Thursday, April 11, 2019

PESONA TAJ MAHAL & AGRA FORT DI AGRA INDIA

Setelah  menempuh perjalanan sekitar 6 jam, akhirnya sampai juga kita di kota Agra. Bis nya berenti di tepi jalan raya dan bukan di terminal. Tapi untungnya banyak tuktuk yang mangkal disitu, jadi kita bisa langsung nego buat anter ke hotel Taj Mahal Resort dengan harga INR 300 ( sekitar Rp. 60.000 ). Dan begitu kita naek tuktuk, langsung turun hujan deras. Yah owohhh, pas banget deh. Kalo kita masih keukeuh nawar tuktuk yang lebih murah, pasti kita bakal basah kehujanan, karena gak ada tempat berteduh di sekitar perhentian bis. Bis nya sendiri langsung jalan melanjutkan rute nya ke kota lain. Dingin juga nihh naek tuktuk pas hujan2 begini....mana gak ada tirai penutupnya di kiri kanan tuktuk, bbrrrrrrr....Welcome to Agra!

Sekitar jam 23.30 kita sampai di Taj Mahal Resort Hotel. Yahh jangan bayangin macem resort yang kayak di Bali yee...hahaha. Tapi lumayan bagus kok hotelnya. Lucu aja pas kita sampai gerbang hotel  itu udah ditutup karena udah tengah malam, sementara hujan masih cukup deras. Jadi driver tuktuknya panggil2 satpam dan bellboy supaya anterin payung gitu. Jadi lumayan heboh deh pas kita sampe itu...hahaha. Dan untungnya urusan di receptionist juga gak ribet, gak sampe isi data detil2, cuma kasih nomor hp dan tanda tangan, sisanya staff nya yang isiin dan kita langsung diantar ke kamar.
Beginilah kamarnya, kalo gak salah inget di lantai 3 gitu deh. Lumayan luas juga lah kamarnya. Dan lagi2 gak dapet sandal hotel, jadi begitu injek lantainya berasa dingin banget.
Kamar mandinya bernuansa jadul, tapi yang penting bersih lah. Kita booking di Agoda dengan harga Rp. 730.000 tanpa breakfast, terhitung agak sedikit mahal yaa dengan kondisi hotel biasa seperti ini. Kita pilih hotel ini karena lokasinya yang deket dengan Taj Mahal, sekitar 500 meter jalan kaki. Jadi inilah yang bikin mahal....
Berhubung kita udah baca2 kalo masuk ke Taj Mahal itu antriannya panjang bisa berjam jam, maka dengan niatnya kita pun bangun subuh2 dan sekitar jam 5 pagi kita udah jalan kaki ke Taj Mahal. Masih gelap banget bo! Dan yang jelas, hawanya dingin banget, sampe gua pake legging dan berjaket ria....
Sebelum berangkat ke India, kita udah beli tiket Taj Mahal online di klook.com seharga Rp. 650.000 untuk 2 orang, plus tiket masuk Agra Fort. Jadi beli paket gitu, lebih murah.
Begitu sampe depan loket penjualan tiket, kita cari informasi dulu nih, apakah tiket nya harus ditukerin tiket asli atau pake print an kita sendiri. Lagi sibuk bacain informasi yang ditempel di papan itu, disamperin sama seorang pemuda yang kasih tau bahwa gak usah tuker tiket, tapi diarahkan buat antri di loket sebelahnya buat dapetin shoe cover dan sebotol air mineral dengan menunjukkan tiket masuk kita itu.
Nahh ini lah loket buat dapetin shoe cover dan air mineral. Shoe cover itu kalo kita mau masuk ke palacenya, jadi kalo kita beli tiket masuk gak include ke palace, sebenernya gak wajib juga tukerin. Malah jadi repot seperti kita, bawa2 botol air 2 botol dan gak keminum juga, sementara di dalam itu kita kan mau foto2 doang.
Dan ternyata pemuda tadi adalah seorang guide. Begitu selesai ambil shoe cover dan air minum, dia samperin kita lagi dan menawarkan jasanya sambil unjukin ID card yang digantungin di lehernya. Kita bilang kita mah cuma mau foto doang, gak perlu guide. Tapi dia gigih banget nawarin jasanya, dia kasih harga INR 800 ( sekitar Rp. 160.000 ). Kita tawar asal2an aja INR 500, dengan bilang kita cuma mau diunjukin spot2 foto doang, gak perlu ceritain sejarah Taj Mahal. Itu mah bisa digoogling sendiri aja toh. Eh dia mau juga tuhh. Ya udahh, deal dengan harga segitu, yang pada akhirnya kita malah kasih dia lebih juga kok karena udah bantuin bawain barang2 kita saat foto2 dan juga bantu fotoin. Ujung2nya kita kasih dia INR 700 ( sekitar Rp. 140.000 ) 

