Saturday, August 10, 2019

TREKKING KE MARDI HIMAL NEPAL ( PART 1 )

Namaste!

Ampunn yaa, udah 2 bulan pun cerita ke Nepal belom tamat juga. Memang perjalanan panjang mencari kitab suci nya kayak begitu itu, pantang pulang sebelum kitab sucinya ketemu..ye kannn! Nahh kalo kemaren2 kan postingan tentang penderitaan saat jalan naek ke ABC, sekarang giliran jalan turunnya yang juga menyiksa lahir batin...wkwkwk! Lelah akutu. Kalo inget jalurnya disana, jadi bikin nyut-nyutan paha dan betis, masih berasa kita menjadi sinting dan emosi jiwa tinggi saking capenya. Yah udahlah, daripada bikin orang2 yang mau trekking ke ABC nyalinya jadi ciut, sekian basa basinya. Silakan langsung disimak aja dehh perjalanan turun mamiefunky squad dari Annapurna Base Camp.

Setelah akhirnya kita mencapai Annapurna Base Camp ( ABC ) pagi tadi, kita langsung check out sekitar jam 12 an siang dari guesthouse di MBC ( Maccha Pucchre Base Camp ). Oh iya, cerita ke ABC nya baca dulu disini gaess : Trekking ke Annapurna Basecamp Part 3.
Tentunya jalan turun akan melewati jalur yang sama seperti saat kita naek kemaren. Inilah sungai yang bernama Modi Khola yang lumayan deras aliran airnya.
Saat kita turun, cuacanya mulai mendung, lumayan sih jadi bikin hawanya adem.
Tujuan pertama kita adalah melewati desa Deurali yang jalurnya brutal, liar, ganas dan ajrut2an. Trek yang paling jahanam menurut gua. Hahaha....makan ati banget deh disini, rasanya kesel gak sampe2.
Melewati tanah berlapis es yang sangat licin...
Terjadi antrian disini..jalannya  harus pelan-pelan...
Karena cuacanya mendung dan mulai berkabut, pemandangan ke gunung di depan sana jadi tertutup dan kurang jelas.
Padahal kalo cuaca cerah, disini view nya juga bagus banget. Tapi sayang, siang ini kita kurang beruntung mendapatkan view itu. Untung aja kemaren sore udah foto banyak2 disini. Baca disini aja kalo mau liat jalur ini saat kita naek : Trekking ke Annapurna Base Camp Part 2
Porter kita dengan sabar menuntun kita satu per satu supaya aman melewati lapisan es ini...
Bertemu lagi dengan jalan yang begajulan kagak rata bikin kaki melintir.
Mamiefunky squad sedang berjuang turun, pengen cepet2 sampe karena perut sudah mulai berontak minta makan.
Harus tabah melewati cobaan demi cobaan...
Lumayan nihketemu jalan yang mulai rata dan landai, bisa sedikit santai.
Ketemu lagi sama air terjun kemarin....tapi udah gak niat foto2 disini lagi, pengennya cepet sampe ke desa Deurali.
Melewati bongkahan batu2 yang berserakan segede2 gaban...gaban aja gak segede2 batu..apahan sehhh?!
Ketemu lagi dengan tangga jahanam membuat betis kaki menjerit2 kecapean.
Akhirnyaaa, sampe juga di Deurali sekitar jam 2 an. Tapi jadi gak napsu makan, cuma pesen fried noodle dan korean noodle soup, kita makan sharing ber 3.
Total habis Nrs 1.230 ( sekitar Rp. 160.000 ).
Setelah itu jam 2.30 an kita lanjut jalan lagi ...melewati desa Himalaya, yang lumayan gila treknya. Tapi termasuk cepat juga, jam 4 an kita udah sampe. Mampir sebentar untuk beli cold lemon sambil nyemil2 stok snack yang masih tersisa. 
Abis itu lanjut lagi menuju ke Upper Dhovan, nyampe sekitar jam 6 sore. Udah mulai gelap, jadi kita berhenti dan menginap di satu2nya guesthouse yang ada disini, gak ada pilihan lain. Namanya Destination Guesthouse. Kamarnya sederhana banget....yahhh udah pasrah lah mau gimana lagi , yang penting ada selimut tebal untuk tidur malam ini, karena hawanya dingin banget.
