Monday, August 1, 2016

MENDAKI GUNUNG RINJANI : THE AMAZING TREKKING

Appaahhhhhhhh????!!! Mau naek gunung Rinjani???!! *pingsan sesaat....( hening....krik krik krik cuma ada bunyi jangkrik ).Yahhh begitulah awalnya reaksi gua waktu si Papoy bilang bahwa liburan kita ke Lombok harus masukin pendakian gunung Rinjani ke dalam itinerary kita. Kalo ke Lombok cuma ke pantai doang sih udah biasa katanya. Semua orang juga bisa ke pantai. Tapi gak semua orang bisa naek gunung. Wewww...mau jadi antimainstream sihhh boleh-boleh aja, tapi bagi gua naek gunung itu bukan urusan gampang kan ya. Apalagi ini Gunung Rinjani bo...gunung tertinggi nomor 3 di Indonesia ( 3726 meter diatas permukaan laut/mdpl ), bukan gunung sembarang gunung. Kalau kata Syahrini mah sesuatu lahh gunungnya. hahaha. Waktu tahun 2013 kita naek Gunung Papandayan di Garut yang tingginya sekitar 2665 mdpl, yang cuma jalan sekitar 2 jam aja dan kagak sampe ke puncaknya , segitu doang aja udah mau nyerah dan megap-megap ( baca disini : Gunung Papandayan ). Apalagi inihh? *agak pesimis.


Well... seperti tadi dah dibilang, kagak setiap orang bisa dan mau lohh naek gunung. Yahhh eyahhh lahhhh. Mana lah gua kan udah emak-emak gini yaa...masa di ajak naek gunung? Gua maunya pelesiran, wisata kuliner, shopping-shopping, yah sebagaimana liburan kebanyakan cewe-cewe gitu deh...( emang situ cewe? ). Huahhh..kok gua gak bisa yaa jadi cewe normal biasa, yang liburannya juga biasa-biasa ajaa gitu? *melirik tajam ke si Papoy....hihihi. Minta pertanggung jawaban....
Gua kan bukan anak gunung, bukan penyuka kegiatan outdoor dan bukan si Bolang yang suka bertualang. Gua kepengennya liburan tuhh yang santai, kerjaannya leyeh-leyeh di hotel atau resort, berendam rendam di kolam renang atau pengen sekali-kali ngerasain paket spa komplit kek gitu. Nahhh, kalo sampe harus naek-naek gunung, mana santaiiii yaa? Mana keceh badai halilintar yaa? Pastinya juga ribet urusannya. Tapi kannn usulan si Papoy itu udah harus diputusin jauh2 hari sebelum kita berangkat, jadi akhirnya sebagai istri penurut, yahhh sayahh iya in aja lah. Pegimana nanti aja urusannya. *kagak mau pusing.

Tentu saja yang gua maksudkan ribet itu adalah persiapan naek gunungnya. Pertama, kita harus siapin kostum yang tepat supaya gak salah kostum. Karena ketinggian gunungnya kan lebih tinggi dari Papandayan, berdasarkan pengalaman kemaren ke Papandayan aja udah kedinginan setengah mati . Berarti harus siapin jaket lebih tebal supaya gak kedinginan. Yah jelas gak cuman jaket doang, tapi sama temen-temennya kayak sarung tangan, topi, celana panjang, kaus kaki tebal....semua serba tebal. Hmm...jadi kebayang kann betapa ribetnya persiapan kostumnya. Secara kita kan terbiasa backpackeran, yang cuma bawa satu ransel doang. Otomatis sekarang mah kagak bakal cukup ranselnya. Bayangin aja, kita mau ke pantai juga berarti bawa baju renang, mau ke gunung juga bawa jaket tebal dan teman2nya dan dikali 4 orang. Beuhh...harus berapa banyak koper dan ransel nih yang harus dikeluarin? Kedua, kita bener2 harus punya fisik yang kuat, terutama kaki. Itulah kenapa dua bulan belakangan ini kita rajin ke Gelora Bung Karno dan ikutan car free day. Itu salah satu cara kita melatih kaki biar terbiasa jalan jauh. Latihannya juga gak sembarang jalan kaki, kadang kita naekin tangga busway, jalan naek turun trotoar, pokoknya jalannya bukan yang enak rata gitu.The tortures begin...
Pada awalnya juga kita latihan berempat, terus si Alvin kecapean jadi udah mulai bertiga latihannya. Lha terakhir latihan malah tinggal berdua, gua dan si Papoy doang, karena anak-anak udah males dan gak mau ikut lagi. Halahhh! *anget-anget tai kebo. Yahh begitulah sekilas persiapan kita buat naek gunung Rinjani.

