Monday, August 28, 2017

HANGZHOU HOFANG HOSTEL

Saatnya review hotel di Hangzhou.....
Seperti yang udah disinggung di postingan sebelumnya ( baca disini : Hangzhou ) bahwa lokasi hotel ini berada di kawasan Hefang pedestrian street yang gak dilewatin mobil, jadi kita turun di pinggir jalan Siwukuy Alley. Untuk masuk ke kawasannya itu, kita melewati gerbang tinggi dan ada semacam batu yang berisi petunjuk bahwa kawasan ini sebagai Hangzhou historical and cultural district. Dan karena daerah sekitar hotel merupakan salah satu tempat yang banyak dikunjungi wisatawan, jadi postingannya gak cuma review hotel doang, tetapi sekalian mencakup kawasan sekitar hotel juga.
Nahh dibelakang itulah gerbang masuk ke kawasan pedestrian streetnya.
Setelah memasuki gerbang, kita akan menemui kolam dengan lapangan kecil yang merupakan bagian dari halaman sebuah gedung di depannya.
Inilah yang disebut Gulou. Bangunan ini berada di seberang dari gerbang masuk tadi.
View kolam dan lapangan dari arah kita datang....
Diujung lapangan, ada sebuah gereja ...
Penampakan gereja dari arah pedestrian street.
Di depan gereja ada tembok yang unik....
 Dibalik tembok ini ada keterangan bahwa tembok ini adalah peninggalan dari dinasti Song.
 
Nahh inilah lapangan kecil disamping kolam tadi....ada yang lagi latihan taichi sepertinya..
View dari ujung gereja ke arah jalan kita masuk tadi....
Nahh disamping pedestrian street itu terdapatlah jejeran pertokoan...
Toko yang jualan baju dan sepatu...
Jalan menuju hotelnya.....untung juga kita gak bawa koper gede yaa, susah juga nih gereknya.
Sepertinya ini restaurant, tapi saat kita lewatin beberapa kali, keliatannya selalu tutup
Pedestrian streetnya masih boleh dilewatin motor dan sepeda...
Lorong menuju ke hotelnya lebih sepi dibanding jalan yang menuju ke hefang street...disini sepertinya kumpulan hostel, cafe dan losmen gitu, jadi jarang dilewatin pengunjung....
 
Nahhh ketemu dehhh hotelnya. Memang bukan hotel yaa, tapi hostel....
Ini pintu masuknya....
  Dan beginilah tempat penerima tamunya...
Ruang makan di depan meja penerima tamu...
Numpang mejeng dulu disini...hehehe. Kalo liat begini jadi inget guesthouse yang ada di Ayuttaya....( baca disini : Tamarind Guesthouse ).
Ruangannya kecil, tapi berkesan homy...
Disini juga tersedia wifi..jadi anak2 langsung betah dan gak komplen hotelnya kecil....
Ini tangganya menuju ke lantai atas....agak curam sih...dan lagi2 gua bersyukur kagak bawa koper segede gaban...gimana gotongnya bo lewatin tangga begini, gak ada bell boy nya pula. hahaha
Abis naek tangga tadi, ketemu deh lorong menuju ke kamar. Kamar kita cuma naek tangga satu kali aja.
Nah beginilah penampakan kamarnya. Lumayan luas juga lah untuk berempat...
Kita memang pilih yang type family dengan rate Rp. 540.000 per malam. Ceritanya besok2 kita balik nginep disini lagi, tapi harganya udah naek jadi Rp. 600.000.
Kamar mandinya agak kecil, tapi yang penting bersih.
Gua naksir sama wastafelnya yang bentuknya unik....Bagus yaa...
Perlengkapan dikamar cuma dapet teko dan mug nya gak dapet kopi atau teh....
Abis check in dan taro tas, kita mulai muter2 disekitar hotel....
Bangunan di sekitar hotel itu unik2....
Kesannya heritage gitu lahh
Terutama yang lampion2 ini ....bagus yaaa
Di sebuah lorong menuju toilet umum, ada lukisan2 kayak gini...
Suasananya pecinan banget...
Jadi inget film2 kungfu gitu yaa kalo liat bangunan2 disini...
Balik ke area deket gereja tadi, di sepanjang temboknya dihiasi dengan benda2 vintage gitu..
Ada sepeda jengki....
Temboknya lucu juga dihiasi anak tangga gini...
Pokoknya disini memang kawasan historical gitu sih yaa...jadi masih kental suasana tradisional Chinanya.


