Tuesday, May 21, 2019

MENDAKI GUNUNG PRAU

Sampai sekarang, gua tu juga bingung dan gak tau jawabannya kalo ditanya : emangnya suka naek gunung ya? Masalahnya ini bukan suka atau gak suka. Ini soal harga diri dan martabat. Hahhh? Segitunya? Kagak lah, becanda doang...jangan ciyus ciyus amat. Jadi begini, si Papoy itu sukanya jalan-jalan yang antimainstream, sementara gua sukanya jalan jalan ke pasar...eh ke mall. Mana ketemu ye kann! Si Papoy sukanya foto2, sementara gua sukanya difoto. Nahhh ini baru match! Maka dari itu, kita naek gunung aja. Hmmmm.....errrghhh....tapi apa hubungannya ya? Yahh kagak ada! Itu cuma biar panjang aja pembukaan basa basi nya. wkwkwk....*jangan lemparin akuh batu ya.


Langsung aja dah yaa ke inti ceritanya. Pokoknya kita udah sepakat mau naek gunung. Dan kita pilih gunung Prau yang kalo liat foto2 yang beredar di dunia maya sihh fotonya bagus2. Tentunya harus sepakat, karena awalnya 2 dari 3 pesertanya pada males dan ogah2an. Yupp! Yang semangat cuma si Papoy seorang..gak diragukan lagi. Dia kan memang otak dibalik semua ini. Sementara gua dan si Miko agak males2an, kenapa sihh harus naek gunung. Kenapa sih jalan2nya ke gunung? Bla bla bla...yang pada akhirnya yahhh kita bertiga tau2 udah on the way aja ke daerah Dieng Wonosobo, tempat gunung Prau berada. Selamat deh buat si Alvin, yang terbebas dari perjalanan yang melelahkan ini...hahaha.

