Tuesday, July 10, 2018

JALAN JALAN KE LABUAN BAJO ( PART 3 ) - PULAU PADAR - PINK BEACH - TAKA MAKASSAR - GILI LAWA

Holaaa......I'm back!
Ceritanya udah sampe di hari ke 3 nihh......buat yang belum baca cerita sebelumnya, silakan klik disini : Labuan Bajo Part 1 dan disini : Labuan Bajo Part 2.....

Jadi, setelah semalaman kita menginap di perairan yang tenang, pagi2 terbangunlah karena mendengar suara mesin kapal yang dinyalakan. Lumayan berisik suaranya, jadi gak bisa tidur lagi deh. Kapal kita bersiap melanjutkan perjalanannya menuju pulau selanjutnya. Sang fotografer kita tentu saja tidak menyia-nyiakan waktu buat untuk menangkap sunrise pagi ini. Dan inilah hasilnya :
Kalo di lautan bebas gini, baik sunset maupun sunrise mah yah bagus-bagus semua. Kenapa yaa?
Gua yang tadinya lagi bermalas-malasan di kamar jadi ikutan ke dek kapal gara-gara dibilang sunrisenya bagus. Yah memang bagus sihh, jarang-jarang kan liat sunrise. Kalo di rumah mana bisa liat sunrise, ketutup rumah tetangga...hahaha.
 Pagi ini hawanya segerrr....malahan dingin2 gimana gitu ketiup angin laut pagi2 begini.

PULAU PADAR
Dan sampailah kita di tujuan pertama hari ini yaitu di Pulau Padar. Hayoo siapa yang belum pernah denger pulau yang belakangan ini lagi heits dimana2? Apahhh? Kagak tau? Belom pernah denger? Hmmm....terlalu! *sombong banget yaa! *minta dilempar centong nih. Eits tenang dulu pemirsah, jangan keburu emosi jiwa dongg. Gua juga tau nya sekitar 2 taonan lalu kok, ketika mulai banyak orang pasang foto Pulau Padar di sosmed. Memang bikin ngiler sihhh karena indahhhh banget menurut gua. Jadilah gua terobsesi kepengen kesini someday. Dan hari ini kesampean dongg! *sujud cium tanah....Nahh, bersyukur deh kalian yang belom tau tentang Pulau Padar bisa mampir ke blog ini, karena gua akan membagikan keindahan Pulau Padar sehingga kalian pasti akan ngiler kepengen kesini juga suatu hari. Ye kannn?! Iya in aja napa...biar cepet....hihihii.

Nahh, Pulau Padar itu adalah pulau ketiga terbesar di kawasan Taman Nasional Komodo ( setelah Pulau Komodo dan Pulau Rinca ). Pulau Padar juga masuk ke dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO  loh.

