Thursday, October 8, 2015

BPJS OH BPJS

Dari sekitar bulan Mei kemaren itu kan di kantor gua memang udah rame gonjang ganjing soal kewajiban karyawan buat ikut program BPJS Kesehatan, yang saat pendaftarannya aja udah cukup membuat keribetan sendiri dengan ketidaktahuan kita akan manfaat BPJS Kesehatan ini kelak. Soalnya kagak ada penyuluhannya, cuma disuruh daftar dan bayar-bayar aja, kagak tahu apa yang dicover saat kita sakit, bagaimana caranya, en the brai...en the brei.... Semua informasi berseliweran kagak jelas banget, yang semuanya rata-rata berisi berita-berita miring semua...( asal otaknya aja jangan miring yaa! wkwkwkwk ). Setiap orang ( beberapa karyawan ) yang pergi ke kantor BPJS setempat, akan pulang membawa informasi yang berbeda-beda dan tidak jelas. Gila kann yaa! Semua orang yang mau daftar jadi pusing ikutin peraturan yang mana.


Iyahh, awalnya juga gua udah pesimis bakal buang uang percuma aja bayar BPJS Kesehatan tiap bulan. Semua orang rata-rata bilang : lebih bagus masuk asuransi kesehatan aja dibanding bayar BPJS Kesehatan. Nanti bakal susah loh kalo mau berobat, apalagi kalo kita dirujuk ke rumah sakit yang ditunjuk, harus daftar pagi-pagi buta kalo gak bisa antri seharian mau berobat, Terus katanya rumah sakit menolak dan bilangnya BPJS Kesehatan gak berlaku disitu, terus malah dibilang bakal dapet dokternya yang baru lulus lah, karena dokter-dokter spesialis yang mahal mah gak bakal mau melayani pengobatan pasien yang pake BPJS Kesehatan. Pernah juga ada yang cerita katanya ke rumah sakit mau melahirkan dengan jalur BPJS Kesehatan ini, dan pasien harus dioperasi caesar, operasinya sih selamat, eh tapi nya harus bolak balik ke RS karena jahitannya terbuka lagi atau apalah. Hiyyy, serem2 kann ceritanya. Duhhh!

Tapi mau pegimana lagi, sekarang kan wajib hukumnya semua jadi peserta BPJS Kesehatan, jadi terpaksa lah daftar2 dan bayar2 aja....*padahal masih galau. Dan kalo udah mendengar berita yang simpang siur kayak gua sebutin diatas tadi, yahh gua ikut-ikutan "menghujat" kalo program BPJS Kesehatan ini kagak bakal berjalan baik dan pasti pelayanannya bakal kacau balau...*under estimate duluan. Huuahhh, gua jadi mabok dengerin berita beginian, ikutan ketar ketir juga dan berdoa sangat khusyuk, jangan sampeee aja kita sakit dan harus pake kartu BPJS Kesehatan itu. Jauh-jauh lahh haii kau penyakit!

Dan setelah sekitar 5 bulan mendaftar BPJS Kesehatan, barulah gua "menciptakan kebutuhan" menggunakan fasilitasnya  Gua gak sakit apa-apa, cuma karena denger ada temen gua yang pergi ke dokter gigi di klinik lain untuk bersihin karang gigi dengan menggunakan kartu BPJS ternyata gratis aja gituu, langsung kagak mau kalah dooonggg! *jiwa kompetisi tinggi. Tapi katanya lagi, yah coba-coba aja di klinik/faskes masing-masing, karena kasusnya beda-beda. Ada yang dicover, ada yang kagak, tergantung dokternya. Jadi harus tanya langsung sama dokternya gitu. Teuteuppp yaa! Kagak jelas! Aduhh, yahh daripada penasaran tanya2 terus, jadi gua coba-coba aja pergi ke klinik deket rumah gua yang udah jadi pilihan gua waktu daftarin BPJS dan kebetulan ada dokter giginya.
 Sekarang gua share deh yaa kisah kasih di sekolah pengalaman gua menggunakan kartu BPJS ini, supaya yang belom tau jadi tau dehhh! *sebarin gossip   fakta....hahaha

Ternyata prosesnya gampang aja tuh. Gua dateng ke klinik, daftar dan memberikan kartu BPJS ke suster jaga. Gak mau rugi, langsung daftar 3 orang...hahahhaa *aji mumpung banget! Lalu dimintain fotocopy kartu BPJS nya masing-masing 2 lembar. Untung aja rumah gua deket dari tukang foto copy, jadi setelah daftar itu, gua pulang dulu ke rumah buat .....makan! Iyahh, kalo mau ke dokter gigi tuh takut antri lama, jadi makan dulu dan sekalian sikat gigi. Ini untuk menghindari dokternya nanti pingsan! wkwkwkwk ..

