Saturday, June 14, 2014

PERPANJANG PASSPORT ONLINE

Masa berlaku passport gua sih masih lama expirednya, sekitar bulan November. Lhaaa, terus ngapain juga diperpanjang sekarang? Kan masih ada 5 bulan lagi? Yahhh tau sendiri dooong, ketentuannya, kalo mau dipake minimal passport yang berlaku adalah 6 bulan sebelum expired. Ditambah lagi hawa-hawa libur Lebaran udah deket nih, kali-kali aja dapet tiket murah ( berdoa pagi siang malem....wkwkwkwk ). Jadi terpaksa deh kudu diurusin perpanjangannya. Ehh kebetulan juga nih banyak para blogger lain yang pada posting masalah urus passport secara online. Dan ini tentunya berguna banget infonya buat gua yang lagi butuh. Soalnya, 5 taon lalu gua urus sendiri ke imigrasi harus 3 kali bolak balik sampe tuh passport ada di tangan. Kali ini gua mau cobain juga ahh urus perpanjangan passport secara online, supaya tau perbedaannya.


Jadi begini deh langkah-langkah yang harus dilakukan untuk perpanjang passport online  :
1. Scan semua dokumen yang dibutuhkan dalam bentuk file JPEG ( pilih yang greyscale ) dan
    ukuran tidak boleh lebih dari 300 kb. Masalah ukuran file juga bikin galau nih....tertulis di
    websitenya range ukuran file 200 s/d 1800 kb, tapi begitu gua masukin gambar ukuran 500 kb aja
    mental gak bisa dan dikasih warning : file lebih besar dari 300kb, jadi gua asumsikan yah file nya
    gak boleh > 300 kb ).  Karena dalam hal ini gua urus untuk perpanjangan passport,
    maka dokumen nya adalah :  passport lama, KTP, Akte lahir, akte nikah dan kartu keluarga.

2. Masuk ke website : passport online
    Kalo dari pengalaman gua : masuk ke website ini gak bisa dari PC yang ada Mozzilla nya. Gua
    sendiri akhirnya bisa akses ke website nya pake android. Thanks to android technology!
   
3. Pilih Pra Permohonan Personal, lalu isi data selengkap2nya.
    Harap punya extra kesabaran yah untuk mengakses ke link di atas, karena sering banget terputus
    koneksinya, lagi asik-asik isi data , udah ketak ketik masukin data, ehhh tiba-tiba error, lalu
    dikasih  warning bahwa website itu sedang tidak bisa diakses. Atau mungkin ini mah gadget gua
    aja nih kurang canggih. hahahaha.....Pokoknya bikin frustasi deh, gua aja
    baru berhasil bener-bener terdaptar setelah mencoba terus pantang berputus  asa  sekitar 2 hari.
    hahahhaa....Yahh ga 2 hari ditongkrongin terus, begitu gagal koneksi..tunggu beberapa saat, terus
    coba lagi.

4. Klik lanjut, akan diminta untuk upload dokumen yang harus dilampirkan seperti yang disebutin di
    atas yang sudah discan lebih dahulu.
    Dalam kasus gua ini : gua pindahin foto2 scan KTP dll itu ke android, terus gua upload deh
    fotonya dari android....syukurlah berhasil karena ternyata gua scan gambarnya gak pilih greyscale
   ( jadinya berwarna ), tapi gak masalah tuh..hehehehe

5. Langsung dapet email notifikasi dari spri@imigrasi.co.id yang isi emailnya ada lampiran yang
    harus kita print dan bawa ke bank untuk bayar passport. Bank yang ditunjuk adalah bank BNI 46.
    Kebetulan banget ada di sebelah kantor, jadi begitu terima email langsung ke bank dan setor Rp.
    260.000 ( tertulis di form Rp. 255.000, ada biaya adm Rp. 5.000 ). Dari bank akan dapat slip
    setorannya.

6. Buka email notifikasi yang tadi kita dapat, lalu klik link yang diberikan. Kita akan masuk lagi ke
    website imigrasi dan langsung berada di halaman untuk masukin nomor jurnal bank dan pilih hari
    apa yang kita mau untuk datang ke kantor imigrasi yang sebelumnya kita udah pilih mau ke kantor
    imigrasi yang mana di Jakarta.

7. Begitu berhasil pilih tanggal dan klik lanjut berarti tahap ini sudah selesai. Kita akan menerima
    email notifikasi lagi berupa tanda terima permohonan dan form data yang ada di lampiran email
    dan harus kita  print untuk dibawa nanti.

