Monday, January 18, 2010

BEIJING TRIP 2010

Sebenernya bocoran trip ke Beijing ini udah santer saat kita ke Nanjing tahun lalu. Kasak kusuk kalo tahun depan bakal nyampe ke Beijing malah udah nyampe ke kuping gua saat gua lagi beli baju musim dingin tahun lalu juga (hihihihii...tumben gua update...biasa suka ketinggalan berita). Jadi pas beneran positip (kayak hamil ajaa) kita bakal ke Beijing Januari 2010 ini, gua dah ga repot2 lagi nyiapin baju winter. Tinggal bongkar aja koper gua yang dari taon kemaren emang belom dibongkar2, karena isinya semua baju musim dingin, yg ga bakal bisa kepake di Jakarta, kecuali turun salju di Jakarta.kekekekkee. Gua nemuin syal, topi, jaket, mantel, sarung tangan, longjohn yang masih utuh di koper setelah gua pulang dari Nanjing tahun lalu. Gua tinggal laundry in aja, beres dah. Ga perlu beli2 lagi perabotan perang buat musim dingin. Cuman ada satu yang bikin repot, yaitu pasport gua abis masa berlakunya. Jadi kudu ngurusin perpanjangan pasport segala deh, udah gitu kalo pake calo kan jatohnya mahal yaaa, ga rela aja gitu, sementara masih bisa urus sendiri ya gua urus sendiri deh.

Gua ngurus perpanjangan pasport di Kantor Imigrasi Bandara Soekarno Hatta. Benernya sih ga susah, cuman masalahnya kudu sabar dan kudu siapin waktu luang aja dan tentunya duit dong, karena perpanjang pasport sama aja tarifnya kayak bikin baru yaitu Rp. 270.000, ditambah beli map Rp. 5.000. Jadi dateng pertama kali tuh cuma buat nyerahin dokumen2 selengkap2nya, mulai dari akte lahir, akte kawin, kartu keluarga, KTP, pasport yg lama, STTB, dll lah. Bawa aja semua yg gua punya selemari (lebayyyyy!). Maksudnya emang di laci lemari gua nyimpennya satu file folder gitu, trus gua bawa semua. Jadi kan gua bawa satu lemari dong....(halahhhh, ga penting)..Lanjut...Udah nyerahin dokumen2, dikasih tanda terima , dan harus balik lagi buat wawancara (kayak ngelamar kerja ajee) dan difoto juga. Berarti kan udah 2 x balik tuh. Nah terakhir yang ketiga kali, harus balik lagi buat ambil pasportnya yang udah jadi. Selese deh.....lega juga ga pake dipersulit. Cuman emang waktu nunggu urutan foto dan wawancara agak laaaamaaa...dan paaaaaanjanggg. Sabarrrrr, itu doang kuncinya. Untung punya hp yang banyak game , bisa chatting dan bisa fb an. So, ga masalah tuhhh bagi gua.

Makin mendekati hari keberangkatan, seminggu sebelum hari H yaitu tgl 3 Jan'10, malah dapet berita kalo di Beijing lagi badai salju, dan suhunya mencapai -16 derajat Celcius . Hal ini merupakan hal terburuk di Beijing selama 40 tahun terakhir. Banyak penerbangan yang dibatalkan waktu itu karena cuaca sangat buruk. Busyettt dahhh! Tambah jiper dengernya. Tahun lalu ke Nanjing -4 aja udah menggigil gila sampe ke tulang. Itu belom ketemu salju, cuma angin dingin2 menusuk tulang. Lha ini, sampe ada salju2 segala..Ga kebayang dinginnya deh!

