Monday, November 23, 2020

PESONA CURUG HORDENG, CURUG KEMBAR, CURUG CIBURIAL

Halo gaesss....mau cerita....

Fix deh nihh, Maria dan Ferguso udah jadi trekker sejati. Dalam kurun waktu satu bulan, kita udah 3 kali trekking ke daerah Sentul Bogor. Buat yang belum baca postingan sebelumnya, klik disini nih : KEINDAHAN CURUG SENTUL  dan disini : TREKKING KE SENTUL ( LAGI ). Sekilas info, kalo ngomongin trekking yang lebih extreme lagi, kita juga udah pernah trekking ke Nepal loh...ke Annapurna Basecamp ( ABC ). Nah bacanya disini ya : TREKKING KE ANNAPURNA BASECAMP . Dan postingan ke Nepal itu ada beberapa chapter, malahan kita sempet trekking ke Mardi Himal juga. Belum pada tau kan Mardi Himal?  Baca disini : TREKKING KE MARDI HIMAL  terus klik lanjutannya aja di blog, baca sampe tamat ya gaess! Dijamin seru banget loh!  ( numpang ngiklan ahhh...hehehe ).

Gila juga ya, kalo dibilang ketagihan, bukannya ketagihan sih, tapi karena udah gak ada alternatif lain buat tempat jalan jalan kita selama masa pandemi Covid19 ini.  Kalo dibilang, kok malah jalan jalan melulu sih belakangan ini? Kan wabah Covid19 nya masih merajalela, belum turun2 angka penularannya, malah semakin tinggi pula. Alasan pertamanya, karena udah mau akhir tahun dan cuti gua masih lumayan banyak, jadi mau diabisin, kalo kagak diambil nanti hangus, kagak ada sistem akumulasi cuti di kantor gua mah. Kan waktu Lebaran kemaren, liburannya kagak ada karena cutinya dibatalin. Jadilah udah mau akhir tahun gini harus diambil cutinya dan dimanfaatin sebaik2nya. Terusss, pilihan jalan jalannya juga gak bisa jauh jauh dan harus ke tempat yang sepi, yang pastinya bukan hari weekend. Nahh, tempat wisata outdoor yang memungkinkan buat jalan jalan lebih aman dan nyaman menurut kita yah cuma begini, trekking secara private ke tempat yang sepi dan gak ketemu kerumunan orang karena gua perginya pas weekday, hari orang2 pada kerja. Begicu lohhhh gaess! Asikk kan jadinya...

Kali ini pilihan trekkingnya adalah ke Curug Hordeng yang satu paket dengan Curug Kembar dan Curug Ciburial yang jaraknya berdekatan satu sama lain. Seperti yang udah gua bilang di postingan sebelumnya, bahwa kota Bogor itu mah gudangnya curug, dibilang kota 1000 curug, jadi emang gak ada abis2nya deh. Ini contoh2 paket trekking di akun IG @campatour, yang disertai dengan jarak tempuhnya...
Dari gambar tadi, berarti kita udah kunjungin sekitar 11 curug nih. Dan yang kali ini terhitung medium jaraknya, bolak balik berarti bisa sekitar 14 kilometer. Amsiong kan! Oh iya, kita tetap setia pakai jasa guide si Abdul dengan akun IG @pesonalamsentul_hiking. Udah cocok dan gak pindah2 ke guide lain deh. Terus, gua seneng banget dong, ketika temen gua mau pakai jasa si Abdul juga, sekaligus bawa temennya 6 orang. Wahhh, dapet rejeki nomplok deh si Abdul...hehehe. 

