Friday, August 31, 2018

JALAN JALAN KE BALI ( PART 2 )

Hari kedua di Bali.....( baca part 1 nya disini yaa : Jalan Jalan ke Bali Part 1 ).
Pagi ini kita gak sarapan di hotel, kita mau cari sarapan di luar aja. Kemaren kan udah makan nasi babi guling, jadi hari ini kita cari sesuatu yang lain. Oh iya, hari ini supir nya bukan bli Suyasa yang kemaren, tapi diganti dengan paman nya ( sebut aja bli Wayan ) karena bli Suyasa bawa tamu yang lain. Yahh sedikit kecewa, tapi mau gimana lagi.  Secara tampilan fisik beliau sudah berumur, jadi typical orang tua banget. Kita kan aliran jiwa muda...prett! maunya yang masih muda juga  dong...wkwkwk! Terus nyetirnya juga kurang afdol, banyak ragu2nya dan ngeremnya gak enak,  bikin mabok...you know what I mean kann? Maklum, sesama supir ...jadi gua tau banget kapan injek rem, kapan lepas rem yang gak bikin mobil enjut enjutan jalannya. hahaha..pake dijelasin banget yaaa. Kedua, yahh tentunya beliau juga kurang tau tempat2 wisata yang baru dan heits gitu dong ya. Arrgghhhh......kita kan nyewa mobil berikut supirnya dengan harapan supir yang bawa kita bisa merangkap sekaligus sebagai guide, yang bisa ajak ke tempat2 wisata yang lagi heits di Bali. Tapi yah sudahlah, untungnya sekarang mah jaman udah canggih, tinggal cari aja pake google map atau waze, harusnya gak pake nyasar dan pasti bisa nyampe juga pada akhirnya. Apalagi kalo tempat2 wisata Bali yang udah puluhan tahun, harusnya sih gak masalah, pasti tahu jalannya. Okay deh, cuss lahhh kita meluncur ke tekape...

SEA CIRCUS
Nahh, pagi ini kita mau pergi ke satu tempat yang bernama Sea Circus di daerah Petitenget.
Yahh tentunya bukan tempat maen sirkus yaaa sodara2....ini adalah sebuah tempat makan yang lumayan heits di kalangan anak muda. Karena gua masih muda...prett!, yahh wajib juga deh dateng kesini....hehehe. Bentuk restonya dari luar memang tidak besar dan gak berbentuk bangunan restaurant seperti umumnya, bentuknya  kayak warung makan gitu yaa...
Yang bikin kita sedikit "amazed" adalah pagi ini sekitar jam 8 an ternyata udah fullhouse....full sama turis bule yang mau sarapan. Gak ada orang Indonesia nya ( yahh cencunya pelayannya doang yang orang Indonesia...hahaha ) dan kita doang yang turis lokalnya. Mungkin turis lokal mah males bangun pagi2 kali yaa...hahaha, kita aja yang kerajinan kemari pagi2.
Padahal niat gua kesini tuh selain mau makan, juga mau foto2 di dalam nya karena disini tempatnya Instagramable banget...Tapi penuh banget tempatnya sama bule2...jadi foto sekilas aja deh.
Nahhh kayak gini lah pojokan meja bar nya.....bagus kannn buat bereksis ria...
 
Gua pesen salmon bagel yang rasanya endeusss dengan cocolan sambel yang unik rasanya. Dan ini gede banget ukurannya, bisa sharing makannya.
Pesen minumnya lemon tea hangat, dapetnya satu teko. Enakkk juga pagi2 ngeteh....bikin perut hangat.Yah lumayan deh, pesanan dua macem itu total kerusakan Rp. 130.000.
Abaikan muka yang lelah kurang tidur, yang penting eksis dulu dahh disini...hahahaha.
Nahhh kayak ginilah contoh foto yang banyak beredar di IG...ini di luar restonya Instagramable banget dahh buat foto2...
Mamie gak mau kalah dong sama anaknya....harus eksis suresis disini....gak berasa kayak di Bali yaa..
Di sebelah resto itu adalah butik2 yang salah satunya eksteriornya kayak gini...eye catching banget...