Ya udah, jangan dibayangin, lha wong tau2 udah hari Hnya jeh...Ngepak koper cuman 2 jam aja kali ini. Berasa maleess banget beberes, jadi pas sore2 mau berangkat , baru dah gedebak gedebuk, abrakadabra, selese. Teuteup setia dengan koper gua yang segede bagong khusus buat pergi2 ke tempat yg jauhhh dan perlu baju banyak. Saking parnonya takut kedinginan (sueer, gua paling ga tahan dingin, lha wong AC di kantor cuma 19 derajat aja udah kayak orang sakit, berjaket ria selalu. hihihiii, ada positipnya juga sih, yaitu koleksi jaket gua jadi kepake di kantor. Ahhh, ga penting...Lanjut ajaa), jadi itu koper bener2 full baju dan jaket. jijay bajay...dah tau kan, satu jaket aja makan tempatnya boros banget. Lha ini gua bawa jaket agak banyak, intinya sih bukan karena takut dinginnya juga..sebenernya.....hhhmmm, bilang ga ya?hihiiiihi, bilangin aja dah, ini kan buku diary gua, ga boleh rahasia2 an di buku diary sendiri...halahhh...Jadii, maksudnya tuh bawa beberapa jaket, supaya kalo difoto bisa ganti2 jaketnya...hahahahahhaha, Gelo gendeng maneh! Ya eya lah, masa ntar pergi 6 hari, jaketnya itu itu juga? Payahhh...cemeennn, ga kerennn! Kayak orang ga ganti2 baju seminggu. Parahhh! Wakakakkkakk.....teteup we , sekali banci foto, forever lah banci foto. Jangan pernah berubahhhhh....
Ada beberapa hal lucu yang mau gua ceritain.....Mulai dari peserta trip yang udah pada salah kostum waktu baru nyampe di airport Soekartno Hatta. Mereka udah full action sama jaketnya, sweaternya, bootnya, dll. Tapi ga cuman rombongan gua aja sih, sesama penumpang satu pesawat itu udah pada salah kostum menurut gua sih. Alhasil kegerahan lahhhh pada. hihiihihihi....Trus kejadian tahun lalu terulang lagi, kan tahun lalu ada peserta trip yang bawa jaket pake kantong kresek (yg menurut gua sungguh lucu...menurut orang lain sih biasaaa aja kali. menurut gua kan gimanaaa gituuu....halahhh!selalu bahas yg ga penting!), nah tahun ini ada juga tuh yang kayak gitu. Orangnya sih ganti, sedangkan yang tahun lalu pake kresek sekarang dah kerennnn, bawanya ransel. Tuh kannn, berkat gua kritik (sebenernya sih gua ketawain..), akhirnya dia berubah menuju yang lebih baik. jadi keren....berkat siapa dong...hahahaaa. Anjrit kata dia mah kali.
Trus kali ini koper gua bukan yang terbesar di antara rombongan. Cowo2 rombongan gua sekarang dah pada sadar kali, kalo setiap kali bawa yang kecil, pasti pulangnya mereka pada beli koper lagi. Lama2 punya 10 koper tuh..wakakak!.Makanya gua seneng juga, mereka pada bawa segede gede bagong juga, jadi kan ntar bagong2 pada berkumpul ga berantem dong..hihiiihi, apaan seeeh!
Eh trus gua kualat dah....gara2 ketawain orang2 salah kostum itu, taunya pas nyampe airport Beijing kita tuh kudu naek bisnya jalan agak jauh sambil gerek2 koper yang segede bagong itu. Yah alhasil gua mah beku duluan dahh begitu kena angin. Bener2 menusuk dinginnya sampe ke tulang. Apa ini faktor U yaaa (umur maksudnya....kekekekke). Biasa kan tanda2 orang tua begitu tuh klo kena dingin. Ah pasti bukan faktor U lah...jangan samain dong. Trus lagi, selama 8 jam penerbangan karena pake transit di Singapore, kita semua pada kurang tidur tuh. Tampang pada teler dan beler karena ga bisa tidur di pesawat. Abis naek bis, taunya kita langsung city tour. Gubrak....Secara jaket gua yang tebel2 kan ada di koper. hihihihi, modalnya cuman longjohn doang ama jaket tipis. Yasud, terpaksa lah ditahan2in dinginnya, lama2 kebiasa juga kok. Artinya tuh ujung2 jari tangan dan kaki udah bener2 beku dan mati rasa. Dipotong juga gaa tau ...(lebayyyy....). Demi berfoto2 ria doang. Sementara obyek wisatanya sih biasa2 sajaaa...cuma ada salju doang. hihihii..... Yang laen mah standard aja daerah wisata di sono, hampir sekilas sama aja, ada patung singa, bentuk2 istana, ke makam, wihara....yah sekilas mah difoto sama aja. Mau di Beijing, Nanjing, Guang zhou...yah mirip2 lah tempat wisatanya...hehehehee.
Trus ada saat kita makan di restoran khusus bebek Peking yang paling terkenal di situ, dan ternyata gua ga begitu doyan tuh. Ternyata yang paling terkenal dan paling mahal itu belum tentu enak juga ya...Klo ga salah satu orang makan disitu jatohnya RMB 200. Gila, makan ampir 300 rebong tapi ga doyan....apa namanya tuh. Lidah orang kampung lah!hahahaha...Gua tetep lebih doyan rendang seratus kali dibanding bebek itu. masalahnya hampir semua bagian tubuh bebek dihidangin. Mulai dari dagingnya, kulitnya, hatinya, dll. Gimana ga enek blenek tuh...Kamsiaa dah!
Belom lagi waktunya shopping yang mepet2, kurang banget deh kali ini, padahal barangnya murah2. Belom lagi mikir bawanya takut overweight. Wah, lumayan mabok juga neh blanjanya. Udah dicatetin sih siapa aja yang mau dikasih oleh2. Eh, begitu sampe situ mah ilang semua list nya. Yang ada cuma beli tas, tas dan tas lagi. Udah kayak mau jualan tas. Abis keren2 sih tasnya. Tapi belanja di Beijing ini emang beda banget ya sama tempat2 laen yg udah gua pergiin. Disini mah kita begitu nanya barangnya, langsung diseret2, dipaksa2, ditarik2, pokoknya kita harus jadi beli. Mengerikan! Begitu kita ga jadi beli, dimaki2, diomel2in. Parah banget dahh. Ya udah dah, nawar aja 70-80% off, naekin 5 perak , 5 perak. Lama2 penjualnya mah amsiong dah. Kita dikatain sen cin ping...emang gua pikirin...ni ga kasih, wo ga paksa lah! Cuman untungnya di Beijing sini rata2 orang2nya pada bisa bahasa Inggris,jadi enak juga nawarnya. Tapi teuteup, perlu kalkulator juga ujung2nya...hihiihhiiihi...
Oh iya, kebetulan gua kan ada family di Beijing sini, jadi sempet bertemu ria dan diajak ke apartemennya, walopun cuma sejam an doang, saking padatnya acara tour kita. Sapa tau ntar bisa balik lagi pergi sama keluarga gua, jadi kan dah tau tempatnya (kapaaaan yaaa?). Iya neh, perginya ke tempat yang jauh2 dari kota Beijingnya, yang udah terkenal surga belanjanya. Udah gitu nginep di hotelnya yang jauh dari pusat kota. Jadi ga bisa shopping banyak2 deh...
Alhasil, sebagian oleh2 malah belinya di dutyfree airport, yang penting judulnya bawa oleh2...hihihhiihi.
Foto2 nya liat di sini aja dah (males upload ):

