Monday, September 5, 2016

JALAN-JALAN KE LOMBOK ( Part 3 )

Edisi jalan-jalan ke Lombok belom selesai loh....*elap keringet. Udah 2 bulan aja berlalu...Ck ck ck...emang cepet banget sihh waktu berlalu ya. Untunglah cek-cek uban belom pada nongol nih. Nahh kann, udah mulai ngelantur deh bahasnya, pake bawa-bawa uban segala. Okehhh, fine.... back to Lombok.
Ceritanya sehari sebelum naek gunung Rinjani, masih ada waktu sekitar 1/2 hari buat jalan-jalan ke pantai yang belum sempet kita kunjungi. Ada dua pantai yang sempet kita datengin yaitu Selong Belanak dan Semeti. Kita bahas satu per satu dah yaa.


SELONG BELANAK
Jarak tempuhnya sekitar 30 menit dari hotel Zmax D Praya dan pantai ini masuk kawasan Lombok Tengah. Kita pake aplikasi maps buat nemuin tempat ini. Nanti ada satpam penjaganya yang minta bayar tiket masuk sekitar Rp. 15.000. Oh iya, katanya pantai ini seperti pantai Hawaii karena tekstur alamnya dan gaya warung-warung di pinggir pantai yang masih tradisional menggunakan ilalang dan bambu. Ga tau yaa bener atau kagak, pan eikeh belom pernah ke Hawaii, jadi gak bisa komen kakak! hehehe jayus! Ntar yaa kalo eikeh udah nyampe ke Hawaii, bakal diposting dan dibandingin di mari. *noted. Tapi sayang nih, pas gua kesini pagi-pagi, air nya lagi pasang, jadi pasirnya pendek, gak landai dan gak seputih yang ada di foto yang beredar di dunia maya selama ini.
Ini gara-gara kerajinan sih pagi-pagi udah mantai...jelas aja timingnya kurang pas yaa. Jadi dapet pemandangannya kayak begini deh...
Tuh liat aja pagi-pagi ombaknya udah tinggi....
Tapi ombak gede justru bagus ya buat maen papan selancar
Mungkin nama Selong Belanak masih asing di kuping kita orang Indonesia sendiri, tapi nyatanya, pantai ini mah udah terkenal di kalangan turis-turis bule karena memang ombaknya cocok buat maen selancar kali ya. Selain itu pantainya bagus juga dengan pasir nya yang berwarna putih.
Kita gak lama-lama di pantai Selong Belanak, paling sekitar 10 menit, cuma jepret2 sebentar langsung jalan lagi ke pantai berikutnya. 

