Friday, February 1, 2019

THE BEGINNING CHAPTER : TORONTO CANADA

Holaaa.....ketemu lagi kitaa! Tau2 udah 1 Pebruari aja yaa...
Dah lama banget perasaan gak posting2 disini....*kebut2 debu. Masih eksis gak sihh nih blog nya? Sepertinya nyaris punah deh! Hiks! Beneran deh, kalo kagak diniatin mah, ini blog udah kelaut aje! Kelar sampe disini....*dobel hiks! Yang punya blog udah males tingkat dewa. Udah ketumpuk2 pula ceritanya, bikin tambah males lagi buat update. Tapi gua yakin, yang baca blog gua pasti gak rela kannn? Iya kannn?! Iya gak sihh?! *krik krik krik...Gak ada yang jawab, berarti iya...kagak rela! Pede aja gua sih...wkwkwk.
Okay lah, berarti gua harus berpacu dengan waktu, biar bisa update postingan nih. Karena memori gua semakin lama semakin berkarat. Semakin cepet lupa. Gawat kann! Gua perlu me time yang banyakkkk, buat ngerefresh ingatan gua. ...*nenggak starbucks dulu. Apalagi trip Kanada ini udah setahun lalu, melewati Natal dan tahun baru...*lebayy! Yah iyah sih, nyatanya emang baru sebulan berlalu, tapi akibat jetlag, terus udah balik ke rutinitas, balik ke kehidupan nyata dimana tugas tugas negara tambah banyak, ditambah lagi pake diselak acara jalan2 ke China minggu kemaren, bikin tambah kaco lagi memorinya, kecampur aduk ingatannya dan bikin jadi halu. wkwkwk. Yah udah deh, sekian basa basi nya, sekarang ceritanya satu-satu dulu dah yaa....dimulai dengan dongeng tentang Toronto. Cuss melipir ke TKP....

Sebenernya gua bingung juga, mau mulai ceritanya dari mana....
Gak pernah terbayangkan sebelumnya, kalo gua bisa jalan2 ke Kanada. Asikkk banget kannn, mamiefunky akhirnya bisa menginjakkan kaki di Kanada. Mamiefunky yang asalnya dari kampung, bisa mendarat di Toronto Kanada sih udah bener2 satu pencapaian besar abad ini lahh! *lebayyy mode on. Jalan jalan ke Kanada gak pernah ada di dalam bucket list gua. Negara yang terlalu jauh buat ditempuh, terlalu mahal buat dijangkau bagi kantong kuli seperti gua, dan negara yang bisa menjadi terlalu dingin suhunya saat winter.

Gua bilang negara yang terlalu jauh buat ditempuh....yahh gimana kagak jauhhh coba! Kota yang gua kunjungin adalah Toronto yang jaraknya aja sekitar 15.194 kilometer dari Jakarta. Jauh banget kann! Kalo lari marathon, berarti harus 360 kali tuh! *eh bener gak ya? ambil kalkulator gih....hihihi. Yah intinya jauh lahh! Naek pesawat aja bisa 22 jam, hampir seharian penuh baru sampe. Ini hitungannya pake acara transit dulu ya. Saat perginya,  dari Singapore ke Beijing aja penerbangan sekitar 6,5 jam, lalu transit 3 jam. Lanjut lagi dari Beijing ke Toronto sekitar 12,5 jam, total2 pokoknya sekitar 22 jam lebih deh. Segitu rata2 ontime gak pake delay. Glek! Rentek deh tuh badan di pesawat. Dengan perbedaan waktu sekitar 12 jam antara Jakarta Toronto, bikin gua keder urusan tanggal dan hari. Di Jakarta lebih cepat 12 jam aja pokoknya. Jadi contohnya, kemaren di Jakarta udah pada rame ngucapain selamat Natal di tanggal 25 Desember, kita mah masih sibuk jalan2 di downtown Toronto di malam Natal.