Seperti yang gua bilang bahwa keputusan untuk naek gunung udah harus ditentukan jauh-jauh hari, itu karena kita mau booking dulu paket naek gunung Rinjani. Yupp, bagi orang awam yang mau mendaki gunung Rinjani, ternyata tersedia paket-paket trekking Gunung Rinjani. Kita sebagai pendaki pemula bakal "dimanjain",  gak seperti pendaki gunung sejati. Gimana kagak dimanjain coba? Lhaa perlengkapan campingnya aja dibawain sama porter, tendanya bakal disediain, makanannya bakal dimasakin, terus jalannya dipandu juga sama guide. Berasa wisata alam aja, makanya gua agak santai dikit jadinya. Berasa bakal gampang lah, udah ada jasa porter dan guide ini. Gua aja baru tau ada paket-paket trekking begini, yang malahan udah profesional dan go international loh. Banyak yang websitenya dalam bahasa Inggris dan orang-orang bule banyak yang memakai jasa mereka ini. Dari sekian banyak penyedia jasa trekking, akhirnya kita memilih http://www.yannicktrekker.com/ karena dia yang paling cepat responnya dan bisa nego harga. Kita mengambil paket trekking Rinjani 3 hari 2 malam lewat jalur Sembalun. Fyi, untuk naek gunung Rinjani, biasanya ada 2 jalur resmi, yaitu lewat Sembalun dan satu lagi lewat Senaru. Katanya ada lagi jalur satu lagi namanya Torean, tapi belum resmi, mungkin medannya lebih sulit nih. Kita pilih naek lewat jalur Sembalun dan turun dari Senaru. Jadi perhitungannya 3 hari 2 malam harusnya sudah cukup lah waktunya. Gilaa yaaa..ini udah kayak pendaki gunung profesional aja, sampe berhari-hari di gunung....*elap keringet dulu. Gua sengaja kagak mau banyak browsing dulu, biar banyak surprise yang gua temui nanti. Sementara tiap hari si Papoy browsing dan cerita nanti di gunung bakal begini, bakal begitu. Gua sih cuma lewat kuping kiri keluar kuping kanan. Gak begitu nyimak. Gimana nanti aja....

Btw, biaya paket trekking Rinjani nya berapa duit sihh? Pasti pada penasaran nih.......Iya kann? Hmmm....kasih tau gak yaaa? Inih mau tau banget ? atau mau tau ajaa? *hihihi jayus dahh! Nahh karena gua kan orangnya baik hati dan tidak sombong, gua kasih tau dehh yaa. Untuk paket 3 hari 2 malam kita udah nego dikenakan biaya Rp. 1.9 jt per orang. ( sementara pemberi jasa yang lain tarifnya berkisar Rp. 2 jt s/d 2,5 jt per orang ). Tuh tinggal kali aja 4 orang jadi berapa prok prok prok?! Terus karena gua juga merasa kagak bakal sanggup bawa ransel perlengkapan sendiri ( seperti jaket, sepatu dll ), maka kita nambah satu orang porter lagi dan kena charge Rp.200.000 per hari dan total jadi Rp. 600.000 untuk 3 hari. So, total semua yang harus kita bayar adalah Rp. 8.200.000. Glek.... Gila gilaaa....biasanya gua mana rela bayar mahal-mahal begini. Apalagi cuma buat naek gunung? Itu mah udah bisa sewa hotel dan resort mahal di Lombok kaliii! Du du duhh, ngaku jadi backpacker, tapi perasaan pengeluarannya mahal-mahal melulu yaa? *agak salah persepsi sepertinya. Tapi yah sudahlahhh.....direlakan saja dehh. Kan selalu prinsipnya YOLO.....halahhh! Fyi , paket yang kita ambil ini kan private gitu, jadi lebih mahal. Kalau mau pergi dan digabung sama group lain juga bisa, jatuhnya lebih murah. Bisa Rp.1,4 jt - 1,5 jt mungkin, tergantung nego nya deh. Apalagi kalau mau pergi sendiri tanpa porter dan guide..itu sihhh modal kaki aja lah. hahaha.

Apa aja yang kita dapet dengan paket trekking 3 hari 2 malam ini? Kita akan mendapatkan :
- antar jemput ( kita dijemput di tempat penyewaan mobil di Senggigi karena kita sekalian kembaliin mobil yang kita sewa dan nanti pulangnya diantar ke hotel tempat kita menginap )
- 1 malam menginap di Desa Senaru
- fee entrance Rinjani national park untuk 4 orang
- tenda ( 2 buah ), sleeping bag , mattres ( alas tidur ), tenda toilet
- 1 orang guide dan 3 orang porter ( gua nambah 1 orang jadi kena charge, total porter kita 4 orang )
- sarapan, makan siang dan makan malam selama pendakian
- snack, buah, softdrink, air minum
- senter dan tongkat ( dipinjamkan )

Saat kita dijemput oleh sopir Pak Yanick di Senggigi, ternyata si Miko sudah mulai demam. Badannya panas, lemes dan terlihat kecapean. Kebetulan di sebelah restoran tempat kita makan ada klinik, langsung deh kita ke dokter dulu. Menurut dokter mungkin kecapean, kena panas ( karena kita ke pantai terus 2 hari ini ), badannya kaget dan makan pedas-pedas pula ( ayam taliwang maksudnya ). Langsung dikasih antibiotik dan obat penurun panas. Duh, jadi sedikit lega dah. Tadinya kita udah panik aja, masalahnya kan kita mau naek gunung...gunung Rinjani pulaa! Perlu stamina dan fisik yang oke. Kita kan bakal 2 hari di gunung. Hadeuhhh, ada-ada aja iniiihhh! *tetiba jadi migren. Kita udah pasrah deh, gimana nanti aja. Berdoa semoga habis minum obatnya, si Miko bisa langsung sembuh. 
Perjalanan dari Senggigi ke desa Senaru sekitar 2,5 jam ( jaraknya sekitar 110 kilometer ). Untung saja jalan rayanya mulus, jadi 2,5 jam cukup nyaman deh, bisa tidur-tidur di mobil. Kita menginap di guesthouse bernama Pondok Guru Bakti.
Di bagian depannya ada restoran nya. Lumayan deh kalau lapar jalannya gak usah jauh-jauh.
Di depan kamarnya terlihat view ke arah gunung Rinjani. Cuma sayang pas sore kita sampe sini pas lagi berkabut, jadi gak keliatan gunungnya ketutup awan.
Nah inilah bangunan kamar-kamarnya. Kayak rumah kontrakan gitu ya, berjejer rapi tapi terlihat asri dan bersih. Udaranya disini mulai dingin karena memang daerahnya di pegunungan.
Nahh inilah yang bernama pak Yanick, pemilik Yanicktrekker. Ini abis setoran bayar semua paket kita dibayar tunai ( kayak lagi baca ijab kabul... hehehe ). *gua dadah-dadah sama duit gua. Kita bayar tunai karena si pak Yanick juga kan mau bayar porter dan lain-lainnya. Rekommended lah, soalnya kagak perlu bayar DP dulu, langsung bayar di tempat. Pelayanannya pun memuaskan lah.
Dan inilah kamarnya. Kita mendapat 2 kamar terpisah, jadi tidurnya berdua berdua. Gua sama Miko yang begitu nyampe langsung terkapar lemas.
Kamar mandinya termasuk gede nih.....memanjang bentuknya. Okelah untuk menginap cuma semalam doang sih. Yang penting bersih dan ada shower air panasnya juga.
Di desa Senaru ini terdapat air terjun yang lumayan bagus. Jadi sementara gua dan si Miko istirahat di guesthouse, si Papoy dan Alvin pergi jalan-jalan ke air terjun.

