Saturday, May 6, 2017

PANIK DOT COM

Sejak jadi emak2, kayaknya kadar panikan gua lebih meningkat lagi nih. Dulu2 mah jadi orang kan cuek banget, gak mau ambil pusing dan santai beibeh aja bawaannya. Selowwww....wolessss.  Eh sejak punya Alvin dan Miko, gua seperti keturunannya ksatria baja hitam nih..berubah! Suka mendadak panik, walopun masih dalam kadar bisa ditoleransi lah, gak sampe yang paniknya parah gimana gitu.

Nah belakangan ini ada beberapa kejadian yang bikin gua panik dan ujung2nya setelah dipikir2, gua jadi nyengir kuda dan ngerasa useless banget sih kemaren ngapain juga gua harus panik. Kalo cepet panik gitu kan malah merugikan diri sendiri dan tingkat stress nya jadi lebih tinggi lagi. Lama2 beneran bisa tumbuh uban dah!

UGD DAN MIMISAN
Suatu hari si Miko ribut perutnya sakit. Yah gua masih biasa aja gak panik, pikir kan cuma karena gara2 kemaren dia makan nasi Padang. Tapi sakit perutnya itu gak hilang2 seharian. Udah dikasih minyak angin dan disuruh pup, tapi si Miko gak mau pup. Cuma berasa perutnya mules dan melintir. Waduhh, mulai deh panik. Kenapa nih perutnya? Pas malem2 kita keluar cari makan pun si Miko gak napsu makan dan bilang perutnya masih sakit. Mana sakitnya hari Sabtu pula yang kagak ada dokter praktek. Kalo sampe besok ketemu hari Minggu masih sakit, kan tambah susah lagi cari dokternya. Ampunnn dahh ya. Sementara sakitnya melilit begini, kalo dikasih minum obat sembarangan, takut juga. Malah gua kepikirnya takut dia usus buntu. Terus pulang dari makan malam itu kita lewatin rumah sakit yang gua pikir ah ada kartu BPJS ini, kalo mampir di UGD kan di cek dokternya bisa gratis...*maklum muka gratisan.

Akhirnya mampirlah kita ke UGD karena gua pikir kan kalo di RS bisa di USG atau apa gitu biar lebih cepet ketauan apa penyakitnya. Pas daftar gua langsung bilang ke susternya : mau pake BPJS ya sus. Susternya bilang biasanya yang nentuin bisa atau tidaknya pake kartu BPJS itu dokternya bu, diliat dulu sakitnya apa. Yah kita juga jelasin sakit perutnya si Miko itu seharian gak hilang2. Tapi gua juga lupa gimana omongannya, akhirnya kan dokternya periksa si Miko dan dinyatakan gak apa-apa, kemungkinan kena maag nya dan asam lambungnya naik. Kalo sampe 2 hari masih sakit, suruh balik cek lagi. Setelah itu baru bilang gak bisa BPJS dan harus bayar. Mereka bilang kalo penyakitnya belum membahayakan nyawa ( mungkin korban tabrakan yang udah sekarat atau orang kena serangan jantung ), gak bisa klaim pake BPJS. Yaolohhhh, otak gua kok segitu polosnya yaa berharap dengan kartu sakti BPJS kalo sakit gua bisa melenggang bebas masuk UGD dan bebas biaya. Taunya tunggu napas udah diujung dan tinggal tunggu malaikat pencabut nyawa dateng, baru dah ditolongin dan bebas biaya. Huhh...sebel juga yaaa! Gua gak rela tuh bayar dokter UGD yang cuma periksa 2 menitan dan kasih resep dan harus bayar hampir 1 juta! Iyahhh nyaris 1 juta! KZL! Merasa bego sedunia.....Tau gitu mah ke klinik 24 jam aja...
Tapi yahh sudahlah, namanya sehat gak bisa dibandingin dengan harga rupiah yaa...yang penting sih si Miko udah sembuh dari sakit perutnya.

