Thursday, September 23, 2010

REVIEW HOTEL DI BALI ( part 2 )

HOTEL PAN PACIFIC ( Nirwana Bali Resort )

Nahhh, kalo hotel yang ini kita dapetnya lewat seorang teman, makanya bisa dapet rate normal (bukan rate high season) yaitu Rp.850.000/mlm. Padahal kalo rate high season bisa nambah gopeceng lagi semalemnya..Huahhh, untung juga deh. Atau bisa juga cari di website ini :
http://www.agoda.web.id/asia/indonesia/bali.html , gua suka browsing ke sini untuk cari
hotel2 yang murah atau lagi diskon. Jadi bisa compare harga. Kebetulan karena dapet lebih murah lewat jalur teman yahh ambil yang murah deh.

Pertama sih males juga mau nginep di sini karena hotelnya kan ada di Tanah Lot, jauh dari mana2. Trus, karena kita berencana stay di hotel aja setelah keliling2, ya diputuskan jadi nginepnya disini.
Pertama nyampe di lobby nya ada udah berasa kereeen banget nih hotel, view nya langsung ke laut dan dari jauh keliatan pura Tanah Lot yang ada di tengah2 laut itu tuh. Terus keliatan lapangan golfnya sekeliling hotel.











Kamarnya gede juga dengan ukuran kurleb 42m persegi, viewnya ke pool pula. Kamar mandinya luas, ada bath tub nya, perlengkapan mandi lengkap dari handuk sampe ke kimono, tapi kurang cocok buat gua yang bawa anak bandel2 nih...karena samping bath tub itu pake jendela kayu berbolong2, bisa buka tutup yang nembus langsung ke ranjang...jadi anak2 suka iseng ngintip2..hahahahaha, mandi ga tenang booo! Cocoknya buat yang honey moon dehhh. Di lemarinya juga lengkap banget, segala ada senter, payung, meja setrika, setrikaan, hair dryer, safety box.




Kolam renangnya ada banyak macam, ada 6 lagoon kali lengkap dengan bola basket, polo air, ada kolam jacuzzi nya juga, lumayan buat pijit2 kaki yang pegel,
jadi berenangnya puas banget pindah sana pindah sini.





Udah gitu ada juga lapangan buat volley pantai dan sepak bola, persis di pinggir laut. Jadi nendang bolanya ga kenceng2 kali, kalo ga bolanya bisa nyebur terus tuh ke laut. Kiri kanan kolam renang diapit lapangan golf. Kalo dikelilingin ya dua hari lah...hehehheehe, cape liatnya luas banget.












Tapi yang penting sih, viewnya okeeee banget deh. Disitu ada gazebo2 yang menghadap langsung ke laut, dengan pura Tanah Lot jadi centernya. Wihhh...kalo foto mah ga udah2 disini. Rasanya pengen diposting semua foto2 pemandangannya, tapi males editnya...









Trus ada tempat spa nya (ga sempet lah yaw..), fitness center, sampe sawah2 yang ada padi2 ijo kayak di Ubud itupun ada di samping lapangan golf.




Waktu breakfast juga ga pusing, bawa anak dua ga pake ditanya2 lagi kuponnya. Pokoknya include rate kamar. Jatohnya murah dong, gua kan berempat. Tau sendiri berapa duit tuh kalo makan di hotel berbintang kayak gini. Makanannya juga lengkap , dari timur sampe barat. Yang enak disini tuh bacon nya...garing dan crispy...nyam2. Semuanya enak deh, asal muat aja tuh perut.





Kalo siang2 lapar, bisa jalan kaki ke Tanah Lot, bisa jajan2 disana, ada bakso, soto, sate, jagung bakar, hotdog, eskrim dll. Bisa refleksi juga disitu...hehehhee, murah meriah bisa nawar2, yang penting pegel2 ilang.
Trus kalo kita mau ke Kuta atau Ubud, ada shuttle bus nya gratis buat tamu. Kalo mau cek out pun tinggal pesen taxi aja , udah tersedia. Jadi ga pusing2 lagi cari sana sini.

Kesimpulannya, hotel ini termasuk yang high recommended hotel for stay..apalagi yang suka sama suasana sepi, santai...cocok banget lah....


Wednesday, September 22, 2010

REVIEW HOTEL DI BALI ( part 1 )

Gua baru sempet bikin review hotel yang kemaren kita nginep di Bali. Ada beberapa temen yang tanya2 en siapa tau yang baca blog gua juga butuh , kalo cuman diomongin kan kurang asik, nahh kalo ditambahin pake foto2 pastinya tambah ngiler deh ... Tuhhh gua mah baeeek kann...ga pelit info...hehehhee. Soalnya biasanya kan kita (oopps....kita??? gua aja kaliiiii!!!) suka cari hotel tuh yang murah tapi bagus. Tau sendiri dong : kata bagus itu biasanya identik dengan MAHAL! betul ga? Lagian selama ini kalo pergi kemana2 untuk urusan kantor, jadi ga pusing mau hotel bintang berapa kek, yang bayar bukan gua inii...haahahha..

Lhaa, sekarang untuk liburan sendiri, jadi agak ribet nih pilih2 hotelnya. Pertama, berhubung stok duit gua bukan dari daun...bukan juga duit2 an monopoli, so itung2annya kudu masuk budget dong. Jiwanya emak2 gituuu loh, yang biasa nawar kalo belanja.Padahal kalo tarif hotel pan ga bisa ditawar ya? Selama bisa dapet yang lebih murah tapi bagus, why not? Kedua, gua kan pergi bawa anak2, yah beda dong kalo misalnya gua pergi sendiri. Kalo sendiri mah cukup hotel yang bisa buat tidur aja. Lha kalo bawa anak, gua pikirin tuh hotel yang bisa bikin anak2 betah , harus ada kolam renangnya biar tuh anak pada anteng berenang (jadi emaknya bisa duduk nyante2 ), harus ada breakfastnya biar irit...haahhahhaa. Intinya mah teuteup : hotelnya pengen bagus, tapi ga mau mahal2 bayarnya. Beeuuuuhh...

Duuhh prolognya kepanjangan euy, ga penting juga kalii..langsung mulai aja dah dari yang pertama : eng ing eng.....

HOTEL ADHI JAYA

Karena kita di Bali pas tanggal2 sebelom high season, jadi untuk harga hotelnya masih dapet rate tengah2, Rp.600rb/mlm. Pertama sih baca petanya agak bingung, dimana sih letak hotelnya. Soalnya beberapa kali nginep di daerah Kuta, ga pernah liat ini hotel. Taunya letaknya agak masuk ke dalam jadi ga keliatan. Tapi, hotel ini persis berada di depan Discovery Shopping Mall. Wihhh, enak banget deh malem2 kalo laper tinggal jalan kaki bentar, bisa jajan2 roti , eskrim, restonya juga banyak kan kalo di mall.






Kita dapet kamarnya di lantai dua yang mana karena bentuknya kayak villa, ga ada liftnya. So, kalo yang kopernya segede bagong agak2 menderita dikit deh gotong2nya. Ukuran kamar sih standard dengan dua bed, tapi enaknya kita bisa turunin bednya, jadi ga usah tambah extra bed kalo rombongan berempat kayak gua ini, hehehehe. Kamar mandinya bersih kok, dapet handuk beserta perlengkapan mandi, cuman ga ada bath tub aja. Trus, biarpun kolam renangnya kecil, kesini mentok, kesana mentok, anak gua mah seneng2 aja tuh...mereka enjoy banget.



Pas sarapan, karena kita cuman dapetnya 2 voucer makan, jadi cuman bisa berdua aja. Dilirik mbak2nya terus kalo pas ambil makanan, soalnya orangnya berempat...hehehhee, terpaksa anak2 gua aja yang pada makan. Gua sih sibuk foto2in. Pilihannya sih lumayan lengkap dibandingin hotel2 yang sejenis. Ada makanan berat sebangsa nasi goreng, mie goreng, dan lauk pauknya, ada buah2an, salad, dan berbagai jenis roti dan jus. Buat harga segitu sih masih oke lah...






HOTEL ASTON BALI RESORT & SPA

Hotel yang ini letaknya di Jalan Pratama Tanjung Benoa Nusa Dua Bali. Dapet harganya lumayan dehhh $US 105, karena dah masuk high season pas nginep disini. Huahhh....biasa sih ga rela kalo buang2 duit segini cuman buat tidur semalam doang. Tapi, kalo dibagi 4 yahh xoxo lah...







Trus hokie juga nih, gua dapet kamar yang viewnya langsung ke laut dan kolam renang. Ukuran kamarnya juga lumayan luas sekitar 42m persegi. Trus bangunan hotelnya biarpun dari luar keliatan "agak tua", tapi dalem kamarnya modelnya minimalis modern gitu, TV nya udah yg LCD tipis dengan program2 TVnya lengkap pula. Cumann kapan nontonnya? Wong sibuk berenang dan jalan2 mulu disini. Ada meja dan kursi makan juga lohhh, trus lantainya dari parket kayu gitu.




