Sunday, March 27, 2016

JALAN-JALAN HEMAT KE MALDIVES ( PART 2 )

Seperti yang udah disinggung di postingan sebelumnya, bahwa hari ini tujuan kita adalah mau ke pulau Gulhi. Kenapa pilih pulau Gulhi? Karena aliran kita kan antimainstream...hahahha. Simple aja kann jawabnya. Gak gitu juga sih sebenernya.... Kalo diliat2, banyak orang yang sharing ke Maldives tuh rata-rata pergi ke resortnya yang udah pasti bagus dan mahal. Sementara kita kan gaya jalan2nya ala2 gak jelas, get lost and explore style,  jadi mau cobain ke Maldives yang bukan resort tuh kayak apa, berbaur dengan lokal, naek segala macem alat transportasi, cobain makan makanan lokal....something like that lah....* kebanyakan nonton BBC knowledge. Terus brosing2 ketemu pulau yang deketan sama Male adalah pulau Gulhi, Maafushi dan Guraidoo. Biarpun dibilang deketan, jaraknya bisa 1 jam naek kapal. Gua kan rada2 parno kalo naek kapal laut, jadi gak mau jauh-jauh naek kapalnya. Sementara orang bilang sih ke Maafushi itu bagus dan katanya disana ramai oleh turis-turis mancanegera serta banyak paket2 tour lokal yang bisa kita ambil disana.  Kalo pulau Gulhi lebih tenang, lebih sepi dan punya pantai yang bagus juga, yah udah pilih si Gulhi aja deh yang lebih deket dan lebih tenang suasananya. Lagipula, kita cuma punya waktu satu hari doang, jadi gak bisa ngapa2in juga kalo pergi ke pulau yang lebih jauh.


Jadi setelah nyeberang dari pelabuhan Hulhumale ke Male City, maka kita masih harus naek taksi lagi menuju ke Villingili ferry terminal. Naek taxi 20 MVR. Kira2 begini deh gambaran peta perjalanannya :
Oh iya, pas naek taksi ke Villingili ferry terminal lumayan lah kita jadi tau kota Male kayak apa, liat aja nih rekamannya :
Untuk ke pulau Gulhi, kita naek kapal yang tujuannya ke Guraidhoo island dari Villingili ferry terminal, turunnya di Gulhi harbour. Fyi : Maafushi island masih lanjut lagi sekitar 20 menit dari Gulhi dan entahlah kalo ke Guraidhoo berapa lama lagi. Kayak begini lah gambaran petanya.
 
Tiket ferry nya seharga 22 MVR dengan lama perjalanan sekitar 1 jam 10 menit. Waktu beli tiket ada beberapa jurusan nih, jadi harus tahu dan jangan sampe salah beli tiketnya.
Kapal ke Guraidhoo island ( yang mampir dulu di Gulhi ) cuma ada satu kali sehari yaitu jam 14.45, kalo hari Selasa dan Kamis 2 kali sehari, jam 10.00 dan jam 15.00. Khusus hari Jumat tidak ada kapal ferry yang jalan karena hari itu untuk orang muslim menunaikan sholat Jumat.

Kita sampe disini sekitar jam 11 siang, masih  lama banget nunggunya. Kalo kelamaan nunggu disini bisa masuk angin nih, karena gak ada AC cuma ada kipas angin.
Si papi sempet muter-muter sebentar di sekitar terminal ini, kira-kira kayak begini deh sekitaran pelabuhannya :
Yang di sebelah kiri itu jejeran semacam warung-warung yang berjualan makanan sehari2 Maldives, seperti nasi goreng atau nasi kari.
Jalan rayanya bukan lapisan aspal, tapi pavling blok gitu. 
 


Terus, karena bosen nunggu di terminal ferry, akhirnya kita jalan ke arah gedung tinggi yang gua pikir itu sebuah  mall. Kan lumayan numpang ngadem. Taunya itu gedung perkantoran dan di bawahnya ada sebuah resto yang namanya Sea House.
 
