Monday, August 28, 2017

HANGZHOU HOFANG HOSTEL

Saatnya review hotel di Hangzhou.....
Seperti yang udah disinggung di postingan sebelumnya ( baca disini : Hangzhou ) bahwa lokasi hotel ini berada di kawasan Hefang pedestrian street yang gak dilewatin mobil, jadi kita turun di pinggir jalan Siwukuy Alley. Untuk masuk ke kawasannya itu, kita melewati gerbang tinggi dan ada semacam batu yang berisi petunjuk bahwa kawasan ini sebagai Hangzhou historical and cultural district. Dan karena daerah sekitar hotel merupakan salah satu tempat yang banyak dikunjungi wisatawan, jadi postingannya gak cuma review hotel doang, tetapi sekalian mencakup kawasan sekitar hotel juga.

Nahh dibelakang itulah gerbang masuk ke kawasan pedestrian streetnya.
Setelah memasuki gerbang, kita akan menemui kolam dengan lapangan kecil yang merupakan bagian dari halaman sebuah gedung di depannya.
Inilah yang disebut Gulou. Bangunan ini berada di seberang dari gerbang masuk tadi.
View kolam dan lapangan dari arah kita datang....
Diujung lapangan, ada sebuah gereja ...
Penampakan gereja dari arah pedestrian street.
Di depan gereja ada tembok yang unik....
 Dibalik tembok ini ada keterangan bahwa tembok ini adalah peninggalan dari dinasti Song.
 
Nahh inilah lapangan kecil disamping kolam tadi....ada yang lagi latihan taichi sepertinya..
View dari ujung gereja ke arah jalan kita masuk tadi....
Nahh disamping pedestrian street itu terdapatlah jejeran pertokoan...
Toko yang jualan baju dan sepatu...
Jalan menuju hotelnya.....untung juga kita gak bawa koper gede yaa, susah juga nih gereknya.
Sepertinya ini restaurant, tapi saat kita lewatin beberapa kali, keliatannya selalu tutup
Pedestrian streetnya masih boleh dilewatin motor dan sepeda...
Lorong menuju ke hotelnya lebih sepi dibanding jalan yang menuju ke hefang street...disini sepertinya kumpulan hostel, cafe dan losmen gitu, jadi jarang dilewatin pengunjung....
 
Nahhh ketemu dehhh hotelnya. Memang bukan hotel yaa, tapi hostel....
Ini pintu masuknya....
  Dan beginilah tempat penerima tamunya...
Ruang makan di depan meja penerima tamu...
Numpang mejeng dulu disini...hehehe. Kalo liat begini jadi inget guesthouse yang ada di Ayuttaya....( baca disini : Tamarind Guesthouse ).
Ruangannya kecil, tapi berkesan homy...
Disini juga tersedia wifi..jadi anak2 langsung betah dan gak komplen hotelnya kecil....
Ini tangganya menuju ke lantai atas....agak curam sih...dan lagi2 gua bersyukur kagak bawa koper segede gaban...gimana gotongnya bo lewatin tangga begini, gak ada bell boy nya pula. hahaha
Abis naek tangga tadi, ketemu deh lorong menuju ke kamar. Kamar kita cuma naek tangga satu kali aja.
Nah beginilah penampakan kamarnya. Lumayan luas juga lah untuk berempat...
Kita memang pilih yang type family dengan rate Rp. 540.000 per malam. Ceritanya besok2 kita balik nginep disini lagi, tapi harganya udah naek jadi Rp. 600.000.
Kamar mandinya agak kecil, tapi yang penting bersih.
Gua naksir sama wastafelnya yang bentuknya unik....Bagus yaa...
Perlengkapan dikamar cuma dapet teko dan mug nya gak dapet kopi atau teh....
Abis check in dan taro tas, kita mulai muter2 disekitar hotel....
Bangunan di sekitar hotel itu unik2....
Kesannya heritage gitu lahh
Terutama yang lampion2 ini ....bagus yaaa
Di sebuah lorong menuju toilet umum, ada lukisan2 kayak gini...
Suasananya pecinan banget...
Jadi inget film2 kungfu gitu yaa kalo liat bangunan2 disini...
Balik ke area deket gereja tadi, di sepanjang temboknya dihiasi dengan benda2 vintage gitu..
Ada sepeda jengki....
Temboknya lucu juga dihiasi anak tangga gini...
Pokoknya disini memang kawasan historical gitu sih yaa...jadi masih kental suasana tradisional Chinanya.


Kalo orang narsis mah cucok lah jalan2 di tempat heritage gini, banyak spot2 buat fotonya....hehehe
Kalo gak salah ini adalah tempat salah satu sumur pertama di Hangzhou ini. Sumurnya ada dibalik pagar di belakang kita...( informasi penting gak penting...hahaha, siapa juga yang cari sumur disini ya ). Dan nama jalan ini adalah Dajing Lane yang berasal dari sumur ini ( jing dalam bahasa China artinya sumur ).
Nahh begitulah review Hofang Hostel ini. Sebanding lah harganya dengan fasilitasnya. Secara kita pun cuma semalem aja nginep disini, besoknya udah check out lagi. Cuma numpang tidur semalem doang, jadi gak berasa gimana2 sama hotelnya. Yang penting kita sih tempat tidur dan kamar mandi yang bersih aja. Trus, karena kita udah tau bakal balik nginep di hotel ini lagi beberapa hari ke depan, maka kita nitipin satu tas yang isinya baju kotor dan barang2 yang gak bakal dipake dalam beberapa hari ke depan. Lumayan kann, bisa mengurangi beban backpack kita, bebas biaya pula. Penjaga hotelnya sih bilang dia akan taro aja di meja penerima tamu ( gak ada ruang khusus untuk titipan barang ), jadi kurang aman. Tapi gua kekeuh mau titip aja, toh kalau sampe hilang pun isinya sebagian besar cuma baju kotor doang. Abis lumayan banget kann tuhh baju kotor 4 orang selama 2 hari ini udah bejibun, sementara next destination gak bakal sempat kita laundry atau apa, mending ditinggalin aja lah. hehehe.
Okayy dehh sekian dulu review hotelnya, sampe ketemu di review hotel lainnya. Babayyy Ciaobella!

4 comments:

  1. setuju ci, wastafel nya kece & unik bgt.. :)
    jalanan nya jg bersih banget ya disana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya disini jalan2nya bersih..gak terlihat sampah.

      Delete
  2. Kenapa ga sekalian tinggalin di laundrynya ci?

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu idenya mendadak muncul py, jadi gak niat cari laundry juga..

      Delete