Saturday, July 29, 2017

JALAN JALAN KE SHANGHAI ( PART 1 )

Holaaa... Akhirnyaaa yaaaa, setelah tujuh kali tujuh kali bulan purnama, ketemu lagi kita di edisi jalan-jalan tahunan mamiefunky squad. Udah lamaa banget gak ada cerita jalan2nya. Terakhir kali yahh yang ke Lombok itu dan mendaki gunung Rinjani. Apahhh???? Belom pada baca???!! Hmmmm, nyesel lah kalo belom tau kayak apa keindahan Lombok dan gunung Rinjani ituh! Klik di sini dehhh kalo mau baca : Rinjani 1   Rinjani 2  Rinjani 3 Lombok 1  Lombok 2 Lombok 3 .  Tuhh edisi lengkapnya, silakan aja dibaca2 buat ngisi weekend an kalian yaa, daripada ke emol abisin duit, mending baca kisah travelling mamiefunky squad aja dahh. Dijamin, bikin hemat bin irit! wkwkwk. Ngomong2 soal jalan-jalan, kasian sih memang, kita cuma bisa setahun sekali doang jalan2 jauhnya...*kurang bersyukur...hihihi. Yahh abis pegimana dong, kita berempat libur panjangnya cuma bisa setahun sekali. Hari-hari lainnya paling pol bisa libur 4 hari, jadi nanggung juga kalo mau pergi kemana-mana. Duitnya juga nanggung! wkwkwk...

So, sebelum otak inih karatan dan kena amnesia, udah harus buru2 dituntasin nih travelling story nya yang bakal berjilid-jilid ( seperti biasaaaa ) panjangnya. Soalnya gua akan cerita sekomplit mungkin dan semoga masih banyak yang nyangkut di memori otak gua. Gak tau kalo sampe ada bad sector yaa...LOL!  Semoga aja nanti informasinya akurat dan terpercaya setajam pedang. * kalah silet mah!
Jadi sabar deh yaa..... Ini aja gua lagi mengumpulkan segenap roh dan jiwa yang masih melayang2 pengaruh jetlag ( lebayyyy! ). Udah harus balik ke kegiatan rutin : bangun tidur, kerja, makan, tidur....repeat! Eyahhhh...kapan ngeblog nya ya? Udah ahh, mariiiii kita mulai *mengheningkan cipta...eh menyimak cerita ini maksudnya. Duduk manis yaaa....the story begins ( bukan Batman Begins lohh yaaa )...*maap..maap..banyak interupsinya nihh! Seriusss....sekarang baru mulai dehhh ceritanya...

Dimulai dari awal2 banget yaa. Setahun lalu....ketika promo Air Asia dibuka. Jederrrrr! Langsung hajar aja dehhh beli tiket ke Shanghai tanpa tengok kanan kiri lagi ( *emangnya mo nyebrang jalanan neng?! ). Maksudnya gak pake liat destinasi lain2 lagi, langsung aja feelingnya Shanghai. Mungkin karena waktu itu harganya udah yang paling murah di antara yang lain. Eyahhhh! Typical gua banget kannn..Pilih yang paling murah, tapi gak murahan! wkwkwkwk. You know kannnnn....kalo kagak murah, mana mau eikeh pergi. hihihi...Jadi mamie tuh harus hemat bin pelit always and forever lah, kalo tidak mah bisa gawat dapur kagak ngebul! Yahh biasa lahhh, saking mau hematnya, jadi beli tiket setahun dimuka pun dijabanin, gua udah langsung hajar aja beli tiket dan cap cip cup tanggal liburannya pake ilmu tebak-tebak buah manggis. Gua untung2an aja lah, kalo sampe kagak dikasih cuti yahh nasib buruk namanya. hahaha. Untunglah nasib baik masih berpihak ke gua, kebetulan banget malah dikasih libur tambahan satu hari sama pemerintah yang galau juga nentuin cuti bersama, yang tadinya tanggal 23 Juni itu harusnya hari kerja, malah dijadikan cuti bersama. Horeeeee...horeeee!  *sujud cium tanah. Jadi gua bisa pergi dari tanggal 18 Juni sampe 1 Juli 2017...total 14 hari bo! Maknyuss gak tuhhh!

Udah dapet tiketnya, next level adalah ngurus visanya. Untuk urus visa China kita butuh pas foto yang mumpuni,  karena kebanyakan baca di group travelling yang mana saat sekarang agak susah mengurus visa China dan kebanyakan kasus ditolak permohonan visanya karena pas fotonya yang gak sesuai ukuran dan persyaratan dari kedutaannya. Terus kita dapet info kalo mau fotonya sukses diterima ( supaya gak bolak balik urusnya ), mendingan bikin pas fotonya di Fuji film yang ada di Mall Ambassador. Jadi kita bela-belain deh pergi kesana untuk bikin pas fotonya.  Nah kayak gini lah hasil fotonya...background putih, baju harus berkerah, alis mata dan telinga harus keliatan, kalo pake kacamata harus dilepas, dst...Tukang fotonya udah tau dan tinggal aturin aja. Kita mah terima beres doang...
Udah selesai urusan pas foto, kita hubungin Rotama Tour & Travel untuk tanya2 persyaratan bikin visa serta dokumen apa aja yang harus disiapin. Udah dilengkapin semua baru deh kita serahkan semua dokumennya ke Rotama terdekat yaitu di ruko Central Park. Biaya bikin visa single entry dikenakan Rp. 576.000 per orang dengan waktu kerja 5-7 hari. Jadi kalo 4 orang, tinggal dikalikan aja ya. *pasti langsung ambil kalkulator nih...hehehhe. Gak usah repot2 ngitung, gua udah itungin nih : biaya visa China untuk 4 orang total Rp. 2.304.000. Dan beneran seminggu udah kelar tuh. Daripada urus sendiri ke kedutaan bolak balik, gua rasa harganya beda2 dikit doang lah. *sotoy. Mending duduk2 manis nunggu beres aja. Dokumen udah beres, lanjut dengan booking2 hotel dan beli tiket kereta.  Udah beres semua, tinggal nunggu hari H nya aja deh.