Jadwal kita masuk Taj Mahal itu jam 6 pagi, dan ini sebelum jam 6 udah lumayan panjang antriannya. Kebanyakan bule loh...rajin juga ya mereka. Dan rata2 semua pada pake gaun panjang...Jadi gua udah mirip sama bule juga kannn?!
Dari gelap terbitlah terang, dan kita masih belom masuk juga. Lumayan lah antri sekitar 30 menit. Dipisahin barisan untuk wanita dan pria untuk pengecekan. Tiket nya bakal discan dan dibolongin.
Setelah itu masih harus lewatin security check dengan scan tas yang kita bawa. Gua kena check sama petugasnya karena bawa beng2. Masuk ke Taj Mahal memang gak boleh bawa makanan, mungkin supaya gak jadi ajang orang piknik dan menjaga kebersihan pula tentunya. Gak sengaja memang itu beng2 dibawa2 dari Jakarta dan masih di dalam tas setelah 4 hari di India, belom sempet kemakan. Tapi petugasnya baik kok, dia tanya mau dimakan sekarang atau simpen aja di tas, gak boleh dimakan saat berada di dalam. Yah gua bilang disimpen aja dong, jadi dimasukin lagi ke dalam tas, kagak disita. Sementara itu, si Papoy kan bawa tripod kecil, kena sita deh, harus dititipin gak boleh dibawa masuk. Yahh elahhh, ada2 aja ya. Mana mungkin juga bisa bikin foto profesional cuma dengan tripod sekecil itu, tripod yang buat hp. Yahh udah relain aja lah, tripod seharga Rp. 20.000, kita juga gak ambil lagi pas keluar. Udah direlain.
Nahh begini dahhh kostum pagi ini, saking dinginnya jadi gua terpaksa pake legging dan jaketan, plus sepatu boot dari awal berangkat dari hotel tadi. Daripada masuk angin...mending saltum begini dah! hahahaha

Tentunya mau pepotoan di dalam Taj Mahal harus dandan dulu dong...jadi gua mampir ke toilet dulu.
Lorong menuju ke toiletnya aja keren banget keliatannya ya....
 