Resto nya sistem buffet lunch gitu. Kalo yang gak makan buffet, disuruh duduk di lantai 2. Akhirnya kita mah ke lantai 2 aja lah, karena masih agak kenyang tadi abis sarapan roti. Disini sih niatnya mau numpang ngadem, sekalian numpang nge charge HP dan sekalian ngemil2 juga. hahaha..paket komplit.
Yang lucunya, disini kita malah ketemu waitress nya yang ternyata orang Jakarta. Yahh elahhh, udah susah-susah pesen  makanan pake bahasa Inggris, taunya ujung2nya orang Jakarta juga...langsung logatnya balik ke indo lagi deh. hahaha. Awalnya juga si Nur ( nama pelayannya ) menebak kita turis Jepang atau Philipina gitu deh. Makanya dia agak cuek melayani kita. Eh begitu denger gua dan si Papi ngomong Indo, dia langsung tanya :" dari indo yaa?". Wahh seneng yaa ketemu orang Indo juga saat jalan2 di luar negeri gini. Ternyata dia udah menikah dengan orang Maldives dan kerja di resto ini sekitar 2 tahun, Karena kita disini pas jam makan siang yang mana tamu restonya rame silih berganti, jadi ngobrolnya on off gitu deh. Kita aja disini sekitar 2 1/2 jam kali...hehehe, sekalian numpang ngecharge hp soalnya. Tapi lumayan deh bisa dapet info soal Male dari dia.
Makanan yang kita pesen disini namanya beef stroganolt seharga 109 MVR, yah rasanya xoxo lah...sebenernya enak, cuma karena gak terbiasa nasi disiram krim gitu, lama-lama sihh lumayan makan waktu buat ngabisinnya. Tuhh bawa sambel sachet dari rumah, ngebantu banget buat nambah selera makan. hehehe *bukan ngiklan..
 
Minumannya kita pesen brewed tea 12 MVR, ice coffee latte 48 MVR dan yang paling gua suka adalah icecream Movenpick rasa vanillanya seharga 38 MVR. Duhh eskrimnya enakkkk bo, pas hawa panas-panas begini berasa langsung ademm makanin eskrim. Restonya terima bayaran dalam USD juga kok. Kalo bayar pake dollar amrik totalnya habis sekitar USD 16.
 

Akhirnya jam 14.20 kita udah disuruh naek ke kapal. Antri juga mau naek kapalnya. Si bule depan gua bawa koper banyak banget nih. Mau sebulan kali nginepnya. hahaha

Ini nama kapalnya : Rant Hari..
Duduk manis di kapal nunggu penuh....ayoo tarikk mang cepetann... panass nihh!
Selama perjalanan di laut, ombaknya selow-selow aja....gak berasa. Syukur dehh..gua suka takut kalo ombaknya gede2. Terus di kapal ketemu pasangan Indo yang tinggal di Aussie dan kita ngobrol sepanjang perjalanan sampe ga berasa tau-tau udah nyampe di Gulhi harbour.
Kita sampe sekitar jam 4 sore dan matahari lagi sedang panas-panasnya disini....
Oh iya, untuk guesthouse di Gulhi ini, kita booking lewat Airbnb. Ceritanya mau cobain pake Airbnb dan langsung kontak sama pengelola guesthouse. Begitu sampe di pelabuhan kita udah dijemput sama orang dari guesthouse nya. Awalnya gua kan gak tahu sama sekali tentang pulau Gulhi ini, jadi tanya sama yang jemput itu : jauh gak lokasi guesthouse nya? Nanti kita naek apa kesana nya? ( cencunya pake English donggg yee...). Lhaa...taunya cuma jalan kaki doang 2 menit juga sampe. wkwkwk. Iyahhh, pulau Gulhi itu kecil banget ternyata, dikelilingin jalan kaki 20 menit juga kelar. Dan disini kagak ada motor, kagak ada mobil, kagak ada jalan raya. Yang ada semua adalah jalan setapak berpasir.
Nahh kayak beginilah guesthousenya..keliatan bangunannya masih baru. Begitu sampe depan pintu, kita buka sendal di luar...hahaha, berasa kayak bertamu ke rumah siapa gituu yaa. Mana ada jemurannya tuh di pagar atas....
Meja recepcionistnya mungil aja. Si Papi langsung sibuk isi data dehh....
Dapet welcome drink dan handuk dingin. Duhhh segerrrrr banget dahhh panas2 langsung nenggak jus jeruk dingin...langsung ludes dalam sekejap, gak peduli lagi tuh sama tas ransel dan tas kamera dilemparin semua ke kursi. hahaha
Kamarnya cuma ada 5, dan letaknya di lantai 2 semua. Jadi kita masih harus menaiki tangga yang cukup curam ini untuk menuju ke kamarnya.
 