Pas sarapan karena tamunya rame banget, kita ga dimintain voucer tuh..hehehhe, jadi bisa breakfast berempat. Menunya lengkap juga disini, cuman ga sempet difotoin, wong ramee banget sama bule2 kelaparan yang bolak balik sliweran, jadi ga difoto deh...

Yang asik sih pemandangannya di bagian kolam renang yang ada di pinggir pantainya. Jadi pemandangannya langsung ke laut gitu. Waktu itu lautnya pas sore2 lagi surut, jadi kita bisa jalan sampe ke tengah laut. Keren juga. Ada meja pingpong, ada meja biliard, ada bola volly pantai, ada sewa sepeda, shuttle bus, lengkap juga nih hotelnya. Jadi betah2 aja ga kemana2 juga, seharian buat berenang dan main2 di hotel.











NIH YANG ENAK2....( jilid 2 )

Nahhh...kalo di Bangka, semuanya enaakkkkkk!!! Makan masakan mertua di rumah pun enakkk ajeee (laparr ? doyan? ato rakus ?)..hehehehehe...Tapi emang benerrrr kok! Semuanya gua doyan deh....cheki dot.....

Saucu / Babi Panggang, Bakso Trisno, Es Anggrek, Es Kacang Merah



Sub judulnya borongan...soalnya fotonya jadi satu....Jadi penjelasannya yah satu2lah....

Yang namanya babi panggang, ga ada yang nyaingin rasa babi panggang dari Bangka. Gua udah nyobain beberapa babi panggang dari daerah lain...tapi lidah gua teuteup bilang babi panggang bangka is the best! Kalo mau beli mah gampang banget, ga usah pusing, ga usah bingung....di depan airport ngebelatak orang2 yang jualan babi panggang dengan ciri khas : motor dengan gerobak kayu di belakangnya. Nah, disitu siap2 aja ditarik kanan kiri, ditawarin tester sambil diacungin golok, kalo ga jadi beli : awaasss luu...hahahahhaa, ga begitu sih. Maksudnya, mereka ngasongin daging testernya yang masih diatas golok, jadi sekalian diangsongin sama golok2nya. Trus, saingannya gila juga nih para tukang babi panggang, rebut2an customer gitu. Belom juga beres tanya2 sama yang satu, yang lain udah nyerobot narik2 ke gerobak dia. Lama2 ga usah beli, keburu kenyang nyobain sana sini. Haahahahahaa.....Oh ya, itungnya kiloan, jadi kemaren beli 1/2 kg sekitar Rp. 100.000..dan hilang dalam sekejab..karena semuanya di rumah gua doyannn....kriuk2 gitu, garing kulitnya....Nyam nyammm!

Bakso Trisno sih rasanya lumayanlah, kayak bakso....hihihiihi...maksud gua, makan bakso di Cibinong, di Bogor, di Bali, perasaan sama aja rasanya....Cuman yang ini kayaknya ngetop di Sungailiat, jadi gua masukin juga deh ke dalam daftar makanan enak....Harganya gua ga tau pastinya berapa seporsi..maklum dibayarin...kekekekeke....

Es Anggrek itu adanya di Pangkal Pinang. Menunya banyak banget esnya, belom lagi makanannya juga lengkap mulai dari steak, otak, mpek2 dll. Tapi karena nama tokonya Es Anggrek, jadi yang dicobain yah esnya lah...Kita pesen berbagai macam es, supaya bisa tau mana yang paling enak. Dari sekian jenis es nya, gua paling suka malah es doger..es nya lembut dan enak. Porsinya ga banyak banget, dan isinya cuman tape dan kelapa muda. Kalo rekomended menunya Es Anggrek sendiri malah biasa2 aja kayak es teler dengan isinya yang buanyakkk bikin kenyang. Apalagi yang Oreo choco, malah pait2 gimanaa gitu. Ga enak...Trus harganya relatif mahal lah buat ukuran semangkuk es di daerah Bangka yang kisaran Rp.11.000/porsi...hehehehehe, Gua maunya yang murah, meriah enak....

Akhirnya nemu Es Kacang Merah yang bener2 murah meriah di daerah Rebo..Endang surendang..dan murah meriah. Rata2 per porsi Rp.3500...Mantappp deh, bisa kenyang2 makan es ini...Rasanya juga ga kalah sama es Anggrek. Dan gua bisa setiap hari kesini karena deket dari rumah mertua gua. Mantaapppppp banget deh pas cuaca lagi panas2nya. Ujan pun tetep kesini, karena emang enakkkk...hahahhaha...

Khas Bangka



Otak2 yang terkenal pastilah otak2 Belinyu yang bukan cuman di Belinyu doang adanya, bisa aja orang pasang spanduk jual otak2 Belinyu, tapi teuteup carinya langsung ke tempat asalnya di Belinyu pas pulang dari pantai Penyusuk. Tapi ga sempet foto2, lha belom sedetik udah kayak ikan piranha langsung ilang tuh otak2 dimeja diserbu orang2 kelaparan. hahahhaha, jadi gua ga sempet keluarin kamera, malah asik berlomba makan otak2..jadi yang di foto mah bukan otak2 Belinyu, tapi tempat makan otak2 di pinggir jalan Pangkal Pinang waktu baru dateng dari airport. Rasanya sih lumayan, tapi teutep paling top mah otak2 Belinyu dong. Harga sekitar Rp.1000 - 2000 / pcs. Selain otak2, disini jual juga enjan (otak2 rebus bulat), empyang (mpek2 kulit) dan bujan (mpek2 talas). Sebenernya rahasia enaknya bukan pada makanannya, tapi dari cocolnya yaitu cuka rasa tauconya..

Tahu Kok dan Bakmi yang enak yah di Bakmi Apin Sungailiat deket rumah mertua gua. Setiap hari anak gua kalo sarapan yah tinggal dateng aja kesini. Menunya lengkap juga kok, selain bakmi, tahu kok, songsui (sop jeroan),dll. Mienya pun ada pilihan rasa, bisa pakai saus tomat yang rasanya asem2 manis. Anak2 gua doyan banget deh.
Range harga rp.10.000/porsi.

Bolu kujo itu yang warna kuning2, sebenernya masih ada temen makannya pake kue apem yang lupa kefoto. Ini dijual di warung es kacang merah, sekalian aja gua fotoin. Masalahnya gua sekeluarga ga doyan kue2an...jadi ga dicobain dehhh...

Kempang bakar yang enak tuh merk 33, sambelnya enak pedes2 asem..Kerupuknya pun pas, masih berasa ikan dan ga terlalu keras bantet.

Tahu cao itu kesukaan anak2 gua juga, belinya biasa di pasar. Harganya sekitar rp.6000/ bgks. Jadi kayak tahu pong dicocol cuka tauco. Enaaakkkk.....Cuman kadang kalo mau bawa pulang sebagai oleh2, harus pesen dulu, kalo ga keabisan deh...

Cufungmoi



Cufungmoi tuh adalah bubur babi..(ada dagingnya, atinya, darahnya, ususnya...lengkapp). Pertama kali gua makan di Jelambar, ehhh taunya aslinya di gang Pasar Sungailiat sini nih yang kalo liat warungnya aja sederhana banget, tapi yang antriii liat ajaaa nih dari jam 6 pagi. Kenapa bisa antriii? Karenaaaa, dia bikin buburnya itu dimasak satu porsi satu porsi, jadi kebayang deh kalo pas kita dateng sekeluarga besar 10 orang, dah antri banget. Belom lagi banyak yang dibungkus bawa pulang. Herannnn yaaa? dagang gini aja lakuu bangett. Bubur doangg gitu...Hebattt...Harganya sekitar Rp.15.000 kalo ga salah. Lagi2 kali ini dibayarin, jadi ga tau harganya...hehehehhe, dasar muka gretongan! Kalo gua sih karena ga doyan daleman, jadi pesennya cuman daging doang. Trus dikasih kulit babi gorengnya yang kriuk2...Enyaaakkkk.....

Bakar-bakaran



Nahhhh, kalo yang ini dicari sekeliling Bangka, ga bakal nemu deh. Orang ini kita lagi barbequ an di Pantai Air Anyir dan sekali lagi di Teluk Uber. Jadi ikan dan cuminya kita beli sendiri di pasar, bawa deh ke pantai. Waktu di mobil sih agak2 bau anyir, tapi pas udah mateng mah berebutan makannya...hehehhee. Trus enaknya lagi, tau2 abis berenang dan foto2, ikan dah pada mateng. Mertua gua yang bakarin. Kita mah sibuk berenang. heheheheee...Modalnya cuman nasi putih, lalapan dan sambel terasi yang banyakk...Ludes deh ga bersisa....kucing aja nangis liat tulangnya...

