Friday, September 13, 2019

MATA KATARAK ( LAGI ?? )

Aduhhhh, kok rasanya bertubi-tubi yaaaa....Baru juga gua  posting kuku cantengan yang kambuh lagi itu minggu lalu. Ehhhh, sekarang gua posting urusan mata katarak lagi dehhh. Eh kok bisa? Kenapa gitu?
Jadi ceritanya, mata gua itu kan kena katarak dan udah operasi katarak di Klinik Mata Nusantara Kebun Jeruk di bulan Pebruari tahun 2017, sekitar 2,5 tahun lalu. Baca disini : Operasi Katarak.
Udah dongg, setelah operasi itu gua mah happy happy aja menikmati "mata baru", kan kagak dikasih pesan sponsor dari pihak RS bahwa gua wajib balik lagi untuk periksa mata berapa bulan lagi kek atau setahun lagi kek gitu. Yahh selama kagak ada keluhan matanya kenapa2 mah, ngapain juga pasrah menyerahkan diri dateng ke RS yaa kannn? Kan kudu bayar, emang lo pikir gratis maen dateng dateng ajee! hihihihi. *jadi sensi urusan duit mah. Waktu itu aja bayar biaya operasi kataraknya udah berasa luluh lantak! Hampir 40 jeti bo! Bisa beli tiket pesawat kemana aja ituhhh....*hiks! Maklum deh, penyakit nya orang keren tuhh suka yang aneh2..ye kann! Segala kuku cantengan ( baca disini : CANTENGAN ), mata katarak lah ( baca disini : OPERASI KATARAK ) padahal eikeh kan masih muda...( atau pernah muda? hihihii ), kena sinusitis lah (baca disini : MENGOBATI SINUSITIS ) ...Welee, penyakit orang antimainstream, penyakitnya pun ajaib2! wkwkwk! *bangga.

Nah terus, sekitar 3 bulan belakangan ini ...eh lupa juga tepatnya udah berapa lama, karena gua kurang perhatiin, Awalnya gua merasakan gejala2 seperti ini :
1. Matanya suka gatel2, jadi sering kucek2 mata.
2. Kacamata progresif yang gua pake lama2 kayaknya udah gak cocok ukurannya, lama2 jadi bikin sakit kepala, suka kadang2 blur, tambah lagi melorot2 mulu, gak fokus lagi. Tapi kalo pake kacamata baca yang lensanya plus doang ( bukan progresif ), fine2 aja tuh. Jadi ceritanya, gua punya 4 kacamata, yang dua 2 lensa progresif, yang 2 kacamata khusus baca. Sengaja punya beberapa, soalnya suka ketinggalan kalau lagi pergi2, suka nyempil, suka ilang2, suka susah dicari, padahal kadang nemplok di kepala atau di sangkutin di baju...wkwkwk. Eh malah yang satu patah gara2 gak sengaja didudukin sama mama mertua gua. Yahh olohhh, bener kann, harus punya kacamata banyak, supaya kalau kenapa2 sama si kacamata, bisa langsung punya penggantinya. Masa mau baca harus nunggu bikin kacamata dulu ke optik? Bisa kaco belio lahh! Makanya gua nyetok kacamata beberapa biji, bisa taro di kantor satu, taro di tas kerja satu, taro di rumah dua. *middle life crisis...wkwkwk!
3. Kadang2 berasa kayak ada bintik2 hitam kayak semut sekelebatan lewat2 gitu. Itu terjadi kalau misalnya dari luar terus masuk ke dalam ruangan, muncul deh tuh semut2 hitam yang padahal bukan semut, entah apa istilah medis nya....
4. Kalau nyetir mobil malem2 udah mulai lagi tuh matanya berasa blur kena sinar2 lampu.