Tapiiii....cerita penyakit belom berenti disitu aja. Besok2nya si Miko mimisan. Yahh kan gua pikir panas dalem ( kalo orangtua jaman dulu kan bilangnya begitu...jadi yahh gua juga mikirnya gitu ). Jadi gak anggap serius. Kebetulan darah yang keluar juga cuma sedikit. Tiga hari kemudia si Miko mimisan lagi. Terus darahnya agak banyak dan sekitar beberapa menit baru berhenti. Gua mulai mikir serius. Ada apa lagi nih anak? Terus si Miko juga baru ngomong kalo seminggu yang lalu di sekolahnya sempet mimisan. Gua berusaha tenang dan masih mikir mungkin nih panas dalem aja, sambil juga berusaha tanya2 dan googling. Terus 3 hari berikutnya lagi ....dia mimisan lagi..Busetttt Mik! Ditambah lagi di kakinya muncul memar2 yang dia sendiri tidak berasa kebentur atau jatuh. Katanya tau2 muncul begitu aja memarnya. Nahh lohhh?? Emaknya mulai deg-deg an. Dan karena emaknya sotoy, otaknya udah jauh melangkah ke depan mikirnya udah kemana-mana dan ketakutan kalo gejala-gejala penyakitnya si Miko inih kok "sesuatu" gitu yaa. Amit2 dehhh, semoga aja bukann..*ketok2 meja 9x ( make it triple...kalo 3x doang takutnya gak mempan ).

Akhirnya karena khawatir, kita bawa si Miko ke dokter umum dulu supaya minta dibuatin rujukan untuk test darah sekalian diperiksa siapa tau dokter umum tau anak ini gejala penyakitnya mengarah kemana. Udah tuhh, akhirnya si Miko kita bawa ke lab dan test darah yang menjurus ke penyakit yang diduga sesuai gejala2nya. Weww...test darahnya juga mehong yaa...( si mamie sensi kalo udah urusan duit...). Begitu test darahnya keluar, kita bawa lagi ke dokter umum tadi dan menurut dia gak ada hal yang harus dikhawatirkan, cuma ada satu lagi yang ternyata belom dicentangin waktu mau test darah karena di lab nya juga gak lengkap bisa test golongan itu. Yah dia sih menyarankan kalo mau lebih akurat, bisa cek ke hematolog yang memang spesialis darah. Duhhhh gusti.....jadi panjang yaahh urusannya.

Karena gua orangnya gak tenangan dan kepikiran terus..( yahh namanya anak, kalo dia sakit rasanya hati ini gimanaaaaa gituuuu yaaa? tau kan bu ibu rasanya? hiks ). Gua pun merasa harus bawa si Miko ke hematolog biar lega kalo tuh anak sebenernya baik-baik aja. Pas di bawa ke hematolog pas si Miko demam pula sekitar 38,8 gitu deh. Jadi dokternya setelah mendengar penjelasan kita dan periksa si Miko dengan seksama, dia suruh si Miko test darah lagi....Astagaaaa! *ngintip dompet dulu. Bukan apa-apa, gua agak kesel juga karena hasil lab test darah pertama itu dibilangnya gak jelas golongan darah si Miko apa. Padahal kita bilang golongan darah si Miko itu adalah A. Waktu lahir juga kan dikasih kartu golongan darah dan ditulis A. Eh kenapa ini hasil lab dari lab yang katanya terkenal malah dibilang gak jelas. Hadeuhhh....Yahh udah, nurut aja disuruh test darah, kita ke lab RS dan ambil darah lagi. Dua hari balik lagi buat ambil hasilnya. Syukurlah, pas balik itu si Miko udah sehat dan dokter periksa lagi pun dinyatakan soal mimisan itu kemungkinan rongga hidungnya itu agak rapuh, jadi gampang berdarah kalo dipegang2 atau digosok2 hidungnya. Thanks God....syukur deh si Miko baik-baik aja, giliran sekarang yang kagak baik adalah dompet gua....hiks! Makanya jangan heran kalo belakangan ini gua agak emosi jiwa, terutama kalo ketemu dokter2 ...hahahha. Yahh mulai dari dokter umum tempat curhat kita pertama kali kemaren, terus dokter mata yang operasi katarak, lalu sekarang ke hematolog....Wedewww...keren nih temenannya sekarang sama para dokter. Hus hus hus..udah dahhh..dilarang mengeluh. Harusnya bersyukur sekarang kita sekeluarga sehat2 semuanya....sehat terus selamanya dehh! Aminnn!