Singkat cerita, kita tuh sampai di daerah Dieng Wonosobo Jawa Tengah dengan selamat. Sambil menunggu guide yang akan mengantar kita ke gunung, begitu lewatin sebuah warung sate, kita mampir dulu deh buat makan siang. Namanya Warung sate Barokah. Sate nya mantap banget! Kita pesen tongseng kambing dan gulai kambing. Rasa tongsengnya xoxo lah, gulai nya lebih maknyus rasanya. Total kerusakan 145k untuk semuanya. Kenyang banget! Kayaknya bakal berat nih mau jalan nanjak...hahaha.
Setelah makan barulah ketemuan sama guide yang bakal mengantar kita. Ahh elahhh, naek gunung Prau aja pake guide. Yahhh iyahh lahh, inilah hasil kesepakatan gua dan si Papoy. Gua mau naek gunung, kalo ada yang bawain barang2 kita, ada yang diriin tendanya, ada yang bawain kompornya. Emang manja sihh ya anaknya, jadi yah begitulah ujung2nya kita menyewa jasa guide berikut porter buat naek gunung Prau aja. Asikk kann! Makanya gua mau naek gunung. Kalo kagak pake porter mah, nehi lahhh! Oh iya, guide nya ini kita dapatkan infonya dari grup komunitas pendaki gunung. Dia menawarkan jasanya cukup terjangkau kok harganya. Untuk jasa guide, peralatan kemping ( tenda, sleeping bag, kompor, panci ) dan porter, semuanya seharga Rp. 500.000. Nahh buat yang berminat, bisa kontek HK Adventure di Facebook atau IG nya @hamsterkecil_adv dengan mas Abenk WA 0838-6260-7381. Ini jalan masuk ke basecamp nya..
Jadi kita harus melapor dan daftar dulu nih...Bayar per orang Rp. 20.000. Suasananya sepi banget nih waktu kita daftar disini.
Dan ini gerbang masuk jalur pendakiannya...
Si Papoy lagi lapor di pos....ditanyain stok makanan kita ada berapa banyak jumlahnya dengan tujuan katanya sih bakal dicek nanti dengan sampah yang dibawa turun. Hmmm...emang sempet yaa ngecekin sampah satu2? Entah lah...kita sih dah pasti siapin kantong plastik buat bawa turun sampah kita. Lagipula..kalo pergi dengan guide dan porter mah gaknusah pusing..toh mereka yang bakal bawain turun kok. Oh iya, kita dilarang bawa tissue basah yaa sodara2! Kebetulan gua bawa di ransel, jadi harus dititip dulu daripada kena denda kalo ketauan.
Foto dulu bertiga sebelum mendaki...muka masih seger, abis makan pula.
Di basecamp ini ada semacam aula tempat para pendaki bersiap2 atau beres2in barang. Ada juga yang baru turun dan beristirahat disini. Nahh kita ber 3 kan bawa 3 ransel, disini ransel2 kita dibongkar dulu pindah ke ransel abang porternya. Jadi ringkes cuma bawa 1 ransel gede doang.
Okeh lah, cusss berangkat! Jam 2 an kita mulai start berjalan naik...mulai terlihat kabut turun.
Enak juga cuacanya, mendung2 bikin adem, gak terlalu panas. Tuhh asik kann, cuma modal kaki doang, gak usah bawa ransel.
Foto dulu dong di pintu masuk jalur Dieng....bukti otentik kalo mamiefunky pernah naek gunung Prau...
Yaloorddd....belom apa2 jalannya udah terjal begindang...
En tadaaa....setelah melewati jalur yang lumayan bikin betis keriting, sampe juga di pos 1. Sebelum sampe sini sih, tadi tuh udah terjadi drama dimana gua merasa keleyengan, pusing dan susah napas. Mungkin gara2 kekenyangan makan sate kambing tadi kali....Yang jelas tadi tuh banyak berhentinya dan ngaso2 dulu. Sampe guidenya bilang : tenang aja bu, jangan dipaksa. istirahat dulu gak apa2 kok. Ibu masih mending, 5 meter jalan, istirahat 10 menit. Kemaren saya bawa grup cewek2, jalannya 10 meter, istirahatnya 1 jam! Sampe atas malem. Wewww! Untung juga kan gua gak segitu parahnya.
Makin lama, bukan cuma betis yang keriting, jalanannya pun keriting, banyak akar yang melintir2 bikin susah jalannya.
Harus pilih2 jalan yang rata, biar kaki selamat dari cedera.
Ehhh, malah turun hujan...untung kita udah siap sedia jas hujan...
Sampe juga di pos 2......Gua pikir disebut pos itu ada gubuk dan penjaga yang bakal ngecek ransel kita gitu ya? Taunya cuma plang tulisan gitu doang...*garuk2 kepala
Masih lanjut lagi perjalanan ini...memasuki hutan belantara
Ketemu lagi sama akar malang melintang ...
Ternyata disini dinamakan akar cinta...gak paham juga kenapa disebutnya begitu...
Duhh, hujan malah bikin jalanan becyekkk, mana gak ada ojekk...
Jalanannya licin dan terjal...harus berhati2 dan gak boleh buru2...
Yihaaa....sampe lah kita di pos 3. Macem lagi maen game, kita udah naek level nih. Heran juga sih, sepanjang kita treking, tidak ketemu rombongan lain . Cuma kita doang nihh yang kemping?
Mulai bertemu pemandangan di atas awan...
