Friday, March 13, 2020

LIFE IN TORONTO

Holaaa, pakabarnya dunia? Long time no post....pasti udah ada yang ngintip2 maen ke blog, siapa tau aja ada postingan baru...ye kannn?! *GR tingkat provinsi. Yahh eyah lahh, kalian pasti kangen akan ocehan mamie yang kadang suka banyak info akuratnya, pengetahuan baru dan info2 menarik lainnya. Tul gak? .......krik......krik......( gak ada yang jawab ....hiks! Sedihhhh! ).

Emang kemana ajaaa sihh sampe gak posting apa2 selama sebulan lebih ini? Yahh gak kemana2 juga sih, muter2 di sekitar rumah - kantor, rumah - kantor, repeat, terus aja begitu sampe tua...wkwkwkwk! Lagi males ngeblog, gak ada bahan ceritaan. Mau jalan2 ke luar negeri dicancel semua gara2 wabah Corona yang mendunia ituh. Bahkan jalan-jalan di dalam negeri pun jadi ikutan dicancel pula..hiks! Jadi akuh jatuh terpuruk dalam duka nestapa, lagi berusaha merefund semua yang udah dibayar pake duit hasil tetesan keringat dan air mata darah! wkwkwk...Lebayy nya keluar kalo udah urusan duit. KZL nya sampe ke ubun2. Emosi jiwa bikin cepet tua dan keriput aja nih. Makanya lagi pelan2 berusaha melepaskan...let it go..let it go. Supaya awet muda dan kembali bangkit... Gak cuma gua doang yang merana gara2 Corona, di luar sana lebih banyak lagi orang yang lebih parah nasibnya, gak cuma korban secara materi tapi juga ribuan nyawa melayang. Banyak negara yang udah kasih travel warning, bahkan lockdown kotanya dari turis2, acara2 besar dibatalkan atau diundur,  perekonomian negara dan bisnis pada menurun tajam akibat Corona. Bahkan terakhir pemerintah Indonesia mengumumkan ada 2 orang Indonesia yang positif terpapar virus Corona untuk pertama kalinya, langsung gonjang ganjing deh negara perwayangan ini. Belanja ngeborong bahan makanan dan masker sampe udah gak pake logika lagi. Panic attack! Tapi itu cuma di beberapa daerah Jakarta doang kok, gak secara nasional. Untungnya gua juga masih waras dan santai, gak ikut2an. Tambahan lagi diumumin yang positif corona bertambah jadi 34 orang....otomatis udah gak napsu mau jalan2 keluar negeri dah, walaupun promo tiket murah bertebaran dimana2. Bayangin aja....ke Jepang cuma Rp. 850 ribuan. Mana bakal ada kesempatan begitu lagi seumur hidup...ye kannn?! Yahh, tapi tapi, kalau pulang bawa virus Corona, bisa mati dirajam massa pula. Hadeuhhh....!!! Entahlah sampe kapan kondisi begini. Mari sama2 berdoa.Semoga aja kondisi membaik dan bisa kembali seperti semula deh...Please God, berkati dan lindungi dunia ini....

Nahh daripada sutris gak karuan, jalan2 juga kagak, gua mau posting tentang kehidupan si Alvin di Toronto aja dehh yaaa, biar ada bahan perbincangan...hahahha. Trus memang ada yang request juga sihh kepengen tau kalau setelah dikirim ke Toronto, gimana kehidupannya sehari2. Gak berasa tau2 udah setahun lebih 2 bulan si Alvin tinggal disana. Yah udah, tanpa banyak basa basi kepanjangan, cusss kita kepohin ajaa yaaa....Bagi yang mau lebih kepoh lagi, bisa follow IG atau Youtube nya: @anthonyalvin9. Kalo bisa Subscribe aja dehhh biar kita cepet kaya raya macem si Atta...you know what I mean kannn! wkwkwk...( emaknya yang ambisius nihh! ).