Kalo orang narsis mah cucok lah jalan2 di tempat heritage gini, banyak spot2 buat fotonya....hehehe
Kalo gak salah ini adalah tempat salah satu sumur pertama di Hangzhou ini. Sumurnya ada dibalik pagar di belakang kita...( informasi penting gak penting...hahaha, siapa juga yang cari sumur disini ya ). Dan nama jalan ini adalah Dajing Lane yang berasal dari sumur ini ( jing dalam bahasa China artinya sumur ).
Nahh begitulah review Hofang Hostel ini. Sebanding lah harganya dengan fasilitasnya. Secara kita pun cuma semalem aja nginep disini, besoknya udah check out lagi. Cuma numpang tidur semalem doang, jadi gak berasa gimana2 sama hotelnya. Yang penting kita sih tempat tidur dan kamar mandi yang bersih aja. Trus, karena kita udah tau bakal balik nginep di hotel ini lagi beberapa hari ke depan, maka kita nitipin satu tas yang isinya baju kotor dan barang2 yang gak bakal dipake dalam beberapa hari ke depan. Lumayan kann, bisa mengurangi beban backpack kita, bebas biaya pula. Penjaga hotelnya sih bilang dia akan taro aja di meja penerima tamu ( gak ada ruang khusus untuk titipan barang ), jadi kurang aman. Tapi gua kekeuh mau titip aja, toh kalau sampe hilang pun isinya sebagian besar cuma baju kotor doang. Abis lumayan banget kann tuhh baju kotor 4 orang selama 2 hari ini udah bejibun, sementara next destination gak bakal sempat kita laundry atau apa, mending ditinggalin aja lah. hehehe.
Okayy dehh sekian dulu review hotelnya, sampe ketemu di review hotel lainnya. Babayyy Ciaobella!

Tuesday, August 22, 2017

DARI SHANGHAI KE HANGZHOU

Kita lanjutin lagi cerita Shanghai trip nya yaaa......( iya in ajaa dahhh! hihihihi ). Aduhhh, ini perjalanan mencari kitab sucinya masih panjaaang dan lama bangettt. Yahhh kira2 taon depan deh kelarnya, sampe trip taon depan lagi sepertinya sih. wkwkwkwk...*anaknya males2an. Nunggu mood dateng, sementara si mood kagak dateng2. Gitu deh penyakit blogger abal2 masa kini...hihihi.

Ceritanya setelah nginep semalam di Shanghai, besok paginya kita check out dari hotel sekitar jam 9. Lalu naik metro dari Yuyuan Garden station ke Hongqiao Railway. Kita mau naik kereta cepat ke kota Hangzhou yang jaraknya  170 kilometer dari Shanghai dan bakal ditempuh sekitar 53 menit dengan kereta. Banyak yang bilang di Hangzhou tuh bagus, jadi mumpung ke Shanghai ada waktu sekitar 14 hari, makanya Hangzhou masuk ke itinerary kita karena letaknya yang masih terbilang dekat dari Shanghai. Kayak ginilah petanya, kota Hangzhou ada di sebelah bawah dari  Shanghai : ( sorry, sumber gambar lupa dari link apa ).
 Nahhh setelah turun dari metro, sampe lah kita di Hongqiao station.
Wahhh lengkap banget nihhh kalo mau jajan disini.....tinggal pilih aja dahh brand yang kita suka.
Ceritanya kita udah beli tiket keretanya online di Ctrip.com. Harga tiketnya waktu itu sekitar Rp. 190.000 per orang ( sekitar RMB 73 gitu, include jasa online jadi RMB 93 ) untuk 2nd class. Nanti print vouchernya dan tukerin print2an nya itu dengan tiket asli. Tuhhh kalo gak beli dulu, bisa puyeng2 pala berbie dahhh liat tulisan keriting2 gituhh di layarnya! Bisa2 nyasar ke Tibet... hahaha. Tapi jangan khawatir, petugasnya bisa bahasa Inggris kok. Dan kita gak usah antri untuk tukerin vouchernya, karena ada loket khusus ( tanya ke petugasnya ). Cuma ada sedikit accident, gara2 waktu bookingnya keder ada first name....given name, jadi punya si Miko tercetak Miko Nicholas Miko .hadeuhhh, gak sesuai passport lah yawww! ). So kita dikenain fee 58,5 RMB ( sekitar Rp. 117.000 ) untuk ganti nama itu doang biar sesuai passport. Weleeee....lain kali harus hati2 deh kalo input2 data, bisa fatal akibatnya.