Nah ini dia nama air terjunnya, ada 2 air terjun yaitu Sendang Gile dan Tiu Kelep.
Yang pertama dijumpai setelah berjalan sekitar 15 menit adalah air terjun Sendang Gile. Air terjunnya lumayan tinggi, tapi kecil. Yah lumayan bagus juga lah.
Setelah itu menuju ke air terjun satunya lagi melewati tangga-tangga dan jalan setapak. Ngeliatnya aja udah cape duluan yaa.


Nahhh inilah yang namanya air terjun Tiu Kelep....lebih besar dari yang pertama tadi.

Ada beberapa orang yang lagi mandi dan berendam disitu. Apa kagak dingin yaa?
Jalan pulang balik nya melewati gorong-gorong gitu.

Duhh...kata si Alvin cape banget, jalannya jauh. Untung mamie sama dede kagak ikut....

Malemnya kita makan di resto depan guesthouse. Gua pilih gado-gado yang rasanya lumayan enak lah. Soalnya lagi darurat dan lapar. Kalau liat penampakannya sih gak napsuin ya. Sementara si Miko dipesenin sop dan telor dadar. Lumayan lah dia bisa makan walaupun sedikit. Si Papoy dan Alvin pesen nasi goreng yang katanya rasanya standard banget.
Nahh berhubung besok pagi kita udah mau naek ke gunung, maka barang-barang kita yang segambreng udah harus diberesin. Udah harus dipisahin mana yang mau dibawa dan mana yang mau dititipin ke pak Yannick. Jadi koper2 gua titipin, yang dimasukin ke ransel yah keperluan naek gunung seperti jaket, kaos kaki, topi, sarung tangan, sepatu, dll. Nanti keempat ransel kita ini bakal dibawain sama porter.
Tapi perasaan lega tidak berlangsung lama. Udah optimis beresin ransel yakin bisa berangkat besok pagi, taunya si Miko badannya panas lagi. Langsung dikasih obat penurun panas dan bantu dikompres juga biar cepet turun. Huahhh....pegimana ini urusannya kalau sampe kondisi si Miko tidak memungkinkan buat naek gunung?  Gua juga gak tidur semalaman, tiap jam periksa kondisi dia sambil berdoa yang kenceng. Sampe jam 5 pagi masih hangat badannya. Sementara si Alvin yang tidur sama si Papoy juga mulai meriang katanya, udah langsung dikasih obat juga...*tepok jidat. Pasrah sepasrah pasrahnya deh. Travelling mamie funky mah emang begitu melulu dahh...penuh drama-drama selama di jalan...hahaha. Kalau gak gini yah gak seru kali ya? Welehhhh...welehhhh.
Jam 06.00 akhirnya kondisi mereka udah mendingan. Thanks God. Udah deg2an banget dan gua pikir kita bakal batal naek gunungnya. Gua pikir kita cuma bisa mandangin gunungnya dari jauh aja...cuma liat dari depan guesthouse kayak gini inih.
Sore kemaren kan gak keliatan, pagi ini udara cerah...samar-samar keliatan tuh puncak gunung Rinjani.
Sebelum berangkat, kita dapet sarapan. Bisa pilih mau roti atau pancake. Kita pilih pancake aja. Lumayan lah buat ganjal perut, pancake rasa pisang dengan kopi dan teh manis hangat.
Ini kurban siap diangkut ...hehehe. Kita naek mobil bak terbuka bersama para porter dan barang2 kebutuhan kita. Gua, si Papoy dan Alvin duduk di bak belakang, sementara si Miko kita suruh duduk di depan bareng guidenya, takut masuk angin karena kan baru mendingan sakitnya. Fyi, kalau ambil paket trekking yang mahalan dikit, mobilnya bisa bagusan dikit, semacam Avanza, Innova atau minivan gitu kalau rombongannya banyak. Oke lahh kita ambil yang ekonomis aja....hehehe. Oh iya, guidenya yang di sebelah gua itu...kita panggilnya masbro Yusuf.
Jadi ceritanya, karena kita menginap di desa Senaru, sementara jalur pendakian kita mau mulai dari Sembalun, maka kita diangkut dengan mobil itu ( seperti terlihat di peta dengan anak panah ). Perjalanan sekitar 1 jam gitu deh. Gambar diambil dari  gubukcerito.blogspot.co.id

Jalannya mulus, tapi lama-lama menyempit dan berkelok-kelok. Lumayan mabok kita duduk di belakang mobil bak begitu.

