Thursday, October 4, 2018

BANGKOK GETAWAY

Holaa…cepet banget yaa tau2 udah bulan Oktober ajaaaaa! 
Kenapaaa yaaa berasanya kok satu hari  yg punya 24 jam itu bisa lewat begitu aja …kayaknya belom sempet ngapa2in, tau2 udah ganti hari lagi. Tapi kenapa kalo disuruh antri 2 - 3 jam kayak kemaren lagi ada promo gopay itu berasa lama banget dan bisa bikin emosi jiwa ya? Maklumlah, kita kan pengabdi gajian, jadi rasanya happy banget kalo pas ada promo macam beli Shilin Rp. 1000 bayar pake gopay. Tapi antriannya melebihi antrian Dufan, belom lagi pas udah ikutan antri, di depan kasir dibilang kuota habis atau mesin lagi offline. Hueee..pengen tebalikin meja kan yaa jadinya! Gila kannn bikin emosi jiwa banget. Antri itu berat kakak....suruh Dilan aja deh, akuh gak kuat! Hadeuhh si mamie masih aja Dilan mode.on, udah lewat keleuss jaman si Dilan. Tapi emang bener sihh ya, kalo gak dirasain, yahh cepet banget waktu berlalu. Tapi kalo ditungguin, rasanya lama banget. Jadi sebenernya, lama atau cepet sihh? Bingung jadinya…. Wkwkkwkwk….

Ini postingan ke Bangkok aja sampe ketunda sekitar 2 bulanan, cepet banget kan waktunya berlalu! Perasaan masih berasa ituh duren monthong meleleh di mulut. Masa udah lewat 2 bulan ajah sih! Rasanya males banget buat update blog. Tapiii, yahhh gimana dong, tugas negara kan harus dituntaskan yaaa pemirsah! Akhirnya jadi juga nih postingan ke Bangkok yang harus menggali lagi memori gua sampe ke akar2nya karena udah banyak yang lupa dan semoga aja bermanfaat bin berfaedah sebagaimana seperti tujuan daripada blog mamiefunky yang maha mulia inih….apa sehhh! *lagi kumat sarapnya..

Jadi ceritanya, sehari setelah gua ultah,  kita langsung kabur ke Bangkok….gua dan si Papoy! Whattt? Apahh?! Honeymoon lagiii? Haisssh…kagak lah!  *yahhhh, penonton kecewa….hahahhaa…
Gua juga heran, kenapa kemaren pas gua ultah banyak banget yang ngarepin supaya si Alvin n Miko punya dede lagi ya? Kagak ada  tuh yang doain gua biar jadi horang super kaya raya harta melimpah ruah. Herann kannn! Cuma ucapin biar nambah anak lagi...yang cewe. Wahhh geeelaa sehhh inihh mah! Gua bakal dipasung gak bisa kemana2 atuh! Lagipula, kebayang nya gila banget dehh, si Alvin udah kuliah, masa tau2 ada bayi di rumahhhhh? Kacoo kacooo! Dengan seketika itu langsung gua tengkik dehh ituhh harapan2 yang ngedoain begitu. Mohon ampun mohon maap, pabriknya udah tutup. Wkwkwkkwk!

Lanjut lagi yaa…..*maap interupsinya banyak banget ….
Awalnya sih , ceritanya tuh mau kasih kado ulangtaon buat diri sendiri..abisnya..siapa juga yang mau kasih kado ke dirikuh inihh..ye kann! Maunya pergi pas ultah udah ada di Bangkok gicuhh, candle light dinner di rooftop atau di fancy resto or cafe apa kek, sambil nyalain kembang api jedar jedor….*khayalan tingkat tinggi. hahaha. Makanya pergi nya gak lama, cuma 3 hari 2 malem doang.
Eehh tapi rencananya jadi sedikit bergeser nih.... Akhirnya kita memutuskan untuk mengajak mama mertua gua pergi juga,  karena kasian beliau katanya belom pernah ke Bangkok. Beliau maennya ke China mulu sih, belom pernah ke Bangkok jadinya. Yasud, jadinya kita perginya ber 3 dehh!

Kita naek Air Asia yang berangkatnya dari Terminal 3 Airport Soekarno Hatta, tapi ternyata untuk boardingnya teuteup aja melalui terminal 3 lama ( tempatnya Air Asia dulu ).
Jadi setelah melewati imigrasi, kita bakal jalan jauh banget ke tempat boardingnya itu. Untung aja mama mertua gua itu masih kuat kakinya, belom perlu naek mobil golf lah. Tapi sambil misah misuh kok jalannya jauh amat sih. Dan just for your info : di terminal tempat boarding Air Asia itu gak ada restoran atau jual makanan lagi seperti dulu, jadi untung aja tadi kita memutuskan makan dulu di resto yang ada di terminal 3 yang baru sebelum jalan ke ruang tunggu boarding nya.
 
Eh makanannya enak2 juga nih...cuma harganya yang kurang enak...hihihii...Yahh harga di airport kan lumayan mehong2 tuhh...
  Yeayyy...akhirnya boarding jugaaa....
Setelah penerbangan sekitar 3,5 jam, akhirnya sampe juga kita di Don Mueang International Airport.
Antrian imigrasi nya gak terlalu panjang, setelah itu kita turun ke bawah dan  langsung ketemu
konter yang jual sim card Bangkok.
Langsung beli seharga  200 bath ( sekitar Rp. 80 ribuan ) dengan paket unlimited buat 7 hari. Lumayan kann, sepanjang jalan masih bisa eksis terusss! Wkwkwk…eits gak cuma buat eksis cencunya, berguna banget buat browsing2 cari info tentang Bangkok lah pokoknya.

