Tuesday, May 7, 2019

MY VIRGIN HALF MARATHON IN BFI RUN 2019

Ngomongin soal lari2, ternyata kagak berasa yaa tau2 udah 3 taon aja nih kita aktif berlari, baik lari di ajang event2 lari, di area car free day ataupun di sekitar rumah. Padahal awalnya kan cuma iseng2 aja buat melatih kaki karena kita mau pergi mendaki Gunung Rinjani di Lombok waktu tahun 2016.
( baca disini : Mendaki Gunung Rinjani Part 1 ),  Eh malah jadi keterusan dan kebiasaan, lari2 terus. Malahan yang udah gila dan ketagihan lari itu mah si Papoy seorang lah! Dia bilang kalo kagak lari, badannya sakit. Hmmmm, kok kebalikan dari gua ya? Kalo gua tuh abis lari yahh rentek dah badan dan kaki. hahaha....memang kadang kita itu bagai bumi dan langit, tapi kadang sehati, kadang bertolak belakang....Yahh begitu lahhh Maria dan Ferguso....


Nahh, salah satu keputusan paling gila yang pernah gua buat adalah ketika daftar BFI Run kategori Half Marathon 21K. Yah oloh, ini waktu daftar mungkin gua kena hipnotis atau lagi kesambet jin iprit kali ya. Bayangin, lari 5 atau 10 kilometer aja napas udah megap2 dan kaki udah melintir kagak pengen lari lagi. Ehhh malah nekad ikutan daftar 21K gegara dibujukin si Papoy, katanya pasti bisa lahh! YOLO mie! Cobain sekali dalam hidup bisa lari 21 kilometer. Masa larinya disitu2 terus? Sebagai emak2 berjiwa kompetitif tinggi, yah jadi kehasut juga dongg. Maen daftar ajaa, pegimana ntar. Tapi gua udah bisa bayangin lah, bakal tersiksa lari sebegitu jauhnya, dibatasi waktu pula gak boleh lewat 3,5 jam! Gubrak...Bisa2 gua diangkut mobil yaa. Masuk hot news dahh! Sebagai peserta yang finish naek mobil trantib. LOL!

Setelah menyesal udah ikutan daftar,  yang mana uang pendaftarannya terbilang kagak murah yaitu Rp. 600.000 per orang, gua berusaha buat jual slot lari gua. Tapi bingung juga mau jual kemana. Teman kita yang dulu pernah beli slot gua waktu di event 2XU taon lalu pun udah daftar ikut BFI Run ini, jadi gak mungkin tawarin ke dia. Yahh pasrah deh. Sementara waktu berjalan terus, daftar sekitar bulan November, tau2 udah mau April aja. Desember otomatis kagak latihan lari, Januari pun banyak jalan2nya, gak sempet latihan. Kayaknya baru pertengahan Pebruari lah gua digeber abis sama si Papoy. Disuruh latihan lari seminggu 3 kali. Hueee...penuh drama lahh ini sih! Harus bangun jam 5 pagi, harus lari dulu sebelum pergi ke kantor. Belom lagi belakangan itu musim ujan. Bikin males banget bangun dari kasur, enakan narik selimut dan lanjutin bobo lagi dah. Yah pokoknya gitu deh, si Papoy udah jadi personal coach yang super cerewet dan pokoknya harus disiplin larinya. Gua udah keluarin segudang alasan buat mangkir latihan, bilang sakit perut lah, sakit kepala lah, sakit kakinya lah...ada ajaa pokoknya...hihihihi. Teuteup aja dipaksa harus latihan. Kalo sampe absen gak latihan, harus diganti hari lain. *stress akutu jadinya. Ahhh kagak asik banget deh...kagak shantay! Lagian cari penyakit sendiri sihh, pake nekad daftar2 event begitu....*nyesel kemudian tiada guna.
Ini foto2 dari latihan di minggu terakhir di CFD...
Cita2 harus lari 17 km hari itu, tapi cuma sanggup 13 km.....udah pusing kena sinar matahari jahanam,
Kali ini racepacknya dianter lewat tiki, gak usah repot2 ambil racepack di  lokasi yang ditentuin panitia yaitu di AEON Mall..jauh gila kakak! Tapi bayar ongkir nya sekitar Rp. 30.000. Gak apa2 lah, hitung2 duit bensin ke AEON juga toh. Oh iya, isi racepacknya itu lumayan bagus2 loh. Topinya aja merk 2XU yang kalo beli sendiri mungkin harganya bisa Rp. 300 ribuan.
Kaos nya pun merk Adidas yang harganya ratusan ribu. Belum lagi nanti pas finish kita akan dapat kaos finisher tee merk Adidas juga. Dapet 2 kaos totalnya. Jadi bayar 600 ribu sih gak terbilang mahal lah...

