Monday, January 27, 2020

NEW YEAR, NEW HOPE IN 2020

Astagaaa nagaaa.....
Ini yang punya blog kemanaaa cobaaaa? Bulan Januari sampe udah mau berganti bulan aja, blog nya kagak diupdate2. Hikss! Akuh sibukkkk.....*sibuk latihan Tik Tok....wkwkwk! You know kannn, kalo kagak ikutan maen Tik Tok tuh berarti kagak gahul, gak kekinian, bisa-bisa dicoret dari anggota geng. Jadi harus latihan yang giat, biar perfect hasilnya. Halahhh! *mamie mulai ngaco.
Kagak dingg...akuh tuh lagi sibuk menata hati, biar kuat menghadapi tahun 2020 ini yang belom apa2 udah ditimpa musibah bertubi-tubi, bikin berat banget rasanya buat melangkah di tahun yang baru ini....tsahhhh! Drama apalagi nihh Maria?!

Ceritanya dimulai dari malam tahun baru, tanggal 31 Desember 2019, cuaca udah jelek banget, udah hujan geledek dari sore. Memang kita kagak ada rencana ngapa2in, cuma makan malam bersama aja dirumah. Kita udah males kalo harus keluar rumah, males kena macet, males kalo harus antri makan, pokoknya dirumah aja lah, paling nonton TV. Selesai makan malam, si Miko pamit mau pergi sama temen2nya, katanya mau ngerayain malam tahun baru bareng. Alesannya, abis ngapain di rumah, mami papi paling juga tidur. Gak asik kalo malem tahun baruan di rumah. Gitu katanya.Yahh eyah lahh, emangnya mau ngapain lagi? *ketauan generasi tua. Emangnya ngerayain tahun baru harus keluar rumah apah? Akhirnya gak bisa dilarang, padahal ujan masih turun, tapi dia nekad aja pergi naek motor. Meninggalkan gua dan si Papoy yang entah mau gimana ngerayain malam tahun baru ituh.
Ditinggal tidur aja lah, walaupun ditengah malem kebangun gara2 orang pasang petasan jedar jedor kayak bom di sekeliling komplek. Gak berhenti2 tuh petasan sampe sekitar 1/2 jam. Ck ck ck...masih rela yah bakarin duit? Lanjutin tidur lagi dehh abis itu. Eh, ternyata hujannya semaleman semakin deras dan gak berhenti2. Pas paginya ngintip dari jendela kamar, lho lho lho....kok di halaman depan rumah udah tergenang air, warna coklat pula. Huaaahh, itu coklat gara2 tetangga persis sebelah rumah baru bongkar kebunnya, jadi tanah merahnya kebawa hanyut sama air hujan.
Ternyata banjir sodara2! Siapa yang nyangka ini bakal terjadi? Dalam sejarahnya, kagak pernah air itu sampai masuk ke dalam komplek rumah kita. Duhhhhh, mimpi apa semalem yaa?
Langsung si Papoy juga meninjau ke depan komplek, malah lebih parah, airnya udah setinggi paha orang dewasa. Beliau malah sempet foto2 segala.
Dan tahu gak? Si Miko kan semalem pergi, dia belom pulang!! *histeris.  Mamie udah panik, telepon gak diangkat2, WA gak dijawab2, DM di IG juga gak dibaca. Yalordddd....otak udah tuing2 sakit kepala mikirin kemana tuh anak. Masalahnya dia kan naek motor, kalo jalanannya banjir begitu, gimana dia bisa lewat? *mamie sih mikirin motornya. wkwkwkwk. Kagak ding, mikirin anaknya lahhh! Dia kan kecil, imut, pegimana kalo sampe harus dorong2 motornya pulang? Gak kebayang! Hadeuhhh....itu anak nyiksa emaknya amat ya.

Udah lahh, dipikirin gak ada abisnya, udah gak ngantor, jadinya di rumah nonton TV seharian, nontonin berita kebanjiran dimana2, hampir seluruh wilayah Jakarta, di Bekasi dan Bogor juga. Yalorddd! Bener2 tahun baru yang berkesan. Persis di tanggal 1 Januari 2020 kejadiannya. Dan pas tengah hari, si Miko baru telepon kabarin kalo dia nginep di rumah temennya. HP nya hang gak bisa kasih kabar. Tadi pagi dia udah berusaha pulang, tapi jalanan banjir, jadi dia balik lagi ke rumah temennya itu. Yah akhirnya gua suruh dia tunggu surut aja baru pulang. Jam 3 sore baru deh dia sampe rumah. Hadeuhhhh Mikkkk....cepet tua nih mamie kalo kamu pergi ngilang gitu!