PANTAI SEMETI
Untuk menuju ke pantai Semeti ini penuh perjuangan banget loh. Gila yaa, jalanannya udah kayak tempat jin buang anak...*lebay. Jalanannya cuma muat ukuran satu mobil doang. Kagak kebayang kalau mobilnya papasan dengan mobil laen gitu, mau minggir kemana cobaa?
Belom lagi yang tiba-tiba di tengah jalannya udah berlubang gerowak kayak kubangan kebo... Hadeuhh!
Tuhh kita seperti membelah ilalang dan pohon2 karena jalanannya kagak berupa jalanan, rumputnya tinggi-tinggi. Dan tau-tau dari kejauhan keliatan air laut biru-biru tuhh....
En tadaa....sampe dehh kita di pantai Semeti...yang cuma ada pondokan begini doang. Yah olohhh! *tepok jidat. Apa nya yang baguss yaa? hahaha...karena udara juga udah mulai panas, jadi udah kagak napsu sama yang namanya pantai. Perasaan semua sama aja dahh. Kepengennya masuk aja ke mobil nyalain AC!.
Nahh begini dehh panorama view pantai Semeti itu....beuhhh! kagak ada orang satupun...Memang warbiasahh! Ini bukan pantai biasah sodara-sodara....belum banyak orang yang tau, didukung lagi sama jalanannya yang gak berbentuk itu.
Yahh bagi gua sih sama aja lah yang namanya pantai....*duduk ngedeprok di saung
Tapi terus kita digebah sama si Papoy...katanya bukan disini yang bagus nya...harus jalan lagi ke bukit sana. Yah oloh.....disiksa lagii dehh suruh jalan di pasir yang lengket dan panasnya maha ampunnnn! Kagak heran dah yaa kenapa si Miko sampe sakit...gara-gara panas2an begini nihh! hahaha
Disini juga airnya pasang, jadi kita jalannya sampe minggir-minggir ke batu karang, daripada kesapu ombak? Kan kagak lucuk! Terus jalan di batu-batunya ini juga kagak gampang....harus hati-hati jangan sampe kaki keseleo karena salah injek batu.
Bukan pantai biasa....bukan pasir putih yang terhampar, tapi batu-batuan dimana-mana....
Batu karangnya menantang minta dipanjat....
Ahhh gak ada kerjaan juga sih naek-naek sampe atas.....yang ada cuma panas...panas dan puanaasss!
Cuma si Alvin doang yang nyampe ke atas....
Gua mah biasa...duduk dulu ajaa....
Jauh juga yaa kita jalan dari tempat parkir mobil....duhh mau balik lagi kesana juga jauh banget. Malesin banget nih hawa panasnya...
Begitu kita jalan ke balik bukit karang yang tadi, kita bakal nemu bukit lain dan pemandangan kayak dibawah ini...
Jadi disini ada beberapa bukit kecil dan pantai berbatu-batu gitu...
My signature style at Semeti beach.....
Disini batu-batunya mirip kayak batu kryptonite si Superman gak sihh? Katanya sih mirip...
Bagus juga air lautnya biru banget gitu...
Tapi ombaknya agak gede pagi ini..ati2 aja jangan berdiri2 di karangnya bisa kesapu ombak.
Cakep yaaa pantainya....Kayaknya cuma ada di Semeti ini deh model pantai berbatu-batu begini.
Kalau pergi timingnya tepat, bakal dapetin langit dan laut biru yang bagus....beruntung juga kagak hujan.
Gak nyesel juga kesini....pemandangannya lumayan bagus.

PANTAI MAWI
Dari pantai Semeti, ternyata ada satu pantai lagi yang berdekatan, jalannya masih yang sama, namanya pantai Mawi dan kita sempet mampir ke sana. Lucu juga ya..pantainya gak ada fasilitas apa-apa, cuma warung2 gitu, dan banyak bulenya!
Yahh bagi gua sih pantai sama aja dimana-mana, ada pasir, laut biru...*lagi gak napsu aja sama pantai saking panasnya.
Ada beberapa bule yang udah pada tanning disini...yaolohh, gua mah ngadem di warung biar kagak gosong, ehh si bule sengaja menggosongkan diri...*tepok jidat.
Ombaknya gede juga nih...katanya orang2 bule  suka maen papan selancar disini. Padahal kita orang lokal aja baru tau ada pantai ini yang mana jalannya aja susah ditemui kalo ga nanya orang berkali2. Lucu jadinya saat papasan sama bule2 yang naek motor kesini. Ck ck ck...salut aja mereka dari luar negeri bisa nyampe sini. Yang orang sini belom tentu mau kemari...hahaha
Kita juga cuma foto sejepret dua jepret doang disini, sesudah itu kita cari makan siang dehh.

Kita makan di Cafe Bumbu, dekat pool mobil pak Surya di daerah pantai Senggigi, soalnya sekalian mau balikin mobil sewaan kita. 
 