8. Dateng ke kantor imigrasi di hari yang kita pilih. Dateng pagian sekitar jam 7 an, supaya dapet
    nomor antrian nya kecil.
    Yang dibawa : semua dokumen asli , bukti bayar bank BNI, tanda terima permohonan, form data diri ( yg terlampir di email notifikasi dari kantor imigrasi ) dan fotocopy dokumen nanti di kantin kantor imigrasi aja karena mereka lebih tau ukuran kertasnya. Memang tarifnya yah mahal sedikit, tapi cincay lahh  yang penting passport nya bisa diurus dengan gampang.

Nahh, yang rada ribet yah pas dateng ke kantor imigrasi ini. Pagi-pagi jam 6 gua udah cabut dari rumah dan nyampe kantor imigrasi yang di bandara Soetta jam 6.45. Yah olohhh, ternyata yang mau bikin passport bukan cuman gua seorang yahh ( yah eyahh lahhh! ). Itu orang-orang pada rajin banget udah pada antri panjaaaaang. Hmm...gua yang udah baca2 info sebelomnya jadi gak pede liatnya, merasa hopeless dan berpikir : percuma ajaaa dahh daptar online, antriannya sama aja. Terlebih pas gua tanya orang2 yang ada disitu :" antriannya yang online yang mana ya?" Dijawab : "kita semua ini lagi antri ambil formulir....sama aja yang online sama yang kagak....antriannya mulai dari sini sampe ke belakang sana tuh" sambil nunjuk ke bangku yang berderet panjang sampe hampir nyampe kantin belakang. Oh owww! Berarti gak ada bedanya dong yaa?

Langsung manyun dan buru-buru duduk di bangku yang nyaris penuh. Ahhhh....udah bete aja bakal nunggu lama dan sendirian pula. Sekitar setengah jam kemudian, mulai lah terjadi "kerusuhan" di loket pendaptaran, yang mana petugas kantor imigrasi nya mulai membagi barisan, dipisahkan antara yang daptar online dan yang urus manual. Dan gua dengan sigap buru-buru lari dari paling belakang "menyalib" orang2 yang masih pada bingung dan dengan pede nya gua menuju barisan yang daptar online dan sukses berada di urutan ke 4 .  Sementara yang daptar manual berbaris panjaaaang ke belakang sekitar puluhan orang.  Puas rasanyaa! Gak sia-sia deh gua dateng pagi . hahahaha. Tau gitu mah, berdiri berdiri aja deket parkiran, kagak usah duduk2 sampe ke kantin belakang. Denger-denger aja begitu petugasnya teriak untuk mulai bikin barisan. Dijamin dapet urutan paling depan deh. hehehehe
Setelah itu, kita disuruh isi nama di satu lembar kertas ( buat nentuin nomor urut ), terus dikasih formulir kuning yang harus diisi nama dan data2 yang tertulis di depan formulir itu. Lalu taro deh semua dokumen copy ke dalem formulir kuning itu, ditambah dengan slip bayar dari bank, tanda terima permohonan dan formulir data yang kita print dari email notifikasi. Abis ini, duduk-duduk cantik sambil nunggu kantornya dibuka tepat jam 8.00 ( lewat-lewat dikit sihh ). Begitu dipanggil masuk, kita akan diarahkan ke loket 5 dan disuruh ambil nomor antrian yang tercetak komputer.
Udah deh, kalo udah dapet nomor antrian ini, kita tunggu aja sampe dipanggil nomor antrian kita di loket 3. Oh iya...antrian per hari nya dibatasin loh. Untuk yang daftar online maximal 100 orang per hari dan yang manual 75 orang per jari. Jadi seandainya aja ada yang bikin pasport lewat cara manual, kalo tidak dapet nomor yah harus balik lagi besok...( dan besoknya lagi ) sampe dapet.
Selama dokumen kita lengkap dan gak ada masalah, begitu diperiksa dokumen, kagak pake lama, langsung dipanggil lagi buat foto di loket yang sama. Abis foto, kelar dehh urusannya. Cepet juga nih...sekitar jam 9 an udah beres. Tinggal dikasih formulir buat ambil passport 3 hari kemudian.

Tapii, teuteuppp sih ada urusan kagak enaknya nihh pas gua ditanya KTP nya Bogor, ehhh malah disuruh bikin surat domisili. Bahhhh, apes banget dehh! Ngapain lagiii bikin domisili yaaa? Dibilang gua tinggal di alamat yang ada di KTP, dan gua bilang 5 taon lalu gua urus pasport di imigrasi ini juga kagak pake domisili domisili segala.... eh petugasnya teuteup aja ngotot suruh gua bikin surat domisili dan terakhir ngejebak gua dengan pertanyaan tembakan :" tapi ibu tinggal di Jakarta kann?" Yahh gua jadi keceplosan jawabnya :"iya sih." Ujung2nya dia minta gua bawa surat domisili pada saat pengambilan passport nanti.  Hadeuhhhh, what the @#$%&*+%$#!!! Dan terakhir gua minta tolong orang rumah untuk bikin surat domisili ke kelurahan di deket rumah gua, malah dimintain biaya Rp.50.000. Mamaaaaa....dimana nihh keke Ahok, mau aduin perbuatan PNS nya nihhh yang suka minta duit ! Kalo 10.000 atau 20.000 sih rasanya masih ikhlas deh yaa. Sebellllll banget gak sihhh! Sebel sama petugas imigrasi nya dan sebel juga sama petugas kelurahannya!!