Nahh, dari situ gua rencana mau ganti lensa kacamata aja, mungkin udah gak cocok. Jadi pergilah ke optik langganan kita. Disana diperiksalah kacamatanya, biar ketahuan plus nya berapa, minus nya berapa. Abis itu, baru diperiksa lah matanya. Tapi ternyata, gak bisa ketemu ukuran yang pas buat mata sebelah kanan gua. Udah dicobain pake lensa ini, lensa itu, teteup aja blur semua, kagak keliatan. Di test baca pun aku gak lulus, wong kagak keliatan. Jangankan huruf yang kecil, yang ukuran paling gede pun blur semua. Bahkan muka si ibu pemilik optik aja gak keliatan walaupun dari jarak dekat kalo pas mata kiri ditutup. Metong dah! Kenapa pula inih mata akuhh?...*mulai panik. Menurut si ibu pemilik optik, ukuran mata gua yang sebelah kanan malah jadi silinder, sekitar 3,5. Tapi itu pun dia gak yakin, karena pake ukuran segitu tadi kan teuteup masih blur. Terus di alat periksa matanya itu dia liat kornea mata gua seperti ada garis2, cuma dia kan bukan dokter mata, jadi gak tau itu apa. Dia menyarankan sebaiknya gua ke dokter mata dulu untuk periksa mata. Welee, kan akuh jadi syedihhh yaa...udah mulai mikir macem2, jangan2 mata gua kena ini, jangan2 mata gua kena itu....*berpikir keras.

