Tuesday, August 16, 2016

MENDAKI GUNUNG RINJANI : THE AWESOME JOURNEY





















Holaaa....mamiefunky squad are back! Ketemu lagi di kisah pendakian Rinjani yang kali ini memasuki the last episode dari trilogy Mendaki Gunung Rinjani.  Caelahhh...macam penulis profesional aja yaa pake trilogy trilogy segala! *ditimpukin kerupuk abis itu..Jangan ketinggalan baca dulu dua postingan sebelumnya, silakan klik disini : The Amazing Trekking dan disini : From Summit with Love.

Setelah semalaman tidur cukup nyenyak, pagi harinya jam 07.00 an kita udah bersiap-siap untuk jalan lagi. Untung aja semalam bisa dilewati dengan aman tenteram dan damai, segala rasa cape dan pegel juga lumayan hilang. Udaranya disini pun kagak sedingin kemaren saat di Plawangan Sembalun. Yahh jelas aja, disini tidak ada angin gunung, dan ketinggiannya udah turun sekitar 2000 mdpl, jadi cuma semriwing2 aja hawanya. Tapi tetap perlu jaket sihh, karena kalau anginnya pas berhembus, bikin menggigil juga.


Okeh, hari ini adalah hari terakhir dari paket trekking yang kita ambil, so mau kagak mau, bisa kagak bisa, pokoknya hari ini kita harus jalan pulang melalui trek Senaru. Mendengar kata pulang aja sih juga udah bikin semangat buat jalan lagi. Kayaknya kita udah lama banget nih terdampar di gunung, padahal baru 2 malam doang. Astaga...tiba-tiba jadi kangen sama nasi padang, pecel ayam. mpek-mpek, somay, ayam taliwang.....*efek 2 malem ini makan mie instant terus kali yaa? hahaha. Yang ada mah kita dikasih sarapan kayak kemaren lagi : roti bakar dengan selai strawbery....*gigit roti sambil bayangin burger...Wkwkwk! 

Nahh inilah penampilan Mamiefunky squad pagi ini....semua udah kuyu, kucel, lecek. hahaha. Tapi tetap semangat karena kita semua udah bayangin nanti sore udah sampe hotel bisa berendam air hangat di bathtub....huahhh, mantap kann. Soalnya perkiraan perjalanan turun gunung nanti harusnya bakal lebih cepat, dengan waktu tempuh sekitar kurang lebih 8 jam, maka kemungkinan jam 15.00 kita udah bisa sampe di desa Senaru dan kira-kira jam 17.00 kita udah bisa sampe di hotel yang udah kita booking. Tuhhh , hayuu dehh cepetann jalannya!
Sebelum berangkat, kita nikmatin dulu view sekitar danau ini yang kemaren sore belum sempat di explore banyak.
Beginilah suasana di tepi danau Segara Anak pada pagi hari...udah ada yang lagi mancing aja pagi-pagi begini....
Rombongan kita udah mulai jalan menyusuri jalan setapak di tepi danau
Yang jalannya kagak rata, bukan jalan setapak yang asik, tapi banyak batu-batu terjal yang kadang harus pake tenaga extra buat melewatinya.
Malahan yang lebih extrim lagi adalah tiba-tiba jalan setapaknya hilang....Huahhhh, jadilah kita harus berusaha mencari jalan sendiri gimana cara melewatinya, ...serem gitu jalannya, harus pegangan akar pohon kenceng2 supaya gak kecemplung ke danau nih.
Seperti biasa, kalau ketemu jalan yang susah, udah pasti gua paling belakangan dahh...ditinggalin sama pasukan...
Belom lagi kalo berenti buat foto2...tambah lama aja dahh...hehehe
 Tapi tenang,,,,gua kerahin ilmu meringankan tubuh, kagak lama udah bisa nyusul rombongan gua kok...
 
Oh iya, tadi tuh sebelum jalan gua sempet keramas dulu..soalnya udah kagak betah banget kagak ketemu air 2 hari. hehehe. Jorok-jorokan di gunung sih udah wajar, malah kagak wajar kalo mau jadi orang bersih diisini. Makanya waktu gua keramas bentar aja udah dicemberutin dianggapnya buang waktu. hahaha Trus keramasnya kagak pake air danau ini dong, tapi pake air gunung  yang diambil porter di mata air dan dijadiin stok air minum kita. Iyahh, sampe hari ke 3 ini kita udah minum air gunung, air yang diambil dari mata air. Airnya dinginnn kayak abis masuk kulkas, rasanya ada sedikit manis2 gitu deh.
Kita jalan mengitari danau ini mau menuju ke hutan di belakang tenda itu...
Sampe di ujung danau masih terlihat anak gunung Rinjani si Baru Jari yang masih aja keluarin asap. Thanks God dia kagak meletus waktu kita disana,
Numpang foto di tenda rombongan orang lain.....mereka masih pada tidur keliatannya. Gak lucu aja kalo tiba-tiba ada yang muncul dari tenda saat gua lagi berdiri disini...
Dari depan tenda tadi adalah jalan menuju jalur Senaru....view ke arah danau dari antara pepohonan....
Kita mulai memasuki jalur menanjak di antara pepohonan ini....
Masih pagi, jalannya masih semangat tinggi...hutan belantara kita lewati, gunung pun kita daki..
Beberapa saat setelah meninggalkan danau, kita akan berada di tempat ketinggian dan di belakang sana masih  terlihat danaunya.
Rombongan kita mah begitu deh...bentar-bentar istirahat...bentar-bentar minta minum sama masbro Yusuf yang bawain botol minumnya.
Mulai ketemu lagi dengan batu-batu yang kurang asik buat dilewatin...
Makin lama batunya makin "kusut" , mulai susah dilewatin...
Bikin si Miko putus asa....udah kelihatan cape...
Dan kita ketemu dengan hutan batu...dimana-mana batu....entah dimana jalan setapaknya, yang jelas kita arahnya harus naik ke atas sana.
Woohooo...dan inilah hasil perjuangan kita melewati hutan batu...di depan sana terpampang view ke arah danau yang bagus banget dahh!
OMG...begitu jalan naek lebih ke atas lagi, ketemu view yang lebih bagus lagi.. Itulah gunung Rinjani dengan Danau Segara Anak nya dilihat dari trek Senaru....
Beruntung juga ada masbro Yusuf yang bisa fotoin kita berempat, jadi bisa mengabadikan moment2 mamiefunky squad  diatas sini...hehehe, asikk kann punya guide merangkap fotografer pribadi ...
.*tahan napas. Bagusss banget yaa. Gua baru kali ini liat pemandangan gunung begitu cakepnya di depan mata gua sendiri. Biasa kan cuma liat di tipi doang....
Cuma pemandangan yang bagus lah bisa menghilangkan rasa cape ...foto2 yang banyak dulu dah disini...hahaha.
Gunung Baru Jari dari atas sini juga terlihat jelas...air danaunya bagus banget jam segini pas warnanya biru tosca gitu.
Oh iya, di belakang sana kelihatan kann spot letter E ridge atau seperti angka 3 terbalik, tempat kemaren pagi gua berhenti menyerah gak sampe ke summit Rinjani? Ihhh..padahal tinggal deket lagi aja yaa keliatannya, tanggung banget tinggal dikiiittt lagi. Dikit dari Hongkong....hahhaa, kalo gua yang jalan yahhh 2 jam an deh, bolak balik bisa 4 jam. Kapan pulangnya ya? Ceritanya bakal beda lagi kalau gua nekad mau lanjutin ke summit.. Udah deh nrimo, kemampuannya emang segitu...