Resto Aroma Laut



Resto ini ada di Pantai Pasir Padi Pangkal Pinang. Disini banyak resto bertebaran, tapi yang bentuknya kayak kapal kayaknya cuman ini doang deh. Menunya sih standard seafood2 an gitu deh. Yang paling enak cuman Kepiting Saus Padangnya aja menurut gua. Dan lagi2 gua ditraktir disini, jadi ga tau range harganya. Disini sih menurut gua makan suasana aja...Lumayan bagus pemandangannya waktu sunset,jadi malah sibuk foto daripada sibuk makan...kekekekekeke...

Oleh-oleh Bangka



Yahhhh ga salah lagi...kebanyakan oleh2 dari Bangka tuh berbagai macam kerupuk deh, ada udang, cumi , ikan...Trus ada gunggung (siput goreng), ada getes, ada kempang bakar, ada terasi, dll...Kemaren belanja di LCK Pangkal pinang, lengkap banget. Ada juga websitenya kalo ga salah....bisa gesek pula...hahhahaha, asik kannnn....Disini sih oleh2nya seragam semua bentuknya, jadi kalo udah bela beli, dipak sama dia, dibungkus kertas coklat...dikasih label nama, dikasih tentengan, siap deh masuk bagasi...siiippp lah! Asal jangan ketuker aja pas ngambil bagasi, bentuknya sama semua sihh ....

NIHH YANG ENAK2...(jilid 1)

Ampunnnn deh....kalo udah abis pulang jalan2, udah pasti ketumpuk kerjaan deh...ga sempet lagi update2 blog. Nahhh, saking banyaknya foto2 yang mau diedit (ribuan coy...kan banci foto selalu!), sekalian aja deh gua bikinin kliping makanan yang kita makan pas kemaren jalan2 di Bali...checki dot....sapa tau ada yang pas mau jalan2 juga kesana, patut dicoba, ga beracun kok, buktinya gua masih fine2 aje..sehat wal afiat, malah tambah montok kebanyakan makan! Lagian selama di Bali ga sempet juga wisata kuliner, lhaa bawa krucil2 itu ya ga jauh2 makannya daripada Popmie dan KFC....hehehehhee...

Mulai yang Bali duluan yaaaa.....

Sate Penyu (????)



Terus terang sampe sekarang masih ga percaya ini sate penyu. Rasanya sih persis sate biba. Belinya di Tanah Lot. Murah meriah cuman Rp.10.000/porsi + ketupatnya. Rasanya sih enak dan gurih, ciri khas sate biba...hehehehe, yang penting gua doyan sihhh...diboongin juga ga marah kok.

Warung Naughty Nuri's



Bentuknya bener2 warung biasa aja. Letaknya tepat di depan Museum Neka , jalan raya Ubud. Tapi harganya booooo, harga resto coy! Ga sebanding banget deh sama rasanya. Standard biasa saja bagi lidah gua yang orang kampung. Mending makan ayam bakar biasa ajeee....hehehehhe. Seporsi Steak biba Rp. 70.000, tapi emang disini porsinya gede2 banget, jadi kalo mau icip2, sebaiknya sharing aja. Buktinya anak gua pada pesen Chicken & chip yang segede2 jempol beruang kentangnya @ Rp.40.000, pada ga abis...sayang2 ajeee...hehehheee..

Warung Mak Beng


Warung ini letaknya tepat di depan pantai Sanur, pas belokan. Menunya cuman ada sop ikan aja lengkap dengan ikan bakar. Ga ada yang lain. Jadi jangan tanya2 ada jenis makanan apa aja. Pokoknya kalo pesen disini berarti sop ikan aja. Kalo ga salah sih Rp.35.000, gua lupa soalnya bukan gua yang bayar...hahahahhaaa....


Warung Bu Nanda


Warung ini letaknya agak masuk gang kecil di jalan raya Pratama Nusa Dua. Ketemunya juga ga sengaja waktu malem2 cari makan saat nginep di Aston. Nginepnya sih keren di Aston, pas makan bingung dimana yang murmer..hahahahhaa..Dari Aston belok kanan, nyusurin jalan raya, sampe ketemu gang di sebelah kiri jalan. Tau2 ada warung2, salah satunya warung Bu Nanda ini. Specialisasinya ya Babi Guling. cuman jual Ayam bakar plus plecing kangkung yang super makyosssss pedesnya. Sampe nangis2 makan disini, kayak disiksa...hehehhee. Harganya sekitar Rp.15.000/porsi, baik Nasi campurnya maupun ayam bakarnya. Topp deh....Enakkkkkk!

Oleh-oleh



Waktu mau pergi ke Bali udah janji pada diri sendiri ga mau shopping. Biasanya pasti ga jauh2 dari gantungan kunci, hiasan2 rumah, baju barong dll yang semuanya ga kepake. Jadi cuman bisa fotoin ajeee dehhh...hahahahhaha. Beli sih, cuman sekali pake aja tuh , cuman baju2 sexy yang cuman cocok dipake di Bali....kekekekekke! Eh ada juga beli hand body, aroma therapy begituan deh....abis ga ada waktu buat shopping kalo ngajak krucil mah, yang ada diteriakin mulu. Pengen burger....pengen hotdog..pengen jagung bakar...pengen bakso...haiyaaaa...!!

(bersambung ke Bangka)

Tuesday, September 21, 2010

FLU BABU

Perasaan yg lagi heboh kan flu babi ya? Tapi itu mah udah basi. Udah biasa dan orang dah ga takut lagi. Justru yang sekarang lagi trend dan mewabah adalah sejenis flu juga yang nyerangnya setahun sekali yaitu flu babu.

Udah tradisi setiap tahunnya kalo emak2 pasti heboh terkena flu babu sebelum dan sesudah libur Lebaran. Gejalanya mulai dari yang ringan sampe parah dan bikin pusing seratus keliling lapangan badminton..jangan lapangan bola ahh, kejauhan kasian ntar capee dehh. Hihihihi, ga penting banget sih..lanjuuutt...

Biasanya gua juga terkena flu babu dengan skala sedang, ga parah2 banget. Beberapa tahun belakangan ini gua sangat2 beruntung punya PRT yang mau dengan suka rela balik lagi ke rumah gua setelah mudik Lebaran. Tuhh kann, sapa dulu nyonyah nya...kekekeke...Tanya dong..apa resepnya..? Eh salah, apa rahasianya..? Pake pelet? Susuk? Bukanlah..cuman sedikit baca2 jampi2 doang kok..xixixixi.....

Oh tenaaaang, maksudnya disini ga perlu pelet, susuk, jampi2 ato pemaksaan lah, kita mah yang biasa2 aja kok. Cukuplah jadi nyonyah yang baik hati, rajin dan suka menolong..hahahaha....Cinderela kaleee...


Seriussss....hehehehe...
Coba aja pikir pake logika...kalo orang kerja, dapet nyonyah yang baik hati, ga kepoh, ga cerewet, ga galak, apanya yg kurang coba? Pasti dong betah kerjanya. Gilaa aja kalo sampe ga betah mah. Hehehehe, bayangin aja coba :............hmmm, udah bayanginnya? Eh belom yaaa? Cuman gua aja nyonyah yang tahan sama kelakuan si kucing garong...eh salah ding, kelakuan para PRT yg selama ini ngikutin gua.... ga tebalik ya, para PRT yang harusnya ngomong gini : cuman gua aja PRT yg tahan sama kelakuan si nyonyah selama ini! Hahahaha..tau deh...mana yang bener ini tehh?

Yg penting udah terbukti, tuh PRT balik lagi balik lagi. Sementara emak2 yg laen lg pada berebutan ngambil di yayasan. Belom lagi yang udah susah payah diambil dari yayasan, eh minta pulang gara2 ga betah. Bikin sarap aja kan tuh yaa...? Kalo gua sih tinggal teleponin : 'woii..kapan kamu balik? Anak2 dah masuk sekolah nih, saya juga mau kerja.." Dia cuman jawab :"iya. Saya jalan besok." Siiiiip banget kan? Dah dibilang, sapa dulu nyonyah nya....preeetttt! Dari tadi muji diri sendiri mulu...sadarr oii, diatas langit masih ada langit, yang artinya : sebaik apapun orang bekerja, sebaik apapun majikan ato bossnya, pasti suatu saat akan berhenti juga. Nah looohh...