 Nahh si Miko udah mulai pusing dan gak enak badan nih. Gawatt deh...untung lah di sebelah resto ini persis ada klinik 24 jam, jadi kita ke dokter setelah makan.
Kalau malem sih lumayan kali yaa nongkrong-nongkrong di cafe ini. Tapi kalo siang mahh saya bilang NO...panasss ahhh! Gak asikk!
Kita pesen nasi goreng dan si Miko pesen sop tomyam. Aduhh...pusing milih menu disini....*ngelirik harganya. hahaha....Masalahnya menunya eastern western gitu, kurang cocok juga. Rasa nasi gorengnya standard lah, masih bisa diterima oleh lidah. Tomyamnya juga xoxo lah....Apalagi si Miko lagi gak napsu makan, yahh tambah rasanya jadi gak karuan mungkin ya.

PANTAI SENGGIGI
Ini ceritanya kita kan dijemput sama supir pak Yannick trekker yang mau bawa kita ke desa Senaru. Terus lewatin jalanan kayak puncak gitu yang bisa liat view ke arah pantai Senggigi. Nahh kayak ginilah view nya dari atas...
Nahh jalanannya persis kayak di puncak Bogor kann? Tapi yang ini mah kagak pake macet....liat tuhh sepii banget jalanannya.
Setelah itu kita menginap deh 3 hari 2 malam di gunung Rinjani. Turun dari gunung Rinjani kita kan langsung menginap di Anema Resort, dan besoknya saat kita checkout dari resort, kita dijemput lagi sama supir pak Surya dan kita baru sewa mobil lagi. Nahh dari tempat sewa mobil itu barulah kita muter-muter lagi ke pantai yang lain lagi. Astagaaaa! *ngesot jalannya. Udah tau turun dari Rinjani itu kaki pada bonyok-bonyok, udah gak ada semangat buat jalan-jalan. Pengennya goler-goleran di kasur. Tapi apa daya, udah kadung sewa mobil, masa balik ke hotel? Yaudah...jadinya lanjutttt lagi jalan-jalannya walaupun kaki udah tereak minta istirahat.

PANTAI PURA BATU BOLONG
Lokasinya di daerah Senggigi, jadi pantai inilah yang pertama kali kita kunjungi hari itu. Agak galau yaa judulnya...ini pantai atau pura sih sebenernya? hahaha. Yahh pura yang letaknya di pantai..Tuhhh! Beginilah penampakan gerbang masuknya. Kita harus pakai baju yang sopan ( gak boleh celana pendek ), jadi untung aja gua bawa kain merah itu, tinggal dililitin deh. Tapi teuteup bayar uang sukarela sama ibu-ibu penjaga di depan.
Aduhh...pas masuk ke dalem, langsung ketemu tangga turun yang lumayan berasa yaa buat kaki gua yang udah ngibarin bendera putih. Jadi setengah merayap pegangan di tembok tangga buat turun ke bawahnya.
Namanya aja pura, tempat sembahyang, jadi disini selalu rame dengan kegiatan sembahyang orang2 Hindu. Bau bunga dan dupa khas sembahyang semriwing tercium disini.. Jadi berasa ada di Bali......*disorientasi tempat.
Nahh itu dia puranya yang ada diujung sana....
Dan inilah yang disebut batu bolongnya.....letaknya ada dibawah pura, sebelum tangga naek pura di sebelah kiri ada celah lobang di tengah batu karang. 
Arah ke batu bolong dari sisi pantai...
Begini dah calon model gagal itu....
Yahh pepotoan aja lah disini...soalnya ga boleh naek ke puranya.
Pura di atas batu karang begini jadi teringat Tanah Lot di Bali ya....mirip sih.
Katanya di atas sana ada 2 pura nya, tapi gak tau siih ya, gak liat langsung soalnya.
Serem juga kalau sampe ombaknya besar dan muncrat sampe ke atas sini gimana yaa?
Di parkiran mobil sekitar pura, ada yang jualan sate. Berhubung perut udah laper, kita pun pesen 30 tusuk, eh sepertinya si ibu salah paham, cuma dibakar 15 tusuk. Mungkin dipikirnya kita beli 30 ribu gitu kali ya? Tapi kan mana ada orang pesen sate pake satuan rupiah, biasa kan hitung berapa tusuknya ya. Mungkin si ibu keder kali. Jadilah kita pesen lagi 30 tusuk, sampe dihitungin sendiri daripada salah lagi, nunggunya kan lama lagi. Selain sate, dia juga jual jagung bakar.
Nah kayak gini lah bentuk sate nya. Rasanya endang bambang gulindang pedes mampus... bumbunya pedes kayak sambel ayam taliwang. Pilihannya ada sate sapi dan ayam. Lontongnya lucu bentuknya kerucut.
Setelah makan baru deh kita lanjut ke pantai Kuta dan sekitarnya.