Kita mau naek taxi nih ke hotelnya, dan antrian taxinya ada di ujung airport. Pas sampe situ, antriannya udah panjang ajahhh! 
Gak ada alternatif lain, terpaksa ikutan antri. Masalahnya mau naek bis repot, naek MRT juga turun naek 2 kali…rempong lah! Mending taxi aja praktis tau2 sampe hotel. Untungnya cepet juga ngantrinya, sekitar 15 menit udah dapet taxi.

Karena hotelnya di daerah Pratunam yang terkenal sebagai daerah macet parah..apalagi di jam2 sibuk, maka supir taxi nya mencari jalan alternatif lewat gang2 kecil. Ehh taunya setelah lewat gang kecil itu, akses jalannya ditutup gak bisa dilewatin tepat di belakang hotel. Jadilah kita terpaksa turun dari taxi dan lanjutin jalan kaki sekitar 200 meter.  Untung juga kita gak bawa koper segede2 gaban, cuma bawa ransel dan koper kabin doang. Biaya taxi dari airport ke hotel 225 bath, kita kasih tips 25 bath, plus tol  70 bath. Total jadi  320 bath ( sekitar Rp. 132 ribuan ).

Nahh begini deh hotelnya dari arah depan jalan raya….
Urusan hotel, kita booking di Agoda dengan rate sekitar Rp. 1,1 juta. Nama hotelnya The Berkeley Hotel Pratunam. Kita pilih yang di daerah Pratunam biar deket sama tempat2 shopping.
Lobby nya lumayan luas, tempat penerimaan tamu dan lift nya berbeda area, jadi gak khawatir keluar masuk bakal diliatin recepcionistnya.
 Bunga nya cakep banget yaa...
 Luas juga lobby nya...
 Ada patung raja Thailand nya...
 Lorong untuk ke lift...
Kamarnya juga lumayan luas lah untuk kita ber 3….iyahhh bertiga. Jangan tanya gimana tidurnya yaa…wkwkwkwk, yah umpel2an lahh antara anak menantu mertua….hihihii..
Kamar mandinya model yang open space yang bisa ditutup dengan sekat kayu seperti daun jendela…ada bathtub nya juga, tapi mana sempattt, keburu telat kalo mau berendam rendam syantik dulu mah.
View dari kamarnya ke arah bangunan di sebelah hotel…
Rapi juga yaa kotanya...bersih dari sampah juga. Herannya gak banyak lalat loh disini, biarpun banyak yang berjualan makanan di gang sebelah hotel..
Beginilah viewnya saat malam hari...penuh dengan lampu2 kota...Mirip Jakarta lah...
Foto area kolam renang
 