Lha, kalo ngomongin enak ga enak, pegimana kagak enak coba? PRT gua mah paling santai dah sedunia, mau nyapu ngepel nyuci nyetrika masak , kupingnya disumbet earphone hp dengerin lagu kesukaannya. Tiap hari nonton sinetron A sampe Z hapal semua ceritanya. Belom lagi acara gosip seleb juga tau. Serasa tivi milik dia sendiri. Ini sih belom seberapa...lhaaa, sekarang dia udah jago maen PS segala...gua aja nyonyah nya kaga bisaa....si Miko suka ngomel2, "Mami mah payah ga bisa maen PS. Maennya sama embak aja ahh..." halahhh makk. Malahan belakangan ini dia maen game pula di komputer. Gubrakkk ga tuh....Kalo ada emak ato mertua gua lagi nginep di rumah gua, mereka udah jejeritan ga tahan liatnya. Hehehehe, kalo gua mah cincay ajee. Kok gitu aja repot...lha wong dah beres semua kok. Masak dah pasti bisa, orang gua dah turunin semua ilmu masak gua ke dia.

Ini sih sedikit tips buat yang lain (ga tau ya sealiran ga sama gua), yaitu : jadi nyonyah jangan pelit ilmu, semakin pinter asisten kita, kita juga yang enak kok. Ada lagi : jangan pelit sama makanan...kadang suka ketemu majikan yang ngejatahin makanan buat PRT nya tuh. Bingung juga, PRT kan juga manusia. Kalo gua sih mau makan bebas aja, anak2 makan Breadtalk, Jco, roti Boy, pasti PRT gua kebagian juga. Mau makan buah anggur, duren, apel, ambil aja sono di kulkas. Makan aja sering bareng satu meja makan. So what? Apa yang aneh? Itulah didikan gua di rumah gua sendiri. Ga tau ya kalo rumah orang lain..hehehehe, mungkin dianggapnya songong, ga sopan, beda derajat, halahhhh ribet amat sih hidup....sama2 orang kok mau beda2in pegimana? Kecuali sama orang yang gua sebelin di dunia ini, sori sori jek dah..gua ga bakal sebaek ini perlakuannya. Hehehehe..

Capee dehhh kalo ga ada PRT mah...Trus lagian kalo gua kerja, anak2 gua dah beres mandi,makan, ngerjain PR, ditambah lagi dia bisa naek motor jemput anak sekolah dan antar les. Mau apa lagi? Kaki gua pegel? Tinggal suruh pijit aja, ga perlu bayar, ga perlu ke tempat refleksi. Hohoho, pokoke gua beruntung ketemuin dia dan dia juga beruntung ketemu gua...hahahaha..yang kurang2 dikit mah merem mata ajalah. Toh di dunia ini kan ga da yang sempurna. Eh, jangan2 abis pada baca blog gua ini, ada yang mau hijack PRT gua lagi nih? Hahahaha, no way! Tapi coba aja, teteup aja balik pada pasal satu : sapa dulu nyonyah nya..wakakakakk...ga bakal betah lah kalo nyonyah nya judes, galak, cerewet, bawel, huahhh...kayaak emak tiri aje..


Tapiii, pas kemaren ini dia belom dateng, serasa mimpi buruk juga buat gua. Soalnya baju kotor abis jalan2 kemaren bener2 buanyaakk buanget, sampe2 mesin cucinya menjerit kecapean, bunyi ngik ngik ngik..halahhh, cuman sesama mesin cuci aje yang ngertilah...pokoknya bener2 diberdayakan semua alat2 yang bikin kerjaan rumah beres , termasuk salah satunya yang udah gua siapin 2 bulan sebelumnya yaitu alat pel yang ga perlu diperes pake tangan, tapi cukup diinjek2 aja alat pemerasnya, ntar kering deh. Merknya Pro Clean, dengan embel2 Smart Cleaning concept. Tuh fotonya gua pejeng disini yaa..



Gua beli waktu itu ga sengaja diajakin enci2 di Ace Hardware buat join bertiga, karena lebih murah. Kalo belinya 1 harganya rp. 399Rb, kalo belinya 3 harganya Rp. 199Rb. Nahh, jadi murah kannn. Pas liat demonya juga menarik banget, ya udah dibelilah alat pel itu dan langsung gua keluarin saat ditinggal mudik gini. Asiikk dah, bisa suruh2 laki gua ato si Alvin buat dorong2in alat ngepel itu, orang gampang banget kok, kan lumayan...hehehehe...sementara gua sibuk nyapu, nyuci, masak, cuci piring,dst...ga selese2 perasaan... Sampe akhirnya tangan gua kapalan ( untung ga mobilan..ato motoran..hehehehe)..wong biasa megangnya pulpen, ini megangnya sapu, tongkat pel, kena rinso, jadilah tuh tangan melendung.



Halahhhh, belagu banget kata orang mah, tapi emang beginilah kenyataannya..glek...telen aja dah...huhuhuhu...

I hate you but I miss you my PRT...pliss, comeback to me....halahhhh, ga kena flu babu , malah kena serangan kapal..jadi kapalan deh..(Emang ga ada nama lain yang lebih keren yaa daripada kapalan?)...think..think ..thinkhardly...



Sent from BlackBerry® on 3

Saturday, September 18, 2010

BEAUTIFUL BANGKA




Ceritanya kita pas pulang dari Bali, dijemput di airport sama adik ipar gua. Trus dia cerita klo dia mau ke Bangka dapet tiketnya murah meriah. Denger begitu, laki gua langsung napsu mau juga.
Begitu sampe rumah langsung sibuk telepon2 biro tour travel en ga lama beneran langsung dapet tiket ke Bangka buat berempat dengan harga miring. Kirain bercanda, perasaan yang pesen tiket jauh2 hari aja pada ribut mahal, kok ini bisa murah yaa? Yah mungkin ada yang cancel kali, jadi diobral tiketnya. Itu sih berarti hoki gua lah. Okelah, gua sih mau aja jalan2 terus..daripada di rumah jadi Oshin. Hehehehe, tau dong si Oshin kerjaannya kan banyak banget. Sementara kaki dan pinggang aja masih belom lurus nih.
Alhasil, karena mau lanjut jalan lagi, terpaksa malem2 itu gua bongkar muat dua koper itu. Yang baju kotor dikeluarin dan dicuci, diisi lagi baju yang bersih. Perasaan nyuci 2 koper ga kelar2 deh. Yaelah banyak bener nih baju. Udah gitu sambil disela bbm group , cuci piring, nyapu, ngepel,....hiyahhh tau2 jam 11 an malem baru kelar. Emang kalo dirumah mah jangan takut jadi pengangguran deh, pasti adaaaa aja yang dikerjain. Abis ngepakin koper, beres deh..ready for next trip...

Kali ini perginya naik Batavia Air, jadi nunggunya di terminal 1. Wahhh beda banget deh terminal 1 sama terminal 3. Tempat tunggunya yang didalem ber AC penuh banget, sementara yang diluar pada ngerokok. Huhh..gua paling anti sama orang2 ngerokok. Payahh deh ah...
Untunglah pesawatnya ontime, jadi ga pake lama nunggunya. Trus di pesawat cuman dapet roti kecil plus air aqua gelas. Lumayanlah masih dapet snack dengan harga tiket yang murah. Daripada yang lain malah harga tiketnya 2 kali lipet walaupun dah pesen jauh2 hari. Berarti lain kali mah dadakan aja deh. Obral tiket....
Trus sampe Bandara Dipati Amir kita dijemput sama adik ipar gua dan langsung disambut sajian babi panggang (sau cu). Langsung ludes deh dimakan dalem mobil. Abis itu langsung mampir kios otak2 en mpek2. Huahhh...kenyanggg banget dah sampe rumah mertua. Ehh, disana masih ada ketupat en rendang pula. Gubrakk...kalo diturutin sih bisa meledak perutnya.

Trus karena hari ini hari Lebaran, malemnya diajakin bersilahturahmi ke rumah kenalan en disono ketemu lagi sama ketupat beserta teman2nya. Kali ini sih ga nolak karena panggilan perut. Mana sayurnya enak2 pula. Sedapppp...hajar aja dah. Ampuuunnn ...kenyang gila udahannya. Hahahaha.....lupa dah sama diet2an kemaren2. Kenapa juga hidup menyiksa diri sendiri ya? Kalo doyan mah makan ajeeee...
Besoknya seperti biasa kalo lagi di Bangka, kita berwisata kuliner. Nyobain makanan2 khas Bangka mulai dari bubur cufungmoy, otak2 Belinyu, babi panggang,bakmi bangka, tahu kok, lempah darat, lempah pari, lempah cukiok...dan sederet cemilan2 bangka sebangsa getes,kemplang bakar, es kacang merah, enjan (otak2 rebus), empyang (mpek2 kulit), tahu cao.....wah pokoknya bisa gendutlah disini sih...
Terus tradisi kita kalo pergi ke pantai pasti deh pake acara bakar2 ikan. Jadi bawa perabotan piring, arang, pemanggang plus nasinya dan sambel terasi ditambah jeruk kunci. Ikannya macem2 tergantung stok di pasar asal jangan ikan teri aje, pan susah manggangnya tuh. Ditambah lagi pake cumi2 pula. kadang2 bikin juga asinan nanas. Lengkap banget deh pokoknya...dijamin bisa untuk perbaikan gizi deh.
Tiap hari bangun jam 5 pagi buat liat sunrise, mulai dari bukit Fathin, di pantai Matras, pokoknya tiap hari berenang ke pantai deh, tapi ga ada bosennya. Trus dah beberapa kali ke Bangka malah baru tau ada pantai namanya Penyusuk yang bagus bangeeetttt. Lewat lah pantai2 di Bali mah. Kereeeennn banget, sampe fotonya abis2an deh, sampe kulit bener2 gosong dan ngelotok karena perginya pas siang2 menjelang sore. Kita masih bisa nyebrang naik perahu ke pulau Putri dan pulau Hantu yang airnya beniiiiing banget. Pulangnya makan otak2 Belinyu sampe diborong habis karena kita perginya rombongan dan belom makan malam. Geblek , makan otak2 udah kayak ikan piranha ketemu mangsa, ludes seketika ga perlu pake aba2 lagi.