Nahh kita dapet kamar yang dipojokan sana....
Kayak gini lah kamarnya. Yang penting bersih dan ada AC nya. Begitu masuk kamar, langsung pengen goler2an karena ademm disini. Kita kan tadi jalan kaki dari pelabuhan berasa panas banget.
Dan ini kamar mandinya, bersih juga kok.
Begitu lihat ke jendela, beginilah view nya. ..gak ada apa2 sih.hahaha, semua berdempetan dengan rumah2 sebelahnya, cuma dipisahkan oleh gang aja.
Ada ruang tamu nya juga di lantai 2

Setelah istirahat sebentar, kita langsung turun lagi ke lobby karena tadi waktu cek in kita tanya2 ada fasilitas apa aja disini. Dan ternyata kita bisa ambil excursion untuk night fishing sore ini dengan durasi 2 jam plus hasil pancingannya buat kita makan malam dengan sajian makan malam di pinggir pantai  ala2 candle light dinner gitu dehh. Harganya USD 80 ++ total jadi USD 109 ( dibuletin jadi USD 110 karena gak ada kembalian USD 1 ..hahaha ). Busetttt....mahal amat yaaa! Masa makan malam aja jatohnya Rp. 1,5 jeti bo! *agak2 gak rela. Di Jakarta aja gua belom pernah makan model candle light dinner yang mahal2 geetoo! *protes sama siapahh bu?! hihihii. Tapi kata si Papoy, kan YOLO. Lagian, harga segitu udah termasuk mancing segala. huhuhuhu....teuteup sihhh bagi gua mah mahal! bukan YOLO ini mah....tapi Yaolohhh! hahaha. Udah dehh, disini mah jangan itung2 duit rupiah, bisa puasa kalo semua dihitung mahal. Cape dehh, jalan-jalan kok jadi sutris ya. Let it go...let it go....*ngomong ke dollar2 gua yang bakal melayang. Oh iya, bayarnya nanti setelah selesai mancing. Huhh, awas aja kalo gua kagak dapet ikan, kagak gua bayar ahh...bisa2 tebalikin meja! wkwkwk

Sebelom dijemput sama yang ajak kita mancing, kita sempet jalan sebentar ke pantainya yang jaraknya cuma 2 menit jalan kaki. Deket banget kann...karena emang pulaunya kecil banget. Disini terlihat segerombolan wanita2 berjilbab yang sepertinya adalah penduduk pulau ini yang lagi ngumpul2 di sore hari. Kalo kata Denny Malik mah : jalan sore....mari kita berjalan sore sore....Jiahhh! Tapi memang kebayang yahh kehidupan disini yang gak ada mall, gak ada pasar, gak ada hiburan...Huahhh, bisa mati bosen kalo gua sih...hahaha

Nahh itu dia lautnya yang biru....Untung aja mataharinya cetar nih panasnya, gak mendung2...jadi lautnya bener2 biru sebiru-birunya.
Wohoooo......langsung gaya ala2 titanic doongg....
Oh iya, di sini ( dan di pulau2 lain di Maldives yang bukan resort ) ada yang namanya bikini beach...bukan bikini bottom yaa, itu mah si Spongebob sama si Patrick ..hihihi. Bikini beach artinya kita boleh pake bikini di pantai, ditandai dengan pagar dari daun kelapa kayak di gambar ini. Gambar di ambil pagi2..saat langit masih agak gelap...

Keliatannya sepi nihh yang berenang,....cuma ada satu orang doang...
 Nahh inilah yang ada di balik pagar....boleh berbikini ria...berbanding terbalik yahh sama yang di seberang pagar dimana warga aseli sini berpakaian serba tertutup.

Jadi pengen ikutan nyemplung....airnya dingin lohh...


Making sign of Gulhi....
Hello from Gulhi...

