Sunday, January 29, 2017

TAHUN AYAM API 2017

Gong xi fa cai semuaaaaa.....
Ketemu lagi kita di edisi taon baru Imlek ....tahun 2017 adalah tahun Ayam Api dan kita baru aja meninggalkan tahun Monyet Api. Hiyyy, kenapa api melulu yaaa? Jadinya kan panasss....panassss ...auranya. Untunglah taon monyet kemaren "berhasil" gua lewati tanpa ada yang "terbakar"...hehehe. Syukur deh segala urusan lancar dan beres, kesehatan kita sekeluarga juga semua baik2 aja.  Thanks God!

Tuesday, January 17, 2017

JALAN-JALAN KE TAIWAN ( PART 1 )

Holaaa everybody...pakabar dunia?
Ketemu lagi dehh kita dalam acara jalan2 di awal tahun 2017. Asikk kann....di tahun yang baru udah dibuka dengan jalan-jalan nihh. Semoga aja sepanjang tahun semakin banyak jalan2nya. Aminn dulu dahh! Walaupun sepertinya agak berat nih keliatannya kalo mau jalan2 melulu, karena dari kemaren mantengin tiket kok kagak ada yang murah yaa? *buka tutup website pencari tiket promo.Yahh pasrah aja, nanti juga masih akan ada angkot yang lewat....Lohhh? Iyahh, gak dapet tiket pesawat, kita naek angkot aja lahh yaw! *turun kasta. Yang penting kan judulnya : jalan-jalan. Halahh....*putus asa mode on.

Dari judulnya aja udah pada tau kan tujuan jalan-jalannya kali ini kemana? Yupp....taon ini jatah jalan-jalannya ke Taiwan. Buat pembaca setia blog gua, pasti udah tau kan yang dimaksud "jatah" itu? Buat yang baru baca, ceritanya gua tuh punya jatah jalan2 gratis tahunan dari "hamba Alloh" yang gak bisa disebutin namanya. wkwkwkwk. Tapi balik lagi yaa...gua bukan agen asuransi atau bisnis multi level marketing. Tititk. ( soalnya banyak yang salah nebak...hihihi ).Jadi apa dong? Yahh saya mah kuli biasa aja...cuma hoki nya yang warbiasahh! Aminnnn! hahaha. Okelah....lumayan juga ke Taiwan....bersyukur aja udah diajak...hihihihi. Walopun kalau untuk pergi sendiri rasanya gua kagak bakal milih negara ini buat dijadiin tujuan wisata....*sombong banget sih lu. Kenapa gak milih Taiwan? Soalnya perasaan gua browsing Taiwan kagak menemukan greget dan keistimewaannya yang bikin gua kepengen pergi. Atau browsingan gua kurang canggih nih? Entah lah.... Tapiii,  kalo dikasih jalan2 ke Taiwani gratis masa nolak sihhh? Capcuss lahhh...kita liat ada apa aja disana.

Kali ini kita pergi dengan memakai jasa agen tour AntaVaya. Nahhh, tau sendiri dong kalo pergi ikut tour ( apalagi group ), eikeh berasa mati kutu dahhh! Dari mulai tempat duduk di pesawat gak bisa milih2, jadi terima nasib aja duduknya sama siapah. Ahh itu sih bukan masalah besar juga sih ya. Yang paling gua masalahin adalah waktu untuk explorenya terbatas banget. Kadang satu tempat wisata cuma dikasih waktu 1 jam, Yah olohhh, itu yang namanya mau foto penuh perjuangan banget kakak! Tau sendiri lah, gua kan kalo foto maunya sepiii, back groundnya tanpa segerombolan orang.Tapi apa mau dikata, begitu turun rombongan kita yang 3 bis, harus sabar2 dah antri foto nya. Ahhhh, mana dapet foto yang cetar halilintar membahana di langit cakrawala?! *KZL! Udah dehh ya, dilarang ngeluh2....ntar taon depan kagak diajak lagi...hihihihi. Foto mah ntar tinggal di photoshop aja dah...wkwkwkwk.