1. TEMPAT TINGGAL
Hal yang paling urgent dan mendasar untuk memulai hidup dimana pun di seluruh dunia adalah tempat tinggal, baik berupa rumah atau apartemen atau apapun itu. Nahhh begitu juga di Toronto, seperti yang udah pernah gua bahas di tulisan pertama saat ke Toronto ( baca disini : JALAN JALAN KE TORONTO ), saat pertama kali nyampe Toronto, si Alvin udah tinggal masuk ke rumah yang udah disewa sepupunya bareng temen2nya. Tinggal bayar sewanya patungan ber 5 per bulan gitu. Range sewa satu buah rumah di daerahnya itu termasuk masih yang termurah dibanding rumah2 tinggal lain atau tinggal di apartemen. Kisarannya dari CAD 2500 - 3000 per bulan. Bangunannya yang di sebelah kiri yaa ( bukan yang kanan....yang kanan itu tempat tinggal pemiliknya ).
Dan karena si Alvin jadi "anak bawang" yang masuk belakangan, dia pun menempati "kamar" tambahan yang dibuat dadakan ( bukan digoreng dadakan bulat-bulat....#eh, itu mah tahu bulat ya..) dari yang tadinya ruang makan, jadi tanpa pintu, cuma disekat tirai kain/hordeng aja. Cuma disediain tempat tidur ( tanpa bantal ) dan drawer meja rias, gak ada lemari.
Si Alvin mengeluh kamarnya gak ada privacynya, orang bisa selanang selonong aja masuk, gak aman juga kalo ada barang2 berharga kayak laptop, duit, hp dll. Trus juga terpaksa harus beli sendiri perabotannya seperti meja, kursi dan lemari, nambah biaya lagi, tapi untungnya cuma buat sekali pengeluaran ini.
Maklumlah, si Alvin kan dapet beasiswa nya dari sebuah yayasan....yaitu mamiefunky foundation yang dananya terbatas, jadi kudu irit bin hemat always and forever whereever whenever! wkwkwk....*mantera ajaib milik mamie seorang....
Anggota rumahnya pun bukan temen2 dia, jadi harus penyesuaian lagi, kadang mungkin aja bisa gak cocok kalau misalnya orang2 itu seenaknya sendiri, minjem2 barang gak pake bilang, jorok, gak mau kerjain bagian dari jadwal piket yang udah dibuat bersama, contohnya yang bagian buang sampah, bisa seminggu gak dibuang2, kan itu bisa bikin ilfill yaa. Apalagi si Alvin sekarang kan suka pake dapurnya untuk masak demi untuk hidup hemat ( ajaran mamie tentunya....hihihihi ), nahhh yang bagian piket di dapur itu gak kerjain bagiannya dia. Wahhh udah deh dapurnya udah kayak kapal pecah ( sempet dikirimin videonya ). Emak2 sih bisa ngejerit kalo liat dapur begitu...hahaha. Gua jadi ikutan emosi jiwa liatnya...kepengen langsung bebenah! Yahh jangankan temen yaa, kadang keluarga sendiri juga kalo tinggal bareng dan jorok begitu kan bikin makan ati tohh? Gak enakkk gitu lohh! Gak mungkin ditegur, apalagi posisi si Alvin paling muda, anak bawang....yahh sutra lahh jadi makan ati sendirian aja tuh!
Terus, jarak rumahnya itu ke tempat kuliahnya pun jauh, jadi masih perlu biaya transport bolak balik. Masih mending sih, ke mall lumayan deket, jadi bisa belanja kebutuhan sehari2 disana. Di sono tuh kagak ada Alfamart atau Indomaret tiap 100 meter kakakkkk! Itulah gua bilang : masih enakan di Indo ahhh, kecap abis tinggal jalan kaki 2 menit udah sampe Alfamart. Gak ada garam tinggal beli. Gak ada makanan tinggal pake Grabfood, banyak promo pula...yee kannn! Disono mah kagak ada sis...bro! Mau nangis kannnn kalo laper! wkwkwk...rasain dehhh yaaa, kalo mamie masak makanya dimakanin....( lhooo jadi curcol....).
Yah mau gimana lagi, namanya aja anak umur 18 tahun, baru dateng ke negara orang yang tanpa ada kenalan kecuali sepupunya itu, yah sementara dia harus bertahan hidup disana, sampai menemukan temen2 yang cocok untuk tinggal bareng dan sewa rumah baru yang lokasinya lebih dekat kemana2, tapi itu pun mentok lagi di harga...ye kann! Arrghh, pokoknya kepala mamie mau pecah deh kalo udah bahas rumah ini. Sementara diskip dulu cari tempat tinggal barunya, liat gimana nanti.....bertahan dulu deh yaa, kuatkan hatimu nak! Be strong!