Gua bilang negara yang terlalu mahal buat dijangkau kantong kuli seperti gua, yah eyah lahh gimana kagak mahal coba. Konversi mata uangnya aja udah bisa bikin sakit kepala : 1 Canada Dollar ( CAD ) = Rp. 10.850, malah sempat 11.125 saat gua mau berangkat. Manalah susah banget nih cari banknote nya, sampe 2 minggu pesen ke penjual mata uang asing langganan gua pun gak dapet2. Sampe mepet tinggal 2 hari lagi berangkat baru dapet banknote seadanya. Sisanya ya terpaksa beli USD. Terus duit yang dibawa juga gak ada artinya, udah kayak air aja cepet banget abisnya. Bocorrrr bocorrr. Contoh beli makanan di Jakarta masih dapet nasi padang Rp. 20.000, kalo disono minimal makan CAD 10 atau sekitar Rp. 100.000 . Gubrakkk deh! *pingsan kejang2 setiap mau bayar. Mamaaa, kok tetiba jadi pengen pindah kerja disono ajaa yaa, terus bawa belanja ke Indo....Ada gak sih yang mau rekrut gua kerja disono? *krik krik krik....Fix....gak ada! hadeuhhhh...

Belom lagi urusan cari tiketnya juga kagak ada yang murah. Yah bayangin aja, buat menempuh sekitar 15.194 kilometer kan gak sembarangan pesawatnya toh. Pokoknya mules2 lah liatin harga tiket pesawatnya. Harganya cetar2 membahana menggelegar seantero jagad raya, kagak ada yang murah. Tiketnya buat 1 orang aja bisa buat beli 1 motor baru. Maharani pitaloka lah! Inipun carinya jauh2 hari, 6 bulan sebelom berangkat biar bisa dapet tiket promo. Tapi kagak ada yang murah bo! Gua kan mana rela beli yang mahal2, tapi mau gimana lagi, masa mau naek getek campur berenang pergi ke sononya? Terpaksa deh eikeh beli juga walopun mahal. Perginya naek Singapore Airlines ( SQ ) dari Singapore, transit di Beijing ganti pesawat Air Canada ( ini belinya connecting flight ). Balik Jakartanya naek Eva Air transit di Taipei. Tuhhh ada harga ada rupa lah yaw....yang penting aman dan nyaman pesawatnya. Gile aja kalo terbang seharian terus pesawatnya amburadul mah juga bisa stress kali.

That's why holiday akhir tahun 2018 itu gua pergi liburan sendiri aja, gak bareng keluarga, gak bareng mamiefunky squad.....*harus kejam demi untuk kelangsungan kerajaan mamiefunky dan kesejahteraan mamiefunky squad. Si Papoy dan si Miko nunggu aja di rumah. Jadi agak sedih juga sih, kita tercerai berai Natal dan Tahun barunya kali ini, dipisahkan oleh lautan dan benua...*lebay ye!  Hmmm, lhaa  terus si Alvin kemana? Kok dia gak disebut2 dari tadi? Justru dia lah tokoh utama dibalik holiday gua kali ini. Holiday gua kali ini tercipta dan bisa ada karena gua mengemban misi maha mulia yaitu mengantar dia untuk kuliah di Toronto. Jadi begitu misi gua selesai, gua harus balik sendiri ke Jakarta demi untuk berkumpul bersama Ferguso dan Eduardo...*hmmm, kok jadi melenceng ke telenovela yaa.

Jadi flashback dikit, sekitar tengah tahun 2017, saat si Alvin kelas 2 SMA, si Papoy dan si Alvin pergi tuh ke pameran pendidikan di sebuah hotel di daerah Sudirman. Lihat2 dan tanya2 informasi buat kuliah di Kanada. Kita langsung pilih Kanada, bukan negara lain karena negara lain lebih mahal pastinya. Kanada juga adalah negara yang multikultural, wilayahnya luas banget dan masih tersedia banyak kesempatan2. Gitu sih alasannya. Saking luasnya, harus pilih mau di mana nya dong ya. Akhirnya kita pilih kota Toronto, karena dengan pertimbangan harga studi disana lebih cocok buat kantong kita. Yahh maklum lah, kalo horang kaya kan gak masalah mau kuliah dimana aja. Kalo kita sih harus diperhitungkan dengan baik2. Terus browsing2 website cari2 info lagi buat pilih mau kuliah dimana dan jurusannya apa, abis itu baru deh menghubungi agen yang ditemui di pameran tadi buat kasih tau bahwa kita pilih Centennial College Toronto buat si Alvin kuliah dan minta informasi gimana caranya dan seterusnya. Mereka udah pasti kasih informasi apa aja yang harus dipersiapkan, intens lewat WA dan email. Sekitar bulan Desember 2017 gitu deh kita isi2 formulir pendaftarannya dan serahin data2 ke ICAN ( agen yang urusin kita ), supaya si Alvin bisa kuliah di summer season bulan September 2018. Terus kenapa kita pilih College, pertama udah pasti karena biaya kuliahnya lebih murah dibandingkan University. Kedua, kalo di College, ada program magang untuk mahasiswa setelah kuliah 3 semester. Jadi mahasiswa bisa punya pengalaman kerja dahulu sebelum lulus. Inilah yang jadi pertimbangan kita. Karena untuk bekerja disana, kebanyakan pengalaman kerja itu diutamakan dibanding ijazah kelulusan. Banyak lulusan University yang giat belajar dan lulus dengan cepat, tapi susah cari kerja karena gak ada pengalaman, ujung2nya balik lagi ke Indo. Gitu katanya siiih ya, jadi kita ikutin aja hasil browsing2 selama ini yang menurut kita terbaik lah pokoknya. Semoga aja nanti juga kita berharap si Alvin bisa lanjutin ke salah satu University di sana...*berdoa siang malam.

