Friday, February 17, 2017

OPERASI KATARAK DI KLINIK MATA NUSANTARA

Holaaa ....wahai rakyatku! *celingak celinguk....rakyat yang mana Mie? yahhh rakyat sayaa lahhh! *keukeuh jadi Kanjeung Mamie pasti punya rakyat. Tuhhh....*nunjuk si Papoy, Alvin dan Miko. My gangsta....my squad. Eyahhh....eyahhh!
Pastinya lagi gonjang ganjing dahh yaaa. Sikon pilkada di Jakarta yang lagi puanas bikin gua kepancing ikut2an para fans masing2 paslon, bersahut-sahutan di dunia maya. Padahal KTP eikeh bukan DKI nih, gak ikutan nyoblos pula dan sebenernya gak ada kepentingan apa2. Bodo amat siapapun yang jadi gubernurnya, toh dari dulu juga begini dan begitu ajaa nasib gua. Lohhhh, kok curcol?
Ngapain gubernur urusin hidup gua yaa? Ahhh tidak kali ini, udah saatnya menyuarakan apa yang harus disuarakan. Meongggg! *lohh suara kucing? Yahh pokoknya gitu lah, gua cuman kagak pengen aja orang yang gak kompeten, gak ngerti apa2 tentang Jakarta, bisa jadi gubernurnya. Sementara yang ada di depan mata itu jelas2 udah terbukti kerja dan kualitasnya. Jadi gemesssh kann!

Padahal gua bukan ikan juga yaa, tapi lama2 jadi baper dan kepancing juga nihh. hahaha, kaco lah! Yang bagian bumi bulat berusaha membuat pintar orang2 dari bagian bumi datar. Dan gua sih yakin ini perbuatan sia-sia, gak ada faedah dan manfaatnya. Jadiii...yah mendingan seruput kopi aja, sambil ngeblog, trus sambil liat-liat tempat yang indah2 di belahan bumi lain, biar dibilang kagak kurang piknik, siapa tau suatu hari nanti cita-cita gua kesampean buat pergi kesana....*tiket mana....mana tiket ... tapi yang murahhhhh...ada gakkk? Ahhh sepertinya gak ada. Cedihhh....cedihhh..

Tapi lebih sedih lagi, rupanya nasib baik sedang tidak berpihak ke gua nih. Seperti kata pepatah : untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Tsahhhhh! *jiwa drama queennya keluar deh. Emang kenapaaa sihh? Siapa juga yang peduli? Ohhh siapa tau orang2 di bagian bumi datar ituuu tuhh yang peduli. Mereka kan para "fans" gua yang pengen tau aja a.k.a kepoh dan selalu follow hidup gua, jadi kalo mereka baca ini, biar pada melek, jangan sampe mereka gossip2 kagak bener di belakang gua. Hahaha....segitunya yaa? Lhaaa, kadang yang bener aja bisa jadi belok karena ke sotoy an kaum bumi datar. Jadi kalo gua udah konferensi pers gini, harusnya pan jadi jelas yaa. Catet!  Ahhh udah dehh, abaikan lahhh para fans itu. Gak ada udahnya selama mereka masih  ngefans ke gua mah. hahaha. Ini sih sebenernya gua mau sharing aja buat para pembaca setia diluar sana, siapa tau berguna dan ada manfaatnya. Karena sharing is caring. Tul gak? Percayalah....blog mamiefunky mah dijamin original dan akurat, memberikan info2 dan berita yang terpercaya. Prett! wkwkwkwk....

Hu hu hu....Jadi ceritanya gua tuh lagi kena midlife crisis attack! Halahhh, apahan pula ituuu? Keren amatt istilahnya. Keren lahhh! Sekeren orangnya. Yakkkk...pada mau muntah gakkk? Silakan muntah dulu, biar lega...hihihihi. Jadi giniiii, gua yang merasa forever young ini....( prett! ), terpaksa deh harus nyerah juga sama yang namanya faktor U. Gak bisa melawan takdir. Manusia itu kan kalau udah nambah umur, udah pasti deh mulai muncul masalah2 pada kesehatannya.Nahh itu lah yang terjadi kepada dirikyu belakangan ini. Dan dongeng pun dimulai, ati2 bakalan panjangggg ceritanya...as always and forever dahh! *siapin tissue buat elap aer mata...yahhh kan siapa tau anda terharu biru....hihihihii...hiks *keselek!

Awal mulanya tuhh sekitar bulan Oktober gitu lah, gua kok merasa mata gua agak sedikit bermasalah. Saat ke mall dan liat lampu yang terang benderang di mall, rasanya semua berpendar. Liat orang pada rata semua mukanya, kagak ada mata dan hidungnya. Hiyyy....seremmm kannn! *mulai horor. hahaha. Terus kalo nyetir malem2, gua liat lampu2 baik lampu mobil ataupun lampu jalan, semuanya kayak kembang api....berpendar dan seperti lingkaran2 pelangi. Meriah banget dahh di jalanan! Belom lagi kalo liat angka2 jadi bikin linglung, angka yang cuma 1 berderet jadi 2, yang 2 angka jadi 4 angka, begitu seterusnya, semua beranak pinak. Coba kalo rekening bank gua yang begini yaa. hahaha. Asik banget kann. Tapi gua masih bisa abaikan kekacauan2 penglihatan ini. Mungkin aku lelah..atauuu, ahhh paling juga matanya nambah minus atau plusnya nih, udah saatnya bener2 dipake kacamatanya yang selama ini gua buang entah kemana dah. Dulu udah sempet bikin kacamata lensa progresive pula, cuma karena masih kelihatan dan gak masalah, tuh kacamata gua singkirin dulu. Kann biar terlihat forever young...*tuntutan peran...hihihihi.