PANTAI KUTA
Dari Senggigi ke daerah pantai Kuta kurang lebih sekitar 45 menit deh.
Sepertinya disini ada yang menyewakan kuda kali yaa...tau-tau lewat nih dua orang turis naek kuda. Keliatannya sih asik yaa naek kuda di pantai.
Nyobain jalan di pasirnya tanpa sendal...
Di pantai ini pasirnya seperti biji lada...butirnya gede-gede, gak halus seperti pasir di pantai lain.
Hari ini kan Lebaran hari pertama, jadi banyak juga wisatawan lokalnya yang berenang di laut.
Pantainya unik juga, selain pasir, pantai ini juga ada batu2 karang plus pohon di tengah2nya.
Kepengen juga celup-celupin kaki di air laut sana...tapi inget kaki masih bonyok korban sepatu waktu naek Rinjani, jadi cuma bisa nonton doang dari jauh deh.
Anginnya agak kenceng disini....
Disini ada bukit yang tulisannya bukit Seger, banyak orang yang naek ke atasnya. Duh..ngeliatnya udah lemes duluan...males!

TANJUNG  AAN
Di sepanjang sini kan pantainya nyambung terus yaa, dipisahin sama bukit aja. Jadi dari pantai Kuta, kita lanjut lagi ke Tanjung Aan. Udah sore mah udah sepi dan agak kotor banyak sampahnya....haiyaaa, bekas pengunjung dari pagi siang tadi kali ya..
Ini pantainya lagi surut, jadi keliatan deh rumput2 lautnya....pantainya kayak lumutan gitu jadinya ya?
Air lautnya surut agak jauh juga yaa...keinget akan ciri-ciri tsunami...hiyyyyy., amit-amit dah!
Pas sampe sini tuh waktunya pas udah sore jadi agak adem dan panasnya gak cetar lagi...
Kalo udah adem hawanya gini, kan jadi betah ya berlama-lama ria disini...
Kalau lagi surut gini gak bagus yaa perahu aja pada terdampar gitu...
Nginjekin kaki ke rumput lautnya itu aja agak-agak geli gimanaaa gitu...
Tapi asiknya, disini tuh ada pohon2nya, jadi bisa pasang hammock disini . Duhh, kena angin pantai semilir sih beneran bisa pules disini....

BUKIT MERESE
Nah, di sebelah pantai tadi, adalah tempat yang lagi heits di Lombok nih, namanya Bukit Merese. ( aslinya pake k ? entahlah... ).
Astaga....namanya aja bukit, yahhh pastinya jalannya nanjak dong yaa. Anak-anak sih udah tau diri, milih nunggu di hammock aja katanya.
Sementara gua masih harus berjuang nanjak dengan kaki yang aujubilah nyut-nyutan...
Demi apah naek-naek ke Bukit Merese? Yahhh demi pemandangan begini inihhh :
Bagus juga yaaa....cuma sayang ini udah terlalu sore menjelang malam...
Dan sore ini agak mendung pula, jadi langitnya dramatis gimanaaa gituuu dahhh...
Lautnya pun surut, menampilkan dasar laut yang kurang cantik jadinya...
Ke arah sebelahnya beda lagi pemandangannya....
Harusnya ktia bisa liat sunset disini. Tapi sayang banget lagi ketutup awan mendung nih....
Pengunjung lain masih betah disini terutama yang ada pohon kering yang Instagramable banget itu loh..
Ahhh sunset nya ngumpet nih...sayang banget dehhh gak bisa liat sunset.