Akhirnya urusan tiket udah beres, baru deh berasa lega. Tapi ada satu lagi masalahnya sekarang, gara2 diganti tiketnya, si Miko duduknya jadi kepencar gerbongnya. Puyeng lagi dahh pala berbie. Kan gak mungkin dia duduk sendiri ya ( kepisah sekitar 10 gerbong...busettttt! jauhhh kannn ituhh! ). Akhirnya kita hompimpa gambreng karena gak ada yang mau terpisah..hahaha,  kagak dingg...just kidding! Yahh si Papoy lah yang harus tanggung jawab, belio yang bakal duduk sendiri...hahaha.
Nahhh, karena belom sarapan, mumpung masih ada waktu, kita mampir dulu nihh ke resto yang jualan bakmi. Lupa dahh namanya apa....
Kasih anak2 makan dulu, biar gak kelaparan di jalan....kalo kelaparan bisa ngacak2 soalnya. hahaha
Rasa bakminya enak. Acar timunnya juga enak, garing2 kriuk...( kerupuk keleus! ). Dua porsi begini sekitar RMB 98 ( Rp. 200.000 ). Wewwww, mehong juga yaa! Tapi mangkoknya sih cukup gede, bisa sharing buat berdua.
Abis makan, kita naek ke lantai 2 stasiun ini untuk menuju ke ruang tunggu.....Nahh disini juga bertebaran dehh signboard2 aneka brand...udah kayak mall aja ya...
Nahh di area ruang tunggunya, ada toko yang jual barang2 Disney gitu ...
Sayah mahh gak usah shopping2,  cukup foto sajahhhh disini juga udah happy!
Tadi mah bawaannya masih santai....tapi begitu liat ruang tunggunya, udah kagak bisa santai lagi. Rameeee banget kakak!
Dan beginilah situasi waktu mau masuk ke gate nya....lumayan antri dan harus cepet2, karena gate dibuka 15 menit sebelum jadwal keberangkatan dan ditutup 3 menit sebelum jam keberangkatan. Jadi semua harus bergerak cepat.
Ahhh lega udah ketemu nomor tempat duduknya di gerbong 4, sedangkan si Papoy di gerbong 14.  Pasrah aja entar gimana ketemunya, karena kita kan kagak pake sim card, kagak ada pulsa, kagak ada internet...macam mana nanti ketemunya? Janjinya sih nanti si Papoy bakal samperin kita kalo udah mau sampe. Jadi tenang aja, jangan dipusingin sekarang. Yang penting mah duduk aja dulu yang manis....apalagi dibawah kursinya ada colokan USB untuk charge HP. Asiikkk kann, gak takut hp lowbat.
Bagi yang bawa koper2 ukuran gede jangan khawatir, ada tempat khusus untuk taro bagasinya dibagian depan.
Perasaan baru juga mau merem karena masih ngantuk, ehhh kedengaran pengumuman seperti Hangzhou2 gitu dalam bahasa Mandarin. Terus sebenernya ada juga pengumuman dalam bahasa Inggris, tapi gua kok kagak denger ya? Tanya anak2 lebih ga tau lagi, mereka mah asik maen hp. Gua mulai was2, beneran gak nihh turun di stasiun ini? Sementara si Papoy juga gak nongol2. Udah mulai panik...kemana si Papoy ya? Jangan2 bukan disini turunnya. Karena kereta ini bakal lanjut jalan lagi dan berakhir di Ningbo. Gua kan gak baca harus turun di stasiun ke berapa, karena yang bikin itinnya semua si Papoy. Makanya kalo udah kepisah begini udah buta sama sekali dehh. Kita bertiga celingak celinguk liatin orang yang kira2 bisa kita tanya pake bahasa Inggris. Tapi hopeless lahhh, disini sipit semua! wkwkwk....Yahh eyah lahhh sipit semua, lhaaa namanya aja di China....Maksudnya, dari tampilan luarnya gua udah underestimate yang duduk sekitaran kita tuh yang enci enci dan engko engko yang rasanya gak bakal ngerti kalo ditanya pake bahasa Inggris. Ehhh bener aja, gua tanya pada ngelengos aje. Ihhhh sebel! Akhirnya colek2 aja dah enci2 yang udah pada rempong ngambil bagasi, dan gua sodorin tiket yang ada tulisan Hangzhoudong...sambil ngomong : Tue ma? ( kira2 artinya : bener gak? ). Songong banget ya gua? Yahhh abisss cuma kata itu yang gua bisa. Di excuse me excuse me, gak ngerti. Capee kann! hahaha. Tapi yang penting dia jawab : Tue! Artinya : bener! Baru dahhh kita bertiga loncat ambil ransel dan ikutan siap2 turun dari kereta, karena namanya aja kereta cepet, kagak pake berenti lama2. Penumpang harus siap2 ambil barang masing2 dan berdiri tunggu sampe kereta berenti.
