Saturday, August 2, 2014

IN MEMORIAM PAPA

Seharusnya, tanggal 2 Agustus ini adalah hari ulang tahun si Papa. Seharusnya, kita anak mantu cucu berkumpul bersama untuk merayakan ultah si Papa yang ke 81. Tapi itu tidak akan pernah berlangsung....tidak ada pesta....tidak ada kue ultah....tidak ada lagu panjang umur....tidak ada tiup lilin lagi....
Biasanya, beberapa bulan sebelum ulang tahun, si Papa pasti udah punya cita2 mau ultahnya dirayain dimana. Si Papa selalu senang ngundang sodara2 untuk rayain ultahnya. Tapi entah firasat atau bukan, sepertinya tahun ini beliau agak males bahas rencana ulang tahunnya. Nanti-nanti aja gitu katanya. Saat sakitpun, si Papa masih sempet suruh mama gua untuk panggil orang untuk ngecat seluruh rumah. Kita pikir, wah si Papa mau rayain ulang tahunnya di rumah nih...ngundang2 sodara dan temennya seperti tahun2 yang lalu, makanya minta rumah dirapihin.
Sebenernya, sakit si Papa adalah sirosis hati. Sekitar 10 tahun lalu pun dokter sudah memvonis bahwa hidup Papa tidak akan lama karena fungsi hatinya yang mengalami pengerasan jaringan tidak dapat maksimal menyaring racun tubuh. Tapi Papa menjalani pengobatan dan memang sempat diopname dua kali untuk sakit sirosisnya itu. Terakhir2 setelah kontrol dokter secara teratur, terbukti Papa bisa bertahan dan terlihat sehat2 aja.
Nah selain masalah levernya itu, yang paling membuat Papa menderita adalah soal kakinya yang mengalami pengapuran di lutut sehingga sakitnya sampai bikin Papa tidak bisa jalan. Selama beberapa tahun belakangan ini si Papa cukup berobat ke dokter ahli tulang dengan melakukan suntikan cairan untuk lututnya itu. Setiap dua bulan sekali pasti balik untuk suntik. Terakhir kali, tidak sampai dua bulan udah muncul sakitnya terus2an, sehingga ketika dokternya menyarankan untuk operasi lutut aja supaya tidak sakit terus terusan membuat si Papa bersemangat dan langsung daftar ke dokter untuk dijadwalkan operasi tanpa bisa ada seorangpun yang mencegahnya. Ini foto waktu kita anterin Papa untuk operasi..mukanya masih seger...malam sebelum besoknya dioperasi
Itu semua cita2 Papa supaya bisa terbebas dari rasa sakit kakinya. Dan ternyata memang Papa sudah bebas dari rasa sakitnya itu untuk selama-lamanya...tidak akan merasa sakit lagi....
Semua agak shock dan tidak menyangka Papa akan meninggalkan kita secepat itu. Hanya kurang lebih 3 minggu dari hari operasi lututnya. Kondisi kaki setelah operasi memang tidak bagus pemulihannya...masih terlihat bengkak dan basah biarpun sudah 2 minggu. 
Padahal janji dokter adalah 3 hari pun sudah bisa langsung jalan. Kenyataan berbanding terbalik..si Papa malah tidak bisa jalan karena kesakitan dan kaki bengkak, tidak napsu makan sehingga kondisi tambah drop. Jadi kita masih berasa ini semua gara-gara operasi lututnya itu...karena kondisi sebelum operasi si Papa segar bugar sehat2 aja tidak ada keluhan serius. Kalau sakit di kaki kan tidak fatal dan tidak mungkinlah menyebabkan kematian. Kita hanya menduga-duga saja itu semua karena levernya kambuh. Padahal sebelum operasi semua dicek dan bisa lolos untuk dapat dilakukan tindakan operasi. Sementara penjelasan dokter menegaskan bahwa sirosisnya itu sudah tahunan menyebabkan gagal ginjal dan infeksi paru2 parah. Jadi terakhir kali kita melihat Papa masih sadar adalah  di ruang ICCU setelah cuci darah dan disedot lendirnya yang menyebabkan beliau kesakitan dan teriak minta dicabut semua selang2 infus obat..apapun yang menempel di tubuhnya. Dan masih bertanya pula :" kapan Papa mau dijemput pulang?" Ohhh my God...kayak diiris dengernya. Kita masih bujukin Papa supaya tenang dan istirahat aja, jangan cabut2 infusan terus.
Setelah cuci darah itu kita masih ada harapan Papa akan sembuh karena melihat beliau kuat sekali berontak bangun untuk cabut infusan. Esok harinya, Papa cuci darah untuk yang kedua kalinya. Tapi kondisinya semakin drop. Lendirnya sangat banyak sehingga tidak bisa bernapas normal dan harus pasang alat bantu napas. Dokter pun sudah memberi tanda bahwa kemungkinan hidup Papa sangat kecil.....*nangis kejer. Kita semua berkumpul di ruang ICCU dan hanya bisa memandang wajah Papa....memandang monitor mesin pengukur tensi..detak jantung dan napasnya. Semakin lama angka2 penunjuk di monitor semakin jelek...kita semua berusaha ikhlas dan melepaskan Papa agar jalannya mudah. Air mata juga udah kering dari tadi ngucur terus....( tapi pas nulis ini...airmata ngucur lagi...hiks ). Tepat pukul 23.05 tanggal 20 Juli 2014 berpulanglah Papa kembali kepada Tuhan YME. Rest in Peace Pa...Kita semua tidak akan pernah siap ditinggalkan Papa...tapi kita berusaha tabah...ikhlas dan menerima kenyataan.
Malam itu juga jenazah Papa langsung kita bawa ke rumah duka di RD. Sentra Medika Cibinong yang letaknya dekat dengan rumah Papa. Semua sibuk mengurus Papa...dan gua sangat bersyukur, kita semua diberi kemudahan dalam mengurus semuanya ...mulai dari ruangan rumah duka yang entah kebetulan letaknya ada di tengah2 dari 3 ruangan yang tersedia di lantai bawah dan tidak ada orang lain yang berbarengan memakai rumah duka ini, sehingga area parkir dan area sekitar ruangan rumah duka seperti khusus dibooking untuk Papa dan dapat menampung para pelayat dari sanak saudara dan teman2 semua. Termasuk teman2 SMP dan SMA gua yang udah lama ga ketemu, kita malah reunian disini. Terimakasih ya udah pada dateng ...
Begitu juga dengan jejeran karangan bunga bisa ditampung di seluruh area rumah duka.
Terus...kebetulan banget dekorasinya berwarna ungu ( ciri khas untuk orang Katolik )...ungu kan warna kesukaan gua...huhuhuhu...