2. PEKERJAAN RUMAH TANGGA
Sebelum berangkat ke Toronto dulu, si Alvin udah ditraining sedikit buat mengerjakan pekerjaan rumah tangga, contohnya seperti cuci piring, cuci baju ( yang cuma pencet tombol on doang di mesin cuci ), menjemur baju, melipat baju. Udah sih, trainingnya segitu doang...untung gak banyak2 ya. Soalnya, ternyata disana dia menemukan banyak kemudahan yang gak perlu dia kerjakan. Misalnya : cuci baju udah ada pengering nya, gak usah dijemur. Gak tiap hari cuci baju, ada jadwalnya.Terus ada kayak semacam tissue basah gitu yang dicemplungin ke mesin cuci saat mencuci baju, fungsinya biar bajunya gak kusut, jadi gak perlu disetrika lagi. Nahhh...kesenengan dong si Alvin. Ringan kerjaannya. Ngepel pun cuma satu ruangan kamar dia doang, bisa pake tissue basah, gak usah peras2 lap pel. Nah paling yang gak enak tuh, dia kebagian piket bersihin toilet dan kamar mandi. Di rumah aja gak pernah sikat lantai kamar mandi, gak pernah bersihin toilet, entah lah gimana tuh dia kerjainnya disana.... hahaha. Dan kemajuan yang paling mencengangkan adalah sekarang dia bisa masak. Ini karena terpaksa disuruh berhemat sama emaknya....hihihii. Yahhh eyahlah, bayangin aja harganya bisa 10-15 CAD sekali makan sehari, gimana mamak kagak jerit2 : hemat oyy, hematt!!! wkwkwkwk.... Jadilah dia harus kreatif makannya gak Indomie terus, gak telor ceplok terus.
Mau masak pun kompornya pake kompor listrik, bukan kompor gas kayak di rumah kita yang begitu gas nya abis, mamie mogok masak, kagak ngerti cara pasang regulatornya, takuttttt kakak! wkwkwk. Biasa suruh tukang gasnya aja, tapi kalo pas abis gas nya malem2, yah udah ...bubar dapurnya gak ngebul. wkwkwkwk! Disana sih kagak pake acara mati2 listrik macem di Jakarta, jadi aman2 aja. Kapanpun mau masak, selalu ready.
Nahh ini contoh2 makanan yang dimasak sendiri sama si Alvin, dia suka posting di IG storynya dan semuanya bikin ngiler....ya gak sihh?
 Tampilannya udah kayak makanan di cafe yaa...
 Hmmm...apa mungkin tuh anak salah ambil jurusan yaaa? Harusnya ambil jurusan kuliner aja nih.
 Lumayan kann bisa masak nasi plus lauk model begini, dibandingin indomie....
Spagetti ala si Alvin...
Beuhhh, daging biba nya bikin ngiler banget nih..
Tuhh, terbukti kan : bisa karena terpaksa....eh, bisa karena biasa. Entah lah, pokoknya anak2 itu harus diajarin mandiri sedini mungkin, biar hidupnya gak susah dan ribet. Tapi teuteup aja sih, begitu dia banyak kegiatan dan pulang malem2, gak sempet masak, terpaksa beli makan diluar deh.