Yahh akhirnya, daftarlah gua ke dokter Victor yang operasi mata gua waktu itu di Klinik Mata Nusantara. Singkatnya pas udah di RS, begitu sampe dan lapor ke meja pendaftaran, langsung dilakukan pemeriksaan mata dulu. Pertama di test pake alat yang bisa tiup2 mata gitu, terus di cek minus atau plus nya. Abis itu ditest baca. Sama kayak di optik, disini pun mata kanannya kagak lulus baca, kagak bisa baca sama sekali huruf2 yang dipasang di layar. Sementara yang kiri mah fine2 aja.
Nahh di KMN ada alat baru nih yang dua tahun lalu belum ada, jadi sekarang gua ditest pake alat ini . Katanya alat ini untuk mengecek retina kita. Kita disuruh mengintip ke lubang yang ada sinar kecil, lalu alatnya seperti men scan mata kita gitu, keluar sinar yang terang banget. Nanti dapet fotonya, dibawa pulang hasilnya. Terus abis itu dikasih obat tetes mata yang rasanya pedih banget di mata. Fungsinya untuk membuka pupil mata biar  bisa diperiksa dokter nanti.
Habis itu masih ada satu test lagi, yaitu test syaraf retina. Caranya sama, mengintip ke lubang kecil yang ada gambar garis2, baik vertikal, horisontal, miring dst. Kita disuruh menjabarkan apa yang kita liat ( garisnya ke bawah, ke samping dst ) dengan kasih tanda coret2 pake jari di meja depan kita. Awalnya sih masih lancar2 aja testnya, garis2 nya masih gede2, makin lama gambar garis2 nya semakin halussss , gua pun lama2 gak keliatan lagi kalo sampe garis2nya terlalu tipis. Semuanya blur jadi satu...hahaha. Sampe mas nya yang ngetest suruh gua tutup mata dulu, ulang lagi. Teuteup aja gak keliatan. Yah sudahlah, aku gagal! Terserah! *jadi emosi jiwa.....hihihihi
Lebih2 ngeliat di dinding ada iklan promo lasik yang harganya aduhai....duhhh, tambah emosi jiwa. Gak tau itu harga buat sepasang mata atau cuma sebelah mata...hahahaha, gua udah gak napsu makan lah jadinya. Soalnya kan kepikir kalo sampe mata gua silinder, rasa2nya bakal disuruh lasik, soalnya kan mau dapetin ukuran kacamata aja kagak bisa. Gawatt dahh...*otaknya udah berpikir jauhhh. Si Papoy yang anterin gua cuma bilang, nanti aja denger kata dokter, jangan nebak2 dulu. Oke lahh!
Setelah itu, nunggu di waiting room sampe dipanggil masuk ke ruangan dokter. Keliatannya hari ini rame banget yang duduk di ruang tunggu. Udah bete aja bakalan lama dipanggilnya. Tapi untung, pasiennya kan gak semua ke dokter Viktor, terbagi2 ke dokter lain juga. Jadi setelah sekitar 3 orang, barulah dapet giliran masuk. Udah dong, gua curhat lah sama si dokter ganteng :"ini loh dok, mata saya jadi blur yang sebelah kanan. gak bisa liat yang jauh2, muka dokter yang ganteng aja gak keliatan nih sekarang kalo mata kiri saya tutup. Mau ganti kacamata juga gak bisa, gak dapet ukurannya. Please dok, tolongin akuh donggg!" *biasaaaa, Mamie keluarin jurus drama nya. wkwkwkwk. Eh kagak ding, itu mah cuma bumbu doang biar terdengar seru ceritanya, mana mungkin gua curhat ke dokter macem begitu, wong di sebelah gua ada si Papoy..*bisa dikemplang! wkwkwkwk....Yah pokoknya intinya gua ceritain keluhan mata gua sesuai porsinya ke dokter. Dokter manggut2 sambil liat2 catatan sejarah mata gua di file depannya, abis itu gua disuruh duduk di kursi depan alat periksa mata yang ada di ruangan dokter. Dan mulailah dia mengubek2 mata gua.....
Si dokter kan nanya gua, waktu di operasi katarak 2 tahun lalu itu umur gua berapa? Gua jawab dong, umur sekian...( sok rahasia..wkwkwkwk ). Terus, dia bilang, ohhh pantesan aja. Untuk orang2 yang operasi katarak di usia yang terbilang masih muda, ( bukan lansia2 yang biasa operasi katarak di umur 60, 70 tahun ), kemungkinan bisa terjadi efek katarak sekunder yang disebabkan karena sel2 orang muda itu masih bertumbuh. Yah kemungkinan itu terjadi sekitar 5 % pasien yang sudah operasi katarak di usia muda. Operasi katarak gua ituh kan mengganti lensa mata yang keruh dengan lensa bikinan, lalu dimasukin ke sarung lensa. Lalu sarung lensa itu yang sekarang keruh, bukan lensanya. Ibarat buku baru dimasukin ke sampul plastik, nahh sampul plastiknya ituh yang lama2 butek gitu jadi bikin penglihatan juga lama2 gak jelas lagi. Gicuhh gaes kata dokter akuhh. Terus dokter unjukin ke si Papoy tuh di layar, yang putih2 itu adalah sel2 yang tumbuh sehingga menutupi lensa mata sebelah kanan, makanya penglihatan mata kanan gua jadi blur. Disuruhlah si Papoy fotoin...keliatan gak tuh yang putih2 seperti jamur?
Nahh kalo yang dibawah ini foto mata kiri gua, di pinggir2nya juga ada sel2 yang bertumbuh, untungnya cuma di pinggir2 doang, jadi gak menghalangi penglihatan. Duhhh, nyaris juga nih yang kiri yaa....*menghela napas lega. Dan disarankan, untuk yang sebelah kiri harus di cek lagi tahun depan, siapa tau bakal melebar ke tengah, syukur2 sih diam di tempat aja yaa.
"Lalu harus diapahin dong dok mata saya? Dioperasi lagi? Saya pingsan nihh....."*dengan nada mengancam. hihihihi....Yahh gak gitu juga sihh, gua cuma nanya: "lalu harus diapahin dok mata saya?"
"Tenanggg.....tenang." Ahhh dokter ganteng mau ngomong apapun, gua udah pasrah aja lah. Beliau bilang:" sekarang udah ada teknologi laser, jadi gak usah operasi2 lagi, cukup tindakan pake laser sekitar 3 menit, selesai deh!" "Hahhhh? Masa sih secanggih itu dok? Berapa duit tuh biayanya?" *gua mulai panik, takut mahal biayanya. Kebayang 27 juta melayang kayak di papan iklan tadi. wkwkwkwk. Dokter melirik ke suster, terus bilang : "sekitar 2 jutaan kan sus?" Suster jawab : " Iya dok." Gua pun legaaa, gak jadi pingsan. Langsung bilang, "buruan deh dok kerjain sekarang juga lasernya. Biar gak bolak balik kesini."..haahahaaha. Ini ceritanya udah melenceng lah dari aselinya. Kira2 aja begitu pointnya, selebihnya hanya dilebih2in biar dramatis. wkwkwk! "Iya dok, sekarang aja lasernya, biar tuntas." Si Papoy ikutan buru2in si dokter, si Papoy ikutan stress, hihihihi." Iya sabarr ", kata dokter.  " Abis ini silakan tunggu sebentar di depan ruang laser, saya akan siapin prosedurnya dulu."