Rombongan kita terbang dengan menggunakan 2 maskapai yaitu Eva Air dan China Airlines. Sengaja rombongannya dibagi 2 supaya kalo sampe ada apa2 dengan pesawat satunya, yang satunya lagi masih selamat. Wk wk wk wk...amit2 dah yaa!. Lucunya, jarak waktu terbangnya cuma selisih 10 menit aja, jadi hampir barengan lah berangkat dan nyampe nya. Gua naek yang China Airlines. Pesawatnya terbilang baru, Airbus sekian ( ga apal ). Kelas bisnis nya keren banget dengan kursi berdesign futuristik.Tadinya gua pikir satu pesawat kursinya begini semua...hihihi, udah GR aja. Soalnya terhitung banyak lohh kursi bisnisnya. Biasa naek Garuda kan paling cuma 10 kursi...ini sih lebih dari itu...*norak ya.
Sementara kursi ekonominya juga terdiri dari 3 4 3 baris ( lebih lebar dibanding yang 2 4 2 ). Di tiap kursi ada tivi layar sentuh dengan menu film, musik dan games seperti pada umumnya dan yang terpenting dari semua itu adalah : colokan USB untuk nge charge HP...*banci gadget.

Penerbangan dari Terminal 2 harusnya berangkat sekitar jam 01.50, tapi agak delayed 30 menit dan ditempuh sekitar 4 jam 50 menit. Di pesawat dapet makan dengan 2 pilihan, yaitu ikan dan ayam. Tapi sayang, pas nyampe di barisan gua yang nomor 2 dari depan, yang ayam malah abis. Soalnya bagiinnya dari paling belakang Udah gitu anehnya, pramugaranya teuteup nawarin 2 pilihan,  pas gua bilang mau ayam, dia bilang abis. Lhaa...jangan nawarin lagi dong yaa? ( mungkin udah defaultnya pake English hafalannya gitu...hahaha. Rata2 mereka ngomong pake Mandarin aja, gak peduli kita ngerti atau kagak ).Rasa makanannya xo xo lah. Yang gua paling doyan roti bulat itu sih. kalo boleh nambah, pengen nambah roti aja.
 
Nyampe di Tao Yuan International Airport sekitar jam 20.00 ( waktu Taiwan lebih cepat 1 jam ).
 Langit2 bandara Taoyuan di depan tempat imigrasi yang berbentuk kubah tinggi.

Saat di imigrasi antriannya gak banyak orang, sepertinya cuma pesawat kita aja. Jadi cepet deh urusannya. Pas ngambil bagasi lumayan ketat nih, sampe ada anjingnya yang mengendus2 semua koper2 di conveyor. Ada beberapa yang diambil kopernya dan dibawa ke ruangan khusus untuk diperiksa.
Keluar dari airport udah sekitar jam 21.30 an. Bis double decker yang disewa sudah menunggu kita. Ketemu juga nih om telolet om di Taiwan....hihihihi

Kita dibawa ke sebuah resto untuk makan malam dulu. Rasa makanannya sih standard aja, gak yang sampe enak banget gitu. Efek udah kelewat jam makan kali ya, makanan masih tersisa lumayan banyak hampir di semua meja rombongan kita.

Abis makan, kita cek in di Tao Garden Hotel. Kayak gini lah kamarnya, lumayan bagus, kamarnya juga gak sempit2 banget. Kamar mandinya bersih.

Besok paginya kita udah langsung cek out untuk pindah hotel di Taipei. Jadi ceritanya di hotel ini kita cuma transit 1 malam aja karena nyampe udah malem. Sebelum berangkat, sarapan dulu. Pilihan menu sarapannya sih beragam juga, cuma rasanya standard aja.