NOOK RESTAURANT
Nahh kalo tadi di Sea Circus itu yang makan cuma gua berdua si Miko karena tadi kan tempatnya fullhouse, lagipula lidah si Papoy kan Indonesia banget, kalo breakfast western style gitu kurang cucok katanya. hiks! Gak cucok harganya juga siih....wkwkwkwk. Trus, kita lanjutin perjalanan mau ke Bedugul. Taunya, karena menghindari macet supirnya melewati jalan jalan kecil dan gak sengaja  lewatin resto Nook yang gua pernah baca katanya disini tuh ambience restonya bagus, makan dengan suasana di tepi sawah. Akhirnya kita mampir dehh.... ( padahal memang udah masuk itin mau ke resto ini, cuman gak rencana pagi ini kesini, eh malah ketemu secara kebetulan ). Wihh, area pintu masuknya aja interiornya udah menarik gini yaa...
Banyak pojok2 favorit yang instagramable bingit...
Sayang kann kalo dilewatin begitu aja...
Suasana restonya memang homy gitu yaa....trus banyak pohon ijo2 nya...jadi terasa seger dan bikin betah.
Ada satu pojok yang penuh barang2 souvenir dan pernak pernik yang melambai-lambai pengen dibeli...
Duhh, harus tahan2 iman supaya gak belanja disini...
Nahhh, manaaa tuhhh area yang katanya makan di tepi sawah? Kira2 beginilah view nya yang dijual oleh Nook di akun IG nya....Asik banget dong yaaa disini, sambil makan sambil menatap hijau2 di depan mata....
Wuihhhhh, angan-angan gua udah melambung tinggi, kepengen juga donggg pepotoan disini...Berasa kerenn yaa disini....
Tapii.....kenyataannya ???? speechless dahh! Antara angan2 dan realita nihhh judulnya..... wkwkwk
Padinya sedang ditanam....hahhaha....botak gundul gitu sawahnya. Hiks! Kita dateng di moment yang kurang tepat. Padinya udah dipanen....hadeuhh!
Padahal kita sengaja pilih duduknya di pinggir yang tepat sebelahan sama sawahnya, biar gampang kalo mau foto2...halahh! kecele deh...
Yahh sudah, lupakanlah padi2 yang bikin baper ituhhh! Mendingan kita fokus sama makanan yang udah kita pesen aja. Ternyata disini makanannya enak2 juga loh....Lupa namanya apa aja. Segini total kerusakan sekitar Rp. 230.000 an klo gak salah ingat.

BEDUGUL
Setelah beres urusan makan, kita lanjut lagi perjalanan ke Bedugul. Hadeuhh, karena ini hari Minggu, ternyata macet banget jalanannya. Wahhhh, musim liburan begini sihh memang warbiasa dehh di Bali, kemana-mana macet. Harus sabar2 ajaa....
Gua ke Bedugul ini sepertinya udah 3 atau 4 kali deh, sementara untuk anak2 ini yang kedua kalinya. Itupun si Miko tidur di mobil saat pertama kesini, jadi dia gak ada gambaran Bedugul kayak apa.

Makanya, harus diulang lagi kesini, biar anak2 pada tau keindahan di Bedugul ini. Tiket masuk seharga Rp. 20.000 per orang.
Nahh inilah yang kita cari disini....icon nya Bali...Pura Ulundanu

Family pic....wajib foto disini...
Beruntung siang ini cerah banget, jadi dapet langit yang biru....
One fine day at Bedugul...
Dari sudut manapun, memang bagus yaaa pura nya...
 
 Siang ini pengunjungnya juga rame banget......sampe antri mau  foto dimana2. 
Tak lupa kita juga foto di pojok sini....pokoknya semua ciri khas Bali harus difoto...hehehe
Perasaan dulu hawa disini tuh dingin, karena kan udah termasuk pegunungan...tapi kenapa sekarang panas warbiasa yaak. Langsung keringetan meleleh nihh keliling2 disini..
Kita gak berlama-lama ria disini, karena tujuannya cuma mau foto di pura Ulundanu doang.
Padahal disini ada juga wahana naek perahu untuk keliling2 danau, tapi kita memutuskan untuk lanjutin perjalanan ke tempat lain aja.
Nahhh di perjalanan turun dari Bedugul, kita ketemu resto bakmi Akai yang di spanduknya sih ini bakmi dari Jakarta. Beuhh, jauh2 ke Bali, makannya bakmi ayam orang Jakarta yaaa....hahaha.
Lumayan juga nih pemandangan dari dalam restonya....
Sibuk milih menu makanan....
Kayak gini lahhh tampilan bakmi with pangsit rebus ....Cuss....makan lagii! Serius, hari ini udah makan berapa kali yaa, kayaknya makan melulu deh...*elus elus perut. Total kerusakan disini Rp. 160.000 untuk 4 porsi bakmi dan es teh.