Yah karena naek ke bukit ini udah penuh perjuangan, fotonya harus banyak dong...hahhaa *narsis akut
Tempat yang cucok buat menghayal....
Ahh udah deh, sekarang perjuangan jalan turunnya lumayan nyiksa nih...
Emang disini kagak ada ojek apah? Kaki udah senut-senut nih...males jalan lagi.
Tapi berhubung udah sepi, takut juga kalau kemaleman disini, akhirnya turun sampe ngapot-ngepot deh. Padahal udah sekitar jam 18.30 an, tapi masih berasa terang yaa...
Ngeliat ke tempat pohon sana, masih ada beberapa orang yang masih asik pepotoan...
Nihh pohon kering di Bukit Merese yang juga lagi heits...

DESA ADAT SADE
Hari terakhir di Lombok, kita udah gak ada planning kemana-mana lagi karena kepengennya di hotel aja santai-santai. Tapi kok kaki gatel yaa kalo cuma di hotel doang, berasanya bosen. Sementara si Alvin juga belom bangun tidur, padahal udah jam 10 an siang. Saking capenya dia tidur nyenyak banget, gak tega bangunin. Ya udah, karena si Miko juga bilang mau istirahat aja, jadi mereka berdua stay di hotel. Gua dan si Papoy kelayapan lagi deh. Yang dekat-dekat sama hotel adalah desa adat Sade ini yang paling cuma 15 atau 20 menit aja dari hotel Zmax D Praya. Belum lengkap rasanya kalau ke Lombok belum ke desa Sade. Caelahhh....*promo terselubung.
Di depan pintu masuk desa adat Sade...hari ini Lebaran hari kedua, keliatannya wisatawan2 lokalnya mulai rame banget dibanding kemaren2 jalan2 jarang ketemu yang lokal. Disini aja susah parkir...
Sesudah lewatin pintu gerbangnya, mulai terlihat rame di depan sana.
Foto dulu di depan rumah yang terlihatnya paling besar disini...letaknya paling depan pula...
Udah kayak ibu pejabat aja, dimintain tanda tangan...wkwkwkwk.Bapak baju hitam itu adalah guidenya, karena dia yang langsung nyamperin kita waktu turun dari mobil.
Inilah alun-alun tempat mengadakan segala macam acara adat..seperti pernikahan.dan lain-lain.
Selanjutnya kita dibawa masuk ke gang-gang pedesaan ini oleh guidenya.
Duilehhh...puanasnya yaa disini...segini belom uyek-uyekan ketemu rombongan tour lain...hawanya panas ngelekep....
Kalo kagak salah, ini lah lumbung padi tempat menyimpan hasil panen. mereka.
Di dalam desa ini mereka mengandalkan penjualan hasil tenun kain ...
Dimana-mana jualan kain tenun yang harganya juga gak bisa dibilang murah. Yah iyahh lahh, menenun satu kain aja bisa berapa lama, masa dijual murah yaa? Kalau sampe nawar murah2 mah minta dikeplak nih. Makanya gua males beli....hahaha. Kebiasaan gua kan kalau di mangga dua nawarnya bisa 1/2 harga atau 3/4...diomelin juga biarin. Lhaa kalau disini? diserbu satu desa kali yaa....wkwkwwk
Sok aja liatin si mbak mintal benang.....padahal mah gua kagak ngerti caranya....hahaha.
Nahh bener kan..lama-lama rame nih...di gang aja jalannya uyek2an dahh..bikin tambah gerah aja.
Akhirnya belinya malah kain yang kayak gua beli di Guilin waktu itu..bukan kain tenun khas Lombok..halahh!
Nahh ketemu yang jualan kaos2 Lombok....tapi memang disini harganya lebih mahal nih, jadi pinter2 nawar aja deh.
Kerajinan tangan lainnya...barang-barang begini sih dimana2 ada ya, gak di Bali, di Yogya, di China...
Dan akhirnya kita diajak guidenya ke sebuah rumah yang masih aseli, yang katanya lantainya itu terbuat dari kotoran kerbau aseli yang sudah mengeras jadi kagak bau kotoran lagi.
Rumah ini masih ditinggalin...Lucu nih ada padinya digantungin di atapnya...