Wahhh, begitu masuk, langsung terpampang nyata di depan mata ..ye kannn! Taj Mahal yang mendunia ituhh! Dan gua langsung terharu....akhirnya kita bisa sampe juga disini. Di salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia...one of  New Seven Wonders...
Wahh langsung napsu dong foto2nya, tapi ternyata pengunjung rame banget nih, terutama di spot2 foto yang biasanya. Kita sampe udah antri, pas foto berdua pun mana bisa bagus, kagak ada mesra2nya, kagak santaii lahhh. Difotoin sama guide kita pun, dikiri kanan orang semua gak mau minggir, gak mau gantian. Hopeless dahh...jadi emosi jiwa ...ye kann! hahahha. Akhirnya guidenya ngenalin kita ke tukang foto keliling yang ada di deket situ. Yah udahh, akhirnya kita putusin pake tukang foto keliling ini aja lah, selembar nya dihargain INR 80 ( sekitar Rp. 16.000 ). Okehlah, masih murah meriah kann. Kita cuma sekali ini doang kok ke Taj Mahalnya....
Nahh beginilah behind the scene nya, si fotografer nya merangkap pengarah gaya, suruh kita gaya begini, gaya begitu. Dia tinggal cekrek cekrek aja walopun kita gak pede dengan gaya yang dia arahin.
Kita berdua paling kagak bisa bergaya depan kamera, gaya nya kaku dan apalagi di tempat umum yang diantri orang. Orang2 jadi bisa liat kita juga kan, malu banget rasanya. Tapi mau gimana lagi...ikutin ajaa dehh, disuruh pegangan tangan, yahhh pegangan aja...hahaha
Untungnya cuaca hari ini mendukung, terlihat cerah dengan semburat sinar matahari yang mulai menampakkan dirinya. Untung juga yaa semalam hujan deras, biasa habis hujan jadi cerah langitnya.
Makin siang, pengunjungnya semakin rame. Liat aja tuh orang mulai merangsek masuk dari pintu gerbang sana. Pintu gerbang nya disebut Darwaza dan bentuknya sendiri sangat megah dan artistik.
Dan inilah hasil foto2 kita di Taj Mahal....jangan muntah yaa! hahaha.
Itu si fotografernya maen cekrek cekrek terus, mungkin ada sekitar 200 an foto. Glek!
Padahal kita bilang, kita cuma mau tebus 10 foto terbaik aja. Eh dia maksa2 terus. Kalo cuma tebus 10 foto gak dapet soft copynya. Sementara gua kan banci foto, mana puas cuma dapet hardcopy nya doang ya. Akhirnya dia kasih harga INR 3000 ( sekitar Rp.600.000 ) untuk satu album isi 40 lembar cetakan foto ukuran 8R, berikut 1 CD berisi 200 file soft copy ditambah 70 file foto2 view Taj Mahal lainnya.
Yahh udah ditebak dong endingnya gimana? Terpaksa gua bayar juga dehhh, karena mau dapetin soft copy nya itu. Jadi budget kita membengkak tiba2 gara2 foto disini. hahhaaha...emang gak cocok jadi backpacker, gak bisa hemat2.
Niatnya cuma mau foto beberapa biji aja, tapi gak tahan godaan buat gak tebus fotonya.
Kan kita udah cape2 bergaya, masa terus di delete fotonya sama fotografernya. Kan sayang yaa...Lagian kesini cuma sekali ini, harus dapet foto yang bagus dong....ye kann!
Taj Mahal dibangun oleh Kaisar Mughdal, Shah Jahan, sebagai pengingat akan meninggalnya sang istri ke 3 nya yang bernama Mumtaz Mahal saat melahirkan anak ke 14 mereka pada tahun 1631. Jadi di dalam Taj Mahal ini terdapat makam istrinya dan dia sendiri pada akhirnya juga dimakamkan di sisi makam istrinya itu. Pembangunan Taj Mahal dimulai tahun 1632, setahun setelah meninggalnya sang istri. Dan baru selesai sekitar tahun 1653 yang berarti butuh sekitar 22 tahun untuk menyelesaikan bangunan yang megah ini.

