasti mikirnya di Eropa...ye kann!
 Ahhh maafkan akuhh yang gak tahan kalo gak foto banyak2 disini. Tapi sayang, fotonya lagi2 banyak yang blur.....*kunyah2 salju. Gara2 jari2 fotografernya beku kedinginan.
Pake tongsis berguna juga deh....daripada blur mulu, let me take selfie ajah yahh! Yang mau muntah karena bosen liat fotonya, muntahin dulu aja, biar lega...hihihii.
Puas foto2 di halaman hotel Fairmont, baru deh kita explore ke sekeliling kawasan Old Town City nya. Dan ini restorant nya dihias dekorasi Natal yang serba hijau2 segar...
Yang ini juga bikin gua stop foto2 dulu, saking hiasannya eye catching gitu..
Candid mode on.....Ahh cakep banget dah kotanya. Betahhhh....aku betahhh disini.
Gak boleh liat pohon Natal, bawaannya pengen foto mulu.....
Abis itu kita kembali ke sisi lain dari hotel Fairmont yang ada pagar hijau menghadap ke sungai yang beku di winter season ini. Diseberang sungai itu adalah bangunan2 yang semalam gua foto penuh dengan lampu2. ADuhhh, bagus warbiasah deh pemandangan disini.
Dan beginilah sisi lain dari hotel Fairmont Le Chateau Frontenac...yang juga dijadikan tempat shooting drama korea Goblin.
Gua juga kagak tau soal tempat shooting ini, lagi2 si Alvin yang kasih tau. Ahhhh, gua jadi merasa beruntung banget tanpa sengaja bisa nyampe disini. Padahal gak direncanain dan gak dicari juga...
Thankgod....hari ini cuacanya cerah banget. Langitnya berwarna biru cantikkkk....Dan kata si Alvin, disini ini saat si Kim Shin dalam drama korea Goblin bilang begini : Every moment I spent with you shined, becase the weather was good, because the weather was bad, and because the weather was good enough, I loved every moment of it...
Terus abis itu, keluar deh soundtrack songnya yang Beautiful ituhh...coba bayangin! Bayanginnn! Beuhhhh....romantis banget kannn jadinya tempat ini. Gua sih langsung ubek2 viu.com, auto nonton Goblin....tapi baru episode 1 belom lanjut lagi saking ketiduran mulu....krok krok krok. Lelahh akuhnya tuuu!
It's beautiful life, beautiful day 
neoui gieogeseo naega saltende 
Beautiful life beautiful day....
Hotelnya memang cetar banget yaa...sayang itu ada bagian yang direnovasi jadi ditutupin kain putih gitu....Hadeuhhh, jadi mengurangi keindahannya sedikit deh.
Di halaman hotel ada kursi2 taman yang tersedia disini....Pas dingin gini mana ada yang mau duduk2 disitu yaa.
Pokoknya kalo kesini harus bawa fotografer yang handal deh, jangan sampe menyesal dapetin fotonya pada blur. Dan jangan lupa  bawa power bank dan batere kamera cadangan, karena udara dingin bikin batere gadget pada cepet drop.
Gua seperti berada di dunia lain....berasa tinggal di jaman dahulu kala...
Foto dengan background sungai yang beku jadi es....putih semua di belakang sana.
Dan kembali kita mengexplore ke Petit Champlain Street lagi. Kali ini manual turun tangganya. Mahal lah naek furnicular yang cuma 1 menit itu. Hitung2 olahraga, jalan sebentar doang dah sampe deh.
Hebat kannn kita...bisa dapetin foto dua macem suasana. di malam hari dan di pagi hari. Lengkapp banget kann! Siapa dulu donggg! Mamiefunky sing ga ada lawan lah kalo soal foto2 mah! Biar kata udara dingin beku hujan badai, teuteup eksis suresis!wkwkwk....
Asiknya lagi, pagi ini masih sepi banget jalanannya....
Jadi bisa foto2 sendirian gak ada orang lalu lalang kayak semalem deh.
Mau pagi kek, mau malem kek. pokoknya disini mah bagus bagus semua lahhh suasananya ya.