Setelah sarapan, kita berangkat dengan bis yang kemaren menuju ke Sun Moon Lake. Perjalanan sekitar 3 jam an. Jauh juga yaa. Sepanjang jalan melewati jalan raya yang mulus, melewati kota2 kecil dan gunung2. Untunglah cuaca hari ini cerah, masih terlihat sinar matahari di tempat rest area. Siapa nyangka bakal cerah begini, soalnya perkiraan suhu di Taiwan udah gak bisa ditebak lagi. Tadi pagi saat keluar hotel udah berhembus angin dingin. Sampe banyak yang salah kostum juga nih jadinya. Udah totalitas tampil dengan baju dingin, syal, topi, sarung tangan, lhaa...taunya cerah begini. hahaha. Untung gua sih sempet googling dulu, jadi bisa tau kira2 berapa suhunya hari ini dan bajunya gak tebel2 banget. Kalo kagak sih bisa leleran keringet...ih!
Tempat pertama yang kita kunjungin sebelum ke danau Sun Moon Lake adalah Wenwu Temple.
Sebelum masuk ke temple, kita explore di sebrang jalannya yang langsung menghadap ke danau.
 Entahlah apa arti tulisan di batu ini...pokoknya foto aja dulu tanda udah sampe disini...hehehe
Stairsway to heaven....sepertinya dahulu jalan untuk menuju ke temple harus melalui sini, orang datang dengan naek boat melalui danau, turun di pelabuhan dan jalan menyusuri tangga ini.
Bentuk templenya bagus juga nih, berdiri megah di atas bukit yang menghadap ke laut dengan cat berwarna merah dan emas terlihat kinclong. Tampak hiasan ayam jantan menghiasi bagian depan temple.
Lebih deket lagi dengan si ayam api...
Duduk ngedeprok di tangga temple....
Bagian depan pintu masuk temple
Naga penjaga di halaman paling depan...
View dari temple ke arah danau...
Barisan lampion emas yang berisi nama2 penyumbang dana untuk temple ini.
Temple kedua di bagian tengah.
Langit-langit di dalam temple yang keren banget ukirannya.
Di dinding ada lukisan/ pahatan yang menurut gua kayak barong di Bali. Tapi ini tentunya gambar dewa di temple ini.
Ini adalah kolam Conficius yang mana kita bisa melemparkan uang koin untuk make a wish.
Keliatan gak koin2 nya?
 
Nahh gua udah semangat mau lempar koin dari atas, tapi taunya duit gua kan belom pecah, masih bentuk lembaran kertas, kan belom shopping. Jadi batal deh lempar koinnya.
 Di bagian paling atas dari temple ada gerbang/gate gede seperti kayak gini. Bisa masuk mobil juga loh sampe di atas sini.
Entahlah melambangkan apa, lupa. Sepertinya guide nya udah ceritain, tapi seperti biasa gua kan melipir buat foto2. Jadi gak tau lagi deh sejarahnya. hehehe
Setelah itu kita makan siang di sebuah hotel yang mempunyai view ke danau. Wihh asik juga nih, makan sambil liat pemandangan yang lumayan bagus. Namanya Einhan Resort.
 