SERVICE MOBIL
Ceritanya gua ke bengkel dan mau service rutin mobil di bengkel resmi Daihatsu deket kantor. Setelah kasih tau apa aja yang mau diservice terus langsung gua tinggal ke kantor. Pulang kantor gua ambil mobil dan langsung jalan pulang. Nahhh, jarak rumah gua itu deket lah dari bengkel, kalo dalam keadaan gak macet 10 menit juga sampe. Gak taunya hari ini macet banget jalanannya, jadi otomatis agak lama nyampe rumahnya. Terus gua berasa kok AC nya kagak dingin, dan makin lama makin panas hawa dalam mobil. Gua liat petunjuk temperature heater mobil udah naek sampe ke tanda H nyaris mentok.

Busettt, langsung panik, kenapa juga inih mobil abis diservice kok malah kacau begini? Terus gua pikir kan rumah gua udah deket, jadi gua gak berhenti untuk cek ( karena kagak ngerti juga apa yang mau dicek ). Gua terus paksain nyetir mobil sampe rumah, dan sepanjang jalan mesinnya bunyi2 menyeramkan dan kayak mau meledak gitu. Mampusss dahhh! Gua nyetir udah kayak kesetanan, yang ada di depan gua klakson2 in biar minggir. Perasaan dulu waktu  mau melahirkan aja kagak begini gini amattt....wkwkwkwk. Begitu sampe rumah, gua langsung loncat dari mobil, karena memang mobilnya udah panas banget kap mobilnya dan beneran kayak mau meledak. Gua cabut kunci kontak mobilnya pun mesinnya ada bunyi2 gitu...Horor banget dahhh! Gua langsung teriak2 panggil si Papoy yang ternyata lagi mandi. Ta gedor2 pintunya suruh cepetan keluar liatin mobil tuh kenapa...

Udah jagoannya keluar...jeng ..jeng... dia juga belum bisa cek karena kap mobilnya panas. Terus si Papoy bilang teleponin aja bengkelnya, karena hp gua yang ada nomor bengkelnya itu lagi rusak, jadi otomatis kagak inget lah nomornya. Jadi si Papoy googling deh tuh dan kasih nomor teleponnya suruh gua yang telepon.
Udah dong..langsung teleponin dengan agak emosi karena sebel, dibawa service malah kagak bener nih mobil. Begitu nyambung gua udah langsung nyerocos :

Gua   : Malem pak..bengkel astrido ya?
Petugas : Malem bu...iya bener
Gua   : Pak, mau komplen, tadi pagi saya service mobil. Terus saya pulang baru jalan berapa kilometer kok mesinnya panas dan bunyi2 kayak mau meledak yaa? ( agak lebayyy sihh ). Terus petunjuk suhunya udah mentok di tanda H...AC nya panas, kagak dingin. Bisa tolong kirim teknisi buat cek ke rumah gak pak?
Petugas : Rumah ibu di mana lokasinya ?
Gua       : Di Jalan abc nomor sekian..yang ada tanda itu nya pak...pagar hijau..bla bla bla
Petugas : OK saya cek dulu ya bu, teknisinya udah pulang belum
Gua      : Wah harus segera ya pak, karena besok pagi saya kan mau pake mobilnya, masa mogok begini?
Petugas : Saya catet nomor HP ibu dulu deh..berapa bu nomornya?
Gua      :  08xx xxx xxxxx
Petugas : Tadi pagi ibu ketemu petugasnya siapa namanya bu?
Gua      :  Pak Anu...( sambil baca kertas kerja dari bengkel )
Petugas : Sebentar bu.....( dia mungkin ngecek2 dulu apa gituu.....).

Setelah sekian lama kemudian.....
Petugas  : Tapi bu...di bengkel kita gak ada yang namanya Pak Anu...
Gua       : Hahhh ? Masa sih pak?? Lha ini di kertas kerja tertulis nama dia
Petugas  : Iya gak ada bu. Ibu mobilnya nomor berapa ?
Gua       : B xxxx XXX
Petugas :  Sebentar saya cek.....( tunggu lagi ...dia ngecek apahan tau deh ).

Setelah sekian lama kemudian ...
Petugas : Tapi kok gak ada yah nomor mobil ibu
Gua      : Ihhh aneh banget yaa pakk? ( udah agak emosi )
Petugas : Ibu  mobilnya jenis apa?
Gua      : Terios pak
Petugas : Ohh ibu salah, ini astrido nya yang Toyota....itu mah bengkel sebelah
Gua      : Yahhh olohhhh.......( mau pingsan ), jadi salah sambung yaa pak? Udah panjang2 curhatnya...
Petugas : Iya salah bu...( untung petugasnya sabarrr yaa ).
Gua      : Ya udah deh pak, maaf yaaa....soalnya lagi panik..hehehehe
Petugas : Iya gak apa-apa bu...
Gua      : Tapi tau gak nomor telepon bengkel sebelah nya pak? Bisa bantu saya gak?
Petugas : Wah gak tau bu...beda soalnya...
Gua      : Oke deh..makasih pak...Bye!