Oke lah, kita pun duduk di depan ruang laser. Lalu gak lama, suster kasihin kertas dan suruh tanda tangan. Gua sih tanda tangan aja biar cepet, tanpa dibaca lagi.....hahaha. Tapi, gua foto dulu isinya apa. Ohhhh ternyata disitu dijelasin lahhh masalah mata gua itu kenapa....Ini loh gaes penjelasannya..dibaca yaa buat nambah wawasan.
Habis itu dipanggil masuk ke ruangan lasernya, dikasih obat tetes mata yang katanya itu untuk obat ba'al nya sebelum dilaser. Ihhhh ngeri gak coba gaesss...mata dilaser! Gak kebayang kannn? Gua bayangin bakal di tembak2 sinar laser matanya....kalo nyasar pegimana dong? Arrrghhh, gila dah stress juga jadinya....
Ternyata alatnya kayak gini sodara2, jadi mata kanan gua itu disuruh buka lebar liat ke depan, yang ada sinar terangggg banget. Dan gak boleh kedip atau gerak2 bola matanya. Mata harus fokus ke depan, yang kiri juga diarahin suruh liat lampu di depan. Gua sampe tahan napas loh saking tegangnya. Gilaaa, gua takut banget sodara! Takut lasernya nyasar....wkwkwk! Lo pikir sinar laser di panggung musik di Ancol? Yang ada laser warna warna gituh?! Yahhh kagak lah, yang ini malah gak keliatan ada sinar2 nya. Cuma dokter pencet tombol, mata gua kayak ditembak gitu ada suara klik klik nya. Bikin kaget sih, pengen kedip, sampe dokter bilang jangan kedip. Terus disuruh istirahat mata ditutup bentar, baru dibuka lagi. Paling 3 menit udah beres. Abis itu dikasih obat tetes lagi. Udahhh gitu doang??!....*gua takjub sekaligus lega. Gua tes tutup mata kiri, liat pake mata kanan. Eh bener loh, langsung keliatan yang tadinya semua blur. Horeeeeee! Thankgod!
Dan berapa biaya yang harus dibayar untuk pengobatan secanggih itu? Beginilah  total biayanya....*dadah2 sama kartu kredit yang didebet sama suster. Yang gua kesel sih karena waktu masuk asuransi kesehatan, riwayat katarak gua udah tercatat, jadi gak bisa klaim asuransi untuk kasus mata. Yah sudahlah, relakan sajaa! Gua juga gak berharap asuransi itu bakal diklaim..ye kann! Gua kan pengen sehat, amit2 deh jangan sampe aja asuransi kepake. Semoga abis ini sehat2 terus dehh!
Perawatan setelah tindakan laser ini cukup dikasih obat tetes 2 macem. Yang satu obat tetes untuk antibiotik sehabis dilaser, yang satu obat tetes yang bisa dipakai setiap saat mata terasa kering atau gatal. Untuk maintenance. Lalu disuruh balik kontrol seminggu lagi.
Jadi begitulah cerita sedih minggu ini. Sedih sekali, sampe sesak rasa di dada. Sedih harus berpisah dengan duit gua seharga tiket pesawat ke Jepang kalo lagi promo. Hahaha, *orang stress jangan dihiraukan. So sodara2, maka dari itu, jagalah selalu kesehatan, karena berobat itu mahal!
Sampe ketemu di cerita yang happy happy aja yaa...jangan ada cerita sedih lagi diantara kita.
Babay...Ciaobella!

6 comments:

  1. Mata emang jendela dunia, Ci. Di sini, bikin lensa kacamata aja pengen nangis, kalo dengan kualitas lensa yang sama dengan yang di Jkt, harganya 4 kali lipat. (4 kali standar optik Melawai, bukan mangdu), tapi mau ga mau dibela2in. Belum lagi cek mata di optiknya ga gratis, 60 dolar utk cek doang. Duh, semoga itu burem ga balik lagi deh ya, dan sehat terus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaolohh, malah lebih mahal lagi ya disitu le, gawat banget kalo punya masalah dengan mata. thanks anyway..iyah semoga gak burem2 lagi seterusnya deh

      Delete
  2. Waduh, ada-ada aja ya bisa kena lagi padahal belum lama kan kena cantengan itu? Yaaa, tapi yang penting permasalahannya sudah ditemukan dan sudah disembuhin sama dokternya ya! Mudah-mudahan ke depannya sehat-sehat terus, dan yang di mata kiri nggak menyebar sel-selnya!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya thanks ko, mudah2an aja gak menjalar lagi deh sel2nya...

      Delete
  3. bisa beneran pingsan ya ci kalo disuruh bayarnya 27jutaan~
    setelah di laser gitu, kata dokternya bakalan aman or bisa numbuh lagi ci?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya sih aman the, tapi teuteup kudu kontrol setahun lagi buat jaga2 aja..atau kalo udah mulai ada keluhan blur matanya..

      Delete