Thursday, October 19, 2017

HONGCUN VILLAGE

Jadi ceritanya, setelah turun dari gunung Huangshan, kita gak langsung balik ke Shanghai. Tetapi kita mampir ke satu desa di kaki gunung Huangshan yang termasuk ke dalam World Cultural Heritage site Unesco yaitu Hongcun Ancient Village. Gua pikir si Papoy bikin itinerary mau ke Hongkong.....*ngarep banget, ehh taunya ke Hongcun....halahhh! Nama mirip2 dikit, tapi tempatnya beda 360 derajat.... hiks!

Sebenernya gua tuh gak begitu tertarik yaa jalan-jalan ke desa, yang model2 sejarah gitu,  apalagi kita bakal nginep semalem disini. Bayangin ajaaa! *coba bayangkan! Jiwa gua kan modern, maunya tuh ke perkotaan yang gemerlapan dengan lampu-lampu terang, banyak tempat2 seru, banyak mall bisa shopping2, enjoying nightlife.... Lagian bukannya apa2, sebenernya gua bosennnn banget sama suasana desa, gua kan juga anak desa, berasal dari kampung.....malahan di KTP gua tercantumnya nama dusun.....DUSUN sodara2! *jadi histeris....wkwkwkwk. hari giniiiii tinggal di dusun???? Kids jaman now mahhh  mana ngerti dusun yaa? Malah nanya : dusun itu apaaa mie? Huahhhhh....*kunyah2 KTP!  Dan sebagai anak dusun, gua udah kenyang liat kebo, kambing, kodok, ayam, bebek, lintah, keong, kecebong...you name it lahh semua hewan2 di kampung, gua udah pernah maen sama mereka. hahaha. Ada sungai, kali, got, danau, rawa,  yang warna airnya coklat keruh, semua udah gua tongkrongin...beuhhh *mantan anak nongkrong toh? hiihiihihi.

Jadiiii, kalo sekarang jalan2 ke luar negeri ...*penekanan pada kata : luar negeri!.... masa sihhhh tujuannya malah ke kampung lagi? Lucu banget kannn?! Apahhh? Gak lucu? Hmmmm....itu sih suara si Papoy di ujung sana yang bilang, kalo ke kampung itu bukan lucu, tapi bagus....cakep....*cakepan mana sama eikeh?! Huh...ini bawaannya jadi sensi tingkat kelurahan deh ahh. Apalagi tour mamie funky ini kan didanai alias dibayarin oleh kita sendiri, jadi harusnya bisa pilih tempat wisatanya yang cakepan dikit dari eikeh dong pap....*gua protes. Kalo biasa eikeh jalan2 dibayarin sponsor dari seseorang yang gak bisa disebutkan namanya ...*Voldemort?! hihihih, itu sih terserah aja dahhh mau ke kampung kek, ke desa kek, ke dusun kek, eikeh kan pake pasrah mode on doang. Lhaaa, kalo ini kan uang dapur kita pap....pilih yang okehan dikit napaaaa?! *melolong panjang....hiyyyy...keturunan werewolf...Ahhh sudahlah, gak mempan protes2 yang gua kemukakan...*mungkin harusnya mogok makan 3 hari 3 malam baru didengerin kali....hiks! Intinya kita teteup mampir ke Hongcun Village. Fix!

Tapi cencunya, pilihan pergi ke Hongcun gak sembarangan dunk. Si Papoy udah pasti punya alasan kenapa kita harus ke Hongcun. Ini katanya ( setelah banyak membaca...) : Desa Hongcun itu pernah dijadikan salah satu tempat shooting film Crouching Tiger Hidden Dragon ( Wo Hu Cang Long ) yang disutradarai oleh Lee Ang. Apaaa? Pada gak tau film itu? Hmmm...iyaa sihhh, maklum lah kita memang beda generasi, beda angkatan...hihihihi. Itu film udah lama banget, 17 tahun lalu! Dirilis tahun 2000 dan akhirnya memenangi Academy Award sebagai Best Foreign Film, Best Original Score, Best Cinematography, dan Best Art / Set Direction. Ck ck ck..banyak juga ya menangnya. Kalau gua sih kepincut film itu tentu karena pemain utamanya yaitu si Chow Yun Fat yang ganteng entuh! And terus so whattt?! Apa hubungannya  kita harus ke Hongcun sama film CTHD tadi? Hmm, katanya sih sejak dijadikan lokasi shooting itu, desa ini jadi terangkat namanya, jadi populer dan dijadikan desa wisata, dan malah termasuk ke dalam World Cultural Heritage Site Unesco secara resmi pada tahun 2000. Kerennn gak coba? Yahh jadi kita mau liat keindahan si Hongcun gitu dehhh intinya mah...