HIDDEN GARDEN BALI
Tempat ini pun diketemukan dengan tidak sengaja, gara2 sepanjang jalan ke Bedugul itu kan di kiri kanan jalan banyak sawah dengan padi yang terhampar menghijau bahkan ada yang menguning. Gara2 tadi di Nook Resto juga sihh gak ketemu padi, jadi gua kepengen foto di tengah2 sawah gitu. Berhentilah kita di salah satu warung kopi yang di belakangnya ada sawah, tapi gak ada akses jalan ke sawahnya itu. Terus gua bilang, saya mau ke sawah, gimana caranya. Sama pelayannya dikasih tau bahwa sekitar beberapa ratus meter dari tempat ini, ada satu tempat yang namanya Hidden Garden, bisa jalan ke sawah katanya. Yahhh akhirnya sampe deh kita di Hidden Garden ini....( yang sekali lagi, kita temukan tanpa sengaja. Supir nya pun gak tau ada tempat semacam ini...tuhh canggih kan kita! )
Ada apa di dalam sini? Pertama ketemu spot buat pepotoan berbentuk love...
Disini ada pengurus tempat ini yang membawa kita keliling2. Dia menjelaskan bahwa tempat ini memang baru buka, belum banyak yang tau.
Diajaklah kita menyusuri jalan setapak yang melewati hutan kecil.....
Dan melewati jembatan dari bambu yang terlihat masih baru...
Saat itu tamunya memang cuma kita doang....Kebayang kalo rombongan dateng kesini, ngeri juga lewatin jembatan ini, takut gak kuat...
Sepi banget, serem juga kalo sendirian kesini yaa...
Mamie funky squad masih semangat mencari tau ada apa sihh  di tempat ini....

Hadeuhh, ketemu lagi sama anak tangga naek begini...bikin kaki lumayan pegel...
Sampelah kita di area persawahan....
Beginilah orang kota, ngeliat sawah begini aja udah seneng banget....kalo orang lokal sini mah udah bosen kali yaa...udah biasa tiap hari juga lewatin sawah.
Sebenernya, si Hidden Garden itu hanya memiliki atraksi ayunan seperti begini nih...kalo mau naek harus bayar Rp. 150.000 per orang kalo gak salah inget. Sekarang kan di Bali lagi trend model swing begini...ada beberapa lokasi yang menjual atraksi seperti ini. Tapi kita gak minat sih yaa..harganya kemahalan...jadi di skip aja deh...
Kita malah numpang foto2 aja disini...
 
Eh, dari kejauhan keliatan tuh kuning2....gua langsung napsu mau kesana.... 
Wahhhh geela sihh....taunya kita nemuin kebun bunga warna kuning yang biasa dipake untuk sembahyang orang Bali...lupa namanya apa...
 
Tadaaa....selamat datang di kebun ku...
Bergaya ala2 blogger terkenal....prett!
Ihhh bagussss dehhh pokoknya....
Silly face...
Ada juga bunga yang warna merah pink...entah namanya bunga apa pula. Jadi kebun bunga ini diluar dari Hidden Garden, letaknya aja yang sebelahan, jadi kita cuma numpang foto doang disini. Kebetulan ketemu sama pemilik kebun bunga ini, yang bilang bunga ini udah siap dipanen. Jadi kalo datengnya besok2, kemungkinan kebun ini juga bakal botak gundul...( sama halnya kayak di Nook tadi...abis panen, tanahnya botak deh ). Jadi gua merasa beruntung aja gitu ..bisa foto di kebun bunga yang lagi mekar2nya....
Setelah itu pengurus tempat ini juga mengajak kita melihat proses pembuatan kopi luwak...Jadi mulai dari biji kopi nya sampe jadi kopi yang siap disajikan...
Nihh mpok pembuat kopi luwak...lagi numbuk biji kopi biar halus...
Abis itu disangrai dehh biar kering...*eh, gak tau juga yaa. Ini mah karangan bebas gua semata...
Setelah itu kita diajak ke tempat ngopi nya dan dikasih tester segini banyak....
Semua kita cobain deh....enak2 juga rasa kopi nya.
Tampang2 mabok kopi, semua rasa dicoba jadi campur aduk deh....hahahha
Dan kita beli juga kopi luwak nya...satu cangkir Rp. 60.000. Kita pesen 2 cangkir, yang satu untuk pak supir biar gak ngantuk. Dannn setelah cicipin...gua kagak doyan! Fix...rasanya tuh asem2 pait gimana gitu. Anehhh banget ! Heran juga kalo ada yang hobi minum kopi luwak mah....hehehe, udah mahal, pait pula. Mending kopi sachet Rp. 2000 aja lah gua mah, tulisannya coffee white luwak kok....*kasta rakyat jelata....wkwkwkwk!
View dari tempat ngopi ...
Di bawah tempat ngopi itu ada tempat jualan kopi. Kita beli yang rasa vanila ukuran sekitar 100 gr seharga Rp. 190.000. Weww...mahal juga yaa...
Setelah itu kita langsung turun dari arah Bedugul kembali ke daerah Seminyak buat liat sunset.