PANTAI KUTA ( LAGI )
Sesudah itu kita lanjut ke pantai yang kemaren lagi karena gak ada pilihan lain. Kita balik ke Pantai Kuta aja dah. Kalau kemaren kan fotonya yang ada batu2 karang di bagian tengah pantai, sekarang kita ke paling ujung kanan yang lebih banyak pasirnya dan tempat orang berenang juga. Nyampe sini panas banget dah, gua sih langsung melipir ke bawah pohon.
Bayangin aja siang-siang ke pantai panasnya kayak apa...
Tapi yang doyan panas-panasan tuh banyak loh....apalagi bule-bule mah udah asik aja gelar kaen dan tidur-tiduran di pasir...
Ada yang bilangin, katanya lebih bagus liat pantainya dari atas....dan tau-tau kita udah di atas nih.
Emang bener sih, cakepan liatnya dari atas bo!
Tapi perjuangan banget nihh mau naeknya....hahaha...biar kata kaki bonyok2 abis turun Rinjani, kalo diiming-imingin view cakep mah dijabanin juga lah...
Wihhhhh...emang betulll! Dari atas viewnya memang lebih bagus lohh...
Gak sia2 dah perjuangan naekin batu karang  ini....
Air lautnya bergradasi warna biru..biru tosca...biru tua..
Posenya ga siap banget nihh...lagi kacau balau ketiup angin...hahaha

TANJUNG AAN ( LAGI )
Setelah itu kita balik ke pantai di bawah bukit Merese yang kemaren sore kita kesini lagi surut itu. Nah kalau siang hari begini sih  rame yang berenang. Pantainya memang bagus Tanjung Aan itu, pasirnya tapi ga terlalu putih.
Walaupun airnya tidak sebening di Maldives...tsahhh! *minta diserbu massa inih sihh! Tapi emang bener kann?? Yahh pokoknya bagus juga lah pantainya...
Padahal ini pas jam 12 an siang loh.....lagi panas2nya matahari ...tapi yang berenang mah asik2 aja ga takut gosong....
Yahh kalo mau foto sepi backgroundnya, terpaksa melipir ke pinggir karang deh..
 
BUKIT MERESE ( LAGI )
Kayak makanan aja, kalo enak minta nambah.  Nahh ini, saking udah ga ada yang mau dituju lagi, abis dari pantai, kita balik lagi aja dah naek ke Bukit Merese. Tapi ga nyesel lah balik pas siang2 gini, viewnya cakep banget nihh dibanding kemaren sore yang agak gelap-gelap gitu langitnya.
Beuhh...untung aja gua balik lagi kesini siang2 tengah hari bolong begini....bagusss kann pemandangannya?
Yang kemaren sore kan air lautnya surut, sekarang mah air lautnya biru cakep banget dah...
Kita bisa liat kapal laut wara wiri dibawah sana....
Ada yang maen banana boat juga nih..
 