Okelah, sekarang cari tau dulu, si Hongcun teh adanya dimana? Anak siapa? Semalam berbuat apaa? *hmmmm, kok jadi nyasar ke lagunya si Kenjen ben a.k.a Kangen Band ya? Apakah eikeh udah jadi fans mereka ya sampe apal begini lirik lagunya? *misteri alam. Klik klik klik....bentar cari map di google, ketemu dehh map nya dari huangshantour.com. Keliatan kan Hongcun itu ada di sebelah mana? Fyi : jarak dari Tangkao ( tempat kita menginap ) ke Hongcun sekitar 25 kilometer dan bisa ditempuh kurang lebih 30 menit dengan mobil.

Kemaren kita udah minta tolong sama staff hotel Chengjin untuk booking mobil buat ke Hongcun dengan harga RMB 100 ( sekitar Rp. 200.000 ). Nahh kita check out dari hotel sekalian dijemput nih sama drivernya. Mobilnya lumayan bagus dan di dalamnya sudah ada orang lain yang mau ke Hongcun juga, jadi kita gabung satu mobil.

Jalan raya nya mulus dan di kiri kanan jalan pemandangannya pepohonan rindang dan perkebunan.
Kita di drop sama drivernya di tempat parkir dan janjian besok minta dijemput lagi di tempat yang sama sekitar jam 12. Karena kita kan gak punya nomor hp lokal, jadi harus memastikan besok dijemput tepat waktu. Oh iya, ada insiden kecil nih, waktu drivernya buka pintu bagasi belakang buat ambil tas2 kita, ehhh tas gua jatuh dongggg....dan liat kannn bawahnya itu becek bekas air hujan, jadilah tas gua kotor kena air lumpur. Rempong dehh harus bersihin tas dulu...
Hahhhh??? Segini banyak orang yang dateng ke Hongcun? Hmmmm...ternyata bener2 populer yaa desa ini. Gua gak nyangka.....( karena sayah tidak banyak membaca....hihihi, kudet dahh! ).
Dan mau  masuk ke desa ini harus beli tiket dulu seharga RMB 60 per orang. Jadi kita ber 4 bayar sekitar Rp. 500 ribu .....Wahhh udah komersil yaaa desanya...awas aja kalo di dalem nya gak ada apa2nya...*jadi sensi. hihihiihi
Dari gerbang masuk tadi, kita bakal melewati jalan setapak memasuki kawasan desa yang terdiri dari rumah2 berarsitektur kuno.
Sebelumnya kita udah booking penginapan disini. Jadi sekarang kita berusaha mencari letak penginapannya itu melewati gang gang kecil yang udah kayak labirin begini. Manalah hujan, manalah gak pake guide, dan gak yakin disini ada yang bisa bahasa Inggris, jadi pasrah aja muter2 disini sampe ketemu orang yang bisa ditanya. Kalo dari peta yang dicantumin dari Agoda sih harusnya letak penginapannya ini deket dari gerbang masuk.
Akhirnya kita ketemu sebuah restoran yang pemilik restorannya itu ngerti waktu kita tanya dimana letak Dunyuantang Inn berada. Kita bawa kertas print an nama penginapannya itu dalam tulisan kanji sehingga bisa dimengerti oleh orang sini. Jadi walaupun gak bisa bahasa Inggris, kita masih bisa berkomunikasi dengan mereka.