Ehhh, tapi nih, ada tapinya......Sehari sebelum hari H, dikabarin sama si Abdul bahwa jalur kendaraan roda 2 maupun roda 4 bakal dialihkan karena lagi ada pembetonan jalan di bagian jalan desa kawasan wisata curug. Bakal ada buka tutup jalanan yang dipastikan bakal macet parah, jadi kita diharapkan dateng lebih pagi lagi. Yah amplopp! Yang dulu2 aja kita udah bangun jam 5 pagi demi untuk berangkat pagi. Kali ini berarti harus lebih pagi lagi. Okay, akhirnya kita bangun jam 4.30 subuh dan jam 6 kurang kita udah sampe di meeting point ..hebat kann! Ehh terus, jam 6 pagi aja jalanannya udah ditutup nih, nunggu giliran sekitar 10 menit. Untung masih pagi, jadi masih sepi kendaraan yang dari atas, kita nunggunya gak terlalu lama.

Ini dikirimin foto si Abdul kondisi antrian kendaraan waktu weekend kemaren, macet parah. Makanya mendingan jangan pas weekend kalo mau kesini.
Aduhhh kita jadi merasa beruntung banget dehh, pagi ini cuma antri sebentar doang. Tuh di belakang kita kagak ada mobil lain lagi..
Ternyata, jalan ke lokasi parkiran mobil Curug Hordeng ini lebih jauh lagi dari yang saat pertama kita pergi pas ke Leuwi Hejo itu. Ini mungkin 2 kali lipet lagi jauhnya. Yahh ampunnn, jauh banget dan jalanannya lebih begajulan lagi, sempit dan curam berkelok-kelok, lewat pinggir2 sawah, pinggir jurang. Katanya si Abdul, sebenernya ini udah diluar Sentul sih, desanya namanya Sukamakmur, gak tau itu udah masuk daerah mana dah ( kudu buka Google maps ). Dan dari tadi kita tuh satu2nya mobil yang mau naek ke arah Curug Hordeng dengan diguide motor si Abdul di depan. Ehhh, taunya....udah mau sampe Curug Hordeng, ketemu Alphard dong di depan kita. Alphard gitu loh! Yahhh olohhhh! Gua sampe berdecak kagum, segitu niatnya mau ke curug bawa mobil Alphard? Kann sayang yaa bo! ( gak punya aja merasa sayang...apalagi punya yaa? wkwkwk..gua rasa orang lain kagak boleh naek mobil gua deh tuh! *posesif ).  Berarti nih Alphard berangkatnya lebih pagi lagi dari kita dong yaa?! Yahh eya lahh... Dan itu liat aja, si Alphard akhirnya kagak kuat nanjak dongg di tanjakan yang curam. Itu mobil mundur lagi.....
Dan kita yang dibawah udah panik aja, sementara jalanan cuma muat 1 mobil doang, mau mundur juga bingung pas lagi tanjakan....Cilaka butut dahh! Kita harus sabar antri sampe mobil di depan bisa naek dengan selamat.
 
Oh iya, for your information....Luna Maya juga udah pernah nih ke Curug Hordeng ini, sama naeknya juga mobil Alphard. Dan kalo kagak salah, mobilnya juga kagak kuat nanjak sampe orangnya pada turun semua...wkwkwk! Liat aja Youtube nya...( kok malah gua yang promosiin Youtube nya ya?! Biarin deh, bagi2 rejeki...LOL! ).

Singkat cerita, setelah tanjakan itu, sampe lah kita di sebuah lapangan yang kata si Abdul lebih enak parkir disitu aja. Jadi kita parkir mobilnya bukan di parkiran resmi Curug Hordeng yaa, masih agak jauh gitu jalan kaki lagi ke pintu masuk curug. Dan kita parkirnya sebelahan sama si Alphard tadi yang begitu buka pintu, keluar lah rombongan ibu2 separuh baya kaum sosialita yang udah siap sama kacamata, topi dan jaket windbreaknya. Tsahhhh! Tadi sih gua nebaknya artis yang naek Alphard...ternyata gerombolan ibu2 arisan kali nihh ya. Dan lucunya....mereka itu janjian sama guide mereka, tapi gak ketemu guidenya, jadi disitu mereka rempong deh telpon telponan...untung masih ada sinyal. Gak taunya, guide mereka itu nunggunya di Leuwi Hejo, masih dibawah lokasinya, sekitar 1/2 jam lagi kalau mau ke parkiran sini. Hadeuhh....aya2 wae ya. Jadi geli sendiri, masa tamu nya nyampe duluan dibanding guide nya. 