Sesudah makan malam, kita balik lagi ke kliniknya. Ihhh kita beruntung banget, kagak ada pasien lainnya, jadi kita langsung masuk tanpa antri. Masuknya juga langsung bertiga gitu, sampe dokternya "agak shock" kali yaa...hahahha. Tau sendiri, kita kan tim hore-hore yang suka bikin "kerusuhan". Tanpa malu-malu, gua sih langsung to the poin nanya dokternya :"dok, kalo bersihin karang gigi dicover BPJS gak yaa?" Dokternya bilang ""iya, bisa bu". Gua loncat-loncat girang langsung bilang lagi :"kalau begitu, kita mau bersihin karang gigi nih dok." Dokternya melongo tanya :" tiga-tiganya bu?" Gua jadi galau...*kagak enak hati. "Errrrrr..hmmm...gak dok, dua orang anak ini aja." Gua mendadak dangdut berubah pikiran. Gua pilih nanti aja balik lagi deh, yang penting kan udah pasti gratis. Jadi kasihin fotocopy an kartu BPJS langsung sama dokternya, dan dibikinin kartu pasiennya. Jadi lain kali mau berobat, harusnya sih udah gak perlu fotocopy lagi nih...*nebak, lupa tanya.
Bersihin karang gigi kagak terlalu lama, minimal satu orang 10 - 15 menitan gtu deh.  Dan begitu si Alvin dan si Miko selesai dibersihin karang giginya, baru juga melangkah keluar pintu klinik jalan ke parkiran, tau-tau mati listrik ajaa gituu. Yahh ampun, gua berasa seperti punya indera ke enam aja yaa tadi tiba-tiba batalin gak ikutan dibersihin karang giginya. Coba bayangin aja kalo gua lagi duduk di bangku pesakitan pasien dan tiba-tiba mati listrik gelap gulita ....kebayang kannnn kayak gimana? hihihihi....
Nahh pasti banyak yang belum tau kannn..... kalo bersihin karang gigi dicover sama BPJS!! Gratiss tisss tisss! *senangnya! Akhirnya bermanfaat juga tuh kartu BPJS kita, yang selama ini diragukan dan banyak pro kontranya. Yahhh, untuk kasus gua ini cuma bersihin karang gigi doang mah cukup memuaskan dan berasa tidak sia-sia. Biasanya tarif bersihin karang gigi sekitar Rp. 250 -300 ribuan, jadi gua kok merasa untung yaa kalo serumah ber 4 bersihin karang gigi semua kita bisa hemat Rp. 1,2 jeti....*otak pengiritan. Entah lah kalo sampe haru menghadapi kondisi sakit penyakit mah beda lagi kaliii ceritanya. Amit-amit dehhh jangan sampe kepake kartunya buat begituan. Semoga informasi ini berguna buat pemirsah sekalian...*tumben kannn blog gua ini berguna...hahahaha. Stay healhty guys! Ciaobellaaa!

35 comments:

  1. Lumayan juga ci bisa dipake buat perawatan gigi jugaa...uwaww..aku dapet bpjs juga sih dari kantor tapi entah deh bisa dipake apa ga..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lumayan rib...hehehehe....harusnya bisa dipake yaa, kecuali ada oknum2 nya di lapangan yang bikin jadi ribet

      Delete
  2. Kayanya rata2 kantor pada pake BPJS yah, gw juga punya kartunya yang pertama tingkat 1 trus entah knp diganti jadi tingkat 2, belom pernah pake sih. Jadi masih tersimpan di laci.