Besoknya tanggal 2 Januari 2020 masih banjir, di depan kantor malah sedengkul banjirnya. Ini fotonya persis di depan gerbang RCTI, dikirimin sama temen kantor gua yang udah nyampe di situ jam 7 pagi, saat gua belum berangkat kerja. Yah udah dikirimin ke group WA, diputuskan kantor diliburin. Yeayyy! dapet tambahan libur lagi sehari. hahaha....*ada hikmah dibalik musibah.
Dan gua bener2 bersyukur banget, yang banjir cuma di jalanan depan komplek rumah kita aja, gak sampe masuk ke rumah, gak sampe parah. Listrik pun masih nyala. Di tanggal 2 Januari 2020 sore, airnya sudah surut dan kering. Aneh banget deh, kayak gak terjadi apa2...udah macem kena tsunami, yang tertinggal sampah dan lumpur. Seperti mimpi aja.
Yalooorrrddd, gua sih udah gak komplen2 lagi deh, udah bersyukur gak habis2nya. Dibandingin di tempat2 lain,  rumah kebanjiran berhari2 sampe ada yang seminggu loh banjirnya kagak surut2, perabotan kerendem, listrik mati. Lengkap sudah penderitaannya. Bisa stress level dewa itu sihh!

Terus, warga kompleks kita kan ada acara arisan ibu2, udah rencana tanggal 4 Januari 2020 mau adain acara kumpul2 seluruh warga beserta keluarga buat rayain tahun baru. Udah ketar ketir juga takut banjir lagi, untunglah akhirnya terlaksana juga walaupun disiram hujan pas acara. Kita pesan paket nasi tumpeng komplit yang rasanya maknyus. Ditambah cemilan pisang dan kacang rebus plus buahnya jeruk dan salak.
Setelah itu, hari2 selama bulan Januari diisi oleh hujan....panas...hujan...panas, gak menentu cuacanya. Mau menyambut Tahun Baru Imlek juga udah gak semangat, gak ke mol, gak beli baju baru. Beli angpao juga order di Tokopedia...*lagi2 ngiklanin Toped.

Yahhh, perayaan Sincia tahun ini juga biasa2 aja, kebawa suasana males, gak semangat gitu. Paling cuma bisa keluarin pohon meihua, tinggal hias2 pake angpao dan lampion kecil.
Males mau dekor2 rumah juga, karena kagak bakal ada yang ke rumah kita kalo Sincia. Kita kan tim pemburu angpao, kita pasti akan beredar ke rumah sodara. Nanti deh, kalo udah saat nya jadi orang yang "di tua kan", baru deh open house, baru dekor2 rumah....hehehe.
Ditambah lagi 2 hari menjelang Sincia, hujan berturut2, bikin suasananya gloomy2 dan bener2 ambyar rasa Sincia tahun ini. Tapi teuteup harus bersyukur sih. Kiriman kue dari cici ipar gua masih nyampe setiap tahun. Kue lapis legit bangka yang maknyus itu, temen ngopi setiap hari. Kue nastarnya juga top markotop, plus kue sagunya. Terus dikasih wine dari temen kantor
Dan lumayan dari supllier bengkel ada yang kirim parcel kue kering. Daripada kagak ada...ye kann!
Ehh, yang surprise tuh malah dikirimin kue bolu gulung dan bolu ciffon dari temen specialnya si Alvin. Mamie mah pokoknya harus selalu bersyukur dehh...Rejeki gak boleh ditolak.
Pas hari H nya, tentunya kita meneruskan tradisi dari dahulu kala. kionghi pai2 istri kepada suami
Senyuman akan merekah saat angpao ditebarkan....wkwkwk! *ketauan mamie matre!
Anak juga wajib kionghi kepada orangtua.
 Tinggal satu anaknya....sepiii yaaa...
 Lepasin gak nih angpaonya?
Kita memasuki Tahun Tikus nih...makanya angpaonya jadi bisa pake gambar si Mickey & Minnie Mouse. Lucu yaa...
Ucapan2 yang beredar di WA juga kreatif2 dan bagus2 menurut gua. Contohnya kayak gini nih.
Seperti biasa, ritual paipai udah kita lakukan di rumah pagi2. Setelah itu baru deh kita mulai beredar.
Jadwal beredar kita di Sincia tahun ini berkurang 2 rumah, karena kedua pemilik rumah itu meninggal di tahun kemaren, jadi biasanya, di rumah yang ditinggalkan itu anggota keluarganya tidak menjadikan rumahnya tempat berkumpul yang sifatnya happy2 gitu, termasuk dalam momen Sincia ini. Yahh udah, berkurang dehh kunjungan kita tahun ini.
Yang pasti, gua ke rumah mama gua dulu. Agak kesiangan sampe sana karena tol Cibubur macet banget akibat ada pelebaran jalan plus hujan. Masih sempet bertemu sodara2 yang dateng kesini, jadi foto2 dulu dong yaa.
 Sebenernya keluarganya keluarga besar, cuma keluarga kita mencar2, dan gak ada tradisi dikumpulin satu tempat gitu biar ngumpul semua. Udah gak ada sesepuhnya sih yang ngatur, jadi udah generasi ke dua dan ketiga pada suka2 dewek, mau dateng2, mau kagak ya udah...masa dipaksa.
Abis itu, ke rumah Popoh gua yang baru ulangtahun ke 101 di tanggal 1 Januari kemaren. Karena banjir jadi gak bisa dateng ke rumahnya deh waktu itu. Semoga sehat2 aja deh si Popoh.
Itupun gak lama2, karena khawatir hujan deras, jadi sebelum hujan kita udah pulang dulu. Bener aja, pas udah di mobil langsung hujan deras tak terkira. Ampunn dehh...