Oh iya, di tanah lapang ini, kita bisa langsung liat pemandangan yang cukup indah nih. Pegunungan dan sawah terhampar di depan mata dari ketinggian sekitar 400 mdpl. Dan hari ini kita dikasih cuaca yang cerah ceria. Mantul gaess! 
Langitnya biru sebiru birunya. Gak kayak yang 2 minggu lalu kita dikasih cuaca yang gloomy2 mendung, langitnya cuma abu2 doang.
Gak boleh aja ada bangku, langsung kepengen duduk aja bawaannya ya. 
Saking sibuk foto2 disini, jadi lupa pemanasan nihh....maen langsung jalan ajaa. Okay, Maria siap disiksa hari ini.
Abis itu jalan kaki deh ke pos masuk curug, melewati jalanan kampung dan sawah. Sayang nih sawahnya baru dipanen, jadi gundul gitu tanahnya.
Kira2 jalan kaki sekitar 1 kilometer, baru lah ketemu pos pintu masuk curug nya dengan spanduk2 himbauan untuk mengikuti protokol kesehatan. Tiket masuknya Rp. 20.000 kalo gak salah, udah include dibayarin sama guide kita.
Tuh ada papan petunjuknya, ke Curug Hordeng, Curug Kembar dan Curug Ciburial.
Gak lupa disini kita numpang ke toilet dulu di rumah warga, biar ga repot nanti pas di jalan. Soalnya menurut si Abdul, kagak ada toilet nanti di curug nya. Yah paling nanti kalau kepepet, terpaksa kencing di kolam aja dah! wkwkwkwk!

