Friday, September 6, 2013

YUNGANG GROTTOES ( DATONG TRIP PART 1 )

Ceritanya malam ini kita langsung mau lanjutin trip ke Datong. Hayooo siapa yang belum pernah denger tentang kota ini? Gua sendiri juga baru tau tentang Datong ( bacanya : Ta'tung ) nih. Hmm..maklum aja deh, jangankan kota2 di China, yang di Indo aja banyak kagak taunya juga.hihihii. Jadiii,  dimanakah Datong itu?
Nihh ta kasih petanya biar jelas :
Dah tau kan sekarang dimanakah si Datong itu berada. Selengkapnya, Datong itu adalah kota di provinsi Shanxi China, dikenal dengan julukan City of Coal ( oh yaaa? baru tauu gua... ). Jaraknya sekitar 300 an km dari Bejing...( hmm..gak ada angka pastinya, beda2 jaraknya tergantung naek apa dan kemananya kali yahh...haahhaa).



Ada banyak cara menuju Datong dari Beijing, bisa naek kereta, mobil atau pesawat. Hmm, ceritanya kali ini kita mendapat guide gratisan lagi yaitu suaminya CC BJ yang kita panggil Cefu. Nahh si Cefu ini yang akhirnya bookingin kita tiket kereta ( murah meriahhh bo dibandingin pesawat...wakakkaa) sekaligus ikut jadi guide ke Datong. Dan tentunya bukan kereta cepat sejenis bullet train gitu, ini sih kereta listrik biasa yang kecepatannya standard lah tapii punya banyak pilihan untuk tempat duduknya, ada yang tempat duduk biasa, ada yang hard sleeper dan ada juga yang soft sleeper yang mana harganya tergantung jenis tempat duduknya itu. Kita sih udah berusaha mau beli yang soft sleeper karena kan emang butuh tidur di malem hari. Malah sebelum berangkat ke Beijing kita udah mau booking, tapi akhirnya ikutin saran CC BJ aja yang katanya beli on the spot juga gak masalah, daripada udah beli tapi takut nanti batal pergi atau kenapa2. Eh, taunya pas beli online dua hari sebelumnya udah keburu penuh gak kebagian yang soft sleeper, dapetnya malah yang tempat duduk biasa dan itupun nomor duduknya terpencar pencar. Tepok jidat dah!

Wewww...kebayang dah yah selama 6 jam ke depan kita bakal duduk tegak ( entah yah nanti bakal masih tegak atau kagak...atau malah tergeletak...wakakaka).Oh iya, harga tiketnya adalah RMB 47,5 ( Rp. 79.500 ) per orang dewasa dan RMB 24 ( Rp. 40.200 ) untuk anak2. Murah juga yah...maklum sihh kelas ekonomi. Beli tiket kereta inipun seperti beli tiket pesawat loh, memerlukan data passport kita ..nama dan identitas lainnya harus sama dengan yang tercetak di tiket.

Singkatnya kita udah di stasiun Beijing West nih yang jaraknya 1/2 jam dari rumah si Apak. Jadwal berangkat kereta adalah jam 00.35 dan ternyata yang mau ke Datong itu bukan kita berlima doang..( ya eyah lahhh....!!), tapiii bersama ratusan orang lainnya ( malah ribuan kali...)! Ohh, ternyata ini kota famous juga tohh? hihihhii, kalo gua sih berasa mau ke Jawa aja...saking uyek2annya kayak mau pulang kampung aja nih. Rameee bangettt ngett! Ternyata Datong adalah salah satu kota persinggahan, jadi orang2 ini tujuannya gak cuma ke Datong, tapi ke kota lainnya.
Dalem hati gua udah mulai underestimate...orangnya aja uyek2an kayak gini, keretanya bakal kayak apa yahh ? Kayak begini nih keretanya ...hmmm tarik napas lega, masih layak deh, dan terlihat bersih yahh peron nya...
Sebelum naik, diperiksa dulu tiketnya...kali-kali aja salah gerbong, udah tertulis di tiketnya nomor gerbong beserta nomor seatnya sih ... ( lhaa, jadi tadi buat apa dong orang pada desek2an di antrian tadi?... tepok jidat! )..tau gitu mah santai2 aja dunk....Gua rasa sih karena kereta berentinya gak lama2, mereka berangkat on time, jadi orang juga harus buru2 naek ke keretanya gitu kalo gak mau ketinggalan.
Berhubung nomor seat kita terpencar2, gua dan anak2 dianterin dulu sama si Cefu ke seat bernomor yang tertera di tiket kita bertiga. Tapii, yang ada tuhh tempat duduk kok penuh semua...( Seatnya berhadap2an, terdiri dari 3 seat per baris...jadi isi 6 kepala dalam satu kelompok duduk ). Hahh...bingung dong, udah beli tiket dengan nomor seat, tapi kok penuh orangnya? Taunya, mereka ini nyolong duduk, mungkin mereka belinya yang gak bernomor duduk, jadi sementara kosong belom ada orangnya, mereka dudukin dulu aja daripada mubazir. Terus termasuk juga yang emang nomor duduknya disitu, cuman karena kita mau duduk bareng, jadi minta mereka tuker gitu deh duduknya. Untung lah ada si Cefu yang ngomong ke orang2nya, mereka tidak keberatan loh, mau aja pindah, dan gua bisa duduk bertiga bareng anak2. Asikk juga yah. Sementara si Papi dan si Cefu tercerai berai entah kemana duduknya, si Papi masih satu gerbong sih, si Cefu di gerbong lain. Tepok jidat lagi....gawat!! Yang bisa ngomong Mandarin kan si Cefu doang...kita mah bisanya bahasa kalbu.! hahaha...