Sekitar dua bulan gua diemin aja dulu deh, sembari berusaha melihat ataupun membaca dengan usaha cukup keras, selalu memicingkan mata. Sekitar awal Desember pas ke mall, gua mampir deh ke optik Seis buat periksa mata. Disana ada kenalan, jadi kan gratis periksa matanya. hehehe. Udah deh disana diperiksa, ditest baca mulai dari huruf yang segede2 gaban yang masih kelihatan, sampe akhirnya huruf yang agak kecil gua kagak bisa baca deh tuh. Itu pun tadi ditest sembari nebak2 angka dan hurufnya yang mirip2. hahaha. herannn, bukannya jujur aja jawab kagak keliatan, bikin si mbaknya jadi pusing. Semua lensa dicobain dan terakhir keluarlah hasilnya. Sekitar minus 6 yang kiri, yang kanan minus 5.75 dan ada silinder pula sekian sekian. Busettttt...selama ini gua gak cek2 mata lagi, kok udah dalem aje minusnya? Tapiiii, mbaknya gak yakin juga tuh, soalnya dicobain semua lensa yang ada, semua rata2 gak terlihat dengan jelas. So, mbaknya gak berani bikinin gua kacamatanya, dia malah rekomendasiin supaya gua ke dokter mata aja. Weww.....segitu seriusnya kahhh? Hmmm...gua mulai gundah gulana. Sembari mikir, lhaaa waktu ke Rinjani bulan Juli kemaren kok fine2 aja ya? Semua keliatan dan gak ada masalah dengan mata gua. Atuhh kalo udah bermasalah, jalan2nya jadi gak enjoy dong yaa, malesin amat jalan2 kagak bisa liat pemandangan mah. Mending di rumah.....hemat! hahaha....

Begitu disuruh ke dokter mata, besok2nya gua mulai searching di google deh : dokter mata terbaik di Jakarta. Caelahhh....cari yang terbaik bo! Pengalaman dari yang kemaren sakit sinus, kalo kagak cari dokter yang terbaik mahh gawat, penyembuhannya bisa asal2an dan kagak cocok. Tapii yahh itu, keluarnya banyak nama, semua orang cocok2an dengan dokter, jadi merekomendasikan yang cocok di mereka tapi belom tentu cocok di gua kann?. Aduhhh, pusing lah pala berbie. Karena gua mau gampangnya aja, akhirnya cukup baca mantera : cap cip cup terebang kuncup...gua pilih aja salah satu dokter ( yang ganteng dan masih muda ...wkwkwkwk ) di Klinik Mata Nusantara. Kan salah satu cabang RS nya deket nih dari kantor gua, jadi gak pake repot dan macet2an.