Nah, si Abdul ajak kita jalan berbeda nih untuk trekking nya, bukan lewatin jalan masuk curug tadi. Jadi kita ambil jalan pintas yang lewatin kebun dan hutan yang banyak pohon2nya, katanya biar lebih adem. Tapi belom apa2, udah ketemu tanjakan jahanam nih...hadeuhh! Harus mengerahkan ilmu meringankan tubuh jadinya...
Untung juga si Abdul ajak kita lewat jalur ini. Pemandangannya bagus banget disini....Coba kalo lewat jalur utama, kagak bakal nemu pemandangan ini loh. Emang mantap lahhh guide kita nih!
Nahh kan, bikin kita jadi kepengen foto2 terus...
Maria en Ferguso jadi trekker sejati nih...
Gayanya udah oke kann?
Terus lewatin padang ilalang yang menurut gua sih romantis nih buat foto2 prewed...iya gak sih? hahaha...
Ilalang ini yang suka dijualin nih di toko2 online bunga kering...jadi ada harganya nih ilalang. Kalo disini sih tinggal ambil aja nih gratis! hehehe.  Tangan udah gatel aja pengen petik, tapiii ya kaliii mau trekking bawa2 ilalang kering? Gimana ceritanya?
Duhhh,  betah deh disini karena bagus view nya....pengennya ngedeprok dan pepotoan terus, tapi kan gak mungkin toh, kita masih harus lanjutin jalan lagi...
Dan arahnya masih nanjak terus gaess...heran, kenapa sih jarang yang rata jalanannya.
Masih ada rumah penduduk juga disini...di tengah2 kebun dan hutan begini.
Lewatin hutan, banyak pohon2 jadi gak terlalu panas.
Udah paling bener deh lewat jalur ini, lewatin pepohonan begini rasanya ademmm bener.
Soalnya kalo jalan utama ke curug Hordeng itu, jalanannya agak terbuka, jadi bakal panas banget. Emang iya sih, baru jam 7 pagi aja udah berasa panas banget. 
Kayak ginilah jalur utamanya, masih bisa masuk motor nih sampe ke curug...jadi bagi yang gak kuat jalan kaki, bisa naek ojek kakak! Info yang sangat berguna kann...bagi kaum rebahan. hahaha
Tapi tanjakannya juga mantap...gak tau lagi deh kalo musim hujan bakal kayak apa disini.
Kalau tau tanjakannya bakal begini sih, mendingan tadi sewa ojek aja yaa...hahaha. Bikin dengkul lemes aja nih tanjakannya mantappp bingit...
Pas di tempat rata, udah ditungguin nih sama doggy2 yang ngikutin para penembak liar. Iya, disini masih ada beberapa pemburu hewan, jadi mereka diikutin sama anjing2 ini buat berburu.
Pas di belokan tanjakan ini, viewnya mantap banget nih...
Kalau nemu pemandangan kayak gini, langsung cape nya ilang loh...padahal tadi udah ngeluh2 mau cari ojek...
Oh iya, keliatan kan ada satu pohon di tengah sana?
Iyah, pohon yang ini ...
Dulunya dibikin semacam spot untuk foto2, jadi kita bisa jalan ke tengah pohon itu buat foto2. Tempat ini disebut Bukit Masigit. Foto diambil dari IG @bogor_ih
Tapi sekarang udah hancur, mungkin gak ada yang kelola. Lihat aja tuh kayu2nya masih berserakan disitu.. 
Jalan sedikit dari situ ketemu lagi view bagus ke arah perbukitan Sentul...
  Kerjaan Ferguso itu mengawal Maria dari belakang, sambil diteriakin suruh lari...lari...lari...
Tuh, hoby Ferguso uber2 Maria...kalo Maria udah lari, beliau jadi happy. Aneh yaa, demennya nyiksa istri. LOL!
Kalo ketemu jalanan curam dan berbatu harus hati2, supaya kaki gak cedera, bisa melintir soalnya kalau salah melangkah.
Akhirnya.....sampe deh kita di area curug....Kok kali ini rasanya deket banget trekkingnya? hahaha..belaguuu! Kagak berasa terlalu tersiksa jalannya, eh tau2 udah sampe.
Curug nya itu ada dibawah, jadi kita jalan turun dan lewatin jembatan dulu. Langsung happy banget karena kita adalah pengunjung pertama hari ini, kagak ada orang lain lagi disitu.