Gila yaa kawasan ini fotogenik banget, bikin betah banci foto disini gak udah2 fotonya.
Liat aja hiasan Natalnya yang ini juga beda lagi sama toko2 yang lain.
Aseli deh, kalo lo sendiri yang kemari, apa yang akan lo lakukan? Pasti minta foto dunk?! Ye kann!
Dan kita kembali ke tempat shooting si Goblin itu yang ternyata adalah sebuah theatre.
Nahh kalo ada tulisannya kan jadi jelas yaa....gak cuma sebuah pintu merah biasa doangan.
Nahh disini nihhh pintu tempat keluar si Kim Shin dan Ji Eun dari Seoul nyampe ke Quebec di adegan drama korea Goblin. Gara2 si Goblin ini lah, pintu merah ini jadi penuh arti...
Gimanaa? mau kesini juga? cepetan deh kesini sebelum tempat ini antri jadi spot foto. hehehe. Biasanya kalo udah banyak orang yang tau, apalagi orang Indo yang doyan eksis, pasti langsung booming dehh...tul gak?
Harusnya ada Santa Claus yang duduk di kursi ini nih sambil bagiin kado yaa....seruu pastinya.
Nah ini resto yang semalam gua foto di depannya juga....
Kalo pagi hari kan jadi keliatan semua nya yaa....bagus, unik, keren, cakep....dekornya!
Yah pajang aja dah semuanya , gua gak jago milih2 foto....*hihihi..
Lama2 serem juga sih, pada kemana ya orang2nya? Udah kayak kota diserang zombie, semua nya ngumpet di dalam rumah.
Dan akhirnya, ketemu juga sama gereja yang gua cari2 sampe muter2 satu old town city ini....Di kawasan ini tuh banyak gereja, ada katedralnya yang deket resto Red Roof tadi, ada juga yang dipinggir jalan raya. Tapi gua cari yang di halaman depannya ada pohon Natalnya ini seperti yang gua temuin di salah satu akun IG yang posting gambar gereja ini dengan sebegitu cantiknya.
Dan di belakang sana itu salah satu toko yang terniat abis dalam mendekor tokonya. Full house dari atas ke bawah....Kece abis!
Nyari2 tulisan Quebec itu susah banget loh. Eh akhirnya nemu juga di salah satu toko yang jualan baju. Ihiy, mamie funky ninggalin jejak dulu disini, tandanya eikeh dah nyampe di Quebec nihh...
Gak berasa 1 jam udah abis, selesai deh acara explore kita di Old Town City. Abis itu rombongan kita lanjutin acara ke gedung Observatoire de la Capitale. Tiket masuknya seharga CAD 15 per orang ( sekitar Rp. 160 ribu ).
Yang ini sih kita ikutan masuk karena mau liat kota Quebec dari atas gedung yang gua lupa berlantai berapa. Pokoknya naek lift dan tau2 sampe deh ruangan dengan kaca2 lebar 360 derajat, sehingga kita bisa liat ke seluruh penjuru kota.
Di kaca itu ada tulisan nama kota2 dengan jarak dalam kilometer....seru juga disini bisa liat view kota Quebec...
Dan di sisi gedung yang sebelah sini, kita bisa melihat di kejauhan itu adalah sungai yang ada di depan hotel Fairmont.
Dan bangunan hotel Fairmont Le Chateau Frontenac sendiri terlihat menjulang dan terpampang nyata karena unik sendiri bentuk bangunannya yang seperti kastil itu.
Gak rugi juga lah masuk ke gedung ini walaupun tiket masuknya terhitung mahal yaa kalo di kurs in rupiah mah. Hadeuhh, disini mana ada yang murah siih. Jadi merem mata aja bayarnya...yang penting kita bisa dapetin pengalaman yang seru, indah, berkesan dan akan teringat memorinya sepanjang hidup. Tsahhhh!
Setelah itu, selesai deh kunjungan kita ke kota Quebec. Kita lanjutin perjalanan lagi menuju kota Montreal. Tapi sebelum sampe Montreal, kita mampir dulu untuk makan siang di sebuah resto yang mempunyai tagline:  A french canadian hospitality bernama Chez Dany, dengan nama lengkapnya Cabane Le Sucre Chez Sugar shack Dany.