Singkat cerita, setelah daftar di hari yang gua pilih tanggal 5 Desember 2016, pergilah gua ke RS dianter si Papoy tentunya. Kita diarahkan ke lantai 3 untuk pendaftaran. Setelah nunggu sebentar, baru deh dipanggil ke satu ruangan untuk pemeriksaan mata. Yang diperiksa antara lain : cek plus minus mata, dan tekanan mata ( yang alatnya diarahin ke mata yang disuruh buka melotot dan ditiup2 deh matanya,  bikin gua kaget2 aja.. hahaha ). Abis itu disuruh tunggu lagi sampe dipanggil ke ruangan test baca. Nahh disini juga dipasang lensa dan ditest baca. Udah pasti kagak lulus lahhh gua ...wong yang kecil2 udah kagak keliatan dan gabur semua, kagak bisa nebak juga! hihihihi....Belom lagi yang bikin galau tuh test disuruh liat tulisan mana yang lebih tebal, di kolom merah atau hijau.
Berulang2 ditanya sambil dipindah2 tulisannya, dan jawaban gua juga kok galau yaa. Ntar gua pilih merah, ntar gua pilih hijau...berasa jadi orang paling galau sedunia. Gak punya pendirian. wkwkwkwk. Pas gua tanya fungsinya apa sih, apa beda merah dan hijau? Merah berenti...hijau jalan gituuu? hahahaha....jayus dah! Kata si bapaknya yaa ini menentukan mata ibu lebih dominan yang mana. Hmmm....jelas gak? Gua sih gak jelas....wkwkwk..iyalah terserah aja lah ya, yang penting nanti ketauan mata gua kenapa. Dan satu lagi pak.....nanti jangan kasih gua kacamata model yang begini yaa. Plissss!Aseli itu udah ketinggalan jaman bangetttt....
Sesudah 3 macam test itu, disuruh nunggu lagi di lantai 2 buat konsultasi sama dokternya. Wahhh agak deg2an juga nihh kepengen tau ada apa sih dengan mata gua. Tadi dari hasil test minus plus nya, malahan mata gua dibilang minus 7 ( nambah ukurannya dari yang diperiksa di optik ) dan ada silinder juga. Nahhh setelah masuk ke ruangan dokter, di test lagi dengan alat lain yaitu mata kita dikasih sinar yang terang banget dan gak boleh kedip. Matenggg dah! Silau men! Terus dokternya jelasin, si Papoy yang liat di layar itu terlihat lensa mata gua yang udah kuning keruh. Harusnya kalo mata normal kan bening transparan. Nahhh kalo lensa mata gua tuh udah keruh. Dan dinyatakan gua kena KATARAK! Whattttt?! *histeris
Okelah.....gua berusaha menerima kenyataan kalo gua beneran kena katarak yang biasanya umum terjadi pada orang yang udah tua atau berumur banyak lah. Huhhh...masa sihhhh gua umur segini udah kena katarak dok? tanya gua sambil sesenggukan. Dokternya ngelirik data pasien..well umur lo udah tua kaliiii! ( dalem atinya yaa..hihihihi ). Yahh dokter sih bilang, jaman sekarang sih udah banyak lah kasus katarak di umur 20 30 40 an...bahkan anak2 juga ada yang kena katarak. Macaaa cihhh? Gua sih baru denger tuh dok...hihihii. Biasa kan orang2 yang udah tua dok? Memangnya penyebabnya apa yaaa? Ohh banyak faktor bu...antara lain faktor keturunan, diabetes, sering terpapar sinar matahari dan kemungkinan lainnya. Hmmm.....Kalo faktor keturunan sih mungkin juga ya dok, orangtua saya dua2nya katarak, tapi saat mereka umurnya 50 dan 60 an tahun. Terpapar matahari? Hmmm, sehari2 cuma duduk di kantor, gak pernah keluar siang2 dan macam drakula, gua males kena sinar matahari. Tapi kalo urusan lagi jalan2 sihh, yahh bener juga, pastinya kejemur matahari dalam waktu lama sampe kadang otaknya lumer. hahaha.

Tapi ada satu pertanyaan yang selalu ditanyakan susternya dari mulai gua periksa mata tadi di lantai 3, di tempat test baca dan sampe ke dokternya pun menanyakan hal yang sama yang cukup membuat gua gelisah : apakah ibu ada penyakit diabetes? Duhhh...mama gua emang ada diabetesnya. Tapi gua gak pernah periksa darah saking takutnya. Mudah2an sih kagakkk yaaa..Doakan dongg, doa orang banyak kan pasti dikabulkan. Aminnn! Wewww......yahhh alasan2 itulah yang memungkinkan gua kena Katarak lebih awal. Fine....bisa diterima dengan hati tabah. hahahha. Anggap aja ibaratnya arisan dimana semua orang bisa terkena katarak, yahh gua dapet arisan lebih dulu.....horeee! ehhh salah.....Hadeuhhh!

 Yah pokoknya dokternya menjelaskan bahwa katarak itu adalah kondisi lensa mata yang sudah keruh sehingga membuat penglihatan menjadi buram. Gak berbahaya sihh, tapi kann mengganggu. Kalo menurut gua sih bahaya juga, kalo nyetir malem2 itu lohh yang bikin gua meraba2 sepanjang jalan dan gua gak bisa ngebut lagi donggg. hihihii *mantan pembalap. Belom lagi pernah kejadian memalukan, gua lihat orang dari jauh udah maen dadah2 aja heboh sendiri dan senyum lebar, gua pikir itu temen gua. Eh pas udah jarak 1 meter, baru ngeh ternyata gua gak kenal sama sekali sama dia. Mau matiii gakkk? Ngumpet di maneee? Muka belom sempet pake topeng. Tuhh bahaya banget kannn?! Fix! hahaha. Intinya kalau mau penglihatannya membaik, pilihannya adalah dioperasi. Weww....gua udah serem ajaaa denger kata operasi. Yang ada diotak gua tuh bakal terjadi pertumpahan darah. ya kann ? ya kannn? Ohh tenang aja kata dokternya seperti bisa membaca pikiran gua, tidak sakit kok dan cepet pengerjaannya. Teknologi sekarang kan udah canggih. Iyahhh gituuu dok? sambil menatap dokter ganteng dengan senyum manisnya. Iyahh bu....dokternya juga jelasin kalo ada 3 pilihan paket operasinya tergantung lensa yang dipakai, yaitu yang silver, gold dan multifokus. Dan juga jelasin sedikit teknik pembedahan dan penanaman lensanya. Semuanya bisa digoogling kok. Nanti yaa dibawah gua kasih detilnya....( dari hasil googling juga...).