Sampailah kita di desa tempat kita nanti memulai pendakian, artinya jalan masuknya dari desa ini. Sementara itu si Papoy dan masbro guide pergi lagi dengan mobilnya menuju ke posko untuk mendaftar.
Jalan ke poskonya mulus dan melewati pepohonan hijau ciri khas pegunungan dan gunungnya tampak jelas dari kejauhan. Jaraknya sekitar 15 menit perjalanan dari desa tempat kita diturunkan tadi.
 
Ini lah posko Rinjani Information Centre..tempat mendaftar bagi para pendaki gunung Rinjani. Di dalamnya sudah ramai orang yang mau mendaftar. Untuk orang lokalnya tidak terlalu banyak ( mungkin karena lagi bulan puasa dan mau Lebaran ). Kebanyakan sih turis-turis asing.
Ada papan peringatan dan petunjuknya disini...yang jadi pertanyaan gua : emang orang ambeien kagak boleh naek gunung? Takut kecapean nanti kambuh kali ya?....hahaha
Tiket masuknya untuk warga negara Indonesia ( lokal ) adalah Rp. 5.000 per orang per hari. Murahhh yaaa ...*histeris dikit. Sedangkan untuk turis asing adalah Rp. 150.000. Wahh wahh wahh...kalau turis asing tau sih bakal sakit ati yaa...berapa kali lipet bo! hahaha. Untunglah sayah warga negara Indonesia....jadi masih murah meriah. Ntar dibales, kalau keluar negeri apa-apa tiketnya juga mahal.

