Tuesday, September 19, 2017

OUR 18TH WEDDING ANNIVERSARY

Holla again....cerita Shanghainya di selak dulu ahhh.....
Weleh welehhhh...udah sampe lagi yaa ke tanggal 19 September. Emang ada apahan tanggal 19 September? Ohh tentunya ini tanggal keramat bagi gua dan si Papoy, tanggal dimana kita tied the knot along long time ago : 19-9-1999....Tsahhhh! cakep kannn angkanya? Sengaja pilih angka cantik dong...biarpun orangnya gak cantik..hiks! Yah paling tidak, di sepanjang kehidupan orang yang gak cantik inih, masih mempunyai "sesuatu" yang cantik lah. Biarpun ituh cuma sekedar tanggal pernikahan....hiks hiks ( lagi ). Apahan seehhh!

 Hmmm....udah 18 tahun aja berlalu. Rasanya baru sebentar.....hihiihi. Banyak yang mengira kita berdua kok romantis terus, keliatannya baik2 aja. Emangnya gak pernah ada masalah apah? Wahhh wah wahh, yang ngomong begitu sih pasti masih single nih! Belom merit......betul gak tebakan gua? Soalnya, namanya orang udah merit, udah berumah tangga, 99,9 % udah pasti ada aja masalahnya. Gua jamin, sekecil apa pun pasti ada lah. Kenapa disebut rumah tangga? Kan gak setiap rumah ada tangganya? Ohh mungkin karena orang yang udah berumah tangga pasti mengalami naik dan turun macam tangga...halahhh! Penjabaran yang masuk akal juga  yaa? hihihihi. Dan namanya aja menyatukan 2 kepala, 2 kemauan, 2 ego, 2 hati, yahhh kagak gampanglah, bakal timbul gesekan di sana sini. Tinggal gimana cara kita menyiasati nya aja.....*lagi sok bijak. Tinggal gimana yang jalaninnya, tinggal nentuin pilihan hidupnya : mau hidup dalam damai apa hidup dalam duka nestapa...wkwkwkwk, sadis yaa pengibaratannya. Yah gitu lah pokoknya,  kadang karena setiap hari kita udah sibuk sama rutinitas, cuma gara2 masalah sepele aja udah bisa bikin banting2 piring. Udah bagus tuh piring gak pecah..yah eyahh lahh, kan piring melamin kakak! hihihi. Kadang gak jelas juga penyebabnya apah, bisa bikin sebel dan rasanya benci sama si doi. Rasanya pengen ngilang aja dari muka bumi inih...*lagi kumat lebayyy nya! Dan beribu satu macam hal yang bikin nano2 deh. Gak usah banyak2 contoh nya ya, itu kan contoh doang. hihiihi..maca cihhh?! *bisa perang dunia ke 3 nih kalo kasih contoh banyak2. Pokoke kira2 begitulah. Dan hanya orang2 yang udah merit yang mengerti maksud gua inih. Bener kan bu ibuk...pak bapak? *cari dukungan.

Dan seperti kata seseorang, bahwa ulangtahun pernikahan itu layak untuk dirayakan karena itu sebuah pencapaian dari pasangan yang terlibat di dalamnya.  A wedding anniversary is the celebration of love, trust, partnership, tolerance and tenacity.  Gua setuju banget lahh! So let's celebrate our wedding anniversary! An anniverary is time to celebrate the joys of today, the memories of yesterday, and the hopes of tomorrow. Not all days are the same, these 365 days consist of good and bad moments. Keep the good memories and throw away the bad ones...cheers!

Yahh rayainnya juga gak gimana gimana sihh. Emangnya mau gimana yaaa? Mau candle light dinner berdua? NO! Mana tegaaaa ninggalin bocah di rumah. Dikasih bunga? Big NO....Sayang banget duitnya, sakit ati ntar liat bunga nya layu. Terus dikasih kue? Coklat ? *geleng2 semua. Aduhh, itu mah obat gendut semua, bisa sebulan di kulkas ujung2nya jadi batu dahh. hahaha. Udah deh ah, jangan kebanyakan angan2, jangan bayangin yang muluk2 macam di drama korea dahh, nanti bakal kecewa berat...beng beng! . Udah lewat jaman jamannya kita rayain eniperseri pake kado dan bunga segala. Gua udah masuk dalam taraf  terima apa adanya aja dahh! Masa2 promo udah lewat...wkwkwkwk. Udah gak penting semua pernak pernik begituan. Hadeuhhh, gawat juga sih kalo pikirannya kayak gua semua mah, bisa2 tukang bunga dan tukang kue pada bangkrut yaa! wkwkwkwk. Cuman bisa bersyukur, bersyukur dan bersyukur.... Kita mah orang biasa aja, dengan otak sederhana dan minimalis, gak macem2 mikir nya. Yang namanya celebration yah identik dengan makan2. Yah udah, rayainnya makan2 aja. Bikin perut kenyang, biar hati senang! hahaha...Tau kan kalo orang lapar bisa berbuat apa aja?! Tuhh catet, jadi ini poin pentingnya : makannnnnn! Bisa mendekatkan yang jauh dan membuat yang dekat tambah dekat.*quote by mamiefunky. hihihi. Sebenernya kepengen juga sihh makan malam berdua gitu yaaa, macam di film2. Tapi kok gak tega yaa kalo gak ngajak anak2? Apalah artinya makan berdua doang, sementara pikiran teteup mikirin anak2 di rumah. Lagian, anak2 juga mana mau ditinggalin di rumah sementara mereka tau emak bapaknya mau makan enak2 ? Hadeuhh.....! Rempong amat yaa....hahahaha. *entah kapan jadinya wacana ini? Cuman Tuhan yang tau dahh! *gimana nanti aja!