Udah turun, sibuk deh celingak celinguk lagi cari si Papoy. Aduhh ribet yaa kalo kepencar gini, mana jauh pula 10 gerbong. Yahhh kita pasrah aja tunggu di sekitar eskalator sampe sepii gak ada orang lagi, sambil berdoa kita kagak salah turun. Kalo sampe kita bertiga salah turun dan si Papoy masih di kereta, baru namanya cilaka butut, baru deh call 911...hahahhaa. Emak2 mulai rempong nih. Ehhh akhirnya nongol juga belio sambil senyum2. Rupanya belio kagak bisa ke gerbong kita karena keretanya tuh bentuknya kayak foto dibawah ini, jadi dia berada di gerbong kereta sebelah kanan dan kita di gerbong kereta sebelah kiri, jadi belio kagak bisa nyebrang ke gerbong kita. Mampus kannn ya kalo janjian macam kita gitu....kagak bakal ketemu lah sampe lebaran kuda juga!
 Ternyata stasiun di Hangzhou gede banget nih, udah kayak airport aja.
Untuk menuju ke kota, kita bisa naek metro atau taxi. Kita memutuskan untuk naek taxi aja walaupun sebelumnya sedikit hopeless ngeliat antrian taxi nya. Udah panjang ajaaaa! Tapi sebenernya cepet kok, sekitar 15 menit kita udah dapet taxinya. Oh iya, tenang aja disini taxinya pake argo, bukan borongan gitu. Kadang kita kan khawatir bakal dimahalin ongkos taxinya kalo borongan gitu ya.
Jalan raya di Hangzhou lebar2 dan sebagian lewat terowongan bawah tanah gitu.
Sekilas kota Hangzhou dalam perjalanan kita menuju hotel. Jarak dari stasiun agak jauh juga menuju hotel, sekitar 20 menit dengan kondisi taxinya ngebut dan jalanan lancar.
Nahh sampe deh kita di daerah Hofang Hotel, yang ada bangunan seperti di foto ini. Ongkos taxinya sekitar RMB 40 ( atau Rp. 80.000 ). Oh iya, bangunan di belakang itu disebut Gulou ( The Arch Gate of historical block ).
Hotelnya itu terletak di kawasan Hefang pedestrian street yang gak dilewatin mobil, jadi kita harus lanjutin jalan kaki sekitar 250 meter. Nanti postingan hotel akan diposting tersendiri ya setelah postingan yang ini. Nahhh letak hotelnya masuk lewat gerbang dibelakang itu....sebagai penanda kawasan Hefang Historical Street Block .
Setelah check in, kita langsung cari makan siang. Di deretan toko2 depan jalan raya tempat tadi kita berenti turun dari taxi, terdapat lah beberapa restoran. Mampir lah kita ke salah satu yang agak besar, dan ada AC nya biar sekalian ngadem karena cuaca disini mendung2 agak ngelekep, jadi hawanya panas banget. Yang kita pesen : nasi goreng, bihun goreng dan dumpling. Sayang nih kulit dumpling agak ketebelan, jadi bagi gua rasanya biasa ajaaaa kakak! 
 Total makan disini RMB 68 ( Rp. 136.000 ), lumayan lah yaa.....bisa sekalian wifi an...hehehe
Setelah makan, kita stop taxi lagi di depan resto dan lanjutin mau jalan2 ke Lingyin Temple. Lewatin jalan raya yang rindang dengan pohon ijo2...
Perjalanan sekitar 20 menit ke Lingyin Temple dan bayar taxi RMB 31 ( atau Rp. 62.000 ). Kita harus beli tiket dulu untuk masuk ke dalam.
Tiket masuk per orangnya gua lupa berapa duit, soalnya sepertinya ada harga dewasa dan anak2 gitu. Total ber 4 RMB 176 ( atau Rp 350.000 )....ihh mahal juga yaaaa.
Yahh namanya aja lagi di China yaaa, jadi tempat2 wisatanya yahhh temple2 gitu deh yang gua pribadi sebenernya gak begitu suka. Perasaan bentuknya sama2 ajaa. Udah bosen rasanya liat berpuluh2 macem kuil....( belaguuu! wkwkwk ). Tapi di Hangzhou ini yang masuk a must visit list dan yang direview orang2 memang Lingyin Temple ini yang juga disebut sebagai Temple of The Soul's Retreat dan masuk top 10 most famous Buddhist monasteries in China.
Kayaknya kura2 ini selalu ada dimana2 deh. Sepertinya sebagai simbol panjang umur kali ya. Maklum kita kan kagak pake guide, jadi nebak2 aja.