Ahh sayang juga yaaaa, fasilitasnya kagak sempet dinikmati...kita kan pergi pagi, pulang malem...mana sempattt!
Hari pertama kita sampe udah sore, jadi kita langsung menuju ke Chinatown di Yaowarat Rd. Naek taxi dari hotel di Pratunam ke Chinatown 100 bath ( sekitar Rp.45 rb an ). Berharap bisa makan duren bangkok seperti 4 tahun lalu kita kesini ….( baca disini : Bangkok Trip 2014  ) Dan bener sihh, pas sampe di deket night market nya, kita ketemu yang jualan duren. Kebetulan sebelahnya adalah tukang bakmi. Yah udah, langsung hajar dua-dua nya deh sekalian. Lupakan timbangan sesaat! Harga duren nya  masih tergolong murah lah….kita beli sampe 2 pak  280 bath ( sekitar Rp. 115 rb an  ).
Slurrrppp…maknyuss dehh! Setelah sekian lama gak makan duren monthong, rasanya kok endeus surendeus bambang gulindang dah!
Kita ber 3 pesen bakmi yang beda2, tapi rasanya enak2 , gak mengecewakan. Yang penting perut kenyang, hati senang. Total kerusakan 160 bath.
 Menantu dan mertua lagi adu balap makan duren campur bakmi....hehehe
 Nahhh itu di seberang jalan ituh night marketnya...
 Disini surganya foodstreet nih....sayang kita udah kenyangg, jadi cuma bisa liat2 doang...
Yahh paling beli jus saking ngiler liat buahnya yang seger dan gede2 ukurannya...Kalo gak salah 1 cup 80 bath.
Sempet juga mau liat keindahan lampu2 khas di Chinatown, eh tapi macet banget nih, kita jadi males deh mau ke arah depan. Kita jalan kaki berlawanan arah sambil cari taksi karena kaki udah cape.
Sambil cari taksi jalan kaki terus eh malah ketemu Wat Traimit Withayaram yang ada di daerah sini...cuma udah malam yah udah tutup dan lampunya gelap2 gitu. Mampir sebentar buat foto2...
Akhirnya mertua gua ajak balik ke hotel aja, udah cape katanya, jadilah kita balik ke hotel. Lumayan susah juga nih nyetop taksi di sini buat ke Pratunam, pada nolak mungkin karena macet.
Nahh di depan hotel kita itu ternyata dijadikan pasar malam kalo udah jam 8 malam keatas, jadi kita mampir lagi belanja2 disini. Mertua gua yang tadi bilang udah cape, malah ilang tuh capenya
hahahha…..Gak jadi ke kamar hotel, malah shopping2 di night marketnya. Gak tua, gak muda, kalo udah ketemu tempat shopping mah lupa dehh sama yang namanya cape.
Gak cuma di halaman hotel aja, di sebelah hotel juga kan ada tanah lapang, disitu juga banyak stand2 yang berjualan beraneka ragam barang...
Berhubung tadi cuma makan bakmi, namanya orang Indo kan harus makan nasi yaa baru namanya kenyang..Jadi sang photografer kita harus makan nasi lagi nihh...cobain nasi hainam yang di sebelah hotel, lumayan enak juga lah. Lupa harganya berapa, kayaknya sekitar 50 bath deh.
Paginya kita gak sarapan nasi, tapi beli kacang rebus di depan hotel. Wele, enak banget kacangnya gede2 dan isinya bisa 4 atau 5 butir dalam 1 biji. *jarang2 ada kann kalo di Indo mah..
Hari kedua ini kita mulai dari Grand Palace. Hawanya mulai panas nih. Dari luar sih keliatan sepi2 aja yaa.
Kita naek taksi dari hotel sekitar 80 bath, tapi karena taksinya tidak boleh berhenti di daerah gerbang istana, maka kita diturunkan agak jauh nih dari pintu masuknya...
Dan belajar dari pengalaman dulu waktu ke Grand Palace gua di setop petugas disuruh pake yang sopan ( kain atau celana panjang yang akhirnya gua keluar lagi dan beli di toko seberang istana.....baca disini : Bangkok Trip 2014 ), kalo ke sini kan harus berpakaian sopan gak boleh pake celana pendek dan tank top, jadi gua pake celana 3/4 ( celana galau, kagak panjang, kagak pendek juga ). Ehh, bener aja, sampe di gerbang teuteup aja gua kena semprit petugas nya, disuruh pake kaen…kali ini bukan karena kependekan, tapi karena celana yang gua pake model yang robek2 gitu ( tapi robeknya gak tembus kok, gak keliatan kulit ). Nihhh, celana putih gua ini masa sihh kagak sopan yaa ? *ngeyel anaknya...
Dasarrr…petugasnya aja gak tau trend jaman sekarang…wkwkwk. Gua ngedumel2 karena kain yang gua bawa kurang panjang buat iket ke pinggang. Untunglah mertua gua bawa kain panjang, jadilah pinjem kain mertua gua buat lewatin petugasnya …hahahaha. Dan beginilah jadinya setelah pake kain..
Dasar bodoh ya gua, keledai aja gak jatuh di lubang yang sama….lhaaaa, gua dua kali berbuat kesalahan yang sama…Si Papoy Cuma geleng2 kepala, soalnya tadi belio udah kasih tau di hotel, kayaknya celana robek2 gak boleh masuk deh…( sampe dikasih liat websitenya ). Tapi gua kekeuh pake celana itu soalnya gak bawa celana panjang lagi. Yang dipake pas pergi juga celananya lebih robek2 lagi…Yu know kannn, semakin robek2, semakin kerennn! wkwkwk

Dan Grand Palace ini bener warbiasak yaaa daya tariknya, pengunjungnya rame banget sampe umpel2an. Padahal tiket masuknya gak bisa dibilang murah juga loh, yaitu 550 bath per orang ( sekitar Rp. 230 ribuan ). 
Mana ribet banget princess2 pada pake payung, bawa payungnya juga slebor nyangkut2 ke kepala orang....kesel banget dehh bikin emosi jiwa "kepatok" ujung payung trus kagak pake say sorry. Emang sih disini hawanya puanass luar biasa, ditambah pengunjungnya juga rame banget...dobel2 panas nya..
Rombongan cowo2 bule aja pada sopan bajunya, padahal biasa mereka kan paling cuek tuh suka pake celana pendek dan kaos tangan buntung...Ini mereka googling nya bener nih...harus berpakaian sopan untuk masuk ke istana...
Nahh mumpung pintu masuknya pas sepi nih, hayukk Ma kita capcusss!
Disambut 2 penjaga gerbang di kiri dan kanan pintu...
 
Gua udah 3 kali kesini gak pernah tuhh yang namanya sepi dan bisa foto dengan leluasa, selalu ada aja photobomber dan orang lewat2 tanpa hati tanpa mata.  Ada kejadian  kita lagi pose, ehh dia malah berdiri di samping kita mau foto juga. Beuhhh! *langsung darah mendidih pengen tampol. Rata2 turis China tuhhh yang kelakukannya minus begitu. Kita mah udah antri biar foto ada seni nya, gak penuh gerombolan orang, ehhhh tau2 dia nyosor langsung maen foto2 disitu, lama pula gayanya banyak. *Pengen jitak! Hahahaha…
Duhhh di sana kerumunannya rame banget deh....mana hawanya panas ngelekep banget..
 
 Yang sepi disini nih...halahhh, dimana2 manusia deh pokoknya...bikin males mau keliling2.
 
