Friday, June 8, 2012

PAHLAWAN TANPA TANDA JASA

Holaaa....gak berasa waktu berlalu...cepet banget, tau2 udah bulan Juni lagi ajaaaa. Tau2 nih blog nganggur lagi kelamaan, terbelengkalai karena ownernya bisi...hehehehe..gak jelas juga sibuk ngapain, tau2 harinya lewat begitu ajah...( yang jelas, sehari hari tuu sibuk kerja, kerja dan kerja...trus sibuk jalan2, foto2, masak masak, nyuci2, dan seterusnya dan sebagainya...teuteup yaa ujungnya curcol !).

Nahh, sebelom ceritanya lanjut, gua mau ngetes nihh : kira-kira, jaman sekarang masih ada yang inget lagu ini gak yaa?
Terpujilah wahai engkau...ibu bapak guru
Namamu akan selalu hidup...dalam sanubariku

Semua baktimu akan kuukir... di dalam hatiku
Sebagai prasasti terima kasihku
Tuk pengabdianmu


Engkau sebagai pelita dalam kegelapan
Engkau laksana embun penyejuk... dalam kehausan
Engkau patriot pahlawan bangsa
Tanpa tanda jasa

Gua sihhh masih inget banget, walopun gak yakin kalo anak2 sekolah jaman sekarang diajarin lagu kayak ginian. Tau sendiri kannnn, anak2 abegeh sekarang mah lagunya canggih2, kayak si Alvin en si Miko tuhh..mana tau lagu ini. Yang mereka tau lagunya One Direction, Big Time Rush, Justin Bieber....dll.
Bagi yang masih inget lagu ini, yahhhh two thumbs up...good for you lah....hihihiihihi...speechless mau dikasih julukan apa abisnya. Pokoknya kalo yang seumuran gua ( wewww....jaman kolot yeuhhh ), harusnya tau lagu ini, yaitu : Hymne Guru ciptaan pak Sartono ( yang penciptanya jelas gua juga googling dulu, biar gak salah malu2in ajee...hehehehhe).



Ceritanya berawal dari mana lagi kalo bukan dari BB ( a half of mylife...wakakakak...). Suatu hari di group bb smp gua ada info kalo salah satu dari guru SMP kita yaitu Pak Dede, katanya terserang stroke. Sebenernya gua juga udah beberapa taon belakangan ini pengen ngunjungin ex guru kita itu yang kabarnya sakit2an cuman belom sempet melulu, maklummmm...sibukk bo! Makanya akhirnya dia terlupakan...hik hik  hiksss, sampe udah kena stroke segala baru denger lagi nih. Wahhh, begitu dapet info ini, langsung liat tanggalan, kebetulan hari Sabtu gua libur, gak tau kenapa kok pengen aja nengokin. Trus koordinasi di group, janjian siapa aja yang mau ikut nengokin. Thanks God, ternyata group bb smp gua ini emang "sesuatu" yaaa.....ternyata banyak juga yang mau ikut ngunjungin si Pak Dede, sekaligus jadi donatur buat memberikan sumbangan berupa materi. Waduhhh, gua bener2 bangga nihh sama group yang gua bentuk ini. Gak sia2 ngumpulin temen2 dari kecil, ternyata kita bisa bersatu baik dalam suka maupun duka yaaa. What a friends are for....

Pas hari H nya ( tanggal 2 Juni 2012 ), dari pagi gua udah siap2, karena janjiannya jam 9.30 pagi ngumpul di basecamp ( rumah bokap gua ) di Cibinong. Otomatis gua dari Jakarta harus lebih awal lagi nih berangkatnya. Agak2 penuh perjuangan juga buat bangun pagi dikala libur. hahahhaha...pengennya melukin guling dan tarik selimut lagi. Tapi, emang udah diniatin, yahhh enjoy aja dah. Tapi teuteup yaa, janjian jam 9.30 teh, datengnya mah sejam sesudahnya. Mana hari itu cuacanya cerahh banget, saking cerahnya, sampe terasa panassss banget.
Ini dia tampang2 yang mau ikut kunjungan ke rumah pak Dede : ibu2 yang di belakang udah ngedeprok aja di lantai, nungguin yang cowo dua di depan itu lama banget nongolnya.