Oh iya, dokter jelasin juga, kalo memang mau operasi, prosedurnya harus test lab lengkap dulu di RS ini juga, jadi nanti harap hubungi susternya. Oke lah dok, nanti saya pilih harinya dulu ya kalo memang mau operasi ( mau cari hari baik dan bulan baik...hahaha ), nanti saya balik lagi ya dok. Dadahhh! *gak pake kissbye, bisa digaplok si Papoy. Terus waktu nunggu bayar2, gua bilang ke si Papoy : dokternya ganteng yaaa. Mau tau komentarnya? Kata si Papoy : mata lu tuh katarak, masa segitu doang dibilang ganteng? Hmmm, apa tercium aroma jealousy disini? Entahlah...pokoknya biarpun gua katarak, dokternya teteup ganteng. hahaha....Dan untuk pemeriksaan awal ini biaya yang harus dikeluarkan adalah Rp. 720.000. Hmmm, relakan deh....untung dokternya ganteng...*teuteup yaaa, ganjen banget sihh nih pasien. wkwkwkwk....*efek stress disuruh operasi.
 Beginilah rinciannya :
Begitulah pemeriksaan awal sampe bisa ketauan kalo mata gua tuh ternyata katarak. Jelas aja mau pake kacamata apapun juga pasti gak cocok, wong yang bermasalah lensa di mata yang udah keruh jadi gak bisa memantulkan cahaya yang bening dan menangkap penglihatan yang jernih. Dunia gua suram seketika...eh buram... hadeuhh.  Tapi kalo dipikir2, emang bener yahh orang antimainstream kayak gua kok punya penyakitnya yang antimainstream juga. Sebut aja...dulu gua pernah kena sakit sinusitis ( baca disini : Faktor U.). Terus pernah sakit Cantengan ( baca disini : Cantengan.).  See? Penyakitnya aneh2 semua, seaneh orangnya. wkwkwk. Yahhh, dan kalo orang Jawa mah bilang : masih untung lah kali ini cuma sakit katarak, dibanding orang lain sakitnya lebih berat lagi. Iya kannn? Iyahh dehh...*menghibur diri.

Akhirnya, berhubung gua sibuk mau Natalan, mau Tahun Baruan, mau Sincia an, mau ke Taiwan...semua jadwal rasanya terisi penuh dan belom kepikir mau cepet2 operasi. Jadi bayangin ya, gua ke Taiwan tuh dalam kondisi mata katarak, disuruh liat2 pemandangan yang gua gak bisa liat dengan jelas. Makanya jangan heran di postingan Taiwan semua tidak ada yang spektakuler, semua terlihat biasa saja. wkwkwkwk. Yah maklum. Foto pun banyak yang blur dan mangkanya gua kurang semangat buat jalan2 maupun shopping waktu itu. hihihi. Bilangnya gak semangat shopping sihhh, tapi heran uang saku teteup abiss buat jajan jajan.  Kebayang gak kalo mata gua sehat? hahaha....borong abisss!

Dari hasil browsingan, beginilah paket2 operasi katarak berikut biayanya :
Aduhh mamaaaaa, mau pingsan gak sihh? Itu hitungannya 1 mata. Kalo dua mata? hitung aja sendiri dah *judesnya keluar. Maap, jadi sensi. hahaha. Kepikir mau pake BPJS, tapi tau sendiri kan prosedur nya yang berbelit2 dan tentunya pelayanannya yang apa adanya, katanya resikonya nanti bisa operasi lagi di kemudian hari ( katanya lohh ). huhuhuhu....Cari tau dimana ada bakti sosial yang melayani operasi katarak gratis juga rasanya mana mungkin di dunia ini ada yang gratis dan menjamin mata gua bisa kembali bling bling kinclong seperti dulu. Entahlah....otak gua jadi bebal memikirkannya. hahaha.

Nahh, awal Pebruari 2017 ( 2 bulan kemudian ), saat gua intip celengan ayam gua udah penuh dan siap dipecahin, baru deh gua menghubungi pihak RS lagi buat menanyakan jadwal operasinya. Berhubung data gua udah ada di RS, jadi gua tinggal datang aja buat test laboratorium dan urine serta pemeriksaan mata lengkap, gak pake konsultasi lagi ke dokter. Gua di test mata lagi seperti saat bulan Desember lalu, ditambah dengan pemeriksaan yang lebih detil yaitu mata ditest dengan alat seperti alat kop ( gelas vacum kecil ) dan mata kita ditetesin obat bius lokal yang perih rasanya, lalu alat itu dimasukin kemata dan kita harus melotot terus gak boleh kedip. Tersiksa juga rasanya. Hiyyy...gak enak lah pokoknya. Dan hasilnya katanya mata gua udah tinggal 30% doang penglihatannya. Hahhhh maca cihhh? Weww...cepetan dahh dioperasi dok. *panik sendiri.
Setelah itu pake rekam jantung pula, hasilnya bagus katanya. Yang kagak asik mah saat ambil darah, susternya ragu2 saat tusukin jarum, jadi begitu ditusuk jarum langsung pecah pembuluh darah gua. Terus harus pindah tempat lagi tusuknya, biar hasil test darahnya bagus kata si suster. Untung aja gak pecah lagi. Diambilnya 3 tabung bo.Wedeww....atittt sus! Ini besokannya langsung biru2 kulitnya.
 