Setelah urusan pendaftaran beres, kita pun mulai pendakiannya. Yuk yak yuk...capcuss!  Porter kita sih udah jalan duluan dari tadi, karena bawaan mereka kan berat. Kita start sekitar jam 9 pagi.
Baru jalan beberapa saat, udah ketemu view gunung. Foto dulu dahhh.....
Okeh...jalannya masih gampang nih...mirip-mirip lah seperti latihan car free day kemaren-kemaren...
Namanya juga anak kantoran yaa, gak biasa kena panas. Baru jalan sebentar udah berasa puanas aujubilah. Langsung deh buka payungnya. Payung ini sengaja gua request sama pak Yannick, sampe tadi kita beli dulu payungnya di toko yang kita lewatin di desa Senaru.
Anak-anak juga ngaso dulu....padahal jalan baru sekitar setengah jam....
Hayooo semangat kids....gunungnya udah keliatan tuh...
Rombongan yang lain pun udah lewatin kita berapa kali tau. Liat aja perbedaannya sama kita, mereka memanggul ransel sendiri, keliatannya tasnya pada berat-berat yaa.Oh iya, disini juga kita ketemu rombongan turis bule dan porternya yang balik lagi karena ada yang sakit, jadi mereka nyerah memutuskan batal naek gunung. Wewww.....*jadi jiper...
Sementara kita masih enak lenggang kangkung doang, tanpa gembolan ransel, cukup bersepatu crocs, pake payung pula! Rombongan mamie funky gitu lohhh! Itu aja tas gua harusnya buat ke pantai, cuma berhubung gua mau bawa tissue, hp, dompet dll, terpaksa deh dibawa juga biarpun dihujat orang salah kostum. Itu aja selendang merah gua bawa sebenernya buat gantiin payung biar jalannya enak gak pegang2 payung, tapi ternyata panas mataharinya ganas banget, selendangnya gak nahan, jadi teteup harus berpayung ria lah...*biar gaya dikit...prettt! Aselii loh, gua rekomendasiin pake payung aja kalo ada yang mau ke Rinjani...hihihihi...
Sebentar sebentar ngaso...gak boleh ketemu pohon. Inihh sihh kapan nyampe nyaaaa? Guide nya udah mulai stress...wkwkwk.
Makin lama baru deh ketemu medan yang berbatu, jalannya mulai menanjak...
Udah mulai pusing nih jalannya....udah kagak sesuai sama latihan di tangga busway...hahahha.
Ck ck ck...bener-bener salut sama para porter. Mereka bawa barang segitu beratnya. masih bisa lincah jalannya selap selip. Sementara gua dan si Alvin udah kayak kura-kura merayap....
Huahhhh...lega udah sampe diatas. Nikmatin pemandangan dulu. Emang udah nyampe gituu? Belom lahhh....Ini sih cuma baru nyampe bukit kecil doang. Hiks...
Setelah itu kita akan memasuki daerah hutan....lumayan deh adem sedikit. Untung kondisi si Miko dan Alvin kuat . Disini kita minum antangin dulu.
Si Miko dituntun jalannya sama guidenya si masbro Yusuf...jadi gua juga agak tenang dehh.
Tapi hutannya cuma kecil aja, baru sebentar ngadem, udah ketemu sama padang rumput....Duduk lagi dehh ngadem...halahhh! Guidenya sama si Miko udah ngilang entah sampe mana...
Ketemu jembatan ditengah-tengah padang rumput....
Foto lagi dahh....We are mamie funky's squad...
Disini ada papan berisi peringatan rawan kebakaran nih...jadi jangan pada merokok dan buang puntung rokoknya sembarangan yaa.
Bener-bener perjalanan panjang mencari kitab suci ini sih....gak terlihat ujungnya dimana...Kalah si Tong Sam Cong en Sungokong mah...
Udah tau dong siapa biang kerok yang menyebabkan kemacetan di padang rumput ini?wk wk wk..orang lain mau jalan kesumbet sama yang bawa payung entuh tuh...
Makanya gua minggir dulu deh, biar yang lain lewat, kan kagak ada jlaur lambatnya disini ya..
Rombongan yang lain tuh jalannya pada cepet-cepet...dari yang keliatan rame, sampe akhirnya cuma tertinggal gua dan si Alvin..Mamie mah banyak ngasonya makanya si Alvin cocok jalannya ikutin mamie nya,. Dia kan gendut, jadi napasnya pendek dan cepet cape. Cocok dah anak sama emaknya! .
Si Papoy sempet manyun sih kita banyak duduk-duduknya, katanya nanti sampe atas kemaleman....tapi mau pegimana lagi dongg...kita kan truk gandeng, yang kalo tanjakan langsung ngadat...hahahaha. Maklumin aja dahh yaa
 Ditengah padang rumput begini kagak ada pondokan, jadi kalo cape ngedeprok aja deh di rumput.
Padang rumputnya seperti berada dimanaaa gituuu yaaa? Gak nyangka yaa baguss begini dan ada di Lombok...di kaki gunung Rinjani...
Entah lah rombongan lain udah sampe mana...yang jelas gua masih harus berjuang nihh bersama payung tercintah.
Setiap yang lewat pada ngeledek dan melirik aneh ke gua...inih pendaki dari mana sihh yang pake payung beginih? hahaha...gua kagak peduli, yang penting muka gua kagak gosong. Lihat itu ada yang ngedeprok di tanah...siapa ituu?!
Huahh....ternyata itu si Alvin yang kakinya kram...jadi maen ngedeprok aja di tanah...
Mana gunung Rinjani nya nihhh? Panasnya sungguh terik tak terkira...Lucunya, di  tengah padang rumput ini ketemu 2 orang pendaki yang lagi duduk dan sepertinya udah mau "nyerah". Gua nguping dan mereka sepertinya menyesal naek gunung ini kagak sewa porter, jadi jalan sampe sini udah kelelahan banget karena keberatan barang bawaannya yang segambreng. Mereka lagi galau mau turun lagi cari porter atau lanjut ke atas. Wewww....bikin gua tambah bersyukur deh udah sewa porter satu lagi buat bawain ransel kita. Kalau kagak, mungkin dari tadi kita udah minta balik turun lagi kali. Mending cari hotel dan tidur2an...hahaha
Thanks God....akhirnya sampe lah kita di pos 1. Udah kayak nemuin harta karun, seneng banget rasanya. Langsung jalannya semangat....
Nahh begini lah pos 1 itu...rame yahh ternyata. Bule2 yang tadi nyusul kita jalannya udah rame duduk istirahat disini.
Kita pun istirahat disini sekalian makan siang....
Para porter lagi pada sibuk masak. Masing2 melayani group nya sendiri-sendiri...menu nya beda-beda. Ada yang indomie telor, ada yang sayur dan lauk pauk lengkap dari ayam goreng, tempe goreng, tahu goreng dan cah sayur. Kemping modern yah begini inih...masaknya udah gak pake kayu bakar coy, tapi udah pake  kompor gas. Malah ada yang bawa kompornya 2 tungku kalo groupnya banyak. Kebayang kann para porter bawaannya seberapa berat? Udah kompor, pasti harus bawa gas nya juga. Kagak sekalian sama kulkas nya yaa? wkwkwk....Seruu kann! Kayak lagi lomba masak aja nihh dapur umumnya.
Wahhh asikk juga yaa....udah cape, laper..tinggal makan aja nihh. Lumayan lahh rasanya. Yang berkesan adalah nanas nya yang rasanya manis banget. Seger dimakan saat panas2 begini. Dikasih juga buah apel dan jeruk. Kalau kemping sendiri mana kepikir bawa buah2an begini....kan berat bo! hahaha, lumayan deh gizi kita terjamin selama di gunung.
Sesudah makan dan ngobrol2 bentar sama bule-bule ( sok akrab..hihihi ), kita lanjutin jalan lagi.
  Rutenya masih seputar padang rumput dengan jalan yang bergelombang lobang-lobang...
Disini sudah mulai turun kabut.....
Bersyukur juga hari ini gak hujan....kebayang gak sih kalo hujan gimanaaa? Mau neduh dimanaa?
Entah karena udah terbiasa jalannya, menuju ke pos 2 lancar-lancar aja perasaan.
Tau2 udah sampe di pos 2. Tapi kita kagak berhenti, numpang lewat aja...
Ternyata dibawah sana sumber airnya. Jadi kalau air minumnya habis, bisa ambil disini...
Duhh, jalannya udah mulai menanjak lagi...gayanya udah males banget ngangkat kakinya...
Duhhh gunung Rinjanji....perasaan liatnya deket, tapi kok gak sampe2 yaa?
Si Miko yang hebat. Dalam kondisi fisik yang tadinya lemes2...malah dia kuat loh.
Sementara gua terduduk kecapean, males buat lanjutin...si Miko dan masbro Yusuf udah jauh disana.
Akhirnya masuk ke daerah berkabut....untung aja rame ketemu rombongan lain, jadi gak takut tersesat.
Pohon ini yang katanya jadi legenda dan omongan diantara para pendaki.....sayang nih berkabut, jadi kurang jelas fotonya.
Turunannya terjal juga nih
Bisa ada jembatan disini...berarti siapa yang bikin yaa?
Dibawah sana ada sungai kering.....kalau sampai ada airnya pasti udah jadi kolam renang...
Ketemu jembatan lagi....
Huahhh....paling kesel kalo ketemu batu-batu begini....pusing kan pala berbie jalannya kemana nihh...
Pasti banyak yang mengira ini pohon bunga edelweis...tapi kata si Papoy ini bukan edelweis. Entahlah..
Masih semangat jalannya...biar cepet sampe..
Ini pos bayangan....tempat istirahat doang....Bahaya nih, kalau udah duduk dijamin kagak bisa berdiri lagi. ..hehehe
Udah masuk area bukit-bukit...mudah-mudahan sebentar lagi sampe...udah ada kabutnya juga.
Rombongan lain udah mulai jarang keliatan....
Naik naik terus nih jalannya....
Kita udah tercerai berai deh...jalannya entah kemana. Si masbro Yusuf guidenya juga udah menghilang kemana...
Wahh pohonnya bagus yaa...artistik banget kering kerontang begitu.
Si Alvin minta istirahat disini...maen duduk aja.
Bukitnya bagus, langitnya biru.
Close up and personal with the tree....
Kemonnn...sedikit lagi sampe! Itu selalu yang dibilang si Papoy biar kita semangat, karena dari tadi kita udah putus asa....jalan kok gak sampe2...
Biarpun cape, kalo liat view nya bagus begini...langsung semangat deh.
Nahh ini kita udah sampe di pos 3 ( pos terakhir ). Para porter udah nunggu disini karena nunggu keputusan kita mau lanjut sampe basecamp di Pelawangan Sembalun atau mau diriin tendanya disini aja. Soalnya khawatir kemaleman. Guidenya udah mengira kita kagak bakal sanggup sampe di basecamp kalo liat cara jalan kita yang sebentar2 ngaso. hahaha. Tapi kita pilih lanjutin aja, biarpun disini kita tidur2an dulu dan pijit kaki pake salonpas dulu. Terus kita ganti sepatu juga karena pas ketemu porter yang bawain tas kita. Ganti sepatu karena udaranya juga udah mulai dingin dan jalannya batu2 licin. Sementara kita istirahat disini, para porter lanjutin jalan duluan biar mereka bisa beres2 diriin tenda dll.
Katanya masih sekitar 2 jam lagi dari sini....yaolohhhh! hiks hiks jauhhh banget yaa
Langsung semangat kalau dibilang udah deket....