Masih pagi tapi udah banyak kapal yang merapat disini.
Dan kapal kita gak bisa merapat ke dermaganya, jadi harus tunggu sekoci dari kapal lain. Tuhh kannn, jadi kesel lagi kalo inget inih...Kapal putih yang ada sekocinya dibawah ini adalah rombongan dari agen tour yang sama dengan yang gua pake...Jadi betapa mangkelnya gua setiap kali ngeliat kapal ini...Serasa kapal itu sebenernya buat gua dehhh...
Yah udahh, akhirnya kita dijemput sekoci dari kapal itu dan bisa merapat ke dermaga. Trus yang berdiri paling depan di sekoci ini adalah guide kita yang bawa drone di ranselnya. Ceritanya kita mau foto2 pake drone nanti di atas bukit...
 Jepret family pic dulu di dermaga nya...
Dan barulah kita menjelajahi pulau ini dengan menaiki anak tangga dari dermaganya. Anak tangga ini baru beberapa waktu belakangan dibuat nya, sebelumnya entahlah gimana bentuknya, mungkin tanah berpasir gitu kali ya. Sekarang sih jadi udah lumayan nyaman lah jalan naiknya, gak begajulan macam naek gunung....
 Rombongan bule di depan kita juga rame nihh yang mau naek ke atas sana...Yang arah turun juga udah banyak, karena kita sedikit kesiangan, Keburu panas disini kalo terlalu siang datangnya.
 Bule-bule aja pada menikmati view disini yang memang bagus banget...
 Nahhh begini lah view ke arah bawah, udah terlihat bagus kannn? Anak tangganya sepertinya sampai disini deh, sisanya sedang dalam pengerjaan, masih acak2an dan berdebu.
Terciduq lagi berduaan....hehehe
Nahhh ini sisa2 jalan setapaknya yang belum dibikinin anak tangga, barbar juga yaa jalannya. Kebayang kan jaman dulu sebelum dibikin anak tangga betapa terjalnya? Yang lucu sih saat jalan berpapasan dengan seorang ibu dan anak cewe remaja, anaknya itu ngomel2 ketika melihat jalan setapaknya begajulan begini...hahaha. Untung anak2 gua sih udah terlatih buat melewati trek yang terjal begini. Siapa dulu mamie nyaa! *komandan perang...wkwkwkwk.
Dann akhirnya, setelah sekitar 150 meter treking ke atas, berhasil deh duduk bertengger disini....Ini sih belom sampe puncaknya ya, tapi dari sini juga pemandangannya udah bagus banget. Mungkin ini salah satu spot favorit juga nih..karena deket dengan pohon...bisa ngadem jadinya.
Inilah yang bikin Pulau Padar jadi ngehits dimana2, bentuknya sangat ikonik.
Lupakan cape dan panasnya....dari atas sini baru lah terlihat keindahannya....
Tadi kan udah sempet gua bilang bahwa kita mau shooting dengan drone di puncak pulau Padar. Nahh kita udah sampe puncaknya nihh. Disini tanahnya agak lapang dan datar....
Kebetulan ada rombongan bule yang juga lagi pepotoan pake drone ...seru juga kann!
Nahhh begini lah hasil foto drone punyanya mamie funky squad
Hello from Padar Island.....
Dannn, baru juga dimulai shooting nya, tau2 itu drone nya turun lagi sodara sodara! Gak tau kenapa, pokoknya si guide nya langsung kasak kusuk sama guide yang satu lagi. Dan gak lama cuma bilang : "maaf bu, drone nya rusak". Cobaaaaa....pegimana gua kagak emosi jiwa ..ye kannn! .Gondok, kesel, jengkel, dongkol, marah, empet, sebut aja dahh apa namanya. Gua sih tau drone nya itu baru dikasih semalam ( kita denger ada sekoci dateng ke kapal kita ), guide nya kita itu kan guide yang ditukar dadakan. Di HP nya dia gak ada aplikasi untuk operasiin drone nya, terus dia berusaha donlot aplikasi di tengah laut yang sinyalnya kembang kempis, sampe pagi tadi belom berhasil donlot, jadi tadi hp nya minjem sama guide orang lain, dan pas kita shooting itu, batere HP nya drop mau mati.
Gila kannn, gak tanggung jawab banget inih! Gua udah booking setaon dimuka, pas hari H nya ancur mina begini acara shooting drone nya dengan alasan rusak. Kanjeung Mamie mau murka inihhh! Manalah di atas ini hawa nya puanasss aujubilahh bikin otak mau meleleh dan hati terbakar amarah. Sempet ngomel2 dan nyap2 nyerocos sedikit merepet kayak knalpot bocor...you imagine lah kayak apa, yang penting kedongkolannya lenyap daripada disimpen sendiri. Tapiii yahh mau gimana lagii...terpaksa pasrah aja dah! Kamprett juga yaa! Gua sengaja pake agen tour yang ini biar bisa dapet foto dan video drone nya doang. Kalo kamera mah gua juga ada, udah lebih dari cukup foto2 sendiri mah udah banyak. Sengaja bayar lebih mahal biar dapet drone nya, eh tapi mengecewakan begini. Ampunnn dijeeee! Mau nyumpah serapah tapi ngeliat rombongan yang satu lagi yang agen tour nya sama kayak kita gak dapet foto drone juga, mereka mah cuma kasak kusuk ngedumel dumel biasa biasa aja, gua jadi gak perpanjang lagi dehh....kasian guide nya udah keluar keringet..entah keringet karena panas cuacanya, atau karena dia juga udah bohongin gua. Entah lahhh....*darah tinggi jadi kumat....