Beginilah bentuk guesthouse nya dari luar...udah kayak rumah kontrakan gitu ya.
Kamar mandinya terletak diujung bangunan, bentuknya sederhana minimalis sekali. Tapi disini ada hot showernya, harus bayar Nrs 200 ( sekitar Rp. 26.000 ) per orang. Berhubung kita udah 2 hari gak mandi, akhirnya kita mandi disini aja deh, udah gak tahan lagi. Lumayan jadi segar lagi, sedikit menghilangkan cape yang udah menumpuk dari kemaren2.
Ada meja makannya di luar...tapi disini hawanya dingin banget...
Malemnya kita makan mie lagi....diantara menu lainnya, kayaknya cuma mie aja yang paling mendingan.. Si Miko malah makan indomie goreng yang jadi stok terakhir, itupun sebagian udah  remuk karena tertimpa barang lain di ransel. Disini belum ada daging2an, jadi gak napsu makan rasanya...hiks.
Mau minta cabe, sama aja kayak kemaren di MBC, dikasih cabe yang udah pada kaku kayak kanebo kering..wkwkwk.
Besok paginya kita sarapan sekitar jam 1/2 8 an.
Kita agak santai nihh, karena hari ini cuma mau jalan turun sampe desa Chomrong, gak diuber2 target harus sampe jam berapa. Sesampe nya aja! Karena gua udah ngerasa cape banget akumulasi dari 4 hari kemaren, jadi pesen sama guidenya, hari ini mau jalan santai2 aja...kalo kagak santai dijamin bakal gogoleran di tanah, mogok jalan.... hahaha
Oh iya, inilah biaya kita menginap di Destination guesthouse...habis Nrs 3.600 ( sekitar Rp. 468.000 ) udah termasuk makan malam, sarapan, dan hot shower.
Saat berjalan turun dari Upper Dhovan, kita melewati guesthouse tempat kita menginap di Dhovan waktu perjalanan naek, itu pun tutup hari itu. Bergiliran dengan guesthouse yang lain, sesuai aturan, bahwa setiap hari hanya ada satu guesthouse yang buka, berhubung saat itu adalah low season, sedikit sekali orang yang mendaki ke ABC. Liat aja pagi ini sepi banget disini...
Pagi ini cuacanya cerah banget, mataharinya langsung berasa terik ...padahal masih jam 8 an pagi.
Menyebrangi sungai yang untungnya gak deras airnya.  Kebayang kalo musim hujan agak serem nyebrang disini...
Adalagi jembatan yang cuma batang pohon begini...
Halahh..mulai lagi dengan tangga yang panjang dan rasanya kagak berujung...naek terus dan terus..
Akhirnya pecah rekor nih udah sampe di Bamboo jam 1/2 9. Ck ck ck...saking semangat pengen pulang, jadi jalannya cepet..Beda sama waktu naek. Kita toast duluuu dehh pake cold lemon. Kanpe!
Lucunya, pas nawarin minuman untuk porter kita yang kita panggil Baba Bisnhu, gua mulai error tuh, bilang ke si Miko : coba Mik, tolong pesenin minuman buat Baba Lemon juga. Si Miko bengong, mikir dulu...Baba Lemon? Terus dia ngakak...gua pun baru sadar udah salah ngomong...LOL! Sampe balik ke rumah, kita jadi nyengir kalo inget si Baba Lemon..eh Baba Bisnhu ini.
Oh iya, si Miko cobain bawa ransel yang dibawain porter kita, kayaknya gedean ranselnya daripada orangnya...hahaha. Padahal itu beratnya sekitar 20 kilo an loh.
Yaowohh, aseli deh siang itu terik banget....walaupun kita melewati jalur yang ijo royo2, masuk ke dalam hutan2, tapi ademnya cuma sebentar, setelah itu dihajar lagi sama sinar matahari haram jadah!
Jam 10.45 an kita sampe di Upper Shinuwa. Gak tahan lagi haus banget sampe sini, langsung pesen sprite 3 kaleng. Begitu bayar Nrs 900 buat 3 kaleng itu ( sekitar Rp. 120.000 )  baru berasa mahal amat yaa. mending tadi minum cold lemon aja deh. *mulai pelit disini...
Udah gak peduli apapun yang nyangkut di kepala...yang penting eikeh kagak gosong...