Nahh ini udah seperti negeri di atas awan....hawanya udah dingin disini.
Bagus yaa awannya putih-putih gitu....
Entah gunung apa yang ada di tengah awan itu....
Walaupun udah sore, mataharinya masih terang loh diatas sini...
Memandang alam dari atas bukit...sejauh pandang kulepaskan....*nyanyi pake suara 2....hihihihi
Jalannya udah gak ada yang rata lagi deh....pokoknya menanjak dengan kemiringan yang cukup curam, bikin kita jalannya lebih lama lagi....
Untung lah kita ambil paket private, jadi bebas aja jalannya mau lama kek, mau pelan kek. Coba kalau kita bareng sama group lain, udah pasti ditinggalin lahh. wkwkwk.  Si masbro Yusuf juga sabar banget nungguin kita, nuntunin si Miko, bawain kita minum...di tasnya itu adalah stok minuman kita ber 4 loh. Kita sih kagak ada yang bawa apa2. hahaha. Walaupun bagi dia biasanya bawa tamu cuma 4 jam juga bisa sampe atas. Karena dia dulu juara 1 saat kejuaraan trekking Rinjani tahun berapa gitu, tapi ketemu rombongan sirkus Mamie Funky yahh harus banyak bersabar deh....wkwkwk.. Good job bro!
 
Wahhhh....pemandangannya mantap banget dari atas sini....abaikan muka yang gosong dan kucel...
 
Gua kira kita tuh rombongan terakhir yang naek kesini...taunya dibelakang kita masih ada lagi rombongan yang lain. Lega juga masih ada temennya di gunung saat gelap begini.
Jam 6 sore kita masih merayap-rayap di bukit ini....mencari jalan ke basecamp.
 
Langitnya udah mulai gelap....
 Mataharinya udah ngumpet, dan kita berjalan di tengah hutan dengan bantuan senter.
Dan akhirnyaaaa.....sekitar jam 7 malam sampe lah kita di basecamp..di Pelawangan Sembalun. Kalau liat petanya kayak begini lah perjalanan panjang kita dari tadi pagi . Gambar diambil dari wedustraveller.blogspot.co.id.
 
Wuihhh ternyata di atas sini udah penuh dengan tenda-tenda para pendaki yang lain. Anginnya dingin banget, karena kita udah berada di ketinggian sekitar 2639 mdpl sodara2! Buru-buru kita masuk ke tenda yang udah disiapin para porter. Mereka juga udah siapin makan malam buat kita. Malam ini menunya mie kuah. Cocok lah buat hawa dingin begini. Minumannya teh manis panas. Mantap.....
Terus abis itu kita beres-beres ganti baju yang udah basah keringet seharian. Langsung ganti dengan yang serba tebal. Jaket, kaos kaki, sarung tangan, semuanya dipake dan langsung masuk sleeping bag siap-siap tidur. Bener-bener cape banget  dahh! Gua juga baru inget, kemaren kan tidurnya kagak bener karena ngompres si Miko, ditambah tadi siang jalan jauh berliku-liku, kayaknya badan langsung rontok deh nih. Eh iya, anehnya gua kagak kepengen pipis lohh sepanjang jalan tadi siang, kalau sampe kebelet pipis sihh bisa gawat surawat lah, tinggal pilih dah mau pipis di semak belukar atau di pohon. wkwkwk. Kalau di perkemahan ini kan masih mendingan ada tenda toiletnya...hadeuhhh! Bersyukur banget anak-anak fisiknya juga pada kuat, yang tadinya si Miko sakit akhirnya sembuh.....gak nyangka dehh kita bisa sampe di atas sini dengan selamat. Good job my squad!
Kalo dihitung-hitung total kita jalan kaki sekitar 10 jam dari target para pendaki biasa yang menempuh waktu normal 6-8 jam. Yahh masih dimaklumi lahh buat ukuran pendaki pemula seperti kita yang jalannya banyak ngaso dan banyak fotonya! hahaha. Lagi pula, prinsip gua jalan pelan-pelan yang penting nyampe dengan selamat tuh berguna juga. Soalnya persis di depan kita tuh ada rombongan bule yang jalannya cepet, sempet nyalip kita, ehh pas tanjakan batu2, dia kesandung atau apa, tau2 jatuh dan kebanting kena pipinya sampe berdarah. Tuhh kann kudu ati-ati jalannya, daripada kenapa-napa di atas gunung kan berabe yaa. Dan inilah beberapa clip saat perjalanan mendaki tadi siang :