http://www.facebook.com/#!/album.php?aid=2049437&id=1269268339

Saturday, January 9, 2010

STILL.....SOMETHING WRONG WITH MYNAME

Parah....ini emang udah parah! Dan ga bisa diperbaiki lagi. Emang orang2 itu udah pada ga bisa tertolong lagi, orang2 itu sudah sungguh keterlaluan dan emang ga punya perasaan, ga punya hati, ga punya sense of kepedulian.....Haiyaaaaa, gua cuma bisa manggut2 merenungi nasib gua sehabis ngebanting hp gua. Pengen diganti kali hpnya? Bukannnn...Nah trus apaan dong? Apa yang salah sama hp gua sampe dia musti dibanting? Dan apa pula salah si orang2 itu?
Begini ceritanya....jaman dahulu kala, hiduplah seorang nenek sihir...Eh bukan, bukan begini ceritanya. Ini mah dongeng buat anak2 gua kalo mau tidur...hehehehe!
Jadi begini kisahnya...(halaaaah! bahasanya...), di tulisan yang sebelumnya kan gua udah bilang betapa pentingnya masalah pengejaan nama gua secara baik dan benar menurut ejaan bahasa indonesia yang sudah modern. Lha iyalah modern, hareee geneee di tahun 2010 gitu loh! Terbang aja udah pake pesawat, kirim surat aja dah pake sms, pokoke udah jaman serba canggih. Tapi gara2 penulisan nama gua yang masih kuno dari jaman rikiplik alias jaman kuda gigit batu, sampe hari ini detik ini udah bener2 bikin sakit kepala dan bikin dendam membara gara2 salah nyebutin nama gua....dan salah juga penulisannya. Padahal klo buat tiket pesawat, pasport , surat kuasa, data bank,dll ,urusan beginian kan vital banget. Huhhh! Napa sihhhhh....??!! Ga bisa apa ya kerja beneran dikit.