Nahh ini kita sampe di Shinuwa..di desa tempat kita ketemu anak2 kecil Nepal yang foto bareng 2 hari lalu.
Disini mulai ada daging2an makanannya. Kita langsung pesen Chicken Dalbath. Kayak ginilah penampilannya...
Wahhh, ini rasanya enak banget! Beneran maknyuss! Dari semua yang kita makan 4 hari trekking di ABC, ini yang paling juwara. Dan kalo pesen dalbath ini, kita boleh nambah nasi sepuasnya. Terus kita boleh nambah kuah kari ayam dan sambel nya juga. Asik lahh. Dan gua cukup pesen 2 porsi aja jadinya, bisa sharing ber 3...lumayan hemat kann! Kenyangnya maksimal. Judulnya ogah rugi ini sih. Pelayannya juga ketawa2 aja tuh, malah baik hati nawarin nasi lagi dan lagi...hehehe. Gua nobatkan dalbath ini jadi makanan terenak selama trekking di jalur ABC.
Dan inilah total tagihannya : Nrs 2.000 ( sekitar Rp. 260.000 ). Huahh...dalbath nya dihargain sekitar Rp. 100.000 an seporsi. Tapi untunglah nasinya bisa nambah sepuasnya, kita makan sampe puas banget disini. Saking baru nemu daging2an lagi...tapi emang rasanya juga nendang banget sihh! Pantesan yaa guide dan porter kita selalu pesen dalbath dimanapun berada, rupanya karena mungkin mereka bisa nambah nasi lagi gratis sepuasnya. Kan mereka perlu energi yang banyak buat perjalanan ini.
Saat mau jalan lagi, udah mulai gerimis dan kita langsung pake jas hujan aja lah, daripada nanti dijalan repot harus berenti2 lagi. Eh beneran, ujannya makin deras tuh. Untung juga sih, hawanya jadi adem walaupun kita di dalam jas hujan rasanya gerah setengah mampus. Keringetan lepek basah semuanya.
Nahh sampe di desa Chomrong, mulai deh ketemu tangga laknat yang penuh dengan kotoran hewan itu. Liat aja nih hewannya emang rada2 nakal, berdiri di tengah2 tangga gak mau minggir, menghalangi orang mau lewat....*pengen gebah, tapi takut diserang...
Tuhh liat aja tangga tempat tadi gua dari bawah sana naek sampe atas sini, dan ini juga belom kelar naeknya. Yalordd...panjang banget kann! Inilah yang katanya ada 3.400 anak tangga disini...*pingsan! Mana hujan, mana tangga penuh kotoran hewan, mana baunya menusuk hidung, rasanya lengkap banget penderitaan kita hari ini....
Ehh, lewatin tukang jualan souvenir kemaren lagi, mampir dulu deh mau beli kaos.
Yahh dipilih...dipilih...mau hitam, putih, merah, kuning, hijau..pokoknya banyak lah warnanya. Ujung2nya kita beli 3 kaos warna hitam, orange dan merah dengan harga Nrs 500 ( sekitar Rp. 65.000 ) per buah. Seneng lah si boss nya diborong 3 kaosnya, kayaknya cuma kita doang deh yang belanja sama dia..hehehe.
Terus lewatin tukang buah juga kepengen beli. Kita beli jeruk yang harganya Nrs 200 ( sekitar Rp. 26.000 ) buat 4 jeruk. Rasanya udah lama banget kagak makan buah selama trekking ini, udah mulai panas dalem sepertinya.
Oh iya, kita lapor lagi di pos checking, nanti dicap lagi di kartu trekking kita. Bener2 sepi, gak ada orang lain lagi yang mendaki naek atau turun.
Di ujung keputus-asa-an karena melewati tangga yang kagak ada abis2nya, eh tau2 lewatin sebuah guesthouse yang punya view lumayan keren. Kita pun mampir dan numpang foto2 disitu...Tuhh bagus kannn view ke arah ABC sana....keliatan pegunungan saljunya. Ini habis hujan jadi lumayan masih ada kabut2nya sedikit.
Ferguso sedang merayu Maria supaya tahun depan mau ke gunung lagi.....Gubrak! *Maria pingsan
Aduhhhh, Maria nyerah dehh kalo diajak ke gunung lagi. Plisss deh Ferguso, ajak Maria ke tempat cetar lainnya, tapi jangan ke gunung donggg....