Pokoknya bener-bener pengalaman yang WARBIASAHH lahh! Tunggu lanjutannya yaaa...karena ini belum apa-apa dibandingkan perjalanan ke summit ( puncak ) Rinjani dan perjalanan turun pulang ke desa Senaru ( liat di petanya juga udah mules duluan tuhh ). Tunggu aja yaa gaes....
Ciaobella!

46 comments:

  1. ahhhhhhhhhhhhhh kerennnnnnnnnnnnnnn .. si papoy kan belakang elu ya ci? jadi dia motoin elu terus dong? haha
    kapan nyampenyaa...
    anak2 gw ke jepang kemaren juga pada kuat tuh, ntar klo ABG gw mo nyoba travelling model elu juga ahhhh . btw di daisho ada jual plastik pipis. kemaren gw beli tuh haha.. mayan klo buat unexpected travelling.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha begitulah madam, si Papoy bagian buntut jagain dari belakang...kalo mau travelling gini emang kudu nunggu anak udah agak gede lah, nyiksa soalnya...hahaha. eh baru tau gua ada plastik pipis...

      Delete
  2. hebat salut angkat jempol utk lu deh yan.
    kalo gw sih udah pasti ogah diajak naik gunung gini :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya juga udah ogah ogahan perginya lim...gak niat gitu..hahaha, kepaksa aja..

      Delete
  3. Seru hiking nya... View nya bagus banget...

    Kasian miko sempet sakit segala...

    Btw lu operasi apaan yan? Gw liat di fb...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah Man, untungnya si Miko kuat dan view nya bagus, jadi terhibur deh.
      Yang mau operasi nyokap gua Man...operasi ginjal.

      Delete
  4. warbiasaaaaa....!! ini si ko ivan jg warbiasa rajinnya ya, sempet foto2 terus. jadi tiap saat bisa ada ceritanya. bangun2 badan serasa mo patah semua gak ci?

    sewa porter mahal banget ya. T_T tapi kalo gak pake porter gak yakin bakal kuat ya ci.

    itu si miko jg hebat ya, kuat dy padahal kemarennya demam~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah itu si papoy bagian dokumentasi lah pokoknya. badan gua kaku pas pagi2nya, luluh lantak. ada harga ada rupa the, kalo kagak pake porter lebih tewas lagi pastinya. emang tuh si Miko emejing juga, gua bersyukur banget dia kuat fisiknya.

      Delete
  5. wihh... kereen naik gunungnya pake porter.
    kebayang kalo gw yang naik bisa2 lebih lama dari itu. huahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya bukan gunung biasa lin...jadi harus pake porter biar kuat jalan sampe puncak..hahaha

      Delete
  6. Ya ampun salut bangettt sama keluarga mamie funky... kereeennn banget bisa mendaki Rinjani, impian masa gadisku banget yang sepertinya tidak akan pernah terwujud :(
    hahaha tapi lucu banget ceritanya, ngikik2 terus daritadi cie

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...begitulah keluarga kita...padahal setengah mati lohh ini kesini..bener2 butuh fisik yang kuat banget.

      Delete
  7. Wahhh .. Kuatnya mamiefunky squad. Aku juga pingin mendaki juga sih, tapi selalu diurungkan niatnya soalnya takut berat hahaha .. Keren nih ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. duhh kalo memang mau pergi, mending sewa porter aja do...jadi kamu tinggal bawa badan aja ..segitu aja udah berat...hahaha

      Delete
  8. Wahhhh gue biasanya denger babe gue yang naik gunung, tapi ceritanya ga detail kayak elu gini dan yang kebayang cuma ngeri2nya. hahahahaa... Seru ya ci. Gue mau ah kapan-kapan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh babemu suka naek gunung tia? harusnya nurun dong ke anaknya..hehehe. cobain model glamping2 dulu ajaa ( glamourous camping ) yang lagi ngehits juga..

      Delete
  9. Salut banget sama niat naek gunungnya. Mana msh sempet foto-foto. Keren dah. Kalo diana ga yakin sanggup. Mungkin sampe penginepan dan aer terjun aja. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...iyaa ini termasuk susah buat orang awam, medannya susah...saya aja setengah mati...

      Delete
  10. waduhh.. anak gw gedean tapi gw-nya keburu ga sanggup naik nih kayanya hahhaaa.. kudu olahraga dari sekarang tapi malessss huhuuu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya xiao, fisiknya harus kuat banget...bener2 menguras tenaga dahh...