Sementara lupakan lah si drone keparat ituuhhh.....jangan sampe merusak mood seharian. Ini kan baru tujuan pertama, yahh udahh lah kita lanjutin lagi pepotoannya.
Oh iya, setelah balik Jakarta gua sempet baca katanya Pulau Padar ini dijadikan tempat pembuangan komodo yang "nakal", yang pernah gigit orang gitu. Hahhhh? Masya olohhh! Yang bener aja yaaa...Kalo sampe ada komodo disini sihh kelar lahhh ceritanya...wkwkwk...*ngacirrr balik ke kapal.
Tapi kenapa juga Pulau Padar dimasukkan ke dalam kawasan Taman Nasional Komodo cobaa? Apa benar gak ada komodonya disini? Entah lahh....
Dan lagi2 gua baca beritanya ini setelah balik Jakarta yaa, ternyata taon lalu ada kapal yang tenggelam di perairan pulau Padar. Kapalnya itu membawa penumpang turis 24 orang. Biarpun semua selamat gak ada korban jiwa, teuteup ajaa yaa beritanya bikin serem semuahhh!
Untunglah gua baca nya setelah pulang dari sini, jadi gak ada pikiran2 yang aneh saat disini. Kita sih bener2 menikmati view nya yang indah....
Dan selagi di atas sini, mendingan foto sebanyak-banyaknya dehh, biar gak nyesel udah cape dan panas2 naek kesini. Kecuali mau balik lagi kesini nanti.
Kalo sekarang kan udah masuk musim panas, pulaunya kering dan berwarna dominan coklat dimana-mana.
Boleh juga nanti balik lagi kesini di musim yang lain, saat rumput-rumput nya tumbuh dan akan terhampar pemandangan hijau dimana-mana.
Kira-kira lebih indah yang mana yaa? Bernuansa hijau atau coklat ? Sesuai selera sih...
Jangan lupa foto keluarga dulu disini....
Sepertinya kesini idealnya pagi-pagi sekali, atau sore sekalian...kalo siang-siang begini bener-bener panas banget dahh...
Pulau Padar memang indah...
Setelah puas foto2nya, kita kembali menuruni bukit ini untuk balik ke dermaga....
Perjalanan turunnya udah lumayan sepi pengunjung, karena udah kesiangan. 
View dari anak tangga ke arah dermaga.....terik banget yaaa. Tapi percayalah, kalian harus masukin Pulau Padar ini ke a must visit list soon!