Bener aja dah, kejadian juga nih di dalem gerbong ini gua jadi famous sesaat! Gara2 gua mau taro tas ransel kita di kabin atas, yang emang udah penuh duluan sama bawaan orang2 yang lebih dulu naek daripada kita. Tapi kan aneh dong ya...gua beli tiket 3 biji, masa gak kebagian tempat taro barang? Masa kudu taro di kolong kaki kita? Gua dengan cueknya naek aja ke bangku, gua gotong 3 tas ransel gede2 dan gua tumpukin aja di atas barang orang2 itu. hehehehe....gak mau tau dah, pokoknya gua harus dapet jatah tempat bagasi juga toh. Ehh, orang yang duduk depan gua, tepok2 gua, kasih isyarat kalo tas dia gak boleh ditumpuk. Terus, gua geser koper mereka pun, ditepok2 lagi, gak boleh geser2. Matii dah, gua kan orangnya preman, gak boleh aja ditindas, gua harus dapet hak yang sama dong sesama penumpang kereta ini. Enak aja,...gua bayar 3 seat, masa bagasi gak kebagian satu tas ransel doang? Gua ngotot masih uwel2 tas orang biar muat tas ransel barang sebiji, eh mereka mulai ngoceh2 bahasa dewa. Gua posisi masih di atas bangku, langsung emosi jiwa , tereak aja : WO....WO...(maksudnya mau bilang : gua gak ngerti lu ngomong apa....)." Ahhhh...tiba2 gua blank...kata2 mandarin standard yang udah gua pelajarin ilang semua karena emosi. Dan gua balik ke format asal, gua tereak dalam bahasa Inggris :"I DON'T UNDERTSTAND WHAT YOU SAY." ( ini juga udah gak tau lagi bener gak grammar nya...wakakaka!). Wewww....hasilnya? Semua orang satu gerbong langsung liat ke gua semua. hahahaha....Bodo amat dah...preman Jakarta dilawan....hihihii Yang penting 1 ransel masuk ke bagasi, yang satu digantung di cantolan atas kepala dan satu lagi terpaksa nyelip di kolong kaki dah. Abis itu, gua ambil kacamata item, gua pake dan gua pura2 tidur. Sementara yang duduk depan gua cuman berbisik bisik tuh....mereka pikir ini orang naek kereta norak banget kali yahh! Whatever dahh...gua dah capekkk, ngantukkk, pengen tidur...sambil bertekad dalam ati : pulang dari sini gua harus belajar Mandarin lagi dehh...hehehhee

Lalu, satu per satu dari kita semua satu gerbong mulai bergelimpangan tidur dengan posisi tidur masing2.
Mereka udah terbiasa? Atau gua yang kagak terbiasa nihh? kok aneh2 dah tidurnya. Sampe ada yang extrim, tidur di kolong bangku. Sayang aja gua gak bisa fotoin, gak enak lah sama yang masih pada melek..padahal ini sekitar jam 3 pagi..yang berdiri pada tahan juga loh...ck ck ck , segitunya yah naek kereta pada mau kemana sih? mau pulang kampung? atau tiap hari pada begini? kok penuh perjuangan banget dehh...kasian juga liatnya.

Hadeuhh....kalo naek kereta di Indo aja gak gini-gini banget perasaan. Kalo cuman sekedar tidur di lorong jalan sih gua pernah nemuin tuh di kereta ekonomi ke Surabaya. hahhaaha....Lha..yang aneh lagi nih enci2 dua orang di depan gua, pada songong banget gak pake permisi kakinya udah pada menclok di bangku kita, yang satu kakinya nangkring di sebelah kiri gua, yang enci satu lagi kakinya nyelip di sebelah kanan gua.