Duhh, rasa cape sihh jadi gak terlalu berasa nihh kalo udah liat view yang bagus kayak gini..
Akhirnyaaa....setelah sekitar 4 jam an, sampee deh kita di puncak Prau.
Katanya sih orang2 yang biasa mendaki gunung bisa sampai ke atas sini dalam waktu 2 jam an. Berarti kita dua kali lipatnya, 4 jam an baru sampe! hahahaha....*bangga. Yang penting sampee ye kann!
Udah seneng aja sampe di puncak, taunya untuk lokasi mendirikan tenda nya masih harus berjalan sekitar 1 kilometer lagi....tidak segampang itu Maria! hahaha
Nahhh sampe lah kita di lokasi pendirian tenda. Biarkan guide dan porter nya bekerja..
Kita sih langsung sibuk foto sesion disini...kapan lagi ye kannn!
Ini aja udah menjelang jam 6 sore, itu gunungnya cuma tipis2 aja keliatannya.
Tapi masih beruntung lah sempet melihat sunset sedikit disini...
Udah nyaris gak keliatan gunung di depan sana...
Kalo dalam kondisi cuaca cerah, harusnya ada jejeran 3 gunung di depan sana...
Spot disini lah yang paling bagus buat liat sunrise....
Waktu itu gak terlalu rame yang kemping disini, gak ada satupun tenda. Begitu besok paginya, udah berjejer tenda di lapangan ini.
Sebagai mamie yang smart, udah harus punya persiapan dong buat konsumsi pasukan selama kemping yang cuma semalem doang ini. Jadi tadi di sepanjang jalan menuju basecamp, ada rumah makan padang dan indomaret. Jadi kita beli nasi rames padang dulu disitu. Sekalian belanja indomie, popmie dan kopi. Jadi kagak repot kannn buat urusan makan malamnya. Karena disini kagak ada sumber air, jadi bayangin aja kalo mau masak, cuci2 peralatannya, harus bawa air berapa gentong itu sih! Yang praktis aja lahh...
Makan malam nya tinggal gelar nasi padang dan masak indomie deh biar nampol sekalian. Kalo udah kenyang kan aman, pasukan gak berontak2. Asik juga nih kompor mininya ini praktis, kita bisa masak di dalam tenda...gak kedinginan dan juga gak ketiup angin. Disini kalo malem anginnya gilee kenceng banget.
Muka-muka kekenyangan...jam 7 udah siap2 tidur....gak ada sinyal, gak ada kerjaan lain lagi. Mana udaranya dingin banget bo! Padahal paling juga belasan derajat Celcius, tapi dinginn...
Aseli, semaleman gak bisa tidur nyenyak. Tenda kita itu bawahnya tanah yang gak rata, jadi gak enak baringnya, walaupun dasar tenda sudah dialas dengan matras. Ditambah lagi semaleman turun hujan rintik2...udaranya dingin banget...huahhhh!
Jam 5 subuh bangun pun kirain bisa liat sunrise...taunya semua tertutup kabut tebal. Kurang beruntung deh kita pagi ini.
Gagal total deh menyaksikan sunrise di gunung Prau yang katanya bagus banget ituhh.
Yah kerjaannya masak aja deh. Nunggu kabut gak hilang2, jadinya bikin sarapan dulu sebelum turun gunung.
Setelah itu, tiba-tiba langitnya bersih...dan gunung di depan sana mulai tersingkap dari kabut tebal yang menutupinya.
Wahh semua pendaki yang tadi udah pada pasrah gak bakal dapet view bagus pagi ini, langsung bersorak sorai....kita pun langsung pasang pose disini...
Untung aja kita gerak cepat foto2 disini...
Gak lupa foto keluarga dulu....mamiefunky squad...( kurang 1 sihh pasukannya...hahaha ).
Eh geser sedikit ke kanan, ternyata lapangan yang kemaren sore kosong, udah banyak tenda berdiri disana....kapan sampenya ya mereka?
Rame juga ternyata yang kemping, tapi herannya waktu sore mereka belom ada. Berarti trekking nya malem2 kalii ya?
Nahhh kan, gunungnya mulai tertutup kabut lagi. Jadi itu gunung paling cuma 2 menit doang keliatannya, setelah itu turun kabut lagi....kaco yaa cuacanya pagi ini.
Foto lagi di depan tenda, sebelum dibongkar. Nahh lokasi tenda kita ini sih lumayan enak, cuma ada 1 tenda di sebelah kita. Dan perhatiin deh...ternyata memang bersih dari sampah kann lingkungan perkemahan sini. Hebatt kann! Makanya bener tuhh aturan mainnya..semua pendaki gunung harus membawa sampahnya turun. Jangan ditinggal di gunung. Kayak di Rinjani itu agak jorok kann banyak sampahnya...sayang juga yaa kalo sesama pendaki tidak bisa menjaga lingkungan di gunung..malah merusaknya.
Sementara guide dan porternya bongkar tenda, kita jalan duluan. Menembus kabut yang turun semakin tebal. Sengaja jas hujannya dipake duluan biarpun kagak hujan, biar kagak repot kalo tiba2 turun hujan....
Di tengah2 jalan di padang rumput, ketemu bunga kuning2 yang gak tau apa namanya...
Bagus kann bunganya....
Maria dan Ferguso foto bersama dulu dong buat kenang kenangan..