Setelah itu kita jalan menuju guesthouse kita yang beberapa hari lalu kita menginap disini. Jadi judulnya : we are back!
Sampe guesthouse langsung deh beres2 semua baju yang basah, sepatu yang kotor juga dibersihin karena penuh kotoran hewan...hiyyyy jijay bajay kann! Pokoknya emak2 mah rempong lah, sementara si Miko udah tepar gogoleran di kasur. Enaknyaaaa!
Malemnya kita pesen dalbath lagi, ceritanya mulai ketagihan makanan ini. Tapi rasanya gak seenak yang tadi siang kita makan di Shinuwa. Tapi ini juga lumayan enak sih....*efek lapar.
Oh iya, saat makan malam ini kita ketemu dengan 2 pemuda Indo yang juga mau ke ABC. Mereka baru sampe sore ini dari Pokhara. Lalu kita mulai cerita2 seru tentang pengalaman masing2. Lucu juga, mereka pergi kan gak pake guide, jadi sempet nyasar waktu mau ke Chomrong ini. Dan pastinya mengeluh soal tangganya yang jumlahnya banyak banget, bikin dengkul lemes. Cerita lucu2 soal India, Kashmir dan negara2 yang pernah dikunjungi, bikin kita jadi ngakak2, padahal ada tamu2 bule juga yang sebagian udah tidur, tapi suara kita menggema ke seantero guesthouse saking serunya.
Besok paginya, kita sarapan di outdoor dan foto bareng dulu sebelum masing2 melanjutkan perjalanan ke tujuannya masing2. Kita mau berjalan turun, mereka mau berjalan naek....
Nahh beginilah tagihan kita selama menginap semalam di Heaven View Guesthouse ini : total Nrs 3.860 ( sekitar Rp. 460.000 ).
Lumayan semalam tidur dan makan cukup, jadi pagi ini udah seger lagi. Nahh, ini udah siap2 berangkatttt. Ini adalah hari ke 6 trekking kita. Whattt? Udah 6 hari aja kita di gunung, pantesan kayaknya udah bosen, pengen cepet pulanggggg!
Beneran deh ini si Chomrong, baru keluar guesthouse udah langsung nemu tangga2 curam ke bawah.
Berpapasan dengan orang yang bawa atap rumah segede gaban yang digotong manual gitu, sendiri pula...
Gedean atapnya daripada orangnya, sampe gak keliatan kan yang gotongnya...kalo dari belakang, keliatannya ini atap jalan gerak sendiri...ck ck ck ...ini pasti mau gotong sampe ke ABC..*sotoy.
Di warung ketemu anjing yang lucu banget, bisa diajak salaman.
Kita berjalan sampe ke Jhinu Danda, berhenti buat istirahat dan minum cold lemon. Eh anjingnya yang di warung tadi tetap ngikutin kita nih. Sebenarnya di Jhinu Danda ini ada hotspringnya, sayang kita gak sempat mampir, padahal kalo mampir kayaknya enak banget nih berendam air panas buat ilangin pegel2...
Disini ciri khas nya guesthouse, pagar, rumah, dicat warna warni gonjreng seperti warna prayer flag.
Sekitar 2 jam an sampe dah kita di jembatan New Bridge yang 3 hari lalu kita lewatin.
Pagi ini masih sepi gak ada yang lewat sini...kesempatan deh kita foto2 lagi disini.
Tuh jembatannya panjang banget kannn, sekitar 280 meter. Nahh karena kita bukan mau balik ke Pokhara (padahal naek bis pulang udah lumayan deket dari sini...hiks! ), tapi mau ke basecamp lain yang bisa liat gunung Fish Tail lebih dekat lewat jalur Mardi Himal yang baru dibuka beberapa tahun belakangan ini, maka sekarang kita belok jalannya. Jadi setelah menyeberangi jembatan ini, kita ambil jalur yang turun ke bawah menuju ke desa Landhruk.
Si Miko dan Umesh guide kita lagi mencoba gelantungan di jembatan...
Ayo Miko, cepetan jalannya, biar cepet sampe...
View ke arah jembatan dari bawah...
Jalan setapaknya kecil aja, dan kalo berpapasan dengan rombongan kuda, kita pun minggir sampe naek2 ke atas tanah sebelah jalanan.