Lanjut sorenya balik ke Jakarta, menuju ke rumah cici ipar gua, jadi terminal terakhir acara perayaan Sincia tahun ini.
Udah gak foto2 makanan lagi deh, udah kenyang dan kue2nya sejenis juga di setiap rumah yang gua datengin. hahaha. Hayoo ada yang tau gak, kue semprong yang mana? Anak2 jaman now tuh rasanya udah gak ngerti dan gak doyan juga kue2 jadul gitu. Anak gua juga begitu soalnya. Dari semua toples ini, gak ada yang bikin si Miko ngiler kepengen makanin. Dia mah cuek aja liat kue2 begitu banyak. Gak ada yang dia doyan soalnya.
Mumpung masih ada hawa2 Tahun Baru Imlek, kita mau ucapin : Kionghiiiii! Gong Xi Fa Cai buat yang merayakan....*tebar angpao.
Entahlah, kok kayaknya di tahun 2020 ini di awal tahun aja udah begitu berat yaa? Banyak masalah banget kayaknya di seluruh belahan dunia, gak cuma banjir Jakarta doang deh. Kebakaran di Australia aja juga parah banget, sampe entah berapa juta kangguru dan koala yang hangus terbakar. Kasian bangettt! Gimana kalo hewan2 itu punah? Akuh kan belom sempet ketemu mereka? Belom lagi liat para pemadam kebakaran yang sampe cemong2 mukanya bekerja tanpa mengenal lelah, semua volunteer yang turun tangan membantu juga bikin hati jadi trenyuh liatnya.
Dan yang baru2 ini terjadi dan viral banget tuh soal virus Novel Corona yang beredar di Wuhan China dan udah nyebar ke beberapa negara. Virusnya parah banget dan liat video2 yang beredar, bikin ngeri dan takut banget. Kejadiannya kayak di film World War Z yang orang digigit zombie, terus satu kota berubah jadi zombie semua. Halahhhh! Udah kayak film Train to Busan...pokoknya segala macem film sejenis yang dibikin sama manusia yang kepikir begitu, ternyata bisa kejadian di dunia nyata dan sekarang terjadinya. Gila gak sihh?! Seremmm liat orang pada ambruk di jalan2, ada yang kejang2, dan keluarga juga pasrah gak bisa nolongin karena bisa terpapar virus juga. Dokter dan suster di RS juga udah kerja rodi siang malem sampe mereka stress, bahkan direktur RS nya sendiri akhirnya meninggal karena virus itu. Yalorddd! Virus nya bahkan 8x lebih cepat perkembang biakkannya dibanding SARS yang pernah beredar juga beberapa tahun lalu...*tepok jidat. Udah gila dehh pokoknya! Dan ujung2nya? Nasib jalan2 gratis gua dari kantor yang mau ke China di bulan April, akhirnya dibatalkan dan diputuskan kagak ada jalan2 ke luar negeri tahun ini, ditunda sampe tahun depan. Bad news! Di bulan Maret gua juga mau jalan2 ke luar negeri, jadi maju mundur syantik nihh. Takutttt! Tapi semua udah dibooking, udah dibayar! *lemes, tak berdaya. Mau marah kesiapa coba?!
Pasrahhh! KZL!
Terus, pagi ini beritanya si pemain basket Kobe Bryant diberitakan meninggal dunia karena kecelakaan helikopter bersama anaknya. Whattt?! Pokoknya tiap hari beritanya cetar2 menggelegar bikin jantungan dehhh! Kadang bikin melongo....macem si Sunda Empire....belom tau kan? Cari deh beritanya. Itu tuh laknat banget, bikin ngakak so hard, bikin otak lo bakal kebalik2.