Gimana ga dendam coba....sore2 gua lagi nonton gossip, tau2 hp gua bunyi dan suara diseberang sana berbunyi : 'Halo, ada ibu Janji?'...Hening sesaat, sebelum gua jawab dengan emosi tinggi : 'Salah sambung!!!! sambil banting hp gua. Lo pikir gua janji, janji apaan sihh...
Trus lain hari ada lagi yg telepon : "halo, bisa bicara dengan ibu Yanti?"....hellooooo, knapa juga jadi Yanti? jelas aja jawabannya sama ; "salah sambung!" tanpa kata maap dan jelas dibanting lagi hp nya. (pantesan tuh hp sering hang!wewwww!)
Mbok yaa dipikir toh waktu baca hurupnya, klo ga yakin mending jangan disebut deh daripada bikin ilfil orang laen. Catet! Dan ini berlaku buat marketing2 kartu kredit, yg ktnya pada bisa baca tulis tohhh dan kalo telepon sopaaaan banget sampe ribet karena kepanjangan basa basi dulu awalnya.!!!! Gua sebellll! Suerrrr! Makanya gua udah blokir semua nomor telpon dengan kepala xxx, dan semua nomor hp dgn nomor xxx, yg gua tau itu adalah : orang2 marketing kartu kredit yang cuma mau nawarin kartu kredit yang gua udah punya buanyakkkk! Tau ga sih, gua tuh koleksi kartu kredit hampir semua bank! Dan itu pun karena gratis iurannya! Begitu tahun kedua disuruh bayar iurannya, yah gua tutup lah! gitu aja kok repot, pake ditawarin lagi!!Mangkanya catet sekali lagi, kalo mau ngambil data bank orang2 tuh yang bener dong. Malah ada yg udah gua tutup kartunya, eh trus ditawarin KTA (kredit tanpa agunan). gillaaa kannn? mana ada ceritanya. Atuh banknya bisa kebobolan. pegimana siiiih?!!

Gua emosi jiwa bangetttttt...Sebellll bangetttt....Abis bayangin aja coba, begitu gua butuh kartu, pada sok banget, kartu gua ga di aprove2, sok banget dehhh. Udah kalo telepon ke custumor service susah banget lagi, menu teleponnya ribet banget bagi gua yang orang bodo ini. Ngabisin pulsa, disuruh tunggu, dikasih lagi tang ting tung tang ting tung. Makanya begitu pada nawarin kartu apalagi pake salah nyebutin nama gua, jangan harap deh loh! (maap aja yah, ini blog gua, jadi terserah aja gua tulis apaaan. yg baca ga usah deh nilai2 gua galak lah, judeslah, sok pinterlah, ga punya sopan santunlah, what ever!(emang itu adalah guaaaa semuaaa! wewww!).I don't care what you said. Tapi coba aja posisiin diri lo jadi gua! Apa tuh rasanya!!!) sotoy! Udah maen kasar dah, ga pake sopan2 lagi. Saking geregetan!


Plizzz dehhh, emang nama gua ga sebagus orang lain, ga sekeren orang lain (biarpun orangnya mah kerennn...hehehehhe,drpd ga ada yg muji, mending muji sendiri aja),
ga kayak anak2 jaman 80 an yg namanya dah bagus2 akibat pengaruh film2 luar negeri, ga ada lagi tuh yg namanya Wati, Yanti, Yuli, Yuni, dst, apalagi Yance! Gubrak dah....Sekarang mah orang2 namanya Michelle, Angel (biarpun facenya ga kayak angel..wekkkss, sirik!), Keisya, Marsya, pokoke keren2 lah. tinggal gua aja mikir : "apa perlu gua ganti nama neh? gara2 orang2 itu salah nyebut nama gua doang?! sumpehhhh, keseeel banget! Dan apa perlu gua ganti nomor hp?
Jawabannya adalah : TIDAK PERLU!! hehehehe, ngapain dipikirin, lu telepon yah gua tinggal matiin ajaaaaaa. Gampang toh! Lo pencet aja tuh nomor gua sampe jari jadi jempol semua. Tetep aja gua jawab : 'SALAH SAMBUNG!!", buat orang2 yang carinya : Ibu Yanti, Ibu Janji, Ibu Cance, Ibu Jance, apalagi ; bapak Yance!!! NEVERRRR FORGET & NEVER FORGIVE!!!