Abis foto2 di pantai, kita lalu jalan ke pelabuhan yang letaknya di arah sebaliknya dari pantai tadi. Cuma jalan kaki 3 menit udah sampe. Nahh disini sekitar jam 5 sore dan mataharinya udah mulai turun nih.
Sambil nunggu kapal buat mancing dateng, kita mah explore ke ujung pelabuhan dan nemu batang kayu di pinggir pantai. Foto aja dulu...
Kerabatnya  Sun Go Kong mah susah, gak boleh nemu pohon, langsung dipanjat. Tapi biasa deh, kalo udah naek, kagak bisa turun. wkwkwk. Sampe disamperin sama yang ajak kita mancing, suruh buruan naek ke kapal.
Gua pikir mau pergi mancing malem2 bakal naek kapalnya yang gede kayak yang di belakang gua itu, taunya naek speedboat kecil bo! Wihh, deg-deg an juga doongg...belom pernah soalnya. hihihi *parno sama ombak. Gua sampe nanya lagi nanya lagi :"aman kan naek ini bro?" Soalnya gak dikasih jaket pelampung pula...Mereka jamin aman karena cuacanya juga oke.Oh iya, yang baju hijau namanya Fareed dan yang baju putih namanya George..Keren ih namanya..hahaha
Namanya speedboat yah pasti jalannya ngebut dong yaa...tau2 kita udah sampe di tengah laut, tanpa ada kapal lain, tanpa ada apa2 dan kalo mau mancing pastinya harus ke tempat yang agak dalam lautnya ( sekitar 12 meter ) biar ikannya banyak...wewww! Tapi biarpun deg2an, kalo foto teuteup kudu senyum dongg ya! hihihi
 
Kapan lagi ngeliat sunset di tengah laut gini....
Biarpun keliatan udah sore, di tengah laut gini airnya masih terlihat biru tosca...Sementara yang lain sibuk menyiapkan umpan untuk mancing, kita sih foto2 aja dulu.
Dan kagak pake lama, udah dapet aja ikannya! Horeeee....
 
Hebatt yaaa.....( bukan si Papoy yang hebat ). Tentunya si George dan Fareed lah yang sibuk mancing. Gua pikir mancingnya pake joran panjang gitu, taunya pake kail lempar aja, cukup lempar tali kail plus umpan, sebentar udah langsung dapet ikan. Umpannya itu irisan cumi-cumi. Seru jugaa sihh....Lihat video nya aja di bawah yaa.
Si George dan si Fareed dalam hatinya heran juga kali yahh sama tamunya ini...bilangnya mau night fishing, berani bayar mahal2, tapi yang mancing mah mereka berdua. Si Papoy cobain juga sih lemparin pancingnya, tapi gak dapet2 ikannya. Jadi kita terima beres aja, tinggal angkat ikannya aja buat foto2. wkwkwkwk!
Gak kerasa kita udah sekitar 1 jam an di tengah laut. Dan mataharinya udah bener2 diujung mau terbenam..
 
Ketemu kapal lain  juga akhirnya....
Terus kita pindah lokasi mancing di dekat Anantara Resort....
Entahlah Anantara yang mana, karena Anantara group ada beberapa resort di Maldives sini.
Yang jelas sih yang ada ayunannya yang heits itu loh..kalo gak salah tempat honeymoon nya Titi Kamal dan Christian Sugiono...hahahha gossip banget ya! Waktu mau booking hotel, pas cek harga si Anantara ini pas lagi mahal2nya. Huahhh....sayang pohon duit gua belom panen nih...jadi nginepnya kagak disini. hehehe....
 
Lama-lama makin gelap juga nih lautnya....
Tapi yang mancing masih semangat belom mau udahan, karena baru dapet sekitar 10 ekor ikan doang.
Total dapet ikannya sekitar 12 ekor... Kadang dapet ikan juga dilepasin lagi karena dia bilang beracun dan gak layak makan. Okayy...untung aja yaa dia tau...hahaha, kalo kagak kan gawat kita makan ikan beracun. Wewww! Goodjob George!
Akhirnya karena gua gak tahan lama2 di tengah ombak, iyahh kalo kapalnya gak jalan, lama2 gua mabok terombang ambing ombak gitu, yah durasi 2 jam nya di cut aja deh. Lagipula anginnya tambah kenceng. Kita langsung udahin aja dan balik ke guesthouse. Sampe guesthouse kita beres2 mandi dan mereka siapin makan malamnya...Jenis ikannya ada beberapa macam, antara lain kerapu,..banana fish.. blue strip apa lah apa lah...sebutan nama ikannya ala Maldives dan memang gua juga belom pernah nemu ikan ini, kecuali kerapu ya.
Ikannya gak tau dibumbuin apa...siap buat dipanggang...
En taraaaa...ikannya udah siap disantap. Hmmm...fresh from the sea! Tapi kita nunggunya lumayan lama nih, karena si Fareed yang masakin buat kita dan siapin semuanya sendiri.
Oh iya, berhubung angin kencang, batal dehh candle light dinner pinggir lautnya....akhirnya kita makan di resto nya guesthouse. hahaha, nasib dehhh kalo udah urusan cuaca mah, pasrah aja. Ikannya digrill semua...banyak banget yaa! Sampe pusing mau yang mana duluan...Sayurnya cuma dibikinin salad alakadarnya aja dan nasi putih.
 