Yah udah.....makan dimana dong tahun ini? Nahhh, yang sekarang lagi heits dan kekinian tuh adalah makan di Kintan Buffet. Udah jadi buah bibir dimana2. Cencunya kita gak mau ketinggalan dunk. Jadi langsung booking 2 hari di muka biar gak pake waiting list segala nantinya.  Konon katanya rame banget di outlet2 yang ada di beberapa mal gede. Beruntung deh rumah kita deket dari Kintan Buffet Resto yang ada di Gandaria City Mall, jadi gak pake jauh2 carinya. Pas sampe sana jam 7 kurang masih gak terlalu penuh.
Kintan Buffet mengusung cita rasa Japanese barbeque nih..
 Beberapa mejanya udah direserve orang juga. Tapi kita masih dikasih pilihan mau duduk di sebelah mana. Kita pilih yang di belakangnya ada gambar sapinya aja dah....
Wedding anniversary celebration should be like.....
Oh iya, disini tuh sistem makannya all you can eat, tapi dibatesin waktunya 90 menit. Lucu amat yaa...makan pake dikasih waktu segala, kayak lomba aja. Kita pilih paket yang tengah2 aja, Rp. 268.000 ++ per orang dengan pilihan 18 macam ( ditulis  di menunya sih begitu , tapi gak hitungin 18 macemnya apa aja ). Yang jelas ada daging sapi dengan beberapa bagian dan istilahnya, lamb dan ayam. Ini menu daging yang bisa kita order berkali2. Sisanya, makanan dan minumannya tersedia di meja tengah dan bisa diambil sepuasnya tanpa harus order. Ini sepertinya ada sup dan sate celup2 cuma kita gak ambil bagian sini.
 Disini bagian gorengan, ada ayam karage, tempura sayuran, chicken katsu, potatoes wedges dll. Sausnya juga ada beberapa macam.
Kayak gini lah gorengannya...
 Inilah sebagian yang kita ambil. Yang paling kanan itu adalah Kintan rice yang wajib diorder. Ada juga nasi putih biasa, tapi Kintan rice ini recommended banget loh. Rasanya enak.
Pilihan buahnya ada semangka, pepaya, melon. Saladnya enak juga. Terus disini ada cumi dan udang juga, jadi lumayan variasi deh daging2nya...
 Pilihan minumnya ada mirinda, pepsi, seven up, orange jus, ocha, lemon tea. Ada kopi dan juga eskrim.
Daging sapinya ada yang potongannya tipis, entah bagian apanya..ada yang agak tebal ..dan ada juga yang seperti steak gitu potongannya lebar panjang.
 Gak di rumah, gak di resto....kerjanya masak terus. Nasibbbb ya nasibb.....
Apinya gede banget, jadi cepet gosong deh...Terus rasanya gimana? Wahhh jelas enakkkkk dong! Enak lah pokoknya. Beda sama Hanamasa dan Paregu. Wajib dicobain....
Inilah dia pasangan yang udah 18 tahun menikah plus 4 tahun pacaran, jadi total udah 22 tahun kita bersama2. Bosen gakkkk?! *ngelirik si Papoy...mau jawab bosen,ntar di getok. Jadi udah jelas jawabnya : Tidakkkk! hihihihi.
Tahun ini tukang kuenya lagi males semales2nya, lagi gak mood, lagi kehabisan energi. Jadi kuenya seadanya aja dahh...
Happy Anniversary my Papoy...my hunny bunny sweety ...prett!
 Ahhhh, lagi kehilangan contekan nihh....gak ada kata2 yang bisa diucapkan. Lagi males googling...wkwkwkw. Pokoke : akuh padamu lahh! Sing penting kita happy2 dan sehat selalu ya. God please bless us..now and forever!
Oke dehhh sekian anniversary celebrationnya. Sekarang mau bobo cantik dulu dalam kekenyangan. Bakalan ngorok dah....krok krok krok! hahahha. See you in next anniversary story.....Babay Ciaobella!

Thursday, September 14, 2017

JALAN JALAN KE HUANGSHAN ( PART 1 )

Jadi ceritanya, setelah tahun lalu kita berhasil mendaki gunung Rinjani di Lombok, ehh ternyata ada yang ketagihan nihh soal naek2 gunung. Beneran lohh, ternyata naek gunung itu bisa bikin nagih! Padahal waktu itu gua dan si Alvin udah berikrar : kapok gak mau naek2 gunung lagi ah, maunya kalo jalan-jalan tuh yang santai2 aja. Lhaaa sekarang si Papoy bikin itin Shanghai tripnya malah sengaja mau nyamperin gunung yang terkenal di China yaitu Huangshan atau yang disebut juga The Yellow Mountain. Yahhh elah si Papoy mah, gak tau apah yang kemaren aja kayaknya masih berasa nyut2an dari kuku cantengan dan baru juga mulus nih kuku jempol kaki kuhh. Ehh udah diajak naek gunung lagi....huhuhuhu. Tapi seperti biasa, belio kan pinter ngerayu dan penuh intrik2, bilang Huangshan itu terkenal banget, semua orang aja kepengen ke Huangshan kalo pergi ke China, apalagi setelah kemunculan film Avatar yang katanya gunung pandoranya itu  terinspirasi dari bentuk pegunungan di Huangshan ini yang melayang di atas awan, terus bisa dibilang belom ke China kalau belom ngunjungin gunung Huangshan, ...bla bla bla...begitu banyak alasan untuk pergi ke Huangshan dijabarin oleh belio. Gua kan males baca, gak peduli tuh gunung mau seterkenal apa, tapi kalo udah bikin kaki mau copot lagi mah, gua males kan yaaa.

Tapi yahh memang sihh, setelah diliat2 lagi, tempat wisata yang paling heits dan dekat dengan Shanghai yahh  si Huangshan ini, seperti terlihat di peta bawah ini: ( gambar diambil dari chinahighlights.com )
 
Jadi mau gak mau, aku sebagai istri penurut yahhh oke in aja lah, biar gak terjadi drama rumah tangga ...wkwkwkwk. Tentunya dengan janji2 : dijamin gak bakal cape kayak ke Rinjani kok, tenang aja, ini mah gunungnya pendek, cuma sekitar 1800 an mdpl lah ( fyi : tinggi Rinjani 3276 mdpl ), gak bakal sedingin Rinjani, jalanannya juga gak bakal separah Rinjani. Pokoknya trip ke gunung kali ini much better than Rinjani. Oke, deal! Patokannya adalah pendakian ke Rinjani itu, karena itulah pendakian "terparah" yang pernah kita alami. Jadi kalo standard pendakiannya dibawah Rinjani, berarti masih oke dong? Cap cuss lahhh kalo gitu.