Jadi gua test kesehatan hari Kamis dan langsung dijadwalkan operasi hari Senin depannya.  Oh iya, total biaya test lab dan mata hari ini adalah Rp. 3.825.000... *amsyiong dahh korek korek dompet terus nih. Prosedurnya harus tanda tanganin surat persetujuan operasi katarak dulu. Berhubung gua bukan orang kaya, cuma rakyat jelata ..beuhh, gua ambil paketnya lensa Gold yang harganya Rp. 16.500.000 per mata. Alasan gua ambil yang gold : yahh karena dari namanya aja emas...emas tuh mahal coy! hahaha. Bukan ding, kalo denger penjelasan dokter, yang paket emas ini lensanya lebih bagus dari silver ( yahh cencunyaaa ). Terus kalo yang multifocus sih katanya mata kita bisa balik normal dan gak perlu pake kacamata. Yah ada harga, ada rupa lah. Mengenai detilnya keuntungan dan kekurangannya bisa di cek di website KMN ( Klinik Mata Nusantara ).
Yang mau dioperasi adalah mata kanan terlebih dahulu.   Jadi satu per satu, kagak langsung dua2nya. Kalau langsung dua2nya mah bisa2 sembuh matanya, gantian kantongnya yang sakit....*elap air mata *sedih kann ceritanya? hihihihi
 
Gak lupa dibekali obat tetes yang harus digunakan sebelum operasi katarak. Berhubung gua operasinya hari Senin, maka dari hari Minggu siang jam 2, udah mulai dipake obat tetesnya.
 Lalu tiba lah hari H nya tanggal 6 Pebruari 2017. Gua gak perlu puasa karena nanti biusnya lokal, cukup ditetesin obat ba'al. Wihh, kebayang gakkk kalo obat ba'al nya kagak bekerja? Sementara mata elo mau dibelek gitu? *pingsan duluan dahh ngebayanginnya. Gua dateng lebih awal sekitar jam 11.30 karena mau diperiksa lagi matanya sebelum operasi. Operasinya dijadwalkan jam 2 siang, tapi nunggunya penuh dengan rasa dag dig dug dan takut sendiri. Berdoa terus lah pokoknya biar sukses operasinya. Tentunya si Papoy udah kayak Rexona yang menemani setiap saat. hahaha. Nahh mau masuk ruang operasinya juga harus ganti baju rumah sakit dan penutup kepala, seperti mau operasi besar gitu. Piss dulu ahh...*eksis everywhere Udahh woii, dilarang kampanye lagi.... sana gih cepetan masuk, biar cepet beres operasinya. Wish me luck!
Setelah itu gak langsung operasi sih, di suruh duduk di sofa yang nyaman banget, jadi gak kepengen bangun deh. Disitu di tensi darah dulu dan lagi2 matanya dikasih obat bius tetes serta ditandain yang mau dioperasi mata sebelah kanan. Udah gitu, tangan gua juga ditusuk jarum buat infusan. ( tapi sebenernya gak dipake sih, cuma siap2 aja katanya ). Duhhh sakit juga nihhh yang ditusuk buat infusan ini, rasanya senut senut gitu. Setelah  itu nunggu sekitar 15 menit sampe dokter dateng dan liat katanya lensanya udah kebuka, baru lah dibawa ke ruang operasi. Mau tau di dalem kamar operasinya kayak apa? Yahhh kagak bisa difoto, wong kagak boleh bawa apa2..cuma bawa diri doang. hehehe. Yah pokoknya gua disuruh baring di kursi yang bisa diadjustable gitu, diselimutin kaki sampe leher, mata gua ditetesin obat bius lagi yang lebih perih rasanya. Terus bagian kepala ditutupin sampe kuping dan dibagian matanya dilem supaya mata gua dalam kondisi terbuka terus. Jadi gua masih bisa liat bayangan2 dokter dan alat2nya serta lampu terang banget yang disorot tepat ke mata gua.

Udah gitu dokternya kasih instruksi bahwa gua harus fokus sama 3 titik yang ada di lampu. Gak boleh liat kemana2, harus ikutin terus dan gak boleh kedip lah yaa. Mata kita bakal ditetesin air juga supaya gak kedip. Terus dokter masukin alat deh yang berasa mata gua seperti "diubek2", terus dia kasih instruksi suster buat operasiin mesinnya di angka sekian sekian, terus divacuum, spatula dan seterusnya. Badan gua udah kaku kayak papan saking tegang dan takutnya. Dokter dan suster sih santai aja ngobrol. Hadeuhhh, rasanya lamaaaa banget kagak udah2. Padahal mah mungkin cuma 15 menit doang. Tapi gua berasa lama banget. Sampe terlihat dokter megang lensanya dan siap dimasukin ke mata gua, rasanya ditekan dan rada ganjel gitu di mata. Memang gak berasa sakit sih. Tau2 dokter bilang udah selesai, matanya boleh dibuka. Wewwww....apa yang terjadi setelah buka mata?