Tidak jauh berjalan, ketemu desa New Bridge yang terdapat guesthouse dan tea house juga disini.
Dan di salah satu dinding guesthouse, terdapat papan petunjuk arah trekking di area ABC . Jadi paling tidak kita tau sedang berada dimana, dan berapa lama untuk menuju ke lokasi berikutnya.
Tujuan kita adalah desa Landruk, dan terpampang di papan itu 2 jam perkiraan sampe di Landruk.
Kita berjalan menyusuri jalan setapak di pinggir sungai. Yah jalurnya begitu lah, sedikit begajulan dan kagak rata juga jalannya. Kirain mah enak landai dan rata, bisa jalan lenggak lenggok, taunya disiksa juga nih....huh!
Dan ketemu jembatan lagi untuk menyebrang ke desa Himal Pani.
Air sungainya gak terlalu deras saat itu...
Tangga lagi , tangga lagi....huahhh, kapan sih terbebas dari tangga2 yaaa?
Nahh ini view ke arah jembatan tempat tadi kita datang...
Sampe deh kita di desa Himal Pani yang asri dan mirip juga kayak desa2 di Indo ya...
Kita istirahat sambil minum cold lemon lagi. pokoknya tiada hari tanpa cold lemon deh. Itu tuh sirop atau ada juga yang bubuk instan nya, rasanya enak banget, segerrr.
Ini bukan foto before after pake Faceapp yaa....wkwkwk! Iseng aja foto bareng nenek2 Nepal dengan baju lokal dan asesorisnya.
Di dekat desa Himal Pani tadi, ada air terjun kecil nya nih....tuh terlihat di kejauhan sana.
Ketemu lagi dengan jembatan, tapi gak terlalu panjang yang ini. Dan dari sini kita bisa melihat ke arah air terjun kecil yang lain lagi...
Ini jelas bukan di Sukabumi yaaa....ada juga kann jembatan gantung disono? Mirip2 soalnya..
Perjalanan ke Landruk ini pun seakan2 tidak berujung, katanya 2 jam, tapi kok kagak sampe2.
Dan akhirnya baru ketemu plang namanya aja udah seneng banget.
Lhaa, taunya desanya ada di atas sana. Dan perjuangan kita masih panjang lagi...
Sekitar jam 12 an kita sampe di Himalayan Hotel di desa Landruk, yang letaknya diujung jalan setapak dan viewnya langsung ke arah bukit jalanan ke Gandruk yang beberapa hari lalu kita naek bis dan turun di tengah2 jalanan itu. Nahhh di sana lah di bukit seberang itu tempat kita memulai trekking ke ABC...
Ini resto nya unyu2 banget ya dipakein pot2 bunga...
Biarpun sederhana, tapi bunga2 ini bikin tempat ini jadi semarak yaa...
Dan beginilah bentuk guesthouse nya, seperti rumah kontrakan di Indo...lengkap dengan tali jemuran..hehehe.
Tempat tidurnya sederhana terbuat dari papan kayu biasa...
Ada kamar mandinya di dalam, tapi gak bisa untuk mandi karena gak keluar airnya. Halahhh, jadi kita mandi di kamar mandi di luar. Itu pun kita bayar hotshower, tapi kagak keluar air panasnya, karena kayaknya bermasalah water heaternya. Jadi gua mandi dan keramas pake air yang dinginnya kayak air kulkas. Brrrrrrrrr....Pasrah aja lah, yang penting toilet dan washtafelnya berfungsi lah.
Keliatannya asri yaa kalo begini....emang enak sih suasananya disini. Sepi dan damai...jauh dari keramaian.
Dan ini tempat makan outdoor gitu....enak banget duduk disini kena angin semilir, lama2 ketiduran dah!
Nah berhubung wifi nya cuma sampe sini doang, gak nyampe ke kamar, jadi kita betah duduk disini sampe sore. Wifi nya lumayan kenceng juga loh. Si Miko sih betah disini, dia bilang dia kagak mau jalan ke gunung lagi, mamie sama papi aja yang ke gunung, dia nunggu disini aja...wkwkwk.