Berhubung kita juga lapar, sekalian aja mampir ke restaurantnya buat makan siang. Sekalian nunggu pemilik ( laopan ) penginapan yang bakal dateng jemput kita disini karena tadi pemilik restoran telepon ke dia bilang ada tamu penginapan yang gak bisa nemuin alamat penginapannya. Hahaha...canggih kan....gak pake guide, tulisan semua dalam huruf kanji, tapi kita masih dikasih jalan dan ketemu orang baik yang nolongin kita. What a trip! Restorannya unik banget nihh, di seluruh dindingnya penuh dengan tempelan2 kertas, entah apa tulisannya. Mungkin kesan dan pesan dari para pengunjung restoran ini kali ya...
Kita pilih meja yang dipojokan aja yang dindingnya juga penuh dengan tempelan kertas.
Mau pesen makanan pun gak bisa bacanya, cukup tunjuk2 gambarnya aja yang ada di depan pintu masuk. Dan yang paling penting : ada WIFI! *amazed! Di desa ini bisa ada layanan wifi di restoran nya.....ck ck ck....
Dan gak disangka...makanannya enak2. Karena pesennya asal tunjuk aja, awalnya kita nebak2 daging apa yang dimangkok besar sebelah kiri. Rasanya lembut dan enak, jangan2 daging ular, taunya itu kodok batu. Kalo yang sebelah kanan sih babi masak sayur asin hitam yang biasa dimasak sama mertua. Dan rasanya persis sama....( kata anaknya nih...hihihihi ). Wahh, nikmat lah rasanya, udah ujan2, langsung ketemu nasi hangat dan makanan enak. Total kerusakan RMB 220 atau sekitar Rp. 440.000.....hmmm gak nyangka yaa harganya udah kayak di kota juga. hihihi
Dan akhirnyaa.....kita sampe juga di penginapannya setelah diantar oleh pelayan restoran tadi karena sebenernya laopan penginapan tadi udah dateng jemput kita, tapi karena kita masih makan jadi orang restoran yang janji bakal anterin kita. Hmmm...biarpun udah liat fotonya di Agoda, tapi mana ngeh kalo udah sampe sini semua bangunan terlihat sama. hahaha, perasaan tadi udah lewatin bangunan ini tapi kita gak sadar kalo ini yang kita cari. Manalah tulisannya huruf kanji semua gitu, rasanya bakal susah kalo cari sendiri mah. Ini namanya Dunyuantang Inn.
Kita langsung disambut oleh laopan penginapan yang super ramah. Bentuknya memang rumahan begini lah penginapannya, di depan sini adalah ruang makannya.
 Anak2 kegirangan karena langsung dapet password wifi.....betah deh gak pake komplen. Tadi waktu jalan ketemu becek2 udah komplen ngapain kita ke kampung begini....hahaha
Kamar kita terletak di lantai atas, jadi harus buka sepatu dulu dan disediain sendal kamar.
Ini tangganya terbuat dari kayu dan dindingnya unik dengan wallpaper gambar bambu dan tulisan2 china..
 
Dan inilah pintu kamar nya yang sebelah kanan....dipakein tirai magnet anti nyamuk....bener2 berasa di desa dah...
 