Singkat cerita, begitu anggota tim kunjungan udah lengkap, kita langsung capcusss berangkat deh. Tapiii, berangkat sihh berangkat....begitu dah sampe di sekitar alamat yang dituju, kita semua mulai galauuuu. Gimana kagak galau? Dikasih alamatnya : Jalan Perdana,Kontrakan Haji Rohi Rt 01/Rw 01, jadi ceritanya satu jalanan gang itu dari ujung ke ujung tuhh rumah kontrakan semua yang pemiliknya si pak Haji Rohi itu. Jadi, konglomeratnya disini yah si pak Haji ini, satu RT kali kontrakan punya dia semua yah. Wakakakak.....bingung dah , masa kita harus ketokin pintu rumah orang satu per satu mencari dimana keberadaan bapak guru kita? Wewwww.....

Untunglah kita gak dikasih alamat palsu kayak si Ayu Tingting..( jiahhhh...mulai kacaoooo....), buktinya pas ada orang lagi duduk2 di depan kontrakannya langsung kita interogasi (hahhhh? salahh apaa diaaa? hihihii), kita bertanya dan dia wajib menjawab...awalnya siii dia kagak tau, kagak kenal dan bingung ketika kita tanyain dimana....eh tepatnya : yang mana rumah kontrakan Pak Dede. Abis bentuk rumahnya hampir sama semuaaa ....wakakakak. Wahhh ..waktu dia jawab gak tau, kita tambah bingung, mau cari dimana lagi. Tapi untunglah, otak gua yang maha encer ini ( kebanyakan minum oli....), tiba2 kepikir buat ngunjukin foto si Pak Dede dari bbm group gua ( Nahhhhh tuhh terbukti kann bb tuhh maha penting! jadi gak boleh pisahkan gua sama bb....prettt! ).

Jiahhh, begitu diunjukin fotonya, orang itu langsung ngenalin...Dia bilang :" Ooooooo, bapak iniiii. Lha rumahnya yang persis di depan saya ini." Yahhhhhh, taunya disitu tohh rumahnya. Kita gak lupa ngucapin terimakasih ke orang tadi, sambil  gua mah mikir ....hari giniiii, di daerah yang rumahnya dempet2 begini aja masih suka susah kalo cari orang yaa? Gak kenal nama tetangga, lhaaa pgimana teroris pada gak menjamur di tanah air kita yaaa? ( sok nasionalis! ). Jujur siih..gua juga kagak kenal nama2 tetangga gua...hahahahaha. Masih mending dia kenalin muka tetangganya, gua mah juga kagak kenal muka tetangga sendiri. Lhaa....pergi pagi, pulang udah gelap. Boro2 mau ngenalin muka tetangga! Tapi kalo yang beneer2 rumahnya di depan gua sih gua kenal lahh... ( bangga! ..penting apa?....hehehehe).

Lanjut ahhh...So, begitu kita dah sampe di depan pintu rumahnya yang sepetak itu...gua  mulai  berusaha menguatkan hati supaya jangan cengeng, karena begitu liat wajahnya si Pak Dede, rasanya gimanaa gitu yaa...terharu ajaa. Lebih2 pas gua bersalaman dengan dia dan menyebutkan nama gua, dia langsung memanggil nama panggilan kecil gua : "Ling2..." Gua sampe kaget plus senang, karena kan menurut istrinya si Pak Dede ini ingatannya sudah drop, banyak yang sudah gak inget lagi. Owwwhhhhh...tapi ternyata si bapak masih inget banget sama gua lohh, kalo sama yang lain dia lupa dan berusaha keras mengingat2.  Gini2, gua dulu mungkin salah satu murid kesayangan dia kali yaa, sampe dia teringat selalu akan daku. Huhuhuhu....gua tambah terharu....hiikk hik hik....berusaha gak netesin air mata. Kenapa  jadi melow ginihh sihh! Abis gua kasian banget ngeliat dia.  Terduduk di kursi roda, rambutnya sudah hampir memutih semua, badannya kurus, dan memang kakinya bermasalah , terus kena asam urat, tambah jadi gak bisa jalan. Jadi penyakitnya si bapak teh cukup lengkap, udah termasuk komplikasi kali yaa, dia menderita darah tinggi, asam urat dan urat2 syarafnya jadi melemah, makanya tangannya sebelah lemes susah gerak, terlebih lagi kakinya. Inilah kondisi si Pak Dede saat kita kesana...