Astagaaaaa, jadi udah panjang2 gua ceritain masalahnya, kasih datanya......taunya ngomong ke bengkel yang salah. Ampunnnnnn dahh, orang kalo lagi panik mah otaknya emang jadi pendek yaa.
 Trus gua googling lagi dan berhasil menghubungi nomor telepon bengkelnya yang bener dan minta teknisinya segera dateng. Itu pun udah dengan nada emosi ceritain lagi duduk masalahnya. Setelah gua selesai telepon ternyata si Papoy udah ketemu tuh penyebabnya, kayaknya kabel AC nya copot gitu, jadi radiator mobilnya panas dan mungkin yang bunyi2 tadi yahh air radiatornya yang udah mendidih kali yaa ( entahlah gua kagak paham ). Jadi si Papoy udah sambungin lagi kabelnya, dan dinyalain mobilnya udah balik normal lagi dan sebenernya gak perlu lagi teknisinya dateng. Tapi kan udah kadung telepon dan mereka udah on the way katanya. Jadi yah sudahlah, sekalian aja di cek lagi mobilnya. Huhh...kalo dipikir2 bisa nyengir sendiri ngebayangin gua loncat dari mobil dan lari2 panik gitu...( kebanyakan nonton film sihh...hihihihi ). 

Masih banyak lagi sih yang suka bikin panik juga. Kayak kemaren gua lupa taro hp dimana. Terus pas dicari udah muter2 sekeliling rumah kok gak ada. Coba teleponin gak ada yang bunyi di sekitar gua. Wahh gua udah lemes dan udah pasrah kalo tuh hp hilang. Coba cari ke mobil juga gak ada. Yahh udah dehhh...hilang deh tuhh! Biasa kan gitu, kalo hp diteleponin udah gak ada yang angkat, udah pasti pindah tangan ke tangan maling. Huhh udah mau nangis ajaa rasanya. Otak udah gak bisa mikir lagi, lupa terakhir pake hp itu dimana, udah hang otaknya. Eh tau2 si Papoy nemuin tuh hp katanya keselip di tempat tidur gitu lah....dan jelas aja gak bunyi karena hp nya disilent! Hadahhhhh.....

Yahh pokoknya begitu lahh....kondisi sering2 panik begini bikin gua sepertinya cepet lelah....sepertinya gampang jantungan dan kaget2 gitu. Mungkin faktor U juga nih....( U = uang )...hahaha. Jadinya bawaannya lapar dan pengen makan melulu dah....*cari alesan aja.  Semoga besok2 gak gampang panik ah....kalo kagak bisa gawat nih timbangan bakal rusak lagi.
Okayy dehhh, sekian dulu ceritanya, sampe ketemu lagi di cerita ngaco belo lainnya. Babay Ciaobella!

20 comments:

  1. Ih dokter-dokternya gitu amat ya, haha. Sewaktu di Indo kemarin aku cek gigi dan gusi kan (biasa, murah di Indo soalnya daripada Eropa, hahaha). Dokternya bilang semuanya bagus dan gak perlu bersihin karang atau segala macam. Pas mau kubayar, dokternya bilang gak usah bayar soalnya kan dia juga nggak ngapa-ngapain. Baik banget ya!! Hahaha...

    Haha, dan itu yang kasus bengkel udah curhat panjang-panjang dan melampiaskan emosi, eh salah orang ya ceritanya, haha :P .

    Iya sih, sebenarnya panik itu nggak baik banget. Situasi yang sebenarnya masih bisa under control bisa jadi lebih mengkhawatirkan jika kita panik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ko...di RS mah komersial banget dahh, semua ada harganya. Kalo kamu diperiksa dokter dan ga dicharge berarti beruntung ketemu dokter yg baik hati...iya harus belajar tenang dan ga cepet panik nihh...

      Delete
  2. ih mahal banget ci, baru dokter gitu aja udah 1 juta sendiri. yang soal mobil kocak banget, udah panjang kali lebar, salah pula. wkwkwkwkw..

    semoga semuanya sehat2 yaa. termasuk isi dompet ya ci. hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kaget juga pi, biasa masuk klinik pake bpjs gratis..ihh ini di RS mehong pake banget. Rada syok juga....