Kamarnya ada 2 tempat tidur, satu ukuran besar dan satu ukuran kecil. Harga kamarnya RMB 240 ( sekitar Rp. 480.000 ) dan bayar di tempat.
Biarpun ranjangnya kecil, tapi muat lah buat tidur berdua sama si Miko yang imut kayak marmut. Beruntung juga yaa si Miko badannya kecil...hahaha
Uniknya di langit kamar ada sunroof nya...udah kayak mobil mewah aja yaa...hahaha...Asal jangan bocor aja nih, soalnya kan lagi hujan disini.
Ini kamar mandinya dengan pemanas air yang segede bagong...hahaha
 Di depan kamar terdapat ruang serba guna...bisa duduk2 atau mau makan juga bisa, di pojokan itu meja makannya.
Setelah taro tas, gua dan si Papoy udah siap2 mau explore desa ini nih ceritanya....sementara anak2 udah ketemu wifi, udah mager di kamar dan gak mau ikut. Soalnya jalannya becek juga, males keluar lagi.
Jadi akhirnya gua berdua aja keliling2 di desa ini....yang material bangunannya masih original dan bentuk arsitekturnya masih mempertahankan bangunan kuno....
Di sepanjang gang desa dipasangin lampion merah....jadi kontras dengan warna dindingnya
Ada bentor ( becak motor ) ? pake jas hujan pula bentornya....karena lagi hujan.
Udah mulai ketemu bangunan yang kuno dan mungkin ada sekitar 140 bangunan di desa ini yang semuanya dipertahankan arsitektur lamanya....dan interiornya aja yang dibuat lebih bagus dan bersih.
Siapa nyangka di tengah desa ini ada tempat jualan eskrim yang interiornya model kekinian begini?
Pilihan eskrimnya pun banyak.....lupa pula berapa harga 1 cup nya....
Lihat deh interiornya....cakep kannn? Banyak yang nongkrong disini. karena selain diluar hujan, disini ada wifi nya juga....
Gua aja betah disini, males keluar lagi karena becek....
Rasa eskrimnya enak juga....tuh namanya Zen Lotus....
Lanjutin jalan lagi lewatin gang gang kecil, ada yang jualan makanan khas sini...hmm, tapi gak tertarik mau cobain....
Ketemu satu rumah tua yang di depannya ada papan petunjuknya : the former residence of Wang Daxie...berasa gak kenal yaa....wkwkwk. Yahh iyah lah, entah siapa....
Sebenernya gua tuh cuma mau foto duduk di kursi itu, berasa unik aja. Ehh tiba2 keluar orang yang punya rumah, dan dia bilang gak boleh foto disitu. Kalau mau masuk harus bayar.....Hahhh? Segitunya? Yahh udah, gua bayar ajaa...biar bisa foto di bangku itu! *sewot. Lupa bayar berapa..kayaknya RMB 20 deh...
Karena udah bayar, sekalian aja masuk ke dalam rumah dan liat2 ada apahan emangnya....Disini banyak barang2 antik peninggalan nenek moyangnya yang punya rumah. Karena gak ada guide, males juga nanya2.....kalo kata si Alvin anak jaman now : apa faedahnya? hihiihi....
Ini mah kalo di Jawa sebutnya gebyok yaa....
Kayu wuwungan atas rumah nya diukir berbentuk pedesaan gitu....mungkin menggambarkan desa Hongcun ini sendiri ya....entahlah..
Pokoknya masuk kesini udah kayak masuk museum...barang antik semua....
Liat aja dindingnya itu keliatan kuno tapi jadi kayak lukisan gitu yaa..
Kumpulan benda2 seni dan barang antik...
Eikeh mah numpang eksis aja dimarii....
Hujannya udah mulai berenti, jadi lanjut explore lagi....
Nah ciri khas rumah2 disini adalah ornamen khas berbentuk naga yang ada disetiap ujung atap rumah warga.....
Jadi bentuk originalnya bener2 dipertahankan, sementara fungsi rumahnya itu sendiri sudah berubah menjadi cafe, restoran, atau tempat berjualan souvenir.
Ada juga yang berjualan sepatu disini...coba liat2 kesini dan harganya yah gak murah2 banget, sama aja harganya sama di kota....
Sekilas keliling aja udah keliatan yaa ciri khas desa ini yang terlihat jadul dan antik...
 
Didesa ini ada juga yang namanya Chengzhi Hall...yang dibangun sekitar tahun 1855...
 
 Dimana bangunan dalamnya berarsitektur rumah china jaman dulu....seperti yang kita liat di film2 silat gitu deh..
Rumah jaman dulu yang memiliki ruangan lebar di bagian depan....
Dengan ukiran ukiran di kayu tiang dan langit2 rumah...
Ada nyonya rumahnya juga sebagai ornamen antik disini...hihihii
  Tiang tiang rumahnya berusia ratusan tahun.....terlihat kokoh dan kuat ...
Di sekeliling desa terdapat saluran air yang akan bermuara ke danau kecil yang ada di bagian depan desa. Mereka mencuci disini....
 Dan sampailah kita di jantung desa ini yaitu sebuah kolam yang berbentuk bulan sabit yang disebut Moon Fen...dan disinilah yang dijadikan lokasi shooting film Crouching Tiger Hidden Dragon yang tersohor itu, saat adegan perkelahian dimana para pemain melayang diatas kolam ini....*cek youtube nya aja kakak! hihihi...
 