Nahh, urusan jalan2 bareng mamiefunky squad mah udah pasti harus siapin fisik dan mental yang prima. Terutama mental sihh...orangnya pada baperan semua soalnya. LOL!  Soalnya gaya jalan2 kita kan random gak sama sisi...hahaha, selalu siap get lost everywhere, gak pake tour guide, gak pake biro perjalanan, gimana nanti aja dan cencunya banyak dramanya. hihihi.....Termasuk urusan packing2 tas juga, mana bisa mamie bawa koper gede yang isinya kostum nan cetar membahana untuk 14 hari. Padahal waktu booking tiket, karena tujuannya ke Shanghai yang punya banyak tempat shopping, jadi gua pede aja langsung beli bagasi 20 kg PP dengan harapan bisa bawa koper dan gak usah gendong2 backpack. Ahhh tapi itu mah cuma khayalan gua doang, taunya si Papoy bikinin itinerary nya yang mengharuskan kita tiap hari pindah hotel, living nomaden. Gubrakk dehh! Yahh demi untuk kepraktisan dan kelangsungan hidup tour mamiefunky ini, makanya gua mengalah memutuskan perginya bawa ransel aja, bawa baju seadanya, dan kalau sampe kurang, bisa belanja2 disono. Dijanjikannya sihh begicuuu! Yahh udah, sebagai istri penurut ( prett! ), gua iya in aja dah biar cepet. wkwkwk...jadi bawaan eikeh cuma satu tas backpack medium aja. Kebayang gakk isinya itu apa ajaa? Tampilannya doang kecil, dalemnya lega lohhh! Dan ternyata cukup banget sampe 14 hari ...amazing!Gua aja heran...wkwkwk.
Dan namanya juga tiket promo ya, jam berangkatnya cukup menyiksa nih. Pesawatnya jam 06.00 pagi dan gua udah kebangun jam 2.30 pagi ( kalah yang pada sahur mah ) karena udah gak bisa tidur lagi juga. Terus pesen taksinya jam 3.30, tapi supir taxinya udah telepon jam 3.10, yah udah langsung capcus berangkat jam 3.30. Jam 04.00 subuh udah nyampe di airport Terminal 2, pas sih untuk penerbangan internasional kan disarankan check in 2 jam dimuka. Cuma kita kan gak masukin bagasi, jadi sebenernya agak kepagian. Tapi ada untungnya juga lah, di imigrasinya gak pake antri karena belum banyak orang yang dateng subuh2 gini ke airport.

Wah ternyata flight kali ini boardingnya ontime loh. Bagus lah....akhirnya kita udah sampe di Kuala Lumpur jam 9 pagi waktu sana ( lebih cepat 1 jam dibanding Jakarta ) dan bakal transit disini sekitar 7 jam. Busettt...lamaan transitnya dibanding terbangnya yaa? Maklum buu, tiket promo...hihihii. Yang sabar yaa.....Yahh begitulah, seperti yang udah pernah gua posting tentang Menginap di bandara KLIA2, jadi begitu sampe kita gak perlu clearing imigrasi karena tiket kita kan connecting flight, jadi tinggal menuju ke transfer gate, lalu kita langsung menuju ke foodcourtnya. Persis di tempat yang sama seperti 2 tahun lalu kita transit disini, yang ada lampu segede gaban ituhhh....
Padahal kalo di Jakarta masih jam 8 pagi, jam segini mana kepengen makan yaa? Ehh tapi kenapa begitu nyampe foodcourt langsung lapar banget dan beli makanan deh. Pilihannya ada Burger King, McD, Noodles. Tapi kita pilih chicken rice aja. Enak nih chicken ricenya....
Mantappp jiwaaa...nikmatnya dunia, gak ada kerjaan, segala stress dan masalah sebelum liburan udah lenyap hilang tak berbekas. Udah gak tau apa2 lagi urusan di rumah dan di kantor. Amnesia sesaat dah! Kerjaan cuma tidur2an dan duduk2 maen hp, pokoknya acara bebas dah. Sebebas gaya duduknya.....anak capahhh ciih inihhh, duduknya pada gak sopan bingit...wkwkwkwk, padahal emaknya udah duduk dengan anggun bak incess... 
Tapi kita gak sendirian yang model begitu, orang2 pun banyak yang terdampar nunggu penerbangan lanjutan juga...( sotoy ). Coba perhatikan diujung sana, ada kaki si bule yang geletak tidur dengan  nyenyak.
 Pada akhirnya, semua butuh ngecharge gadgetnya masing2 karena udah seharian dipencet2, sampe berebutan karena gak semua colokan listriknya berfungsi. Dan karena gua keluarin colokan universal yang punya banyak slot, orang2 jadi pada nebeng deh. Sharing is caring right?
Padahal mah di seluruh KLIA2 ini ada beberapa charging station loh, sampe ada yang dibikin bilik bersekat2 gitu buat orang sekalian baring2 sambil nge charge. Ada juga yang sambil duduk, tapi yah ituu, gak semua soket listriknya itu berfungsi, jadi kalo pas rame, yahh harus nebeng2 colok bareng. Eh pas si Papoy ngecharge disini malah kenalan sama orang Shanghai dan ngobrolnya panjang kali lebar sama dengan luas dehh! LOL! Entah lah dapet informasi apa tentang Shanghai dari orang Shanghai nya langsung...
 Dan sebelum boarding, kita makan bakmi dulu yang mangkoknya guedee banget. Gua sih masih kenyang jadi gak ikutan makan. Cuma nontonin doang..kaciannn yaa. hahaha. Gua harus menjamin kecukupan makanan dan gizi buat mamiefunky squad, kalau tidak bisa gawat, mereka bisa bertingkah aneh2. You know kannn....orang lapar bisa berbuat apah sajahh! wkwkwkwk...
Yahh begitulah prolog dari postingan edisi jalan2 ke Shanghai inih.....( hahhhhh? segitu panjangnya baru kata pembukaan ?! what the &^%$#@@@&7!! ). Hihihihi..sabarrrr tohhh, orang sabar disayang mamie funky. Yahh iyah, blog sayahh ini kan selalu mengedepankan informasi yang akurat, jelas dan terpercaya jauh dari hosip2. Jadi harus ditulis detil dari awal sampe akhir, dari hulu hingga ke hilir, pokoknya dikupas tuntas tas tas. Karena semua diurus sendiri mulai dari beli tiket pesawat, beli voucher hotel, beli tiket kereta, sampe ke jalur2 naek subway pun bakal diulas nantinya.  Biar bisa jadi guidance juga buat yang mau halan2 ke Shanghai, supaya gak sesat di jalan dan pulang dengan selamat. Jadi harap duduk manis, tangan dilipat dan dongeng akan segera dimulai. Jangan lupa sediain kopi dan kuaci, supaya bisa nyimak dengan baik. Awass ati2, sediain kuota internet yang banyak juga, because it's gonna be a long long long long story ever! LOL