Jadi itulah salah satu alasan kenapa kita nginep di Hangzhou. Selain karena paling dekat dengan Shanghai dan kita juga memang belom pernah ke Hangzhou, yah karena tujuan utama kita mau naek gunung Huangshan ini. Kota terdekat untuk mencapai main entrance Huangshan adalah lewat kota Tangkao yang mana dari Hangzhou ke kota Tangkao dapat dicapai dengan naek bus sekitar 3 jam 45 menit ( sekitar 300 km jaraknya ). Emang dimanaaaa sih si Tangkao itu? Seumur hidup baru pernah dengar nama kota ini....* mulai buka peta China dahh. Gambar diambil dari travelchinaguide.com :
 
Just for your information, selain Tangkao sebagai pintu akses ke main entrance Huangshan, ada kota lain yaitu Tunxi ( Huangshan city ) yang bisa dicapai dari Hangzhou dengan kereta api dan juga bus, cuma untuk mencapai main entrance Huangshan agak lebih jauh sedikit kalau dari Tunxi ini ( sekitar 66 km atau 1 1/2 jam ) , jadi kita putuskan lewat Tangkao aja  yang jelas lebih dekat ke main entrance Huangshan yang bisa ditempuh sekitar 20 menit dengan bus kecil ( jaraknya sekitar 10 km tapi jalannya menanjak dan sedikit berkelok-kelok ). Nih petanya kayak gini( diambil dari Beijing-Tour.com ) :

Jadi begitu check out dari Hofang Hangzhou Hostel, kita naek taxi ke terminal bus di west terminal Hangzhou. Ongkos taxinya sekitar RMB 50 ( pake argo ). Kayak ginilah terminal busnya, lumayan bagus kann..
Kita beli tiket bus dengan jurusan ke Tangkao dengan jam keberangkatan sekitar jam 10.50. Harga tiket bus nya RMB 98 per orang. Jadwal bus nya ada yang jam 08.00, jam 9.50, 10.50, 14.10 dan 15.10. Kita ambil aman yang gak terlalu pagi supaya bisa checkout dari hotel dengan santai, juga gak terlalu siang atau sore, supaya sampe di Tangkao nya gak kemaleman.
Dan karena masih ada waktu, anak2 minta sarapan dulu di McD. Jadilah kita nongkrong2 dulu disini sambil numpang wifi an. Di dindingnya ada mural gambar anak kecil lagi tertawa lebar...
Selesai sarapan, kita masuk kedalam terminalnya dengan sebelumnya melewati petugas pemeriksa passport. Kalo di Indonesia kan masuk terminal bis gak perlu diperiksa KTP nya, bebas aja seliweran keluar masuk. Kalo disini diperiksa passport dan barang2 serta tas lewatin mesin scanner dulu. Kayak ginilah bagian dalam terminalnya...kayak aula gede gitu dengan bangku2 di deretan tengah, dan di pinggirnya ada kios2 tempat orang berjualan.
Dari arah sebaliknya ( kita abis dari toilet ), bisa terlihat di lantai 2 nya ada deretan restoran, ada resto McD di atas juga nih, sementara yang tadi kita sarapan restonya ada dibagian luar terminal. Jadi ada 2 lokasi resto McD nya.
Disini ada juga loker untuk menitipkan barang. Entah gimana caranya, tinggal tanyakan sama petugasnya aja kalo berminat titip koper....hehehe. Kalo kita kan udah titip sebagian barang kita di hostel.
Karena iseng, kita naek ke lantai 2 terminal dan jadi ngiler ngeliat foto makanan di resto ini. Jadilah kita pesan makanan disini dan makan dulu sebelum berangkat. Soalnya kita pikir nanti kan naek bus hampir 4 jam, bisa lapar dijalan kalau gak makan dulu.
Kita pesan 2 paket yang kayak gini, total kerusakan semua RMB 53 ( sekitar Rp. 106.000 ). Gak mahal juga ya.
 Dapet sayur2 dan komplimen kayak acar gitu. Rasanya enak juga....tapi ini non halal yaa...
Nahh akhirnya bisnya berangkat juga nih. Beginilah mamie funky squad didalam bis...lupa juga nih apakah di tiketnya itu ada nomor tempat duduknya atau gak, yang jelas kita bisa duduk berderet deket2an dan bis nya gak penuh juga kok.
Ini penampakan bus nya dari luar...biasa aja sih bukan yang model double decker gitu.
Selama perjalanan turun hujan.....jadi kita pada tidur deh, gak liatin jalanan....