Lokasi tenda kita itu ada di balik bukit di seberang sana. Sementara tenda2 yang terlihat di kejauhan itu kemaren sore belum ada saat kita lewat....
Sebelum tertutup kabut, tadi sempat terlihat pemandangan desa Dieng dari atas sini....
Foto lagi ahh....
Disini kita ketemu rombongan lain yang baru sampe dan mereka bawa bendera merah putih. Ya udah dipinjam dulu yaa benderanya...kalo ke gunung itu sepertinya memang wajib bawa bendera yaa...
Perjalanan turun ternyata lebih mudah dan cepat. Jarang berhenti buat istirahat dan kita turun dengan setengah berlari. Biar cepet sampe. hahaaha. Cuma sekitar 2 jam aja kita udah sampe dekat basecamp. Liat pemandangan kebun yang kebanyakan ditanami sayur mayur seperti kentang, cabe, dll.
Setiap kali mau sampe tujuan, rasanya semangat banget jalannya....
Thankgod...sampe deh kita kembali ke basecamp tempat kita semula berangkat.....setelah lapor dan beres2 barang bawaan kita, selesai deh acara trekking kita kali ini. Terimakasih buat mas guide dan porter yang udah bantuin bawa barang2 kita dan membuat kita trekking dengan nyaman.
Pulangnya kita kembali lewatin si warung sate Barokah, karena udah lapar dan gak ada pilihan lain, kita mampir makan lagi disini. Makan dengan lahap serasa seminggu kagak makan...hahaha. Tapi kali ini pesennya gulai kambing dan sate ayam 20 tusuk. Ternyata sate ayamnya gede2 banget potongannya. Rasanya memang maknyuss...kenyangnya maksimal!
Oh iya, biarpun kita sedikit kecewa karena waktu ke Prau itu cuacanya kurang mendukung, gak begitu clear langitnya karena sempat hujan dan pagi2nya sangat berkabut, gak bisa dapetin foto gunung yang cetar membahana seluruh jagat raya, tapi kita masih merasa beruntung banget. Soalnya begitu besok dan besoknya lagi, kita liat di akun IG dan grup pendaki gunung, banyak beredar foto yang menggambarkan suasana gunung Prau yang sangat ramai seperti pasar.
Aseli...padat banget dan orangnya juga rame banget, sampe mau jalan nanjak aja macet. Astagaaaa! Sebegituh antusiasnya  kahhh orang-orang ini buat naek gunung Prau? Mungkin selain karena pas long weekend, juga karena jalur pendakian gunung Prau ini baru dibuka lagi bulan April setelah sempat ditutup dari awal tahun 2019. Jadi para pendakinya langsung membludak macam mall lagi adain big sale. hahaha....
Dan ini suasana di tempat pendaftarannya di pos basecamp sisi lain dari basecamp kita ...ruameeee sangat! Kalo awalnya aja udah begini, gua sih mending pilih pulang dan tidur aja yaa. Malesin banget ga sihh! Kebayang gak kalo di posko ini kita didata barang bawaan kita apa aja, bawa indomie berapa bungkus, bawa kopi berapa sachet, bawa obat apa aja, bawa tissue basah gak, belom lagi harus bongkar tasnya..beresin lagi....kapan selesainya ya? Kapan mendaki gunungnya? Bisa2 sampe tengah malem di atas gunung...weleee...*pingsan duluan dah
Dan beginilah suasana di atas gunungnya di area mendirikan tenda....Meriah banget! Kece juga yaaa warna warni begitu. Tapi kebayang gak kalo kebelet pipis gimana tuh yaaa? Mau cari hutan terdekat aja harus jalan agak jauh....huhuhuhu..
Jadi merasa beruntung banget yaa mamiefunky squad bisa merasakan kesunyian sesaat di gunung Prau, gak uyek-uyekan umpel umpelan kayak begitu trekingnya, masih bisa santai2 duduk istirahat di sepanjang jalur trekking. Mau foto juga bebas kagak pake antri.
Nahhh, untuk yang berminat mau ke Prau, sebaiknya liat2 waktunya dulu deh. Pilih hari yang jangan hari libur nasional atau long weekend. Kalo bisa pilih hari libur sendiri di tengah2 minggu. Yahh kalo bisa....kalo kagak bisa, harus siapin fisik dan mental aja lahh pokoknya buat menghadapi suasana riuh rame membahana kayak gitu.
Oh iya, herannya, gua dan si Miko malah enjoy trekking kali ini. Gak banyak ngeluh dan have fun aja gitu. Yah soalnya kita cuma tinggal bawa badan dan langkahin kaki doang, gak ada beban berat di pundak. Dan durasi pendakiannya pun gak terlalu lama seperti ke Rinjani. Medannya gak terlalu berat dan parah seperti Rinjani. Lebih salut lagi, pas kita jalan turun, kita berpapasan dengan satu keluarga muda yang membawa bayi mereka. Ibunya menggendong bayinya di atas carrier gitu. Gak pake guide, gak pake porter. Busettt...gua sampe melongo. Gua aja udah ngos2an tanpa bawa ransel, eh dia dong malah angkut carrier beserta bayinya. Gokil! Mungkin mereka ini memang pendaki sejati waktu sebelum merit ya, jadi begitu punya anak, langsung diajak berkenalan dengan gunung. Hebatt banget lahh pokoknya.