Huahhhhhh......padahal umurnya relatip masih muda loh, baru 59 tahun. Tapi yah mungkin karena keadaan keluarganya juga yang membuat dia menjadi lebih tua dari usianya yah. Konon kabarnya anaknya ada 3 orang, yang dua orang tumbuh dengan tidak normal..( hik hik...) dan terakhir yang paling besar meninggal pula, itupun setelah si Pak Dede mati2an mencari uang, lebih2 setelah tidak menjadi guru lagi, demi anak2nya yang sakit2an itu. Makanya mungkin itu yang membuat dia menjadi begini, tampangnya menjadi lebih tua dari usianya dan sakit2an. Jadi anaknya yang kecil lah yang menjadi tumpuan harapan keluarganya saat ini. Umur anaknya yang paling kecil baru 18 tahun dan sudah harus bekerja di sebuah restoran untuk mencari napkah sehari-hari. Speechless.....bener2 the true story ..... Guru yang selama ini kita hormati, ternyata harus seperti ini di hari tuanya. Emang bener2 yahh pengabdian jadi seorang guru tuhhh, wajib dihargai dan dikenang sepanjang masa. Para guru tuh sudah 'membuang' waktu hidup mereka buat mengajar dan mendidik murid2nya. Kenapa mereka gak pilih pekerjaan lain yang mungkin bisa lebih menjamin hari tuanya? Padahal ini kan pilihan hidup, katanya hidup itu pilihan? Entah yaa....cuman para gurulah yang tau, gua gak tau juga jawabannya. hehehehe....Sama seperti kalo gua ditanya : kenapa lu mau kerja jadi karyawan di kantor? Jawaban gua standard aja :"udah males cari kerja yang laen." Pasrah.com....wewwww!

Gua ikut terharu biru ngedenger kisah istrinya yang harus pontang panting mengurus dua orang, yaitu anaknya yang kurang normal dan suaminya yang sakit, ikut ngebayangin betapa susahnya mengurus orang sakit. Waktunya habis di rumah, gak bisa kemana2, gak bisa senang2, gak bisa jalan2, waktu untuk tidur dan istirahat kurang, badan sendiri juga harus fit setiap saat karena kan harus mengurus yang sakit. Duhhhhh, dan ini udah terjadi beberapa lama. Terlebih lagi dia juga harus cari uang guna membiayai kehidupan mereka. Ini pun katanya mereka mendapat bantuan dari gereja setiap bulannya. Jadi kalo duitnya cukup, dia baru bawa suaminya ke dokter , kalo gak cukup yah sudah pasrah aja. Miris juga yaaa....( apalagi pas nulis ini sambil dengerin lagunya si Chrisitina Perri : A Thousand Years...tambah teriris dehhh...). Lebayyyy....? Kagakkk! Benerannnn....Tapi mungkin bagi gua pribadi aja, cuman si Pak Dede doang yang masih terekam di memori gua masa2 dulu dia jadi wali kelas gua... gimana dia tuhh bener2 guru Matematika yang pinter banget dan gua jadi suka sama pelajarannya, merasa Matematika tuh gak susah, karena emang dia pinter ajarin kita.  Jadi begitu ngeliat kondisi dia yang menjadi seperti ini, gua bener2 merasa tersentuh juga, kaget, bingung dan sedih, orang yang dulu sangat pinter dan jago matematika, menjadi tidak berdaya dikalahkan oleh penyakitnya. Berarti emang benerr yaa prens, kesehatan itu nomor satu dan segala2nya.


