Tuesday, July 12, 2016

JALAN-JALAN KE LOMBOK ( part 1 )

Holaaa.....I'm back!
Tentunya dengan suasana happy dan udah kagak sebel2 lagi dunk. Semua kekesalan dan bete hilang lenyap setelah berlibur jalan-jalan ke Lombok selama kurang lebih seminggu. Yupp...libur Lebaran tahun ini kita go local aja, gak pake luar negeri luar negeri an dah..*rasa nasionalisme tinggi..( padahal mah emang kagak dapet juga tiket murah ke LN nya....yeeee! ).

Kenapa pilih Lombok?
Yahh karena anak-anak gua belum pernah ke Lombok. Kalau bagi gua dan si Papoy, ke Lombok sih udah kunjungan kedua, tapi itu duluuuuu banget, sekitar tahun 1998. Jadi udah lama banget dan so pasti daerah wisata Lombok udah berkembang pesat dan harus dikunjungi lagi supaya kekinian dong. Halahh! Rencana kita pada awalnya tuh mau bawa mobil dari Jakarta ke Lombok. Tapi untunglah rencana ini batal dan kita lebih baik memilih ke Lombok dengan naek pesawat aja. Dibandingin harus berjuang dengan kemacetan jalan tol yang baru dibuka yaitu Brebes Exit ( Brexit ) yang katanya macet gila-gilaan, bahkan sampe memakan korban jiwa....ck ck ck. Belum lagi masih harus menyetir menyebrang ke Bali, terus nyebrang lagi ke Lomboknya yang bisa memakan waktu sekitar 2 hari. Astagaaa.....gua bersyukur deh udah ambil keputusan tepat buat naek pesawat, dibandingin pilih jalur darat. Bisa keburu amsyiong sampe di Lombok...hahaha.

Penerbangan ke Lombok dengan Citilink paling pagi jam 06.05. Dan seperti biasa, kita yang mau jalan-jalan udah excited dan gak bisa tidur nyenyak semalaman, ditambah lagi pesen taxi untuk antar ke airport sekitar jam 03.15 bikin sebentar2 ngelongok jam takut kebablasan tidurnya. Akhirnya jam 04.00 kita udah sampe airport. Dan kita sampe melongo karena tadi di jalan sepertinya sepi-sepi aja. Eh di terminal keberangkatan domestik orangnya rame banget-banget! Terutama yang mau terbang dengan Citilink, karena dari sekian banyak konter yang tersedia, yang dibuka cuma sekitar 3 atau 4 konter untuk semua penerbangan Citilink. Ck ck ck...Staff nya belum pada dateng subuh2 begini. Yahhh ampunnnn.....alhasil kita harus antri panjang dan ketar ketir juga jam 04.30 masih ngantri belum cek in.
Untunglah gak lama kemudian staff2 nya mulai berdatangan, jadi makin banyak konter layanan cek in yang dibuka. Thanks God. Kita cukup ontime cek in nya, gak sampe telat. Padahal kalo liatin antriannya sih bikin hopeless aja. Banyak orang yang terlambat juga sepertinya dengan berbagai jurusan karena efek antrian cek in ini. Padahal kita sengaja pilih tanggal berangkat lebih awal liburannya, eh kena efek gelombang arus mudik juga nih.

Setelah duduk-duduk manis 1 1/2 jam, tau-tau sampe deh di bandara Lombok yang namanya sekarang adalah Lombok International Airport ( LIA ). Keren yaa namanya. Bangunan airportnya sih terbilang baru lah. 


Di sepanjang lorong terminal kedatangan sudah mulai banyak spot-spot untuk foto dan menandakan kita sedang berada di Lombok. Yahh buat banci foto macam gua sih, kagak bakal dilewatin begitu aja tohh....

Oh iya, berhubung kita pergi masih bulan puasa, maka kita mampir dulu ke CFC outlet untuk beli makan siang, khawatir di jalan tidak ada restaurant yang buka. Itu aja semua ayam yang ada di CFC stok nya kagak banyak, jadi kita borong semua. hahaha *maruk. Dan memang benar keputusan kita untuk beli makanan di airport udah tepat banget, karena di sepanjang jalan gak ada yang buka bo!

Setelah keluar bandara, kita langsung mencari orang yang mengantar mobil sewaan kita. Jadi ceritanya kita menyewa mobil di sini buat berkeliling. Harga sewanya Rp. 275.000 per hari lepas kunci ( tanpa supir ). Jaminannya adalah KTP kita. Dan mobil langsung deh kita bawa kabur. Buat yang berminat sewa mobil di Lombok, silakan saja hubungi BSA Rent car di nomor hp 087865848111 atau nomor telepon ( 0370 ) 693563 atau bisa email ke surya_rentcar@yahoo.co.id dengan Bapak Surya. Rekommended karena tidak perlu DP dulu, langsung telepon, pesen dan diantar ke airport. Paling kena ongkos antar Rp. 100.000.

