Saturday, September 24, 2016

CANTENGAN ( WHITLOW )


Buat yang udah baca kisah pendakian gunung Rinjani, pasti udah tau nih bahwa setelah pulang dari sana, gua bawa "oleh-oleh" yang gak bakal bisa dilupakan seumur hidup, yaitu kuku jempol kaki gua jadi cantengan ( buat yang belom baca, klik disini ya : Mendaki Gunung Rinjani ).
Penyebabnya padahal sepele banget, cuma gara-gara sepatu gua yang memang waktu belinya satu nomor lebih kecil gegara gua suka warnanya ungu, terus gak ada nomor sepatu yang biasa gua pake. Anaknya gitu sih...kekeuh maksa mau warna ungu, walaupun dipakenya ngepas banget di kaki. Yah kalau cuma untuk jalan atau lari di medan yang rata sih gak masalah. Begitu dipake untuk naek turun gunung, itu jadi masalah besar dahh. Demmmm! Beginilah penampakan jempol kaki yang cantengan itu :

Abaikan jari2nya yang kayak pisang mas dan jelek kering kering gitu ya. Fokus sama jempolnya aja! hihihi. Terus, rasanya gimana? Wuihhhh.....minggu-minggu pertama jempolnya bengkak dan bawaannya senggol bacok. hahaha lebayy ya. Yahh eyah lah, kesenggol dikit aja mah bisa bacok yang nyenggol nih. Abisnya sakit bener bo! Terus tanya2 dan googling juga kalau cantengan tuh diobatin apa sih. Well...ini sih masing-masing punya versi sendiri-sendiri ya...tergantung kepercayaan masing-masing. *jadi pusing pala berbie. hehehe. Secara ilmu kedokteran..( caelahh ), pertama bisa dikasih rivanol ( untuk menyerap nanah bila ada infeksi ). Gua ikutin dong. Terus orang apotiknya juga bilang ada salep yang bisa bantu buat sembuhin luka semacam cantengan, gua beli juga. Ada lagi temen gua yang bilang katanya ada salep yang bagus buat cantengan, langsung gua beli juga dan langsung dipakein *anaknya penurut. Kan biar cepet sembuh ya, apapun dicoba lah. Halah! Malahan kalau secara pengobatan tradisional sih katanya bisa sembuh kalau dikompres pake bawang merah dan jahe. Ini sih gak gua coba ah....males aja bau2an bawang dan jahe gitu, emangnya jari eikeh ikan apa dipakein jahe...tinggal di tim aja tuh yaa! wkwkwk.

 Terus lagi, orang bilang didiemin aja sampe kukunya nanti copot sendiri. Yahh sebagai anak penurut, gua juga ikutin aja, toh semakin hari sakit nyut-nyutan nya udah semakin berkurang ( gak tau juga jadinya obat apa yang menyembuhkan...rivanol? atau salepnya? halahh! ). Kadang malah gak berasa sakit sama sekali, kadang masih ada sedikit senut-senut kalau udah kebanyakan berdiri dan jalan. Yahh gak terlalu mengganggu juga sih, jadi gua abaikan dulu deh sampe sekitar sebulan setengah. Malahan sempet gua kasih kutek karena mau kondangan. Kan malu yaa kukunya jelek banget item begitu. Yahh tentunya gak gua kasih kutek warna hitam sih, tapi warna pink...hehehe. Udah dong, ditunggu-tunggu kok kagak copot2 juga nih kuku. Jadi gua pergi aja ke dokter di klinik 24 jam deket rumah yang nerima BPJS buat periksa nih kuku apa bisa dicopotin aja biar cepet sembuhnya. Eh dokternya bilang di klinik situ gak bisa kasih tindakan, karena harus pake bius segala macem, dan dirujuk lah gua ke rumah sakit dengan rujukannya ke dokter bedah. Eh busett, gak maen2 yaa? Dokter bedah bo! *mulai takut.