Akhir kata, yang penting mamiefunky squad udah pernah menjejakkan kakinya di Prau, udah gak penasaran lagi dengan keindahan pemandangan di atas gunung yang selama ini cuma bisa diliat di foto2 orang lain dan kembali dengan selamat tanpa kekurangan apapun. Biarpun foto gunungnya dapet sedikit, segitu aja udah beruntung banget masih keliatan. Macem gambling aja, untung untungan, hoki hokian...hahahah. Okay deh, segitu aja laporan pandangan mata dari Prau, sampe ketemu lagi di cerita jalan-jalan lainnya.
Babayy Ciaobella!

11 comments:

  1. itu gule kambing sama sate ayam nya asli bikin ngeces yan! apalagi ngebayanginnya kan cuaca nya adem2 gitu ya.. mantep abis...

    asik juga ya ada porter ama guide gitu. walaupun tetep aja cape namanya mendaki gunung tapi iya helpful banget kalo gak usah bawa2 barang ya yan... :D

    gile bener kalo lagi rame bisa kayak gitu. ya untung pas kalian pergi sepi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Man, untung banget kita naek gunungnya pas sepi, gak serame itu. asik pula pake porter, gak usah bawa2 ransel jadinya

      Delete
  2. Wuaaah naik gunung lagii!! :D

    Yang di Akar Cinta itu memang keren banget ya fotonya, terutama yang kelihatan pohon-pohonnya di belakang yang agak tertutup kabut sedikit. Mistis-mistis gimanaa gitu :P .

    Wuih gila ya kalau ramenya sampe segitunya!! Gila banget deh, untung naiknya pas bukan waktunya ramai itu ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, parah banget yang mau naek gunung serame itu sihh yaa, bikin males. kita sih beruntung banget, waktu itu sepi malahan sampe serem sendiri kagak ketemu siapa2 di jalur trek nya

      Delete
  3. Cii, itu yg bunga kuning, kayaknya bunga caisim. Mirip banget soalnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mirip yaaa...wah kalo caysim sih enak tuh buat masak indomie...wkwkwkwk

      Delete
    2. Bunga caisim juga enak loh ci. Di cah bawang putih atau masuk ke indomie. Tetep Yummy. Hahaiii

      Delete
  4. wow.. naik gunung lagi dan lagi.. ce2 sepertinya jadi ketagihan naik gunung nih. tp ada yang bikin gw salfok. dan mau nanya.. itu guide dan porter gak masakin makanan ya? trus itu kompor dan alat masak bawa sendiri gitu? boleh recommend beli dimana dan apa namanya? soalnya jadi pengen beli :D

    ReplyDelete
  5. Kompor dan pancinya kita sewa dr guide ..cuma memang kita masak sendiri. Lagipula cuma masak air utk kopi dan popmie..bukan masak besar..

    ReplyDelete
  6. dari sekian banyak foto2 keren, ak paling suka yg ci2 kibarin bendera. *jiwa nasionalis meningkat*
    liat2 foto naek gunung n kemping gini jd inget jaman muda wkt masih suka hiking n camping. :')
    trus itu hoki jg ya ci, pas ci2 k sana lom rame~ gak kebanyang dah klo padet macet gituu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya the..gua juga suka tuh foto ngibarin bendera itu...untung minjem bendera sama anak2 abege yg baru ketemu disitu..hehehe

      Delete