Pokoknya pulang ke Bangka kali ini bener2 puasssss. Cuman sayang, sinyal 3 di Sungailiat terutama di rumah mertua gua ngga ada sama sekali, jadi putus hubungan deh sama dunia maya. Harus jalan ke kota Pangkal Pinang ato pusat Sungailiat baru deh bisa. Malahan di pantai kenceng banget sinyalnya jadi bisa langsung upload foto2. Hehehehe, abis mau kasih pengumuman ke orang2 bahwa pantai Bangka itu indaaaaahhhh banget.
Udah gitu namanya juga nginep di hotel mertua indah, jadi bener2 dapetnya paket lengkap menginap beserta fasilitas laundry alias cuci baju sendiri pake mesin cuci sih, berikut sarapan, makan siang , makan malam dan jangan lupa ada air panas alias masak air sendiri di kompor plus acara cuci piring dan sapu menyapu. Hahahaha..jadi oshin juga deh...
Lagian rumah mertua gua deket banget sama tukang bakmi yang merknya Apin. Jadi tiap hari kalo laper tinggal pergi makan bakmi kesitu. Menunya ga cuman bakmi sih, ada tahu kok, songsui dll. Enak juga lah, soalnya Alvin dan Miko bilangnya : enaakk banget mi! Trus deket juga sama tukang es kacang merah, so ga diragukan lagi, tiap kali pulang berenang dari pantai, ga peduli cuaca panas atau ujan, pokoknya harus mampir ke warung es ini dulu. Gua rasa sih tukang bakmi dan tukang es ini bakal kangen sama keluarga kita dehhh..hihihihi..abisnya tiap hari absen kesitu..

Cuman sayang, seenak2nya jalan2 ke pantai2 Bangka, pasti ada ga enaknya yaitu gua paling anti sama yang namanya ages. Apapula ages itu? Ini nama binatang yang bentuknya aja gua ga pernah liat, tau2 kaki bisa pada bentol2. Dan bukan bentol biasa aja yang hilang kalo dikasih minyak kayu putih atau balsem . Ini gatelnya luar biasa, semakin digaruk semakin gatel dan ga bisa berenti garuknya. Kalo udah lecet baru deh gatelnya hilang. Nanti sih gatel lagi..amit2 deh nih binatang diciptain cuman buat bikin orang jadi gila karena garuk2 terus. Nanti bentolnya itu akan mempunyai mata dan berisi air. Dipencet dan dikeluarin airnya baru deh gatelnya hilang. Tapi sesudah itu akan meninggalkan bekas yang bakalan lama hilangnya. Nahh, menyeramkan bukan? Jadi ati2 aja kalo mau ke pantai harus pake autan dan sejenisnya kalo ga mau kakinya ada logo bulet2nya alias korengan. Hihhhh....

Yeaaahhh, ga terasa akhirnya saat pulang ke rumah tiba. Cepeeet amaaat sihh . Si amat aja ga cepet2 kok. Huhh, liburannya berakhir sudahh deh. Dan yang tersisa cuman kulit yang item legam bak miss africa dengan bentol2 di kaki yang minta digaruk2. Dan kembali dengan koper2 penuh baju kotor. Hai mesin cuci, saatnya kamu kembali bekerja lagi yaaa...Hiyaahhhh....dah jangan dibayangin betapa beratnya hari2 besok tanpa pembantu...kecillll, gampillll...langsung dikerjain aja tau2 beres dah....
Ahhh, jadi ga sabar pengen cepet2 libur tahun depan lagi....
Sent from BlackBerry® on 3

Tuesday, September 14, 2010

KE BALI YUUUK (hari 6)

Hari terakhir sebelum cek out dan pulang ke Jakarta, paginya kita sempetin ke Water Blow. Udah tanya2 sebelumnya sama orang hotel, dimana letak si Water Blow ini. Emang belum banyak orang yang tau, sampe tanya ke beberapa orang supaya lebih meyakinkan. Mereka bilang deket sekitar 30 menit berjalan kaki. Oke lah klo cuman setengah jam sih masih sangguplah.
Jam 6 kita start dari hotel Aston menuju ke pantai Peninsula. Yang pergi cuman bertiga, gua, laki gua dan si Miko. Sementara si Alvin gua tinggal di hotel dalam keadaan tidur nyenyak kecapean. Gua kunci aja kamar hotelnya dari luar.

Kita menyusuri pantai menuju ke arah Water Blow. Ada jalan setapak yang terbuat dari bata keras dan rapi. Sepanjang jalan itu kita ngelewatin banyak hotel2 berbintang di Nusa Dua, mulai dari Conrad, Club Med, Melia Benoa, Kayu Manis, Westin,dll. Makanya perjalanan molor banget karena kita (khususnya gua sihhh), foto2 dulu di pantai hotel2 berbintang itu. Si Miko dah ngomel2 kecapean. Karena ternyata emang jauh banget dari Aston ke Water Blow. Orang sini aja yang dah terbiasa bilangnya deket.
Haduhhh, gua juga sebenernya dah pengen nyerah balik lagi. Cape banget kakinya. Apalagi si Miko tuh, dah sampe digendong sama laki gua, dah turun lagi, digendong lagi, masih ga nyampe2. Laki gua bilang tanggung sedikit lagi...tanggung...tanggung..akhirnya sampe juga dari jauh pulau Nusa Gede tempat Water Blow itu yang ternyata sebelahan dengan tembok pagarnya Hotel Melia Nusa Dua. Ya amploppp, emang jauhlah klo jalan kaki sih.

Okelah, pas nyampe situ sepi ga ada orang, trus gerbangnya bertuliskan Water Blow. Tapi kenapa banyak orang Bali sendiri pada yang belum tau tempat ini ya...Begitu gua nyampe di jalan setapak yang terbuat dari kayu, dari kejauhan tau2 ombak berderu menghantam karang disitu dan airnya langsung muncrat tinggi sekitar 3 meter. Inilah kenapa disebutnya Water Blow.






Wuihh bagus juga. Langsung deh kita dengan sabar menunggu sampe ada lagi ombak gede yang muncratin airnya tinggi2 dan asik foto2 sampe Miko rewel kelaparan trus ngajak pulang.
Sekarang baru mikirin jalan pulangnya nih, rasanya ga sanggup klo sampe disuruh jalan kaki lagi ke Aston. Apalagi Miko dah nangis2 ga mau jalan dan minta gendong. Trus kita tanya bapak2 yang lagi duduk disitu, dimana bisa nyari taxi. Eh dia bilang dia taxinya. Pas kita tanya2 berapa duit, taunya dia taxi motor a.k.a ojek. Tawar menawar akhirnya sepakat rp.20rb sampe hotel, pake dua motor jadi total rp.40Rb. Halahhh, gapapalah..yang penting sampe hotel dengan cepat. Hahahaha..baru kali ini jalan2 di pantai pulangnya ngojek saking jauhnya. Ternyata naik ojek aja hampir sepuluh menit lewat jalan raya. Waduhh..untung ambil keputusan yang tepat nih. Klo ga bisa pingsan di pantai dah.

Nyampe hotel kita langsung sarapan. Sebenernya sarapan cuman dapet dua voucher. Tapi karena sangat rame dan ga dimintain voucernya pas masuk, kita makan bertiga dulu. Trus laki gua jemput si Alvin di kamar, jadi kita semua sarapan berempat deh walopun ganti gantian takut dikenain charge buat anak2. Hehehehe..asik kannn..