Harus diakui, Grand Palace itu megah dan cantik yaa bangunannya...
Padahal gua udah sering juga foto disini, tapi kok pengen foto2 terus ya, abisnya memang bagus sihhh! Ye kannnn! Gak bosenin.
Jadi model ala ala long...hahahah
Wahh pas bunga lotusnya mekar nih....abaikan kerumunan di belakang sanaah!
Macam di India, gak boleh ketemu tiang....langsung dipeluk manjahhh
Lagi mikir, seandainya itu terbuat dari emas, pasti udah ilang nihh sederetan patung inih...bisa bikin kaya raya mendadak ye kannn! *otak kriminal.
Apalagi pagoda yang segede bagong ini, kalo terbuat dari emas juga bisa kaliii dikerok2 bangsa se ons dua ons....buat jajan jajan di night market...hahahaha
Gua suka banget sama Grand Palace, karena semuanya terlihat mewah, megah, unik, bling bling keemasan...Cakeeep!
  Apalagi ukiran dindingnya ini ...bagus banget deh paduan warnanya...
Berapa lamaa yah ngerjain tembok ini sampe jadinya cakep begitu?
Stupa yang ini juga kerennn...
Penuh perjuangan juga mau foto dengan kondisi alone begini......sementara disekitar orang lalu lalang mondar mandir berombongan ....( gak mungkin dicegat patwal ye kannn! ).
Nahh bangunan ini ada di dekat pintu keluar istana....lebih modern seperti di Eropa yaa...
 
Gedungnya perpaduan Thailand dan Eropa...jadi Thaipa style.....wkwkwkwk

Naksir bonsainya bagus2 yaa...
Apalagi kalo pohon bonsainya dibikin berderet begini....tsakeppp!
Ahhhh gak udah2 deh foto disini...pengen jepret2 terussss....
Udah selesai ngiderin Grand Palace, kita akhirnya keluar dan langsung menuju ke sebrang Grand Palace yang ada deretan toko dan resto. Kita makan di salah satu resto yang 4 tahun lalu juga kita makan disini. Gua pesen tomyam udang yang rasanya enak dan minumnya lemon tea. Endeusss dah! Sementara si Papoy pesen nasi goreng. Lupa harganya berapa, agak mahal kayaknya sih...
Abis dari Grand Palace kita berjalan kaki menuju ke Wat Arun. Ini nih yang dulu kita hampir kena scam disamperin orang yang bilang mau anterin kita ke Wat Arun taunya disuruh naek perahu 900 bath untuk menyusuri sungai Chao Praya. Padahal kalo kita nyebrang pake perahu biasa yang memang untuk nyebrang ke Wat Arun, cuma bayar 4 bath. Parahhh kann scamnya. Kalo yang kagak tau mah bisa nurut2 aja…melayang lah bath nya. Nyesek! Untung kita udah pernah, jadi sekarang kalo sampe disamperin orang2 model begitu tinggal ngelengos pergi aja. Pura2 gak ngerti dia ngomong apa. Sebenernya gampang kok jalan ke Wat Arun itu...( bagi yang udah pernah ..wkwkwk ). Jalannya masuk ke bangunan di ujung kanan itu, melewati toko2 yang jual souvenir dan baju2.
Nahhh gua demen nih di jalan menuju ke Wat Arun itu kita bakal melewati banyak tukang jajanan, ada jambu bangkok, jambu air, mangga, kelapa muda, pisang goreng, kulit babi, es duren, dan banyak lagi deh. 
 Bikin ngiler yaa gorengannya.....
Berhubung baru aja abis makan siang, jadi cuma beli jambu bangkok dan jambu air nya yang endeus entuh! Sampe nyebrang kapal pun masih gigitin jambu bareng mertua…wkwkwk. Aduhh, seperti nya jambu cingcalo nya lebih enakkk tuhhh dibanding jambu bangkok gua. Bagi2 dong Ma...hihihi
Tiket masuk Wat Arun kalo tidak salah inget 50 bath per orang. Wat Arun masih seperti yang dulu, masih indah menawan nan mempesonah dan menjadi icon Bangkok!
Di depan pintu masuknya yang iconik ...
Dari pintu masuk tadi, ketemu bangunan putih ini, cantikkk juga....
Di dalamnya terdapat patung Budha emas dengan lampu2 gantung cantik....
Pintu masuknya berwarna keemasan ciri khas dari kuil2 Thailand
Andai semuanya terbuat dari emas murni.....langsung dikerok nihh....
Nahh kalo disini pengunjungnya gak terlalu rame nih...jadi santai mau foto2nya juga.
 Nahh ini lah pagoda Wat Arun berdiri megah menjulang ke angkasa...
 
Tapiii, kita gak bisa naek ke puncak templenya lagi nihhh….karena sedang direnovasi.
Pokoknya dipagerin aja jadi pengunjung gak bisa naek deh. Yahhhhh kecewa juga nih, padahal kepengen banget foto2 lagi dari atasnya itu. Bagus banget kann view nya..( baca disini : Bangkok Trip 2014 Part 1  ). Sayang banget yaa….