Oh iya, pas tadi si Miko mau buka kaos kaki, taunya kaos kaki dia udah penuh darah. Tau nya kakinya digigit lintah! Whatttt??! Lintahhh?? Iyah lintahh! Huahhhh, guide nya baru bilang kalo jalanan disini memang banyak lintah. Yalorddd, untung tadi sepanjang jalan lewatin hutan2, gua kagak ditempelin yaa. Gua paling takut dan geli sama lintah. Padahal bentuknya gimana pun gua kagak tau! Tapi berasa serem ajaaa. Nahhh, balik ke kaus kaki si Miko, diperiksa kagak keliatan lintahnya, cuma darah doang. Mungkin udah loncat kemana tau.Tapi herannya si Miko kagak berasa digigit atau berasa sakit. Inilah seremnya, tau2 udah keabisan darah ajaa yaa dihisap lintah...ye kann?! Trus, pas sore2 nya, si porter nya unjukin ada lintah di tembok. Taunya kayak beginilah bentuknya...kecillll aja sodara2. Kayak cacing, tapi ini pendek. Duhhh, meneketehe yaa kalo udah nempel di sepatu, wong kecil banget gituhhh! *merinding horor.
Dan yang kagak disangka, kagak terduga adalah makanan di guesthouse ini. Pertama, tampilannya udah kayak makanan di cafe2 Jakarta yang harganya mehong ituhh....Liat aja nihh, keren kan penataannya. Kedua, rasanya enak bangettt nget! Lhaa, si Miko tambah betah ajaa disini....hahaha!
Dannnn, view dari guesthouse ini seharusnya bisa langsung ke arah Annapurna South Mountain dan pegunungan salju lainnya. Sayang banget, sore ini langitnya dipenuhi awan ...
Jadi kurang keliatan dehh pegunungan salju di kejauhan sana. Ahh lagi2 kita kurang beruntung kali ini..
Nahh ini ruang makan indoor nya. Kita pindah kesini karena diluar hawanya udah mulai dingin . Guide dan porter kita pun asik bermain kartu dengan pemilik hotel dan anaknya.
Kita ngintip2 buku menu nya nih..
Contoh menu dan harga nya...
Malemnya kita makan lagi...disini kita berapa happy banget loh. Betah deh disini, makanannya enak, wifi nya kenceng...apalagi coba?
Yang ini chicken apa gitu..rasanya enak.
Dan si Papoy pesen Dalbath lagi....belom bosen rupanya. Tapi memang di setiap guesthouse beda2 rasanya, masing2 punya ciri khas sendiri2. Yang penting nasi nya boleh nambah..hehehe
Masih penasaran juga dengan pemandangan pegunungan bersalju di kejauhan sana, sampe sore ditungguin sunset nya pun teuteup aja masih ketutupan awan.
Sampe akhirnya gelap menyergap dan semburat kebiruan yang didapat...
Dan beginilah resto di guesthouse ini, ternyata meriah juga dengan lampu warna warni nya. Gak nyangka kayak berada di atas gunung yaa?
Besok paginya, kita berharap cuaca cerah dan bisa liat pemandangan gunung bersalju dengan jelas. Eh malah tambah parah cuacanya, pagi2 malah hujan dan langitnya terlihat mendung gelap. Haiyaaa
Yah sudah, kita pun sarapan dulu sebelum melanjutkan perjalanan. Si Miko pesen mie goreng dengan segelas susu coklat hangat.
Gua berdua si Papoy pesen noodle soup sama masala tea.
Dan beginilah tagihan kita selama menginap semalam, dengan makanan lengkap mulai dari makan siang, makan malam dan makan pagi. Total Nrs 7.100 ( sekitar Rp. 920.000 ). Ck ck ck, tagihan paling mahal selama trekking! Tapi sebanding lahh. Makanan enak, wifi kenceng...puas!
Dan sebelum check out, kita berfoto bersama dengan pemilik guesthouse nya yang ramah dan dia merangkap jadi koki juga. Kita puji2 masakannya enak semua. Bukan cari muka biar dikasih diskon loh, emang beneran enak..hahaha
Dan pagi ini kita siap2 berangkattt, bukan ke Ghandruk...bukan ke Chomrong seperti yang tertera di papan petunjuk arah itu. Tapi kita mau ke Forest Camp, jalannya ke arah depan tempat yg fotoin gua ini. Udah siap2 pegang jas hujan, karena tau2 mulai gerimis lagi nih.
Ringkasan trekking hari ke 4 :
- ABC - Upper Dhovan sekitar 21 kilometer.