Di dalam pesawat, baru juga masuk boarding, serombongan cewe2 Chinese ( yang mungkin orang Shanghai ...*nebak doang ), langsung pada gelar burger yang mereka bawa masuk ke kabin pesawat. Dengan cueknya pada langsung makan aja gitu, simpen sisa makanannya bentar sampe udah take off dan pesawat udah stabil, mereka lanjutin makan lagi sampe selesai. Ck ck ck...pramugarinya juga ga ada yang tegor mereka loh. Udah kebal kali yaaa ngadepin orang2 China daratan sana..hahaha...
Karena setau gua jelas banget peraturan Air Asia tuh gak boleh bawa makanan dari luar...makanya gua heran orang2 China itu dari depan sampe belakang pesawat ( gak cuma serombongan cewe di deretan kita doang ), rata2 pada ngebekel bawa makanan masing2....sungguh aneh tapi nyata. Sampe Alvin dan Miko ngiri, kok mereka boleh mie?  Meneketehe....hehehe. Kalo boleh mah, tadi kita beli Burger King ajaa buat makan di pesawat....
 Yang jelas, gua sih ikutin peraturan lah, gak berani bawa makanan dari luar. Gua udah beli online makanan AA saat H minus 2 karena promonya lebih hemat. Yang untuk ke Shanghai ini ada beberapa pilihan menunya, tapi gak ada nasi lemak yang enak itu, jadi alternatif nya adalah Chicken rice ( againn...tadi di airport udah makan jenis ini juga kan ). Rasanya yah enak lah. Ck ck ck, dan padahal tadi sebelum boarding kan si Papoy, Alvin en Miko udah makan noodle, dan sekarang mereka bertiga makan lagiii? Ihhh serammm, mereka bertiga lagi masa pertumbuhan kali yee...sehari ini kerjanya makannnnn mulu! Oh iya, harga 4 nasi ayam ini Rp. 232.000, gua beli untuk perjalanan PP, jadi total buat beli makanan 8 porsi Rp. 464.000....mahal atau murah? Yahh tergantung masing2 orang lah. Kalo horang kaya mah ga masyalahhh tohh? Daripada masak sendiri....wkwkwkwk. Kalo menurut gua yang maha pelit ini sihh harganya yahh mahal lahh.,.hiks!
Penerbangan kita bakalan ditempuh sekitar 5 1/2 jam, dari jam 18.30 bisa2 tengah malam kita sampe di Pudong International Airport. Jadi dari terang sampe gelap lah terbangnya...
 Akhirnya sampe juga nihh dengan muka bantal semua. Bayangin aja, dari rumah jam 3.30 pagi, sampe Shanghai jam 01.00 pagi lagi, udah nyaris 24 jam! What a trip! Untunglah penerbangannya gak ada turbulence berarti, karena setelah gua balik ada berita pesawat AA ada yang kena turbulence parah..ampunnnn gua mah paling merinding dah urusan terbang2 begini...*sujud sembah syukur.
Wihhh kirain jam 01.00 pagi mah bakal gak terlalu rame di imigrasinya, ternyata antrian imigrasinya panjang benerrrrr. Astagaaaa...mungkin sekitar 45 menit lah kita antrinya.
Setelah lewatin imigrasi baru dah kita lega dan beginilah kira-kira penampakan area terminal kedatangan di Pudong International Airport
Area pengambilan bagasi....
Berhubung kita gak booking hotel untuk malam ( dini hari ) ini karena kan nanggung banget yaa (lumayan bisa hemat biaya hotel 1 malam), maka kita putuskan untuk numpang duduk ( tepatnya numpang tidur ) di restaurant Burger King yang ada di pojokan sebelah kiri dari pintu keluar. Yah sebagai basa basi, tentunya beli burgernya dan minuman juga. Kan gak enak kalo cuma duduk2 doang toh? *tips hemat travelling ala mamiefunky
Nahh, yang senasib sama kita tuh banyak. Ternyata yang berpikiran sama buat menginap di airport tepatnya menginap di restaurant airport tuh banyak. Kita kagak sendirian. Orang2 juga banyak yang sengaja ke resto ini buat tidur. Tuhhh, liat aja orang2 lain udah pada jatuh bergelimpangan, tidur dengan gaya masing2.Soalnya, transportasi dari airport ke kota cuma ada taxi atau subway. Naek taxi mungkin mahal, sementara naek subway udah jam 02.00 dini hari begini gak beroperasi, makanya harus nunggu sampe pagi ada subway beroperasi baru deh kita bisa keluar airport.
Sementara anaknya udah tidur pulas di sofa resto, emaknya masih narsis eksis suresis aja dengan muka bantal. Maklum, kebanyakan makan jadi gak bisa tidur.
Jadi beginilah kira-kira posisi kita di dalam airport waktu itu. Tenang aja, biarpun tidur di dalam resto Burger King, gak bakal diusir kok. Untungnya lagi, lokasi resto BK ini deket sama toilet, jadi pagi2 jam 06.00 an masih sempet sikat gigi dan cuci muka biar gak keliatan muka bantalnya.
Sekitar jam 07.30 an, baru deh kita jalan menuju subway stasiun buat naek subway menuju ke daerah kota Shanghai...
Dari jendela kaca airport kita bisa melihat ke arah luar airport Pudong....dimana barisan taxi yang rapi antri menurunkan / menaikkan penumpang dan gak pake macet sama sekali....Apa karena masih pagi ya?
Lalu juga bisa melihat ke arah jalan raya sekitar airport yang lebar dan rapi...
Untuk naek subway kita bisa membeli tiketnya di vending machine dan gak usah khawatir karena ada menu pake bahasa Inggrisnya. Padahal awalnya kita udah khawatir kalo bakal muncul huruf2 kanji semua dan udah mikir susah duluan. Taunya gampang banget, tinggal pilih tujuan kita kemana dan masukin duitnya. Karena duit kita belom pecah ( baru nuker di money changer dan dapet pecahan besar ), maka kita bisa tukerin duit dulu di counter terdekat.
 Kayak begini deh map subway Shanghai...gambar diambil dari chinahighlights.com. Pudong Airport itu ada di Line 2 ( warna hijau ).
  Hapalin nihh tulisan kanji Pudong International Airport.....hehehe
Saat mau naek subway dari airport Pudong...
Keretanya masih sepi, jadi biarpun bawa koper segede gaban, masih nyaman banget, bisa duduk dengan bebas.
Trio kwek2 dengan muka bantal pun masih asik2 aja bisa duduk ke sana sini ....
Nahhh karena tujuan kita adalah hotel yang berada di daerah Yuyuan Garden, maka dari subway Pudong airport ini kita harus pindah kereta di Guanlang Road ( tetap line hijau ) karena jam operasi kereta jalur hijau ( yg dari airport ) dengan jam operasi kereta yg ke kota  sepertinya berbeda jam untuk last trainnya, dan mungkin juga supaya pelayanan kereta ke airport cepet bolak baliknya,  supaya keretanya tersedia terus di airport, supaya para penumpang gak nunggu lama2, makanya dipisahin keretanya...mungkin lohh! *mamie's logic. Kalo keretanya lanjut terus sampe ke ujung line hijau, weleee...penumpang di airport bisa nunggu berapa lama dong? Yeeee kannn?! Iya in aja napaaa...biar cepet...wkwkwk!
Dari Guanlang Road station kita ganti line subway dari line 2 (hijau ) pindah ke line 10 ( ungu muda ) di East Nanjing station dan turun satu station di Yuyuan Garden. Oh iya di kereta yang dari Guanlang road itu ketemulah kita dengan penduduk lokal Shanghai yang maha padat ituhhh....Buset dahhh untung juga kagak bawa koper segede gaban, ini kita sampe berdiri desak2an dan agak lama lewatin berapa stasiun baru deh dapet duduk ....