Pengunjungnya gak terlalu rame banget, jadi masih oke lah buat foto2 disini.
Wat Arun nama panjangnya adalah Wat Arunratchawararam Ratchaworamahavihara disebut juga Candi Fajar, diambil dari nama Dewa Fajar yaitu Aruna. Walaupun namanya Candi Fajar ( Temple of Dawn ), tapi banyak yang bilang kalau Wat Arun paling cantik diliat saat matahari terbenam sampai malam hari, apalagi saat lampu2 dinyalakan.
Untung masih muat nih nyelip di salah satu "jendela" di pagoda ini....
  View dari salah satu sudut pagoda....
Dinding wat ini dihiasi porselen warna warni dan kerang sehingga membentuk paduan warna yang unik dan cantik. Aku syukaaa!
Tinggi dari puncak pagoda utama ( prang ) adalah sekitar 80 an meter ...tinggi juga yaa.
Pagoda utama tadi dikelilingi 4 buah paviliun seperti yang di foto ini...
 Hayooo, dimana si mamie? Keliatan gak ada disebelah mana?
Kalau ke Bangkok, jangan sampe melewatkan tempat ini sebagai tujuan wisata, karena memang bagus dan instagramable bingit....
Ini pun kita gak berlama-lama ria karena udaranya puanas banget, kulit langsung menggelap seketika rasanya. Tapi ini efek karena mau hujan kali ya, hawanya jadi ngelekep.....Liat aja awannya gelap banget tuh di belakang sana.
 Pulang dari Wat Arun, kita harus nyebrang dengan perahu kembali dan bayar 4 bath.
 Nahh abis itu baru lah kita jajan2, beli kelapa yang rasanya seger menyejukkan sukma…tsahhh!
Terus beli pisang goreng wijen juga. Nyammm nyam…duhh, perutnya kenyang dahhh!
Setelah itu kita jalan kaki menyeberang jalan raya sedikit, sampe lah kita di Wat Pho dimana disitu ada patung Budha emas berbaring ( Temple of Reclining Budha ). Tiket masuknya 100 bath per orang, nanti dapet voucer untuk ditukarkan dengan sebotol air minum. Dah biarin aja deh tuh bule gak mau minggir ..padahal udah jelas eikeh mau foto dimari...orang mah minggir dikit kek, eh dia malah berlama2 ria disitu...huh!
Disini juga pengunjungnya rame, kita harus antri saat berfoto di patung Budha berbaringnya itu….
Tadaaa....ada juga foto berdua disini....kita foto bergantian sama turis lain......
Muka Sang Buddha close up mode on..
Diluar gedung tempat Budha berbaring, terdapat pagoda2 kecil yang warnanya unik karena terbuat dari mozaik keramik..
Hasil jepretan mama mertua...
 Tuh sepi kann gak seperti di Grand Palace yang padat sesak dengan manusia...


Kita gak banyak berkeliling disini, karena semuanya tampak serupa dan sama aja keliatannya.
Pokoknya 3 tempat itu tadi ( Grand Palace, Wat Arun dan Wat Pho ) adalah tempat2 yang wajib dikunjungi apabila kita ke Bangkok, karena semua nya bagus2 dan memang top visit place di Bangkok.

Setelah dari Wat Pho, kita langsung nyetop taksi menuju ke Chatuchak Weekend Market nih.
Udah beberapa kali ke Bangkok, gua belom pernah sekalipun ke Chatuchak karena gak pernah ketemu weekend kalo pas kesini. Jadi mumpung ini hari Minggu, sempetinlah kesana. Rame juga pengunjungnya, dan gua sempet beli eskrim ketan mangga nih ..xo xo lah rasanya.
Eh pas abis beli eskrim itu, langsung turun hujan deras. Cape dehh, gak bisa menikmati Chatuchak seutuhnya nih....gak bisa nyebrang sana nyebrang sini coba cobain makanan yang biasa berjejer di foodstreetnya.
Payahh deh, kita cuma keliling2 di dalam Chatuchaknya yang kayak labirin gak berujung. Dan kita memang harus tau kesini mau beli apa, karena tempatnya itu ada segmen2nya.
Bagian baju tersendiri, bagian dekor rumah tersendiri, pokoknya karena kita cuma mau liat2 tanpa tau apa yang mau dibeli, jadilah udah kayak orang hilang di dalam situ, ketemunya bagian perintilan anjing, mulai dari bajunya, makanannya, sampe anjingnya pun lengkap ada disitu. Bagian pets lah pokoknya. Sampe keriting muter2 disini, kaki sampe mau copot. Untunglah, hasil keisengan disini akhirnya berbuah 5 biji kaktus plastik yang gua suka banget. Gua rela tenteng2 sampe Jakarta demi kaktus inih!
 Yahhh dipilih...dipilihh....dipilih...
Sekitar jam 5 sore udah mulai sepi dan kita juga memutuskan pulang ke hotel. Beginilah jalanan depan Chatuchak dari atas jembatan penyebrangan.
Yang konyol tuh saat kita nyebrang jembatan supaya setop taksi di arah sebaliknya biar gak kena macet. Eh taunya taksinya muter balik lagi dan melewati jalan raya depan Chatuchak yang sedikit macet itu. Yeayy..tau gitu tadi kita nyetop taksi di situ aja yaa, ga usah cape2 naek jembatan penyebrangan...*sotoy dot com.