Buru2 pose deh di depan Curug Hordeng mumpung lagi sepi. Disebut Curug Hordeng karena bentuk air terjunnya lebar dan rata seperti hordeng. Ada2 aja ya kasih nama nya. Kenapa gak dikasih nama Curug Poni? Poni juga kan bisa lebar dan rata...hehehe *protes aja anaknya.
Namaste!
Tuh kolam di depan air terjunnya terlihat bening airnya...
Aduhhhh, Ferguso begitu memuja Maria ya....kagum dan cinta mati sama Maria. Yah eyah lah, cuma Maria yang bisa segala rupa, dari urusan dapur, urusan rumah, sampe jadi anak gunung pun dijabanin. Mau cari barang antik begini dimana lagi bro?
Pokoknya kita udah sah ...jadi anak curug! kerjaannya ke curug mulu....
Gaya swag anak curug....umur udah mau setengah abad, tapi jiwanya masih 20 an tahun nih...prett!
Nahhh, kita datengnya kepagian nih sebenernya, mataharinya masih belum tinggi, jadi foto2nya sedikit backlight. 
Tapi yah mumpung belom ada orang, fotonya banyak2 deh walaupun tau hasilnya sedikit ada backlightnya.
Ini sih kita bener2 beruntung, karena masih pagi dan belum ada orang yang sampe kesini...
Hayuu lah, kita balapan lari disini..mumpung sepi...Siap2 ya....1.....2........GO!
Yahhhh, Maria ketinggalan start nya....Ferguso udah ngacir gak tau kemana....
Yah udahlah, mending duduk manis menikmati matahari pagi dulu ...
Oh iya, kali ini kita niat banget nih bawa floaties, karena kita liat kolam disini tenang banget airnya, gak mengalir deras gitu. Nahh jadi begini lah gayanya pas mau siap2 naek floaties...
Tadaaaa.....tau2 udah ngambang aja nih....hehehe, santaiiii......kayak di pantai....
Yah buat orang yang kagak bisa berenang, mendingan naek floaties aja dah....
Sementara Ferguso yang bisa berenang udah dari tadi nyelem2 gak jelas...
Happy banget deh berdua...gak ada yang ganggu....
Pacaran dulu kitaaaa! Oh iya, naek floaties ini juga gak bisa sembarangan loh, harus seimbang, kalo gak bisa terbalik floatiesnya.
Mengapung bersama sob!
Ferguso tuh emang suka jail...orang lagi santai2 mengambang, malah disiram2 air sampe ke rambut, jadi basah deh semuanya. 
Duhhh, kalo foto air terjun emang gak boleh terlalu dekat yaaa....lensa kamera nya jadi bintik2 air semua nih..
Ahhhh siyappp!
Kalo abis trekking, wajib deh nyebur disini, rasanya langsung seger banget...
Tapi emang hoki hokian juga ya kalo ke curug, kalo debit air nya kurang, maka air terjunnya juga kurang bagus.
Kalo kita sih pas disini, masih lumayan deras lah airnya. 
Puas2in aja foto disini ...
Serasa lagi pijit refleksi disini...enak bener punggungnya kayak lagi dipijit2.
Maria en Ferguso bergaya terus...
Cekrek cekrek terus....
Yeayyyy.....Curug Hordeng checkk!!!
Dannn, akhirnya muncul juga tuh rombongan ibu2 yang tadi naek Alphard. Kita pun akhirnya siap2 mau jalan ke curug berikutnya. Sempet sih mereka liat gua naek floaties, dan begitu gua lewatin mereka sambil berbasa basi, eh ada satu ibu2 yang kepengen minjem floatiesnya....hahaha. Keren kannn bu? Kepengen juga ya? Tapi maaf banget, saya lagi mau on the way ke curug berikutnya, harus buru2 biar kagak kesiangan ntar keburu panas. Jadi kasian juga tuh ibu2 kagak kesampean naek floatiesnya. hehehe...Cuman mamiefunky doang lah yang niat bawa property sendiri, demi untuk pepotoan yang paripurna, soalnya akupun males pinjem2 sama orang lain kalo kepengen tampil antimainstream....ya gakk sihh??  