Abis sarapan masih ada waktu buat main bola en berenang lagi. Tau2 ujan gede banget. Untung kita dateng kemaren dan udah puas foto2 en berenang. Kasian aja yang baru dateng hari ini, ga bisa ngapa2in karena ujan. Setelah itu baru deh mandi dan beres2 cek out. Trus kita titip koper2 di bell boy karena mau makan ke warung yang semalem. Kali ini menunya nasi campur babi guling dan sate babi. Emang bener promosi si ibu semalem. Emang enak makanannya dan murah meriah. Buktinya Alvin dan Miko doyan tuh satenya. Lidah mereka kan tajem banget, kalo emang ga enak pastilah ga bakal dimakan. OKita berempat abis sekitar rp.70Rb dah berikut minuman. Yah dibandingin makan di resto, pasti jauh lebih murah lah.
Udah deh, abis itu kita dijemput mobil yang kita sewa semalem di kios travel di depan Aston. Sampe ke airport tarifnya rp.70rb. Supirnya orang batak yang lumayan lucu cerita soal dia bisa terdampar di Bali. Ceritanya panjang sampe belom kelar2 pas nyampe airport. Maap ya pak, ntar kapan2 lanjutin lagi, saya mau naik pesawat dulu

Hehehehe...Kali ini nunggunya ga terlalu lama karena sengaja cek out dari hotelnya mepet. Anak gua sempet beli Poki2 yang biasa harganya 4ribuan, ini di airport harganya @ 20rb. Gubrak...beli dua aja dah rp.40Rb..mending makan nasi di Solaria deh. Anak nih krucil2 cuman lapar mata aja.
Pesawatnya kali ini bener2 ontime. Wahh seneng banget deh bakal nyampe rumah lagi. Dah ga sabar rasanya mau tidur di ranjang sendiri yang empuk. Kebetulan hari ini udah malam takbiran, jadi pas sampe rumah udah tersedia ketupat beserta temannya yaitu daging semur, rendang, sayur godok dan bawang goreng. Sebelumnya kita pesen sama tetangga supaya dimasakin. Mantaaapp deh...hajar dulu ketupatnya. Sementara cucian baju kotor dua koper sudah menunggu minta dicelup ke mesin cuci. Haduhhh...siap2 jadi oshin deh .....selese sudah liburannya...
Sent from BlackBerry® on 3

Monday, September 13, 2010

KE BALI YUUUK (hari 5)

Tak terasa dah 5 hari di Bali. Pagi ini kita abisin waktu dengan foto2 sekeliling hotel, karena siangnya mau cek out pindah ke hotel Aston Nusa Dua. Abis foto2, lanjutin sarapan dan langsung berenang lagi sampe pas waktu cek out. Dari Hotel Pan Pacific Tanah Lot ke Aston kita naik taxi yg kita booking lewat receptionist kemaren. Tarifnya sekitar rp.170Rb an. Cuman kita mampirin ke KFC drive tru dulu buat beli makan siang, jd pas sampe hotel sekitar rp.180Rb.

Nyampe hotel cuaca lagi bagus2nya dan langitnya biruuu banget. Pas banget buat foto2 nih. Hehehehe, teuteup ga jauh dari foto2...Eh kita dapet kamarnya hoki banget nih..soalnya langsung pool view dengan laut lepas di belakangnya. Kereeennn....Jadi kita buru2 beres2 koper, makan siang dan istirahat bentar doang, langsung kelayapan di bawah terik matahari yang puanaaass banget. Demi sesi foto yg bagus nih. Sampe kulit gua langsung coklat gosong dah.

Lautnya pas lagi surut, jadi kita bisa jalan sampe ke tengah laut kurang lebih 500M. Wahh bagusss juga nih pantainya kalo lagi cuaca cerah gini. Yah klo mau foto bagus emang pas panas gini, asal tahan aja kulitnya. Yang nginep sini rata2 juga bule semua, jadi pada berbikini ria di pantai dan di kolam renangnya,sementara gua minder karena bawa renangnya model diving suit gitu. Halahhh...ga penting..lanjuuutt. ..
Oh iya, pas sore2 jam 4 an itu ada wedding party outdoor gitu di depan kolam renangnya. Pemberkatan nikahnya di pantai pasir dibikin pelaminan. Wahh..keren juga yah merit model gini. Sayang, jaman gua merit dulu kayanya belom trend kayak gini. Kalo ga juga pasti gua kepengennya kayak gini aja. Simple dan elegant..haiyaa...ngelantuurr dah ceritanya.

Selesai berenang tau2 udah malam. Kita buru2 mandi en cari makan malam di sekitar hotel. Akhirnya kita nemuin satu warung yang jual babi guling dan ayam bakar. Tapi karena dah malam, babi gulingnya abis , jadi kita pesen ayam bakar + plecing kangkung. Beuuuhh..mantep banget nih sambelnya. Pueeedesss minta ampun, sampe langsung keringetan dan yg rencananya cuman mau minum air putih aja, jadi pesen tehh botol yang dingin biar pedesnya ilang. Hu ha hu ha..gile nih sambel. Rasanya emang enak kok. Makan berempat plus minum abis rp.72 ribu, ga terlalu mahal juga yaaa.....dan ibu yang punya warung promosiin klo babi gulingnya paling enak dan suruh kita balik lagi besok siang. Wah boljug deh...besok pasti kita samperin lagi...

Sent from BlackBerry® on 3

KE BALI YUUUK (Hari 3&4)

Hari ini kita ke daerah Ubud, setelah kemaren seharian ke pantai, hari ini ke daerah pegunungan dan sawah2. Sebelomnya foto dulu di patung Arjuna & Gatotkaca yang guede ituu,



sama mampir di Sanur sebentar...karena pantainya jelek banget ga pake lama2 deh...di foto sih bagus2 ajaaa yaa? Herannnn.....


Oh ya..disini sempet mampir makan di Warung Mak Beng.kayaknya sih ngetop juga kalo untuk wisata kuliner.

Abis itu baru lanjut lagi ke arah Sukawati. Tempat pertama yg dikunjungin adalah air terjun Tegenungan. Ga banyak orang yg tau tempat ini. Supir yang kita sewa aja ga tau tuh.padahal kan kalo dah rame harusnya jadi obyek wisata yang wajib dikunjungi. Gua aja tau sebelum berangkat ke Bali, adik gua udah ke sini duluan. Jadi pas liat fotonya kayaknya bagus, langsung masuk dalam list gua.
Lokasinya memang masuk ke jalan kecil , ada plang petunjuk arahnya kok. Pokoknya lewatin pasar seni Sukawati lurus terus ada perempatan jalan belok kanan..masih lurus sekitar 1,5km ada perempatan belok kanan, ikutin jalan sampai habis, nyampe deh di tempat parkirnya yg ala kadarnya dan kita bayar tiket masuknya rp.3000/Org. Disitu cuman ada kayak warung buat spot fotonya. Yah kita cuman bisa foto doang disini, ga ada fasilitas apa2.
Kata laki gua ini sih bukan air terjun, tapi air jatuh kayak di bendungan gitu, cuman ini lebih tinggian dikitlah. Ada bule juga yg kesini, mereka juga bingung kali kok obyek wisata kayak begini, ga dikelola dengan baik. Mereka ga nyampe 5 menit foto2 doang langsung pergi.


Kita lalu lanjut ke Monkey Forest Ubud. Disini juga cuman foto didepan gerbangnya ga pake masuk, mau liat monyet ke dalem tiketnya 10.000/Org. Padahal monyetnya betebaran diluar. Yah kita foto2 diluar aja dah..hehehehe.
Abis itu kita ke warung Naughty Nuri's yang adanya di depan Museum Neka. Warungnya sih sederhana banget, trus mau pesen harus baca menunya di tembok. Gua pesen sparerib pork rp.70Rb , laki gua pesennya nasi campur bali yang dari bentuknya ga gitu napsuin dan anak2 gua pesen chicken & chip masing2 satu @ rp.40Rb. Gila ukuran ayamnya dan kentangnya gede bangeett. Makanya mereka ga habis tuh makanannya. Rasanya sih lumayanlah, namanya juga nyobain, daripada kagak. Soalnya kayaknya baca2 di mana2 rekomen warung ini.tapi gua bilang sih mahaaall. Ga worthy deh. Paling kalo mau cobain pesen satu aja buat berdua, karena ukurannya gede2. Kalo cuman icip2 cukup banget. Tapi klo lagi laper mah kurang. Hehehehe...
Abis itu kita ke Taman Ayun. Disini cuman foto di pura2 gitu, pas tengah hari bolong dan panas2nya, terpaksa dibela2in demi foto yang bagus. Hiyaahh..gosong dah!