Mariii makannn! Yahh biarpun cuma ikan dipanggang gitu doang, rasanya maknyus juga loh! Karena ikannya segar2.
Karena ikannya kebanyakan, akhirnya kita ajak mereka semua staff guesthousenya buat join makan bareng ngabisin ikannya. Disini ada si Fareed ( kaos ijo, umurnya baru 18 tahun ), manager guesthousenya Farhaad ( baju putih ), dan George si rambut kribo ( umurnya baru 21 tahun, nama aslinya Muhammad siapa gitu ). Sambil makan sambil ngobrol2, cerita-cerita waktu tsunami tahun 2004 lalu gimana, ternyata keluarga si George ada yang jadi korban tsunami juga. Waktu itu di Gulhi tersapu ombak beberapa saat dengan ketinggian air sekitar 2 meter. Jadi ombaknya cuma numpang lewat aja gitu di pulau ini. Dan itu saat si George umur 10 tahun loh. Huahhh...serem bangettt dehh ngebayanginnya! Untung aja dia gak trauma sama ombak yaa dan masih bisa maen2 ke tengah laut. Kalo si Farhaad cerita bahwa dia sewa guesthouse ini sebulan sekitar USD 2000 dan harus kelola 5 kamar disini gimana caranya supaya bisa still running the business. Dan ujung2nya dia bilang kalo mau nginep disini harap hubungin dia langsung dan akan dikasih special rate. Jadi jangan booking lewat Agoda atau Airbnb, karena dia pun kena charge gede oleh kedua website itu.
Selesai makan, kita penasaran juga dengan pulau ini...maka diajak sama si Fareed buat kelilingin pulau ini malem2. Pemukiman disini semuanya dipisahkan oleh gang2 begini...Bener2 sunyi sepi suasananya disini, cocok buat tempat istirahat. Gak bising suara motor dan mobil lalu lalang. Gak terlihat turis lain satu pun...udah pada bobo kali kecapean berenang. hehehe
Ketemu salah satu toko semacem indoma**t....sepertinya lengkap juga kalo misalnya kita mau beli cemilan atau apa...
Di pulau ini lengkap juga ada mesjid, ada sekolah, ada lapangan bola, ada restaurant chinese food, trus sampe diajak ke pusat aliran listrik, tapi yang jelas disini kagak ada kantor polisinya. Karena dijamin aman2 aja. Hebat juga yaa...dengan populasi sekitar 800 orang yang tentunya hubungan kekeluargaannya kental dan kata si Fareed rata2 pada kenal satu sama lain. Guesthouse / hotel yang terbesar disini aja cuma ada 11 kamar. Itu pun kagak ada TV nya katanya. Yahh buat apa juga toh, kayak kita aja gak sempet nihh nonton tipi, sibuk sendiri soalnya. hahaha. Disini juga ada youth centre nya yang didirikan oleh salah satu sponsorship foundation gitu.
Di dalamnya lumayan lohh sarananya...Ada big screen nya juga. Tapi pas kita kesini udah malem, jadi tidak terlihat satu orang pun.
Nahh, inilah rangkuman kegiatan kita hari ini...silakan diliat aja yaa....
Udah kayak de javu, besok paginya kita juga pagi2 jam 6.30 an udah mau ke pantai liat sunrise. Ehhh, pintu guesthouse nya dikunci dongg dan kita gak bisa keluar. wkwkwk..Ini tehh kita yang terlalu semangat bangun pagi atau mereka yang males sihh? Atau kita yang salah jam? Atau mereka memang bangunnya pada siang2 ya? Entah lahh.... Jadi kita ketok2 kamar penjaga guesthouse nya dan minta dibukain pintu....hahhaa aya2 wae.
Suasana masih agak gelap2 dikit karena mataharinya belum muncul....sepii kagak ada orang satupun..
Lumayan deh, disini payungnya ada yang putih, ada yang merah...tinggal pilih aja...hahaha
 Eh lucu banget pasirnya banyak gundukan kecil...sepertinya sarang apaa gituu....kepiting kali?
Duduk selonjoran dulu ahh....mataharinya kemana sihh?
Nahhhh itu diaa yang ditunggu2 datang.....semburat kuningnya udah muncul...
Biar kata ada di area bikini beach, teuteup ajaa gak berani pake bikini ahh...*alasan.
No need words....just sit back and relax
The chair, the sea and me....
Nahh begini lah kalo orang antimainstream berjemur....kebalik ngadepnya pak....hahaha
Tapi beneran si bapak sih..kalo ngadep langsung ke matahari yahh silau men!
Mr and Mrs Chendana on vacation...
 