Busettt....karena tadi  mereka udah gua bentak, gua diemin aja dah ( menebus dosa gua yang tadi udah kasar sama mereka ). Masa sekarang gara2 kaki, harus gua bentak lagi? hahahaa...yah gua kasih hati lah, mending gua foto aja dahh. Abis itu gua merem aja mencoba untuk tidur. Ehh tapi gak lama tuh enci yang satu lagi berisik banget, tiap menit menghela napas dengan kerasnya sambil ngucap : "haiyaaa..." Baru mau merem, tereak lagi :"haiya.." Aduhh, pengen gua bungkem aja dah mulutnya, jadi gak bisa tidur. hahahaha.. Dan gua liat, tiba2 dia berdiri diatas bangku dan menclok ke atas senderan kepala dan tidur di atas situ. Sayang aja gak sempet gua jepret. Kalo gak dia pasti tenar deh gua blow up di blog gua ini..wakakak. Yahhhh begini deh duka duka nya ( kagak ada suka nya ) naek kereta super ekonomi menuju Datong. Mana 6 jam pula......Sigghhh, untunglah gua...Alvin dan Miko, pada tahan banting. Kita gak pusingin dan gak banyak komplen. Nrimo aja tour mamie funky super hemat....wakakka! Tapi ini kan bukan mau kita, ini gara2 telat booking aja. Oh iya, di dalem kereta nanti diperiksa lagi tiketnya yah, sampai dengan mau keluar stasiun pun masih ada pengecekan tiket, jadi jangan sampe hilang tiketnya.

Akhirnya, setelah tidur tidur ayam beberapa saat, nyampe lah kita di stasiun kereta Datong pada jam 5.30 pagi.
Weww....disini suasananya masih gelap...soalnya kan waktunya China tuh maju 1 jam daripada Jakarta, makanya harusnya ini jam 4 an pagi gitu kali yah.
Nahh beginilah suasana di depan stasiun kereta Datong :
Karena masih pagi, kita planning cek in ke hotel dulu aja yang udah dipesen online sama si Cefu. Urusan transport juga jangan khawatir, di depan sini udah banyak tukang taxi yang nawarin jasanya. Untung aja kita gak nekad pergi ngebolang berempat tanpa guide lokal loh..tadi sih niatnya begitu. Tapi si CC BJ khawatir kita bakal dikerjain orang2 lokal, makanya dia relakan suaminya menjadi guide kita selama ke Datong... so, kita terima beres aja gak perlu repot2 nawar taxi atau ngomong Mandarin dimana2, serahin semua urusannya sama si Cefu aja dah. hahaha... we're so lucky!

Kita naek taxi dari stasiun ke hotel dan cuman bayar RMB 15 ( Rp. 25.000 ) aja..murahh yahh? Gak terlalu jauh sih. Eh lucunya, disini kok hawanya dingin banget? Beda sama Beijing yang panasnya cetarrr banget dah. Mungkin sekitar 21 derajat celcius gitu. Jadi ademmmm banget. Wahhh asikk!

Nama hotelnya adalah Datong Tiangui International Hotel, letaknya persis di hook perempatan jalan besar..kalo liat di Agoda sih bintang 4 dengan rate murah meriah sekitar RMB 300 ( Rp. 500.000 an ). Kita cek in jam 6 pagi...untung aja dibolehin cek in, kalo gak bingung juga mau kemana dulu nih...
Ini lobby hotelnya : ( penting apahh? hahhaha )
Kamarnya kita kayak gini deh , dengan jendela transparan ke arah kamar mandi...weww, gua yang sekamar sama anak2 langsung panik , kok transparan amat tuh kacanya...hahahaa. Sementara Alvin dan Miko tereak ketawa2 ledekin :'ntar Mami kalo mandi keliatan dong...!" wedewww...reypot nih urusannya. Buru2 gua utak atik, eh emang ada ada rolling blind nya sihh..tinggal tarik aja turunin...beres dah! Para fans tereak kecewa....hahahha
Akhirnya, udah ketemu kasur dan hawa adem2, yang ada kita malah tidur dulu aja deh....berhubung semaleman di kereta cuman merem2 cantik doang...prettt!
Dan hampir aja semua pada kebablasan tidur...pada pules2 banget tidurnya. Anak2 dibangunin suruh mandi aja susah bener. Ahhh sejujurnya emang enakan baring2 aja sih di kasur. Cumann, jadwal kita kan emang ketat padat merayap nih. Harus segera berangkat mau uber waktu. Ini aja udah jam 9 an.