Ahh udahlah, dijalanin aja hidup ini, pokoknya di Tahun Tikus Logam ini, semoga aja semuanya berjalan lancar, sehat2 selalu dan rejeki mengalir terus deh.  Aminnnn.

Pas nemu quote bagus nih, lumayan bisa bikin semangat :

Don't cry over the past, it's gone.
Don't stress about the future, it hasn't arrived.
Live in the present and make it beautiful.

Ini cerita Sincia ku, apa cerita Sincia mu?

Sampe ketemu Sincia tahun depan....Babayyy Ciaobella!

12 comments:

  1. Salam kenal mamie funky, namaku Gadis
    Post yang ditunggu-tunggu tahun 2020 akhirnya keluar juga hihi
    awalnya aku ketemu blog ini hasil blogwalking cerita jalan-jalan ke Taiwan.
    Eh keterusan jadi baca semuanya, paling salut yang naik gunung Rinjani dan trekking ABC.
    Bener banget ni mamie, akhir-akhir ini beritanya semakin serem aja. Dan penonton juga ikut kecewa nih jalan-jalan tahunannya ditiadakan :'(
    Tapi aku tau loh kue semprong itu yang mana :D walau mungkin umurku sama Alvin kayaknya gak beda jauh :p *ngarep*
    Semoga mamie dan keluarga sehat selalu yaa!! Ditunggu cerita-cerita lainnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Gadis...lam kenal jg ya. Makasih dah mampir ke blog akuh. Iyah nihh...jalan2 ke LN nya jadi dihapuskan tahun ini. Sedihhh...thanks doanya...wahh kalo anak cewek mungkin lebih ngerti tuh soal kue2...hehehe

      Delete
  2. aduh Ci I said, bring pak Ahok back

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh pak Ahok udah ga bakalan balik....harus cari cloningannya

      Delete
  3. Kena jg ya Ci. Rumah mertua di Puri biasa ga kena malah kena loh tahun ini, dan mati lampunya sampe 3 hari. Untung air ga masuk rumah. Si ipar bete krn dia pulang duluan dr Auckland, eh malah disambut banjir, mati lampu, no internet. Semoga jangan sampe kejadian lagi deh. Tobaaatt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya parah bgt tahun ini...yg biasa ga banjir..bisa kebagian juga...hadeuhhh, kasian bgt liatnya. Wahh iparmu balik pas timingnya ga tepat tuh le...

      Delete
  4. kiong hi kiong hi utk yance sekeluarga.

    semoga sisa tahun 2020 berjalan lancar tidak ada bencana besar lagi ya. amin.

    ReplyDelete
  5. Iya nih Januari ini kebanyakan berita-beritanya gak enak ya. Musibah-musibah kok kayaknya datang terus, musibahnya pun macam-macam pula. Ancaman perang, banjir, kebakaran hutan parah, virus mematikan sampai-sampai satu provinsi (!) mesti dikarantina, kecelakaan helikopter yang merenggut nama besar. Wedew...

    Banjir Jakarta kali ini memang parah banget ya! Daerah yang biasanya nggak banjir pun juga jadi kena! Beruntung banjir di rumah nggak 'parah', tapi tetep aja pasti mengganggu banget kan ya!

    Anyway, Gong Xi Fa Cai!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks ko....Iyahhh nih....banyak kekacauan dan musibah di awal tahun ini, jadi penuh kekhawatiran deh hari2nya...*elap keringet

      Delete
  6. temen spesial nya alvin? wah alvin udah punya pacar ya? bentar lagi mantu dah... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa...jangan cepet2 dunk..nanti bisa auto numbuh uban

      Delete