Takut2 gua buka mata dan dokter bilang gak apa2 kok, nanti akan berasa sedikit gabur, berkabut, dan ganjel sedikit. Tapi lama2 minimal 6 jam udah biasa lagi kok, udah bisa dipake nonton atau baca. Weww, as simple as that? Yakin lo? hahaha, gua "diusir" ke ruang tunggu pasca operasi. Disitu dikasih air putih dan roti sambil nunggu waktu pemulihan lah sekitar 30 - 45 menit. Udah selesai, dicopotin deh jarum infus yang mubazir gak kepake itu. Gua diperbolehkan pulang. Legaaa banget rasanya, walaupun memang di mata masih terasa gak enak, perih2 gimanaaa gitu, ada yang ganjel dan pengen dikucek. Tapi itu lah larangannya, gak boleh dikucek, gak boleh kena air. Yahhh udah, begitu keluar ruang operasi, dikasih deh 1 tas perlengkapan pasca operasi yang isinya kacamata dan penutup mata saat tidur. Juga dikasih resep yang harus ditebus. Total biaya operasinya Rp. 15.115.000. Ini pun beruntung juga gua punya kartu kredit BNI yang kasih diskon 10% buat paket operasi ( gak termasuk anestesi, by admin dll ). Lumayan banget kann! Dari 16.500.000 didiskon 10% jadi tinggal 14.850.000.
 Tebus obatnya lain lagi bayarnya....total Rp. 516.300.
Ada 2 obat tetes dan 1 botol vitamin mata.
Udah deh, langsung boleh pulang. Tanpa ditutup matanya, paling yah pake kacamata itu lah. Huhh, pokoknya gua harus pake dan abadikan deh pake kacamata ini. Huhuhuhu....kacamata paling mahal yang pernah gua punya nihh...16,5 jeti bo! Busettt dahh ya, kemaren di optik Seis milih2 frame yang harganya 4 jutaan aja udah cepet2 colek si Papoy buruan kabur ...hihihihhi, belom levelnya gua buang2 duit kayak gitu. Ehh sekarang  malah harusnya dapet 4 yaaak! hadeuhh pusing pala berbie dah!
 Canggih yaaa teknologi jaman sekarang. Harganya pun kagak bohong. hehehe. Nahhh buat informasi aja nih, kalo liat teknik yang dipakai buat operasi katarak gua, istilahnya adalah Fakoemulsifikasi yang penjelasan detilnya seperti kayak gini....tuhhh, teknologi ini yang bikin mahal, jadi sayatannya kecil dan pemulihannya cepet.
 