Nahh bagi yang belum pernah ke Rinjani dan minat mau kesana, jangan sampe melewatkan jalur Senaru ini ya. Kerennn banget lohh pemandangannya. Jadi ambillah paket yang lengkap seperti kita ini, naek dari jalur Sembalun dan pulangnya lewat Senaru...*kok jadi sayah yang promosi yaa? Soalnya bagus-bagus sihhh. Gua yang bukan anak gunung aja langsung menobatkan bahwa gunung Rinjani adalah gunung terindah yang pernah gua liat. Sepertinya kagak ada gunung lain yang selengkap ini pemandangannya. ( Yah eyah lahh...gunung yang udah pernah gua naekin cuma Papandayan dan Gunung Gede doang...jadi gak tau yahh kalau ternyata ada yang lebih bagus lagi dari Rinjani..). Tapi sepertinya kalau udah naek gunung Rinjani, bakal males ke gunung yang lain deh...Percayalah! hihihihi *sotoy. Tapi beneran kok....liat aja yang kesini bukan cuma orang lokal, tapi banyak turis mancanegara, terutama orang bule nya. Berarti kan si Rinjani ini memang udah terkenal ke berbagai mancanegara, bahkan mungkin di seluruh dunia.
Tapi seperti orang bilang "Beauty is pain.." , benerann nihhh....untuk melihat keindahan itu, kita bener-bener "disiksa" kagak udah-udah.
Jalurnya udah semakin menggila...

Sengaja gua share banyak2 disini....biar bisa ngebayangin, betapa tersiksanya orang-orang seperti gua yang jarang berolahraga, dan harus melewati trek kayak begini...
Segala macam jurus udah gua kerahkan...mulai dari jurus spiderman...jurus cengcorang...sampe jurus bango. *macam anak perguruan silat aja.
Pokoknya udah kayak maen game deh....tiap level kesulitannya beda-beda...
Cuma keindahan pemandangannya lah yang sanggup menguatkan tekad kita buat melewati semuanya ini.
Pinggir jurang pun kita lalui.. Dan gua bangga banget sama dua anak ini....mereka kuat dan hebat. Walaupun ada juga sih keluh kesahnya ( sama seperti emaknya ..hehehe ), tapi yahh kita tetap semangat jalan melewati trek yang aujubilah kok makin susah dibandingkan waktu naeknya.
Kalau kagak ada pagarnya, harus hati-hati jangan sampe kepeleset ke jurang...hiyyyy seremm!
Kita udah jalan sekitar 2 jam pun, danaunya masih keliatan dekat aja yaaa.. Makanya bayangin kemaren perjuangan kita mau ke tepi danau itu sekitar 8 jam. Busettt....jauh banget dah jalannya mengitari bukit dan gunung.
Nahh itu gimana ceritanya si Alvin tau2 udah ada di atas situ? Apa bener jalannya harus lewatin batu2 itu ya? Aduhhh...*tiba-tiba mules....Serius loh, kita harus manjat batu itu, no way out...Dan gua pikir, kita udah sampe di atas nihh..udah girang aja. Ahhhh, taunya ini sih baru 1/10 kali dari tujuan kita. Arrgghh...*mau pingsan
Si Alvin udah lemes dehh begitu tau kalau tujuan kita itu masih jauh. Langsung mogok jalan...hahaha. Gua dan si Alvin yang memang sepanjang jalan selalu nanya melulu : masih jauh gak? masih jauh gak? Jawabannya selalu sama sih : itu di depan, sebentar lagi...sebentar lagi...di PHP in bener2 dah!
Dan kembali kita mengalami naik turun
Tapi dinikmati aja dahh, dilarang ngeluh2, karena setiap tingkat ketinggian, selalu ketemu pemandangan yang bagus-bagus...jadi ada hiburannya.
Jalannya udah gak beraturan, siapa yang mau jalan duluan dipersilakan dehh...Kadang si Miko di depan...
Kadang gua yang di depan...soalnya kalau ketemu jalan rata, gua bisa cepet jalannya....hehehe
Dan di sepanjang jalan naek ini, kita selalu bersama-sama ber empat, kagak kepisah-pisah seperti kemaren waktu naek...

Lihat deh, pagi ini kabutnya udah mulai turun menutupi pemandangan ke arah danau....Jadi kalau kita kurang beruntung, gak bakal dapet pemandangan bagus seperti foto di atas tadi.
Beruntung juga pagi ini kita jarang sekali berpapasan dengan rombongan lain. Jadi jalannya bisa semau-mau kita, tanpa harus buru-buru, tanpa harus minggir-minggir kasih orang lain lewat, karena disini jalan setapaknya agak sempit...kebayang kalau paendakinya rame seliweran, belom lagi para porter yang bawa barang, kan bahaya juga pinggirnya jurang....
  Lihat aja tuh gaya si Papoy...*efek kena angin gunung kah?
Yeayyyy.....mamiefunky squad in action bersama "senjata" andalan masing2...tongkat sakti. hahaha.
Btw, pagi ini si Papoy bawa ransel sendiri nih.... Soalnya kita kan udah pasti terpisah sama porter yang tadi udah pada ngebalap kita jalannya setelah bongkar tenda, jadi ransel ini mending dibawa sendiri, lumayan penting buat taro jaket kalau udah panas nanti, atau bawa botol minum. Kebayang sih berat juga...hehehe.*mau belajar jadi porter apahh? Oh iyah soal topinya itu, waktu si Miko yang pake dan ketemu orang2 bule, mereka pada komentarin : nice hat! hahaha
Pendekar ...ehh pendaki dengan bayangan...

Huuffft....ketemu batu lagi..Amsyiong lahhh!

Yahh kadang istirahat sebentar juga berarti banget, bisa bikin semangat buat lanjutin lagi....
Gua tuh mikirnya kita kan mau pulang yaa, harusnya turun gunung dongg? Tapi ini dari tadi kita arahnya naek-naek mulu, ..bikin capee to the max lahh pokoknya.
Arahnya naek karena kita mau menuju yang namanya Plawangan Senaru...yang letaknya yahh di atas gunung. Pantes ajaaa....
Udah gitu trek nya bener-bener bikin kaki nyut-nyutan, bikin paha ngerentek, bikin punggung ketarik, aarghhh....*berasa udah tua banget.

Makin tinggi, perasaan pemdangannya makin bagus yaa....gak bosen2 dahhh liatnya...

Duduk istirahat dulu di balik.pohon yang unik ....
Up up up....kemon mamie funky squad, jangan loyo....tapi emang bener sih, setiap ketemu tanjakan begini, langsung dehh rombongan kita macet, kayaknya kagak maju-maju...hahaha
Holaa...gak peduli dehh orangnya gelap-gelap semua...yang penting pemandangannya baguss kannn?!
Seneng ketemu turunan....bisa tancap gas jalannya agak cepet dikit...