Keindahan terpancar dari bangunan megah yang terbuat dari marmer putih dan ditambah sekitar 43 jenis batu termasuk batu permata seperti berlian, topaz, kristal dan nilam sehingga diperkirakan menghabiskan biaya 32 juta rupee yang setara dengan 1 trilyun lebih. Angka yang fantastis untuk harga sebuah bangunan.
Dan pada tahun 1983, UNESCO memasukkan Taj Mahal sebagai salah satu situs warisan budaya dunia.
Nahh shoe cover itu wajib digunakan bila mau masuk ke area dalam Taj Mahal dimana terdapat makam Kaisar Shah Jahan beserta makam istrinya Mumtaz Mahal. Hal ini untuk melindungi lantai marmer yang berusia ratusan tahun.
Komplek Taj Mahal ini terbagi menjadi 5 bagian, salah satunya adalah mesjid yang berwarna merah bata dan terlihat unik.
Dan sampe sini fotografer keliling tadi udah gak ikutan lagi karena mau mencetak hasil2 fotonya. Kita berkeliling bersama guide aja dan dia juga menawarkan diri jadi fotografer kita.
Udah macem foto prewed aja yaa..
Dan ini di dalam mesjid nya....yah ampunn indah dan cantik banget ukiran di seluruh dinding dan langit2 nya itu
Kemana pun arah pandangan kita di dalamnya, seluruhnya penuh ukiran2 cantik begini..
Yahh tentunya gak bisa dilewatkan buat foto2...
Dan inilah spot yang paling heits di Instagram...view dari jendela mesjid ke arah palace,,,
Apalagi ditambah dengan semburat sinar matahari pagi dan tiupan angin yang lumayan bikin terbang2 rok panjang dakuh membuat jadi lebih dramatis bukann?
Dan spot ini juga yang direkomendasi sama guide kita...disuruh duduk disini sambil memandang ke arah palace...
Oh iya, Taj Mahal terletak di tepi sungai Yamuna dan di belakang itulah sungainya berada..
Ternyata sungainya lumayan besar dan lebar juga....
Arsitek Taj Mahal adalah Ahmed Lahauri yang mengacu kepada replikasi dan simetri dalam geometri untuk designnya ini sehingga Taj Mahal diakui menjadi bangunan yang paling simetris di dunia. Struktur bangunannya memiliki empat sisi yang identik sempurna.
Katanya rata2 pengunjung bisa sampai 10.000 - 15.000 orang per hari, bahkan di akhir pekan bisa menembus angka 70.000 orang. Weleee rame banget ya. Oleh karena itu, badan yang mengurus operasional Taj Mahal akan membatasi pengunjung lokal yang akan masuk per hari nya demi untuk menjaga bangunan dari kerusakan.
Banyaknya jumlah pengunjung dikhawatirkan berpotensi membuat marmer menjadi aus, selain juga dari polusi udara yang menyebabkan marmer putihnya menjadi kuning.
Marmer putih dengan kualitas nomor satu ini didapatkan dari Rajasthan, Afghanistan, Tibet dan Tiongkok.
Katanya Taj Mahal ini bisa berubah ubah warnanya dalam waktu tertentu dan di hari yang berbeda sesuai mood, penyebabnya adalah marmer putih dan keramik yang memantulkan cahaya.
Kalau pagi bisa berwarna nuansa pink, kalau siang berwarna putih susu dan kalau malam terkena cahaya rembulan akan berwarna kuning keemasan.
Ahhh, hebat banget yaaa Kaisar Shah Jahan bisa membangun istana semewah ini dan kita sekarang bisa menikmati peninggalannya itu. Tapi mirisnya, kaisar Shah Jahan katanya dikudeta oleh anaknya sendiri karena dianggap telah menghabiskan harta negara untuk membuat Taj Mahal ini. Dan akhirnya beliau diasingkan di penjara rumah di komplek Agra Fort sampe akhir hayatnya. Lalu dimakamkan di dalam Taj Mahal bersisian dengan istrinya Mumtaz Mahal.
Terlihat pengunjung semakin ramai yang mendatangi Taj Mahal. Makanya banyak yang bela2in dateng pagi2 supaya nyaman dan steril dari kerumunan orang kalo mau foto2...hahaha. Berarti kita termasuk ke dalam golongan orang2 itu yaah. Orang yang rajin bangun pagi....halahh!
Dan akhirnya selesai deh kita keliling di dalam Taj Mahal dan menuju  ke gerbang keluar.
Tampak depan gerbang masuk Taj Mahal yang dijepret saat kita mau balik ke hotel. Oh iya, jangan sampai datang kesini pada hari Jumat karena tutup. Dan sebaiknya pilih bulan November hingga Pebruari ketika cuaca tidak panas dan tidak hujan.
Di depan pintu keluar Taj Mahal berjejer pertokoan dan tempat makan. Kita diajak guidenya untuk mampir di salah satu toko souvenir untuk sekalian mengambil hasil foto kita tadi. Pedagang2 India itu gigih banget ya kalo nawarin dagangannya, kita sampe nolak dengan berbagai jurus, teuteup aja maksa. Padahal tadi guide nya bilang sekedar mampir aja gak beli pun gak apa2. Beli oleh2 itu udah kita coret dari dalam itinerary, karena mengingat ransel kita udah mentok 7 kg gak bisa nambah apa2 lagi. Daripada mahal bayar extra bagage nya...
Karena kita juga belum sarapan, kita mampir ke salah satu resto disitu. Pesen sandwich dan telur rebus. Minumnya chai ( tea ). Lumayan, sarapan murah meriah cuma INR 110 ( sekitar Rp. 22.000 ).