3. TEMPAT2 MENARIK DI TORONTO
Udah sekitar setahunan tinggal di TO, tentunya si Alvin udah kelayapan ke beberapa tempat menarik disana, diantaranya seperti foto2 yang dia kirimin ini :
Ripley's Aquarium of Canada
Graffiti alley
Sepanjang gang ini tembok2 bangunannya penuh dengan lukisan cat warna warni...
Osgoode Hall
High Park
Tempat ini heits banget kalau lagi musim cherry blossoms....duhhh, padahal ini mah cita-cita mamie mau pepotoan disini, malah si Alvin yang kesampean duluan...
Ini sih di taman biasa aja, tapi fotonya saat autumn, dimana daun2 pohonnya berwarna merah merona, kuning dan orange. 
Downsview Park
Saat menjelang Halloween, banyak labu berwarna orange ...trus ada cerita receh dari foto bertiga bareng temennya ini. Katanya mereka dihubungi oleh sebuah agency yang menawarkan mereka untuk jadi model. Iyahhh, model! Gua pas diceritain pun kagak percaya, dan bilang itu pasti mau nipu agencynya, jangan polos2 dan tergiur sama tawarannya. Ehh bener aja, begitu dihubungi balik, agencynya sepertinya minta bayar semacam agency fee gitu kali ya....Entahlah, gua gak ngerti, tapi yang jelas, masa sihh keturunan mamie bisa jadi model? Gendut gituu....wkwkwk....
Nathan Phillip Square
Padahal cita-cita emaknya kepengen foto disini waktu itu, ehh cuman kita kesini malem2, fotonya blur gak jelas dan turun hujan pula. Arrghhhh......begitu si Alvin kirimin foto disini, emaknya langsung ngomel2 kepengen balik lagi....hahaha
Trillium Park
Bahkan si Alvin balik lagi ke Niagara Falls, ikut acara retret dengan teman2nya. Setahun bisa 2 kali balik kesini di musim winter ...ck ck ck....
Christmas Market at Distillery Historic District
Christmas vibes
Jalan-jalan ke Christmas Market saat Christmas time tahun 2019 lalu...
Keliatannya seru dan asik yaa suasananya....
Dateng ke Toronto pertama kali pas salju dan sekarang udah melewati winter lagi...setahun sudah...dimana kalau udah lagi badai salju tuh dinginnya gak kira-kira, menusuk tulang. Untung aja si Alvin kuat yaa....
View ke arah Toronto Tower yang menjadi icon building kota Toronto.

4. LAIN-LAIN
Kerja paruh waktu, nahhh, enaknya tinggal di TO tuh, anak2 kuliahan bisa aja bekerja paruh waktu mencari uang jajan tambahan. Jadi begitu ada kesempatan kerja, gua suruhlah si Alvin kerja, biarpun itu cuma sebagai tukang cuci piring paruh waktu. Yahh prinsipnya gua sih kerja apa aja pokoknya yang bisa buat cari pengalaman dan anak bisa tau serta bisa merasakan susahnya cari duit. wkwkwk. Kasiannn yaa jadi anak mamiefunky.....Gak lah, memang harus dididik mandiri, hidup itu keras nak! Mental kamu harus siap, tidak selamanya hidup itu manis dan gampang2 aja. Ada pahitnya, ada susahnya. Jadi begitulah, setelah dia bekerja beberapa lama, dikirimin lah slip gaji pertamanya ....Nahh lumayan kannn! Walaupun cuma sebentar, setelah itu dia balik sibuk kuliah dan gak kerja lagi, yang penting judulnya : udah pernah merasakan gajian, udah pernah dapet duit dari hasil kerja sendiri. Eh abis itu, habis buat shopping beli apa lah apa lah...*emaknya elap keringet. Capee deh! Besok2 minta duit lagi sama yayasan mamiefunky foundation....hahaha,...
Makanan Indo, kadang gua suka penasaran, di Toronto itu ada yang jualan nasi padang gak? atau makanan khas Indonesia...ternyata ada lohh! Ada yang jual mirip2 nasi padang juga disana.....paling gak bisa mengobati kangen makanan Indo nya si Alvin...
Ayam goreng kremes pun ada disana...asik juga kannn. Kadang suka ada bazaar yang diadain KBRI yang isinya kuliner Indo semua kayak sate ayam, somay, mpek2, dll ,jadi kesempatan deh si Alvin pergi kesana khusus mau cari makanan2 yang udah lama dia gak makan. Harganya pun yahh terhitung mahal lah kalo udah dalam Canada dollar sih...di Indo misalnya Rp. 20 ribu, disana bisa CAD 7,5 atau sekitar Rp. 80 ribu....*kejengkang pingsan kannn?! Hueeee....kalo udah pensiun, mamie mau buka resto Indonesia aja disono ahhh..
Resto favorit,  di sana ada satu buah resto masakan Philipina, yang menu nya itu mirip semacam nasi liwetnya Indo, yang semua makanannya ditebar di atas daun pisang. Nama restonya Tinuno. Ini termasuk resto favorit si Alvin, sering banget makan ke sana. Gua sih mikir, disana kok bisa supply daun pisang nya ya? Perasaan gak liat perkebunan pisang, apalagi kesono pas winter...hihihi. Atuh kalo import daun pisang, pasti mahal dong jualnya...ya gak?
Mau dibaptis, oh iya, si Alvin lagi proses mau dibaptis nih, jadi dia mengikuti pelajaran agama Katolik dari tahun lalu dan kemungkinan akan dibaptis saat Paskah tahun ini. Selamat ya nak, kamu sudah di jalan yang benar...hehehe. Karena mamie dan papinya aliran liberal, sengaja gak baptis dia dari bayi, supaya bisa memilih sendiri keyakinannya saat sudah dewasa. Menurut kita, itu kan udah hak asasi seorang anak, jangan sampai nanti udah gede malah terpaksa menjalaninya karena hak pilihnya udah dicabut orangtua dari bayi. Dan inilah pilihannya sendiri. Good job!