Dari sini kita langsung ke Bedugul dan nyampe sana langsung disambut ujan deres banget. Terpaksa neduh dulu dan akhirnya sewa payung juga gara2 ujannya lama ga berenti2. Baru juga foto beberapa kali, tau2 batere kamera abis. Yahhh, pdhal baru juga lewatin pintu masuknya aja. Ya sudah deh, foto pake bb. Aja yg rada2 gelap kalo mendung begini. Tapi sempet kenalan sama bapak2 yg pergi kesini sendirian dan minta laki gua fotoin dia. Jadi akhirnya dia yg nawarin kita supaya nebeng kameranya dan ntar diemailin. Tanpa malu2 kita terima aja tawarannya. Hehehehe..kesini klo bukan buat foto, mau ngapain lagi?




Udah selese disini, kita langsung check in ke hotel Pan Pacific Hotel atau yang dulu namanya Nirwana Bali Resort. Kesan pertama aja udah bagus banget di hotel ini. Begitu masuk lobby nya, langsung keliatan pura Tanah Lot dari kejauhan dan laut lepas. Wuiihh, asikk banget deh hotelnya.
Trus pas gua diterimain sama receptionistnya, gua dimintain pasport. Pertama bingung, sampe gua tanya : "sejak kapan ke Bali pake pasport? KTP kali mbak?" Mbaknya juga grogi gitu, sampe gua tembak lagi :"emang kita dikira turis asing ya mbak?" Trus dianya malu2 bilang :" iya bu, tadi saya pikir turis dari Taiwan." Gubrak...Taiwan dari Hongkong!hahahaha..orang dah coklat2 gosong gini...mata juga ga sipit2 banget...yah makasih deh mbak. Tadi mah gua ajak ngomong inggris aja tuh ya..jadi biar lebih sopan lagi orangnya.hehehehe ....

Lagian pantesan aja kita disangka turis asing, yang nginep disini emang bule dan jepang. Yang orang indo cuman kita doang...wahhh, pantesan. Waktu gua browsing2 hotel inipun ga banyak yang bahas dan susah nemuin tulisan tentang hotel ini. Bingung juga kenapa hotel sebagus ini kok ga banyak orang indo yang nginep disini. Mungkin jauh lokasinya kali, karena rata2 yang full book itu di Kuta, Legian dll yang deket pantai. Padahal disini juga bagus banget deh. Karena dah lengkap fasilitasnya, ada spa, lapangan golf, pantai Tanah Lot, bisa shopping di Tanah Lot, pokoknya dua hari juga ga kelar dijelajahin.
Udah itu kita dianter ke kamar dan emang lagi hoki, dapetnya pool view yang langsung ke laut lepas..mantep banget deh.

Abis beresin koper, anak2 gua ga tahan lagi langsung pada mau berenang. Akhirnya langsung nyebur berenang sampe jam setengah delapan malam. Sementara orang2 bule sibuk dinner di restonya, kita masih berendem2 di kolam.
Abis berenang pada kelaparan, gua dah siapin popmie buat cemilan. Soalnya tadi sebelom cek in kita dah makan sore sekaligus malam di restoran deket hotel. Gua tau hotelnya jauh dari mana2, makanya siapin roti, cemilan dan air minum yang banyak, karena niatnya emang mau seharian di hotel, ga kemana2 lagi.
Trus semalaman hujan deres banget, jadi pas paginya mendung2 dan jelek buat foto2. Kita cuman muter2 di sekitar lapangan golfnya, trus langsung sarapan dulu. Di hotel ini sarapannya di resto Cendana namanya dan meraih the best restaurant award versi perhotelan gitu deh. Emang pilihan makanannya lengkap, mulai dari buah, sop, salad, roti, pancake,wafel, bubur, nasi goreng, mie goreng, sosis, kentang, bacon.dan berbagai jus..yahh banyak dah. Yang paling enak tuh baconnya, secara keseluruhan emang enaklah rasanya.
Lagian interior restonya juga kereeen banget, kita bisa liat pura Tanah Lot dari jauh dan keliatan laut lepas. Udah gitu kita bisa dapet sarapan berempat pula. Biasanya kayak hotel Adhi Jaya kemaren itu, kita cuman dapet voucer sarapan untuk dua orang, jadi begitu masuk resto bawa anak 2 orang, langsung dikenain charge. Duhhh, emang ga salah pilih hotel kali ini
Bener2 puas deh servicenya, biarpun bayar mahal, tapi puas. Daripada cari hotel murah2 tapi banyak komplennya...
Perut dah kenyang, anak2 gua langsung pada berenang lagi. Yaelahh, tuh kulitnya dah bener2 gosong. Tapi heran ga ada cape2nya berenang mulu dari hari pertama. Siangnya mereka tidur siang , sedangkan gua pergi ke pura Tanah Lot buat cari makan siang. Udah jam 2 an sih. Mereka gua tinggalin aja di hotel dan gua kunci dari luar. Hehehehe, emaknya mau shopping dulu dunk.

Kita cuman tinggal jalan kaki lewatin padang golf dah nyampe deh di kawasan obyek wisata Tanah Lot. Emang keren deh nih hotel. Kita cari resto karena mau makan dulu. Trus ada yang nawarin sate penyu. Yah udah cobain aja. Tapi pas dimakan kok rasanya kayak sate babi ya? Lagian penyu bukannya dilindungin? Ahh tau dah gelap, yang penting enak dan ga ada yang haram ini. Dosa yang jual aja klo sampe bohong. Satenya disajikan sama ketupat gitu, jadi lumayan kenyang. Seporsi dihargain 10Rb. Enak juga kok rasanya.
Abis makan, lewatin tempat refleksi kok kepengen. Akhirnya gua refleksi dulu aja ngilangin pegel2 yang dari kemaren. Sementara laki gua balik ke hotel buat jemput anak2 supaya kita bisa sampe malem disini sekalian cari makan malem. Kan susah kalo mau keluar lagi. Abis refleksi, gua shoppinglah.
Ternyata disini lebih murah loh barang2nya dibandingin di Kuta. Ya udah borong2 aja disini soalnya besok2 dah ga ada waktu shopping lagi. Eh tau2 dah jam 5 an dan orang semakin rame karena mau liat sunset. Wahhh...berebutan deh mau foto di spot2 yang paling bagus disitu, terutama yang deket karang bolong..ampuuunnn orang berduyun2 pada foto disitu.


Tau2 dah gelap gulita , sementara kita masih mau cari makan malam dan cemilan kayak burger, baso dan popmie serta jagung bakar. FYI : toko2 di Tanah Lot tutup sekitar jam 7-8 Malam, jd klo nginepnya di Pan Pacific, nyantai aja..wong tinggal nyeplos doang lewatin padang golf. Cuman agak gelap2 sedikit. Bawa aja senter yang ada di kamar. Emang lengkap kok hotelnya, mulai dari hair dryer, kimono, setrika + mejanya, payung sampe senter dan slipper. Mau apa lagi coba..recomended hotel deh..
Pas nyampe hotel , karena dah malem ga bisa ngapa2in lagi, anak2 gua langsung berendem2 di bathtub. Mereka serasa di kolam renang tuh, sementara emaknya gigit jari harus rela antri klo mau berendem juga buat ngilangin kaki yg pegel lagi biarpun tadi dah refleksi. Haiyaa kids...buruan kek..
Sent from BlackBerry® on 3

Saturday, September 11, 2010

KE BALI YUUUK(hari II)

Paginya kita bangun pagi2 karena mau ke pantai yg ada di belakang Discovery Mall, yang tinggal nyebrang aja dari hotel. Anak2 gua mah langsung sakau deh liat pasir, bawaannya dah pengen guling2an aja di pasir. Kita foto2 bentar, trus jalan di pantai sampe ke depan Hardrock hotel , abis itu balik lagi deh karena anak2 pada mau berenang.

Yasudah, pagi ini berenang dulu di hotel, biarpun kolamnya kecil, yg penting nyebur2 juga dah seneng banget tuh. Abis itu kita sarapan, lumayanlah sarapannya masih model buffet gitu, ada nasi putih,nasi goreng, mie goreng, sosis goreng, salad bar,buah2an, roti, kue dan jus. Cuman itungan banget nih hotel, bawa anak kecil kena charge b'fastnya, karena voucher makan cuma untuk 2 org. Halahh, padahal kan sarapan mah makannya sedikit, icip2 aja. Ga mungkin semua dimakan toh?

Kita dijemput jam 9.30, tapi sebelonnya ada yg rese tuh. Ceritanya semalam di depan mall, ada mbak2 yg ngajak ngobrol dan ujung2nya minta data kita buat bantuin dia dapet poin apalah gitu yg berkaitan dengan promosiin resort tempat dia kerja. Tau2 pagi ini laki gua ditelponin dibilang dapet undian $1000 berupa voucher hotel nginep di resort itu plus voucher makan warung Made rp.200 ribu dan dibilang mau dijemput dibawa ke resortnya itu.