Dari sejak ke pameran itu, kita juga langsung daftarin si Alvin buat ikutan test IELTS ( International English Language Testing System ), kalo dulu kan orang2 lebih familiar sama TOEFL ( Test of English as Foreign Language ), yah ini testnya sejenis itu juga lah. Salah satu syarat buat kuliah / bekerja / migrasi ke luar negeri yah harus lulus test IELTS / TOEFL itu dengan score yang ditentukan. Kita daftar test IELTS di IDP salah satu lembaga penyelenggara test IELTS di daerah Pondok Indah.  Biayanya kalo gak salah sekitar Rp. 2,8 juta ( bisa cek di website IDP ) untuk workshop IELTS ini. Jadi sebelum test, ada sekitar berapa kali pertemuan untuk pelatihan test gitu. Singkatnya si Alvin berhasil lah dengan sekali test aja score nya 6,5, udah mencukupi standard untuk kuliah di jurusan yang mau diambil yaitu Software Engineering.  Thank God! Gak usah pake ulang lagi testnya, gak usah keluar duit lagi tentunya.....*tau aja dia dompet mamak udah menipis. Good boy! hahaha. Soalnya banyak orang yang test sampe dua kali atau 3 kali loh. Memang susah test nya menurut si Alvin. Hadeuhhh, pegimana mamienya yaa kalo sampe mau kerja disono? English gua kan very bad....bisa ngulang berapa kali ntar klo ikut test ginian? *putus asa duluan.

Pokoknya serasa waktu cepet banget berlalu deh. Tau2 udah masuk tahun 2018, dimana si Alvin juga udah mulai menghadapi Ujian Sekolah dan  UN ( Ujian Nasional ). Sibuk belajar dan sibuk lainnya deh. Sampe si Alvin udah lulus SMA, belum ada kabar juga. Dan kerjaan kita cuma nunggu kabar terus. Jadi kalo orang2 pada nanya : si Alvin kuliah dimana?, kita gak bisa jawab deh. Cuma nyengir dan paling bilang : di Binus. hahahaha. Ngaku2 aja, daripada orang heran kok gak kuliah2. Waktu itu kita dikabarin juga kalo untuk jurusan Software engineering di summer season itu udah full. Mereka ada sistem kuota untuk orang Asia. Mateng dahh! Gak semudah itu ternyata Ferguso!  Jadi harapan kita adalah semester berikutnya yaitu di winter season . Jangan sampe waktunya molor lagi, jadi kebuang percuma. Ini aja berarti si Alvin udah buang waktu setengah tahun. Buat jadi cadangannya, kita pun daftarin si Alvin ke Seneca College Toronto, kalo sampe gak keterima di Centennial yah masih bisa kuliah di tempat lain. Setelah berdoa siang malam siang malam...( pagi kagak...hihihi ), akhirnya ada titik terang juga, sekitar bulan Juni 2018 dikabarin bahwa si Alvin keterima untuk Winter season di Januari 2019. Yeayyy! Thankgod!

Udah confirm keterima, baru deh kita bayar DP ke Centennial College yang mana waktu itu kurs nya tinggi banget, 1 CAD sekitar Rp. 11.600. Gilingannn! Bedanya bisa beli hp 1 biji...  *mamie stress! wkwkwk. Maaf yaa, jadi money oriented banget pokoknya sejak itu....pokoknya jadi perhitungan banget deh, sensi kalo udah urusan duit. Setelah DP diterima pihak Centennial College, kita pun dikirimin email offer letter nya. Setelah itu baru deh sibuk cari tiket pesawat buat pergi bulan Desember, dimana bulan Desember kan udah masuk holiday season. Yah tau sendiri lah, harga tiket pesawat mehong2 semua dah. Ampunnn dijeee! Merem mata aja lah beli nya...wkwkwk. Abis itu tinggal duduk manis deh nunggu bulan Desember tiba.