Yahh berhubung gua kan kuli ya, tugas kenegaraannya lagi banyak, lagi wara wiri sono sini, jadilah gua abaikan dulu untuk sementara. Ke rumah sakitnya entar2 aja lah, liat sikon. Terus kukunya kan tambah panjang tuh, jadi gua guntingin ujungnya. Ehhh, setelah digunting, kok malah balik senut2 lagi dan bengkak pula. Hadeuhhh....*cari penyakit. Karena takut infeksi, gua balik lagi ke dokter di klinik 24 jam itu tapi dengan dokter yang berbeda, berharap dokter yang berbeda mau dibujuk buat copotin kuku gua. Ahh lagi-lagi jawabannya sama dengan yang sebelumnya, dokternya bilang gak bisa dikerjain di klinik situ, dirujuk ke puskesmas aja katanya. Lagian kalau lagi bengkak gitu jangan diapa2in dulu, tunggu udah gak sakit baru deh dicabut. Malahan dikasih antibiotik dan vitamin. Oke lah...tunggu lagi sampe tuh jempol gak sakit.

Karena udah punya surat rujukan ke dokter bedah di rumah sakit pake BPJS, jadi seminggu kemudian gua coba dulu aja ke rumah sakit deket kantor gua yang terkenal itu lohh. hahaha...*sok gak mau nyebutin nama. Rumah sakit tempat gua melahirkan si Alvin dan Miko. Caelahhh ...*siapa nanya buuuu? Kagak ada, pengumuman aja. Yaoloh, sampe di RS itu yang antri jalur BPJS udah kayak antrian Dufan. *kagak lebay, faktanya gitu. Duhhhh...malesin banget gak sih! Akhirnya gua tanya2 dulu deh sama orang2 disitu, gimana mekanisme pendaftaran dan syarat2nya. Gua males antri, pikir nanti balik lagi aja. Syaratnya gampang aja kok, cuma fotocopy KTP, fotocopy kartu BPJS, fotocopy Kartu Keluarga ( KK ) dan foto copy surat rujukan dari klinik ( fasilitas kesehatan ) yg kita daftarin BPJS.

Jadi ceritanya gua udah pergi dulu ke luar kota segala, baru balik lagi ke RS buat daftar ke dokter bedah lewat jalur BPJS lagi. Teuteup masih antri, sekitar 1 jam deh baru dipanggil nomor antrian gua. Disini kita daftar buat rawat jalan ke dokter sesuai rujukan di suratnya. Untung dokter bedahnya pas praktek besoknya, jadi langsung balik lagi besoknya. Sementara yang tadi bareng2 antri sama gua, rata2 disuruh balik lagi beberapa hari kemudian bahkan seminggu kemudian tergantung ketersediaan jadwal dokternya. Ihh buset! Gak heran sih...rata2 mereka mau berobat ke dokter jantung dan internist yang jadwalnya padat aujubilah. *ampunn! *jadi kalau sakitnya udah parah langsung UGD aja lah, jangan ikut2an antri disini ya, keburu pingsan kakak! hahaha

Besoknya gua disuruh balik jam 10 pagi, daftar lagi di pos BPJS nya, ambil lagi nomor antriannya dan tunggu lagi sampe dikasih slip dokter, baru bisa ke poli bedah di lantai 2. Cari suster di poli nya dan kasihin aja tuh surat2nya, dan disuruh tunggu, bakal dipanggil sesuai nomor antriannya. Masalahnya, dokternya datengnya bisa jam 11 an, atau jam 12 an gitu, gak tentu kata susternya. Hadeuh....kesabaran tingkat tinggi dibutuhkan disini yaa. Oke lah, gak masalah nunggu sejam dua jam, yang penting kuku gua ditanganin dengan baik. Akhirnya dokternya dateng jam 11.30 an dan begitu giliran gua masuk, ditanya sakitnya apa. Gua jelasin dong kuku jempol gua cantengan dan bisa dicopotin gak kukunya karena diklinik faskes pilihan gua gak bisa dikerjain, malah dirujuk ke RS ke dokter bedah. Dan jawaban dokternya juga bikin gua kecewa berat...beng beng! Katanya untuk kasus kuku cantengan gitu, kagak ditanggung BPJS. Kalau mau teteup dikerjain sama dokter bedah, yah harus bayar sendiri. Atau dia bilang mending ke puskesmas aja kalau cuma mau cabut kuku doang mah. Oh gituu....baiklah!