Tau-tau udah sampe nihh di terminal bus kota Tangkao sekitar jam 2 an sore. Sebelum turun dari bus, ada seorang cewe masih muda gitu, yang naek ke dalam bus dan sepertinya mempromosikan hotel tempat dia kerja. Bicaranya lancar banget, gak pake jeda, nyerocos terus pake bahasa Mandarin sampe kita bengong. Dan begitu dia selesai ngomong, kita langsung tanya aja pake bahasa Inggris : "are you staff from hotel ?" Kita nebak2 aja dari seragam yang dia pake. Eh ternyata bener loh, malahan dia adalah staff dari hotel yang udah kita booking. Wahh kebetulan banget kann! Jadi turun dari bus, kita langsung diguide sama dia. Enakk kann, serasa tamu VIP. Dan hebatnya lagi, bahasa Inggris nya bagus banget, jadi kita bener2 ngerti dia ngomong apa. You know kannn, bahasa Inggris orang sono tuhh kadang bikin pusing. Kadang ngomong thirty jadi shirty......whattt?! shirty??? Gua suka lost in translation jadinya...hihihi. Tapi cewek ini  hebat lah bahasa inggrisnya...gua yang gak terlalu bisa bahasa inggris aja ngerti banget apa yang diomongin, kagak pake ulang2 dua kali.
Dari terminal bis itu cuma tinggal jalan sedikit doang udah langsung keliatan hotelnya, di paling depan sebelah kiri dari pintu gerbang yang gede ini ....dan teuteup aja masih gerimis disini yaa...kesel juga nihh jadi males mau explore sekeliling sini.
Kita langsung check in dulu di hotel Huangshan Chengjin . Nanti review hotel di postingan tersendiri aja yaa.....banyak juga yang mau diulas tentang hotel ini.
Oh iya, staff Huangshan Chengjin hotel ini kasih penjelasan ke kita soal rencana kita mau naek gunung Huangshan besok pagi. Sekilas dia kasih penjelasan ada fasilitas apa aja ( kita dapet jas hujan dan tongkat kayu free of charge ), track yang bakal ditempuh, jam keberangkatan besok pagi dll. Terus dia menganjurkan kita untuk membeli tiket monorail /trem melalui dia, karena khawatir antrian di loket nya bakal rame. Harga monorail nya RMB 98 per orang. Whattt? Mahal amat yahh naek monorail doang sekitar Rp. 200.000!!! Per orang loh....*mamie mau pingsan. Monorail ini disebut furnicular, bisa mengangkut puluhan orang, letaknya di lembah area Xihai jadi rata2 orang udah cape jalan sampe situ, pasti kebanyakan bakal naek monorail  ini buat lanjutin trekking ke spot yang terkenal yaitu fairy bridge . Yahh kecuali orang yang memang niat untuk trekking  atau yang mau hemat, silakan aja jalan kaki. Bisa 4 jam an loh...bolak balik bisa 8 jam. Wewww... Yahh kalo udah ngomongin urusan kaki, gua rela bayar ajaaa dahhh. Maklum deh masih sayang sama kaki.....*dadah2 sama remingpi gua. Foto furnicularnya nanti juga ada, baca terus aja yaa...hehehe. Di dinding lobby hotel terpampang lukisan jalur track pendakian gunung Huangshan yang kalo si Alvin bilang :"jalurnya begajulan banget! wkwkwk...nanti kita buktikan aja, apakah jalur pendakian ini "sebegajulan" gambarnya gak ya..
Urusan check in udah beres, baru deh kita berasa lapar dan karena masih hujan gak bisa kemana2, kita makan di restoran hotel aja.
Kita mah gak bisa baca huruf2 kanji itu, jadi pesen makanannya cukup liat harganya aja...pesen yang paling murah...wkwkwkwk. Bohong dinggg, just kidding....ini mah cuma mau kasih tau bahwa kita happy banget di kota Tangkao yang terhitung jauh dari kota besar, ternyata hotelnya full wifi sehingga walaupun kita lagi jalan2 begini, kita gak hidup terasing dan update sosmed teruss...hahaha. Jadi kalo ada yang bilang jalan2 ke China susah internet mah, kita kok gak merasakan begitu ya. Urusan internet lancar jaya tuh!
Hari gini mah gak usah pusing pergi ke China tapi gak bisa ngomong Mandarin, pake bahasa tunjuk2 aja juga bisa. Contohnya nih semua menu makanannya terpampang didinding sebelah lobby hotel, jadi tinggal tunjuk aja yang kita mau order. Liat yang penampilannya paling menggiurkan. Lagipula staff hotel disini termasuk canggih2, mereka ngerti bahasa Inggris, kalo masih gak ngerti Inggris pun masih bisa pake aplikasi google translate, jadi kita merasa lega banget dahh bisa lancar berkomunikasi dengan mereka.
 