Ihh batang pohonnya keren banget nihh jatuhnya kok pas banget melintang begini yaa...
Kita yang lewatinnya agak ribet nih....harus lewatin kolongnya..yang penuh batu-batu..
Hmm...ini batang pohon awalnya berdiri sebelah mana ya? Aneh juga yaa bisa ada pohon segede gitu di bukit berbatu-batu gini...
Mungkin tuh pohon cape kali berdiri terus, makanya pengen rebahan di tengah jalan begini....hahahaaha *mulai jayus....*otaknya agak koplak gara2 jalan kejauhan.
Enaknya sih buat duduk nihh batang pohonnya....
Wahh apalagi kalau duduknya menghadap ke arah danau....wihhhh cakep banget yaa. Kalau ada modal sih, bisa dibikinin cafe disini, buat tempat orang duduk-duduk minum kopi....*ngayal tingkat tinggi.
Kabutnya kok kagak berenti-berenti yaa....
Tuh kabutnya muncul semakin tebal dari arah sebelah kiri.....
 
Kalau ketemu batu begini, pasti mikirnya udah susah duluan, mau lewat mana naeknya? Masa kita harus pake acara panjat tebing segala nihh?
Yahh lewat tangga lahh...kata si Alvin. Jalurnya memang bukan lewatin batu yang tadi, tapi lewat trek yang udah disiapin pegangan dari besi karena disini agak curam. Trus si Alvin juga bilang : "udah sampe nihh Mi..."
Wahh gua langsung semangat deh jalannya ...walaupun tanjakan, gak apalah dikebut dikit, biar cepet sampe.
Hahhhh? Apaahhh? Masih diatas sana lagiii? Yaolohhh.....Kirain tadi tuh udah deket...taunya masih harus ke puncak sana lagi jalannya.
Disini ketemu dengan beberapa orang pendaki yang lagi duduk beristirahat dibawah pohon....
Dan inilah tujuan kita dari tadi pagi itu....inilah yang di sebut sebagai Plawangan Senaru...

Panorama view Plawangan Senaru.....
Para porter kita yang empat orang itu ternyata udah lama nunggu kita disini. Karena mereka mau menyiapkan makan siang untuk kita. Kita sampe disini sekitar jam 11 siang....ck ck ck...4 jam ajaa jalannya dari start tadi pagi. Begitu ketemu tikar, langsung ngegelosor semua dahh, gak kepengen bangun lagi...hahaha.
Tapi karena kita lagi kecapean, kagak napsu makan, plus mau nguber waktu supaya bisa sampe di desa Senaru sore ini, ditambah lagi kita kasian sama para porter nanti udah repot2 masak taunya kagak dimakan ( lagi ), yahh akhirnya kita putusin mending kita makan yang praktis aja, biskuit dan buah aja. Emang sihh, ini gila juga keputusannya, kita kagak pake makan siang bo! Tapi emang bener-bener kagak kepengen makan sih...gimana dong. Saking capenya, urat saraf napsu makan sepertinya keganggu, terutama si Alvin yang biasanya ribut lapar melulu, tumben ini dia kagak minta makan...hihihi...Stok buah yang masih sisa ada nanas, jeruk dan apel. Seger juga siang2 makan buah....
 Eh disini ada monyet juga tuhh....ati-ati aja kalau lagi kemping disini, bisa-bisa barang2 kita dicomot sama dia.
Ahhhh, kagak nyesel dehhh udah jalan super cape dari pagi tadi, ketemunya view bagus begini...
Menikmati pemandangan gunung Rinjani dari sisi Senaru.....
Wah kabutnya masih tebal yaa....tapi untung juga cuacanya cerah, kagak mendung atau hujan nih pas kita disini..
Kalau kita liat ke arah sebaliknya, maka akan terlihat pemandangan negeri di atas awan....
Bagus banget dehh awannya...
 Kalo udah sampe sini, jangan lupa fotonya yang banyak yaa....hehehehe
Kan udah susah payah naek kesini, belom tentu balik lagi...jadi harus diabadikan sebanyak mungkin....*gua mah gitu orangnya.
 
Gak lupa foto keluarga dulu dongg....tim mamiefunky squad
Foto bareng masbro Yusuf juga...the best guide ever! Udah paling sabar sedunia dehh...( bukan udin sedunia yaa ..hahaha ).