Hmmm...emang berapa duit sihhh biayanya? Gua kan udah kesel yaa dilempar sana dilempar sini, mana penyakitnya kagak keren cuma cantengan doang aja harus antri2 BPJS ratusan orang. Sedihh amat rasanya ya. *lebayyy jadinya. Gua bilang, kalau gak seberapa duit, gua bayar aja lah....*sombong! Dokternya bilang, nanti bisa ditanyain ke suster atau ke tempat pendaftaran. Terus dia kasih surat apalah gua kagak ngerti juga, pokoknya intinya gua ditolak BPJS nya di RS ini buat urusan kuku cantengan. Disitu kadang saya merasa sedih.....halah! Lebih sedih lagi waktu nanya ke tempat pendaftaran, berapa sih biaya operasi kecil buat kuku cantengan ini? Mau tau jawabannya? Untuk biaya operasinya aja sekitar Rp. 1,4 juta. Jasa dokternya sekitar Rp. 250 rb. Belum lagi obat2an dan perlengkapan RS yang terpakai selama operasi. Whattt?! Langsung mundur teratur dah! *kibarin bendera putih sambil ngomel ke kuku gua : "heh Kuku cantengan kurang ajar, mahal banget sihhh lo! hahahaha *langsung emosi jiwa. Sambil mikir, siapa aja yang bisa copotin kuku gua tanpa rasa sakit, gua cium dah! hahaha *lagi stress! jangan ditanggapin.

Gua balik lagi ke pos BPJS sambil misah misuh sama mbak nya :"kaki saya gak diapa2in nih mbak, gak ditanggung BPJS. Tau gitu dari awal aja, jadi gak usah cape2 antri." Mbak nya cuma senyum doang. Bye! Fyi : Di loket sini bertebaran poster bahwa dilarang mengintimidasi petugas BPJS dan bertindak kasar/kekerasan kepada seluruh petugas RS. Mungkin dulu2 udah pernah ada yang tebalikin bangku kali yaa saking keselnya karena pelayanan tidak memuaskan. *nebak doang. Abisnya, kalau memang lagi sakit berat, sakit kepala, terus pelayanan tidak sesuai, kan bisa bikin emosi jiwa yaa. hahahha. Entahh lah, saya mah pulang aja, gak pake tebalikin bangku kok, saya mah gak emosi jiwa. cuma KZL!

Yahh akhirnya, berhubung udah 2 orang yang bilang kalau urusan cabut kuku mending ke puskesmas aja, gua mampir lah ke puskesmas terdekat. Hayooo, jaman sekarang pada tau gak puskesmas kalian dimana? Hari gini berobat ke puskesmas? Tau aja kagak lokasinya yaa? Gua pun tau ada puskesmas disini karena setiap hari lewatin jalan ini dan liat tulisannya gede-gede : Puskesmas. 
Selama ini kan bayangan gua tentang puskesmas tuh gimana yaaa, sebuah bangunan jadul yang biasa nyempil deket2 kantor kelurahan gitu deh. Nahh beda sama puskesmas yang satu ini. Liat aja bangunannya modern udah mirip rumah sakit ini sih..3 lantai bo! ( gambar diambil dari www.medialowongankerja.com ).

Dalemnya pun udah mirip lah kayak di rumah sakit...ada loket pelayanan pendaftarannya.