 Dan ini kisah pembuatan kolam ini...silakan dibaca baca ...
Sepertinya para turis yang tadi barengan datangnya sama kita, mereka rata2 gak nginep dan cuma lihat2 di sekitar kolam ini. Makanya tadi di sepanjang gang itu jarang bertemu turis kan...mereka ngumpulnya disini semua...karena memang disini lah center desa ini plus dijadikan lokasi shooting pula.
Untunglah hujannya udah berenti, jadi masih dapet foto yang terang ......
Lampion merah dipasang di sepanjang dinding yang merupakan sebuah restoran di tepi kolam ini...
View ke seberang kolam bagus juga ya...terutama pantulan bayangan bangunan kuno di atas kolam..
Yahhh lumayan bagus kann.....jadi terhibur sedikit. Kalo gak bagus mah udah ngacak2 nihh dari tadi..hihihi. Soalnya jalan kesini penuh perjuangan, betis kaki penuh tanah lumpur kena cipratan air tanah karena becek jalanannya sehabis hujan.
Yang penting udah nyampe kesini : lokasi shooting film terkenal.....jadi harus foto yang banyak....hehehe.
Sore ini lampionnya udah mulai nyala.....bagus juga jadinya....

Tapi untungnya para turis udah mulai berkurang nih yang kesini, jadi kan fotonya gak terlalu keliatan kerumunan orang...
Lalu kita lanjut ke arah depan dari desa ini untuk menuju ke danau....Di atas tembok itu ada restoran yang keliatannya sih asik banget yah kalo makan disitu sambil menikmati suasana pedesaan.
Dibelakang itu lah danaunya...bentuknya keliatannya jadi memanjang kayak sungai yaa kalo dari angle ini....
Nahhh inilah view dari depan danau desa Hongcun
Dan di tengah danau ada jembatan yang bentuknya unik....bulat di bawahnya....

Kebayang kan kalo lagi rame pengunjungnya bakal kayak apa nih antrian di jembatan ini? Ini aja waktu foto disini ada yang lagi prewed....tapi disuruh minggir dulu dehh mereka...hihihii *just kidding....

Sayang banget pas kesini lagi mendung2 gitu cuacanya, pas udah sore juga, jadi langitnya kelabu gitu dehh, dan suasananya jadi kelam....
Nahh menjelang malam lampu2 di rumah sekitar danau udah mulai nyala nih...
Bikin suasananya jadi beda yaa.....
Dan akhirnya udah  mulai turun hujan lagi, langitnya semakin gelap...
Oh iya, di sebagian kecil danau ini ditumbuhi oleh pohon teratai...
Duduk merenung....mau makan apa yaa malam ini? hahaha...apa makan kodok batu lagi nihh?
Akhirnya hujan pula yang mengusir kita dari danau ini....
Kita pun balik ke arah penginapan lagi melewati lorong2 dengan diterangi nyala lampu dan lampion...
 Kita melewati kawasan Moon Fen lagi....dan kali ini dapet view kolam saat malam hari...bagus juga yaa lampu2 lampionnya nyala semua begitu..
Pengunjungnya udah sepi....karena hujan semakin deras..dan kebanyakan pengunjungnya juga gak nginep di desa ini.
 Sampe di penginapan, udah disambut sama teriakan Alvin dan Miko yang minta makan....hahaha. Tentunya mereka udah kelaparan berat nih..
Berhubung udah malam dan hujan pula, kita gak mungkin lagi keluar cari makan. Akhirnya kita pesan masakan dari si laopan pemilik penginapan aja dan itupun gak banyak pilihan, cuma yang tersisa aja karena dari siang dia udah sibuk masakin untuk tamunya yang lumayan rame, ada rombongan orang dari Shanghai sekitar 15 orang. Wahhhh, gawat......akhirnya kita cuma dapet cah bacon ( entah masak apa..)
Sama telor dadar...
Si Miko sih udah misah misuh bilang gak doyan masakannya, tapi mau gimana lagi...Kita lupa beli cemilan atau popmie gitu, udah pede aja kalau disini banyak makanan yang kita doyan....Tapi siapa nyangka sepanjang hari ini hujan mengguyur desa,
Dalam keadaan lapar, gak bisa komplen2 lagi, makan yang ada aja....yang penting nasi putihnya banyakan dikit biar kenyang...hahaha
Besoknya bangun tidur tau2 udah taon baru Imlek nih...*just kidding. Bukan...bukan taon baru Imlek, cuma lagi thema ootd aja. Soalnya eikeh disuruh pake baju cheongsam nih sama kokoh fotografer...hihihi. Kan biar lebih menghayati peran secara paripurnah....apaan sehhh!
Cuma satu kata : untung aja tuh cheongsam dari jaman kapan masih muat di badan...kalo tidak mah yaah pagi ini gak jadi shooting...hehehehe...
Nahhh kannn, kalo pagi2 masih sepiii nihh di kawasan Moon Fen....jadi bisa foto2 dengan leluasa.
Orang antimainstream mah memang begitu, sengaja bangun pagi cuma buat foto2 dimari....niat banget yaa....padahal mata masih ngantuk, kaki juga masih pegel bekas naek gunung....arrghhh. Miapah cobaaa....
Pagi2 udah jadi model di pinggir kolam.....
  Saking gak ada kerjaan lain...yahh foto sesiong aja kerjaannya...
Tapi memang bagus juga sihh yaaa, disini dapet banget kesan kuno nya...
Antara yang baju merah sama lampion merah udah susah dibedain dah....hihihihi
Gak bisa cegah lagi kalo ada yang nongol di ujung sana...padahal tadi mah sepi2 aja gak ada orang.
 