9. Tiga hari kemudian balik lagi ke imigrasi dijadwalin jam 13.00-16.00 untuk pengambilan
    passport.  Tinggal kasih form bukti pengambilannya dan surat domisili, udah dapet deh passportnya.
   Cuman ternyata surat domisili itu diambil aslinya....beuhhh! Jadi nanti 5 taon lagi, kalo lagi apes yah kudu
   bikin lagi dehh! ( makanya jangan ampe salah jawab dehh ).

Nahhhh mantap banget kannn? Hayuu deh buruan yang mau bikin atau perpanjang passport, pake lah jalur daptar online....dijamin urusannya bakal singkat sesingkat-singkatnya. *loncat-loncat senang, passport udah di tangan. Mariiii berburu tiket....tapi mau kemanaaa yaaa? Udah gak ada yang murah lagiiii ...hik hikss ( nasibbb deh kalo pohon duit nya kagak panen panen nihh!).

44 comments:

  1. sebenernya yg bikin antri panjang itu kadang2 suka diselak ama calo... itu katanya si suami yg uda pengalaman perpanjang paspor hehehe...

    aku taon depan nih baru perpanjang... sekalian mau bikinin paspor buat anak juga wahahaha... biar gampang kalo mo diajak keluar negeri hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah emang masih terliat "muka-muka calo" disana Mel...tapi udah pasti berkurang drastis, secara kalo urus sendiri udah gampang pisan kok.

      Delete
    2. Sekarang ngurus paspor dah ngak ribet macam dulu. Semoga saja layanan publik di negeri ini semakin baik :-)

      Delete
  2. Kayaknya nasib ente lebih beruntung alias antrinya kaga pake lama hihihi... Aku blm bikinin nih buat si Abby. Tapi kalo anak dr pagi2 ud suruh antri kasian jg ye.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah le, beruntung lah urusannya cepet. Cuman berkorban untuk bangun subuh aja, termasuk anak kecil juga. Kemaren aja ada yang bawa suster dan bayi tuh pagi2 udah beredar di kantor imigrasi....hahahhaa

      Delete
    2. Le, kalo bikin di kemayoran, waktu itu diinfo, buat bayi berumur dibawa setaon, ga pake antri. Di prioritaskan...Eh, tapi Abby udah setaon ya? hihihi..

      Delete
  3. Buh aku mu buatin bwt mami ga bisa2, akhirnya nyerah pake calo 700 rb. Air france ke sg pp lebaran 149 sgd lhooo.... Kutu emg. Pdhl gk ush pke domisili kog. Aku dl bwt d jakbar pke. Surat2 bgr lengkaaaap gk knp2 tu gk pke domisili.

    ReplyDelete
    Replies
    1. arrrghhhh...emang rese banget nih petugas imigrasi. Gua kan harus muka lemah lembut supaya pasportnya langsung jadi.....jadi kemaren gak bisa debat atau ngotot gitu wi. padahal kalo mau dipermasalahin mahh langsung gebrak meja aja tuhhh kemaren mah....wkwkwkwkwk. wahhh teuteup murahan air asia, jetstar dan tiger tuh wi kalo mau ke singapore...cuman booking nya harus awal2 promosi gitu dehh

      Delete
    2. Sekarang lebaran ud ga promo mereka, yg buat taon depan aja klo lebaran ttp aje mahal. Jadi mending yg bagus sekalian tp ttp murah

      Delete
  4. sekarang udah gampagn ya perpanjang passportnya yan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Man....alhamdulilah dehh sekarang mah sesuatu......eh gampangg maksudnya...

      Delete
  5. Brarti tetep kudu datang 2 kali yan, kirain online cuma sekali datang buat ngambil, hah masih kurang online keknya yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya viol....teuteup aja harus 2 kali balik. Kalo mau sehari jadi kemaren denger2 sih "ada uang ada barang" wkwkwkwk.....