 Di tembok nya sih ditulis gede2 : Free Wifi....( tapi gua cari gak dapet sinyal nya? aneh...)
Nahh, kalau mau berobat disini, harus ambil nomor antrian dulu. Pilihannya ada poli umum, poli anak, poli lainnya lupa euy, tapi lumayan lengkap lah buat sebuah puskesmas loh yaa. Berhubung gua berobatnya hari Sabtu, maka pilihannya cuma ada poli 24 jam.
Gua pikir hari Sabtu mah sepi yang berobat, taunya rame juga loh. Dan disini juga gua gak bisa pake BPJS gua karena katanya harusnya gua ke faskes utama ( yg klinik 24 jam deket rumah gua itu ). Yah udah lah, pas tanya2 biayanya juga gak seberapa, gua daftar jalur umum aja, gak usah BPJS gak apa2, yang penting cantengan gua tuntas ini. Cape saya dilempar sana dilempar sini.
 Ini lorong dari arah poli umumnya di lantai dasar.
 Keren yaa, di lorongnya ini dikasih penghijauan berupa pot2 yang ditata di rak susun...
 Wew...pasiennya membludak, gua sendiri tadi siang daftar udah dapet nomor 199. Karena rumah gua deket, gua pulang dulu aja karena males antri. Gua balik lagi sore2 menjelang maghrib, kan pikir bakal sepi. Eh taunya masih rame juga dan malah nomornya udah 280 an gitu. Kelewat dong nomor gua? Yahh eyah lah,,,,dari siang kalii, udah silih berganti pasiennya. Gua tinggal lapor aja sama suster nya bahwa gua nomor 199 udah dateng, dan dia bilang nanti teuteup dipanggil kok. Tenang aja.
 Eh lama2 mah sepi....tempat tunggu nya lumayan nyaman sihh , ada AC dan gua suka banget tuh sama wallpapernya yang bunga-bunga gitu. Cakepp yaa....
Nahh di poli umum ini sebenernya gua cuma ditanya doang kenapa, terus dirujuk langsung tindakannya di UGD. Oh iya, dokter2nya masih muda-muda ya di puskesmas ini, terus mereka juga udah pake gadget loh, gak pake tulis-tulis lagi. Canggih juga ya? *gua nya gak update. Tapi ini di puskesmas loh! Iyahhh, puskesmas jaman sekarang tuh begini. Hebat yaa?
Dan akhirnya gua udah di UGD aja, udah disuruh naek ke ranjang nya nih. Foto dulu dahh...hihihi, padahal ini lagi deg-deg an setengah mati...entah mau diapain nih kuku gua.
 Ruang UGD nya ada beberapa tempat tidur, jadi bisa nampung beberapa pasien sekaligus. Pas gua kesini, pas lagi kosong, jadi seandainya nanti gua disuntik dan dicabut kukunya, bisa teriak sekeras-kerasnya deh tanpa takut yang di sebelah sakit jantung misalnya....wkwkwkwk *orang stress!
Iyahh ini dokter dan asistennya, enak aja tarik2 kuku gua tanpa dibius dulu. Mereka coba-coba copotin karena katanya udah mangap kukunya...gemes kali yaa, udah tinggal tarik doang. Tapi gua nya terus teriak : sakit dokk! Hiyahhh!
Dan akhirnya mereka putusin disuntik bius dulu aja deh. Gua udah tutup muka ajalah sambil teriak kesakitan. Dokternya pegangin kaki gua seakan-akan gua mau kabur aja..kenceng megangnya, sambil pesen2 :"jangan ditarik ya bu kakinya...jangan bergerak...nanti jarum suntiknya kenapa2" Stress gakk coba...hahaha..*untung aja gua kagak nendang...
 Iyahhh sakit lahhh! disuntik gituuu! Ngiluuuuu bo! Tuh keliatan kann kukunya udah mangap!
 Udah disuntik, kukunya cuma tinggal diangkat doang, copot dehh...Bye bye kuku item jelek!
Horeeee....kuku jelek item nya udah copot. Untunglah, kuku barunya udah mulai numbuh, dan tidak ada bekas2 luka atau infeksinya. Thanks God! Yang berdarah malah yang bekas suntikan itu.
Terbangun dari mimpi buruk....eh terbangun dari rasa sakit....udah lega dehhh, gak separah yang gua bayangin kukunya.
 Tinggal dikasih betadine dan dibungkus perban. Setelah itu gak boleh kena air untuk beberapa waktu.
 Nahhh beginilah jadinya.....dibungkus super rapet .
 Setelah itu dikasih juga obat2an minumnya, ada antibiotik dan vitamin juga.
Dan berapa biayanya sodara2? Cuma Rp. 25.000 ajaaaaa! Yaolohhhh....murah meriah bisa rebah! Sampe gak percaya....Tau gitu, dari awal aja yaa gua berobat kesini. Capee dehhh! sampe gaya ke rumah sakit segala, ketemu dokter bedah segala. Hadeuhhh!
Awalnya setelah obat biusnya hilang, masih berasa nyut2 an ngilu gitu. Tapi yang penting kan kuku nya udah gak kenapa2. Cuma mandi aja agak repot, harus dimasukin kantong plastik dulu kakinya. hahaha. Udah gitu, kebayang kann mandi dengan kaki sebelah? Capee juga ya. hahaha. Berat sebelah bo! Gua jadi tau perasaan burung bango gimana...halahhh!
Ini setelah 3 hari gua balik kontrol lagi. Berhubung bed nya penuh semua lagi rame pasiennya di UGD, jadi gua dilayanin  di bangku aja. Gak masalah, cuma ganti perban doang aja. Bayar cukup Rp. 15.000.
Nahh begini deh kondisi si kuku saat kontrol pertama. Udah lumayan mulus keliatannya. Dokternya sih bilang masih ditutup perban dulu aja sampe 3 hari ke depan balik lagi buat kontrol terakhir. Abaikan kuku2 kering, yang penting kuku jempol udah kagak item jelek lagi. Thanks God!
Nahhh begitulah ceritanya,  kuku cantengan itu sekitar 2 bulanan lah baru bisa dicopot paksa dari jempol gua. Dan siapa tau ada orang2 diluar sana yang lagi menderita cantengan, mudah2an postingan gua ini bermanfaat deh. Dan gua mau acungin jempol buat pelayanan di puskesmas ini. Sungguh memuaskan dan harganya terjangkau, penyakit hilang hati pun senang. hahaha. Take care ....keep healthy gaes....see you in next posts. Babayyy...Ciaobella!