      Delete
  11. mungkin gak ya saya nyampek puncak dengan bobot 95 kg? kepingin muncak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa aja bro, kan gak harus cepet2 sampe, ada juga paket yang 1 minggu kok...tergantung kemampuan ..

      Delete
  12. Wuihhh keren banget mendaki gunung begitu!!! Niatnya pasti membara banget ya! Hahaha...

    Iyaaa, mending berhati-hati dan pelan-pelan daripada terburu-buru trus malah kenapa-kenapa. Mana di puncak gunung pula kan

    Untung Miko sembuh dan kuat ya pas saatnya mendaki :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh it's not my kind of holiday sih ko....hahaha..*seperti kepaksa gitu ya...jalannya aja malesin banget nanjak2...untung bener si miko kuat ...sakitnya juga membaik.

      Delete
  13. Ah seru sekali Bener bener dah ini petualangan yang asyek dan seru banged. Perjalanan HIKING ke Gunung Rinjani menakjubkan, Gaya bertutur dan foto foto yang mendukung sangat keren Berasa saya ikut dalam team (squad) nya Mamie Funky Salah satu foto yang saya suka dalam tenda. Itu Miko sedang tiduran ya, Merem. Mengantuk. Ahaaaa itu foto yang kerennnnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..itu yang di tenda si Alvin mas Asep...udah lagi kecapean. iyah seru dan asik juga sihh terlepas dari hiking nya yang bikin badan rontok rasanya

      Delete
  14. cici ya ampun... aku bacanya aja uda berasa cape... hebat hebat hahahaha... tapi pemandangannya cakep2 ya ci... untung miko sembuh ya ci...

    btw, itu seprenya centil banget warna pink sama kembang2 hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang mel...cape banget dah pokoknya, tidak bisa diungkapkan dengan kata2..wkwkwk. iya bedcover guesthousenya ngepink ngepink gitu ya, kebayang kalo orang bule yang tidur disitu..ngakak mulu kali

      Delete
  15. Mahal juga ya... tapi semua-semua udah disiapin dan dibawain deng ya. Mi, itu cuma kamu ya Mi yang pake payung hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah lumayan deh na harganya...iyahh pendaki pemula gayanya begitu deh, kagak tahan panas. ampunn panasnya, nyerahh! biarin aja diledekin dihujat orang juga...

      Delete
  16. Ciiii... aku lemes bacanya, kaki serasa bergetar, badan terasa lengket dan kepanasan (ini boong sih, soalnya kedinginan di sini... hahaha, tapi bener gue brasa capeknya). Hebat deh kalian para jiwa petualang sejati, walau disambi sama poto2. Yang penting kesampean. Ditunggu lanjutan puncak Rinjaninya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya le...cape nya cetar membahana lahh pokoknya. untung aja diseling sama foto2 ..ada hiburan setelah ngeliat2 hasilnya..*narsis gak ketolongan.

      Delete
  17. hahahha keren ci... bener2 salut gw ama keluarga loe..kuat semua. kalo gw mah pasti dah nyerah duluan...wkwkwk
    gw paling benci tuh kalo dibilang "dikit lagi sampe" tapi ga sampe2...diboongin banget... bukan penyemangat... hahaha :)
    hayo ditunggu cerita selanjutnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duhh gua juga udah mau nyerah fun...tapi gimana lagi, udah kadung sampe atas, masih harus jalan turun lagi nihh...hahaha

      Delete
  18. Jempol buat mamie squad... hebat mamie msh kuat... salut buat keluarga mamie yg kompak bgt. Btw itu payung cetar bgt ya warnanya dari jauh sdh mencolok gt.... keep posting ya mamie

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih jempolnya...hahhaha, untung payungnya cetar yaa, jadi kalo di padang rumput keliatan dari jauh...

      Delete
  19. Hebat banget cici n family! Liburannya ga pernah biasa hahaha. Kerennn! Gw mau ah ntr kalo anak udah pada gede2. Masih 10 taun lg brati wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, tampil beda ya chris...tapi cuape nya poll dahh! Mumpung masih muda hayooo jalan2, hiking...apa aja deh.

      Delete
  20. Pertama kali baca judul tulisannya, yaowoh ci keren amat liburannya mendaki gunung Rinjani, tapi makin lama makin ke bawah bacanya, aku makin lemess loh hahaha, sambil nahanin mules gimana rasanya daki gunung 8 jam ya??? Kl naek mobil dr Jkt udah sampe Semarang cii... Tapi salut2, gak sabar nunggu lanjutan ceritanyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahhh ini sih bukan masalah keren atau kagak keren...ini masalah kuat atau kagak kuat naek rinjani...hahaha

      Delete
  21. Wiiiih keren cik, pas baca sampe abis, ya keren ya kocak buanget. Hahaha beneran deh kostumnya lain daripada yang lain.
    Asik juga ya naik gunung, dimasakin pula, baru tau lo
    Sekalian juga baru tau naik gunung capek2 ternyata mahal juga ya
    Ditunggu cik cerita lanjutannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah ada paketnya gitu paula...harganya yah relatif sih. hehehe.

      Delete
  22. Persiapan nya ini rempong yaaaa, mesti latihan fisik biar ngak sekarat disana
    dan ini yang bikin gw malessss

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah cum, latihan fisik perlu loh... yahh jangan sampe sekarat di gunung lahh...*berat gotongnya...wkwkwkwk

      Delete
  23. seru sekali perjalananya, apalagi lihat foto - fotonya, indah sekali gunung Rinjani
    Semoga kesampaian buat naik ke Rinjani

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bagus loh gunung Rinjani ini. kalau ada kesempatan, pergi aja...gak bakal nyesel

      Delete