    Lumayan juga dong ci bersihin karang gigi gratis hehehe, bulan dpn giliran cici sama suami yg bersihin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh itu tingkat 1 tingkat 2 maksudnya kelas 1 atau kelas 2 untuk pemilihan RS kali yaa, gua juga masih gelap nihh fel...hahhaa ( saking kagak jelasnya ). iya kalo buat bersihin karang gigi rutin mah lumayan bingit lahh

      Delete
  3. dari kantor lu gak dikasih asuransi kesehatan yan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu2 sih kantor gua menanggung biaya opname di RS kalo sampe sakit, kalo yang model2 perawatan gigi, perawatan muka, mata, kagak diganti. Sekarang kantor gua ikutin aturan ketenagakerjaan, jadi semua ikut bpjs dehh

      Delete
  4. BPJS oh BPJS, kalau di sby rumah sakit atau klinik yang ikutan bpjs masih ga terlalu banyak pilihan yang bagus2. Tapi ada 2-3 rumah sakit besar yang ikutan bisa pake bpjs. Pengalaman temen nih papanya ikut bpjs mau operasi besar. Di RS yang 1 ramenya minta ampun, antri dari jam 5 subuh baru masuk jam 10 pagi, padahal papanya udah tua. Mana dokternya galak2, judes2 dan mau operasi aja musti antri admin, antri giliran, antri rujukan dan antri2 lainnya yang aku ga ngerti. Akhirnya pindah RS, di RS satunya langsung masuk dan operasi tanpa babibu...Jadi bukan problem di BPJS kali ya, tapi di instansinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh iya kayak gini nihh pasti karena di lapangan ada oknum2 nya yang bikin urusan jadi ribet yaa....

      Delete
  5. bisa minta org dr BPJS nya kasih penyuluhan di kntr ci, jd karyawan bisa nanya2 langsung
    kntr aq siang ini ada penyuluhannya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah harusnya ada penyuluhan begini yaa..gak tau nih yang urusin di kantor saya kan serba gak jelas...wkwkwkk, jadi pesertanya juga kocar kacir gak jelas semua

      Delete
  6. gua biasa bersihin karang gigi sampe 45 menit-1 jam ci di dentist langganan gua. lohhh di bpjs cuma 15 menit, atau emang dentist gua yang terlalu telaten ci?

    gua juga lagi mau bersihin karang gigi nih... tapi kemarin david bilang ga usah pake bpjs. mending dentist langganan aja. padahal lumayan banget irit 300rb. coba ah besok gua mampir2 ke klinik belaga tanya hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahhh mungkin kalo pake bpjs mah pelayanannya juga sekedarnya ajaa des, gak sepenuh hati seperti kita bayar sendiri yaa...yang penting ada...hahaha, dokternya rugi kalo ngelayanin bpjs 5 pasien udah berapa jam tuh abis jam prakteknya...

      Delete
  7. kantor gue pake BPJS juga nii ci, kebetulan gue yang urus sampe tuh kartu jadi jadi merasakan keribetan yang cici sebut di atas :(

    sampe skrg gue belum pernah pake ci manfaat bpjs itu tapi bokap pernah en buat operasi. bner2 total tagihan bokap itu nol ci, hehehehe. modal masuk en kuar RS cuma ya itu ya ci, RSnya yang pemerintah punya en fasilitas terbatas. gpp dink yang penting operasi berjalan lancar plus ga kuar uang lagi (ga sia2 bayar bpjs)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh udah merasakan biaya operasi ditanggung yaaa ping..ber.syukur juga yaa punya bpjs...hehehe

      Delete
  8. dulu gw "berantem" ama orang BPJS begini nih ci. gara2 nya kan anak kantor kebanyakan single. Kalo single ikut BPJS perusahaan, perusahaan kudu bayar 100rb (asumsi gaji 2jt). laah 100rb dapat kelas 2? Ya mending gw suruh karyawan gw daftar sendiri, daftar 60rb udah dapet kelas 1 malah. Kan rugi ci.. Untungnya kalo ikut BPJS perusahaan bagi yang udah merit dan punya anak, jadi 100rb udah bisa cover 4-5 orang sekaligus (dalam 1 KK).
    Tapi bagi BPJS, bisa aja begitu tapi katanya nanti perusahan gw dianggap ga ngikutin karyawannya pake BPJS. Ya udah... akhirnya gw bikin BPJS lewat perusahaan 2-3 orang aja, yang udah merit aja. Yg single gw suruh daftar sendiri, ntar biayanya gw yg bayarin tiap bulan.