28 comments:

  1. Aaaaaaakh cantengan :' ngilu mbak liatnya. Ngiluuuuu :' kebayang deh sakitnya :'

    ReplyDelete
  2. gw kalo berobat selalu ke Puskesmas dulu kok Ci. Puskesmas sekarang udah kece-kece. Pernah tambel gigi cuma 5o rebo. Kalo ke dokter gigi udah berapa ratus ribu tuuhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rie, puskesmas sekarang udah bagus2 ya rie...murah meriah, asal penyakitnya jgn yg berat2 aja

      Delete
  3. Lah kl ternyata gak dicover BPJS knp dr awal malah dikasih surat rujukan ke RS ya? Tp yg terpenting skrg uda sembuh ya ci dan ikut seneng jg kl skrg pelayanan kesehatan makin bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh surat rujukan mah basi aja...yg penting skrg dah sembuh lah...

      Delete
  4. Iya ci... Skg puskesmas dah bagus2. Tp dg catatan hrs yg puskesmas pusat. Klo puskesmas pembantu msh minim fasilitasnya n pengobatannya.. Selamat ya ci kuku cantengannya sdh diangkat.. Tp sbnrnya klo dak dibantu angkat jg lama2 lepas sndiri tp butuh berbulan2 lg ci. Hehe o iya happy belated anniversary ya. Selalu mesra n langgeng trs dg papoy ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya udah bagus2 puskesmasnya..di Jakarta sih yang keliatannya begitu, gak tau di daerah mah gimana. Tengkyu yaa ucapaan anniversarynya..