Sekitar bulan Oktober kita baru urus visa nya. Ini juga dibantu sama ICAN, tinggal serahin dokumen persyaratannya macem passport, pasfoto, surat keterangan kerja, bank reference dll. Tinggal nunggu 2 minggu, tau2 udah jadi deh. Biayanya kalo gak salah sekitar 1,1 juta ( CAD 100 ) untuk visa turis yang untuk gua. Sementara si Alvin pake visa student yang harganya lebih mahal sekitar 1,7 juta ( CAD 150 ). Ditambah lagi biaya VFS ( kirim pasport ) Rp. 291.500 per orang. Dan asiknya lagi, karena gua baru ganti pasport, dapet visanya sampe tahun 2023. Kanada emang kasih jangka waktu 5 tahun untuk visa nya. Mantapp kannn! *kudu nabung yang banyak dahh! Abis itu si Alvin harus test kesehatan juga di RS yang ditunjuk sama  ICAN yaitu di RS. Premiere Bintaro. Biaya cek up sekitar Rp. 3,5 juta. Sekitar November 2018 barulah kita membayar pelunasan untuk tuition nya ( biaya kuliahnya ). Welee....pokoknya duit mengalir deras keluar dari rekening. Udah kayak maen sulap, tau2 ilang...*nangis megangin buku rekening yang kosong melompong. Sejak itulah gua cuma makan nasi pake kecap dan kerupuk, sekalian diet....wkwkwk! *hemat...hemat...always and forever. Selalu baca mantera itu kapan dan dimanapun....

Terus, ada untungnya juga si Alvin ada waktu nganggur2 sekitar 6 bulan untuk mulai kuliahnya itu. Dia jadi banyak waktu buat belajar pekerjaan2 rumah kayak mencuci baju, melipat baju, masak, menjahit, nyetir mobil dan printilan lainnya deh. Emangnya mau jadi Tenaga Kerja Pria apahhh? Diajarin kerjaannya kok kayak kerjaan pembantu?! wkwkwk. Iyahh, kan kita mau dia mandiri, biar udah terbiasa gituh sama urusan pekerjaan rumah tangga. Karena nanti disana dia tinggal di rumah ( bukan apartemen ), yang pasti banyak kerjaan rumah tangga begituannya kan. Baca mantera dulu : harus kejammm....harus kejammm! Kejam adalah kunci keberhasilan. hahaha..

Okay,  sekarang urusan packing packing nya pegimanaa? Kalo gua sih packing buat liburan biasanya gak banyak bawa baju, sistem kebut semalam, udah mepet2 baru diberesin. Tapi kalo si Alvin kan hitungannya mau pindah negara, otomatis harus sortir seluruh barangnya dia, pilih mana yang dibutuhin sama yang kagak. Yah itu pun kira2 seminggu sebelum berangkat baru dikerjain. Sebelomnya kita masih santai2 aja. Gua suruh si Alvin bener2 prioritas banget pilihin barangnya. Yang gak penting gak bisa masuk koper. Karena maksimum bagasi kita terbatas cuma 25 kg per orang ( karena mau naek Air Asia ke Singapore dulu ). Berdua ditotalin yah dapet lah max 50 kg. Jadi kita tuh gara2 naek Air Asia aja jadi gak berani bawa barang banyak2. Kalo SQ dan Air Canada sih batas max bagasi bisa 30 kg. Yah sebenernya baju gua sih gak terlalu banyak, yang bikin banyak tuh memang perabotan lenong buat winter macem sweater, jaket, syal, sarung tangan, kaos kaki yang semua tebel2 dan bikin koper cepet penuh. Yahh begitulah sekilas the story behind keberangkatan kita ke Toronto. Itu baru bab pembukaannya doang...hihiihi, segitu panjangnya? Iyah lahh, biar bacanya anteng2 yaa, karena gua juga sambil mengingat2 lagi apa aja yang mau diceritain, karena ini kan bagian dari diary gua juga, kalo nanti ada yang lupa urusan2 kuliahin anak keluar negeri, bisa baca2 lagi disini. Nahhh,  sekarang baru deh masuk ke bab utamanya ...