Pas mau balik ke hotel pun masih gerimis, nyetop taksi agak susah ya disini. Pas dibilang mau ke Pratunam, kita ditolak mentah2 sampe sekitar 5-6 taksi. Sampe hopeless apa mau naek bis aja atau gimana. Untung akhirnya ada juga taksi yang mau. Turun depan hotel kalo gak salah ongkos taksi 120 bath. Lupa juga. Tapi yang penting sampe lah. ..daripada gak ada taksi yang mau tadi tuh udah sempet bikin deg2an. 
Habis itu, kita langsung nyebrang jalan depan hotel karena mau cari makanan disitu. Kita liat ada satu resto yang jual nasi hainam rame banget, jadilah kita melipir kesitu. Rasanya enak juga, cuma lupa harganya berapa.
Malam harinya masih penasaran keluar kamar hotel lagi buat liat2 night market depan hotel, kita jalan sampe ke ujung. Sementara mertua gua udah tepar dan milih tidur.
Disini dagangannya lebih unyu2 dan memikat hati...pengen bawa pulang semuaaaa...*untung inget gak beli bagasi, gak jadi kalap belanjanya...hahaha
 Kalo gua pedagang online, udah abis gua borong kali nih...halahh! Gemeshh kann yaaa...
 Ada tukang duren juga....beli duren lagiii dan makan di tempat, dikasih sarung tangan plastik jadi terbebas dari bau. Nyamm nyamm..
 Ada juga yang jualan sticky mango rice..dapet diskon karena udah malam...takut basi juga kali pedagangnya...hehehe. Lupakan timbangan deh pokoknya!
Hari terakhir kita masih sempet jalan2 lagi karena jadwal pesawatnya sekitar jam 20.55. Jadi setelah check out hotel, kita titip tas kita di hotel, nanti sore baru balik ke hotel lagi. Untuk city tour hari ini, kita beli voucher di click2gothailand, disitu ada paket2 nya, tinggal pilih aja yang sesuai dengan tujuan kita. Berhubung kita belum pernah ke floating market, kita pilih paket yang itu. Plus yang sekarang ini lagi kekinian adalah pasar Maeklong, yaitu pasar tradisional di pinggir rel kereta api yang masih aktif. Jadi nanti kita bakal melihat langsung dari dekat para pedagang sayuran, buah2an, oleh2 khas Bangkok dll di pinggir rel  dan kemudian kereta apinya akan lewat persis di tengah2nya. Hmmm….kebayang kannn! Ituh seperti yang ada di video youtube yang banyak beredar itu lohh….Harga paket kita adalah  berdua total jadi 1514 bath atau sekitar Rp. 687 rb an karena ada biaya jemput di hotel dan pulangnya kembali ke Khaosan Road.
Tapi perjalanan menuju ke pasar ini lumayan jauh dari Bangkok, sekitar 2 jam perjalanan dengan mobil minivan. Kayak ginilah mobilnya dari luar.
 Nah ini kita udah di dalam mobil. Kita dijemput pertama kali jam 06.30, terus muter2 jemputin tamu yang lain sampe sekitar 1 jam baru berkumpul di Khaosan Road dan pindah mobil untuk jadi satu dengan tamu2 lain yang milih paket yang sama.
Nahh tujuan pertama adalah ke Maeklong Railway Market atau The Folding Umbrella Market .Unik juga yaaa namanya harafiah banget…menjelaskan banget namanya, udah kayak judul2 sinetron di tipi nasional entuh…yang kayak : Juragan Tahu Bulat Tergoreng dadakan dikubur angat angat....Juragan Ayam Potong Dzolim Mati Tertimpa Kandang dan Dipenuhi Bulu... atau lagi : Penyanyi Berhati Dengki Gila Harta, Dipatok Ular Di Atas Pentas…atau lagi Juragan Daging Jenazahnya Berat Sebelah Akibat Curang Dalam Berdagang….Arrghhhh, pokoknya judulnya aneh bin ajaib lahh.....*garuk garuk kepala sampe kribo. Tapi masih mendingan lah kalo dibandingin sama judul2 yang suruh kita mikir sebangsanya : Anakku Anak Suamiku Tapi Bukan Anakku…atau lagii….Anakku Menjadi Anak Mantan Istri Suamiku ...atau lagi …Istriku Bukan Adik Dari Mantan Istri Tetanggaku………….halahhhh mabokkk! Stopppp! Ini kok jadi nyasarrr bahasannya yaaa! Karena akuh terlalu gemeshhh sama judul2nya…wkwkwkk. *kunyah kunyah somay.

Lanjut ahhh….
Ceritanya kita udah sampe nihh di Maeklong railway dan menuju ke train marketnya masih harus berjalan kaki sekitar 50 meter dari tempat parkir. Kalo liat sepintas sih yahh biasa banget yaaa. Cuma rel kereta api..terus ada pasarnya. Udah gitu doang. Gak ada yang cetar membahana atau mempesonah gimanahhh…ye kannn!
Kita masih sempat melihat2 dan belanja2 dulu karena kereta nya belum datang.
Tapiii, gak lama kemudian, keriweuhan mulai terjadi…semua pedagang bergerak secepat kilat menggulung tenda birunya...Gua ikutan excited nih nunggu kereta lewat, tapi gak lama gua disuruh pindah gak boleh berdiri disini karena bahaya kesamber kereta....
 Dan mulai terdengar suara kereta jesss jesss jesss berjalan pelan membelah di tengah pasar ini.  Pengunjung juga rame banget, terutama orang2 bule dan mereka amazed banget gituu liatnya.
Reaksi gua gimana ? Gua sih cukup tau aja…..wkwkkwkw. Yahhh, gak semua orang suka akan wisata begini toh? Gua juga liatnya biasa2 aja….Yang lucu sih, kita ngerekam atau foto kereta, sementara yang di atas kereta juga foto dan rekam kita2 di bawahnya. Aya2 wae wisata nya...
 Bayanginn...sedekat inihhh!
 Setelah kereta lewat, para pedagang kembali mengembangkan tenda2 birunya....
 Memang cukup unik aja, di tengah rel kereta api yang jelas2 masih aktif, orang2 bisa leluasa menggelar dagangannya di sisi rel kereta api yang bisa dibilang tinggi resikonya. Orang bisa tersambar kereta, baik yang berdagang maupun pembelinya, kalo saat ini mungkin turis2 yang sibuk berfoto atau bikin video juga bisa aja tersambar kereta kalo tidak hati2. Sekian reportase dari Maeklong Railway market. hahahaha... B ajah yaaahhh!