Balik ke hotel baru sadar jalannya ternyata jauh juga, apalagi makin siang hawanya makin panas.
Kita lihat ada juga mobil yang bisa mengangkut pengunjung ke depan gerbang Taj Mahal. Mungkin ini mobil dari hotel2 sekitar sini. Entahlah....kita cuma bisa menatap nanar ke mobil itu, udah telanjur jalan kaki yahh lanjutin aja lahh..
Nahh inilah hotel Taj Mahal Resort tempat kita menginap semalam..
Lobby hotelnya seperti ini...
Ini bangunan hotelnya tampak depan...
Dan kita baru sempet explore hotelnya sekarang. Ada kolam renangnya juga di lantai 4.
Dan hotel ini punya rooftop cafe yang view nya bisa langsung ke Taj Mahal. Bagus juga sih ya, cuma cuacanya panas juga saat itu, gak betah lama2 diatas sini.
Setelah itu kita checkout dari hotel dan menitipkan tas ransel kita di hotel ini. Rencananya kita bakal balik lagi nanti siang. Kita sewa tuktuk di depan hotel, nego untuk di antar ke Agra Fort dan nungguin kita buat nanti balik ke hotel dan langsung anter lagi ke tempat naek bis ke New Delhi. Kita deal dengan harga INR 500 ( sekitar Rp. 100.000 ), karena letak Agra Fort tidak terlalu jauh, sekitar 2,5 kilometer.
Kita diturunin di tempat parkir tuktuk, supaya nanti kalo udah selesai kita bisa balik kesini lagi dan gak susah cari tuktuknya. Ini aseli hawanya udah mulai panas banget siang ini..
Rame juga pengunjungnya siang ini. Ada turis bule, Jepang, Taiwan dan turis lokalnya banyak juga.
Antri untuk masuk ke dalam Agra Fort...Kita disambut gerbang masuk yang disebut Amar Singh Gate yang didesain begitu megah dengan detil tembok yang rumit. Di kedua sisinya berdiri menjulang dua menara berbentuk silinder.
Setelah itu masih ada lagi pintu gerbang berikutnya, jadi ada dua rangkap gerbangnya.
Temboknya benar2 mencerminkan kekokohan dan kemegahan benteng ini.
Pengunjung berbondong2 memasuki area dalam benteng yang bertembok nuansa merah bata, melewati jalan yang sedikit menanjak dalam cuaca cerah dan hawa yang mulai terasa panas.
Setelah melewati tembok tadi, kita akan tiba di taman berumput hijau dengan istana di belakangnya yang disebut Jahangiri Mahal atau Jahangiri Palace yang merupakan istana Kaisar Jahangir, kaisar generasi ke empat.
Jahangiri Mahal berarsitektur bergaya Hindu dan Islam. Dibangun pada tahun 1611. Di atas istana, tepat di ujung kiri dan kanannya berdiri chatris yaitu kubah cantik yang disanggah empat pilar.
Achaa achaaa...
Tung jahe jahe...
Pintu masuk istana Jahangir yang merupakan tempat tinggal Kaisar.
Di dalamnya terdapat semacam pendopo atau aula yang semuanya berwarna merah bata.
Agra Fort ini memang sangat luas terdiri atas beberapa istana didalamnya yang didirikan oleh beberapa kaisar yang berbeda.
Dan di tengah2 lapangan di halaman belakang istana, terdapat semacam lubang yang mungkin dahulunya difungsikan sebagai kolam.
Makin siang, hawanya semakin panas disini...
Komplek benteng ini ditetapkan sebagai situs warisan budaya dunia oleh UNESCO pada tahun 1983.
Dan memang bagus ya arsitekturnya, berwarna merah bata dengan ukiran2 sepanjang tembok bangunan istana.
Dan seperti yang udah diulas sedikit di atas, bahwa Kaisar Shah Jahan dipenjarakan disini oleh anaknya sendiri agar tak menghabiskan harta lebih banyak lagi untuk pembangunan Taj Mahal, maka sepanjang sisa hidupnya Kaisar Shah Jahan hanya bisa memandang Taj Mahal dari kejauhan hingga akhir hayatnya.
Nah beneran keliatan nih Taj Mahal nya dari Agra Fort ini, dari salah satu istana di dalam benteng.
Dikatakan jarak Agra Fort dan Taj Mahal memang hanya beberapa ratus meter saja. Dan Agra Fort ini juga terletak di tepi sebelah kanan dari sungai Yamuna, sehingga konon jenazah Kaisar Shah Jahan dihanyutkan di Sungai Yamuna ini, dari Agra Fort ke Taj Mahal dan selanjutnya dimakamkan disamping istrinya.
Selain bangunan istana yang berwarna teracotta, terdapat juga bangunan yang berwarna putih gading dengan taman yang luas.
Dan sama seperti Amer Fort, di dalam bangunannya itu sepanjang temboknya penuh dengan ukiran2 cantik.
Di antara taman itu ada semacam pintu penghubung kecil untuk menuju ke istana yang lain.
Tamannya diisi dengan bunga warna warni.
Dan yang di belakang itu semacam pendopo yang juga mirip seperti yang ada di Amer Fort.
Masuk lebih ke dalam lagi akan bertemu dengan bangunan lain lagi dengan halaman yang sangat luas. Bangunannya berciri khas dengan ukiran2 di setiap jendela / pintu nya.
Liat aja ukiran2 di setiap bagian ini sangat Instagramable kannnn!
Ehh lagi asik2nya liat2 disini, tau2 dipanggil sama orang lokal buat diajakin foto bareng...hahaha, ada2 aja yaa orang India itu.