      Delete
  6. Agak lebih gampang ya bisa online gini :D . Ah, aku juga sebentar lagi harus perpanjangan paspor nih. Mudah-mudahan disini prosesnya nggak ribet, amiin, hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah lebih praktis di dokumennya aja ko....aminn juga deh semoga gampang urusnya disitu

      Delete
  7. Wkwkwkwk .. Paspornya boleh gampang sekarang, tetapi harga tiketnya yang naik sekarang. Yah begitulah nasib orang yang tinggal di negara dengan kurs melemah hahaha ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih do....pasport nya gampang....cari tiketnya perjuangan banget...hahahahah

      Delete
  8. Punya gw juga expired nov tahun ini.. blom perpanjang nih masih males2an hahhaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah sihh xiao...kalo belom perlu pake yah belom diperpanjang juga....hehehhe. lagian sekarang udah masuk musim liburan, rameee bingitt tuhh

      Delete
  9. Eh, samaan bikinnya di Soetta, gua bikinnya tahun lalu ambil formulir masih di loket persis kanan bawah foto (yang ada foto tanamannya). Gua kalau urus surat2 di kelurahan udah gak berani minta duit tapi pak rt dan rwnya dong, diitung lho per kali dia cap, tinta stempel mahal booo

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh kalo sama pak rt sih iya kasih juga, karena udah kenal....hadeuhhh, makanya sebel el....

      Delete
  10. Replies
    1. abis ini pusing.....hunting tiket mahal2 amattt inihhh

      Delete
  11. Beberapa bulan yang lalu, passport saya juga sudah habis. Memang sudah tau sih ada pendaftaran atau registrasi passport Online. Namun dengan pertimbangan kantor IMIGRASI sangat dekat dengan letak Graha Pena (Kantor saya) maka saya pun langsung mengurus passport on the spot alias langsung ke lokasintya. Ngurus ini itu kelengkapan administrasi nya, akhirnya Passport pun jadi dalam waktu sekitar 4 hari. Salam dari Pontianak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh kalo kantornya dekat sih gak terlalu masalah ya mas asep. Rata-rata orang tuh gak punya waktu kalo disuruh urus berbolak balik...makanya para calo laku keras. hehehehe

      Delete
    2. Eala mba. Kalau sudah CALO wah wah, Dimana mana ada. Bahkan dikantor imigrasi pun tuh yang namanya CALO malah narsis. Entah apa ini sistemnya kah yang rusak. Padahal spanduk gede gede di pasang di kantor IMIGRASI jangan lewat calo. Malah calo yang mondar mandir, narsis dan sibuk mencari mangsa. Ada CALO di hidungnya para petugas IMIGRASI. Apa ini semua artinya? NDa ngerti saya mba

      Delete
    3. ya itu artinya : banyak yang masih butuh calo....makanya si calo gak tuntas dibabat abis...masih menjamur di sekeliling tempat2 dimana banyak orang butuh...hahaha

      Delete
  12. Janggan perpanjangan mamm..
    pasport nya aja aku belum punya..

    hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahhh sekarang kan udah tau tarifnya dan caranya gampang....bikin sajaa gihhh....hehehe

      Delete
  13. 2 tahun lalu bikinin passport Madeline sama perpanjang passport Diaz juga daftarnya online, tapi waktu itu bayarnya masih manual di kantor imigrasi, belum di BNI. Gue udah harus perpanjang juga nih, soalnya expired bulan January. Mungkin abis Lebaran aja kali ya biar nggak rame?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya gak bakal ada sepinya deh ngel.....sekarang semua orang hobinya pada jalan2 manca negara, butuh passport. hahahaha

      Delete
  14. Wow thank you ci infonya.. pas banget nih sebentar lagi masa berlaku pasporku habis sekitar 1 tahun lagi harus segera perpanjang.. mantaap infonya :)

    ReplyDelete
  15. Biasanya orang urus paspor hanya lewat travel aja. Mantap ulasannya ci yance yang sudah kasih step stepnya untuk yang mau urus paspor sendiri.

    ReplyDelete
  16. salam kenal ci.. new comer dlm dunia blogging nih.. hehe..
    pas bgt aq niat mau bikin passport eh diksh tau step2nya ma ci2.. thx bgt buat infonya ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga...tengkyu juga dah mampir kesini

      Delete
  17. Kapan lalu aku perpanjang online tapi gaggal mulu saat upload foto, akhirnya gemes dan ngurus manual aja langsung ke kantor imigrasi nya. Ternyata sekarang cepet dan praktis :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang bener cum, sekarang2 ini udah semakin gampang sih kalo udah tau jalurnya, urus sendiri aja gak usah pake calo...irit! hehehhee

      Delete
  18. belom ada rencana pergi ke luar T.T

    ada sihhh, tapi nggak due duittt... :D

    semoga cepet punya passport amiinn

    ReplyDelete
  19. Helo mamie, sdh bbrp bln nih sy jd reader blognya mamie... lucu n seru bgt jg byk info yg berguna...
    Keep blogging ya mamie.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh tengkyu yaaa dah jadi pembaca blog sy selama ini.....keep following dong yaaa..hehehe

      Delete
  20. Betah lama-lama baca blognya, gue suka gaya lo..

    ReplyDelete