Nahhh nih orderan kita udah dateng.....keliatannya maknyuss yaa..
 Yahh memang enak sih rasanya, terutama ayam saos manis itu jadi favorit kita semua....Ikannya juga enak, cuma tahu nya itu sepertinya jenis stinky tofu gitu, agak "berbau" sedikit. Total kerusakan sekitar RMB 173 ( sekitar Rp. 350 ribu ), udah kenyang banget karena nambah nasi nya sampe 2 kali.
Setelah makan, kita dipinjemin payung buat liat2 sekitar dan mampir ke minimarket terdekat.
Eh diseberang sana ada resto KFC juga loh, jadi kalo nanti masih lapar kita planning makan kesana aja.heehhehe ( pikirannya makan melulu ).
Yah sekilas kayak beginilah sekeliling hotel kita di Tangkao, males explore karena hujan.
Dan inilah hasil belanjaan kita di minimarket tadi, buat persiapan ransum naek gunung besok. Segini mah masih kurang banyak kali ya buat yang suka makan, abis bingung bawanya berat lah kalo kebanyakan, kita kan gak pake porter macam di Rinjani. Ini semua harus kita panggul sendiri. Urusan air minum sih yang bikin jadi dilema....mau bawa banyak tapi berat, bawa sedikit ntar kurang minum..ahhh rempong kannn! Tapi yakin lah, di atas gunung Huangshan pasti ada yang jualan minum, ntar beli aja disana...biarpun mahal sedikit, yahh bayar aja lah. Gua kan gak mau ribet....
Besok pagi nya jam 6 an kita sarapan dulu di hotel,  sehabis itu kita jalan menuju ke loket yang jual tiket bis dengan tujuan ke Yunqu cable car main entrance Huangshan. Harga tiket bisnya RMB 19 ( Rp. 38.000 ) per orang. Cuacanya pagi ini gerimis ....dari semalam memang hujannya gak berenti2. Wahhhhh kacau juga nih mau naek gunung tapi hujan...
Setelah beli tiket bis, kita berjalan ke gedung terminal bis yang khusus untuk pengunjung Huangshan.
Kayak beginilah bagian dalam terminal bis nya...di sebelah kiri itu deretan pintu2 dengan tertera tulisan destinasi masing2
Nahh kita pilih yang tulisannya Yungu si...rame juga loh pagi ini yang mau naek gunung. Apalagi yang perginya group tour begitu udah mulai dateng serombongan. Segini rame aja katanya bukan peak seasonnya, kebayang deh kalo peak season kayak apa runyam nya. Katanya target wisatawan yang berkunjung kesini adalah sekitar 40.000 orang per hari. Per hari lohhh! *histeris. Kebayang diatas gunung bakal kayak apa tuhh yaaa? Katanya sih kalo lagi peak season itu bakal macet loh di atas gunung sana. Dan gunung Huangshan bukanlah sembarang gunung, gunung ini udah dipenuhi dengan alat2 canggih , semuanya bisa dipantau dengan GPS sehingga nanti bakal ada petugas yang mengalihkan pengunjung untuk melewati rute yang lebih longgar. Astagahhhh! Segitunya yaaa! Ahh udahlah gak usah dibayangin, yang penting pagi ini kita udah siap2 naek bis nih sekitar jam 6.30 an ..
Bis nya banyak berderet, jadi jangan khawatir gak kebagian....Dan bis ini hanya dikelola oleh pemerintah, tidak dikelola oleh swasta. Jadi gak ada tuh yang namanya mobil pribadi, taxi, angkot, motor, minibis, van di area naek ke Huangshan. Semua harus naek bis ini dan di drop di pintu masuk. Karena jalanan sempit berkelok2, bisa rawan kecelakaan dan macet kan kalo semua kendaraan bebas masuk. Emang bener2 dikelola secara profesional lah. Kita pengunjung jadi merasa nyaman juga, tarif jelas no tipu2...no calo. no scam...
Sekitar 20 menit perjalanan melewati kelokan2 yang lumayan tajam, sampe deh kita di Yungu cable car station...Bagi yang berkunjung ke Huangshan ini, banyak yang cuma mendaki gunung ini sampai spot tertentu lalu pulang hari, jadi paling cuma membutuhkan waktu 2-3 jam aja. Tidak semua spot dikelilingin. Huangshan ini katanya mempunyai 140 spot untuk melihat keindahannya. Busettttt! Banyak bener yaaa? Nahh kalo kita kan orang antimainstream, rencananya kita bakal nginep 1 malam di hotel Beihai yang ada di atas gunung. Jadi kita cuma bawa baju 1 set untuk ganti dan bekal makanan, sisa barang2 kita dititip di hotel aja. Praktis kann....
Nahh berhubung hari hujan, kita putuskan pake sendal aja buat naek gunungnya. Sayang sepatunya, disimpen aja di ransel....hihihii. Semalam kita beli sendal plastik abu2 itu di minimarket dekat hotel karena kan hujannya gak berenti, jadi udah prepare dulu dah daripada nanti pake sepatu kena ujan bakal basah....terus gak kering kan bisa bau gak ketulungan, sementara perjalanan kita di Shanghai ini kan masih ada bebeberapa hari ke depan....weww...emak2 mah udah rempong duluan mikirnya ya.
Jadi yang dibilang naek gunung Huangshan itu jangan bayangin seperti naek gunung di Indonesia gitu ya yang kalo ujan bakal ketemu tanah2 becek berlumpur. Disini mah udah dibikinin jalan setapak yang rapi dan juga anak2 tangga yang katanya ada sekitar 60.000 anak tangga. Wewwww! *ngejeritttt histeris....banyak amatttt! Kebayang nih kaki bakal kayak apah!  Nahh  kita masih harus jalan masuk mencari loket penjualan tiket masuknya...
Untung juga ada bangunan model selasar begini buat melindungi dari panas dan hujan...
Karena hujannya masih terus turun, kita langsung pake jas hujan yang dikasih staf hotel....seragaman kuning2...plus tongkat kayu nya juga udah dipegang masing2 nih, siap beraksi...
Ini salah satu loket penjualan tiket masuknya...
Nah loketnya yang disebelah kanan itu. Untuk beli tiket, kita diminta unjukin passport juga. Harga tiket masuk dewasa RMB 230( Rp. 460.000 ) per orang dan anak2/pelajar diskon 50% jadi RMB 115 ( Rp. 230.000 ) per orang. Terus kita juga beli tiket cable car seharga RMB 90 ( Rp. 180.000 ) per orang. Huahhhhh, coba dihitung...dihitung..tung tung tung! *berasa langsung kempes nih dompetnya. Makanya, gimana kagak keabisan RMB ini sih..semua dibayar tunai! Hiks...mau naek gunung aja kok mahal yaa...ber 4 abis sekitar Rp. 2 jutaan, belom lagi sama biaya hotel dan makan....wewww! *relakanlah...kan YOLO mie! *puk puk diri sendiri. Yang pintu bulat itu sepertinya tempat pintu masuk bagi yang ingin mendaki gunung dengan jalan kaki. Kalo mau naek cable car kita masih harus turun dari tempat loket ini berada dan masih harus jalan kaki sekitar 100 meter lagi.