Urusan pergaulan, si Alvin bilang agak susah cari teman seumuran disana. Pertama, di kampusnya itu kebanyakan sekelas dengan orang2 yang udah bekerja, udah senior. Jadi ngobrolnya gak nyambung. Terus kebanyakan juga orang India yang kuliah disitu yang mereka udah punya komunitas sendiri. Paling ada mahasiswa international dari Korea, itupun satu dua orang, sisanya orang negro, jarang yang bule Canada. Yah iyah lah, bule Toronto nya kebanyakan mungkin ke University dong ya kuliahnya. Kan murah tuh biaya kuliah kalo citizen mah. Jadi temennya gak ada yang bule. Sekalinya ada pun mereka bule2 sana gak mau bergaul sama orang Indo...sedikit rasis hah? Entahlah....Jadi yah paling si Alvin ikut futsal dan basket di kampusnya, yang itupun gak rutin dan berenti pas winter karena faktor cuaca. Trus ada ikut perkumpulan mahasiswa Indo juga, dan paling ketemu temen di gereja. Yah seputar begitu2 aja pergaulannya, susah katanya mau cari orang yang bisa dijadiin sahabat . Jadi bener2 yang mentalnya harus kuat banget bisa bertahan disana, karena apa2 dikerjain sendiri, gak ada yang bisa dimintain bantuan. Hikss....gak kebayang yaa!

Gimana kalau sakit? Beruntung banget si Alvin jarang sakit, paling meriang2 dikit, minum panadol, atau tolak angin terus istirahat tidur seharian juga udah langsung membaik. Kalau sampe parah, bisa ke klinik deket rumah. Paling bingung makanannya aja kalo pas sakit. Gak ada yang masakin, mau pesen bubur mahal, gak napsu makan pula. Disitu kadang akuh merasa sedihhh!

Cashless, orang2 di TO tuh semua rata2 gak bawa duit cash, semua tinggal tap kartu, mau naek mrt, bus, udah tinggal tap kartu Presto. Mau belanja tinggal tap debet atau credit card. Jarang bayar2 pake cash. Makanya si Alvin juga gak punya duit sama sekali di dompet nya....hihihihi.