Besoknya disuruh kontrol dan dokter bilang udah bagus, gak ada masalah. Waktu kontrol kembali ditest dengan alat yang ada diruang dokter itu, disorot pake sinar terang banget buat liat lensa matanya. Total biayanya Rp. 510.000.
 Berhubung gak ada keluhan, dokter bilang minggu depan udah boleh operasi mata sebelah kirinya. Wewww....seperti dejavu, gua melalui hal yang sama dua kali. Jadi gua ikutin lagi prosedurnya sama persis seperti sebelumnya, tapi tanpa test kesehatan lagi, test darahnya masih valid sepertinya. Jadi langsung dikasih obat tetes mata sebelum operasi itu lagi dan Senin nya dimulai lagi operasi jam 2 siang. Yang kedua kalinya ini malah lebih deg2an...hahaha, gak tau kenapa. Mau ketemu dokter ganteng kali....*mulai error lagi. Yahhh namanya mau operasi kan mikirnya macem2 dan udah kemana2. Tapi syukur lah, operasinya lancar2 aja walaupun gua berasanya yang mata kiri ini agak lebih perih dan berasa saat diuyek2 lensanya kayak nempel banget dan susah copot. Untungnya sukses sih...Thanks God! Dan total biaya buat operasi kedua Rp. 15.235.000 . Teuteup pake BNI credit card dapet diskon lagi 10%.
 Dan untung obatnya gak terlalu mahal, tambahan obat tetes sama seperti yang operasi pertama kemaren.
Dannn, walaupun dokternya udah kasih tau di awal bahwa hasil akhir operasi nanti mata gua dipastikan gak balik normal dan pasti ada plus nya serta harus pake kacamata baca, jadilah begitu operasi yang kedua ini selesai dan gua mau baca hp gua, semua blur kagak terbaca. Nahh lohh! Gua kan belom siapin kacamata baca dok! Udah dehh seharian itu gua mati gaya kagak bisa baca, gak bisa maen gadget, gak bisa liat dengan jelas tulisan yang deket2. Ampunnn mamamia! Buru2 harus cari kacamata ini sihh! Sementara besoknya setelah operasi kan balik kontrol ke dokter dan dokter bilang juga udah bagus, cuma belom bisa bikin kacamata karena belom stabil ukurannya. Sayang nanti kalo udah bikin kacamata, taunya lensanya gak pas karena masih bisa berubah. Wewww....jadiii? Gimana gua mau baca dongg?, Malahan gua dapet lagi nihh kacamata yang mahal itu. Jadi gua punya 2 kacamata seharga 16,5 jeti. Siapa yang mau pinjem? Gua sewain dehh biar balik modal nih. Lumayan loh buat ngiris bawang..wkwkwkwk!
 Oh iya, kontrol ke dokter  ini total biayanya Rp. 510.000. Minggu depan harus balik kontrol lagi...siap2in duit lagi. Belom lagi harus bikin kacamata baca pula...hiks! *gila nih efek mata abis dioperasi, bukan liat angka jadi ganda, malah menciut....
Wele-wele, berhubung gua perlu kacamata baca, akhirnya bela2 in deh beli kacamata yang murah meriah aja dulu, yang fungsinya cuma buat baca doang. Tadi udah intip2 hasil test plus nya katanya 0.25, tapi rasanya suster salah baca kali lah. Gua coba2in aja yang rasanya cocok di kisaran plus 1,75. Dan karena ini pas Valentine's Day..jadi inilah kado dari si Papoy....so romantic eh?! Percaya dong..ini kacamata cuma Rp. 30.000, itupun nawar 25.000 gak dikasih. wkwkwk. Thanks loh Pap kadonya! Happy Valentines Day! *walaupun telat dan kita kan sepakat yaa gak ngerayain beginian, karena kata si Papoy harusnya mah tiap hari juga Valentines Day...uhhhh co cwit! wkwkwk. Kacamata ini bakal jadi my best friend ever dahh! Karena tanpa kacamata ini gua bisa matii...mati gaya! Gak bisa maen hp..gak bisa buka Instagram, gak bisa Facebook an...gak bisa ngeblog...ahhh dunia bakal sepi dahh!
So far, gimana hasil operasi kataraknya? Yahhh udah membaik sih, masih perih2 dikit dan ganjel dimata, kadang berair dikit. Masih harus pake obat tetesnya 6 kali sehari dan bila perlu. Nahh buktinya membaik, gua udah bisa baca, udah bisa masak, udah bisa ngeblog lagi nihh bikin postingan puanjang luar binasa inih. hahaha. Terussss, ternyata gua lupa pesen dokter nih, maunya sih mata gua bisa bling bling kinclong kayak foto ini.  Pokoknya mau hasil akhirnya kayak begini. Hadeuhhh...elo operasi katarak apa operasi plastik sihh? *salah fokus dah...Soalnya kan siapa tauuu yaa kaum bumi datar nuduh2 bahwa gua operasi plastik lah, operasi bikin lipetan mata lah, atau pun operasi sedot kantong mata lah, what ever lah yang bisa dikarang2 sama orang2 bumi datar ya. Yang jelas, gua abis operasi katarak...udah cuma mau ngomong itu doang...hahahaha, segitu panjangnya ya dari atas? Kalo mau mata kinclong mah gak usah operasi2an..mahalll! Mending pake meitu aja dahh kayak gini nih...
Terus perasaannya gimana? Warbiasah lahhh! *bayarnya! Dalam kurun waktu seminggu udah berasa bangkrut! hahaha. Kebayang dehh dengan harga dua mata ini, paket honeymoon ke Maldives melayang, tiket dan biaya jalan2 ke Yurep 2 minggu udah kagak ada lagi, mau ke Amrik juga bisa tuhh atau paling gak bisa beli motor 2 biji lah buat di gojekin...Halahhh! Pikirrr cobaa....kalo lu mau jalan2 tapi dengan mata katarak begitu, apa yang mau diliat? Yahh bisa aja sihh, gak masalah liat2 mah, tapi tentunya gak bakal seindah ketika mata lu normal. Jlebb! Yahh udah dehh, namanya demi kesehatan harus direlakan. hihihi, yang penting semoga aja bener2 pulih dan bisa lihat normal lagi deh. Doain aja yee....Ngomong2, kalian udah habis berapa tissue setelah baca postingan menyedihkan ini? Gua aja udah nangis habis2an nihh buat bayarnya! wkwkwkwk


Okay dehh, begitu lah pengalaman operasi katarak di Klinik Mata Nusantara baru2 ini. Gua udah dapet "arisannya", tunggu aja giliran kalian yaa....hahaha ( mamie, kamu jahatt! ). Semoga aja informasinya berguna yaa. Sampe ketemu lagi di cerita lainya. Babayyy Ciaobella!

30 comments:

  1. yan, awal cerita baca faktor u, kirain cm mau cerita udah pakai lensa progresive. ternyata udah sampe operasi katarak segala.
    ngilu gw membayangkan ditetesin obat yang perih itu.

    alhamdulillah operasi sukses ya.
    pilih kacamata yang framenya kekinian dong biar makin eksis hehe :p

    #salam2jari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya perihh lim..hmmm, frame kekinian ya? ntar dicari dulu deh..hahahha

      Delete
  2. wkwkwk postingannya ini berguna banget cik. Detail abis sampe ke rupiah terkecil. Aduh mahal banget ya operasi mata....
    Gimana tuh caranya biar ga kena katarak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...katarak seperti takdir kali ya, jadi gimana caranya melawan takdir..jawabannya jadi PR dah...wkwkwk

      Delete
  3. Masih lama (kalo bisa ga usa kena arisan nya hahaha). Yang penting sekarang dah sehat ci Yance. Jalan2 belanja2 jadi lebih enak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya thanks edo..sekarang udah lumayan deh, udah bisa baca, tapi belom bisa shopping. hahaha

      Delete
  4. Semakin canggih ya teknologi sekarang. Dulu ada guruku sewaktu SD operasi katarak dan setelah operasinya pakai apa gitu di mata kayak cyborg berapa minggu!! Hahaha....