Dan tentunya foto juga dengan para porter kita...mereka adalah bagian penting dari tim kita. Kalau kagak ada mereka, kita kagak bakal sampe disini. Terimakasih banyak bapak2 porter...We are nothing without you! We are all the champion for this trip!
  Girang banget udah sampe sini....
Oh iya....kibarin bendera ungu dulu ahh.....
  We are mamiefunky squad....Good job kiddos and Papoy! You're all great!
Pengen nyoba seberapa berat sihh keranjangnya si pak porter....Gilaaa yaa, gua bener2 salut dan kagum sama mereka...sanggup bawa barang berat naek turun gunung. Ck ck ck...Warbiasah!Acungin 4 jempol dahh buat mereka..
Baru juga istirahat kira2 1/2 jam, kita udah harus turun lagi menguber waktu biar cepet sampe. Tentunya langsung semangat dong, dengan perkiraan tadi aja udah jalan 4 jam. harusnya turun ke bawah 4 jam lagi bisa sampe nihhh...Setengah berlari kita turunin lereng bukit dari Plawangan Senaru ini.....yukk pasukannn....capcusss!
Gak udah-udahnya berdecak kagum ngeliat hamparan awan putih di mana-mana...
  Pokoknya sejauh mata memandang, awan putih berarak di langit biru....persis seperti lagu anak2 dulu.
Kulihat awan, seputih kapas...arak berarak di langit luas....andai kudapat kesana terbang, akan kuraih kubawa pulang...*eh masih hapal yaa?
Udah semangat-semangat jalannya turun, langsung melempem ngeliat trek turunnya batu-batu terjal begitu...wewwww!
Ohhh my God! Bener-bener kagak nyangka...jalan turun lebih menyiksa luar biasa.....Ini bahkan lebih lama lagi ditempuhnya dibanding kalau naek. Karena telapak kaki kita harus menahan laju dan berat tubuh....
Belom lagi ternyata makin ke bawah sini, hawa panas warbiasah udah mulai menerpa muka...terpaksa lah eikeh harus buka payung lagi demi melindungi muka inihh!
Belom lagi jalanannya tuh tanah berpasir yang licin....bikin gua jatuh bangun...jatuh bangun...jatuh bangun...* nge hang...Pokoknya sampe payung itu akhirnya patah karena gua jatuh dan payungnya jadi tumpuannya. Liat aja, mau pegangan sama apa? kagak ada pohon, kagak ada batu...yang ada urat betis udah pada kenceng nahan beban tubuh. Ini sih boro-boro mau cepet turunnya....Huahhhh....
Pemandanganya disini bagus juga...disatu sisi batu2 terjal, disisi satu lagi bukit-bukit hijau menghampar disebelahnya...
Dan begitu kelar "siksaan" jalan tanah berbatu pasir, kita mulai memasuki hutan. Asikk.....agak adem jadinya. Ketemu pos peristirahatan pun kita skip, saking kita mau buru-buru sampe. Disini terlihat si Miko masih jalan bareng kita...dia udah ribut lapar karena memang tadi dia gak sarapan roti. Aduhh kasian banget, mau cari makan dimana lagiii? Akhirnya paling cuma makan biskuit yang dibawa sama masbro Yusuf, selebihnya dia terpaksa tahan lapar deh.
Akhirnya karena speed jalan gua juga udah berkurang, mulai banyak berenti-berentinya karena cape dan ketemu tempat adem bawaannya pengen duduk-duduk ngaso, si Miko kita suruh jalan barreng bapak porter aja biar bisa sampe duluan di pos peristirahatan berikutnya dan bisa istirahat agak lama sambil tungguin kita.
Gua udah kagak tau lagi deh berapa lama kita melewati hutan ini, karena kenyataannya kagak sampe-sampe juga.
Gua dan si Alvin kembali "rewel", nanya terus sama mas bro Yusuf, masih jauh gak, berapa jam lagi sampenya, masih berapa pos lagi yang harus kita lewatin.
Kirain lewat hutan tuh enakk, bakal adem, jalan setapaknya rata....taunya ini hutan sama aja "nyiksa" nya....what the.&^%$#@!*&^%...Bikin putus asa lahh pokoknya.
Gua aja udah kagak sanggup jalan rasanya, boro-boro nolongin si Alvin yang kadang minta tolong dipegangin...kita udah cari jalan masing-masing dahh! hahaha *emak egois. Bawaannya emosi jiwa...hahaha. Pegimana pergi sama rombongan lain yaa? Huahh, udah pasti ditinggal lahh!
Masih sempet-sempetnya bergaya dulu di pohon yang melintang ini...namanya pohon raksasa...
Pokoknya banyak akar dan pohon rubuh yang malang melintang di sepanjang jalan hutan ini.Oh iya, ceritanya si masbro Yusuf sempet tidur dulu sekitar 1 jam dan membiarkan gua dan si Papoy jalan duluan karena kan cuma tinggal lurus aja ikutin jalan setapak di hutan. Nanti katanya dia nyusul di belakang kita. Nahh di trek ini kadang kita denger suara orang ketawa2, suara orang ngobrol, kadang ada suara langkah2 kaki yang kita pikir itu rombongan lain, atau porter yang memang suka cepet banget jalannya, tapi pas nengok ke belakang kagak ada orang. Gak mungkin juga si masbro Yusuf yang nyusul kita secepat itu. Liat di depan juga kagak ada siapa-siapa. Terus kita masih mikir, ohh mungkin di depan ada pos peristirahatan kalii...jadi banyak orang ngumpul disitu. Tapi teteup aja kagak ada pos apa pun juga. Nahh lhooo? Kaga tau dehh itu suara siapa ...hiyyyyyyy! Untung waktu itu gak mikir yang aneh2, jadi gua sih masih santai aja jalannya loh. Nahhh begitu pulang inih nih, ketemu blog orang dan komentar2 seputar gunung Rinjani yang cerita bahwa di trek Senaru antara pos sekian dan pos sekian memang suka ada kejadian aneh dan gaib gitu....banyak juga lah cerita2 seram macam begitu. Huahh...untunglah gua taunya belakangan yaa..kalau kagak sihh bisa-bisa jalannya ngepot abis tuh kemaren...hahaha.
Dan ketemulah pos peristirahatan yang gua pikir si Miko bakal nungguin kita disini. Ternyata dia jalan duluan bareng pak porter karena mungkin para porter itu kan terbiasa jalan cepet dan mereka juga mau cepet sampe biar bisa istirahat. Oke dehh, gua masih agak tenang.....bareng pak porter kita nanti juga ketemu lagi di pos berikutnya. Dan tauu gaaakk? Ini jam 3 sore boro-boro sampe di desa Senaru tujuan akhir kita....inihhh kita masih di tengah hutan. Tambahan ketemu porter rombongan lain dan kita tanya masih berapa lama lagi, eh mereka jawabnya begini :" Yahhh , kalo liatin cara ibu jalan sih, bisa 4jam lagi lahhh."  Huahhhhh...gubrak!.*pingsan dengan sukses. Gilaaa apahhh?!. Masa sih 4 jam lagi? Kita kagak percaya begitu aja, begitu ketemu rombongan lain lagi...jawabannya tuh juga bikin gak jelas..."Yahhh begitulahhhh, masih jauhh bu." Mamaaaaaaa! Bener-bener mematahkan semangat. Kagak ada harapan....kagak bakal berendam berendam cantikk di bathtub hotel ini sihh! Dan kita juga gak ketemu si Miko di pos2 berikutnya. Huahhh...kacoo!
Terussss....ini jalanan di hutan semakin menggila. Tanahnya udah kagak ada yang rata perasaan....udah kagak masuk akal banget dahhh ahhh! Kaki gua serasa mau patah, belom lagi telapak kaki gua itu rasanya sakit gila-gilaan. Kuku kakinya serasa mau keluar dari sepatu. hahahaa...*kumat lebaynya. Sepatu gua itu agak sempit, jadi kalau jalan trek turun , begitu menapak langsung berasa kukunya ketekan di depan, terus tumit belakang juga rasanya perih melepuh.....huahhhhhh, gua jalan bener2 udah kayak orang abis operasi caesar lahh...selangkah demi selangkah...Mau nangis rasanya...Mau pingsan rasanya...Ini bener2 nyata. Gua dan si Alvin mulai ngedumel2, mulai ngaco belo...mulai mencari kambing hitam atas penderitaan kita ini...kita ngoceh-ngoceh : "kenapa sih harus naek gunung?"..." Ini idenya siapa sihh naek gunung begini? bener-bener ide yang gila." "Taon depan awas aja kalau jalan-jalannya naek gunung lagi.." dan seribu satu keluh kesah yang kagak berujung...sama seperti jalannya yang kagak ada ujungnya.
Kita semakin rewel nanya masbro Yusuf, berapa jam lagi..berapa jam lagiiii?! *udah stress, Si masbro Yusuf masih jawab 1 jam lagi...ntar udah jalan 1 jam masih belom ada tanda2 sampe juga, kita tanya lagi, dia jawabnya konsisten :.2  jam lagi...*pacul2 tanah..Sampe akhirnya kita nanya lagi..si masbro Yusuf udah gak mau jawabin lagi...wkwkwkwk.

And you know whattt?!! Akhirnya sampe maghrib.pun kita masih aja di tengah hutan kagak sampe2..Kita udah gak bertemu dengan rombongan yang lain. Sekalinya ketemupun, mereka gak mau lanjutin perjalanan, mereka malah gelar tenda di pos terdekat. Sementara kita? Porter pun udah pada menghilang. Gak mungkin lah nginap lagi. Paket trekkingnya juga cuma 3 hari. Belom lagi mikirin si Miko dan juga voucer hotel gua yang udah gua booking malam ini. Kalau kita gak cek in malam ini, yahh bakal hangus aja tuhh voucer seharga 1,8 jt. Gilaaaa...edannnn...sintinggg! Stress luar biasa. Pikiran gua tuh cuma mikirin si Miko ada di manaaaaa? Dengan siapa? Sedang berbuattt apaa?! *nyasar ke lagu Kangen band...Tsahhh! Gini2 gua tau juga Kangen band..wkwkwk....