DOUBLE SIX BEACH
Kita ke Double Six Beach itu dengan tujuan mau liat sunset dan nongkrong di satu tempat yang heits banget yaitu La Plancha. Tapiii masya olohh, hari ini kenapa yaaa ketemunya macet melulu. Jadi daerah Seminyak ini kan memang terkenal rame dan banyak tempat2 heits gitu ya, alhasil menuju ke sini tuh macet total gak bergerak. Sampe akhirnya kita memutuskan untuk turun dari mobil dan jalan kaki aja sekitar 350 meter dari pantai, supaya masih sempet liat sunset. Karena udah jam 6 sore, takut mataharinya dah hilang.....
Begitu sampe lokasi, ternyata La Plancha nya terlihat dari jauh udah penuh sesak dan kita males juga ke sana cari tempat. Udah jauh2 ternyata gak dapet tempat kannn bikin bete yaa.  La Plancha tuhh beachfront Restaurant yang memang heits banget di daerah Double Six sini....Kayak gini lahhh kira2 gambarannya....
Akhirnya kita melipir ke sebelah La Plancha aja dehhh yang jelas2 kita masih dapet tempat. Namanya adalah D'Joglo...yahhhh bentuknya sebelas dua belas lahh sama si La Plancha....ciri khas dengan payung bali dan beanbag warna warni...anggap aja La Plancha KW 1.....wkwkwk!
Miripp kannnn? Cuma ini lebih kecil aja skalanya....
Disini juga fullhouse...mungkin pada senasib kayak kita, gak dapet tempat di La Plancha...hehehe 
Asik sih memang suasananya buat nongkrong2 sambil liat sunset disini...
Pacaran dulu kitahh.....ihh jaman kita muda kok gak ada tempat nongki nongki kayak gini yah perasaan?
Nahh ini daftar menunya...silakan dipilih dipilih...
Masih sempet lah ngerasain sisa-sisa sunset nya disini...karena ketutup awan juga mataharinya..
Ini makanan yang kita pesan...enak2 lah semuanya. *apa efek laparr yaa? Total kerusakan termasuk minuman sekitar Rp. 510.000. Puwas yeee!
Suasana sunset di Double Six Beach...padahal terus terang yaa, pantai nya sih biasa2 aja, pasirnya juga hitam . Gua lebih suka pantai yang pasirnya putih....
My precious.....
Ada live music nya, bikin tambah asik lagi dan bikin betah nongki nongki disini. Suara penyanyi nya kece badaiii! Kenapa dia gak ikut audisi Indonesia Idol aja yaa? hahahha...
Ahhh, gak pengen balik ke hotel...maunya disini aja sampe malem.
Makin malem suasana disini malah semakin meriah banget dengan tambahan sinar lampu2 nya...
Tuhhhh kece kannn....warna warni gonjrang ganjreng...
 
Penuh terus pengunjungnya. Kita juga ada kali nongkrong sekitar 2 jam gitu...
 

Tapiii, biar bagaimana pun...kita teuteup harus balik ke hotel...makin lama juga disini anginnya berhembus kencang, bisa masuk angin juga nihh kalo lama2 disini....*maklum, faktor U. hahaha
Kita jalan kaki mau balik ke hotel, melewati deretan toko2 yang berjualan kaos2 Bali, souvenir dan pernak pernik Bali. Sempet mampir ke dua atau tiga toko, tapi mereka kasih harga nya gila2an. Kaos dengan kualitas murahan yang biasa seharga Rp. 30.000, mereka jual dengan harga ratusan ribu dan ketika ditawar mereka terlihat mukanya garang. Isshhhh, gak heran di sini sepi pembelinya. Kayak gitu sihh pelayanan dan harga barangnya gak sesuai. Udah terkenal sih di daerah Seminyak ini harganya lebih mahal, karena mereka mengharapkan turis2 bule yang belanja. Kalo turis lokal mah mending belanja di tempat lain aja deh...
Jalan kaki sampe hotel lumayan pegel juga, ada kali sekitar 1 kilometer. Dengan godaan dikanan kiri toko-toko yang berjualan barang2 khas Bali, tapi kita tahan godaan supaya gak belanja disini. Masih ada hari esok buat shopping....sekarang kita bobo dulu karena hari ini lumayan cape jalan2nya.
Okay dehh, sampe sini dulu part 2 nya...tunggu kelanjutannya ya...karena masih ada drama di hari terakhir di Bali...Babayyy Ciaobella!