Pas hari H nya, pagi2 si Papoy sibuk dah masukin semua bagasi kita ke mobil. Suwer dah, pas banget tuh bagasinya satu mobil. Untung aja gua gak nekad bawa koper satu lagi, bisa2 kita nyewa mobil lagi kali buat ke airport nya.
Belom lagi ada tim pengantar juga nih...si Mik2, Phopho Bangka dan si doi juga...hehehe. Yah tentunya gak boleh sedih2 ya, kan si Alvin perginya buat kuliah....Klo gua gimana mau sedih, wong gua nya ikut berangkat ke Kanada, malah happy mau jalan2 disono...*mamie gemblung.
Nahh terjadi drama dehh waktu drop bagasi Air Asia. Pas ditimbang ternyata kelebihan 5 kilogram sodara2! Dan gak bisa ditoleransi pula, harus bayar deh overbagasi nya sekitar Rp. 755.000. Mau ngomel2 gak sihh! Segitu gua gak bawa setrikaan loh, tadinya mau bawa buat si Alvin setrika baju. wkwkwk...*emak2 mah rempong lah. hahaha....Trus sengaja perginya lewat Singapore dulu biar dapet harga tiketnya lebih murah. Eh malah biaya2 tambahannya tak terduga bisa bikin harganya sama aja kayak berangkat dari Jakarta langsung ke Toronto. Belom lagi kita jadi gak tidur bener semaleman karena transit di airport beberapa jam , gak pake booking hotel lagi. Hadeeuh.....Tau gitu mah, lain kali cari flight langsung aja lah...

Nah selama transit di Singapore...ceritanya ada disini nihh....Transit di Changi Airport Singapore

Nahhh, sekarang gua mau share pengalaman terbang naek Singapore Airlines ( SQ ) nih. Norak yaa...hahaha. Dulu pernah naek SQ dari Singapore ke Jakarta, cuma sebentar doang terbangnya. Gak berasa ah. Kalo sekarang kan lama di pesawat sekitar 7 jam, juga pesawatnya lebih baru, lebih modern. Seatnya juga lega banget, posisi 3 3 3 satu row. Jadi kalo mau ke toilet, gampang keluar masuknya. Terus di kiri kanan atas jendelanya dihias dekor Natal. Keren jadinya. Dikasih selimut yang wangi dan hangat. LCD nya touchscreen semua dan film2nya juga yang baru2. Emang ya, ada rupa ada harga berlaku banget. Puas dehh....
Makannya 2 kali, yah rasanya xoxo sih emang, gak yang enak banget gitu.
 Gua kok doyan banget sama roti bulat itu yaa...apalagi abis dioven anget2...balurin butter, endeuss!
Kita dikasih eskrim coklat yang endeusss banget. Udah lah, gak mikir diet lagi. Langsung diembat, gak mau rugi. hahaha.
Terbang 7 jam belum berasa cape nih. Yah kita sempet tidur2 ayam sih. Tau2 nyampe di airport Beijing. Wahhh agak parah yah di airport Beijing ini. Pertama, bangunan airportnya model yang open gitu, jadi pas musim dingin gini yah jelas gak ada heaternya dong. Begitu keluar pesawat dinginnya langsung terasa. Kita buru2 pake jaket tebal yang udah disiapin di bagasi kabin. Terus, saat security check di transit area, itu lama banget antriannya. Sampe banyak yang terpaksa dikasih jalur khusus buat masuk duluan karena udah  mau boarding pesawatnya. Kasian juga ihh klo sampe ketinggalan pesawat mah! Pokoknya ketat banget lah, biarpun gak bunyi saat lewatin alat scan nya, teuteup aja diraba2 seluruh badan. Trus sepatu boot juga harus dicopotin. Manalah petugasnya gak ngerti bahasa Inggris pula, maen ngomong sesuka dia yang kita gak ngerti maksudnya apa. Mereka tuh suruh keluarin laptop, ipad, power bank pake bahasa Mandarin. Lhaaa, kita bengong dong. Itu juga bikin lama, power bank diputer2 diliatin dengan seksama, entahlah ada apa nya. Bagi yang mepet mau boarding pesawatnya sih bisa emosi jiwa kali...hahaha. Makanya klo transit di Beijing, jangan yang mepet2. Kita aja transit 3 jam, jadi tinggal 2 jam an gitu ..kelamaan di security check.