Bangun tidur, udah berasa lapar dan kita mau cari makanan khas sini. Menurut si Cefu sih ada bakmi enak disini. Wahh ngedenger kata bakmi udah ngeces dulu, soalnya dari kemaren belom nemu bakmi yang enak sihh. Taunya kita tidur itu turun hujan, bikin tambah dingin aja nih, mana kita harus jalan kaki pula. Kita  berjalan satu blok dari hotel dan ketemu deh resto yang lumayan famous disini, namanya Eastwheat...letaknya di tengah2 jalan ini deh ( tanda panah merah )
Ternyata ini bakmi dari gandum...bakminya lebar2 karena bikinnya tuh diiris tipis2 dari adonan bakmi. Lhaa ini sih lebih mirip kwetiau yaa....Rasanya enak juga...dan kali ini beneran pake daging...ada curo ( daging babi ) ada juga niuro ( daging sapi ). Cuman mangkoknya gede banget dah, jadi kita semua makannya gak abis....
Abis makan, kita langsung mau ke tempat wisata Yungang Grottoes...hmm..aneh yah namanya, gak familiar dan gua sendiri baru denger juga ( haduhh Mamiii...semuanya baru denger mulu...cetek banget sihh pengetahuannya! wakakakk ). Transportasi yang murah meriah apalagi kalo bukan naek bis kota. Bayarnya cuman RMB 1 ( Rp. 1.675 ) doang. Tapi bo, perjuangan kita menuju ke halte nya itu berat banget. Kita harus jalan balik lewatin hotel lagi, dan haltenya masih ke ujung sana lagi. Setiap tanya orang, jawabnya deket deket mulu, padahal masih jauh. Tau gini mah naek taxi aja bo! Gua udah cape dan kepala sedikit keleyenngan karena kurang tidur, anak2 juga pada males2an jalannya. Semangat jalan2 udah kendor...padahal abis makan...

Jarak si Yungang Grotttoes ini dari tengah kota sekitar 15 km. Perjalanan dengan bis kota memakan waktu kurang lebih 30 menit, karena bis nya berenti2 di tiap halte tertentu untuk ambil penumpang, tapi gak pake ngetem lama sih.
Dan sebelnya lagi, ujannya kagak pake berenti nih...soalnya ini jenis ujan rintik2 sih, jadi gak kelar2 deh. Coba ujannya sekalian gede..lebat...pasti cepet selesai juga. Sighhh...

Akhirnya kita turun di perhentian terakhir dimana disitulah letaknya si Yungang Grottoes ini...dari depan udah keliatan gerbangnya yang gede...
Terus kita masuk ke tiket officenya dulu untuk beli tiket, disitu udah banyak terlihat patung2 Budha dalam berbagai ukuran, ada yang kecil2...
 dan ada biang nya nih :
Oh iya, tiket masuknya lumayan mahal juga...RMB 120 ( Rp. 200.000 ) per orang dewasa, untungnya si Cefu bilang ke penjaga tiketnya kalo si Miko tingginya kurang dari 120 cm, jadi kita cukup bayar buat 3 orang aja, si Cefu sendiri udah pernah masuk kesini, jadi dia tunggu diluar ..( belom tau aja dia kalo kita udah foto2 mah pasti lamaaa gak keluar2, bisa kering dia tunggu diluar  mah )... hahaha.

Begitu masuk, kita akan melihat patung ini : ( gak pake penterjemah, gak pake guide, jadi gua gak tau ini patung siapa...pokoknya  masuk sini tujuannya satu :  foto sebanyak2nya ! tanpa peduli itu siapa dan apa...hahahhaa ). Setelah googling, ternyata ini patungnya si Tanyao, perancang awal dari kompleks ini. Dari sejarahnya sih Datong itu adalah ibukota dinasti Bei Wei ( thn 398 AD ) yang berkuasa selama 149 tahun dengan 14 kaisar dan dinasti ini menggunakan ajaran Budha untuk mengontrol rakyatnya. Jadi ini udah pasti kuil agama Budha....
Setelah gerbang masuk, kita akan disambut pemandangan barisan pilar tinggi yang bawahnya berbentuk gajah :
Setelah pilar2 tinggi itu, kita akan bertemu pohon berdaun emas yang melambangkan pohon bodi kali yaa
 