Iyahhhh, otak gua semua isinya si Miko, itu anak kuat gak jalan sampe bawah ya? Gua aja tersiksa begini. Cuma itu anak yang bikin gua sanggup jalan dalam hutan yang makin lama makin gelap, dan kita akhirnya jalan dengan bantuan sinar senter. Coba, siapa yang udah pernah jalan kaki dalam hutan malem2? Belom pernah kann? Tau gakk? Disana suka ada bunyi2 kagak jelas....suka bunyi yang aneh2,...suara-suara yang entah dari apa dan siapa...hiyyyy! Tapi gua anggap aja itu binatang hutan. anggap aja itu suara pohon, suara angin...apa lah..apalah....pikiran gua kagak sanggup mikirin yang aneh2....cuma sanggup mikirin si Miko. Kebayang itu anak pasti udah sampe...biarlah pak porter yang jagain dia. Gua berusaha berpikir tenang sambil memaksa kaki buat jalan melangkah. Gua sama si Alvin udah semakin ngaco..karena air minum juga udah habis. Si Alvin sampe ngoceh2 :"siapa sih yang minumin airnya? kok abis? " Padahal dia sendiri yang dari tadi minum melulu setiap 10 menit ada kali...Terus mulai mengkhayal...di bawah ada toko yang jual minuman gak sih...kita mau borong softdrink yang dinginnnnn! hadeuhhh...emang kalau di gunung otaknya jadi agak2 melenceng yaa kebawa suasana...hahaha.

Pas liat jam sekitar jam 19.00 kali, gua udah putus asa luar biasa, langsung tanya sama si masbro :"Ada ojek gak sihh disini?" Si masbro agak ragu jawabnya:" Yahhh...ada sihh." Gua dan si Alvin langsung semangat pesen ojek, pokoknya kita mau naek ojek aja, kagak mau tau. Gak lama si masbro telepon2, wahh tambah dong kita dikasih harapan beneran ada ojeknya. Tambah lagi udah ada sinyal di hutan sini, berarti udah deket nih sama desanya. Oh iya, pas malam ini kan malam takbiran, jadi di dalam hutan mulai kedengeran tuh bunyi orang sembahyang dari mesjid di desa Senaru...dan suara petasan. Ohhhh, harusnya memang udah deket dooonggg. Ahhhh tapi itu cuma fatamorgana ajaaaaa! Kita mahh masih jalan terus...terusss dan terus...*kaki udah mati rasa.

Dan akhirnyaaa.....dengan perjuangan susah payah, kita sukses sampe di pos pintu masuk Senaru jam 9 malem ajaaa! Plok plok plok....Thanks God! *sujud cium tanah. Eh kagak ding...kagak cium tanah,
ini sih cuma baru sampe pintu masuk doang. Sementara kalau mau ke desa Senaru tempat kita dijemput masih sekitar 1 jam lagi jalan kakinya. Whatttt?!!  Udah dehh lupakan dulu masalah jalannya, kita malah rebutan duduk di bangku panjang depan warung ibu2 yang cuma ada satu2nya di pintu masuk Senaru ini. Dan tau gak? Disini kagak ada listrik, jadi warung si ibu itu gelap gulita. Dan bener2 kebetulan banget...si ibunya jualan minuman dingin segala macem, kita langsung borong Rp. 100.000 dapet beberapa botol yang langsung kita tenggak habis. Glek glek...gua sukses ngabisin 2 botol minuman, si Alvin dan si Papoy juga. Bener2 haus tak terkira dahh! Udah kayak orang seminggu kagak minum..hahaha. Yah jangan bayangin minuman dinginnya pake mesin pendingin ( kan kagak ada listrik ), tapi cuma pake ember gede yang dikasih es batu dan cuma ditutupin plastik lebar. Ini sempet difoto warungnya sama si Papoy pas si ibu nya nyalain lampu karena kita mau milih minuman, setelah kita milih minuman, lampunya dimatiin lagi dan kita duduk dalam kegelapan sambil menyeruput minuman.
 
 Disitu juga ada seorang bapak2 yang lagi duduk merokok dan kita ajak dia ngobrol2. Terus ngomongin ojek, tau2 dia cerita bahwa dia lah yang mengantar si Miko pake motor ke desa Senaru karena katanya si Miko itu sakit. Apaahhh?!! Gua kaget bangett. Terus dia cerita kalo si Miko itu ternyata digendong sama porter dari atas karena kagak kuat jalan lagi. Aihhhhh.......gua rasanya lemess dan merasa berdosa banget. Pengen saat itu juga terbang ngeliat si Miko ada di mana....huhuhu.. Si bapak nya bilang, kalau udah malam begini kagak ada ojek yang berani naek kesini karena kagak sanggup lewatin jalannya yang rusak. Berhubung si bapak tinggal disini, dia sih udah biasa lewatin jalannya. Gua langsung aja minta si bapak anterin kita ber 4 ( termasuk si masbro Yusuf ) ke desa Senaru. Caranya yahhh satu per satu di angkut pake motornya...mau kagak mau. Kagak ada pilihan lain. Soalnya kalau mau jalan kaki pun, masih jauhhhhh banget, sekitar 1 jam lagi. What the &^%$#@!(*&^...

Ternyata jalannya memang luar biasa jeleknya... Heran juga yaa, padahal jalur ini kan termsuk tempat wisata alam yang banyak dikunjungin turis, bahkan turis dari mancanegara, tapi kenapa jalannya bukan dibangun dan dibikin bagus gitu yaa? Ini sih cuma seukuran motor atau gerobak, terus curam serta berlobang2. .cuma orang yang ahli naek motor lah kayak si bapak ini yang sanggup melewatinya. Kebayang gak sihh kalau mau bawa orang yang harus dievakuasi gituu? Sighh.....sayang banget dehh sarananya belum canggih nih.

 Jarak dari pintu masuk Senaru ke desa Senaru kira2 15 menit lah perjalanannya. Gua diantar sampe ke sebuah rumah makan yang namanya Bale Bayan tempat si Miko berada. Si bapaknya balik lagi jemput si Alvin dan seterusnya si Papoy, baru si masbro Yusuf. ( Jadi perlu waktu 45 menit lagi deh nunggu mereka semua ). Rumah makannya sih udah tutup dan agak remang2 karena lampunya sebagian mati. Di bagian dalam resto, si Miko lagi duduk sambil telungkup lemas. Yahhh ampunnn..kasihan banget. ngeliatnya. huhuhu...gua sedih banget liatnya. *ibu macam apahh akuh inih! Gua panggil2 namanya, gua tanya2 apa yang sakit, tapi dia kagak nyahut2. taunya tuh anak ngambek bo...dia marah kenapa kita lama banget sampenya, udah bikin dia menderita nunggu lama2, mana lapar, dan sempet hidungnya mimisan. huahhh!