Dari Beijing ke Toronto kita naek Air Canada. Keren juga pesawatnya, ada lambang daun mapple nya
Satu pesawat isinya kebanyakan orang Chinese. Orang bulenya paling cuma 10 orang kali. Seatnya gua agak lupa, kayaknya 3 3 3 per row juga, sama kayak SQ.
Kebayang gak kita bakal terbang 12,5 jam terus ngapain aja di pesawat. Banyaknya sih tidur. Kebangun karena ditawarin makan dan minum. Udah males nonton atau denger musik. Udah mulai lemes dan cape. Makanannya juga xoxo lah. Dapet 2 kali makan berat, dapet 1 kali popmie, 1 kali sandwich. Lumayan kenyang juga jadinya.


Sekali2 ngecek udah sampe mana dan rute nya lewatin mana aja. banyak muncul nama kota2 yang gak familiar. Stress juga liatin jaraknya jauh banget...masih lama pula nyampenya. Lanjutin bobo lagi dah...
Dan akhirnya....setelah penerbangan yang panjang dan lama, sampe juga kita di Terminal 1 Toronto Pearson International Airport. Yeayyyy!! *sujud cium tanah. Antara senang dan terharu. Kita sampe di tanggal 23 Desember 2018 sekitar jam 19.30 an waktu Toronto.
Dan gua terkesan banget waktu liat slogan di salah satu lorong menuju imigrasi yang bertuliskan : " You've arrived in Canada, where everyone's  welcome. 
Itu bacanya kok jadi bikin nyesss gitu yaa. Walopun kedatangan kita gak disambut karpet merah dan tim hore2, tapi kok menyejukkan hati yaa. Seakan-akan kita tuh bener2 disambut kedatangannya di negara orang....

Nahh, begitu sampe di bagian imigrasinya, yah olohhhh, rame banget dah! Terus, di pesawat tadi udah dibagiin kartu imigrasi, tapi kita jadi galau saat mengisi. Karena pas nanya ke sepupu gua yang minggu kemaren sampe di sini, mereka bilang gak isi kartu apa2. Lhaa kok bisa? Taunya mereka mendaratnya di Terminal 3 karena naik pesawat apa gitu. Sementara di T1 ini khusus untuk Air Canada. Yah udah deh, akhirnya kita isi2 kartu semampunya aja...berasa udah kayak ujian aja. Takut salah dan nanti ditanya2 detil sama petugasnya kan bisa cilaka butut...hahhaa. Tapi ternyata, apa yang ditakutin gak kejadian tuh. Kita maju langsung berdua ke depan meja petugas imigrasinya. Dan cuma ditanya gua sebagai pengantar anak mau tinggal berapa lama. Gua jawab : seminggu aja kok. Ok, langsung dicap tuh! Lancar jaya! Tapi, abis itu kita disuruh ke ruangan imigrasi nya dulu, buat urus student permit. Nahhh di ruangan ini cukup horor nih. Karena di sebelah loket kita ada pemuda dari China yang disuruh balik lagi ke China, gak dikasih student permitnya. Dibilang akan diurus kepulangannya sama petugas. Sepertinya karena bermasalah dengan dokumennya atau apa gitu deh. Kita nguping2 dikit. Terus yang sebelahnya lagi juga ada cewe China juga yang nasibnya sama, gak dikasih student permitnya dan disuruh balik ke negaranya. Mereka berdua itu gak diantar sama orangtuanya. Hadeuhhhh, bikin gua dan si Alvin deg2an dan jadi jiper. Nyali jadi ciut. Pas giliran kita ditanya2, kita keluarin aja semua dokumen dari Centennial College, terus disuruh tunggu sekitar 15 menit dan dikasih deh selembar kertas....student permit nya! Yahh olohhhh, kita berdua nyengir lebar dan buru2 kabur keluar ruangan menuju tempat pengambilan bagasi. Tampak dari atas tempat conveyor2 bagasi

Karena tadi kita lama di antrian imigrasi dan urus student permit, maka bagasi kita kayaknya yang paling akhir diambil deh nihh dari sekian ratus orang penumpang pesawat yang sama. hahaha....hampir masuk lost & found kali.
Kita dijemput sama sepupunya si Alvin yang udah kuliah duluan di Centennial College juga. Jadi si Alvin enak juga sih nanti bakal ada guide nya disini. Keluar airport udaranya udah berasa dingin banget. Kita naek grab dari airport ke rumah yang bakal kita tinggalin sekitar CAD 43. Lumayan mahal ya, padahal jalannya paling sekitar 20 menit gitu. Tapi yang penting tas kita muat lah, itupun ada sebagian yang dipangku karena grab nya mobil sedan Camry, bagasinya cuma muat 2 koper gede dan 1 tas travel. hahaha...baru kali ini naek taxi sambil mangku barang. Ada2 aja....
Dan begitu sampe di rumah yang bakal jadi tempat tinggal si Alvin, kita lumayan terkesan karena rumahnya didekor Natal kayak gini....niat banget yaa...hahaha
 