Nahh kayak gini deh lebih jelasnya lagi view ke danau dari balkon resto. Thanks God udaranya cerah siang ini.
Makanannya lumayan enak2...ini sebagian yang sempet ke foto, yang lainnya udah masuk perut duluan.
Setelah makan, kita diajak ke Lingzi Tea Center, salah satu toko pemerintah yang wajib dikunjungi oleh tour2, kalo tidak agen2 tour itu bisa kena sanksi. Seperti biasa, mereka akan memberikan presentasi produk2 apa aja yang dijual. Kita sebagai tourist akan dibawa ke ruangan yang berisi kursi2 untuk duduk bagi rombongan. Setelah itu akan dikasih tester teh nya, tapi gak ada yang beli sih sepertinya. Harganya mahal2 soalnya.
Setelah itu kita akan melewati Te Hua Aboriginal Village, yaitu pertokoan yang katanya penduduknya adalah salah satu suku aborigin Taiwan itu. Tapi sudah terlihat sama aja yaa, udah modern, gak terlihat perbedaannya sama sekali.
Sampailah kita ke dermaga untuk menaiki kapal boat mengitari danau. Gua gak tahu harga tiketnya berapa, karena ikut tour terima beres aja deh, tinggal naik kapal.
Karena jadwal kapalnya masih agak lama, kita explore di sekitar dermaganya ini.
Yang ini halaman depan dari kantor penjualan tiket tadi.
Di sisi pantai yang dipagari kayu, terdapat pot2 bunga yang mekar berwarna merah. Cakep yaa bunganya.
Sepanjang jalan untuk naik kapal, juga terdapat pot2 bunga berwarna pink berbaris rapi. Lupa liat, ini bunga asli atau plastik. hehehe.
View ke arah kapal2 yang parkir di dermaga.
Sebelum naek kapal, foto dulu ahh....kita ke pier nomor 3-4.
Kapal yang kita naekin mi mirip2 lah dengan yang di belakang sana.
 Durasi naek kapalnya sekitar 15 menit aja mengelilingi sebagian danau. View nya dari atas boat seperti begini ini :
 Di tengah danau ada sebuah pulau kecil yang dahulu kala dijadikan tempat tinggal salah satu suku aborigin Taiwan. Dahulu pulaunya lebih luas lagi, tapi karena permukaan air danau semakin tinggi, jadinya lama kelamaan tenggelam pulaunya dan tinggal sekecil itu. Konon katanya suku aborigin inilah yang memberikan obat asma kepada istri Chiang Kai Sek sehingga sembuh. Ramuannya obatnya itu diambil dari embrio rusa yang mati kaget karena gempa. Ditekankan rusanya bukan sembarang rusa, tapi yang mati kaget karena gempa. Hadeuhh, aya2 wae. Kalau gitu, harus mengharapkan sering2 gempa biar banyak rusa yang mati kaget, terus bisa diproduksi massal dong obat asmanya. *otak bisnis.
 Ini salah satu hotel termahal disini. Lupa namanya apa.....
Yahhh, untung aja udara cerah, jadi viewnya juga keliatan dan lumayan bagus. Kebayang kalo disini mendung atau turun kabut, entah seperti apa pemandangannya. Not spectacular at all.
Oh iya, sepanjang jalan tadi diceritain sama guide nya bahwa kebiasaan supir2 bis atau truk yang melewati daerah pegunungan ke arah Sun Moon Lake ini, untuk berhenti beli buah pinang yang konon katanya dipercaya untuk memperkuat stamina. Jadi tokonya itu transparan dibuat dari kaca2 bening dimana bisa mempertontonkan penjualnya yang berjenis kelamin wanita dengan kostumnya memakai bikini atau bahkan baju tidur tranparan tanpa daleman. Bahhhh!
Nahh, supir bis kita kemaren disuruh pura2 beli buah pinang nya itu supaya si penjaga cewenya itu keluar dan mengantar pinangnya ke bis. Jepret jepret....kayak gini dehhh kira2 gaya penjualnya. Kalau mau lebih detil lagi, silakan googling dengan kata kunci beetlenutgirl. Gua juga baru denger sih kalo Taiwan terkenal dengan buah pinangnya ini. Pantesan di sepanjang jalan tadi banyak terdapat pohon pinang. Tentunya pohonnya udah dimodifikasi sama orang Taiwan, berhubung negara ini rawan gempa dan angin taifun, jadi pohonnya juga dibikin pendek.
Dalam perjalanan pulang ke Taipei, kita mampir ke sebuah toko oleh-oleh. Wahh langsung diserbu dehh ini toko.