Ketemu juga dengan beberapa orang yang rajin bangun pagi buat foto2 disini....
Paling suka sama foto yang ini.....what do you think?
Kayaknya udah semua area kolam ini deh yang dishoot.....
Hongcun is the hidden gem village.....
Akhirnya gua harus mengakui juga bahwa desa ini bagus...desa ini sesuatuh! hahaha. Bilangnya gak suka jalan2 ke desa, tapi begitu ketemu desa ini foto2nya segambreng, gak bisa dibendung lagi jiwa narsisnya langsung mencuat ke permukaan....halahhh!
Disini terdapat papan petunjuk nya juga....
Dan pagi ini kita balik lagi ke jembatan....udah kayak si Dora the explorer, maennya di jembatan...pohon...sungai...Masih pagi tentunya masih sepi belom ada pengunjung lain..

Foto2 sampe puas dah...
Wah bunga teratainya lagi mekar...bagus yaa
  Gak lama turun hujan lagi....hadeuhh, ini cuacanya payah banget deh..masa hujan melulu...
Dalam perjalanan pulang kembali ke penginapan, kita mampir ke sebuah warung yang keliatannya rame......ikut2an aja jajan disini...
Langsung bengong ketika ngeliat password wifi...aje gileee....diseluruh desa ini aja udah pada pake wifi...apa kabarnya di kampung gua?
Disini kan pelayannya gak bisa bahasa inggris...jadi ditawarin kue ini kue itu, kita iya iya in aja...padahal mah rasanya xoxo lah...aneh bin ajaib...hahaha. Yang lumayan yah swekiau kuahnya itu.
Mereka jual ayam dan sosis juga...cuma kita gak beli yang ini....
Malah belinya yang ini : tahu sama cakwe yang disiram kuah tauco atau apa lah gak jelas....dan ternyata tahunya itu jenis yang stinky tofu itu...yahhh elahh, gak pada doyan juga akhirnya dibuang.
Jalan nya sampe ngepot2 nih mau balik ke penginapan....
Kekurangannya cuma satu kalau jalan di saat hujan begini, air lumpurnya itu nyiprat2 ke kaki...bikin kesel kaki jadi belepotan tanah...hahaha
Ketemu pohon bunga merambat ini bagus juga buat difoto ...
Hmm disini ada china post...berarti kantor pos dong ya.....Emang hari gini dimana udah ada handphone dan gadget lain, masih dibutuhkan kantor pos? Soalnya gua udah gak pernah ke kantor pos lagi...
Balik lagi ke Chengshi hall....nemu spot bagus lagi buat foto...
Ketemu sama rombongan turis yang pada sibuk berfoto ria disini....
Masih menyoroti ukiran2 kayu di atas sana...
Dan ruang tamunya .....
Entahlah apa cerita dari guide para turis ini...semua pada mendongak ke atas...
Di deket kolam Moon Fen itu, ada satu bangunan yang disebut Lexu Hall....yang sepertinya dijadikan aula serba guna gitu...
Ini jalan masuk ke bangunan Lexu Hall....
Enak kan masih sepi....jadi gak berebutan...hehehe
Dan inilah bagian dalam dari hall tersebut..
Suwer dahh...cape yaa foto2 melulu.....hahaha...jadi lapar nihh bawaannya pengen cepet2 pulang...
Menyamar jadi penerima tamu...hihihihi
Dan di tengah perjalanan di dalam gang , kita bertemu dengan ( sepertinya ) para siswa yang sekolah seni dan mereka lagi bikin lukisan desa Hongcun ini....
Gak cuma di gang di dalam desa, di luar desa di pinggir danau juga banyak orang yang membawa papan lukis dan sampe bela2in banget bikin lukisan dalam rintik air hujan.....