Kedatangan kita tentunya udah ditunggu2 seluruh isi rumah, yaitu housemates si Alvin nanti yang ber 4 orang, dan sepupu si Papoy beserta istrinya yang lagi nengokin anaknya juga disini. Kita diajak makan malam di resto Congee Wong.
Makanan yang dipilih enak2 semua nih...apa efek lapar yaa?
Welcome dinner buat kita yang baru nyampe....untung aja kagak jetlag setelah 22 jam terbang...
Besok paginya tanggal 24 Desember 2018, gua masih sempet bongkar koper si Alvin buat beres2in bajunya, dimasukin ke laci2 yang ada di kamarnya. Abis gimana ya, emak2 kalo gak ada kerjaan, jadi bawaannya pengen beres2 mulu biarpun di rumah orang. hahaha....
Oh iya, pagi ini kita disambut hujan salju loh buat pertama kalinya....yeayyy! Kesampean deh ketemu salju. Padahal dari kemaren2 gak ada salju...
Masih tipis2 aja saljunya...
  Nahh pagi ini kita siap2 berangkat dehh....udah siap dengan kostum winter setebel2nya...
Nahhh lumayan nih bisa bikin es buah....

Kita harus jalan sekitar 300 meter menuju  mall yang terdekat dari kita tinggal yaitu Fair View Mall.
Pagi ini kita urus buka rekening bank dulu buat si Alvin. Ini penting banget, karena besok2 udah pada libur holiday. Ini aja udah sepi bank nya, udah banyak yang libur. Dan kita ditanya apa udah bikin appointmen, kita jawab belum. Untung aja terus bisa dilayani dengan sangat ramah oleh manager bank nya. Langsung jadi deh rekeningnya dan kartu debetnya. Bisa langsung belanja...yeayy! hahaha
Langsung cobain kartu ATM nya....
 
Sekaligus mau beli SIM card juga. Eh pas tanya2, ternyata handphone si Alvin gak support untuk sim card Canada. Welee, cilaka butut dahh! Otomatis harus beli lagi donggg hp nya....*mamie lemes...*si Alvin loncat2 senang bakal dapet hp baru. Untungnya dimana2 banyak wifi gratis, termasuk di rumah. Jadi sementara kita masih mengandalkan wifi gratis dulu deh. Setelah gua tinggal pulang sih si Alvin gua suruh cari sim card baru yang bundling dengan hp nya. Ehh terakhir dia laporan....dia beli iphone XS...Wewww.....mamie nya aja blom pernah pake iphone, ehh tuh anak udah gaya banget nenteng hp baru. *sirikk!
Abis itu kita tour campus ke Centennial College, sekalian sepupu si Alvin ngasih tau rute dan bis apa aja yang bisa dipake untuk pergi ke kampus. Karena besok2 si Alvin kan udah harus mandiri. Oke lahh, lumayan jauh juga sih, 30 menit baru sampe kampusnya. Sampe sono langsung turun salju dan angin nya luar biasa dinginnya. Kita cuma foto2 bentar...yang penting udah pernah liat kampusnya lah walaupun dari luar doang, dan ini pun bukan gedung tempat belajarnya. Sepertinya ini yang dijadiin dormitory dan restaurant.
Setelah itu kita langsung lanjut jalan2 deh...
Nahhh, kemana aja jalan2nya selama di Kanada, cerita jalan2nya bakal lanjut di postingan berikutnya aja yaa, pastinya lebih seru, karena tanpa sengaja gua malah ngunjungin tempat shootingnya drama korea Goblin lohh! Tungguin aja deh, soalnya lagi mau diinget inget dulu. Maklum aja, blog gua ini kan penuh dengan informasi yang detil dan terpercaya, jadi harus mengheningkan cipta dan semedi dulu biar dapet ilham nulisnya. Gicuuu...Soo pemirsah, see you soon. Babay Ciaobella!