Tapi liat harganya lumayan mahal2 bingit loh. Mata uang Taiwan adalah NTD ( New Taiwan Dollar ), biasa disingkat NT. 1NT = Rp. 430. Jadi kalau sekotak kue lemon ini NT 350, setara dengan Rp. 150.000. Busettt....isinya 12 biji.
Tapi memang ini yang direkomendasi sama guide nya, kue lemon ini enak banget, apalagi kalo ditaro di kulkas dulu. Dingin2 empuk!
Yang enak lainnya ada juga...ada kue taro, moci dll. Kalo yang ini kemasannya unik, karena namanya Wife Cake ( Kue Istri ). Wahh di toko ini tester nya bertaburan, jadi cobain kue dari ujung ke ujung keburu kenyang dehh. Sampe udah ketuker2 rasanya gimana.
Setelah borong2 kue, kita melanjutkan perjalanan ke Taipei yang ditempuh sekitar 2 1/2 jam lagi. Lumayan udah tidur2 di bis, tau2 sampe deh di restoran. Gak tau kenapa, kok lidah gua kurang cocok dengan makanan2 disini yaa? Semua rasa makanannya gua bilang biasa aja, gak terlalu enak2 banget gitu, gak berkesan. Makan cuma karena lapar aja. Payah deh ahh, biasa makan nasi uduk pecel lele...hehehe
Sesudah makan, kita diajak ke Xi Men Ding, sebuah night market atau shopping street yang terkenal di Taipei, Kalo malem gini, udaranya mulai dingin, apalagi kalo angin berhembus, lumayan nih harus berjaket ria jadinya.
Keliatan rame juga ya malam ini. Oh iya, buat yang pernah nonton Meteor Garden katanya adegan dimana Tao Ming Se dan San Cai ketemu di night market yang ada billboard gedenya itu shootingnya di sini nih. Gua sih agak lupa adegan itu....( huhuhuhu...mau ulang nonton lagi ahhh...).
Biarpun udara dingin, namanya shopping mah orang pada tahan aja yaa....
Ini udah sampe diujung jalan....
Billboard nya gede2 banget ya....
Kadang di tengah2 situ ada yang nyanyi atau atraksi sulap.
Ini gak tau jualan apa, sepertinya ayam goreng gitu ya. Antriannya panjang banget...
Oh iuya, mumpun di sini, gua cobain jus pare nih. Pare nya bukan seperti yang di Indonesia, ini parenya albino, warnanya putih. Rasanya gimana? Yahhh ada pait2 nya dikit sih, tapi kan udah dicampur madu. Jadi masih oke lah buat diminum.
Terus jangan lupa cobain juga Stinky Tofu atau Tahu Busuk yang juga makanan khas Taiwan nih. Memang sih pas lewatin gerobaknya, tercium aroma busuk khas pabrik tahu. hehehe...
Tapi kalau udah dihidangkan begini, baunya udah gak menusuk lagi. Dan anehnya....rasanya enak! hahaha. Tahunya itu disiram semacam cuka / kuah pedas2 asem manis. Nano2 deh. Sayang nihhh pas kesini kan pas abis makan malam ya, jadi gak sempet cobain foodstreet khas Taiwan lainnya karena perutnya udah kekenyangan. Lagipula, disini kita cuma dikasih waktu 1 1/2 jam doang, jadi gua juga gak sempet shopping yang lain. Keliatannya sih barang2nya mahal2 juga.....*masih kekepin NT nya....
Setelah itu baru lah kita cek in di hotel Lealea Garden Hotel. Bukan hotel yang besar, lift nya aja cuma 2 dan ukurannya kecil, sehingga terjadi antrian untuk naek ke kamar.
Kamarnya lumayan besar juga, kamar mandinya yang penting bersih.
Resto tempat sarapannya gak terlalu besar, jadi kalo seluruh rombongan kita makan barengan, kagak bakal muat. Untung aja ini yang bangun pagi dan bangun agak siang berimbang, jadi bisa giliran makannya.
Pilihan makanannya beragam, mulai dari bubur, buah, roti, kue, nasi, sayur dan lauk pauk.
Tapi yah gitu deh, jenis makanannya typical makanan orang chinese yang gua gak terlalu doyan.Ahhh, bagus lah, gua bisa kurus nih disini...hahaha
Nahhh begitu lahh ceritanya part 1 dari Taiwan Trip ini. Tunggu kelanjutannya yaa....pasti penasaran kannn ada apa lagi di Taiwan. Kalau cuma liat cerita part 1 ini, rasanya belum nemu "gregetnya" kann? Oke dehh, see you soon. Babayyy...Ciaobella!