Nahh kita turun di Yuyuan Garden Station ( line 10 ) dan begini lah pintu exit nya
Begitu keluar dari subway, kita langsung berada di tengah2 kota dengan jalanan yang besar...
Dari pintu exit station Yuyuan Garden ini malah keliatan gedung Oriental Pearl yang jadi salah satu icon kota Shanghai...
  Jalan untuk para pejalan kaki lebar bener dan bersih.....
 Kita sedang mencari hotel yang berada di area Yuyuan Garden...
Tentunya mamiefunky squad pose dulu dong disini....mumpung masih terang langitnya. Soalnya disini tuh udah mulai gerimis sedikit, jadi kalo sampe hujan mah gawat deh gak keliatan nanti fotonya. Padahal kalau baca ramalan cuaca disini keliatannya sih panas cuacanya...taunya panas tapi mendung..
Dan seharusnya dari station Yuyuan Garden itu jalan kaki ke hotel sangat dekat, tapi karena patokan kita adalah Yuyuan Garden nya, maka kita carinya Yuyuan Gardennya dulu. Maka dari itu, yang harusnya kita belok kiri dari station, ehhh malah belok ke kanan dan jadinya kita malah memutari komplek pertokoan Yuyuan Garden. Padahal mah dari station itu paling cuma 350 meter lah, inihh mah tambahh jauh banget dahh. Sighhh, bikin kaki dan punggung pegel duluan ini sih, manalah kita kurang tidur dari semalam. Udah bete dahhh ....ditambah lagi tanya sama orang2 lokal sini yang payah banget ngomongnya, Inggris gak ngerti, Mandarin pun campur aduk, sampe diunjukin tulisan pinyin ( huruf kanji ) hotelnya plus gambar hotelnya pun pada cuek aja bilang gak tau. What the @*%&%*%$&*). Salah nanya orang sepertinya ...huh! Akhirnya ketemu juga tuhhh yang bangunan tinggi ituh! Namanya Renaissance Shanghai Yu Garden Hotel. Nanti review hotelnya akan diposting tersendiri ya...