Sampai saat pemakaman pun semua berjalan lancar dengan bantuan semua pihak..dari anak mantu cucu, sanak saudara dan teman-teman berbagai kalangan. Papa sudah tenang di peristirahatan terakhirnya.
Ahh...gua hanya lebih bersyukur karena gua masih bisa bersama Papa semasa hidupnya.....masih bisa ajak pergi makan2, jalan2 ke mall, dan inilah kenangan terakhir foto saat Papa setelah operasi kaki dan kita merayakan ulang tahun Alvin yang barengan sama pemilu. 
Di saat2 terakhirnya pun gua masih bisa mengantar Papa ke rumah sakit...menemaninya selama diopname di rumah sakit..walaupun gua harus ijin2 dari kantor...daripada sekarang cuman bisa menatap tubuhnya di dalam peti mati.....*ini air mata darimana datengnya..huhuhuhu...ngucur lagiii.
Yahh...memang umur di tangan Tuhan. Kita semua sudah ikhlas melepas kepergian Papa. Dan hari ini harusnya kita mengucapkan :"Selamat ulang tahun Papa...." ..tapi tidak bisa lagi....Biarlah Papa beristirahat dengan tenang dan berada di surga..*elap air mata. Terimakasih kepada semua sanak saudara, teman2 dan semua pihak yang telah membantu dari awal hingga akhir, semoga kebaikan kalian dibalas Tuhan YME.... Tuhan memberkati...