Di sekeliling pohon bodi itu ada tembok tinggi yang mempunyai relief tentang ajaran Budha
Dan ada dua buah patung dewi Kwan Im di sisi jembatan
Diseberang jembatan terlihat berdiri dengan megahnya kuil besar diatas air dengan background bukit2 hijau,,kalau tidak salah ini namanya Lingyan Temple
 Begitu masuk ke dalam kuilnya, kita akan mendapati kuil besar yang dihalamannya terdapat tempat dupa dan dikiri kanannya ada pohon berdaun emas yang digantungin pita2 merah yang biasanya sih berisi harapan doa, permintaan atau ucapan syukur. Entah lahh..gua gak bisa bacanya...hihihii
Pegangan pintu dan patung2 dewa di dalam kuil :
Di halaman tengah kuil kita akan menemukan pagoda tinggi

Sayang banget langitnya mendung dan ujan terus....gak ketemu langit biru disini...hik hiks
Bangunan kuil ini membentuk kotak mengelilingi pagoda

 Patung2nya ada juga yang berwarna keemasan...

Ada rahib gaul nih...:"Hello...weiiii....okaylah...nanti malem kita ketemuan yahh...caicien!" hahahha
Mau pasang pita merah juga ahh.....
Di samping kuil, ketemu pemandangan cakep nihh :
 Ada yang sedang berdoa bersama 
Pengunjung bisa berdoa dan berkonsultasi dengan pemuka agama
Dan inilah penampakan utuh kuil diatas air.....cakeppp yahh...( lebih cakep lagi kalo langitnya biruu..)
Abis itu, kita akan menemukan tangga sebagai jalan naik ke atas bukit dan sampailah kita ke kaki bukit gunung Zhongshan dimana ditemukan banyak gua yang dipahat mmbentuk patung2 Budha.
Konon bukit yang dipahat meliputi area 1 kilometer dan sekarang ada sekitar 45 buah gua dengan 51.000 patung para Budha. Ck ck ck...51 ribuuu bo !! Rajinnn benerr yaaa  yang ngitung..hehehee
Dari 45 gua itu ada 20 gua utama yang bisa dilihat secara jelas...yang ini mempunyai warna agak kemerah2an...
Nah inilah bukit yang  dipahat berbentuk gua....
Gak lupa, mejeng dulu dong di sini....walopun ujan masih rintik2...foto mah jalan teruss!
Kita masuk ke gua itu.. dan menemukan patung Budha yang guedeee ...ck ck ck...Gua-gua ini memiliki nomor tergantung dari kapan dibuatnya, karena ada 3 periode pembuatan. Yang ini adalah gua nomor 3, dibuat pada periode awal.
Ini patung dikiri kanan sang Budha
Pada awalnya gua ini dipahat melambangkan inkarnasi , satu patung Budha mewakili satu kaisar...yang mewakili gua Yungang juga.
Penampakan bukit dari sisi depan
Setelah bukit itu, kita akan menemukan jembatan kecil dimana dibawahnya mengalir sungai kecil dan terdapat juga batu berundak2 dari atas bukit
Selanjutnya sampelah kita ke kuil yang menempel di bukit ..ck ck ck....bagus banget deh.

Ujung tiang2nya terdapat seperti kepala naga atau dewa...atau malah setan yahh ini teh?...( gak jelas euy...)
Ini penampakan kuil dari arah depan
Didalam kuil2 itu, orang2 antri melihat pahatan patung di dinding...malah disini ada penjaganya yang menegur orang2 yang mau foto di dalam....
 Bingung juga kenapa gak boleh difoto....apa takut rusak kena blitz gitu ya? Ini hasil celingak celinguk gak diliatin sama penjaganya, langsung jepret jepret aja dah.
Di seberang kuil, ada bangunan yang ada relief bulat di dindingnya
Dan berikutnya, sepanjang mata memandang penuh dengan pahatan pahatan patung Budha di seluruh bukit ...pantesan aja bisa ada 51.000 patung...yang kecil2 aja udah berapa biji tau tuhh...Oh iya, Yungang Grottoes ini masuk ke dalam daptar warisan budaya dari UNESCO juga loh. Wihh, banyak amat yahh tempat2 di China yang masuk list ini....emang hebatt sihh!
Nahh ketemu deh sama patung yang paling gede di jejeran bukit ini :
Ck ck ck....hebat yah bisa memahat bukit begini...
Kalo gak salah, di bukit ini adalah gua yang bernomor 16-20 dan memiliki patung Budha yang gede2.
Penampakan dari sisi lain lagi :
Yang ini dibentuk kotak2....lupa liat di dalemnya ada apaaa...
Padahal tadi mau jalan ke atas sini udah ngomel2 kecapean...