Kita sih seneng2 aja tuh dan mau aja dibawa ke tempatnya itu. Taunya pas dibawa ke tempatnya, kok kayak kantor travel gitu, dimana resortnya? Gua liat didalem kantornya ada bule2 lagi dikasih penjelasan gitu. Wahh filing gua ini mah ga bener punya. Soalnya tadi orangnya nelpon ke laki gua, jadi ga ngerti omongannya gimana tepatnya, yg jelas kan dah banyak baca2 model penipuan kayak gini. Gua sih langsung aja 'nembak' mbaknya ; "jadi resortnya dimana ya mbak?" Dia bilang dia disitu kantornya dan mau kasih penjelasan and minta waktu kita barang sejam buat kasih tau fasilitas2 resortnya. Yahhh cape dehh, bilang aje jualaannn, pake mancing orang dengan janji2 dapet hadiahlah, dapet voucher makanlah, pliss dehh..model kayak gini mah gua dah ga mempan. Di dunia ini ga ada yg gratis coy!
Halahhh, buang2 waktu ajee nih. Langsung aje gua tolak dan langsung cabut darisitu, daripada keburu dimantra2 kan gawat urusannya.

Kita langsung menuju ke planning semula yaitu ke pantai Karma Kandara. Sehari sblm berangkat ke Bali, gua dah browsing2 dulu dan cari petunjuk how to get there. Gua baca di blognya edyraguapo.blogspot.com nih. Lumayan gampang , banyak petunjuknya dan ga pake nyasar. Begitu nyampe tempat parkir, kita masuk ke gerbang d'Mare Namos Club, foto2 di lorongnya yg keren dengan pohon bunga yang menjalar. Anak gua pada nyelonong masuk sampe ke cafenya sambil bawa papan pelampung. Tau2 pada teriak :"mami..mau ke pantai bayar dulu..".ohhh gua kan dah tau , cuman kepalang malu karena numpang foto2 disitu, gua pura2 tanya aja berapa biaya klo mau naik lift ke pantai. Ternyata harga teuteup masih sama yaitu 250 Ribu/org. So klo gua mau, yah bayar aja 1 juta berempat dan dapet makan disitu seharga 200 ribu/org, 50Ribunya hitung2 biaya liftnya. Kalo mau lewat tangga , turun naik sebanyak 700 anak tangga.
Oke deh kids, kali ini Mami masih kuat turun tangga (ga tau naiknya kuat apa kagak..hahahaha) dan masih sayang duit. Let's go lewat tangga aja. Emang gaya bener..padahal begitu lewatin tangga beberapa puluh aja jantung berdebar2, lutut lemes, betis ketarik uratnya, halahhh..faktor U lah..saking dah liat air bening di pantai bawah itu kayak memanggil2 kita biar cepet turun, akhirnya semangat 45 turun cepet2 dan sampe juga dengan kaki gemetar.


Ga ada kata2 yg cukup buat bilang baguuuss..indahhh..cantikkk.amazing..buat pantai yang satu ini. Foto aja ga berenti2 ..(Dari atas aja udah foto melulu)..pokoknya liat sendiri aja baru bisa percaya ada pantai yang lebih bagus daripada kuta, sanur, jimbaran, nusa dua, dreamland, padang2, semua lewatlah. Ini sih menurut gua loh yaa..selera kan beda2. Klo gua lebih suka pantai dengan pasir putih, airnya biru bening, ga banyak orang lalu lalang, ga riweuh ama yg dagang dan terutama ga jorok2 sama sampah, limbah, rumput laut dll..yahhh pokoknya persis kayak disini. Kita udah kayak lagi di private beach aja, cuman berempat doang yang berenang disitu. Paling ada satu dua orang bule yang lagi jogging di situ. Asikk banget deh dan ga kepengen pulang cepet2. Mikirin naik tangganya aja dah males. Tapi berhubung panggilan perut dah dateng, setelah gosong kulitnya dan puas berenang serta main pasir dan juga foto2 sebanyak2nya, baru deh kita naik.



Baru bener2 terasa menyiksa banget naik tangganya. Soalnya kemiringan tangga bisa hampir 80 derajat kali. Rasanya ga bisa angkat kaki lagi dan duduk2 sebentar baru lanjut lagi. Sempet ketemu ma bule perempuan setengah tua yang lagi sakau naik turun tangga..iya, dia turun ke bawah itu naik lift, trus naiknya lewat tangga. Udah sampe atas bareng2, ehh dia turun lagi....gubrak! Gua aja dah mau minta nafas buatan, eh dia santai aja turun lagii...whattt? Emang gua dah setua apaa ya sampe badan rentek gini? Ampuuun deh, untung aja pantainya bagus, jadi tidak sia2 pengorbanannya. Huahhh, lain kali nabung ahhh buat naik lift!
Dari sini kita makan dulu di resto minang di deket nirmala minimarket. Lumayan enak..ato lapar? Susah bedainnya, hajaar aja deh...Abis makan, kita lanjut ke Uluwatu..masuknya kita bayar dan dikasih kain serta ikat pinggang buat yang bercelana pendek. Trus masuk ke dalemnya ada semacam pura dan dibawahnya tebing tinggi diatas laut. Bagus juga buat foto2. Disini paling cuman 10 menit udah cukup. Soalnya pas panas2nya, jadi ga tahan lama2. Lagipula anak2 gua mulai pada kumat tuh berantem melulu. Foto aja mulai dari senyum sampe pada cemberut. Emang ribet nih berdua.

Udah gitu ceritanya mereka selalu berebutan duduk di depan di samping supir (kayak ga pernah naek mobil ajeeee...sigGghhhhh)..jadi pas lari ke parkiran si Miko akhirnya jatoh dan kakinya berdarah . Udah deh kita langsung jalan lagi ke pantai Padang padang atau Suluban di papan petunjuk arahnya sih.
Sepanjang jalan sampe nyampe di Padang2, Miko nangis melulu..dah tau deh dia kecapean berenang tadi dan ngantuk pula. Haiyaaa...jadi pas disini kita cuman turun sebentar, liat dari jauh pasirnya coklat bikin ga napsu ga sebanding sama Karma Kandara, ga sampe ke pasirnya cuman liat orang2 bule berjemur, mana Miko cengeng, tambah bikin ga napsu lagi buat main. Yah udah cuman foto dari jembatan aja, kita jalan lagi ke pantai Green Bowl atau dulu tuh bekas hotel Bali Cliff yang sekarang dah tutup. Wahh..pantai ini mungkin kelanjutannya Karma Kandara, dari atas dah kerrren banget. Tapi begitu dibilang anak tangganya 320 an..langsung lemess dah. Cukup foto2 dari atas aja sudah puas.
Abis itu kita lanjut ke Dreamland...hari ini themanya go to the beach till drop..yahh..sampe Dreamland pun ga seantusias orang2 kayaknya...dah baca sebelomnya klo pantai ini jorok dan kumuh...cuman penasaran aja karena belom pernah. Dari jalan masuknya aja gua dah males soalnya batu2 kapur yang ga rata gitu..jalannya menurun pula..berarti pulangnya kan nanjak nih..sementara kaki dah ngentek banget kecapean. Jadi pas liat Dreamland udah ga mood, di pantainya banyak pedagang baju2, orang2 pada berenang, surfing, mijit, berjemur, dan ada yg cuman foto2 kayak gua ...ahh krodit banget kebanyakan orang, ga enjoy lah. Mau foto aja backgroundnya orang mulu.





Payah dah, ga sebagus yang digembar gemborin nih. Yah ga bisa dibandingin sama Karma Kandara juga sih. Ada plus minusnya. Tapi teuteup Karma Kandara is the best bagi gua..Gua disini ga sampe 15 Menit dah selesai foto2, trus lanjut lagi ke GWK..Alvin dan Miko tertidur pulas juga, jadi dia dari tadi ditinggal di mobil, makanya ga bisa lama2 juga.
Nyampe di GWK pas jam 5 an tuh pas mau show tari Kecak. Mau masuk bayar 25Rb/org. Berhubung laki gua dah pernah dan kids pada tidur, jadi kita ga masuk dan cuman foto2 di depan gerbangnya aja. Yang penting judulnya dah pernah ke GWK ajaa...hahahaha ...



Abis itu, kita masih sempet ke Jimbaran, lewatin doang..cuacanya mendung jadi ga bisa liat sunset juga. Abis itu kita liat monumen memoriam bom bali di Legian. Itu juga cuman lewat aja karena Alvin pengen tau. Setelah itu kita makan malam di Laota Legian...
Pulang ke hotel padahal kaki mau copot, tapi pengen berenang karena gerah banget hawanya dan anak2 gua juga emang mau maen aer. Yaudah, malem2 kita berempat berendem deh sampe keriput dan kedinginan baru selesai.....iihh cepet banget satu hari dah lewat lagi...zzzzzzzz...
Sent from BlackBerry® on 3