Gak lama, muncullah si bapak porter yang ternyata dia lah yang menggendong si Miko turun dari pos 2. Katanya si Miko bilang kagak sanggup jalan lagi dan bilang sakit kepalanya, dan dia juga bingung kagak mungkin tinggalin si Miko sendirian, sementara nunggu kita juga kagak mungkin karena mereka bakal kemalaman juga. Akhirnya keranjang barang bawaannya dioper ke porter satunya lagi yang masih sodaranya, dia sendiri langsung menggendong si Miko di belakang dengan diikat kain sarung. Gilaaa...gilaaa....kebayang gakk sihhh? Barang yang dia bawa aja biasanya maximal sekitar 25 kg, lhaaa sekarang dia harus gendong si Miko yang beratnya sekitar 38 kg. Dan harus lewatin trek yang tadi jelas2 gua aja yang orang sehat kagak sanggup ngelewatinnya. Sementara si bapak porter ngangkut si Miko di punggungnya?! Speechless dahh! Gua bengong...gua terharu.....huahhhhhhh! Entah mau ngomong apa...gua hanya sanggup dengerin si bapak cerita....dan berkali-kali bilang terimakasih.

Benar2 bersyukur kita bertemu dengan orang baik ini, our hero that time. Nama si bapak nya pak Nugread ( kita sampe plesetin jadi no regret biar inget terus...wkwkwk ). Pas ada fotonya nih...
 
Yahh rasa terimakasih gua gak cuma di bibir doang, gua juga kasih sejumlah uang sebagai tanda terimakasih kita. Termasuk si bapak ojek itu orangnya baik banget. Dia juga yang nawarin beliin kita makan malam di warung terdekat.  Oh iyah, si bapak ojek itu tarifnya Rp. 50.000 per orang, tapi karena dia udah baik hati, gua kasih lebihan deh. Itung2 syukuran deh. Bener2 bersyukur luar biasa dah orang-orang disini baik semua bantuin kita, nolongin kita. Kita semua juga bisa sampe dengan selamat di bawah sini dan si Miko juga dalam keadaan baik walaupun kurang sehat karena kecapean.

Jadi akhirnya kita makan dulu di Bale Bayan itu sambil menunggu mobil jemputan datang yang akan mengantar kita ke hotel yang jaraknya masih 2 jam perjalanan lagi dari sini. Dan perjalanan ke hotel juga banyak ketemu rombongan arak-arakan dari masyarakat Lombok yang merayakan malam takbiran, sehingga nyampe hotelnya agak lama, kadang ada jalan yang ditutup jadi kita dialihkan lewat jalan lain. Pfyiuhhh!. Di mobil itu si Miko yang udah membaik setelah makan ( ternyata dia sakit karena kelaparan berat ), mulai cerita bahwa waktu di pos 2 itu dia pusing dan lemas gak sanggup jalan lagi. Dia digendong sama pak Nugread dan diajak ngobrol, gak boleh tidur. Lalu sampe warung si ibu itu, si pak Nugread nya turunin si Miko sambil bilang :"mau mati sayahh."Yahh eyahh lahh, pasti cape banget. Terus sementara si Miko naek motor di antar ke warung makan itu, si pak porternya masih harus jalan kaki lagi bawa barang2nya jalan turun ke desa Senaru. Huahh.....begitu lah ceritanya...jadi sedihh ya...*pengen nangis jadinya. Begitu berat perjuangan jadi seorang porter...tapi masih mempunyai hati nurani mau menolong orang yang sedang kesusahan. Semoga Tuhan yang membalas kebaikan mereka deh.

THE STORY BEHIND THE SCENE
Akhirnya kita cek in hotel sekitar jam 00.30 , tentunya sebelumnya gua udah teleponin dulu pihak hotelnya bilang bahwa kita bakal telat cek in karena baru aja sampe di Senaru jam 22.00. Untungnya pihak hotel mengerti. Terus kita turun dari mobil jalannya udah kayak zombie semua. Kaki gak bisa ditekuk dan susah buat jalan. Kocak banget...kita jalan ber 4 ke lobby hotel yang konsep hotelnya tuh letak lobby nya gak bisa dimasuki mobil, jadi jalannya jauh dari parkiran. Sampe recepcionist nya nanya, kenapa jalannya pada begitu semua? Iyah karena kita baru aja turun dari Rinjani....begini dahh jalannya kayak zombie semua. Nyampe kamar kita masih harus beres2 mandi dan baru bisa tidur sekitar jam 02.00 dini hari. Wewww....cape luar binasa lahh!
Beginilah korban Rinjani saat pagi hari ....wkwkwk....tidur pules banget! Dan untungnya sakitnya si Miko sembuh seketika....udah gak sakit lagi. Thanks God!
Bener-bener luar biasa. Jalan kaki total sekitar 14 jam bikin betis segede tales Bogor, dan gua harus tempelin koyo sebelum tidur supaya pagi2 nya bisa jalan. Manjur juga ternyata....
Dan inilah yang bikin gua jalan lama kayak orang abis operasi caesar....Liat aja tuhh di ujung tumit kulitnya udah melepuh tinggal tunggu pecahnya doang. Pantesan setiap napakin kaki, sakit luar biasa...
  Dan ini nihhh si sepatu unyu2 gua yang jadi "biang keroknya"....bikin kaki melepuh...
 
Dan yang parahnya lagi, seperti gua bilang bahwa karena agak sempit sepatunya, bikin kuku kaki gua tuh keteken luar biasa kalau ketemu turunan. Eh beneran aja, ini jempol gua ternyata bonyok hitam legam seperti orang cantengan...( bahasa kerennya whitlow katanya ). Rasanya gimana? Nyut-nyutan setengah mati, sampe bikin meriang juga. Gua udah ketakutan setengah mati, buru2 beli rivanol, beli salep, apa aja dahh pokoknya biar sembuh. Dan..sampe hari ini gua nulis pun masih hitam dalam kukunya, tapi udah gak nyut-nyutan lagi sih. Entah lahhh sampe kapan nih sembuhnya. Sementara belum bisa pake sepatu dulu deh...ck ck ck..sadis banget yaa korban Rinjani sampe begini...hahaha..*mikir perlu asuransi kaki ga ya?
Harusnya sihh gua dengerin kata hati gua...teteup pake si Hello kitty ini...karena depannya kan lebar leluasa jari2nya gak kesempitan....hahha...Emang ada orang naek gunung sepatunya begini? Ada lahhh....gua yang pake! *bukan promosi ya.
Dan satu lagi korban Rinjanji adalah tangan gua ini.....dua-duanya telapak atas hitam gosong kebakar matahari gara2 pegang tongkat dan pegang payung....harusnya sih pake sarung tangan yaa...*nyesel kemudian tidak berguna. Kagak tau deh nih sampe kapan begini terus, udah sebulan ini rajin luluran, masih dekil ajeee! *hiks hiks....ini sih lebih parah daripada waktu ke Maldives. Aseli!
Tapiii....gua kagak nyesel kok...semua yang udah kita alami selama perjalanan di atas gunung itu bener2 memberi pengalaman hidup luar biasa.Dan gua bangga bisa memberikan pengalaman yang tak ternilai ini pada anak-anak gua. Ada yang bilang : yang penting bukan tujuannya sampe di puncak gunung, tapi yang terpenting adalah  proses selama perjalanan itu sendiri dan bisa pulang dengan selamat. Kalau naek gunung bisa sampe ke puncaknya, anggap aja itu bonus. Bener juga sihh. Buktinya anak2 gak sampe ke summit tuh, tapi mereka happy-happy aja dan sepanjang jalan bisa menikmati keindahan alam yang maha dahsyat ini. Semoga aja kenangan akan perjalanan ini akan terpatri di hati kita semua, sebagai kenangan yang paling manis dan indah dari sebuah perjalanan liburan bersama keluarga. Tsahhh! *nyontek dimana nih kata2 inih? wkwkwk.Terus setelah diliat2 lagi, ternyata paket trekking kita yang 3 hari 2 malam itu udah termasuk ukuran pendaki profesional lohh. Kalau pendaki pemula umumnya 4 hari 3 malam. Ck ck ck...Pantesannnn....gua mau pingsan rasanya jalan segitu jauhnya....Katanya sih 26 km..tapi puluhan jam kagak sampe2 bikin putus asa. Huahhh! Balik lagi dehh ke quote ini : It's not about destination, it's about the journey....