Pokoknya dimana ada spot bagus untuk foto, jangan sampe disia2kan...rasanya kita kan cuma sekali doang ke tempat ini yaa, pake bayar mahal pula...jadi foto lah yang banyak...hahaha *banci foto gak usah didebat.
Ini tempat masuk ke cable car...kalo masih pagi begini sih terhitung gak antri....
Nah kayak ginilah tiketnya....
Petugas nya ngecek tiketnya dulu, baru deh dikasih masuk...
Jalan masuk ke tempat naek cable car nya...
Nyampe dehhh.....itu di belakang cable carnya...
Naek ke dalam gondola yang berputar perlahan...
Lega dehh udah masuk gondola...wajib foto dulu di dalam gondola nya....hehehe
Duduknya berdua berdua biar balance gondolanya yaa...
Wefie dulu kita.....cisss!
Karena hari masih hujan terus, gak banyak juga yang bisa dilihat dari atas gondola. Kebanyakan ketutup kabut. Mau foto pun susah karena kaca gondolanya penuh dengan tetesan air hujan. Yahh paling juga keliatan pohon2 kayak gini....kalo musim autumn bagus kali yaaa pepohonan ini bakal warna warni...
Batu2 pegunungannya cuma keliatan sedikit dari atas gondola saat hari hujan...
Naek gondola paling sekitar 8 menit gitu deh. huahh, belom berasa udah harus turun ya. Bayarnya berasa banget nihh Rp. 180.000 buat 8 menit doang. hehehe. Setelah turun dari gondola, ketemu bangunan yang ada toiletnya...jadi silakan ke toilet dulu aja daripada nanti di tengah jalan kebelet pipis kan berabe. bisa2 pipis di semak2 deh...Tapi rasanya gak bisa lohh pipis di tengah2 jalan ....kanan kiri jurang atau batu2 karang. Gimana caranya tuhhh...entahh lahhh, gua gak mau pikirin...berharap aja nanti gak kepengen pipis atau pup.....haiyaaa cilaka butut dahh urusannya kalo sampe kayak begitu sih.
Aduhh, kabutnya semakin tebal nih, payah juga yaa kalo cuacanya begini, apa yang mau diliat di gunung ini? *doa yang kenceng biar hujannya reda.
Setelah itu baru deh kita masuk ke jalan setapak untuk mulai memasuki kawasan trekking gunung ini. Tuhh rapi kan jalan setapaknya...dan katanya jalan dan undak2an tangga yang rapi ini dibangun setelah presiden Deng Xiaoping berkunjung tahun 1979 yang mengatakan bahwa Huangshan adalah tempat yang baik untuk mengeksploitasi turisme dan harus diangkat namanya. Biarpun hujan begini, karena jalanannya rapi, yahhh paling kecipak kecipuk kena cipratan air hujan aja, gak sampe becek "belok" kena tanah merah gitu. Salut yaaa sama pemerintah China yang bener2 ngebangun tempat ini jadi tempat wisata yang nyaman buat pengunjungnya. Oh iya, tahun 1990 UNESCO udah menyatakan Huangshan ini masuk ke dalam salah satu warisan budaya dunia yang harus dilestarikan, jadi yah tentunya pemerintah China memang harus memelihara area ini dengan baik.
Nahh untuk menuju ke hotel Beihai yang udah kita booking, petunjuk di papan ini tertulis sekitar 2 kilometer.
Hmmm, jalan kaki 2 kilometer di gunung tuh berasanya jauhhhhhh banget dah....apalagi kalo hujan begini, agak ribet jalan dengan memakai jas hujan.
Tapi mending hujan begini juga kali ya...udaranya jadi adem gak panas, jadi kita gak keringetan. hehehe
Dan mulai terlihat di sebelah kanan jalan adalah jurang yang tak berdasar....tsahhhhh! Kabutnya juga masih tebal nih...
Untung juga kita berangkat pagi2, jadi belom terlalu rame jalanan ini. Kalau udah ketemu rombongan tour sihhh kebayang deh ribet banget jalan di jalanan sempit begini , pinggirnya jurang plus cuacanya hujan pula...pasti papasan dengan orang2 yang pakai payung, bakal nyangkut2 lah payungnya....
 Tuh di depan sana ada spot foto lagi....buruan jalannya Mik, kita foto disana yukk!
Jalan setapaknya memang lama2 mulai ngeselin..banyak tangga2 nya....hiks! Tapi lihat deh, apakah ada sampah disini? Gak adaaa! Bersih banget yaaa...bahkan daun2 kering aja gak ada yang berserakan di jalan....bener2 dijaga banget ya kebersihannya. Nah seperti yang gua bilang tadi, kalo seandainya kebelet pipis disini gimana coba? Gak mungkin kan pipis di tengah jalan begitu. Hmmm, satu satunya cara yahh harus cari hotel secepatnya ....atau tahan pipis deh!
Sebentar2 kita berenti untuk sekedar berfoto....walaupun gak semangat karena kabut dan hujan. Agak dilema juga nih mau keluarin kamera takut kena air, tapi kalau gak foto disini, kehilangan moment.
Gunung Huangshan ini terkenal akan keindahannya sehingga sering menjadi obyek dalam berbagai hasil karya seniman berupa syair, lukisan, lagu, film dll.
Semakin kita naek keatas, semakin banyak menemui batu2 besar yang eksotis bentuknya dengan pohon2 tumbuh di atas nya.
 Konon katanya jaman dahulu kala orang mendaki gunung Huangshan bisa 3 hari, karena hari pertama hujan, hari kedua kabut tebal dan hari ketiga baru cerah cuacanya.
Entahlah, rasanya gunung Huangshan itu identik dengan kabut yaa...
Ini salah satu spot dimana ada pohon yang unik bentuknya yang disebut spot Harp Pine...
Huangshan juga terkenal sebagai misty mountain, jadi memang sedikit berkabut, menyimpan misteri alam.
Disini ada juga nih yang disebut gembok cinta.....besok2 buka konter jualan gembok aja deket sini, pasti laku..hahaha
Wih lihat orang2 pada pake sepatu semua jadi minder juga nih....hahaha, cuma kita doang yang bersendal ria...*antimainstream.
Ohhh pantesan orang2 mah gak sayang sepatunya basah, mereka pake sarung sepatu yang warna bitu itu. Gua baru tau nihh ada sarung sepatu dari karet begitu.
Lihat lah tangga yang tidak berujung ini.....udah lemes duluan liatnya ya...Segini mah masih terbilang landai dan termasuk gampang dinaekin nya.
Huahhh, dimana2 tangga mulu...udah gak santai nihh bawaannya...
Kita udah mulai berkeluh kesah menaiki tangga yang semakin banyak.....
Ini juga salah satu spot di gunung Huangshan, cuma gak tau apa namanya...Kita ikut ikutan orang aja pada antri foto disini...hihihihi...
Nah mulai keliatan nih bentuk batu2 lancip ciri khas pegunungan Huangshan, walaupun sedikit berkabut...
Dan ini juga sepertinya salah satu spot yang bagus di area ini, sampe susah manjat nya buat foto di pinggir jurang...
 