Selanjutnya kita dibawa ke Damneun Saduak Floating Market. Nahh kalo ini gua lebih excited nihh
Bukan karena bisa shopping nya tapi karena beda aja suasananya. Kan selama ke bangkok belom pernah tuh nyobain naek perahu di sungai begini. Dalam arti, ke tempat wisata floating market yang
bertaburan perahu di seluruh sungai, ambiencenya benar2 berbeda sama di kota Bangkoknya. Untuk naek perahu ini kita dikenakan biaya diluar paket tour di atas itu, harus bayar klo gak salah 200 bath per orang. Lupa euy!
Perahu disini udah kayak mobil aja, bisa macet juga kalo lagi rame turisnya. Tapi hebat loh tukang perahunya banyak juga yang ibu2 seperti yang kita naekin itu.
Ibu pengayuh perahunya udah tua, kasian juga liatnya...
Rata2 turis disini cuma menikmati suasana floating market doang, gak bener2 shopping beli barang apa kek....
Nahh ini sign Dumnoen Saduak Floating Market yang katanya floating market yang paling populer. Yah mungkin karena lokasinya yang paling dekat dengan kota Bangkok.
Kalau perahunya ada atap atau payungnya, sepertinya harus nambah biaya lagi. Kita mah biarin aja deh bergosong ria...*demi hemat bin irit. wkwkwk
Udah selesai berkeliling di marketnya, kita bisa minum air kelapa di warung ini sambil menikmati view ke arah sungai dan melihat perahu yang lalu lalang.
Kalau yang ini kita diajak naek perahu lagi untuk melihat2 kampung para tukang perahu ini...
Dan ada kejadian yang bakal tak terlupakan…saat lagi menunggu group tour kita berkumpul, si Papoy iseng tuh pergi foto2 di pinggir sungai. Sementara gua sama mertua gua duduk2 aja sama peserta tour lain yang udah ngumpul. Eh tau2 si Papoy jalan cepet2 ke arah gua dan bilang : "Yahhh, Xiaomi nya kecebur. Gua kira dia lagi iseng kerjain gua. Gua cuma tanggapin : "yah udah mau gimana lagi….udah nyebur inih." *pasang muka datar. Padahal yaaa….di dalam xiaomi itu ( xiaomi semacam kamera gopro kecil gitu loh ), adalah foto2 kita selama di Bangkok ini. Cobaaaa….mau gila gakkk kalo beneran? Bisa kribo nih rambut…wkwkwkwk. Eh tapiii, ternyata beneran loh. Muka si Papoy udah pucet…dan mertua gua udah serius nanggapinnya :"bisa dicari lagi gak kameranya?"
Yah kalo dipikirin foto2nya di dalam situ sihhh, tuh Xiaomi sangat berharga lahh, mengalahkan intan berlian..! Lebayyyy!
Wedewwww, akhirnya si Papoy lapor ke guide local yang bawa kita, kira2 bisa ada bantuan gak.
Si guide nya menghubungi orang2 situ dan ada satu orang yang menjaga konter foto dengan ular bilang bahwa ada orang yang bisa menyelam dan mencari kameranya. Tapi terus dia sendiri yang nyemplung ke sungai dan bantu cariin kameranya. Pengunjung lain sih gak ada yang ngeh yah kalo kita lagi kena musibah, dikiranya kita lagi ngapain kali di pinggir sungai sambil nunjuk2 tempat jatohnya kamera. Untung juga sih tidak menarik perhatian pengunjung lain, kalo kagak mahh bisa masuk breaking news dah, dikerubungi massa…hahahaha.
Sekitar 10 menit dia berusaha tuh nyelam timbul nyelam timbul tapi gak ada hasil. Terus dateng deh tuh orang yang tadi dia sebutkan bisa nyelam, yah gak pake alat2 selam sih, begitu dia terjun ke sungai, sekali nyelam, ehhh langsung dapet lohhh kamera beserta tongsisnya. Horeeeee! Berhasil…berhasil…horeee! Astagaaaaa….kok ada2 ajaa yaa kejadian yang terjadi ke kita. Kadang bikin kesel, kadang bikin lucu. Akhirnya kita kasih 500 bath…terserah deh dibagi 2 sama yang pertama nyelam atau orang kedua yang langsung dapetin..kita bingung soalnya. Hahaha. Yang penting bisa balik kameranya dan buru2 keluarin SD cardnya. Itulah yang terpenting dan berharga banget buat kita. Untungnya foto2nya masih aman di SD cardnya. Sementara kamera Xiaomi nya sih mati total …tinggal dikubur aja lah! *kesel tapi lucu. Kesel kalo inget ngapain juga sii Papoy pake foto2 di pinggir sungai, yang katanya dia taro tripod kameranya itu di lantai kayu di pinggir sungai buat bikin timelaps…eh ataunya lantai kayu itu goyang2 kena ombak kapal2 yang lewat. Nyemplung deh ke sungai….sungai yang airnya butek bin keruh, yang gua aja awalnya udah hopeless relain tuh kamera ilang. Ehh ajaib juga, bisa ketemu lagi………thankGod!

Yahh okelah yaa kalo yang udah bosen keliling di Bangkok ( yang rasanya gak bakal pernah bosen sih yaa ), bisa melipir kesini nihh buat alternatif jalan2nya. Lumayan kann menambah wawasan dan koleksi foto..hihihihi.

