Saturday, August 30, 2014

BANGKOK 1 ( THAILAND TRIP PART 5 )

Jadi.....kalo digambarin pake peta, beginilah rute trip yang udah kita tempuh dalam 5 hari ini, yaitu : Hatyai - Phuket - Phiphi Island - Krabi - Bangkok ( tanda panah biru ). Ck ck ck...jauhh juga yaa. Untung aja fisik kita masih kuat dan jauh dari penyakit nih....tipsnya cuma satu : makan yang banyak! eyahhhh...

Sunday, August 24, 2014

KRABI ( THAILAND TRIP PART 4 )

Yuhuuu....akhirnya setelah berlayar sekitar 2 1/2 jam dari Phiphi Island, sampai lah kita di Krabi sekitar jam 17.20 dan keliatan masih terang benderang dan sedikit gerimis disini.

Sunday, August 17, 2014

PHIPHI ISLAND ( THAILAND TRIP PART 3 )

Perjalanan menuju Phiphi Island dimulai dari Rassada Pier ( terminal ferry di Phuket Town ). Jadi guide kita si Charlie mengantar kita sampai kesini sekaligus urusin tiket ferrynya juga. Katanya dia punya kenalan yang bisa kasih harga tiket ferry sedikit lebih murah dari harga resmi. Kita sih ikutin ajalah, yang penting sampe ke Phiphi sore ini juga karena udah booking hotel di sana. Masalahnya, pas kita sampe di pier ini, hujan turun sangat deras bahkan anginnya kencang pula. Bener-bener cuacanya tidak mendukung nih. Keberangkatan ferry pun harus menunggu sampai hujan anginnya reda. Kita beli tiket ferry yang terusan, dari Phuket ke Phiphi Island, terus besoknya dari Phiphi Island ke Krabi. Tarif resminya adalah 1000 baht/orang. Sedangkan si Charlie kasih kita 900 bath/orang dan si Miko didiskon jadi 800 bath. Total 3500 bath atau Rp. 1.295.000 untuk ber 4. Perasaan jadi backpacker kok mahal2 yahh ongkosnya....*nengok-nengok dompet bath nya udah menipis.....sigghhh!

Tuesday, August 12, 2014

PHUKET I'M COMING ( THAILAND TRIP PART 2 )

Setelah terombang ambing ( .....naek perahu keleus! ) selama 6 jam an di dalam bis yang bunyi kreyat kreyot sepanjang jalan, antara tidur dan kagak tidur, antara sadar dan kagak sadar, akhirnya sampe lah kita di terminal 2 Phuket sekitar jam 4 pagi.Suasana masih gelap gulita di sini.....
Busett kita nyampe nya jam-jam orang lagi enak tidur yaa..... pegawai2 terminalnya aja belom pada nongol nih....sunyi sepi tidak nampak ada orang ....Gua cari sampe ke belakang, kagak ada orang juga . Spadaaa....knock knock.... anybody home? Hihh, agak merinding juga inget film horor Thailand.....

Sunday, August 10, 2014

KL - HATYAI ( THAILAND TRIP PART 1 )

Yeayyyy....ketemu lagi di edisi holiday jalan-jalan! Tentunya disambut dengan gegap gempita *pake loncat-loncat senanggg dong yaa... Dan trip kali ini pengen tampil beda, laen dari yang sebelum-sebelumnya. Kita kan anti mainstream. Halahhh! Padahal mah emang dapet tiketnya mepet dan udah yang paling murah menurut kita...yang penting jalan-jalan, daripada liburan ngendon di rumah....  hahahaa...Kemana lagi dapetnya kalo bukan ke KL...sementara tiket ke negara2 laen mah lebih maharani pitaloka alias mahal pisan!
Ini aja hampir dibilang : bisa pergi kagak bisa pulang. Tiket pergi ke KL tergolong masih murah lah untuk ber 4, eh balik dari KL ke Jakartanya udah jut jut an semua. Ooo oowww...akyuu terkejutt!*pingsan sesaat..

Saturday, August 2, 2014

IN MEMORIAM PAPA

Seharusnya, tanggal 2 Agustus ini adalah hari ulang tahun si Papa. Seharusnya, kita anak mantu cucu berkumpul bersama untuk merayakan ultah si Papa yang ke 81. Tapi itu tidak akan pernah berlangsung....tidak ada pesta....tidak ada kue ultah....tidak ada lagu panjang umur....tidak ada tiup lilin lagi....
Biasanya, beberapa bulan sebelum ulang tahun, si Papa pasti udah punya cita2 mau ultahnya dirayain dimana. Si Papa selalu senang ngundang sodara2 untuk rayain ultahnya. Tapi entah firasat atau bukan, sepertinya tahun ini beliau agak males bahas rencana ulang tahunnya. Nanti-nanti aja gitu katanya. Saat sakitpun, si Papa masih sempet suruh mama gua untuk panggil orang untuk ngecat seluruh rumah. Kita pikir, wah si Papa mau rayain ulang tahunnya di rumah nih...ngundang2 sodara dan temennya seperti tahun2 yang lalu, makanya minta rumah dirapihin.
Sebenernya, sakit si Papa adalah sirosis hati. Sekitar 10 tahun lalu pun dokter sudah memvonis bahwa hidup Papa tidak akan lama karena fungsi hatinya yang mengalami pengerasan jaringan tidak dapat maksimal menyaring racun tubuh. Tapi Papa menjalani pengobatan dan memang sempat diopname dua kali untuk sakit sirosisnya itu. Terakhir2 setelah kontrol dokter secara teratur, terbukti Papa bisa bertahan dan terlihat sehat2 aja.