Sun bright like a diamond....
Gak salahh deh kalo ke pantai pakenya baju merah....biar keliatan! #ootd #ootdatthebeach #ladyinredatthebeach
Makin lama makin panas disini....thanks God for the hat #ootd #topipantaiantipanas #topipantaikece
Jadi harus tebarin kain buat penangkal panas....#tipstidakkepanasansaatmaindipantai  #tipsagarkulittidakhitamsaatmaindipantai
  Nahh dari tadi foto2 itu kita belom mandi....hayooo mandi dulu ah..
Balik cepet2 ke guesthouse karena pagi ini kita mau cek out dan naek kapal jam 08.00 pagi.
Tentunya sarapan dulu doong sebelom cek out.  Sosisnya enakkk, kopinya enak, semua enak..*bukan efek lapar. Sarapan begini udah lumayan kenyang deh...
Duduk dulu ah bentar...udah berasa capenya, perasaan baru sore kemaren kita check in, ehh ini pagi2 udah check out lagi..haiyaaa, kayak mimpi.

Kapalnya on time loh..jam 08.00 udah bersandar di pelabuhannya. Kita siap2 mau naek ke kapal, tunggu yang turun dulu. Bayar tiketnya onboard 22 MVR.
Pas di kapal, terlihat lah jajaran overwater villa dari salah satu resort..kalo gak salah Adaraan Vadoo atau Adaraan apa gituu..Group Adaraan juga ada beberapa resort disini....
 
Sepertinya asikk yaa nginep disitu...sayang harganya kurang asikk! hahaha. Lagipula kayaknya berisik sama ombak kalo malem2....*kalo gratis mah kagak apa2 juga sih!
Yahhh begitulah pengalaman kita menginap semalam di Gulhi Island, di Crystal View Guesthouse.Walaupun cuma singkat banget, sekitar 20 jam disini, walopun cuma nginep di guesthouse, bukan di resort mewah, yahh tetap berkesan dunk. Bisa ngerasain night fishing disini dan makan ikan fresh from the sea, ditambah lagi perginya sama orang tercintahhh....what a nice moment to remember!
Ikutin terus yaa edisi Maldives trip ala mamie funky....masih ada sambungannya lagi soalnya, cencunya lebih seruuuu....hahaha. Ciaobella!

38 comments:

  1. gila ya ngeliat air lautnya bener2 bagus banget warnanya ya yan.. bersih nya bukan main ya sampe bening gitu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Man, airnya bening banget...warnanya tergantung mataharinya nih...kalo mataharinya kinclong, birunya juga sampe kinclong

      Delete
  2. aaaahhh.. asik banget ciiiii.. hihihih.. iya, airnya bener2 menggiurkan *halah*, aku bisa berenang sampe keriput kalo ngeliat air kek gitu. ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ember pi, kalo yang doyan berenang sih udah pasti langsung nyemplung dehh..menggoda banget airnya

      Delete
  3. aaahh ga seru loe ci, ga pake bikini.. kan ga ada orang ci.. wkwkw :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..iyaa yaa..payah nih emang mentalnya...eh perutnya! maunya makan mulu, jadi kagak kempes2 dah

      Delete
  4. Serasa mancing di hayday ci ikannya banyak macem hahahahah

    ReplyDelete
  5. Mantep ciii.. ditunggu lanjutannyaaa seneng liat foto2nya pantainya baguss bangett

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh pasti ada lanjutannya fan...tapi entah kapan...hahaha

      Delete
  6. eh iyaa ciii nyebur di pantainya berenang renang gitu apa cuma main dipinggir pantai cii? kayanya klo nyebur enaakk ombaknyaa tenang ya..hehe

    gilee ini pantai cakep bener pasirnya juga keliatan alus bangett..bikin ngiler cii..hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya pengen berenang nyebur2 nat...tapi gak ada waktunya karena mau mancing, pagi2 juga udah mau cek out, hahaha, iya pergi buru2 melulu dehh ahh...