Trekking hari ke 5 :
- Upper Dhovan - Chomrong sekitar 14 kilometer

Trekking hari ke 6 :
- Chomrong - Landruk sekitar 10 kilometer.

Total kita sudah berjalan sekitar 83 kilometer. Glek...*urut2 paha.
Lalu sekarang masih mau nambah sekitar 2 hari lagi untuk ke Mardi Himal. Mamaaa...

Oh iya, jadi ceritanya, masih jarang banget orang yang tau jalur Mardi Himal itu, dan katanya sih harus pakai guide karena jalurnya agak sulit. Biasanya orang tuh kalo ke ABC yah ke ABC aja. Atau kalo ke Mardi Himal yah ke Mardi Himal aja. Karena masing2 jalur itu kan punya kesulitan trek sendiri2 dan memakan waktu 4 - 5 hari untuk sampe basecampnya itu masing2. Biasanya juga orang2 mah langsung balik ke Pokhara, ketemu kota lagi dan mungkin langsung cari tempat spa, tempat refleksi buat pijit2.  Lhaaa, mamiefunky squad donggg, turun dari ABC malah pergi trekking lagi ke Mardi Himal. Kita pergi ke dua2nya! Aje gileeee! Setrong banget gak coba? Emang nihhh si Ferguso mah udah sinting, ajak Maria dan Eduardo langsung ke 2 gunung. Dipikir kaki kita terbuat dari baja kaliii, dipikir kita sekuat Wonderwoman dan Robin kalii! Haiyaaa....bakal jadi apa perjalanannya nanti yaa? Tunggu aja dehh yaa...lagi digodog dulu biar mateng...hihihi. Sabar ya pemirsah!
Babayy Ciaobella!

14 comments:

  1. Ya ollohhhh ciii salut gw sama loe...
    Gw berasa baca buku Tintin di Tibet whahahahahah baca cerita loe ini, bedanya di sana ketemu yetti kalau lu nggak 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...udah kadung beli tiketnya fel..dijabanin aja dah biarpun kaki mo copot.

      Delete
  2. baru perhatiin bener itu tangga dari batu2 disusun gitu yak.
    kalo ada gempa lgs roboh ga tangganya?

    ckck udah disiksa naik ABC ga lgs pulang ke kota malah lanjut trekking lagi?

    mau kasih 4 jempol tp kayaknya kurang deh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya batunya disusun rapi gitu lim..ga tau ya klo ada gempa bisa tahan atau kagak tuh. Yah udah diterima dulu 4 jempolnya, sisany boleh nyicil..hehehe

      Delete
  3. Kayaknya diana cukup baca blog ci2 ajalah, naek gunung beneran nya ogah. baca aja uda berasa pegel2 ci. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya na, pokoknya jangan aja minta jalan2 kemari, repot nti tengah jalan pengen pulang..hehehe

      Delete
  4. Wowww, ini beneran mantab jaya banget perjalanannya! Tapi pemandangannya memang oke ya. Tapi ya kebayang juga perjuangannya, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya perjuangannya berattt banget...untung aja sebanding sama view nya

      Delete
  5. seru seru! btw banyak or ketemu hewan2 liar khas sana ga? entah itu burung, ular dsb..soalnya ga perna ada di photo hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm, seingat aku cuma ketemu lintah aja sihh...yang lainnya ga ada, karena kita juga trekkingnya ga sampe basecamp atas, harusnya ada yak disana..

      Delete
  6. Seru bgt blognya!Ga sabar nunggu lanjutannya. Saya jg berencana ke abc november ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...sabar ya. Dan semoga nanti bulan November cuacanya bagus ya disana..happy trekking!

      Delete
  7. busettt ci, aku baca n liat foto2nya aja kaki udah lemes, apalagi beneran ke sana. bisa cranky n pengen pulang :))

    btw sprite mihil ya, mending sekalian makan chicken dalbat sama cold lemon (ini bikin penasaran pengen dicobain krn disebut2 teruss)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduhh the, pokoknya kalo mau kesini harus punya fisik kuat deh, kalo gak pasti nangis minta pulang. Hahaha..nahh dalbath itu memang makanan khas ini, jadi pasti ada dimana2. Cuma tiap tempat beda2 rasanya, soal enak yah enak2 sih , gua suka kari ayamnya. Cold lemon itu macem nutrisari, tapi rasa lemon segerrr banget pas lagi cape2 nemu itu..

      Delete