Scam, gua pikir di negara maju sana gak bakal ada scam2 lewat telepon kayak di negara berflower warga +62 yang maha benar itu...ternyata ada dan korbannya si Alvin dong! *mamak menjerit histeris. Ceritanya si Alvin dapet telepon yang ngaku dari petugas imigrasi atau apa lah gitu, yang minta ditransfer sejumlah duit ( lupa berapa..kayaknya CAD 250...setara dengan Rp.2,7 jutaan deh ) dengan ancaman kalau gak ditransfer nanti ijin tinggalnya dicabut atau dipersulit atau gimana gitu deh, gak jelas juga gua ceritanya si Alvin waktu itu. Dan dengan polos2nya, tanpa tanya2 atau cerita2 ke temen2 serumahnya, tanpa cerita ke gua, si Alvin maen transfer2 aja tuh ke rekening itu orang. Yahh udahh, byeee! Duit melayang....apa2an coba?! Gilaa kannn...Di dunia ini mana ada yang aman?! Tapi gua masih gak percaya, si Alvin gampang amat dibohongin orang begitu?! KZL dengernya...*mamak gulung lengan baju, asah golok. wkwkwkwk. Gileee, cari duit susah, eh malah kena tipu gampang banget. Besok2 dia suka cerita, ditawarin ini lah , itu lah, gua langsung skeptis dan bilang : gak usah ikut! Gak usah...Gak usah...Gak usah...pasti kamu ditipu! hahaha...Si Alvin kadang kesel juga sih, gua menyamaratakan semua hal yang harus bayar2, pasti tipu2 punya.  

Kurus mendadak, Gilaaa, gua kaget waktu dikirimin foto, tau2 si Alvin kurus banget. Katanya berat badannya turun sekitar 10 kilogram. Yahh ampunn, kenapa? Emangnya diet? Bukannya disana makannya enak2? Kok malah kurus? Baju dan celana nya semua kedodoran. Dia bilang gak napsu makan, udah bosen sama makanan disana. Terus banyak tugas kuliah, bikin dia stress gak napsu makan. Bahkan liat Indomie goreng kesukaannya aja jadi udah eneg duluan saking terlalu sering. Sampe kita suruh dia ke dokter. Tapi emang jadi ortu tuh serba salah sih ya. Dulu waktu di Jakarta, si Alvin selalu kita bilangin jangan makan kebanyakan, badannya udah gede banget, sampe ukuran baju berubah semua. Segala macem dimakan. Sekarang, pas tau dia udah kurusan, kita suruh2 dia makan yang banyak. Halahhh....bingung! Yang penting selalu jaga kesehatan....kesehatan itu nomor satu, lebih baik mencegah daripada mengobati. Sakit itu mahal anakku! Tapi banyak yang bilang, dengan berat badan dia yang segitu, malah lebih bagus, gak bengkak kayak yang sebelumnya. Hmmm, ada hikmahnya juga yaa kurusan tanpa diet.....

Gunting rambut mahal , Kalo di Jakarta, si Alvin bisa potong rambut sebulan sekali karena rambutnya tebel dan cepet panjang. Enak sih di Jakarta mah paling cuma Rp. 20 ribu. Lhaaa, begitu mau gunting rambut di TO....minimal CAD 30, atau Rp. 300 ribu! Bujuggg dahhh! Kalo gitu sih kuncir aja dah rambutnya, biarin panjang. Potongnya setengah tahun sekali aja....wkwkwkwk! Atau mungkin beli razor sendiri, potong sendiri? Jadi harus punya budget tersendiri nih khusus buat gunting rambut.
Ahhhh, pokoknya disana apa2 serba mahal. Gak bisa dibandingin dehh sama harga2 di Indo. Bisa sakit jantung! hahaha...Terlebih lagi dikirimin artikel sama si Alvin yang menunjukkan data bahwa hidup di Toronto itu udah serba mahal.
Apa2 mahal.....Hueeeeeee....apa kita salah kirim anak kita ke Toronto ya pap? *ngomong ke si Papoy....krik krik krik....gak ada jawaban.
Cepet lulus ko! Cepet lulus!  Cepet cari kerja! Kerja! Paling cuma itu doang dehhhh mantera mamie saat ini...hahaha *stress anaknya.

Yah udah segitu dulu yaa bocoran hidup di TO....sampe nanti ada cerita2 lainnya....Mamie mau pacul2 tanah dulu, barangkali nemu sebongkah berlian.

Babay Ciaobella!

Eh iya, yang mau baca cerita jalan2 mamie waktu ke Toronto, silakan klik di bawah ini :
Jalan jalan ke Quebec
Jalan jalan ke Montreal dan Ottawa
Jalan jalan ke Niagara Falls