Untung juga sih mendung2, terus ketemu pepohonan ijo2, jadi agak adem sedikit hawanya.
Ada gerbang warna kuning dengan tulisan gede2.....
Setelah itu baru ketemu pintu masuknya ....
Begitu masuk gerbang, jalan sebentar ketemu deh pagoda yang namanya Ligong pagoda dan patung2 Budha. Kawasan ini yang disebut Fei Lai Feng, pahatan patung2 Budha di batu2, terdiri lebih dari 350 patung Budha.
Patungnya itu dipahat di batu tebing gitu. Jadi inget Yungang Grottoes yang di Datong..mirip2 kayak gini juga.
 
Tapi yang di Yungang Grottoes itu skalanya lebih besar dan udah masuk world heritage....Baca disini deh : Yungang Grottoes
Nahhh ini dibaca baca dehh buat nambah2 ilmu...hihihi.
 Ada juga pahatan patung di dalam gua... mungkin patung dewi Kwan Im kali yaa...
Keliatannya teduhh ...ademmm.....damai.....heningggg yaaa. Kenyataannya mah harus antri mau foto disini.
Nah ini lah pahatan masterpiece nya .......menurut gua ini patung yang paling bagus bentuknya.
Tuhh di bukit belakang sana batunya dipahat bentuk patung2 Budha semua....bagus juga ya
Inilah yang menjadi daya tarik utama di temple ini....pahatan batu  di bukit2 ( grottoes )...
Ada tempat buat istirahat nya juga di belakang sana. Nahh anak2 pada nunggu disitu tuh, sementara gua dan si Papoy mau masuk ke dalam temple.
Untuk masuk ke templenya, harus beli tiket masuk dulu. Harganya RMB 30 per orang ( Rp. 60.000 ). Nahh inilah alasan kenapa anak2 tunggu diluar aja, karena harus bayar tiket masuk. Sementara mereka kan gak suka liat2 kuil, gak suka foto2, jadi mending tunggu aja toh? *emak pelit.
Pintu masuk templenya....
Disini ada beberapa hall gitu....masing2 hall berisi patung2 dewa yang berbeda-beda.
Yang ini cukup foto di luar aja....
Siang ini banyak juga yang sembahyang disini...terbilang cukup ramai pengunjungnya. Begitu masuk area sini kita bakal disodorin hio untuk sembahyang.
Sepertinya disana adalah hall yang terbesar di komplek ini.
Namanya The hall of Sakyamuni ...
Ihh bagus yaaa gantungan kertas merah2 ini....Instagramable bingittt!
Pray for peace on earth....
Again with the red vibes....
Patung Budha yang di hall ini tinggi banget, sekitar 25 meter....kalo gak salah inilah yang disebut Statue of Sakyamuni.
Narsis eksis surasis dulu di lorong hall...
Di seluruh komplek ini masing2 hall ada namanya. Ada yang namanya Pharmaceutical Master Hall, Great Mercy Hall, and the Cool spring Pavillion. Kalo yang ini kurang tau apa namanya...
Patungnya gede-gede dan berbeda di setiap hall....
Dewa nya banyak ya berjejer disini....
Ini ada yang bentuknya beda lagi...kalo gak salah ini dewa Chikung yang konon dihukum jadi manusia. Entah lah yaa bener atau tidaknya......saya juga katanya.
Intinya disini menyimpan koleksi literatur Budha yang penting dan bisa untuk belajar ilmu Budha secara detail.
Lumayan cape juga kalo semua dikelilingin satu komplek temple ini.
Patungnya bagus2....
Ada lagi hall yang satu ini....
Abaikan model yang "nyolong" foto disini. Baru juga jepret, udah diusir, gak boleh foto disini...hehehe
Di dalam komplek temple ini ada restaurant dan malah ada outlet Haagen Dazs nya juga....
Setelah puas berkeliling di dalam temple, kita keluar dan mampir di foodcourt yang ada di area luar komplek temple. Istirahat sebentar sambil makan buah dan beli minuman. Setelah itu kita mau balik lagi ke kota. Karena letaknya bukan  di pinggir jalan raya yang dilewatin kendaraan umum. jadi agak susah cari taxinya. Udah stop beberapa taxi pada gak mau berhenti. Gawattt jugaa yaa! Bisa2 kita terdampar disini nih. Masa harus jalan kaki balik ke kota? Kacoooo dah! Untunglah masih ada taxi yang mau berenti pas di stop. Kita bilang mau ke danau Xihu ( West Lake ) dan supirnya sepanjang jalan menawarkan untuk mampir ke tempat jual teh dan jual kain sutra. Bilangnya cha....cha dan silky....silky, kita mah pura2 gak ngerti ajaa. Tapi taulah modus supir2 taxi begini kan mau dapet komisi kalo bisa bawa tamunya mampir. Trus berhubung daerah yang menuju danau itu macet, kita diturunin di sebuah jalan besar . Kata supir taxinya udah deket danaunya, kita hanya tinggal jalan lurus aja ke arah danau Xihu. Jadilah kita menyusuri pinggir jalan raya ini...