Itinerary kita selama di kota Shanghai kemana aja? Tentunya mengunjungi tempat2 yang heits nya aja...antara lain yang dibawah ini :

Yuyuan Garden
Berhubung tempat ini yang paling dekat dengan hotel kita, maka pertama kali kita kelilingin disini dulu. Ini adalah pintu gerbang di depan jalan masuk komplek Yuyuan Garden...
Di perempatan jalan, bertengger bangunan megah berbentuk kuil yang sebenarnya adalah pertokoan di sepanjang jalan ini yaitu daerah Old City of Shanghai.
Kalau kita masuk ke dalam, maka terdapat lorong2 yang di kiri kanannya adalah toko2 yang menjual souvenir dan makanan. Saat siang hari kita kesini, pengunjungnya sangat ramai dan cukup berdesak2an.
Berjalan masuk lebih ke dalam lagi malah semakin ramai.....
Mumpung agak sepi, foto dulu deh di tengah2 sini...
Di Yuyuan Garden orang2 bisa masuk ke dalam tamannya dan harus beli tiket masuk seharga RMB 40 ( sekitar Rp. 80.000 ) per orang. Busettt, mahal amat yaa cuma taman doang. Coba aja dikali 4 orang, masa cuman masuk ke taman doang harus bayar Rp. 320.000? Lagian, anak2 cowok mana suka liat taman, diajak foto2 pun udah pada cemberut pastinya. Jadi kita putusin ga usah masuk ke dalam taman, cukup foto di luar aja...wkwkwkwk.
Sebenernya ini adalah rumah orang kaya jaman dulu yang punya taman luas banget yang sekarang malah jadi tempat wisata dan selalu ramai dikunjungin turis. Foto dari luar pun udah cukup lah yaa dapet gambaran kalo kita sedang berada di Yuyuan Garden Shanghai.
Lagipula, disini rame banget orangnya. Kalo mau foto pun harus panjang sabar, penuh dengan orang yang mondar mandir...gua kan type orang yang suka foto di dalam kesunyian alias gak mau ada orang di bekgron nya...hihihi ( foto ajah noh di kuburan, dijamin sepiii! ). Yahhh jadi kalo udah ketemu kerumunan orang begini, jadi males dehh meng explore lebih lanjut. Dijamin bisa emosi jiwa kalo mau foto2...dimana2 orang semua. 
Oh iya, di deket hotel Renaissance di pinggir jalan sederetan toko2 yang jual souvenir, kita nemu tukang bakmi. Dan karena menunya dalam huruf kanji, jadi kita maen tunjuk gambar aja buat pesen makanannya. Begitu dateng, yaolohhh itu ukuran mangkoknya segede baskom, sampe sendoknya pun dikasih sendok sayur. Hmmm...kenyang nya awet dahh! Harganya kalo gak salah RMB 25 atau 30 gitu dehh ( jadi sekitar Rp. 50.000 an ) semangkuk. Glek....untung aja rasanya cukup enak...
Di tukang bakmi itu depannya jual buah segar juga. Jadi abis makan bakmi, langsung makan buah juga. Laper mata ceritanya...kalo gak salah harga satu potongnya RMB 5 ( Rp. 10.000 ).
 
Kalo anak2 makannya gak lain dan gak bukan yaitu McD....disini ada model ayam gorengnya yang kayak chicken katsu gitu..pake nasi pula. Cocok dehh anak2 makan beginian. Harganya lebih murah pula dibandingin jajanan di jalanan tadi...
 Terus, di samping hotel kita itu ada bangunan semacam pasar modern gitu yang jualan aneka macam barang...
Lumayan lengkap juga disini, ada tas, topi,dan pernak pernik lainnya....
 Kalo laper mata sihh bisa belanja belenje disini, harganya bisa ditawar2 pula. Lebih murah dibanding di dalam Yuyuan Garden tadi...
 Disini apapun ada kayaknya....soalnya dia sampe 4 lantai gitu. Cuma kita gak kelilingin semua.
Terus, karena gak cukup mengunjungi Yuyuan Garden di siang hari doang, malem harinya pun kita balik lagi kesini sekalian cari makan malam . Jadi kita bisa dapet suasana berbeda antara siang dan malam hari. Ini foto gedung yang di perempatan jalan tadi saat malam hari, penuh dengan lampu berwarna keemasan.
Sayang banget, malem harinya turun hujan, jadi kesini sambil berpayung ria...Malahan gua jatoh di tengah jalan ini saat lagi nyebrang jalan. Karena jalanan licin terus gua pake sendal hotel yang bawahnya licin juga.
huhuhuhu, yang ada kaki pada lecet2 dah! Masih untung gak keseleo, karena ini kan baru hari pertama di Shanghai, kalo keseleo sih ceritanya bisa beda lagi dahh..Thanks God!
 Di dalam komplek Yu garden pun semua berkilau lampu2 warna keemasan. Karena hujan, jadinya sepi pengunjung.
Yang kalo siang padat dengan pengunjung, malam ini sepi banget ....
Orang2 pun males kali jalan2 disini karena hujan...
Entah apa arti tulisan gede2 di tembok itu..
Oh iya, di tengah2 pertokoan itu, ada semacam museum Book of World Record...
Tapi karena harus beli tiket untuk masuk ke dalamnya, gua pilih foto diluar aja dah dengan manusia yang tertinggi ( mungkin...sotoy aja gua mah )....udah kayak liliput aja ya berdiri di sampingnya...
Nahh di Yuyuan Garden ini ada satu gedung yang isinya foodcourt dengan pilihan makanan yang banyak banget.
Nihh makanannya banyak banget mulai dari dimsum, gorengan, sate, mie goreng, dessert dll...
Bikin pusing juga mau pilih makan apa....saking banyaknya.
Tersedia juga sayur ijo-ijo....
Dan ini pilihan kita, ada bapao, ceker ayam, pie susu dan dessertnya cingcau hitam yang rasanya tawar dan gua gak suka. Harga makanan di foodcourt ini tergolong mahal yaa, kayak gini aja total semua sekitar RMB 110 ( Rp. 220.000 ). Busett dahh, gak cocok banget buat backpacker mah yaaa....
Tempat duduknya disini lumayan banyak, biarpun rame banget tapi kita masih bisa dapet meja kok, asal sabar-sabar aja carinya.
Oh iya nihh, di dalam Yuyuan Garden tadi ada Nan Xiang Steamedbun Restaurant yang famous itu tuh. Cuma waktu siang kita kesini antri nya gila2an..panjang banget. Penasaran juga sih seenak apa...tapi udah males duluan liat antriannya. Mau makan aja pake antri, bayar pula! hahaha....