Saat disini gua gak berani foto2 pake kamera, rasanya gimanaaa gitu. Nanti dikirain si bapak teh obyek wisata apaa? So, ini aja foto sekedarnya pake bb, buat dokumentasi kenang2an kita dan juga buat pertanggungjawaban kita ke para donatur, bahwa bantuannya udah bener2 disalurkan. ...hehehehe. Trus terakhir sihh setelah kita banyak denger cerita dari istrinya, si pak Dede sendiri kan cuman diem dan masih bisa bertanya, darimana kita bisa tau rumah dia. Nanti 5 menit, dia menanyakan hal yang sama, sampe tiga kali loh, menandakan bahwa emang ingatan dia udah menurun drastis. Terakhir kayaknya dia mau ngomong apaaaa gitu, cuman gak keluar dan hanya bisa menangis. duhhh....gua pura2 gak liat ahhhhh, daripada ikutan mewek..kan tengsin juga.


Tapi yahh memang nasib manusia kan gak ada yang bisa nebak yaa....dia begini kan bukan karena kemauan dia juga, tapi gua juga bingung apa namanya ya kalo begini? Nasib apa takdir ?  Ahhh, gak tau deh. Yang jelas kita ex murid2nya juga gak bisa berbuat banyak, cuman bisa membantu semampu kita. Jadi dari hasil pengumpulan dana grup bb smp kita, sebagian kecil gua beliin aja sembako, buah2an dan sisanya kita kasih uang bantuan untuk berobat. Sighhhh...semoga aja bantuan kita yang kecil ini bisa memberi semangat hidup buat pak Dede, supaya bisa cepet sembuh. Semoga Tuhan memberikan kesembuhan dan berkat buat keluarganya juga. Dan semoga aja, dengan postingan gua ini, bisa membantu menggerakkan hati para murid2nya yang ingin membantu pak Dede, tapi mungkin selama ini gak tau dia dimana dan bagaimana kondisinya. Semoga makin banyak nihh tangan2 terulur buat membantu dia dan keluarganya.


Akhir kata, Sebelom lupa, gua mau ngucapin terimakasih  buat partisipasi temen2 semua yahhh atas terlaksananya kunjungan dan bantuan buat pak Dede, semoga Tuhan membalas kebaikan kalian semua. Aminnn.

8 comments:

  1. jadi terharu baca tulisannya mba..smga diluar sana masih banyak orang2 yang juga sama pedulinya seperti mba & tmn2 terhadap orang yang pernah berjasa dalam mendidik kita disekolah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Tika...makasih dah mampir kesini...

      Delete
  2. jadi terharu baca nya !! masih ada orang yang peduli yaaa... anak-anak jaman sekarang pada lupa aja ga tau dah tuh pada kemana sekarang sesudah skses pada lupa aja :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga ya dea, untungnya angkatan aku masih mau peduli nihh dan lumayan masih kompak...

      Delete
    2. aku sendiri juga masih pengen mbak seperti itu tapii liat temen2 seangkatan aku malah pada cuek tuh !! :(

      Delete
    3. hahaha...yah susah yah klo gak ada kesadaran dari masing2 pihak....teuteup harus ada "provokator"nya buat memulai...hihihihii

      Delete
  3. T_______T
    sedih banget ci bacanyaaa :(:(
    kadang suka mikir, kita bisa kayak gini, bisa berkembang itu juga berkat didikan guru2 kita. tapi mereka, dari kita kecil sampe kita gede, hidupnya tetep gitu2 aja gak ada perubahan yg signifikan.

    semoga pak Dede diberi umur panjang dan perlahan2 pulih.
    dan istrinyaa.. hebat bangeett! :')


    Thea

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho..kok profile lu gak nongol sih thea?

      iya jadi sedih liatnya...
      semoga aja banyak muridnya yang liat nih...

      Delete