    Tapi gw akui kehebatan BPJS, karena dia cover semua penyakit ci. Kayak kasusnya Joanna, gw pake BPJS, dicovernya hampir 90%. Padahal gw pake RS swasta, yang kerjasama ama BPJS sebatas cost sharing aja, bukan full cover. Jadi waktu itu taunya ditanggung BPJS cuman sedikit (dari tagihan 100jt, ditanggung BPJS 30jt). Malah temen gw yg anaknya operasi disitu, tagihannya 90jt, dicover BPJS 12jt, jadi sisanya bayar sendiri.
    Ga tau kenapa malah diakhir, gw malah cuman bayar 10% nya aja. Itupun gw bayar karena selisih kamar (gw upgrade ke VIP, naek 2 kelas dari kelas 1) dan obat2an yang ga ditanggung BPJS. Gw pernah nanya, apakah karena anak gw meninggal jadi dicover banyak begitu? Tapi katanya bukan..karena dia per indikasi. Jadi misalnya operasi ini, plafonnya segini. Terus waktu itu komplikasi Joanna banyak, jadi bisa dicover.. makanya bisa dicover banyak gitu.
    Dan tentu gw berterimakasih sekali ama BPJS, karena udah banyak bantu gw.

    BPJS ini hebatnya bisa cover semua penyakit ci. Kelainan bawaan ga bakal dicover asuransi swasta manapun, hanya BPJS yang bisa. Hebat kan?
    Temen gw beberapa ada anaknya yang rawat inap di Harkit.. ada yang 2 bulan, ada yg 3 bulan.. loe bayangin aja kalo mereka pake biaya pribadi, bisa berapa duit ci? Mereka full cover dari BPJS. Kalo masalah ribetnya, menurut gw selama loe tau prosedurnya.. dilengkapi syarat2nya, gampang sich. orang RS dan BPJS juga membantu banget waktu gw minta surat rujukan operasi ke Jkt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya fun, kalo kita dapet penjelasannya dari petugas bpjs nya jelas sih harusnya gak masalah yaa, justru suka kagak jelas dan pas pelaksanaannya liat kasus per kasus...makanya setiap orang jadi berbeda-beda ceritanya yah karena berdasarkan pengalaman mereka menderita penyakit apa dan dicover sebatas apa sesuai idikasinya tadi yang elu sebutin. Duhh dalam kasus Joana itu, bersyukur banget yaa Fun semua bisa dicover bpjs....

      Delete
  9. wah itu di rs mana ci?
    kirain harus ke puskesmas dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini di klinik 24 jam gitu xiao...faskes yang udah kita pilih di awal daftar

      Delete
  10. Haha, BPJS lumayan berguna memang ya. Papaku juga kemarin cerita sekarang obat-obatnya sebagian besar dicover BPJS jadi gak usah bayar mahal lagi, haha :P . Lumayan :D

    Iya nih kemarin di Indo aku bersihin karang gigi habis 200rb. Tapi mending sih, daripada kalo di Belanda berapa itu ya biayanya? Mana kalo gigi gitu kaga dicover asuransi kesehatanku disini, haha :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh di Belanda mahal ya urusan gigi ko? Di indo juga udah mahal...kalo dicover bpjs bersihin karang gigi yahh lumayan banget lahh

      Delete
  11. Whoaaaaa...
    TErnyata bersihin karang gigi bisa pake BPJS??
    Rugiiii banget Mam, bulan kemaren aku bersihin plak bayar huhuhu...
    Apakah mungkin karena ke dokter gigi dan bukan ke RS atau klinik gitu yah...huhuhu...

    Baiklaaaah, kalo gitu nanti aku mau sekeluarga bersihin karang gigi semuanya deeeh, ngikutin Mami, balas dendam hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo siapin kartu bpjs mu ry..lumayan banget lohh sekeluarga sihh..*jangan mau rugi

      Delete
  12. lumayan yah gratis bersihin karang gigi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah lumayan banget kann! Daripada bayar sendiri...

      Delete
  13. makanya aku langsung ganti KTP dari Palembang ke Jakarta supaya bisa menikmati layanan BPJS JKN ini Ci...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh udah jadi warga Jakarta nihhh rie....iya yaa, BPJS Kesehatan harus didaftarin ke faskes terdekat sih, jadi mau gak mau dehh tuh....

      Delete
  14. untung ada BPJS ya membantu sekali jadi lebih irit deh :D

    ReplyDelete
  15. Wahh.. Makasih ya ci, langsung ngasih tau si Ai nih. Soale dari kapan tau dia maju mundur mo bersihin tp males bayarnya katanya..wkwkw.. Syukurlah lgsg keliatan fungsinya si BPJS ini ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya py sama2, hayo sana cepetan pake kartu bpjs nya sebelum peraturannya berubah lagi...wkwkwk

      Delete