Tapi terbayar sudah rasa capenya dengan hiburan foto yang banyakkkk! hahaha
Pokoknya gak mau tau, udah jauh2 kesini, harus foto dari sudut manapun juga...wekkks!
Ngikutin gaya orang2 nihh....disini trendnya pada begini gaya fotonya....hihihii
Terakhir sebelum jalan turun bukit, foto lagi dah...
Di jalan menuju pintu keluar, kita akan menemukan golf car yang diperuntukkan bagi orang yang tidak mau jalan kaki menuju pintu keluar ataupun yang tadi dari bawah ke atas....tarifnya sekitar RMB 10 per orang.

View dari bawah ke atas bukit yang ada temple nya
Terus ketemu kolam teratai yang airnya kehijauan.....
Cakepp yahhh
Akhirnya sampe juga kita di pintu keluar....si Cefu udah garing beneran...hahahhaa. Dia sih komentarnya :"biasa orang2 masuk kedalem itu 2 jam juga udah cukup. Kalian 3 jam kok gak keluar2..." hihihiii.....Maklum dah yaa...kan ujan , udah becyek gak ada ojyek #gak nyambung !

Pulangnya karena udah cape kita naek taxi aja, jadi langsung diantar ke depan hotel dengan bayar cuman RMB 30 ( Rp. 50.250 ) aja. Murah kann. Eh tapi perut kok jadi lapar lagi nih ( efek jalan kaki jauh ). Yang ada kita bukan masuk ke kamar tidur2, malah jalan lagi cari makan. Eh busettt dehh, ini jalannya lebih jauh daripada tadi pagi cari bakmi. Tau gitu mah tadi naek taxi minta dianter aja ke mall, kan gak pake cape toh....haiyaaaa....Terus seperti biasa, tour mamie funky mah makannya gak jauh2 dari KFC dahh...yang murah, gampang dan cepat. Tapi KFC China kan emang beda sama Indo yah, disini mah minta nasi putih kagak ada yang bener2 putih...yang ada tuh nasi dikasih ayam kari. Jadi kalo dibilangnya nasi plus ayam, dapetnya kayak yang digambar itu. Kalo mau fried chicken, adanya tuh yang model chicken wing, gak ada yang ayam dada atau ayam paha per piece gitu. hahahaha....Rasa ayamnya sih enak2 aja, agak beda sama KFC indo....yah eyah lah harus beda...udah jauh2 kemari, masa rasanya sami mawon?


Udah kenyang makan, karena masih sore, anak2 kepengen keliling2 mall...Udah seminggu nih gak ketemu mall. Rasanya gimanaaa gitu kalo gak cuci mata. Sementara si Papi dan Cefu mana betah di mall? Mereka memutuskan mau liat2 sekeliling mall. Herann yah, kaki mereka dibuatnya dari apa sih? Kuat banget masih kepengen keliling2. Kaki gua aja rasanya udah melar segede tales nih...hahahaha
Nahh, jadi foto2 dibawah ini adalah hasil hunting si Papi keliling2 kota Datong ....yang ini tepat di depan mall, diseberang itu lagi dibangun proyek yang konsepnya seperti benteng gitu sebagai landmarknya kota ini nantinya...
Tau2 jalan melewati gang gang kecil ( hutong ), ketemu temple yang namanya Hua Yan Temple...masih didalam kompleks benteng diatas itu.  Ini penampakan belakang temple
Ini depannya temple....ternyata masuk temple ini harus bayar sekitar RMB 60 ( Rp.100.500 ). Ihhh mahal amattt...tentu aja langsung diskip, jadi gak tau deh dalemnya seperti apa.
Temple ini dibangun jaman dinasti Liao & Jin
Inilah yang disebut Hua Yan Street...banyak toko toko baru bergaya toko China kuno. Keliatan rapi dan bersih yah jalannya....apalagi dipasangin lampion2 merah itu....jadi meriah deh.
Banyak orang menjadikannya tempat duduk2 dan jalan2 santai di sore hari
Udaranya emang mendukung, gak panas sama sekali...malah semakin malem cenderung semakin dingin.
Terakhir...ketemulah tempat ini : Jiulongpi ( 9 Dragons Wall  )..coba itung ada 9 gak naganya? hihihii, siapa tau ada yang lagi ngumpet ke belakang...( jayusss dah ).
Nahh ini ada sejarahnya nih..
Satu per satu karakter naga....mungkin ada artinya masing2 nih...
Diseluruh China, ada 3 buah 9 Dragons Wall...salah satunya adalah yang di Datong ini dan yang disini merupakan yang terbesar.
Di kompleks sini, ada pohon merambat yang berbuah seperti kendi bentuknya....hmm...gua lupa nih, buah apakah ini gerangan? Apa jeruk yang kayak di Moyan itu tuh ya?
Ahhhh, akhirnya kelar juga acara jalan2 hari ini....cuapeeenya minta ampunn. Karena kita kan udah kurang tidur dari semalem, ditambah lagi hujan2an sepanjang hari...komplit dah capenya..Huahhh, begitu nyampe hotel, senangnya bukan main dah. Ini lah view dari jendela kamar hotel :
Anehnya, dari tadi sore ribut cape dan ngantuk, tapi kenapa ini ketemu kasur malah ilang ngantuknya yah? Yang ada jam 9 malem kita kelaparan lagi ....ini gara2 makannya terlalu sore sih. Mulai nih hawa2 lapar bikin gua dan anak2 kepengen nyobain bakmi yang dijual di hotel. Tapi pegimana ngomongnya nih? Kita kan terpisah sama si Cefu dan si Papi...
Yah daripada kelaparan, akhirnya gua coba aja telepon bagian restoran hotel buat order bakmi. Yahh ampunn ini hotel bener2 lucu juga, namanya doang keren ada international nya segala, tapi telepon ke restonya, satupun kagak ada yang ngerti bahasa Inggris. Gua bilang fried rice, di seberang sana jawab bahasa dewa. Gua bilang noodle, dibalesnya sama aja : cang cing cong ga jelas. Wakakak....gila dah! Akhirnya, di tengah keputus asaan karena udah dioper2 teleponnya ke beberapa orang yang mana tidak ada satupun yang ngerti "shrimp noodle" ( padahal jelas2 di menunya ditulis pake bahasa Inggris....bijimana sihh! garuk-garuk kepala dah),  terpaksa dah gua keluarin jurus terakhir, mengingat2 lagi pelajaran bahasa Mandarin dari si Papi sebelum berangkat kesini....