TIPS MENDAKI GUNUNG RINJANI :
Ihh baru juga sekali naek gunung Rinjani, udah sotoy banget yaah ngasih2 tips segala. hahaha... belaguuu, muke lo jauhhh!  Gua sih bukan pendaki ulung yang bisa ngasih2 tips yang cocok buat orang lain yang mau mendaki gunung Rinjani juga, tapi sekedar sharing aja boleh dongg? Yahh boleh lahh...blog blog elo kok! hihihihi *jadi sewot. Udah ahh ramah tamahnya, nahhh inilah hal-hal yang perlu diperhatikan gaes  ( berdasarkan pengalaman kita selama 3 hari trekking di gunung Rinjani ) : :
1. Persiapkan fisik dan stamina yang prima minimal 3 bulan sebelumnya.
    Terutama bagi yang jarang berolahraga, latihan fisik ini penting banget karena untuk melalui trek yang
    panjang baik naik atau turun arahnya, sama2 membutuhkan kekuatan fisik, apalagi kaki.
2. Gunakan sepatu yang nyaman.
    Kalau bisa beli lah sepatu dengan ukuran yang lebih besar dari pada biasanya, karena kalau kita memakai
    kaus kaki, maka masih ada ruang untuk jari2 sehingga leluasa melangkah, tidak kesempitan.
3. Bawalah  pakaian yang cukup
    Selain jaket yang wajib dibawa, lebih baik persiapkan 1 atau 2 potong baju lebih. Karena kita akan
    berkeringat sepanjang jalan dan basah oleh keringat.
4. Bawalah botol minum kecil.dan cemilan sendiri.
    Ini pengalaman kita yang males bawa botol minum, sehingga botol minuman yang besar2 ukuran 1 liter
    dibawa oleh porter atau guide, jadi kalau mau minum harus tunggu mereka dulu. Begitu lapar juga kita
    bingung gak bawa cemian, semua dibawa sama porter.
5. Kalau bisa, ambillah paket trekking yang kira-kira sesuai dengan kemampuan.
    Kalau pendaki pemula seperti keluarga gua, harusnya cocoknya ambil yang 4 hari 3 malam, jalan bisa
    lebih santai gak terburu-buru. Kemaren kita ambil paket yang 3 hari, widihh aseli cape nya luar biasa.
6. Porter tambahan juga penting.
    Bagi yang merasa fisiknya kurang kuat, udah harus putuskan lebih baik barang2 pribadi dibawa oleh
    porter, daripada di tengah jalan mengalami kecapean dan gak sanggup jalan lagi.
7. Kalau udah niat naek gunung Rinjani, sebaiknya melewati 2 jalur nya semua, biar bisa melihat
    pemandangan baik dari Sembalun maupun dari Senaru.
 
Yahh kira-kira segitu deh yang sempat terpikirkan saat ini. Semoga tips nya bermanfaat yaa.

So, begitulah kisah pendakian gunung Rinjani kita yang berakhir happy ending. Kita berhasil kembali dengan tanpa kekurangan apa pun.Thanks God for blessing us. Dan pada akhirnya setelah seluruh perjalanan ini selesai, yang tersisa adalah ribuan foto yang bakal jadi kenangan indah. Dan saat lagi asik liat2 foto, tiba-tiba aja si Papoy ngomong :"kayaknya kita harus balik lagi deh ke Rinjani." krik krik.....krik..krik...*sepi sunyi senyap, kagak ada yang nanggepin. Menurut ngana? *yang tiga orang lainnya pingsan...hahahaha
Oh iya, kita punya quote baru nih jadinya : "Jangan pernah bilang cape, kalau belum pernah mendaki Rinjani." Eyahhhhh! *digebukin massa dah! Sok bingit ya!
Udah dulu yaa, tamat dehh sekuel Rinjani nya,, udah semua ditumpahin disini.Sampe ketemu lagi di kisah travelling lainnya. Babayy Ciaobella!

40 comments:

  1. Cik saya yang baca aj udah ikutan cape, apalagi kalo naik gunungnya, gak bakalan sanggup dech.... Salut. Tapi pemandanganya bagus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh capee banget dah..untung bagus pemandangannya...hehehe

      Delete
  2. Fixxx diri ini ga akan pernah ke Rinjani XD Gilakk bacanya aja ngos2an.. Untung jaman kuliah udah pernah, jadi dah ga penasaran rasanya naik gunung..wkkkwwkw :D Klo dulu tuh ci kami kan dakinya malam ya, jalanya setapak gitu kanan jurang kiri tebing, beberapa langkah ngitung. Biar mastiin orangnya lengkap baru jalan lagi..wkwk..
    Keren bgt ih ci.. Bravo! Ngepens tiada tara dah sama Mamie Funky Squad!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh kalau jalannya malem2 sihhh udah gak tau lagi sebelah mana jurangnya yaa py...*gawat banget ituhh! hahaha

      Delete
  3. Keren bingitttlah pokoknya mamie funky squad ini... *Kasih jempol yang banyak*
    Syukurlah Miko tenyata sakitnya gak terlalu serius ya ci, udah ikut deg2an banget tadi bacanya. Pokoknya congrats to mamie funky squad dan thank you karena sudah share banyak foto2 keren hihihi

    ReplyDelete
  4. Mami ..... aku bangga padamu dan keluarga mu #SUMPAHSALUT
    aku sampai sekarang masih males mikir ke rinjani, ngebayangin capek nya
    tapi kali ini jadi semangat mesti kudu bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu cum....hayoo dong manjat Rinjani, yang pake cangcut belum ada loh...

      Delete
  5. Kereeen... dari atas sampe bawah, aku baca semua ... foto2nya juga kereen...

    ReplyDelete
  6. Haduh salut bingits..