Selanjutnya, gak jauh dari Curug Hordeng, sekitar 80 meter aja, udah sampe deh kita di Curug Kembar.
Nah tuh, air terjunnya ada 2, gak tau kembar identik atau gak tuh yaa...lupa nanya. LOL!
Tapi disini gak ada kolamnya, jadi gak bisa maen air...Sepertinya airnya lagi sedikit nih, jadi gak terbentuk kolam airnya.
Jadi kita cuma foto2 doang disini...
Julukan yang cocok buat kita apa nihh? Duo combo? Dynamic duo? Jiye Duo Tigo? Onde mandeeee!
Ampunnn deh, sekarang koleksi foto curug nya jadi banyak banget....hahaha. Tapi kita selalu beruntung, tempatnya bener2 sepi gak ada orang lain, foto2nya bebas, gak pake antri. Yah soalnya juga orang kesini kan gak lama2, gak bisa berendem atau maen air, kagak ada kolamnya.
Bener2 siang ini cerah banget cuacanya...
Langitnya biru banget...bagus nih buat wallpaper.
Dari Curug Kembar, kita jalan lagi lewatin jembatan menuju ke Curug Ciburial. Jaraknya juga gak jauh kok, kira2 70 meter. Pantesan jadi satu paket yaa kalo mau kesini sekalian 3 curug : Curug Hordeng, Curug Kembar dan Curug Ciburial, karena emang berdekatan letaknya. Oh iya, disini warung2nya pada tutup karena emang sepi pas weekday. Mereka bukanya weekend aja , pas pengunjungnya rame. 
Nahhh dah sampe deh di Curug Ciburial, ada air terjun nya yang tinggi disini...Oh iya, disini udah ada beberapa orang yang juga foto2 nih, jadi kita antri sebentar.
Lumayan lah, debit airnya masih memadai buat jadi air terjun. Kalo musim panas mungkin jadi kering nih
Nahhh inilah ciri khas Curug Ciburial , aliran airnya deras dengan batu kuning besar dan curugnya yang kayak seluncuran bentuknya serta kolam hijau dibawahnya.
Kolamnya itu lumayan dalem juga, katanya sekitar 6 meteran, bikin gua yang gak bisa berenang ini jiper...naek floatiesnya juga jadi ketar ketir takut terbalik.
Makanya gak berani ngapung di tengah, ngeri terbalik floatiesnya. Jadi gayanya nyangkut di batu deh.
Eh tapi, masih bisa bergaya dikit ding....sambil pegangan tali tambang yang ada disitu...hihihihi...
Lumayan lahh...dapet juga foto yang sesuai daku harapkan....ceritanya lagi halu naek floaties serasa di kolam renang hotel...Gimanaaa gimanaaa? Mantul kannn? Pantesan aja ya tadi ibu2 kepengen pinjem floatiesnya...hehehe
Ferguso bilang : gantian dong! Daritadi Maria mulu yang naek....hihihi...
Oh iya, disini gua sempet juga nyelam sedikit di tempat yang dangkal...karena mau foto underwater ceritanya...
Tapi airnya gak sebening yang waktu di Curug Cibaliung..disini kayak berkabut gitu dalem airnya.
Abis itu, kita jalan sedikit dan menuruni tangga yang curam banget menuju ke curug dibawah Curug Ciburial, namanya yah mungkin masih Curug Ciburial juga karena cuma beda 20 meter gitu.
Nahhh inilah dia curug nya...
Lumayan bagus kann....buat koleksi foto di curug...heheehe..
Enak banget deh kalo bisa berenang, di curug mana pun tinggal terjun aja...disini airnya juga bening
Oh iya, menuju kesini kan curam banget ya tangganya, tadi udah ada serombongan orang yang mau kesini, tapi pada gak berani turun, jadi emang cuma kita berdua doang yang nekad sampe kesini sini maennya.
Pokoknya asik lahhh kali ini bener2 curugnya curug pribadi...suka2 aja maen airnya ..bebasss say!
Wuihhh, gak disangka Ferguso kuat juga ngangkat Maria yang beratnya mungkin udah sama kayak babon...wkwkwk!
Ahhh, pulang deh. Naek tangga nya harus ati2 banget nih gaess karena bener2 curam tangganya.
Letih lesu lelah lemah tak berdaya...begitulah rasanya dalam perjalanan pulang. Belom makan nih, sementara waktunya jalan terus tau2 udah jam 12 an, perut keroncongan lah. Tambah lagi hawanya panas luar biasa siang ini, jadi bikin jalannya tambah berasa cape banget.
Oh iya, pas jalan pulang ini kita lewatin jalur utama Curug Hordeng, dan kita melewati yang bukit yang disebut Gunung Kuta dengan ketinggian 1050 mdpl. Biasanya dijadikan tempat camping para pendaki gunung. Katanya bisa liat kota Jakarta dari puncaknya. Yahhh, aku gak kesana, jadi gak bisa buktiin deh beneran bisa liat Jakarta atau kagak dari atas sana. Silakan aja dicoba bagi yang berminat...