Hmmm...yang gua inget adalah :" WO E LE ( Saya lapar )." Di seberang telepon baru deh tuh orangnya seakan2 ngerti. :" Ohhh...yeahh." Terus gua lanjutin lagi :" WO YAU CE FAN ." Diseberang sana nyahut lagi :" Oh ya ya..." ( sambil ketawa2 pula bahh! ). Well... ada sedikit harapan nih...Gua masih nekad juga nyerocos :"WO YAU MIAN....noodle ...shrimp noodle." Diujung sana masih jawab :"Oh ya ya." ( berarti dia ngerti tohh? ).Gua masih nambahin :" LIANG KE ( dua buah )...MIAN." Thanks God! Di ujung sana entah ngerti atau kagak, yang jelas dia bilang :"OKEY'" Dan gua tinggal tunggu aja dah, pasrah! Mau datengnya indomie juga gua udah pasrah dah. Wakakakak....

Akhirnyaa...sekitar 20 menit kemudian, bunyilah bel kamar kita. Dan begitu buka pintu, kelihatan tuh si pelayannya pegang baki dengan 2 mangkuk mie udang pesanan kita. Yesss.!! Bener dahh, kagak salah pesenannya. Eh mungkin tadi dia yang angkat telepon yah? Kok dia senyam senyum melulu nihh....Dan tau gak harganya? Gua bayar RMB 100 buat 2 mangkok mie itu...yang artinya sekitar Rp. 167.500. Busettttt! Bakmi paling mahal yang pernah gua makan! Untung aja rasanya enakk....kalo kagak mah udah gua tebalikin mangkoknya....acak2 kamar....hahahhaa lebayyy banget gak sihh! Ini baru inget difoto mie nya setelah udangnya dimakan....hehehe..( jadi kayak indomie yahh? )
Hooaemmmmm.....alhasil, perut udah kenyang, baru berasa kepengen tidur deh....Harus segera tidur nih, recharge tenaga buat besok lagi. Huahhh....yang penting sih ini kaki. Kaki udah pada kapalan dan ngerentek gak keruan dah. Bobo dulu yakkk!
( BERSAMBUNG )

20 comments:

  1. Wuiiih, perjuangan banget ya naik keretanya itu. Naik kereta malam dengan tujuan mau tidur di jalan tapi malah sikon nggak memungkinkan untuk tidur. Kalau aku beneran gak bisa tidur kayaknya, soalnya memang susah tidur kalau nggak di kasur, huahaha :P .

    Btw, grottoes-nya keren banget ya kayaknya! Kuilnya juga oke soalnya kan di atas permukaan air gitu :D .

    Buah yang bentuknya kayak kendi itu mengingatkanku sama serial tv Kera Sakti tuh. Kalo gak salah pernah ada episode dimana silumannya itu siluman buah yg bentuknya kendi gitu kan? Huahaha...