Panorama view ke arah pantai Aan sepertinya.
Emangnya fotonya cukup satu biji doang? Yah gimana dong yaa... harus banyakkkk, kan naeknya udah cape nihh.
Berasa piknik di kebon raya, padahal bawahnya jurang...
Pose yoga style dulu dah...biarpun ga pernah yoga, paling kagak kan lagi kekinian yaa sepertinya? Hihihi...*anakhya ga mau ketinggalan
Sok gegayaan..padahal mah behind the scene nya menderita kepanasan berat..beng beng! Hahaha...aseli panasnya warbiasahh!
Red never fail....
Ahhh pokoknya pemandangannya juwara lahh disini...
Mantap kan view nya....
Eh ketemu sodaranya Sun Go Kong nih...how are you kong?
Ternyata Lombok itu bagus kannn?! Hayoo go to Lombok ....
Pokoknya di bukit ini gak ada abis-abisnya deh buat foto.....
Manalah bukitnya luas banget bisa jalan dari ujung ke ujung...jadi sepanjang tepi bukit nya itu punya view yang bagus-bagus banget dah.
Setiap tepi bukit punya pemandangan yang berbeda-beda....
Modelnya cuma tinggal puter kiri, puter kanan, udah dapet deh view yang berbeda....
Picnic style...mumpung sepi...hahaha, yah iyalah sepi...tengah hari bolong begini pada males naek ke sini. Kebanyakan sih nunggu sunset, seperti kemaren sore.
Perginya cuma berdua tanpa anak-anak, susah jadinya kalo mau foto, gak bawa tongsis, gak bawa tripod. Sementara gak ada orang yang lewat. Gimana cara supaya bisa foto berdua cobaa?
Eh ternyata selain sodara Sun Go Kong, disini banyak juga berkeliaran sapi yang lagi pada asik merumput. Ini udah kayak di padang rumput yang di Inner Mongolia ..gak nyangka ini adanya di Lombok kann?
Nah kalo kemaren sore gak sempet jalan ke daerah pohon kering karena rame dan udah kemaleman, sekarang baru deh sempet samperin kesitu....
 Aneh juga nih pohon sebenernya hidup atau mati ya? Pada kemana daunnya? Sementara rumput bisa hidup tuh hijau-hijau...
 
Tapi emang juwara kann view nya disini. Malah ada yang nekad naek ke pohon demi dapetin foto yang heits. Yah gua sih gaya mainstream aja lah...menyender manjah menuju cakrawalah cetar mempesonah...blahh!
Oh iya, pas siang ini yang unik adalah ada 2 mobil offroad yang nekad naek sampe ke atas bukit. Jadi sementara kita mah panas2an  jalan disini, eh itu mobil dengan enaknya bisa nyampe ke atas. Padahal jalannya kan aujubillah gitu...
Terus pas turun dari bukit, ehh langsung ketemu tukang kelapa muda. Aduhhhh segernya. Bebas tambahin es batu dan siropnya.
 
Maknyuss banget nih kelapa mudanya, dagingnya pas banget, legit dan manis. Satu buah Rp. 15.000.
Udah mau pulang, diuber-uber sama tukang kaos. ...hahaha. Kena deh sama bujukannya buat borong kaos. Tadinya udah males mau belanja oleh-oleh. Tapi berhubung murah, Rp. 100.000 dapet 5, yah udah deh diborong ajahhh kaka! hahaha....penjual senang, yang beli pun girang. Halahhh!  Tapi perasaan dari dulu tahun 1998 gua ke Lombok, harga kaosnya sekitar Rp. 10.000 an satu, ehh udah belasan tahun harganya cuma naek sedikit. Amazed! Syukur dehhh masih murah meriah sampe rebah...wkwkwk
Oh iya, disini juga banyak tukang perahu yang nawarin kita buat ke pantai Batu Payung yang letaknya di seberang, Yah berhubung waktu kita mepet, gak sempet kesana deh. Nah paling cuma bisa kefoto dari jauh kayak gini....
Dannn begitulah akhirnya....cerita ke Lombok selesai sudah. The end....TAMAT...*elap keringet lagi.
Gimana?? Gimana?? Bagus kannn? Yaudah dehh buruan pada ke Lombok, jangan sampe turis-turis luar negeri lebih tau soal Lombok dibanding kita orang Indonesia sendiri. Gak akan nyesel kok ke Lombok, gua jamin! hahahaa *belagu amat ya? Tapi emang beneran bagus kannn?! Percayalah apa yang dikatakan mamie funky. Beuhhh! *minta ditimpuk sekarung beras! Percaya sih sama Tuhan masing2 aja lah...soal Lombok bagus sih balik lagi dehh ke gaya travelling masing2. Kalo kagak suka pantai, kagak suka laut, kagak suka gunung...yahhhh jangan ke Lombok! hahahha. ..Apa sehhhh !
Yah udah dulu dah yaa sebelum tambah ngaco, sampe ketemu di edisi travelling lainnya. Babay...Ciaobella!