Dan beginilah jalur utama curug Hordeng itu yang tadi diawal gua sempat bilang : jalanannya terbuka gak ada pohon2, jadinya pas tengah hari bolong begini bakalan panas banget lewat sini. Udah gitu jalannya gak rata, dari urukan batu2 besar gitu...bikin telapak kaki tersiksa pokoknya.
Dari atas tadi gak ketemu warung yang buka, sekalinya ada pun udah ada gerombolan orang yang nongkrong2 disitu. Akhirnya kita terdampar di warung pas pintu masuk curug nih. Langsung pesen Indomie pake telornya dua...hehehe. Iya, mie nya gua kasih ke si Papoy separo, jadi gua mending makan telornya aja...kayaknya mah lebih sehat kann? *iya in aja dah! Nah ini dia foto si Abdul guide kita, dari kemaren belom sempet foto berdua kann. Sekalian tanda perpisahan sementara, soalnya kayaknya kita udah bosen trekking di Sentul terus, jadi besok2 mah kagak ketemu Abdul dulu deh.
Oh iya, pas pulangnya, kita tanya si Abdul ada jalan alternatif gak supaya gak kena macet di jalur Sentul yang pas buka tutup jalan itu. Dia bilang ada, lewat Citeureup. Jadi kita diantar sama dia sampai ke jalan utama desa Sukamakmur yang menuju Citeureup. Dia sendiri balik ke jalur yang tadi kita datang, karena rumahnya emang di daerah situ. Nahhh kita lanjutin jalan lewat jalur desa Sukamakmur itu yang ternyata malah udah bagus jalanannya, aspalnya masih mulus tanpa lobang2 dan lebar pula muat dua mobil. Yahhh, kenapa perginya kagak lewat sini ajaa yaa? hahaha...mungkin si Abdul susah ketemunya kalo kita mau lewat sini. Pas lewatin satu resto kuring, kita langsung mampir lagi karena si Papoy itu orang Indonesia aseli yang harus makan nasi. Padahal tadi kan Indomienya udah 1 1/2 porsi, teuteup aja harus makan nasi. Jadilah kita mampir makan lagi.....Pesannya ikan gurame goreng garing, lalapan, cah kangkung terasi, tahu tempe goreng. Nasi nya tentu aja buat si Papoy tuh 2 porsi. Ck ck ck...pantesan aja dia kuat lari2 melulu yaa...makannya banyak beut! Gua sih cuma makan ikan dan tahu tempenya aja..
Pas lagi bayar makan di resto, sempet ngobrol2 sama pemilik restonya dan dikasih tau kalo jalanan yang menuju Citeureup itu juga lagi dibeton. Astagaaaaa! Jadi ujung masuk Sentul dan ujung masuk Citeureup sama2 lagi dibeton. Untung aja kita lewat sini sekitar jam 2 an, belom bubaran pabrik, kalo kagak sih bisa macet panjang deh. Segini aja udah lumayan antriannya nih...Tapi kita masih berasa beruntung lah kagak kena macet...
Jadi begitulah cerita perjalanan trekking kita ke Curug Hordeng, Curug Kembar dan Curug Ciburial. Dari semua curug yang pernah kita kunjungin, gua pilih Curug Ciburial yang paling favorit sih, soalnya gua bisa foto naek floaties disitu...hahahha. Seneng kann bisa tampil antimainstream. *narsis maksimal. Tapi Leuwi Hejo dan Curug Cibaliung juga bagus. Ahhh, bagus2 dehh semuanya. Pokoknya, kalau kata mamiefunky bagus, dijamin pasti bagus. wkwkwkwk! Jaminan mutu yaa. Yah balik lagi ke selera sih ya, kalo gak suka kegiatan outdoor, mana ada yang bagus tuh? ya gak? Mending ke mall atau makan cantik di cafe2 heits. Nahh itulah, makanya Ferguso itu paling anti diajak makan cantik, soalnya kagak mau Maria jadi gendut. Sukanya yah itu : nyiksa Maria biar cepet kurus. Pilihannya lari atau trekking...udah gitu aja! LOL!
Yah udah segini dulu ya ceritanya, sampe ketemu di cerita jalan jalan lainnya...semoga sih kagak trekking lagi ya. Aku lelah bang! *balik jadi kaum rebahan.
Babay Ciaobella!

2 comments:

  1. yo oloh yance...
    hebat amat lu ya kuat trekking gitu.
    gw diajak jalan kaki bentar aza udah pegel2 kaki nih.
    pdhl umur lebih muda dari lu. jadi malu.

    eh itu pas lu foto berduaan bisa2nya itu ada burung lewat. keren jadinya lho.


    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..berkat latihan teratur lim...awal2 juga paha pada sakit. Iya tuh burung pas lewat ya...photobomber

      Delete