PINK BEACH
Nahh, ternyata yaa, selain yang di Lombok itu, di Flores sini ada juga yang namanya Pink Beach. Letaknya di salah satu pesisir Pulau Komodo. Dan merupakan salah satu dari tujuh pantai berwarna pink di seluruh dunia. Tuhh hebat kann alamnya Indonesia....
Nahh itu pantainya udah keliatan. Dari jauh sih keliatannya pasirnya berwarna putih yaa. Dan pantainya memang cuma segaris itu aja, gak panjang-panjang banget garis pantainya. Dan pantainya masih alami banget, gak ada tenda-tenda tempat ngademnya, gak ada warung jualan minuman, gak ada tukang es kelapa atau indomie, gak ada apa2 deh pokoknya.
Dan inih tim mamiefunky squad lagi mompa si Unicorn.....biar bisa eksis di pantai. Berhubung kapalnya kagak ada kompresor, jadilah kita pompa manual floatiesnya.
Harus ditest dulu nih floatiesnya, jangan sampe pas didudukin di laut, tau-tau kempes. Kan cilaka butut namanya. Pasti ada yang nanya penasaran :"itu bawa sendiri ci floatiesnya?" Yahh eyahh lahh, paket trip kita mana nyediain beginian....hehehe. Niat banget kan yeee bawa2 beginian. Yahh eyah lahh, mamie funky tour mah memang selalu antimainstream. Itulah sebabnya kita sampe bawa2 koper segala biarpun cuma 2 malem di kapal, isinya yah perabotan lenong macem floaties, handuk, alat snorkling, kaca mata renang, dll. Kalo cuman 1 ransel per orang, mana muat lagi. Terus pasti nanya lagi : "beli atau sewa ci floatiesnya?" Kalo di Labuan Bajo ada yang nyewain sih enaknya sewa aja biar gak repot. Tapi sayangnya gak ada, jadilah terpaksa beli. Dan pasti diuber lagi :"belinya dimana ci?" Tenang, jangan pusing, jaman now mah segala macem serba mudah dan gampang, tinggal cari aja di Tokopedia. Weleee...jadi ngiklan. Bayar woiii.! Memang yaa, harus diakui dong blog mamiefunky mahh semua info2 serba akurat dan terpecaya lahh pokoknya! Kan mottonya : Palugada ....apa lu mau, gua ada....wkwkwkkwk...
Untuk menuju ke pantainya, kita naek sekoci lagi nih. Sebelumnya, floatiesnya udah diangkut duluan ke pantai pake sekoci ini juga karena kagak muat kalo diangkut sekaligus bareng kita. Ukurannya aja 2 meteran gitu kan...
Dan inilahhh Pink Beach nyaa....warnanya beneran pink nihh! Kagak kayak di Lombok itu yang pas kita kesana sama sekali kagak pink. Baca disini deh klo mau tau yang di Lombok punya : Pantai Pink Lombok. Warna pink ini diduga berasal dari serpihan koral yang hancur dan bercampur dengan pasir pantai. Saat terkena ombak, warna pink nya akan terlihat semakin jelas karena basah.
Cita-cita mau pake bikini mahh gagal maning gagal maning lah..Faktor pertama jelas karena dietnya gagal. hahaha, abis pegimana lagi dong, cita-cita mah kurus, tapi hobby nya makan. Gak berbanding lurus lahhh, alhasil timbangannya bukan turun, malah naek. *buang bikininya! Faktor kedua : jelas aja kalo pake bikini  jam 12 siang pas tengah hari bolong begini sih bener2 cari mati namanya...mati gosong! wkwkwk. Gua kan gak mau kulit gua terbakar sinar matahari yang warbiasah ganasnya. Jadilah tampilan agak sopan sedikit, semua tertutup rapat. Itulah bedanya turis Indo sama turis bule. Padahal rambut gua bule juga sih yaa, tapi kenapa mentalnya kagak kayak bule yang doyan tanning ya? *tanyakan pada rumput yang bergoyang dah.
Terus, pasti pada nanya :"Lhaa? itu ada payung pantainya?" Iyahh, itu property kita juga, semua digotong dari rumah. wkwkwkwk. Niat banget yee....Iya donggg! Kita kan antimainstream! Lagian, untung juga kita bawa payung sendiri, karena disini ga ada tempat neduh nya, bisa gosong gilaa lah. Bisa sih neduhnya di balik batu karang, tapi udah ada rombongan lain disitu.
Untung juga pas disini suasananya gak terlalu rame, kalo gak sih pasti pantai ini udah kayak cendol saking ramenya dan gak bisa santai pastinya.
Pas disini ada rombongan lain yang bawa drone, dan mereka shooting drone di pantai sini bikin sirik gua aja dahh. Pastinya keren banget kannn foto pake drone disini....Ahhh gua cuma bisa mengelus dada aja dahh, supaya gak emosi jiwa lagi....
Serasa private beach yaa....wkwkwk.
Orang antimainstream itu mah memang beda di segala hal....sampe naek unicorn aja bisa ngedrift gini gara-gara ngerem mendadak....wkwkwkwk!
Mamiefunky squad in action....
This is the ultimate holiday ...
when the crystal clear sea water collides with pink sand, it creates a perfect natural beauty...love it!
Saatnya mengapung ngapung di tengah laut....sebelum unicorn nya dinaekin lagi ke atas kapal.
Duhh warna lautnya cakep tak terkira yaaa.....
Makanya, kebayang gak kalo foto drone di sini? Pastinya kerennn pake bangett! Ye kann! Sayang banget nihhh kita cuma di PHP in doang....*mau nyumpah serapah lagi jadinya.