Bangunan di kota Hangzhou udah modern....jalan rayanya lebar2...
Kita tanya orang beberapa kali, dibilang jalan aja lurus terus. Tapi udah cukup jauh masih belum ketemu juga. Manalah hawanya panas disini, bikin emosi jiwa. Untung aja ketemu patung lucu nih, bisa meredakan suasana panas...a new family for us....hahaha. Foto sekomplek nihh judulnya....
Akhirnya ketemu perempatan jalan yang penuh pertokoan di kiri kanan jalan....sepertinya sih udah deket sama danau. Pokoknya kita udah jalan jauh banget dehh. Kalah CFD mahhh....huhuhuhu, kaki udah mau copot rasanya.
 
Nahh kalo dilanjutin jalan lewat pedestrian street itu, kita bakal tembus ke hotel kita. Inilah  yang di sebut sebagai kawasan Hefang Street.
 
Nahhh ini tempat shopping nya...bersyukur juga kita get lost setelah turun dari taxi tadi..jadi bisa nemuin tempat ini.
Yang di belakang itu adalah mesjid.....unik yah bentuknya, gak umum yang kayak di Indo.
Shopping streetnya masih sepi, sepertinya rame kalo malem nih.
Ehh ketemu photobooth, bisa foto pake kostum2 ala China. Dirayu2 sama penjaganya, padahal males lagi panas2 gini foto di tengah jalan, tapi apa daya jiwa narsis nya gak bisa dibendung lagi....hahaha. akhirnya kena rayuan maut penjaganya dan bayar RMB 20 ( Rp. 40.000 ) sajaa....
Tadaaaa.....The Empress of Mamie....a.k.a  Kanjeung Mamie.....LOL! Tapi gak sempet touch up an, keringetan semua! Ampunnn dahhh, maksa banget yaa....
Tadinya kita udah nyerah mau naek taxi aja dari sini. Udah stop 2 taxi gak ada yang mau karena macet. Terus kita ngomong agak kenceng, dan ada a'ih2 yang denger dan berbaik hati nanya kita mau kemana. Dia bilang danaunya udah deket, tinggal jalan lurus aja dari sini. Kalo naek taxi malah muter lebih jauh karena jalan ini satu arah. Ihh untung juga yaa ketemu orang baik disini.
  Eh beneran, kita jalan menyusuri jalan ini, gak lama kita udah sampe di gerbang masuk Danau Xihu ( West Lake ).
Gak tahan dahhh kalo gak foto dimariii....deretan pohonnya instagramable banget kannn! Iya in aja...hihihihi
Kita masuk ke dalam dan ketemu danau kecil dengan pohon2 rindang...
Udah kayak di kebon raya aja yaa...
Suasananya bagus yaa buat jalan2....rindang penuh dengan pepohonan...
Di pinggir danau ada gerbangnya...Foto diambil beberapa hari kemudian saat kita balik lagi ke Hangzhou. Pagi2 sesudah hujan semaleman....
Pagi2 hawanya adem dan enak buat jogging atau sekedar jalan santai disini.
Cuacanya mendung2 disini, jadi gak pernah ketemu awan yang biru....
Ada yang latihan taichi disini....yin and yang ceritanya yaa....hehehe
Ditepi danau ada bangunan yang sepertinya sebuah restaurant...( gak jelas juga...karena gak mampir ).
  Dermaga tempat naek kapal untuk keliling danau....
Ehh ada kerbau emas lagi berendem....sayang nih kerbau nya kagak mau nengok waktu dipanggil2 buat foto...sombong banget ya. LOL!
Ada gazebo yang menjorok ke tengah danau....
Dari angle yang lain, banyak pohon teratainya disini....
Wahh bagus juga yaa kalo fotonya begini.....
Pagi2 udah ada aja pengunjungnya....
Kalo mau dikelilingin seluruh komplek danau ini, rasanya bisa dua hari dua malem kali..( just kidding loh yaaa ). Mungkin ada sekitar 12 kilometer kalo disusurin jalan setapak di tepi danaunya....