Pulangnya kita di antar sampai di dekat Khaosan Road yang terkenal akan night life nya. Tapi kalo siang begini gak terlihat ada yang istimewa, belom ada kedai2 foodstreet  dan saat itu terlihat awan mendung menggantung.
Kita cuma mampir makan padthai ( kwetiau goreng ) yang rasanya enak dan pengunjungnya juga rame.
Selain padthai nya, kita juga cobain lumpia nya. Lumayan enak2 semuanya...Pelayannya juga ramah, ngajak kita ngobrol....
Setelah itu  kita memutuskan untuk balik ke hotel aja buat istirahat sebelum jalan ke airport. Ohh ternyata kalo siang dan sore hari beginilah halaman hotel yang semalam menjadi night market. Terlihat kosong dan lengang.

Begitu kita tiba di hotel, langsung turun hujan lebat. Di sebelah hotel Berkeley adalah Paladium plaza jadi kita melipir kesitu aja, lumayan lah buat ngabisin bath yang ada untuk sekedar beli oleh2 atau cemilan. Kebetulan disitu ada beberapa tempat pijit refleksi dan kita ber 3 pun akhirnya mampir kesitu. Arrghhhh, warbiasak banget yaaa dipijit setelah seharian jalan2. enak bangetttt!
Jadi betah dan gak mau pulang deh…hehehe.
Setelah pijit, kita ambil titipan bagasi ke lobby hotel dan sekalian memesan taxi pada petugas hotel untuk diantar ke airport. Biaya taxi ke airport 400 bath udah include tol, Yah beda2 tipis lah, kita deal dengan ongkosnya. Karena pas hari hujan deras, takut macet dan telat ke airport. Nyetop taxi dipinggir jalan pun susah lagi hujan deras begini.

Akhirnya kita nyampe di aiport agak kepagian dari jadwal terbang. Masih harus nunggu sekitar 2,5 jam. Gak apa2 deh, lebih aman nunggu di airport dibandingin masih di hotel tau2 ntar kena banjir atau apa…kan gaswat.
Oh iya,  tadi koper mama mertua gua sempat di bongkar petugas di airport Donmueang karena kita ada beli obat seperti salep 3 tube besar, dikira nya odol atau apa kali ya, sampe satu koper dikeluarin dan ternyata obat itu. Untung gak disita….sighhhhhhh. Bikin deg-deg an aja sihh! Pas di hotel kan ada timbangan tuh, kita sempat nimbang ransel dan koper kita, pas 7 kg lahh dengan segambreng belanjaan. Hahahaha…..itu aja kita pergi tanpa beli bagasi dan memang bawa baju seadanya biar pulang bisa bawa baju yang baru...*tips travel mamiefunky. 
Nahh malam ini kita masih kebagian Nasi Lemak nih di pesawat. Mungkin karena penerbangan udah malam, bukan waktunya makan jadi orang2 jarang yang pesan makanan. Yah udah, kita aja dah yang makan...*hihiihi. Mampus besok nimbang sih udah pasti geser ke kanan banyak banget nihh angkanya.
Dan kita sampe dengan selamat di rumah sekitar jam 11 malam. Sementara besok udah harus ngantor lagi..sigghhh..bener2 nasib kuli yak! Kuli mah klo abis halan2, mana sempat istirahat, langsung pegang cangkul lagi. Boro2 bongkar oleh2 dan belanjaan selama di Bangkok, yang ada dibongkarnya setelah seminggu kemudian. What a flash trip!
Ke Bangkok mah gak ada matinya dehh….pengen balik lagi balik lagi… Tul gak? Siapa yang ngerasa begitu juga?
Yaudah, sampe sini dulu cerita Bangkoknya…sampe ketemu di trip lainnya. Babayy Ciaobella!

6 comments:

  1. Hahaha, akhirnya tau juga maskapai yang disebut di posting yang kemarin :P .

    Anyway, udah lama nih sejak aku ke Bangkok. Terakhir tahun 2003 dulu, hahahaha :P . Tapi iya, seingetku dulu aja itu Grand Palace udah rame banget, apalagi sekarang ya?

    Ah aku jadi penasaran jadi itu keretanya layanan kereta biasa gitu? Jadi bukan "settingan" khusus gitu dimana dibikin pasar di deket rel kereta trus ada keretanya lewat? Hahaha. Unik juga sih ya, tapi ya memang "gitu doang" sih kayaknya :P .

    Beruntung banget ya Xiaomi-nya masih bisa ketemu! Kebayang itu sebelnya!! Jadi inget sewaktu kameraku kecemplung toilet dulu. Dan langsung SDnya aku selamatkan memang karena SD ini yang paling penting ya. Kamera mah bisa beli lagi, tapi memori yang direkam di SD itu sayang bangeettttt kalo sampe hilang karena kecelakaan gitu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah itu jalur kereta apinya masih aktif dan memang pasarnya disisi rel nya...unik juga sih. Dan untung bgt itu SD card nya masih bisa diselamatkan, kalo gak mah yah bisa berduka sebulan deh..hahaha. Grand palace mah memang tujuan utama turis2 ke Bangkok, jadi ga pernah sepi ya.

      Delete
  2. Aku jadi kangen Bangkok liat ini

    ReplyDelete
  3. Wuih hotelnya cakep. Asiknya tidur disana.
    Makanannya enak semua ya.
    Pagodanya sangat mengagumkan.

    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lumayan hotelnya bagus....sesuai deh dengan harganya. kalo di Bangkok mah makanannya maknyus2..bikin gendut.

      Delete