Dan di pinggir jurangnya itu ada sebatang pohon yang jadi daya tarik orang2 untuk foto disini...
Sebenernya udah gak semangat mau foto ihhh....jas hujannya ini ganggu banget...bikin gak keren..hihihi..
Makin siang malah makin rame nih pengunjungnya, sampe antri mau fotonya...Tapi kalau orang2 China mah mana bisa antri yaa, kita mau foto mereka mah cuek bebek aja lewat2, gak ngerti orang tuh lagi pose...jadi photobomber nya banyak banget dahh. Males jadinya mau foto2...
Nah kalo mau foto sendirian tanpa ada orang dibelakangnya yah harus keluarin tenaga ekstra manjat batu. Dijamin orang2 pada gak ada yang ikutin deh! hahahaa...
Pohonnya ini sejenis pohon pine kali yaa ( gua gak begitu ngerti pepohonan ). Batang2nya bagus bentuknya kayak pohon bonsai gitu...
Foto ala-ala di tepi jurang...
Nahhh akhirnya bisa nemu juga spot yang sepiiii....
Kabutnya gak mau hilang2 nih...padahal kita udah jalan kaki sekitar 1 jam an lebih.....
Batang pohon yang tumbuh di sela2 batu itu unik banget ya..
Bakal banyak banget kita liat pohon2 yang unik dan tumbuh disela2 / diatas batu karang...
Kepengennya foto di ujung batu di belakang sana sih...
Nahh ini, jalanannya mulai "begajulan"...lewatin gang sempit gini...hahaha
Akhirnyaaa...setelah menempuh hujan badai, sampe lah kita di Beihai Hotel. Sebelum mencapai area hotel, ada jembatan dengan rangkaian gembok cinta dengan sepasang pohon yang dinamakan couple pine.
Nahh sama kan foto diatas dengan foto yang ada di papan ini?
Nih gembok2 cinta nya....banyak banget yaa...
Ahhhh thanks God! itu dia hotelnya! *sedikit histeris karena hotel ini adalah bangunan pertama yang bakal kita temuin setelah turun dari cable car tadi. Jadi seandainya kepengen pipis, udah pasti pada kesini deh. ..Oh iyaaa, gua sangat bersyukur ya akhirnya nurut aja disuruh bawa backpack, gak ngotot bawa koper. Kebayang gak coba kalo kita bawa koper? Ahhh yaaa busetttt, udah pasti roda ancur dan harus digotong2 lah yaaaaw! Bisa dibuang ke jurang aja kali kopernya saking hopeless harus digotong...wkwkwkwk. Tapi beneran loh memang ada yang bawa koper kesini dan kita ngeliatnya miris banget dahh....rempong gotong2 ketika ketemu undak2an tangga. Secara yaa...jalan ratanya mah cuma dikitt doang...bentar2 ketemu anak tangga.....hadeuhhh! *lempar aja dah kopernya...hihihi
Tadinya kita sempat distop penjaga hotelnya, dikira nya kita cuma mau numpang neduh gitu kali ya, karena kan mungkin sebelum kita banyak yang begitu kelakuannya, bikin lantai lobby nya becek2 kena tetesan air dari jas hujan mereka. Terus kita bilang, kita mah tamu yang mau nginep disini bang, jadi plis deh jangan stop2 kita gituh....hahaha...padahal mah kejadian sebenernya kita cuma sodorin voucher hotel dan pake bahasa tarzan bilang bahwa kita mau nginep, petugasnya langsung ngerti dan dianter ke receptionist.
Pintu masuk hotelnya...oh iya kita sampe di hotel ini sekitar jam 10 an deh, berarti jalannya lumayan lama juga yaa...banyakan berenti foto2 sihh. Segitu pas cuaca hujan dan berkabut. Apa jadinya kalau cuaca cerah? Pastinya bakal lebih lama lagi dah yaa....wkwkwkwk.
 