      Delete
  3. elu kaga lebay lah ci.. klo mobil gw juga bakal ngeloncat. klo bisa kasih sen kiri, telpon papi suruh dia samperin mobil gw hahaha mana berani sampe rumah diterusin. semoga bulan bulan ke depan lancar ya cici :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kita kan wanita mandiri yang kagak ngerti mesin, taunya pake doang. begitu bunyi2 gua kagak ngarti lah...hahaha. Aminnnn semoga urusannya gak ada yang bikin panik lagi lah....

      Delete
  4. Cerita si miko sama kek ak pas kecil, dulu sering mimisan, malah ngocor terus. Kata dokter sih emang hidungnya sensitif, jadi kalau kebentur atau dikorek2 bisa mimisan. Jadi klo lg ngupil keras-keras bisa mimisan juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..iya ga boleh korek hidungnya keras2 nih...bisa mimisan

      Delete
  5. aku juga kalo berurusan sama anak pasti panik ci, biarpun orang2 bilang ga boleh panik, tapi aku pasti panik... untung diimbangin dengan si suami yang ga panikan, jadi terkadang dompet jadi aman hehehehe...

    aku kalo jadi cici juga mesti panik... dan emang kalo uda berurusan sama mobil mesti parno... soalnya kan menyangkut keselamatan jiwa ya hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya mel..insting emak2 kayaknya ga bisa deh kalo urusan anak tuh tenang2 aja kalo dia kenapa2...langsung kayaknya dunia tebalik..( lebayy...hahaha ). yang mobil juga karena bisanya cuma pake doang gak ngerti urusan mesin2nya, jadi kalo kenapa2 di tengah jalan yahhh langsung panik dehhh secara nyetir di Jakarta kan berlaku hukum rimba...menyeramkan

      Delete
  6. Ci, itu yg ke UGD mehong amittt :( tapi ikhlas ya ci yg penting anak sembuh :)
    sehat2 buat semuanya ci (termasuk isi dompet, hehehehehe *amien, berlaku juga dimari)

    dohhh, gue ga bisa nyetir ci tapi kalo mobil knp2 gue juga was2 ci jadi yg cici alamin itu ga lebay, wajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ping..gua juga syok mahal amattt UGD doang...semoga ke depannya sehat2 dan amat selalu deh dompetnya. hehehe. Iyah urusan mobil paling bikin pusing kalo kenapa2 di jalanan

      Delete
  7. Kagak ci lu kagak lebay hahahha kr gw jg golongan cew lebay akut apalg urusan anak sakit ndk ada kompromi dah wlpn suami udh tenangin tp hati ttp galau n butuh kepastian ahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah gitu deh kalo udah jadi emak2.....sekarang jadi gampang parno...hahaha

      Delete
  8. Pasti bapaknya ga mau kalah saing tuh sama bengkel sebelah, makanya gak dikasih tau nomornya hihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa yaa mungkin juga begitu...masih satu group kan mestinya tau ya..hahaha...mungkin udah banyak penelepon nyasar begitu juga, jadi dia lelah ngelayaninnya

      Delete
  9. kayaknya emang semua emak2 di jagat raya ini bakal mengalami kepanikan yang sama ya
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener....kalo udah urusan anak sakit kayaknya jungkir balik dahh urusannya

      Delete
  10. Sedikit curhat, gw heran knp dokter2 sekarang itu maunya cpt2 ya. Kalau kita gak bawel nanya gak bakal tuhhh dia jelasin ini itu misal makanan yg dilarang apa aja jg gak kasi tau.. Cm cek2 abis itu kasih obat ya selesai.. Padahal kita bayarnya mahal2 cm bawa obat tok.. Jd gw skrg kalau anak sakit, udh gw catetin aja obat apa aja udh gak prgi ke RS lg kecuali ya kita gak bs tanganin lagi.. Semua mamak2 didunia ini kalau soal anak gak ad yg lebay ci hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang ya dokterw sekarang menganut time is money..udah antrinya lama..jelasinnya dikit, pulang sekantong obat doang...huhuhuhu...mungkin mereka juga jenuh kali jelasin penyakit yang umum2 dan dianggap sepele ga mengkhawatirkan...

      Delete