The Bund
Dari hotel Renaissance ke the Bund sebenernya bisa jalan kaki, tapi agak jauh. Karena itu kita pilih naek subway dengan tiket RMB 3 ( Rp. 6.000 ) per orang dan turun di Nanjing Road station ( cuma 1 station doang dari Yuyuan Garden station ) dan lanjutin jalan sedikit melewati pertokoan.
Di sisi jalan sekitar the Bund banyak gedung-gedung tinggi dengan model Eropa...*sotoy, kayak udah pernah ke Eropa aja yak! hahaha...
Pokoknya bagus-bagus lah gedungnya, berjejer di sepanjang jalan di seberang the Bund promenade. Sore ini rame banget orang2 berkunjung kesini....
Dan inilah yang kita cari disini : view dari the Bund ke arah Pudong yang dipenuhi gedung-gedung pencakar langit dan terdapat gedung Oriental Pearl..Cuma sayang sore ini agak berkabut karena cuaca mendung. 
 
Mumpung masih terang, kita foto2 dulu disini...biarpun mendung kelabu, gak apa-apalah. Untung juga kita pake kaos warna warni...jadi gonjreng deh walaupun bekgronnya abu2...
Mamiefunky squad dengan latar belakang gedung2 di daerah the Bund...serasa lagi di Eropa yakk! Jadi mengingatkan kita akan kota Tianjin yang gedung2nya seperti kayak begini juga. Baca disini : Tianjin Highlights

Sayang banget cuacanya mendung2 pas kita kesini. Padahal pemandangannya bagus...kapal2 cruise berseliweran wara wiri disini mengangkut penumpang yang ingin menyaksikan pemandangan the Bund dari atas kapal.
Yang ini bentuk kapalnya unik ya...Dan kita harus menunggu sampai langitnya gelap ( malam ) supaya bisa melihat lampu2 di gedung2 pencakar langit itu nyala semua.
 Dan sore ini rame banget pengunjungnya.....
 Jadi beginilah behind the scene nya, kalo mau foto sendiri disini susah minta ampun...
Nahhh beginilah suasana di tepi pagar The Bund promenade waktu kita kesana, dari sore sampe malem penuh dengan orang2 yang mau foto disini.
 
 Foto berempat begini pun penuh perjuangan supaya di frame munculnya ber 4, bukan ber 5 atau berame2 sama orang lain...hahaha
 
Makin lama lampunya mulai merata nyalanya...
 Duhhh kalo liat mereka berdua lagi damai begini rasanya nyessss.....*jarang2 terjadi. Biasanya udah kayak Tom and Jerry...kejar2an, berantem2an sepanjang waktu...hahaha
Sungai besar di belakang itu adalah Huangpu River yang disebut sebagai mother of river of China. Membagi kota Shanghai menjadi 2 bagian, yaitu Puxi ( sebelah barat dimana kita berdiri ) dan Pudong ( sebelah timur di seberang sana yg terdapat menara Oriental Pearl ). Kita bisa menaiki kapal cruise menyusuri Huangpu River dengan pemandangan bangunan2 pencakar langit. Bagus nya sih malam hari ya karena banyak lampu warna warni menghiasi gedung2 tersebut.
Semakin malam semakin bagus lampu2 nya...
 
Yang paling menonjol memang menara Oriental Pearl itu yang berganti-ganti warna lampunya.

View di tepi Huangpu River dari sisi Puxi saat malam hari....

Sampe malam hari pun pengunjungnya makin rame, karena pemandangan disini semakin bagus penuh dengan lampu warna warni.
 Gedung2nya semakin keren saat malam hari karena ada lampu2nya....
  Kalau siang hari mungkin terlihat biasa saja, tapi begitu lampunya nyala membuat suasananya berbeda.
Oh iya, entah kenapa malam hari pas kita kesana itu banyak banget pasangan yang melakukan photoshoot buat prewedding. Mungkin ada sekitar 6 - 7 pasangan yang foto2 disini.
Memang keren sih yahhh foto disini....Ini aja gua foto candid pake kamera hp udah terlihat bagus...apalagi pake kamera profesional dan diedit lagi...wihhh tambah cetar dehh!
Awalnya kita nyampe di daerah the Bund kan sore sekitar jam 6 an, terus foto2 sambil nunggu gelap dan lampu2 nyala sampe sekitar jam 8 an. Otomatis perut udah menjerit kelaparan. Udah bingung mau makan dimana karena kita pikir restaurant terdekat pasti ada di mall2 daerah Nanjing street yang harus jalan agak jauh dari the Bund. Ehhh, taunya bagian bawah dari the Bund Promenade ( untuk ke promenade kita harus naekin anak tangga, jadi agak tinggi tempatnya ), justru disitu tempatnya restaurant2 berbagai merk berada. Ada KFC, Subway, Starbucks dll. Ada toilet dan minimarket juga. Lengkap dah, jadi gak perlu khawatir kalau lapar atau kebelet pipis, tinggal turun tangga aja.
Dan kita pilih : Subway! Udah lama banget gak nemu Subway, jadi rasanya enak banget deh! harganya kalau gak salah ingat sekitar RMB 21 ( Rp. 42.000 ).
Ceritanya besok2nya kita balik lagi ke daerah the Bund, karena kunjungan pertama kita cuma sebentar doang dan gak bisa explore banyak. Jadi sore2 setelah dari Nanjing Road, kita balik lagi ke the Bund.