      Delete
  5. Selamat yaaa kukunya lahir baruuu.. semoga abis ini bodi lahir baru juga **APA SIH INIIIII

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...ini sih tantangan nihh madam....buat latihan abis2an biar bodinya "baru" juga..let me think later..

      Delete
  6. aku juga ga pernah ke puskesmas ci, tau lokasinya dimana juga ga tau hehehehe...

    untung cantengannya bisa diatasin ya ci... abis ini uda sehat2 terus deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu mel...aminn...biar semua pada sehat2 terus yaa

      Delete
  7. puskesmas di daerah gw malah udah naik tingkat jadi RS.
    tapi kok ga sekeren dan secanggih puskesmas kebon jeruk ya? :p

    baca cerita lu kali ini sambil ngilu ngebayangin cantengan yan.
    lu kuat amat bisa tahan sampe berbulan2 yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin tiap daerah kan beda2 pemda nya lim...standardnya beda juga...*sotoy. Yahh berbulan-bulan karena kadang sakit, kadang kagak..jadi maju mundur juga mau cabut kukunya.

      Delete
  8. asikkk ternyata ada puskesmas keren dekat rumah. Thank you infonya cie... duh oleh2 dari Rinjani cukup luar biasa ya, nyut2an nya kerasa sampai 2 bulan... sukurlah sekarang sudah bebas hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya kamu di Jakbar juga ya na? lumayan deh ada puskesmas bagusnya. Iyah nih penderitaannya sampe 2 bulanan..untunglah sekarang udah oke...

      Delete
  9. Ngiluuu bangett.. sekip sekip bagian fotonya..haha.. Iya tau ci, dari jaman Py kuliah di Manado, poli gigi di puskesmas Kotamobagu aja dah keren :D hahaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...liat aja ngilu, apalagi rasainnya? Huahhh....enakk! Ohh kota mobagu udah keren ya py? Bagus deh...*baru tau

      Delete
  10. Wuih keren ya Puskesmas zaman sekarang mah. Padahal ngebayanginnya mah di bangunan tua buluk gitu, hahaha...

    Untung ya cantengannya udah beres sekarang!! Dibayangin aja udah ngilu banget!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah bagus2 puskesmas jaman sekarang ko...iya tengkyu, cantengannya udah beres....hehehe

      Delete
  11. ternyata puskesmas sekarang canggih & bagus ya. Kebayangnya tuh yg kuno, gelap gitu :)) Murah lagi biayanya, ga semahal RS.
    Untunglah udah beres ya ci kukunya. Ngilu deh bayangin pas dicabut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah murah banget dibandingin RS mah. iyah untunglah udah beres...tengkyu yaa.

      Delete
  12. aduhh ngeri banget ngeliat kuku cantengan cii... >.< dulu suamiku pernah cantengan tapi cuma kedokter umum biasa langsung dicabut di dokter umumnya kayanya gak pake obat bius deh..hahaa ga kebayang sakitnya...seyem...

    untung sekarang kuku cantengan udah berubah jadi kuku baru yang cakep ya ciii...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh ...aku mah bisa pingsan kali dicabut gak pake bius gitu...*lebay. wkwkwkwk. KEbayang sih ngilu banget. Untung sih sekarang mah kuku aku udah mulus. hehehe

      Delete
  13. Ternyata pas abis dicabut kuku, tidak semengerikan yang dibayangkan itu jari. Dan itu biayanya...MURAH BANGET! Itu di Puskesmas biaya segitu karena ada BPJS or emang biaya segitu ci? Itu beli nasi campur babi Atek aja cuma dapet setengah porsi hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang segitu biayanya klo kita bayarsendiri. bu Leony. Klo pake BPJS malah gratis kann. Asikk ga tuhh! Salah makanannya, knp jual mahal2, dptnya 1/2 doang ..haHHaha

      Delete
  14. wah nice info, siapa tau entar kuku saya cantengan abis pulang muncak

    Budy | Travelling Addict
    Blogger abal-abal
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga sihh gak cantengan ya...ngilu broo!

      Delete