Wahhh pas sampe sini pas lagi rame2nya rombongan lain juga lagi makan disini.
Restonya full house deh...
Ada hiburan organ dengan lagu2 country....Seru banget! Berasa jadi cowboy kayak di film2 itu.
Dan inilah meja kita...udah penuh makanan yang bisa all you can eat. Menu disini adalah makanan khas Canada gitu...Biaya makannya CAD 21 per orang ( sekitar Rp. 220 ribu ). Glek!
Ada roti yang rasanya lumayan lah, berasa roti...susah dijabarin dengan kata2. Terus ada kripik kulit babi, ada soup yang sepertinya soup jagung gitu, sama kentang goreng.
Ada pancake dengan maple syrup sebagai siramannya. Dan yang sebelah kiri itu kayak keju atau telur panggang gitu, gua agak lupa. Dan masih ada beberapa jenis lain, gua lupa fotoin. Udah keburu dimakan, lenyap deh dari atas meja...hahaha
Setelah acara makan selesai, kita bisa pergi ke bagian belakang / samping resto nya dan melihat atraksi pembuatan lolipop dari maple syrup yang diguling2kan di atas es. Namanya melting maple taffy on snow....gitu lah nama kerennya...Rasanya yah biasa aja, manis2 kayak biang gula dengan wangi daun maple. Halahhh...susah deh jadi foodies blogger yaa...susah menjabarkan sebuah rasa dituangkan ke dalam kata2...
Ketemu salju mah selalu aja khilaf..pengennya ndlosor gitu lohhh....
Wah tau aja kalo tangan kita beku di outdoor gini, disediain perapian buat "manggang2' tangan yang kedinginan disini. Itu gua kagak ngerti, kenapa jadi bisa foto barengan orang India gitu yaa? Mereka tadi makan semeja dengan kita.
Ini kabin tempat kayu bakar....kok matching yaa sama kostum gua hari ini?
Nahhh jadi begitulah cerita tentang jalan-jalan ke Quebec yang mengunjungi tempat shooting nya si Goblin itu. Gimana....gimana? Seru kann jalan2 ke Quebec? Udah mulai ngiler kepengen jalan-jalan ke Kanada juga? Apalagi story di blog mamiefunky ini mah lengkap dengan informasi yang akurat dan terpercaya, jauh dari hoax, detil dengan harga tournya, harga makanannya, jadi tunggu apa lagi....hitung aja budget kalian, trus mulai browsing tiket deh! Bisa kok pergi kesini juga. Buruannn! Keburu harga naik nanti! *racun......hahaha. Yahh paling gak, nabung dulu aja yang banyak, nanti gua temenin dehh perginya....*belagu amat! hehehe, seperti biasa, anaknya emang belagu....mau gimana lagi yaaa, udah dari sononya begitu! wkwkwkwk.

Habis ini baru lanjut cerita ke Montreal dimana gua sempet nyasar di dalam gereja yang bikin rombongan satu bis cuma nungguin gua seorang! Metong gak coba! Dipesen wanti2 sama tour guide nya, jangan sampe telat lagi. Ehhh malah beneran kejadian gua jadi orang yang telat mulu saat disuruh ngumpul. Hadeuhhhh....rusak deh pencitraan gua sebagai orang Indo yang strik terhadap waktu. Makanya kalo ditanya dari mana, gua gak ngaku dari Indo lah. Bilang aja dari Philipina. Orang juga nebaknya gua Filipino kok! hahaha....kaco yak! Emang lah, kalo mamiefunky jalan2 mah mana ada yang biasa2 aja, selalu ada drama nya, selalu antimainstream. Justru itulah yang bikin perjalanan kita jadi berwarna dan berkesan. Bukan begitu Ferguso? *ngelirik si Papoy yang kagak ikut....hahahha.
Okay deh, tunggu postingan tentang Montreal dan Ottawa berikutnya yaa. Gak lama lagi kok, cuma nunggu digodog dulu sedikit, biar agak weldone....*daging keleus!
See you soon....Babayyy Ciaobellaa!