20 comments:

  1. wah apa rasanya ya terpisah sm anak sampe lintas benua gitu? #emakposesif

    tapi baca blog lu ini jadi byk pembelajaran yan. byk info wisata. skrg ada info kuliah di kanada.

    gw tunggu nih postingan berikut tempat shooting goblin. sayang ga katemu si gong yo sekalian ya? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya yahh nano nano deh! karena gua sendiri yang anter, jadi gak sempet bermelow ria..malahan excited karena kita jalan2 bareng selama disana...tengkyu dehh udah jadi pembaca setia blog ini...hahaha, sabar yaa berikutnya lagi digodog dulu

      Delete
  2. ya ampun ci, selamat yaaaaa.. prestasi banget si kokohh,, jadi abis ini punya alasan buat bulak-balik canada yaaaa.. hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makasih yaa dayenna...abis ini mah nabung terussss dahh bakalannya...hahaha

      Delete
  3. seru.. sy selalu ngikutin blog ny cici. mdh2an tetep nulis blog ya ci, hehe...
    salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga...tapi sy gak tau nama kamu deh..hehehe. tengkyu dah mampir2 kesini

      Delete
  4. Wahhhhh .. Alvin membanggakan sekali ci. Aku ikutan bangga. Selamat ya .. epet lulus, kembali ke Indonesia dan membesarkan negara kita hahaha .. Kok jadi film Ahok ya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih edo...hahaha, jadi kayak ahok ya suruh balik kampung lagi...

      Delete
  5. seru ci, ttp lanjutin dunk blog nya, wlpn skrg dominasi nya IG, tp baca di blog ttp lebih seru dan lebih detail :)


    Aneke

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu Aneke dah baca blog ini...iya blog nya nunggu ada waktu pasti diupdate sihh.

      Delete
  6. Huaaa, serunya Alvin sekarang kuliah di Toronto!! Jadi ikutan senang dan seru bacanya!!! Congratz ya!! Jadi ini nanti MamieFunky Squad bakal sering jalan-jalan ke Kanada dong ya? Hahahaha. Kata temanku Kanada asyik untuk jalan-jalan kalau Summer gitu, pemandangannya kece :P .

    Btw visa turis Kanada berlakunya kalau nggak salah juga lama banget kan ya?

    Itu Air Canada pesawatnya Boeing 777-300ER, sama kayak SQ, tapi kalo Air Canada kursinya 3-4-3 sementara SQ 3-3-3. SQ memang lebih "premium" dibandingin Air Canada, jadi kabinnya lebih lapang gitu kan karena kursinya lebih sedikit :P . Dan asyik banget itu rutenya lewat daerah sekitarannya Kutub Utara!! :D

    Huaa itu kebayang pasti bikin jiper banget ya ada dua mahasiswa yang gak dikeluarin permitnya gitu! Makanya kalau urusan gitu-gitu juga aku biasanya pastiin banget semua dokumennya lengkap, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seru bagi si Alvin, bagi mamienya lumayan jadi harus kerja keras sepanjang waktu...hahaha. bener, visa nya dapet 5 tahun ko,ikutin tgl expired pasport. Mudah2an bisa summer kesana lagi, biar bisa jalan2 ke tempat2 yg indah itu. Iya air canada nya 3 4 3 per row...agak tua sih pesawatnya dibandingin SQ. Beneran loh di imigrasi itu bikin ciyut pas yang sebelah2 kita pada dideportasi

      Delete
  7. congrats cici dan Alvin, sukses terus yaah..

    ReplyDelete
  8. Mantul Ci, tetep nulis ya ci, ku silent reader yang senang baca cerita2 di blognya 😊. Jauh sekali kuliahnya, kereennn..semoga bisa segera beradaptasi dan berprestasi ya 👍

    ReplyDelete
  9. Dr dulu sll suka baca blog nya mamie satu ini....bikin ngakak. Tp Kali ini bacanya koq agak sedih yaa....biasanya travelling bareng keluarga...tp Kali ini mau nganterin anak kuliah k negara sejauh itu....sy yg baca koq jd emosional ya....hiks....semoga alvin baik baik aja ya d situ....amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. senang ada yang suka baca blog akuh....hahaha, bikin semangat buat posting2 lagi. Iya urusan berpisah sama anak yah memang bikin melow, tapi harus kuat demi untuk masa depan yang lebih baik...tsahh!

      Delete
  10. selamat ya ci buat alvin... semoga sekolahnya lancar dan jadi orang sukses...

    aku kebayang nanti bakal ngelepas jayden kuliah di luar negeri juga, langsung berasa mellow hahahaha...

    ReplyDelete
  11. Tengkyu mel....jangan dibayangin sekarang, nti keburu ga relain pergi. Hahahaa...

    ReplyDelete