TAKA MAKASSAR ( PULAU GUSUNG )
Dari Pantai Pink, kita mampir ke pulau berikutnya yaitu Taka Makassar ( Pulau Gusung ).
Jangan bayangin pulaunya besar ya, Pulau Gusung ini adalah sandbank ( gundukan pasir ) di tengah laut dengan pasir berwarna putih. Gak ada fasilitas apa-apa seperti payung pantai untuk berteduh ataupun warung yang jual minuman...hehehe *ngarep bisa jajan. Pulau Gusung ini akan muncul di pagi dan siang hari saat air laut surut dan akan tenggelam saat malam hari.
Wohoooo, lautnya bagus bangetttt...jadi inget waktu di Maldives nihhh...
So, apalagi yang bisa kita lakukan disini kalo bukan berenang dan main air, dan orang antimainstream ini tentu saja sudah tidak bisa dipisahkan lagi sama unicorn nya....my soulmate at the sea....
Untung unicornnya gak ngejerit nihh waktu dinaekin berdua.....palingan kempes ajaa sedikit gara2 kebuka tutup anginnya.
 We keep this love in a photograph...we made these memories for ourselves.
Kenapa juga dulu jaman eikeh kecil dan imut, kagak ada yang ciptain floaties beginian yaaa? Jadi kan eikeh baru bisa ngapung-ngapung syantik nan manjah nya sekarang.....hahaha. 
Disini airnya beningggggg banget dan asiknya lagi adalah gak ada ombaknya. Jadi bisa tidur2an sambil ngapung nihh disini...
Ahhhhh, pleaseee....I want more holiday....gak pengen udahan liburnya. *pletak! dilempar batu karang biar bangun dari mimpi.

MANTA POINT
Setelah itu kita akan diajak ke Manta Point dimana disitu kita akan diajak untuk snorkling dan melihat ikan manta. Keliatan kah yang bayangan hitam2 di atas permukaan air itu?
Tetapi yang namanya alam kita tidak pernah tau. Begitu sampai di area Manta Poin, memang ada beberapa bule yang sedang snorkling, tapi guide dan kapten kapal tidak menyarankan kita untuk turun ke dalam air karena sedang terjadi arus bawah laut yang kuat. Agak berbahaya untuk snorkling, nanti bisa terbawa arus. Mungkin bule2 itu udah turun dari tadi saat arusnya belum kuat seperti sekarang. Alhasil, kita cuma bisa liat ikan pari nya berseliweran di sekitar kapal dari atas aja. Duhh, seandainya bisa berenang di antara ikan-ikan pari itu...pasti jadi pengalaman terkeren yang pernah kita alami. Sayang juga sihh...tapi mau gimana lagi dah...cukup liat foto2 orang di Google aja lah.