Sekarang kita menyusuri jalan di depan deretan gedung-gedung kuno model Eropa itu...
Bangunan itu kebanyakan adalah bank.....
Bentuk gedungnya memang unik-unik....

Pokoknya gak berasa kayak di China yaa....rasanya kayak lagi di Eropa....*belaguuu amat!
Gak tahan deh kalo gak foto2 disini....
Bagus2 ya gedungnya....
Nahhh, disamping restaurant KFC ( yang tulisan biru ), itu adalah gedung Bund Sightseeing Tunnel.
Jadi dari sini kita bisa naek gondola melewati tunnel menuju ke daerah seberang sungai ( Pudong ). Untuk naek gondolanya itu kita harus beli tiket sebesar RMB 70 ( Rp. 140.000 ) per orang.  Itu untuk tiket bolak balik ( Return ). Kalo yang oneway RMB 50 ( Rp. 100.000 ) per orang. Busetttt, mahal juga yaaa! Tapi daripada kaki sengklek jalan kaki menyusuri Huangpu River , yahh udahlah terpaksa naek gondola aja sambil menangisi RMB 280 ( Rp. 560.000 ) melayang dari dompet. hiks hiks! Kalau kakinya kuat sih udah milih jalan kaki aja dahh ya!
Untuk menuju gondolanya kita bakal lewatin tangga yang langit2nya didekor dengan gambar bawah laut, penuh ikan-ikan.
 
Nah inilah tempat naek gondolanya...
Gak sabar naek gondola kepengen liat ada apa sih di dalam sini sampe harus bayar segitu mahalnya...*masih gak rela bayarnya.
 Ternyata kita bakal melewati terowongan yang dihias dengan lampu warna warni....sambil ada audio story nya dalam bahasa inggris...tapi gua gak nyimak tentang apa....*udah cape banget..
Perjalanan melewati tunnel ini paling cuma 3 sampe 5 menit deh...pokoknya sebentar banget....dan cuma ketemu terowongan penuh lampu warna warni doang! Bahhhh! Kok mahal yaa...
Tuhhh udah sampe....padahal baru sebentar doang naek gondolanya. Berarti deket kali yaa....Hmmm, tau gitu jalan kaki aja ya? *mulai merasa menyesal...hahaha
Begitu keluar dari stasiun gondola itu, ketemu wahana Submarine adventure ini. Tapi kita mah gak tertarik naek2 wahana begini, lagipula harus beli tiket masuk lagi berapa yuan. Ah males deh kalo urusan beli beli tiket mah...maunya yang gratisan aja...hahaha
Nahhh ternyata langsung ketemu dehh menara Oriental Pearl itu dibelakang stasiun gondola ini....
Tinggal jalan sedikit, udah sampe deh di depan menara Oriental Pearl dan langsung terlihat kerumunan orang yang lagi antri beli tiket dan antri mau naek ke atas towernya. Astagaaaa, rame juga yaa antriannya. Berhubung kita mah antimainstream ( anti bayar yang mahal2 ), kita skip aja lah....bayyy! Mau liat apa juga langitnya kelabu begitu....*belagu banget ya...padahal mah ogah bayar tiket masuknya.
Nah di seberang menara Oriental Pearl itu, ada Disney Store, cuma kita kan bukan kolektor barang2 Disney, jadi di skip juga. hahaha...yang pake bayar2 semua diskip....*tips hemat
Setelah itu kita bakal naekin anak tangga dan tau2 kita udah berada di tengah2 jembatan yang berbentuk lingkaran raksasa tepat di tengah2 jalan raya dengan gedung2 tinggi di sekitarnya.
Tentunya foto dulu di jembatan ini dengan latar belakang menara Oriental Pearl...
Lampunya udah mulai nyala, tapi langitnya masih terang, jadi gak terlalu keliatan lampunya.

Viewnya bagus banget dari jembatan ini saat lampu-lampu di gedung2 tinggi ini nyala....
Di jembatan ini juga rame banget pengunjungnya....jadi mau foto penuh dengan orang, harus sabar2 fotonya nunggu agak sepi.
Golden hours...langitnya berwarna jingga...
Pokoknya demen deh liatin lampu warna warninya si Oriental Pearl

Akhirnya dapet juga foto utuh menara Oriental Pearl yang unyu2 warnanya..
Semakin malam, semakin bagus deh. Jadi harus sabar nunggu gelapnya....
Nahh kita kan berada disisi Pudong dari Huangpu river...jadi view ke arah seberang sana adalah view ke sisi Puxi yang penuh dengan gedung2 tinggi model Eropa...
Zoom out mode on....bagus yaaa gedung2nya.
Kapal-kapal cruise yang melintasi sungai dengan lampunya yang terang benderang menambah hidup suasana di sepanjang Huangpu River.
Disinilah tempat naek kapal cruise itu...lihat antriannya aja udah males, apalagi lihat harganya. Apa kabarnya kalo ambil paket yang sambil makan malam di atas kapal yaaa..huhh bisa kejengkang pingsan kalii! ( Lebayyy ). Padahal si Miko kepengen banget naek kapal cruise ini, tapi gua skip aja buru2 dah! Demi untuk kelangsungan hidup tour mamiefunky yang masih ada belasan hari ke depan...hahaha
Keliatan bagus yaaa barisan gedung2 di seberang sana....tapi sesungguhnya di bawah gua berdiri itu tercium aroma amis khas pinggir sungai. Jadi gak nyaman juga berlama2 disini...
Kalo malam sebelumnya kita fotoin dari jauh, malam ini kita bisa foto benar2 dari dekat gedung2 di sisi Pudong ini.
Unik juga bangunan yang berbentuk bulat itu....
Akhirnya setelah puas udah bisa foto dari seberang sini dan seberang sana, barulah kita berjalan balik ke hotel.Dan kali ini bener2 jalan kaki pulangnya, gak naek subway. Ternyata jauh juga bo!  Di jalanan pun masih rame banget orang2 yang baru datang ataupun pulang dari area the Bund.
Yahhh begitulah cerita part pertama dari trip ke Shanghai. Cukup segini dulu yaa, nanti ceritanya dilanjutin lagi ke part 2. Coming soon lah, lanjutannya lagi digodog dulu ( daging keleusss! )...hihihii. Babayyy Ciaobella!