28 comments:

  1. aduh ci gw jd sedih lg malem2 baca ginian hiksss pdhl sempet liat foto2 narsis yg operasi itu gw lupa sesudah atau sebelom

    yg penting skrg papa udah hidup kekal yah Ci di rumah Allah Bapa... AMIN

    btw masih bisa foto2 gitu salut loh, kl gw mah kaga berani moto apalagi smp masukin blog... mamie funky emang hebat... btw ini masih di KL apa udah pulang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya fel...yang penting udah bahagia disana....
      kalo soal foto...yahhh begitulah adanya, blog gua kan sebagai diary juga, buat ingetin aja kalo lagi baca2 lagi...hehehe. Udah nyampe Jakarta kok hari Minggu

      Delete
  2. Jd sedih bacanya.
    Aku kirain d rumah duka jkt, taunya di cibinong.

    Yg penting akung ud tenang skrg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya wi, kita kan orang cibinong, cari yang deket rumah aja. tengkyu ya

      Delete
  3. hiks.. sedih ya yan...
    tapi papa lu berbahagia di Surga sekarang ya yan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks juga Man...iyah Aminn deh, si Papa udah bahagia sekarang

      Delete
  4. Sedih bacanya T___T

    Maap ya ci wkt itu gak ngelayat~~ semoga papa cici tenang diperistirahatan terakhirnya..

    ReplyDelete
  5. Ikutan sedih ci, papaku juga tanggal 8 Agustus ini harusnya ultah ke 59, eh nanti malah tanggal 8 Agustus misa arwah 100 hari. Yang penting sekarang papa kita berdua udah bahagia di surga ya ci, papamu juga sekarang udah nggak kesakitan lagi lutut dan livernya. *hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iyah yaa...kamu juga baru ditinggal papamu....semoga papa kita berbahagia di surga ya ngel...*.hugs back

      Delete
  6. Turut berduka cita Mi...
    Hebat papanya Mi, udah divonis hidup nggak lama sejak 10 tahun lalu ternyata bisa bertahan 10 tahun kemudian ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu una...iya nih si Papa emang semangat hidup tinggi...bisa bertahan

      Delete
  7. Ci... Oma aku meninggal krn habis operasi tulang setelah jatuh, terus ga ada perbaikan eh malah tambah parah. Semangat hidup jd turun dan mulailah sakit ini itu sampe ga bs bangun. Susah memang rencana Tuhan itu di luar rencana kita. Omaku meninggal Jan 2011, pdhl dia ud pny cita2 mau liat aku merit di Nov 2011 eh ga terlaksana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh kalo udah jatuh itu yang bahaya buat orang tua ya le..jadi tambah drop dll. sedih ya rasanya mau rencana ngapa2in tapi keburu ditinggal pergi selama2nya..

      Delete
  8. Turut berduka cita ya, Papamu sudah senang dan bisa jalan-jalan di surga^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu el...iyah bener juga yaa...si Papa bisa jalan2 sepuasnya disana

      Delete
  9. Turut berduka cita ya cii.. semoga selalu diberikan ketabahan dan kekuatan.. I can feel you ci sama kaya wkt aku ditinggal si mami aku :'(

    Tetep semangat ya ci ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkyu cha...ooowww...mamimu juga sudah disurga ya cha....

      Delete
  10. Turut berduka ya mamie .. Semoga keluarga yang ditingalkan diberi ketabahan ..

    ReplyDelete
  11. Turut berduka cita ya :( .

    Yang penting papanya sekarang sudah bebas dari rasa sakit kan :) . Ia sudah berbahagia di sana :) .

    ReplyDelete