Udah macam artis Bollywood ajaa eikeh yaa. Orang India itu memang senang ajakin turis2 asing foto bersama mereka.
Di tengah2 lapangan terdapat semacam prasasti atau monumen yang gua sendiri kurang tau ini apaan...*blogger males cari info.
Udah dizoom teteup gak keliatan kann tulisannya...hehehe.
Dan bangunan ini sepertinya dijadikan sebagai bangunan untuk menerima tamu dengan singgasana raja di dalamnya.
Di bagian depannya masih terdapat meriam...ciri khas sebuah benteng.
Terlihat tamannya asri dan luas banget.
Untuk membangun benteng ini dibutuhkan waktu 8 tahun...dan luasnya adalah 94 hektar...ckckck
Di belakang sana adalah pintu menuju arah keluar dan masuk ke istana Fort.
Dan kita menyudahi jalan2 di dalam Agra Fort siang ini. Hawa semakin panas, sementara pengunjung semakin siang semakin ramai yang ingin masuk ke dalam istana.
Intinya, kalo ke Agra, 2 tempat wisata ini lah yang memang wajib dikunjungi. Kedua2nya memiliki hubungan historis yang kental dan istananya bagus2.
Setelah itu kita makan siang dulu dan dibawa oleh driver tuktuk ke sebuah resto bernama The Silk Road. Lumayan gede juga sih restonya, dan sepertinya driver tuktuk udah biasa membawa tamunya kesini supaya dia juga dapet komisi.
Kita hanya memesan nasi goreng dan kentang goreng dan minumnya 1 kaleng coca cola dan untuk kesemuanya itu kita membayar sebesar INR 850 ( sekitar Rp. 160.000 ). Lumayan mahal yaa, yahh karena sepertinya di charge untuk kasih komisi ke driver tuktuk. Ahh sudahlahh....kita udah cape, jadi gak masalahin juga.
Dan seperti biasa, untuk pencuci mulutnya pasti selalu disediakan anis dan sugar cane.
Setelah itu kita balik ke hotel untuk ambil tas ransel, dan selanjutnya dianter driver tuktuk ke tempat naek bis yang entah dimana. Tertulis di tiketnya sebuah tempat, tapi driver tuktuk nya ngotot, disitu tidak ada bis yang tujuan New Delhi. Dia anter kita ke 2 terminal bis dan nanya orang2 sekitar situ juga dibilang gak ada bis tujuan New Delhi. Mereka geleng2 semua. Sungguh anehhh banget!
Metong deh....kita udah panik juga jangan2 kena scam nih sama agen travel tempat kita beli tiket. Gua minta tolong driver tuktuk teleponin agen travelnya dan dikasih alamat lain tempat bisnya mangkal menunggu penumpang. Waktunya udah mepet pula. Driver tuktuk sampe ngebut banget tuh, dan akhirnya ketemu juga tuhh bis jahanam itu yang bentuknya juga ala kadarnya, bukan bis turis atau bis pariwisata macam di Indo. Kita say thankyou sama driver tuktuk yang udah nemuin tempat ini, kasih dia tips dan buru2 naek ke dalam bis. Eh turis cewek bule di belakang kita itu yang tadi ketemu di Taj Mahal juga ( ada di foto antrian di loket Taj Mahal )...rupanya dia mau ke New Delhi juga nih...
Dan kita adalah penumpang terakhir yang naek ke bis ini karena datengnya telat! Akibatnya, kita kagak bisa taro ransel kita di bagasi dongg, jadinya dipangku sepanjang 5 jam perjalanan! Gelo! KZL  gak sihhh! Saking keselnya gua sampe tertidur sambil melukin ransel. Si Papoy sempet ledekin gua : bawa aja tuhh koper, rasain kalo harus dipangku kayak gitu! Crazy! Untung juga gua istri penurut yaa, disuruh bawa ransel nurut aja, kebayang gak kalo gua ngeyel , teuteup mau bawa koper?
 Jadi ceritanya agen travel tempat kita beli tiket bis itu juga booking bis nya melalui website Redbus India yang suka kagak jelas bentuk bis nya akan seperti apa. Biasa kan ada fotonya, tapi nanti kenyataannya mah bis nya beda sama di foto.
Jalan tol dari Agra ke New Delhi jauh lebih baik daripada yang dari Jaipur kemaren. Disini tol nya mulus, dan tolnya panjang gak keluar masuk macem kemaren. Mungkin ini juga penyebab bis ini jadi terasa mendingan dibanding yang kemaren dari Jaipur, bis nya kagak berisik bunyi kreyat kreyot sepanjang jalan, karena jalan tolnya terbilang mulus. Tapi memang masih suka ada kerumunan kerbau yang lewat2 gitu.....hadeuhhh!
Dan yang parahnya adalah : disepanjang jalan tol ini yang bakal ditempuh sekitar 5 jam, kagak ada rest area nya! Mampus gakkk?! Jadi kalo sampe ada yang kebelet pengen pipis, yahhh supirnya akan berhenti aja di pinggir jalan, dan cowok2 lah pastinya yang bisa pipis di pinggir jalan. Pada berjejer aja gituuhh...sementara yang cewek2 sih bisa mati berdiri lah nahan kencing! wkwkwkwk. Lagi2...crazy Indian!
Dan the most epic thing adalah : di bagian depan ( belakang supir ) dalam bis ini, disekat dengan kaca antara bagian yang AC dan non AC. Lalu ditaro bangku warung ( bangku kayu panjang ) buat para penumpang yang beli tiket kelas non AC ( mungkin lohh ) duduk disitu. Jadi nanti kalo ada yang mau turun dari bagian belakang pintu kaca, maka mereka semua harus turun dulu dari bis, bangku kayunya diangkat, penumpang yang mau turun baru bisa lewat. Mamammmiaaa! India oh India.....gua speechless!