    Dan iyaa, dulu pas aku ke China juga itu orang-orang hotel pada gak bisa bahasa Inggris. Padahal hotelnya hotel yang bagus loh, hahaha :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya perjuangan banget dah ko naek kereta ini...tapi seru sihhh
      iyah kuilnya jadi seperti melayang di atas air
      ho oh nih orang2 China mah pada kagak mau belajar Inggris kali yah...merasa Mandarin udah jadi bahasa international..jadi kita yang harus belajar Mandarin dehh

      Delete
  2. Kereta ekonominya ada yang gak dapet kursi juga ya,
    tapi kok tetep bagusan kereta Cina dari pada di sini ya Mi *ngebandingin*

    Bagussss grottoesnyaaa... Lucu Buddhanya cilik cilik gitu @.@

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh na...pada berdiri gitu..aneh juga bisa dijual gitu tiketnya yang berdiri, harganya murah banget kali...dan teuteuppp lebih bagus keretanya...hehehhe

      Delete
  3. Mamie, perasaan kuil yang diukir di bukit itu terkenal lo, sering lihat di tv kabel (kalo ga salah).

    Buahnya itu emang buat botol minum jaman dunia persilatan. Ditunggu sampai kering nanti akhirnya mengeras dan tengahnya bakal berongga seperti botol minum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah nihh jarang nonton....padahal mah sering banget tuuu di tipi kabel ditayangin kali yah
      ohhh iyaaah itu botol minum pemaen silatt....baru ingettt! wahh tengkyu dah do diingetin..

      Delete
  4. huadoohhh

    gawat ini
    kalo eke kesana udah oon begini mandarin bisa kena amuk papi. Ga guna lesin mandarin. Mie aja lupa... wkwkwkwkkw

    baru tau ada kota namanya Datong. yaa namanya juga Cina

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah kalo jarang2 dipake bahasa apapun bisa lupa..apalagi kalo lagi emosi...hehehe, terbang raib entah kemana satu katapun gak ada yang inget...

      Delete
  5. Ci, ini keren bangetlho! Gue baru tau nih ada beginian *kurang pengetahuan* nggak sia-sia ya naik kereta 6 jam pake dikasih kaki sama encik encik lagi hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ngel..gua juga baru tau pas kesini...gak sia sia lah naek kereta dapet bonus bau kaki pula...hahaha

      Delete
  6. baru tau ada lokasi wisata ginian. keren banget! patung buddhanya banyak banget ya. rajin bener orang jaman dulu mahatnya. hehehe...
    sungai yg berundak2 itu keren banget ya? coba kalo disini udah banyak yang nyewain tiket plus bilik2 buat ganti baju.hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lin....banyak banget dah patungnya...gak sanggup kalo disuruh itung mah...hehehhe
      yah kalo di indo mah sungainya udah dibuat mandi mandi kali yaa...

      Delete
  7. tempat duduk di keretanya sih keliatan empuk yah pantes pada pules.. hahaha.. trus itu kaki nci2 yang nemplok di bangku cc gak ditegor?

    disana kuliner terus, pulang2 berat badan naek gak ci?

    kolam teratainya yg aku sukaa.. baguss.. warnanya biru tosca gitu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah the...seat nya lumayan empuk sih, cuman kalo kita biasa tidur sambil baring, lumayan menyiksa deh....dan itu kaki biarin aja dah nemplok disitu...hahahha
      eh disana tuh gua jalannnn terus the, biar makan banyak, tapi perutnya rata..walopun betis bengkak segede tales...wakakak
      iye tuh kolam teratai ijo gitu airnya...entah lumut atau warna aslinya gitu

      Delete
  8. Hahaa.. namanya juga pesen makanan hotel ya mahal.. hahaa..
    Lama juga ya liburan ke china-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iyah Xiao...biasaaaa, gua kan pelit, kagak rela kalo mahal2...hahahha
      sebenernya liburannya kagak lama loh...paling cuman 10 hari, kurang lama ahh

      Delete
  9. Hai mamie, salam kenal yah.
    Saya nikmati banget baca blognya, asli sampe ngakak-ngakak pas baca bagian pesen bakmi. Tulisannya lucu dan menghibur, thank you buat sharing ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga....tengkyu dah mampir kesini...

      Delete
  10. baru tau juga dgn kota Datong ini :D Gilekk.. Itu gaya tidurnya pada ajaib yah ci di kereta.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah py, aneh2 dah gaya tidurnya...untung aja sempet dipotoin nih

      Delete