Yahh begitulah akhirnya, dengan latihan yang on off on off, banyakan off nya sihh...tibalah pada hari H nya. Jam 4 pagi kita udah siap2 jalan ke AEON Mall, tempat berlangsungnya acara. Sampe sana sekitar jam 4.30 subuh, tapi udah rame dan macet aja parkirannya. Berhubung kita mau start jam 05.00, jadi kita cari parkir yang cepet yaitu di ICE Convention Hall. Eh tapi, lumayan jauhh juga ternyata jaraknya, kurang lebih 1 kilometer lah. Haiyaaa, jadilah kita pemanasan dulu nih buat jalan ke garis start. Emang rada mepet sih, kita masuk tempat start itu 10 menit sebelum acara dimulai. Dan udah rame banget peserta yang gak sabar pengen cepet2 lari. Kita sih udah pasti dapet barisan belakang. Ini aja pas start, mungkin udah di menit ke 2 saat injak sensor di garis start...saking pesertanya banyak.
Dari subuh2 udah ada juga nih official fotografernya...dari Pic2go. Kalo gak ada fotonya kan dikira hoax aja...hihihihi.
Kita lari dari matahari terbit....untung aja finishnya gak sampe matahari terbenam...wkwkwk...lama banget itu sihh...
Inilah salah satu penyemangat kenapa sampe gua mau ikutan lari 21K yang jauhhh banget ituh...sepanjang jalan banyak fotografernya...wkwkwk
Coba kalo kagak ada yang fotoin...males amat ..ye kannn!
Kilometer demi kilometer dilalui....8 kilometer sih  masih amann, masih bisa dilalui dengan hati senang.
Tapi begitu menginjak kilometer ke 10 an keatas....gua pun udah mulai ditarik Ferguso, udah mulai males2an larinya.
Akutu lelahhhh bang!
Sampe kilometer 14 an malah dikasih pisang, biar pada kuat melanjutkan tugas negara... 
Tariknya udah setengah maksa....hahaha, akuh mau naek ojek ajaa bang!
Kalo kagak digandeng, dakuh mogok massal...eh mogok sendirian ding...
Muka pun udah kagak santai banget....sementara si Ferguso selalu sadar kamera setiap saat.
Apa lo liat2...wkwkkwk. Mood udah masuk ke level senggol bacok nih
Jangan tanya cape gak....enak gak....*sepatu melayang nihh...
Berkat tarikan tangan si Ferguso, Maria sampe juga di kilometer 20!
Yaloorddd, betapa senangnya udah sampe di garis finish! Waktunya mepet banget dari 3,5 jam yang disediain, kita finish dengan catatan waktu 3 jam 20 menit. Nyarisss! Kalo kagak diseret Ferguso, kayaknya gua bisa finish 4,5 jam kalii....hiks!
Euforia finish! Apalagi virgin half marathon....duhhhhh! Jadi terharu....ternyata gua bisaaaa!
Dengan langkah tertatih2, telapak kaki kayaknya mau keluar dari sepatu, Maria pun menuju ke tempat pengambilan finisher tee...terlihat sepi, karena semua orang udah pada finish. Catatan waktu mereka rata2 di 2 jam an....Ck ck ck..lari atau naek motor tuh yaaa? Aku tuh herann...mereka pada makan apa sihh pada kuat banget!
Demi apahhhh mau lari 21K? Yahhh demi sebuah medali finisher ini...
Dan juga foto ini....gak semua cewek bisa lari 21K, gak semua emak2 bisa. Ye kannn! Mamie funky termasuk salah satu yang bisa. Horeeee!
Dan ini coach gua selama ini..yang super cerewet dan kejam. Orang lagi enak2 tidur, digebah suruh lari. Orang lagi enak2 santai, diuber2 suruh lari.
Tapi kalo kagak ada belio, Maria gak bisa punya medali ini dong yaa. Ahhhh....love you full lahhh Ferguso.
Kali ini gak banyak foto2 di spot2 yang dibikin sama panitia. Soalnya cuaca hari ini cerah banget, puanas luar biasa hawanya. Ditambah kaki udah mau copot, mending kita cepet2 pulang mau pijit refleksi dulu ahhh.
Dan inilah official time lari 21K akuhh : orang ke 1957 dari 2111 peserta....wkwkwkwk...Nyaris paling belakang.
Dapet semacam sertifikat ...lucu juga yaa...
Yeayyy, pokoknya udah pecah telor dehhh, bisa ngerasain lari 21K yang banyak diidam2kan oleh para pelari. Ahh masa iya? Kayaknya sihhh gitu. Dan gua bersyukur banget, gua kagak mengalami kram kaki yang juga banyak dialami sebagian pelari. Ini yang paling ditakutin. Kalo kram kaki sih metong dahh, bisa2 kagak finish. Sakitnya kan luar biasa.
Entahlah, kalo ditanya mau ikutan lagi gak event lari berikutnya? Mungkin gua jawab dengan kenceng : TIDAKKKKKKK! Tapi gak tau juga yaaa! *galau anaknya. Udah bilang berkali2 sih, cukup sekali aja ngerasain ..udah tau rasa capenya, udah tau kayak apa menderitanya, bikin kapok sih iya. Tapi kalo rayuan Ferguso melanda, entahlah apakah Maria bisa menolaknya?
Tunggu ajaa yaaa di cerita lari berikutnya....hahaha
Babayy Ciaobella!



8 comments:

  1. cicii!! keren bangett dahh, salut sama perjuangan demi 21k ya! si ko ivan nya jg wow, terniat menggebah biar cici kuat. envyyy~~ liat begini jadi malu sendiri, umur lebih muda tapi stamina macem nenek2. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...keliatannya aja kuwat the...itu juga dalemnya dah kayak nenek2...males bangett larinya...berattt...

      Delete
  2. ci koq romantis amat lari sambil gandengan tangan hahahaha... tapi hebat ya ci biar lari ampe 21k... perasaan aku lari ngejar2 jayden aja uda megap2 hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terlihatnya aja romantis mel..kenyataannya mah akutu nyaris nyungsep..hahaha..emang capee bgt dehh pokoknya ga bisa diungkapkan dengan kata2..hahaha

      Delete
  3. Keren banget!! 21K!!! WOW!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom keren banget ko...finishnya masih kelamaan waktunya..hahaha

      Delete
  4. Pasangan lari termesra seIndonesia lah. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba ada award kategori itu yaa...ga finish ga apa2 deh..teteup dapet medali sebagai pelari termesra..hahaha

      Delete