28 comments:

  1. Menyimak sambil catet-catet buat referensi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh siapa tau cocok yaa itin nya..hehehe

      Delete
  2. Wuii kok bisa baju 14 hari masuk di 1 backpack doang? Gw curiga nih 1 baju dipake berkali kali... Hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Man...di irit2 pake bajunya...hahaha

      Delete
  3. Ciiii.. ditunggu banget lanjutan nya... 😅😅
    Godok part 2 nya jgn lama2 ya. Hehehe

    ReplyDelete
  4. Huahaha, tiket promo sih ya jadi transitnya lama dan sampenya juga di jam yang kurang populer. Btw itu antrian imigrasinya panjang bener ya! Dulu pas aku transit di Shanghai (dan harus clear imigrasi juga untuk urus bagasi), yang panjang antrian buat orang paspor Chinese aja. Yang buat orang asingnya mah bebas antrian, ahahahah :P .

    Dan iya itu pramugara/i-nya mungkin uda pada capek negur setiap kali terbang ya, makanya dibiarin dah sekarang, hahaha...

    Btw itu keren banget tas sekecil itu bisa tahan 14 hari! Gilaaa!! :D

    Ah, dan makin pengen ke Shanghai nih! Terutama The Bund-nya itu, cetar membahana banget. Yuyuan Garden juga kayaknya oke!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah ko, jam penerbangan tiket promo mahh begitu deh, agak menyiksa. Dan imigrasinya panjang banget inihh. Lain kali kalo ke China, beli burger aja buat makan di pesawat hahaha *ikut2an ngaco. Tasnya kecil tapi isinya banyak ko. Iyah untuk view di the Bund sihh gak diragukan lagi deh...bagus, terutama malam2...

      Delete
  5. ci.. saflok ama strap bag customnya,, hahaha
    beli dimana ya kl bole tau??
    thankyou :)

    ReplyDelete
  6. Itu tas doraemon kali ya bisa cukup buat 14 hari. hebat haha..

    Gondolanya mahal bener ih, cm naik bentar doang padahal. *GroupPelitDanIrit*

    Ternyata Shanghai bagus ya, apalagi pas malam, lampu2nya kayak romantis gitu. Jadi pengen kesana deh, sebelumnya ga pernah kepikiran aku buat kesana.

    Ditungguin cerita lanjutanya ci... penasaran itu 14 hari ngapain aja di Shanghai. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sel...tas dora emon itu si anello..hahaha. Emang tuh gondola mahal bingit, kalo gak mikirin kaki pegel mah ogah lah naek gondola. iya area the bund bagus malem2....

      Delete
  7. wkkwkwkwk klo kek gt urusan nyusun baju di ransel ak suka minta budi yg nyusun wkkwkw soalny dia bs masuk banyak....ak baca postingan cici smbl mikir ajak olive bisa ndk ya wkkwkw yg ada penuh drama kumbara

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mir, lipet kecil2,bawa setipis mungkin jenis bajunya..hahaha, kalo bawa balita mah cerita nya beda lagi ...bawaannya segambreng..

      Delete
  8. BWT ci.. banyak orang yang gagal fokus dan amazed sama si tas doraemon..
    mungkin bisa di bikin 'what inside my bag' -> ini kan tips penting jugaaa kalo mo backpacker..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...iya ini juga kebantu pake plastik clip , jadi kayak kevacuum gitu, bisa lebih tipis baju2 kita di dalam tas...

      Delete
  9. Ci, bikin tutorial packing a la Mamie Funky doonggssss....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhhhh py, itu lebih susah dibanding bikin itin...hahaha. Kalo itin tinggal copy paste doang...

      Delete
  10. foto2 malam hari nya funky banget....
    Bakal panjang keknya nih cerita 14 hari... wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...udah pasti panjang do, satu hari aja udah banyakk, apalagi 14 hari!..wkwkwkwk

      Delete
  11. emang selalu lengkap.. kap.. kap.. detail.. tail.. tail dah kalo cerita ci yance mah~~

    trus itu di foto buat visa, si alvin ama miko keliatan mirip yaa..

    dan yang paling the best, 14 hari cici cuma pake 1 tas kecil doang! omg! canggih banget sih ciii.. kalo ak bisa bawa koper segede bagong kali.. tips dongs cara packing hemat gituu hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah the...kadang2 mukanya mirip berdua ituh..hahaha, itu tas ajaib emang, bisa muat banyak. kuncinya cuma satu : bawa baju yang tipis2 aja bahannya...

      Delete
  12. ci. aku jg punya tas kek cici. emang enak sih. dalemnya gede dan berbentuk kotak ya. jadi rapi. tapi hebat euy muat 14 hari. tapi daleman gak side A dan side B kan? hahahahahaa. lanjuttt ciii. penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pi, bawahnya kotak agak lebar jadi bisa muat mayan banyak. wahh justru daleman itu yang bawa stoknya banyak..karena gak mungkin shopping daleman disono dehh...hahaha.

      Delete
  13. Seru yaa shanghaii, aku malah ngga ke Oriental Tower, cuma foto dari jauh aja hehehe.. Btw hebat bangeeet 14 hari cuma segede gitu tasnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh iyaa seru chris, di oriental pearl lampunya bagus2 kalo malem...hehehe, tasnya yahh begitu dehh..muat2in aja...

      Delete
  14. Cik, aku mau ke China tapi gak bisa mandarin..huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga gak bisa...sekarang bisa pake aplikasi google translate kok...

      Delete