Sekitar 5 jam perjalanan akhirnya kita udah mulai memasuki kota New Delhi, aura nya sungguh berbeda dengan Jaipur dan Agra.
 Sama kayak Jakarta, aroma perkotaan dah tercium setelah melihat bangunan2 tinggi dan modern.
 Dan juga terlihat kemacetan di sana sini...
Dan lagi2, bis nya berhenti di tepi jalan entah di mana, yang jelas bukan terminal bis. Begitu kita turun bis, langsung diserbu supir tuktuk yang berebutan penumpang. Ada satu driver tuktuk yang masih muda, dia dengan gigihnya ikutin kita dan nawarin jasanya. Kita kasih tau alamat yang mau kita tuju yaitu tempat naek bis menuju ke Manali dan dia bilang dia tau tempat itu, lalu dia buka harga INR 900 ( sekitar Rp. 180.000 ). Kita coba nawar INR 600 dan dia oke in, langsung bawain ransel kita menuju tempat parkir tuktuknya. Yah udah dong, kita pikir udah oke. Begitu udah di perjalanan, dia bilang harganya INR 900. Gubrak dehh! Kita ngotot, lha tadi ditawar INR 600 udah oke kannn! Pegang janji lahhh! Kita ngoceh2 juga. Eh dia jadi sedikit "gila", nyetir tuktuknya ngebut banget, ngepot sana ngepot sini, kita seperti lagi shooting Fast and Furious aja di tengah kemacetan kota! wkwkwk. Crazy!
Dan mendekati tempat yang dituju, si Papoy liat sign Holiday Appeal nama bis nya. Kita langsung minta berhenti disitu aja. Langsung bayar, turun dan kagak pake nengok2 lagi. Udah kesel sama drivernya. Berani2 nya kurang ajar sama preman Jakarta! wkwkwk! Terus kita liat ada kantor Holiday Appeal itu, tapi ternyata tutup. Weleee, gimana ceritanya ini? Kita kagak bisa teleponan juga karena kagak beli sim card sini.  Akhirnya, ada orang dekat situ yang bisa ditanya2, dan dia bilang memang bis nya bukan mangkal disini, tapi sekitar 300 meter ke depan lagi, dekat pombensin. Ahhhh, kita lega banget rasanya. Berarti kagak nyasar kannn!
Lalu saat jalan kaki mau ke tempat naek bis nya itu, kita lewatin satu gang yang sepertinya rame banyak yang berjualan. Kita pun belok kesitu karena jadwal naek bisnya jam 9.15, sementara saat itu kita sampe situ jam 19.45, masih ada waktu buat makan malam dulu. Dan si Papoy yang banyak baca2 sebelum kesini, ingat sepertinya di Delhi sini ada satu gang yang banyak terdapat orang2 Tibet. Eh bener aja, kita sempet berpapasan dengan monk yang berpakaian ala Tibet gitu, banyak juga yang berkulit putih dan bermata sipit disini. Kita liatin mereka, mereka pun liatin kita, jadi saling liat2an deh. hahaha, heran juga kali yaaa....ini di Delhi India gitu lohh yang notabene kebanyakan orang lokal berkulit hitam, ehhh ini  kok banyak yang sipit2 disini...
Kita menyusuri gang ini dan menemukan sebuah rumah makan di tikungan yang menjualan makanan India..
 Sepertinya ini sayur kari gitu  yaa
 Dan ada ayam kari juga...
Yang kita pesan adalah mutton curry ( kari daging kambing ), chicken tanduri dan nasi. Chicken tanduri nya ini mirip rasanya seperti ayam bakar di resto2 padang gitu. Kari daging kambingnya juga enak. Totalnya cuma INR 290 ( sekitar Rp. 58.000 ) aja. Bener2 murah meriah, kenyangnya maksimal.
 Ini kayak 3 hari kagak makan....rasanya nikmattttt bangettt!
 Dan pencuci mulutnya anis dicampur dengan permen yang warna warni gini.
Abis makan, kita cari toilet dulu karena dari 6 jam lalu belum ke toilet kan. Disini ada yang namanya public toilet, tapi yahh gitu dehhh kondisinya sungguh memelas. Kalo kagak kebelet pipis sih, mending kagak usah ke toilet! hahaha...bukannya nakut2in, tapi memang kondisinya kagak layak banget disebut toilet. Padahal ini di New Delhi lohhh...walopun mungkin lokasi yang disini agak sedikit di pinggiran...Tapi yahhh begitu lah India...sungguh kontras perbedaan antara kemewahan dan kemegahan istana2nya, dibanding dengan infrastruktur dan kualitas hidup sebagian kecil rakyatnya yang gua saksikan sesaat ini.
Okelah, kita cuma mampir sebentar doang kok disini. Abis ini kita bakal naek bis lagi menuju kota selanjutnya yang tentunya bakal lebih seru lagi. Ditunggu aja yaa next post...
Babayy Ciaobella!