18 comments:

  1. keren keren cik, lokasinya dan view nya amazing,,, mantab kalee cik, indonesia negara yang ruarrrr biasaaaa...tetep sehat, tetep semangat dan tetep jalan2 ya cik,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Indonesia bagus2 kalo dijelajahin...harus punya waktu banyak nihh, masih antri yang mau dikunjungin...hehehe. tengkyu ya steven

      Delete
  2. Dimana2 Pantai ya di Lombok :D
    Btw, setau aku, kalau lagi luka2 trus kena air laut malah jadi cepet sembuh loh ci. Aku dulu jatoh di deket penginapan trus nyemplung ke laut, jadi ga berasa perih2 lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya kalo yg ga suka ke pantai, yahh mungkin ga cocok ke Lombok. Hehehe, panas bgt pula. Bisa jadi air laut kan asin, ada zat buat nyembuhin lukanya kali ya macam antiseptik gitu..hahhaha. tapi mang udah males maen aer juga...jadi ga nyemplung deh

      Delete
  3. MUPENG abis!!.. Ahhh.. cakep2 lagi itu fotonya.. Kapan2 ngetrip ngintil boleh ga ya? Biar bisa difoto cakep gini sama Papie Funky :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mau ngintil siap2 "disiksa" aja py, ga sempetan istirahat banyak2..jalan terusss..hahaha..*dijamin kurus mendadak

      Delete
  4. eh barisan batu2an elu mah keren.. dulu gw dibawa ke jeju trus motoin sama tuh barisan batu begituan. tau ada beginian di lombok mah ga ke korea gw jhahhahha ... **kebas poniii haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa makanya untung juga gua belom jauh2 ke jeju...untung masih budget lokal udah nemu tuh batu2..jadi bisa paket hemat..hahaha

      Delete
  5. Again... foto2nya bikin ngencesss *lap iler*
    Wah berarti hampir seluruh lombok terjelajahi di trip kali ini ya cie? kirain yang udah mainstream kayak kuta, aan, senggigi, sade gak disamperin. TOP banget deh itinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tadinya yang mainstream udah dicoret dari list. Berhubung ga ada tempat lain, yahh sekalian dipergihin sekali lagi..biar tau perkembangannya..hehehe

      Delete
  6. Mami... aku ikut lelah dan kepanasan melihat foto-foto mamiiiii... Ya ampun deh, Ci! Serius walaupun gue nggak anti sama pantai, tapi rasanya kok capek soalnya banyak banget ci yang lu pergiin pantainya, plus banyak yang jalannya rempong. Untung pemandangannya indah ya. Kalo bule kan emang demen yang masih asli, makin jelek jalanannya, makin rame didatengin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aseli...emamg panasss dan malesin le jalanannya.hahaha. Tuntutan sutradara jadi dijabanin dahh. Wkwkwkwk.makanya untung bagus viewnya..jadi ga ngomel2 deh

      Delete
  7. oke noted mamie funky.
    mo planning liburan ke lombok ah.
    kira2 butuh berapa hari biar puas?
    boleh tanya2 kan referensi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 5 hari juga cukup rasanya...(kalo gua 10 karena 3 hari di gunung). Lama2 juga udah bingung mau kemana lagi. Segini tapi gua gak ke gili trawangan..gak ke gili meno...

      Delete
  8. Replies
    1. Iya Lombok bagus2 pemandangan alamnya..

      Delete
  9. Lombok memang cakep-cakep banget ya pantainya!!! :D

    Tanjung Aan memang kereeeeen!!! :D

    Foto-fotonya cakeup-cakeup seperti biasa!! Hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko...Lombok bagus2 pantainya. Tengkyu pujian buat fotografernya...hehehe

      Delete