Berhubung kita sampe sini udah sore, pas banget dehh bisa liat sunset disini....
Yahhh cuman sayang sebagian ketutup awan gelap......
Bagus juga sihh view di Danau Xihu ini....penuh dengan kedamaian melihatnya...
Di tengah danau masih ada perahu2 yang berseliweran mengangkut penumpang yang ingin menikmati danau dengan perahu dan kapal berbentuk naga.
Dan ini para fotographer yang menunggu golden hour rame juga yang pada mau foto in sunset...pada berebutan lokasi foto....
Ehh ada burung lagi nemplok di tiang....sendirian aja rung? ( sok akrab...hihihi ).
Bentuk kapalnya unik2...ada yang berbentuk naga...
Ada juga yang berbentuk rumah...atau ini restaurant terapung gitu kali yaa? kurang jelas juga gua...hahaha *reporter gagal
 Dan ada juga perahu biasa....
 
Dan diujung danau ada fountain show dengan lagu2 gitu. Cuma jauhhh banget dari kita berdiri. Ini aja udah di zoom berapa kali tau. Fountain show nya itu sekitar jam 7 malam, tapi langit disini memang lama gelapnya, jadi masih agak terang gitu....
  Di seberang danau ada semacam pulau kecil dengan pagoda di tengahnya...
Bagus yaa pagodanya....Namanya Lei Feng Pagoda. Oh iyaa, danau Xihu ini adalah latar kisah siluman Ular Putih ( Pai Sucien ). Konon sang biksu menyekap siluman ular putih di bawah Pagoda Lei Feng ini. Makanya danau Xihu ini sangat terkenal dan menyedot perhatian para wisatawan serta menjadi ikon kota Hangzhou.
Kita disini sampe sekitar jam 19.30 gitu deh, saat lampu2 mulai dinyalakan...
Masih rame pengunjungnya yang masih bersantai ria disini....
Sentuhan cahaya lampu bikin fotonya lebih dramatik yaa...
Wahh semakin malam view ke arah pagoda itu semakin cantik....
Apalagi lampunya kuning keemasan....sangat berkilauan cahayanya....
Oh iya, tadi waktu jalan kaki ke danau Xihu, kita ketemu venue yang dipenuhi dengan payung2. Jadi sebelom gelap, gua foto dulu dehhh bersama payung2 yang bergelayutan manjahhh...Sayang nih warna payungnya pucat, kurang cetar yaa.
Nah besok2 malemnya gua balik lagi kesini, baru ngeh ini tuh venue nya Hangzhou night leisure gitu...ada live music show, aneka wisata kuliner dan pasar malam.
Kalo malem payungnya dipenuhi dengan cahaya lampu, bikin suasananya jadi beda...
Hiasan lampu yang unik.....
Setelah dari danau Xihu, kita berjalan pulang ke hotel dan melewati jalan raya tadi yang di kiri kanannya penuh dengan restaurant seafood.
Sebenernya udah mau mampir di salah satu restaurant tadi, tapi akhirnya kita pilih ke foodcourtnya dan makan foodstreet aja.
Pilihannya banyak juga disini...
Ini sebagian yang kita beli....kepengen cobain aja...
Aneka dessert yang menggoda iman...
Jangan deket2 tukang tahu deh...ini stinky toufu yang baunya sungguh menyengat....
Nunggu tukang sate panggangin satenya....5 tusuk ya bang! Gak pake kol, gak pake sambel, gak pake lama....hehehe
Dannn you know whatt? Makanan yang terkenal di Hangzhou adalah ayam pengemis ( Chicken Beggar ). Ayamnya dibungkus dengan daun teratai, lalu dibungkus lagi dengan tanah liat dan dibakar di tungku sampe mateng. Rasanya memang enak sihh, cuman sayang disini kagak ada yang jual nasi putih, jadi kita makannya kombinasi pake mie goreng atau nasi goreng biar bikin kenyang.
Sekitar dua hari kita di Hangzhou makan foodstreet kayak sate, dimsum, mie goreng, dumpling, nasi goreng, bapau, dll, rasanya kepengen cepet2 pulang Jakarta deh. Rasa makanannya tuhhh kurang sreg dilidah kita yang selera kampung. Kita mah sukanya nasi padang, pecel ayam, somay, mpek2 gituhhhh....Kalo seminggu disini mah bisa kuyusss dah. Si Miko aja udah gak selera makan disini. Pusing kalo disuruh milih makanan....yahh karena kita males masuk resto kali ya, jadi belum nemu makanan yang rasanya nendang selama disini.
Nahhh kayak gini deh suasana pasar malamnya ...