Si Papoy sempet jalan2 sampe ke ujung desa dan nemuin pasar yang jual souvenir dan juga sebuah bangunan yang disebut South Lake School.
Jadi desa ini sebenernya lengkap banget yaa....udah kayak palugada, apa lu mau, gua ada....hihihi
Dan semakin siang, pengunjung yang datang pun mulai rame nih...terlihat antrian mau foto di jembatan itu. Untung aja eikeh udah foto duluan...jadi gak usah pake antri...hahaha
Dan jam 11.30 an kita udah siap2 cek out karena mau jalan ke parkiran yang kemaren kita di drop driver untuk dijemput disitu lagi jam 12 siang ini. Trus baru juga salam2an sama laopan pemilik penginapan, langsung turun hujan deras. Yahh ampun...apa kabarnya tuh sepatu kita yang kemaren udah gua bersihin dan keringin? Weleee...bakal kotor dan basah lagi dongg. Akhirnya titip beli sarung sepatu dulu sama si laopan yang dengan baik hati bersedia beliin di tetangganya.  Abis itu baru deh kita ber dadah dadah ria dan lari ke parkiran mobil yang ternyata on time udah standby disana. Hebat juga yaa drivernya tepat janji. Kita bakal balik ke Chengjin hotel lagi jadi ongkos taxinya sama dengan waktu kita pergi kesini yaitu RMB 100 ( Rp. 200.000 ).
Dadah Hongcun Village...ternyata kamu indah juga yaa....Pantas aja banyak turis yang mau datang kesini, walaupun cuma sebentar, tapi layak lah dikunjungin dengan menyandang gelar World Cultural Heritage Site Unesco mu...ditambah lagi di endorse oleh film Crouching Tiger Hidden Dragon, pantas lah Hongcun menjadi desa wisata.
Yahh begitu deh kunjungan kita di Hongcun Village, nantikan kisah selanjutnya di kota lainnya dari rangkaian Shanghai trip kita. Babayy Ciaobella!

12 comments:

  1. Desanya memang kayaknya tradisional ya, kayak di setting film-film silat gitu, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, kayak yang di film2 silat gitu desanya

      Delete
  2. Naksir sama hotel nya ey. Pemandangannya juga oke :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha..kok naksir hotelnya na? kurang cakep sih...hahaha

      Delete
  3. Selalu puas baca liputan jalan2nya cie2. Lengkap banget nget... Body masih pantas jadi amoy2 cie, keren..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduhh tengkyuu dahh yaa diblg body msh bagus...hihihi..padahal mah gendutt gituu

      Delete
  4. lucu ya village nya... penginapannya juga lucu, model tradisional gitu ya...
    iya itu water heater di kamar mandinya gede banget ya.. kalo sampe jatuh pas ada yang lagi pup bisa berabe. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iya tuh water heater agak horor sihh liatnya...gede bgt soalnya...

      Delete
  5. Cie, request tentang isi backpack dong, bawa apa aja dengan ransel segede gitu, trus cara nyusunnya gimana? Haha kepo �� Tengkyu cie

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm bedah isi backpack yaa....sayang nihh ga ada fotinya waktu lagi packing2...hahaha, ga kepikir soalnya lagi ribet...tapi intinya mah semua digulung kecil2 terus masukin plastik bag yg ada klip nya..didudukin biar kempes kayak kevacuum gitu deh..

      Delete
  6. wah keren ci, foto yg di jembatan pakai payung kayak di kalender2

    ReplyDelete