Tapi sejarah nama gua itu bikin gua geli juga, abis gua pernah tanya (sekaligus pengen protes) ke emak gua, : 'Napa sih gua kok namanya Yance?' huhuhuhu, pertama : kan ga keren banget, kedua : itu kan nama buat cowo, ketiga : ejaannya aja pake ejaan lama :JANTJE. Duuhhh gusti....kena karma apaan sih waktu ngasih nama itu?
Kalo ga salah begini jawaban emak gua :" Cici lo yg pertama kan namanya Yenti, yg kedua namanya Yanny (duuh paling bagus neh!), yg ketiga namanya Yanly (sdh almarhum-red), nah giliran loh tuh udah keabisan kosa kata. Yang kepikiran yah itu : Yance." Gubrak! Pingsan dah gua. Sesimple ituuuuu? Tapi gua yakin dan positip, ini pasti kerjaan bokap gua yang pencinta bola dan pada saat itu kalo ga salah lagi ngetopnya pemaen bola Yance Manusama. Wewwww! Sorry ya Pa!hihihihihi, Andalah dalang dan aktor dibalik nama gua. bener kan? Dan satu lagi yang bikin dendam gua tuh yah orang2 di pemerintahan kampung gua yang ngetik akte lahir gua! Tuh oknum yang harus bertanggung jawab dan harus dihukum sesuai perbuatannya, karena klo ga salah tahun 1972 kan udah pake Ejaan Baru (EYD aka Ejaan Yang Disempurnakan). knapa juga dia masih pake Ejaan lamaaaaaaa.....pliiiizzzz duuueeehhhh! Mau ngomong apa lagi? Sejarah ga bisa diulang sodara sodara!...Yang sudah berlalu, biarlah berlalu , masih ada bajaj yang akan lewat kok....hihiiihiihi

Jadi begitu dahh sejarahnya, makanya jangan heran kalo gua agak kelaki lakian....wakakakakakk! tapi ember, pengaruh juga nama gua ke pribadi gua. Hehehehhe, ini mah gua aja yang psyco, saking kepikiran kenapa nama gua bisa jadi Yance, semua hal gua hubung2in. Setelah diingat2 lagi, gua dari kecil selalu maen sama anak cowo (hayo cowo2 temen maen gua pada kemana sih, bantuin gua kek, bener kannn pernyataan gua itu ?), mulai dari manjat pohon, manjat2 atap buat bersihin saluran air yg mampet di kala hujan, ganti genteng, pokoknya gua ga demen sama hal2 yang berbau kecewe2an. Untunglah saat ini gua udah bertobat dan kembali ke habitat gua yang sesungguhnya (maksudnya jadi cewe sejati-red). hehehhee

Dan akhirnya, sang pangeran dan putri hidup bahagia selamanya. .....eh sallahhhh, ini mah akhir cerita si Cinderela yang berakhir hepi ending. Dan cerita gua juga berujung hepi ending kok, bukan cuma sebel dan kesel semata. Buktinya saat ini sebenernya gua bersyukur juga punya nama Yance (tanpa ejaan lamaa yaaa! kalo pake ejaan lama mah teteup we geuleuh bin sebel!gggrrrgggghhh!). Ternyata punya nama yang unik itu banyak untungnya juga sih. Selama ini dalam satu sekolahan dari SD,SMP,SMA, sampe kuliah dan kerja pun, cuma 1 orang yg punya nama Yance, ga ada kembarannya. Ga kayak Yuli yang pasaran, sampe klo ada yg nyari, pake embel2 : Yuli yang mana? Kalo cari Yance mah langsung ketemu. Oohhh, Yanceeeeee....Adaaa tuh! hehehehehehhe
NB : sory yahhh buat yang namanya Yuli, dipake buat contoh soal.....