    Kalo aku sepertinya cuma kuat nyanyi," kutak sanggupp.. "

    Foto fotonya baguss d.. Tp ga kebayang seremnya ud malem masi d gunung..

    ReplyDelete
  7. akhirrrnyaaa ci..kelar juga.. aduh gw dah jantungan aja baca si miko dipanggul. haiyaaaa.... keren banget lah perjalanan loe kali ini ci...
    nekat tapi berkesan yak? hehehe :)
    kalo udah lewatin ini mah, besok2 kemana2 mah kecciilll... ya gak? hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa kelar sudahhh fun....iyah udah lewatin ini sihh udah naek level harusnya..wkwkwkwk

      Delete
  8. wahh.. gileee... baik bener itu bapak2nya semua pada bantuin ya...
    gw mah fix ga akan naik gunung. karna tau fisik gw yang gak mungkin mampu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah baik2 banget bapak2nya disini....

      Delete
  9. Mantappp itu batu ngebayanginnya aja kaki ikutan sakit plus ngilu liat jalanan pinggir jurang,...hahaha keluarga mami funky topp abisss!!hehe btw hotelnya jadinya rugi juga ya ci baru bisa check in malem bangett...
    lanjut doong ci cerita pas di hotelnya jugaa...masih setia ngikutin ceritanya nih...hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, emang tuh batu ngeselin bikin kaki pegel dan melepuh. iya nanti di next postingan bakal review hotelnya nih...tunggu aja yaa

      Delete
  10. Ya ampun, aku pertama bacanya kagum gtu ci. Hebat bgt ke rinjani.

    Pas bagian si miko ud khawatir, giliran yg porter gendong miko sedih rasanya cari duit tu berat banget. Padahal kita yg duduk ber ac aja banyak banget complainnya.

    Giliran yg jalan kaya zombie malah ngakak sendiri karena ngebayangin ber4 jalan kaya zombie.

    God bless orang2 yang bawain barang2 naik gunung. Bawa diri aja belom tentu bisa apalg bawa anak smp 30 kiloan.

    Tp jd penasaran lho naik rinjani.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuu wi ke rinjanji...kalo yang masih 20 an mahh kuat lahh...jangan mau kalah sama yang emak2 nih...hehehe. iyah itu porter2 kuat banget karena udah biasa kali ya buat nyari penghasilan sehari2...

      Delete
  11. Wuiiih, gila bener ya perjalanannya! Gak kebayang deh capeknya, itu pasti warbiasah banget!! Apalagi sampe malem-malem gitu di tengah hutan di lereng gunung pula, wedew!!! Pemandangannya keren sih, tapi prosesnya itu lho, ahahah :P *manja anaknya*.

    Salut tapinya!!! :-)

    Btw, temenku orang Belanda ada yang minggu lalu naik ke Rinjani juga. Tapi kayaknya cuma satu jalur aja sih, ahahah :P .

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ko....warbiassah lahhh susah diungkapkan dengan kata2...hahaha, capee nya gak ilang2. hmm, kalo satu jalur sayang banget tuh, tinggal dikit lagiiii bisa lewatin yang bagus2 loh..

      Delete
  12. wkwkwk thanks cik udah review acara naik gunung, bikin aku ga ada niatan naik gunung wkwkwwk
    Salut deh buat cik sekeluarga..malam2 di gunung. Padahal aku udah nunggu2 ceritanya ttg suara2 aneh looo
    Dan pastinya bersyukur anak2 semua sehat dan balik dengan selamat. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha....malah nakut-nakutin yaa paula...langsung mundur sebelum mencoba...emang gak sembarangan sihh naek rinjani harus kuat fisik...iya tengkyu, untunglah kita semua selamat sampe di rumah..

      Delete
  13. Wahhhhh .. Salut banget lihat perjuangannya. Pemandangannya menakjubkan. Untung aja cik yance udah kesana, jadi ada pengalamannya yang dibagikan hahaha ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..iya do, nitip mata aja deh yaaa....

      Delete
  14. aku bacanya ikut deg2an hehehehe... jadi inget waktu trekking pas jaman kuliah dulu... tapi ini lebih menakutkan hehehehe.... hebat cici...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo jaman masih jomblo sih emang asik2 aja ya mel...nahh begitu treking bawa anak...nahh itu diaa, banyak dramanya....hehehe

      Delete
  15. itu foto pemandangannya indah banget kayak di postcard yan.

    bener2 salut sama lu berempat deh.
    kalo keluarga gw kayaknya ga mungkin trip daki gunung gitu.
    anak cowo gw endut males jalan.
    anak cewe gw girly bgt ga suka outdoor sukanya mall.
    apalagi gw jarang olahraga daki tangga jembatan busway saja udah cape apalagi daki gunung hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah emang lim, mendaki gunung mah kagak semua orang mau....malesin banget dah jalannya. untung aja pemandangannya bagus nih...

      Delete
  16. Ini wish lishku banget. *lalu lirik lipatan lemak di perut :D

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. dilirik doang mah gak bakal ngilang lemaknya om...hahaha

      Delete
  17. ya ampun kasian miko...
    ngebaca ceritanya sampe ikutan cape gua yan... gak kapok ya trekking begini ntar lain kali? hahaha... kalo gua sih kamsia2 dah... :P

    tapi emang jadi pengalaman dan jadi kenangan ya yan... bisa buat dicerita2in lagi ntar sampe punya cucu. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua dan si Alvin udah pasti kapok Man..ogah beginian lagi mah. Gilee emang tuh jalannya belasan jam kagak sampe2, tapi udahannya berasa seru aja kalau cerita ke orang lain...*bangga. hahaha

      Delete
  18. MAaaaam...
    Ow Em Ji, ini kenapa ceritanya agak serem gini sih Maaam;(

    Duh, beruntung ketemu porter yang begitu baik yah Mam, dan kebayang sih gimana paniknya kita kalo anak sakit dan kepisah kayak gitu *pukpuk Miko*

    Aku mah ogah ah, liburan yang capek-capek begitu Mam, secara aku kan manja dan cemen banget anaknyaaaa muahahahaha...*minta dikeplak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhaa jadi cerita horor ya ry? Perasaan santai lohh ceritanya...beruntung emang ketemu orang baik semua.dan iyahh mending nonton drakor ajaa di rumah..capee naek2 gunung mah..hahaha

      Delete
  19. pas travel kalo ketemu jalanan yang rusak plus jalannya ga nyampe2 bikin mulut susah ngerem dari ngedumel ya mamiee, apalagi kalo nanya orang kapan sampe trus dijawab bentar lagi padahal masih 2 jam TT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iyaaa bener nih mulut merepet terus2an saking putus asa..lama2 ga ada yg jawabin lagi deh...hehehe

      Delete
  20. Mamie ... kamu yaaa sempet2 nya keramas manja hahahaha, ngak sekalian ngeblow ????hahahaha
    Tapi sumpah aaku jadi mupeng ngumpulin niat ke rinjani #Semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. maklum dehh aku mah gak bisa jorok cum, udah 2 hari gak mandi tuhhh udah merasa berdosa...wkwkwk. Ciayoo...ayo dong nanjak Rinjani, masa kalah sama emak2?

      Delete