      Delete
  7. pemandangannya keren banget kak, air laut dan pantainya kelihatan sangat menggoda hehehe

    ReplyDelete
  8. Wah asik bener ya warna airnya biru bening gitu. Cuma ngeliat di layar komputer juga jadi pingin nyemplung cik

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo bisa berenang sih udah pasti langsung nyemplung tuhh paula....

      Delete
  9. mantap, mulai dari makanan yang asik sampe ada tempat khusus berbikini hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa...apalagi pake acara mancing mania...mantappp!

      Delete
  10. Ih keren banget deh kalian, adventurous banget. Gw selama ini ga pernah mikir pengen ke Maldives karena kayanya kok ngeliat orang cuam leha2 di resort, kayanya gw ga betah deh. Jarang-jarang ngeliat yang ke Maldives style-nya kaya gini. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. gitu deh din kalo orang antimainstream mah...wkwkwkwk..kebanyakan brosing jadi pusing juga, udah kagak pake itin segala, langsung capcus aja

      Delete
  11. menarik sekali perjalanannya, btw malaysia bahasa bakunya dah bahasa inggris ya

    ReplyDelete
  12. idihh, keren bngt petualangannya, fotonya yang ditampilin pun bagus bngt.

    ReplyDelete
  13. jadi iri mbak, kepengen bangt lah ke tempat ituu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuu deh pergi kesini...cari tiket promo

      Delete
  14. Wow amazing travel report MIMPI yang menjadi kenyataan ya. Hihihi. Baru seperti kemarin check in eh sekarang sudah check out. Lengkap semua paket trip nya ada fishing segala. Saya juga pernah trip seperti ini namun ya ala kadarnya Tidak seperti pulau Gulhi apaagi Maldive. Nginep kami di rumah penduduk, nginep ala kadarnya, namun mancingnya itu seruuh. Hihihih Ada ukan Merah, Ikan Krisi, Ikan Kerapu dan Renjong (semacam kepiting). Umpannya sama ya. Pake irisan Sotong atau cumi cumi hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah kang asep...seru yaa mancingnya, nginep sih bisa dimana ajah...yang penting judulnya di Maldives yeee

      Delete
  15. widih Maldive pengen banget kesana :(

    boleh dong mamie nyontek intinerary nya ke email budyjullianto@yahoo.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh ini diaa...kalo ditanya itin mah kita kagak punya, go spot aja yang penting tiket pesawat dan voucer hotel udah di tangan. Sisanya ikutin jadwal fery saja. Nah kalo mau , paling baca2 postingan saya dari awal ke Maldives, itu urutannya sesuai jadwal travelling kita kok. semoga membantu ya

      Delete
  16. baru awal taun aja udah jalan-jalan melulu ih~~ *sirik tak terkira* hahhaahahiks..
    fotonya bagus-bagus, tapi aku paling suka yang foto-foto di kursi putih yang di pantai itu lho~~ keceeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiyaa thea...ntar juga kalo lo ke korea, gua yang giliran sirik abis...hehehe

      Delete
  17. seru banget.... bikin iriiiiii.... wkwkwk

    ReplyDelete
  18. Ci, blognya dipasangin iklan aje nape? hehehe. Trafiknya lumayan tuh, coba daftar di google adsense. Saya lihat konten2 ci yance kan original semua, bukan copas. Dengan trafik ci yance skrg, mungkin bisa dapat $15-$50 per bulan. Ya lumayanlah buat bayar indihome :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..tengkyu Man infonya, saya kan gaptek. Nanti saya pelajari dulu deh...*bisa gendut nih beli indomie terus...hahhaha

      Delete
  19. Disana banyak muslim yaaa, sampai jumat ngak ada kapal gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh memang negaranya muslim cum....sampe jumat jadi hari keramat...gak ada kapal..

      Delete