    Semoga cepet pulih yaaa!!!

    Itu sinar matahari maksudnya karena matanya terpapar sinar matahari gitu? Jadi kita melihat ke arah matahari?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teknologinya beda sehingga pemulihannyapun berbeda ko. Ihh kebayang yaa jaman dulu sepertinya menyeramkan banget operasinya, tambah matanya ditutup alat kayak cyborg gitu mah ya..hahaha. thanks ko. Mungkin juga karena terlalu sering kena sinar matahari, gak secara langsung pun, bisa bikin lensa mata jadi cepet buram...*barangkali begitu.

      Delete
  5. Cicii...aku ga nyangka jg cici bs kena katarak...iya ci biaya operasinya bikin senat senut yaa...smg cepet pulih ya ci matanya...mungkin musti sering liat duit yg merah2 biar seger lg ci..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jg ga myangka rib..hahaha..iyah nihh harus liatin yg merah2 biar tambah bening matanya

      Delete
  6. Duhh ci biaya operasi mata lu 11 12 ma biaya lahiran gw Hahhahah pokokny yg berhubungan ma rs dan dok selalu di atas 6 dijit ya
    yg penting sehat ci dan ttp aktif di sosmed dg semangat membaraanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman skrg mah mengerikan ya mir biaya RS...

      Delete
  7. Cici kenapa gak pake asuransi?

    Mami aku taon lalu glukoma yg katanya lbh horor dr katarak, mata 2 katarak plus bulu matanya nyucuk ke kornea (ini yg plg horor) di cover semua ama asuransi. Tp biarpun bagaimana yg penting bisa ngeliat, bisa nyetir, dan bisa jalan2.

    Sukses buat mata barunya, inget jgn d kucek hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh itu...dulu2 ga peduli sama asuransi kesehatan...hiks. oh iya glukoma lebih parah tuh wi...bisa buta kan ya..

      Delete
    2. Iya glukoma bs buta. Makanya lgsg panik cr dokter yg pro buat mata. Gpp ci bonnya kasih ke sinterklas aja. Kalo ga sinterklas kantor, sinterklas rumah jg blh wkwkkwkw

      Delete
    3. aduhhh. di rumah kagak ada sinterklas....adanya senter. wkwkwkk

      Delete
  8. ga pake BPJS ci? atau ga bisa ya? hehehehe... yang penting sekarang matanya uda sehat lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau cepet2 mel, gak sabar urus bpjs nya..hehehe. thanks ya

      Delete
  9. gila kalo minus 6 loe masih bisa bertahan ci... gw minus 4 duaduanya aja kalo gak ada softlens/kacamata, gak keliatan apa2. liat orang aja gak bisa.. heheheh
    weleeeh.. biayanya ampun2 ya.
    gw kepikiran mau lasik, karena pake softlens juga gak bagus kedepannya. pake kacamata berasa ribet. pengen lasik, tapi liat biayanya jadi keder ci.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya maka dari itu gua udah kagak tahan lagi fun...segera operasi, liatnya udah parah..emanggg biayanya bikin mata gua berair terus nih...*nangis bayarnya. wkwkwk

      Delete
  10. Halo ci.. Salam kenal ☺️ Demi nanti jalan2 bisa liat yg cakep2 dgn jelas rela deh yaaa menderita sebentar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga Rebecca....iyah nih..persiapan buat nanti jelong2..hehehe

      Delete
  11. Busett ciii abiss brp tuu tp yg penting sehatt yaaa..gbu ci

    ReplyDelete
    Replies
    1. berusaha move on dengan "mata baru"...lupakan, lupakan semua ( termasuk tagihannya ..hahaha). iya thanks yaa

      Delete
  12. ciii.. emang masih ada yang nyir2?? ih. *tetesin obat mata yg perih ke org yang nyir2*. gila cii harganyaaaaa. gak sanggup beybeh.

    sehat2 yaaaa. semoga cepet pulih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lahhh..orang2 bumi datar pan banyak banget pi di sekeliling gua, makanya kudu dibikin melek, kerjanya nyinyir doangan. hehehe. thanks yaa

      Delete
  13. Maaaam...
    Gak papa lah kantong bolong sikit yang penting mata udah beres dan udah bisa lihat yang kinclong-kinclong lagi deh yaaah!

    *uwel-uwel kwitansi umpetin ke bawah kulkas hehehe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Erriiie....biarpun udah diuwel2 dibuang diumpetin, teuteup dateng tagihannya...hahaha. iyahh semoga bisa liat yang kinclong2 terus nih jadinya..

      Delete
  14. Cii, baru bacaaa *telat bener Wi* huhuhuhu..
    harganya buat cenat cenut kepalaaa :(
    btw ci, gue ngilu euy ngebayangin pas dioperasi ituuu *mental tempe*

    makin lekas membaik ya ci :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ping...yahhh gitu dehh harganya...matanya sembuh, kantongnya bolong. hahahha

      Delete