Habis hujan lebat, jadi becek ga ada ojekk dehhh...Inilah Hefang Street yang terkenal itu, dengan ciri khas patung Budha di tengah2 jalan.
Patung Budha nya baru terlihat jelas waktu pagi2 balik kesini...
Ohh iyaa, di sini kita ketemu minuman yang lagi heits nihh....kalo di Jakarta namanya King Mango dan antrinya ber jam2, kalo disini namanya BigmacMango. Yang jual udah banyak dan kagak pake antri. Harganya RMB 35 ( Rp. 70.000 ), gelasnya super jumbo, bisa sharing bertiga....Rasanya? Enakkk lahhh! Gua aja ketagihan sampe beli lagi besoknya....
Setelah puas jajan kita pulang ke hotel dengan perut kenyang. Suasana semakin malam malah semakin rame pengunjung disini. Jalan ke hotel ternyata deket banget, sekitar 2 menit aja. Pokoknya hari ini cape banget dehh kaki kita, jalannya jauh banget keliling2 dari Lingyin temple terus nyari danau Xihu sampe ke shopping street di Hefang. Bakalan tidur nyenyak dahh...
Ceritanya waktu malam pertama kita di Hangzhou dan balik dari danau Xihu itu, kita ngelewatin jalan yang dari jauh keliatan kuil megah diatas bukit yang penuh dengan lampu berkilauan dan merupakan salah satu tempat wisata juga disini. Cuma kemaren kok gak masuk ke dalam itin kita ya?
Karena penasaran, saat beberapa hari kemudian kita balik ke Hangzhou lagi, kita langsung mampir kesini malem2. Nama tempatnya adalah Chenghuang Pavilion ( City God Pavilion ). Berdiri di atas Wu Hill dengan tinggi 42 meter dan bisa menyaksikan panorama kota Hangzhou dari atas.
Untuk masuk ke dalam, kita beli tiket dulu seharga RMB 30 per orang ( Rp. 60.000 ). Untuk menuju bangunan pavilionnya, kita ketemu anak tangga yang digambari Snow White dan 7 kurcaci. Ihh bagus yaa...
Terus anak tangga berikutnya bergambar Mulan.....seru juga yaa tempat ini.
Di depan gedungnya ada bunga-bunga nya
Masuk ke dalam bangunannya di lantai dasar ada beberapa macam patung , salah satunya kayak begini nih :

Ada juga yang didalam kaca....
Ada juga miniatur yang sepertinya sih menggambarkan kota Hangzhou gitu...
Pokoknya bagus-bagus deh......
Yang ini bentuk Leifeng pagoda yang di tengah danau Xihu itu...
Kalau yang ngerti, sepertinya patung2 itu ada kisah sejarahnya sendiri2 ya....Berhubung kita mah turis kesasar, yahh cuma liat2 aja tanpa makna...gak ngerti ini maksudnya apa...Tempat ini seperti museum mini dengan benda2 unik.
Terus kita naek lift ke lantai 6 kalo gak salah, disana ada restaurantnya juga ternyata.
Tapi kok sepi2 gak ada pengunjungnya ya? Padahal pavilion ini tutup sampe jam 9 malem...
Wahhh beneran dari lantai 6 gedung ini , kita bisa melepaskan pandangan 360 derajat seputar kota Hangzhou....
Ini view ke arah kota...terlihat antrian mobil2 dibawah sana.
Yang ini ke arah danau....dan terlihat pagodanya dari kejauhan...
zoom mode on ke arah Leifeng pagoda...
Yahhh ini  malam terakhir di Hangzhou, besok kita udah harus pindah kota lagi deh...
Foto ke arah puncak pavilion yang penuh dengan cahaya lampu....ahh sayang diluar ini gelap, jadi fotonya gak bisa yang lebih bagus lagi deh. Yang penting judulnya udah pernah kesini aja lah...hahaha
Yahhh begitulah kisah jalan2 kita di Hangzhou. Gak terlalu banyak juga yang bisa di explore dalam durasi waktu sekitar 1 1/2 hari. Kebanyakan juga cuacanya mendung dan hujan, jadi gak bisa jalan banyak2 juga. Tapi gua amazed juga dengan trip kita kali ini. Tanpa guide, tanpa bahasa Mandarin yang mumpuni, tanpa simcard, tanpa internet di jalan, kita bisa juga kelilingan di sini tanpa masalah. Yang penting mah modal nekat aja, pantang pulang sebelom nemu tempat wisatanya. hahaha. Okayy dah, sampe ketemu lagi di kota lainnya dari rangkaian Shanghai trip mamiefunky squad. Stay tune..... Babayyy Ciaobella!