GILI LAWA
Nahh pulau terakhir untuk wisata hari ini adalah Gili Lawa. Sama pertanyaannya kayak di atas : siapa yang belom pernah denger tentang Gili Laba atau juga dikenal sebagai Gili Lawa darat? Hayoo buka lagi peta wisata Flores atau Labuan Bajo....Pasti yang muncul antara Pulau Padar dan Gili Lawa yang bersaing menempati pilihan teratas dari para wisatawan yang datang ke Labuan Bajo.
Disini kita akan trekking ke atas bukit nih. Ada dua pilihan jalur trekking, yang pendek dan yang panjang. Si Papoy dengan mantap memilih yang panjang. Sigghhhh....kenapa sih belio menjelma menjadi "anak gunung" banget belakangan ini?
Tadi pagi kita udah trekking ke atas Pulau Padar, udah berenang dan main air siang tadi, eh sekarang sore-sore harus trekking ke atas bukit sanaa pula! Hadeuhh....kalo bisa teriak, si kaki udah teriak kali ngeliat jalur trekkingnya ke atas sana.
Dari sekian banyak rombongan dari kapal2 yang merapat disini rata2 pengunjung memilih jalur trek yang pendek aja.....
Apakah ada yang bisa liat jalur trekking nya yang maha dashyat ke atas sana? Itu orang lohh yang kecil2 lagi merayap naik....*zoom aja dehh.
Mamiefunky squad harusnya sihh bisaaa lahhh naek ke atas, harusnya udah terbiasa menempuh jalur begajulan begini...( daftar prestasi kita : naek Papandayan, naek Rinjani, naek Huangshan...tuhhh masih kurang apahh?! ).
Untung juga gua udah biasa "disiksa" si Papoy buat lari2 cantik di pagi hari...jadiii, harusnya sihh "cetek" "gampil" kalo cuma begini doang mah...Ini kata si Papoy. Belom tau apa itu sudut kemiringan tanahnya ada kali sekitar 60 derajat...wewww!
Yahh seperti biasa, eikeh mah santai aja gak ngoyo naeknya, bentar2 istirahat pepotoan dulu, jadi gak berasa cape. Apalagi view nya bagus, jadi bikin semangat buat naek sampe ke atas.
Wihh, baru naek sedikit aja, pemandangannya udah cakep banget...kalah lah si koko Andy Lau mah..
Bujubuneng....masih naek dan naek teruss nihh bakalannya...*mulai putus asa.
Hello from up there....
Sinar matahari sore bikin rumputnya jadi berkilau keemasan...masya oloh cakep nya!
Nahh keliatan kan jalurnya begajulan gituu? Terjal dan meliuk2...Tips untuk trekking kesini adalah : pakailah sepatu yang nyaman dan jangan bawa terlalu banyak barang. Dan timingnya yang tepat, artinya jangan terlalu siang karena pasti akan panas sekali. Disini tidak ada pohon untuk berteduh. Kalo mau sekalian sore aja kesininya.
Dan mamiefunky squad masih berjuang merayap naek sampe ke atas...dan di belakang sana udah terhampar pemandangan yang warbiasah cakepnya.
Gili Lawa ini biasanya bagus untuk melihat sunrise atau sunset. Dan pas kita sampe atas, pas banget sunset nya pol....
Gak lama kemudian, mataharinya hilang di telan bumi...
Epic! Di tengah2 itu lah ciri khas Gili Lawa dimana ujung-ujung pulau seakan akan bertemu.
Dan kita adalah pengunjung yang terakhir sepertinya. Orang lain sudah langsung turun menuju kapal, sementara kita masih sibuk pepotoan disini.
Lama trekking ke atas sini sekitar 15 - 20 menit...jadi jangan sia-siakan waktu, fotolah yang banyak..
Di belakang sana adalah sisi lain dari Gili Lawa...ke lautan luas.
Sepanjang jalan kita akan menemui padang rumput yang saat kita disana berwarna kuning dan warnanya akan bertambah kuning keemasan bila kena sinar matahari.
Pantesan banyak yang bilang Gili Lawa itu indah banget....Yahh memang bener sihh!
Makanya, tidak cukup cuma diucapkan lewat kata-kata, melalui foto2, barulah tersirat berjuta keindahan Gili Lawa.
Padang rumput dimana-mana.
Dan akhirnya kita berjalan menuruni bukit untuk kembali ke kapal. Suasananya udah  mulai gelap menjelang malam. Kita disini sekitar jam 6 an sore. Tinggal kita ber 5 doang nih yang jam segini masih di atas bukit. Ck ck ck...
Di atas sini ternyata banyak "hutan batu tumpuk"..Entah siapa yang menumpuk batu2 disini, ada banyak juga tumpukan2 batunya...*dan gua nyenggol salah satunya. Rubuh dehh...Huee...maap..maap, gak sengaja.
Ini salah satu yang tertinggi tumpukan batunya...keren juga yaa. Gak tau nih kalo ketiup angin kencang, apakah bisa rubuh ya?
Bentuknya bermacam2..ada yang tinggi, ada yang pendek...
Berfoto di antara tumpukan batu...mirip gak?
 
Dan kita masih diatas bukit ajaa....ternyata jalan turunnya jauh juga lohhh...kapal kita dibawah sana..
Alhasil kita jalan merayap di dalam gelap ...disinari lampu senter dari hp. Untung aja kebanyakan jalannya rata, gak terjal2 banget. Nekad juga nihh trekking sampe kapal sekitar jam 7 malam.
Sampe kapal, udah tersedia makanan. Kita langsung mandi dulu deh baru makan. Menunya malam ini udang goreng, cumi goreng, mie goreng dan pecel sayuran. Rasanya enak2 semua karena kita memang kelaparan berat. Menu siang tadi lupa difoto, jadi lupa juga makan apa. Pastinya karena udah lapar berat langsung disikat sampe lupa foto...hahaha.
Itulah hari kedua....( kayak kisah penciptaan bumi di alkitab yaa )...hari kedua kita Living On Board. Dan malam ini kita menginap di perairan dekat2 sini. Habis makan malam, langsung minum antimo dan siap2 bobo. Pasti nyenyak tidurnya nih karena seharian udah cape banget. Hari ini rasanya puas udah sampe di tempat2 yang bagus dan indah. Nahh inilah highlights dari trip Labuan Bajo kita...silakan ke youtube akuhh yaaa :
Dan besok masih ada satu tempat lagi yang mau kita kunjungi, setelah itu baru deh balik ke daratan, kembali ke kota Labuan Bajo. Stay tune gaes...tunggu lanjutannya ya.Babay Ciaobella!