10 comments:

  1. Kayaknya ga survive disana kalo pegi sendiri, baca aja dah sport jantung ini. Deg2an ciiii.. Kalo emang niat banget ke India, g ikut tour aja dah. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo yang terima beres gak takut deg2an, lebih baik ikut tur aja...hehehe

      Delete
  2. Wahhh, Taj Mahal sekarang serame itu ya? Dulu pas aku kesana masuknya kalau yang jalur turis asing nggak ngantri lama dah seingatku. Tapi mungkin beda musimnya kali ya! Hahaha :D

    Iya sih, sudah sampai Taj Mahal ya udah ditebus aja fotonya lah ya. Sayang juga mana belum tentu balik lagi kan ya :P . Tapi dulu aku gak sempat mampir di Agra Fort! Kayaknya sebenarnya lumayan juga ya tempatnya.

    Memang suka KZL terus kalau bertransaksi di India gitu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin beda musim, pengunjung Taj Mahal juga beda lagi kali ko, yang bulan Maret kemaren hawanya enak sih, gak terlalu panas banget. Iya, lumayan deh dapet foto2nya jadi banyak banget...hahaha. Agra Fort bagus juga ko..

      Delete
  3. Stunning story there. What occurred after?
    Good luck!

    ReplyDelete
  4. Ci, pemandangannya dahsyat, tapi kayaknya kok gue kebayang kagak kuat berwisata ke India. Atau karena baca cici punya itin aja kali ya yang bikin gue berasa tidak kuat hahahaha. Keren banget sih petualangannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya le...sepertinya gaya travelling gua gak bisa diikutin semua orang deh, cuma cewek2 strong yang tahan mentalnya aja yang bisa...hahaha

      Delete
  5. emang pasangan ini sih terniatttt lho, subuh2 udah ke taj mahal gitu~
    dan di sana nuansanya bangunannya emang merah bata gitu ya ci, cucok bgt sama dress merah cetar cici.
    niat murce malah jadi mahal ya ci gegara kang foto tapi hasilnya bagus2, ku suka yg spot mesjid yg ngarah ke palacenya ituh~
    btw kondisi toilet yg di new delhi sejorok yg di china2 gt apa lebih parah ci? :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. toilet harus liat2 tempatnya the, klo yang umum sih parah2 gitu lah, namanya juga rakyatnya banyak ya. Tapi kalo ke resto atau di hotel sih ya bersih2...hehehe. Kita gak sempet ke mall, jadi gak tau juga kalo toilet di mall nya gimana..

      Delete