Beginilah penampakan lobby nya...dan itu adalah meja penerima tamunya. Untungnya kita boleh langsung masuk kamar loh. Kirain harus nunggu jam 2.
 Eh disini masih ada  telepon model begini yaa? kayaknya udah gak pernah nemu lagi dimana2..
Lobby nya lumayan luas juga...dan too bad, wifi nya cuma ada di lobby ini. Di kamar kita mah gak kejangkau...Jadi kalo mau wifi an harus bela belain duduk di lobby ini yang kalo malem hari dingin banget.
Nahh, type kamar di hotel ini ada beberapa macam, dan karena kita mah merasa sayang duit kalau harus booking kamar hotel yang harganya jutaan, jadi kita booking nya yang dormitory. Nah dormitory itu adanya di bagian paling belakang dari bangunan hotel, jadi ngelewatin lorong kayak gini deh..
 Dan masih panjang lagi lorongnya...hahaha...udah cape duluan ini sih buat cari kamarnya. Dan lebih ngenes nya lagi, kamar cewek dan cowok itu terpisah. Jadi gua mencar sendirian...hiks!
Tadaaa...beginilah kamar type dormitory ituhh! Not bad at all lahh yaaa...Ranjangnya pake ranjang tingkat. Ini aja si Miko kesenengan, pengen tidur di bagian atas. Kalau si Alvin gak mungkin lah di atas, bisa rubuh ranjangnya. wkwkwk. Kamar mereka ini kapasitasnya 6 orang, dan semuanya penuh, udah ada orangnya. Dua orang dari Swedia adalah mahasiswa yang lagi pertukaran pelajar di Shanghai dan satu orang lagi asal China yang gak jelas ( mahkluk astral keleuss! ), soalnya gak bisa ngomong Inggris...hihihi.
Giliran gua ke kamar yang bagian cewek kayak begitu juga lah kamarnya, cuma enak juga sih gak full,  isinya ber 3 doang, gua...satu cewek dari Inggris, dan satu orang cewek China yang berprofesi jadi tour guide tapi gak bisa bahasa Inggris! Mau pingsan gakk! Hari gini gak bisa bahasa Inggris???! Tapi gua masih usaha ngajakin ngomong si cewe China itu....kan awkward banget yaaa sekamar kagak ngomongan gitu ..berasa aneh aja. Jadi gua pake aplikasi google translate aja deh tuh...suruh si cewe China itu baca sendiri huruf kanji yang muncul di hp..ntar dia balesin lagi ketik2 di hp nya...lucu juga pikir2...hahaha. Tapi terbukti efektif juga, buktinya gua bisa tau dia berasal darimana, umur berapa, kerjanya apa, berapa hari nginep di sini..bla bla bla...*sok akrab aja.hehehe...Kalo yang cewe dari Inggris itu sih udah ngobrol cas cis cus dah, gak usah pake google translate...*belaguuu!
Disini ada tivi nya juga..tapi gak bakal ada yang nonton tivi lah...semua pada selimutan karena malem2 udaranya dingin. Terus pagi subuh2 juga udah pada ngabur mau liat sunrise. Dan ini kamarnya gak kedap suara banget yaa, jadi begitu serombongan turis china satu lorong ini pada bangun subuh2 karena mau liat sunrise, berisiknya bukan main. Gak bisa tidur jadinya...
Kamar mandinya lumayan bersih kok. jadi biarpun kamarnya dormitory tapi kualitas hotel bintang juga lah ...Waktu awal si Papoy bilang pilih nginep di dormitory aja, gua udah mengkerut keningnya. Kayaknya ngebayangin bakal kotor dan jorok gitu. Udah pesen anak2 jangan banyak komplen dan harus terima aja. Namanya aja ke gunung, yah jorok2 sedikit jamak lah. Gua juga udah pasrah karena walaupun liat foto2 di Agoda bagus2, kadang kan gak sesuai aslinya Apalagi kadang ada yang sadis kasih review nya jelek, tambah bikin parno. Tapi justru karena gak terlalu berharap itulah, justru bikin kita amazed dan malah bersyukur ternyata kamar kita fine2 aja, gak ada masalah sama sekali.
Di wastafelnya cuma tersedia mug doang...eh lumayan ding ada hairdryer nya..
Dapet teko pemanas air dan juga gelas. Lumayan bisa ngopi ( bawa sendiri kopinya ) dan bisa masak popmie...
Nahh tuh si Miko langsung makan popmie...kita semua jadinya makan popmie siang ini, plus roti yang kita bawa..lumayan kan ngirit ..hahaha. Oh iya harga kamar dormitory ini dihitung per orang, jadi yang cowok bertiga ini kita bayar harga kamarnya sekitar Rp. 950.000 sementara kamar gua yang cewek itu dikenain tarif Rp. 313.000.  Oh iya, asik juga nih, karena room mate di kamar si Papoy udah pada cabut subuh2 karena mereka pada mau liat sunrise, jadi gua bisa pindah ke kamar mereka pagi2, jadi gak berasa terpisah, bisa ber empat terus...
Hotel ini punya area restorant outdoor dengan pemandangan yang indah ke arah gunung
Asik juga ya duduk2 disitu...
Di seberang hotel itu sepertinya jadi public area dimana pengunjung yang gak nginep bisa istirahat, duduk2 dan ada toilet juga. Ada toko kecil juga disitu...
Gua juga gak nyangka hotelnya bakal sebagus ini. Soalnya kan pikir di atas gunung pasti biasa2 aja hotelnya. Ehh ternyata kagak loh...rata2 hotel disini bagus2. Gila yaa...kebayang gak sihhh cara ngebangunnya gimana bawa bahan2 bangunannya?
Dan apa pun kebutuhan hotel di atas sini tentunya harus diangkut manual sama porter2, mulai dari bahan makanan, minuman, apapun lahhh. Nih contohnya pas ketemu papasan di lobby hotel, para porter lagi ngangkut mesin pendingin minuman. Kebayanggg kannn ?!!! Ck ck ck...warbiasaaaa! Pantesan harga hotelnya mahal2 bo, sampe jutaan rupiah. Dilarang komplen mangkanya....kalau mau murah yah diriin tenda aja di lapangan...hihihi...Kalau gak salah ada sekitar 7 hotel di atas gunung ini, jadi silakan kalau yang mau nginep di gunung Huangshan, ubek2 jasa penjual voucher hotel deh yaa, cari yang bagus dan harganya sesuai kantong.
Nahh sesudah tadi kita makan popmie di kamar, kita sempetin keliling sekitar hotel. Hujannya udah berenti nih, tapi langitnya masih kelabu gini...mataharinya juga belom nongol..
 Di halaman hotelnya ada gembok raksasa nih....buat gembok monster semacam godzila kali yaa...hahaha
Nahhh ceritanya sampe sini dulu dehhh, kita mau istirahat bentar di hotel. Tapi ini baru prolog doang....Whaattt?!! Segini panjang cuma baru basa basi nya aja.....Iyahhh lahhh, wong ini kan cuma jalan ke hotel, bukan cerita yang sebenarnya dari pendakian gunung Huangshan. Nihh kalo liat di peta, yahh atuhh perjalanan kita tadi mahh gak ada apa2 nya, cuma remahan biskuit saja! hahaha...Coba aja ukur pake penggaris, dari tempat turun cable car sampe ke Beihai hotel tuh cuma berapa senti doang. Masihhh panjangggg lahhhh perjalanan mencari kitab suci kita! Huahhhhh!
Gambar dari pinterest.com
Oke dehhh, jadi bagi yang berkunjung ke Huangshan gak nginep di atas gunung sini, yahh kira2 seperti itulah pemandangan yang akan ditemui sepanjang trekking sekitar 2 - 3 jam, itupun udah naek cable car yaaa. Jadi mendingan nginep ajaa kayak kita gini. Dan tentunya akan banyak lagi keindahan2 yang bakal kita temui nanti di pendakian ke spot2 yang heits di Huangshan. Makanya ikutin terus yaaa cerita mamie funky squad di gunung Huangshan di postingan berikutnya. Tunggu aja yang sabar yaaa....Babayyy Ciaobella!