Jaman sekarang mau jalan-jalan nyetir sendiri udah gampang banget ya. Udah ada aplikasi2 yang menunjang buat keliling2 tanpa takut nyasar. Kita bisa pake google maps atau aplikasi Waze yang akurasinya bisa 95%, sisanya 5 % bisa aja diajak ke jalan-jalan tikus, tapi tetap sampe ke tujuan sih. hahaha.

SEKOTONG
Jadi begitu keluar airport, langsung deh kita set buat jalan menuju ke daerah Sekotong. Airport itu berada 8 km dari kota Praya dan Sekotong berada di sebelah kiri bawah ( liat garis merah ). Lama perjalanan sekitar 1,5 jam dengan jalan raya yang lumayan mulus.
Gambar diambil dari peta-kota.blogspot.com
Ada apakah di Sekotong itu? Seperti terlihat pada peta, itu adalah daerah pantai dekat dengan pelabuhan Lembar ( tempat kapal2 ferry dari Bali merapat disini ). Di desa Sekotong kita akan menemui tempat sewa perahu untuk menuju ke Gili Kedis, Gili Nanggu dan beberapa gili yang sedang heits di Lombok. 
Harga sewa perahunya adalah Rp. 250.000. Ditambah lagi sewa alat2 snorkling Rp. 75.000 per buah ( dikali 4 jadi Rp. 300.000 ). Dari tempat sewa alat2 snorkeling ini, kita masih harus jalan kaki melintasi jalan raya sekitar 50 meter untuk menuju ke pantai tempat naik perahunya.
 Dan inilah pantai tempat naik perahunya.....bukan pelabuhan seperti dalam bayangan gua.
Dan untuk naek ke perahunya otomatis kita harus berjalan melewati air laut yang bawahnya tanah lumpur yang kalau diinjek lembek-lembek bikin geli di kaki dan juga airnya yang bercampur sampah. Hihhhh...untung gua bukan cewe biasa....jadi masih oke lah jorok-jorokan begini. hahaha
 Udah sampe perahu berasa lega....tinggal duduk manis menikmati angin semilir....

GILI KEDIS
Perjalanan dengan perahu ke Gili Kedis cuma sekitar 10 menit aja. Di Gili Kedis kita akan ditinggal oleh tukang perahu, karena dia mau menjemput tamu yang lain lagi. Sebenarnya Gili Kedis ini dulunya berukuran lumayan luas, tapi sekarang cuma tersisa seperti cuma segundukan pasir dan beberapa pohon saja.
Pas sampe sini pas jam makan siang...( jadi inget ngantor...hahaha ). Jadi kita makan siang dulu dengan bekal ayam CFC yang tadi kita beli di airport.
 Piknik pinggir pantai....
 
Abis makan baru deh mengexplore gili yang cuma dari ujung ke ujung paling sekitar 5 menit juga kelar dikelilingin.
Yah lumayan bagus juga pemandangannya, air lautnya juga lumayan bening, pasirnya putih dan batu-batuan di tepi pantainya.
 
Tapi mending ngadem dehh...aseli panas banget disini. Maklum lah jam 12 an siang gitu....

Si Alvin aja kagak tahan, langsung nyebur ke laut.
 Si Miko mulai sibuk dengan peralatan snorkelingnya....
 Dan kita semua nyebur bersama ke laut....
Sibuk dengan google supaya bisa napas dengan benar....awalnya susah bernapas, tapi lama-lama terbiasa juga.
 Dan mulai menemukan ikan-ikan yang berseliweran.....
 Cuma sayang, mungkin karena lagi musim ombak besar, jadi lautnya tidak terlalu bening airnya.
 Tapi masih lumayan lah bisa menangkap alam bawah lautnya ...
 Ada yang berwarna merah....memang kurang berwarna warni terumbu karangnya....
 Kurang memuaskan snorkeling disini....airnya sedikit keruh ya...
 Akhirnya setelah sekitar 45 menit di Gili Kedis, kita dijemput kembali oleh tukang perahu untuk diantar ke Gili selanjutnya.

GILI NANGGU
Selanjutnya kita menuju ke Gili Nanggu. Dari Gili Kedis perjalanannya sekitar 15 menit dan ombaknya sudah mulai besar. Biasa, gua kan agak parno kalau naek perahu kecil begini. Untunglah cepet sampe...mendarat di pasir yang halus.
  Anak-anak dan si Papoy langsung nyebur snorkeling lagi disini...
 Harus agak ke tengah laut, baru menemukan banyak ikannya.
 Di Gili Nanggu ini lebih bagus ikan-ikannya.
 Tapi tetap airnya kurang bening yaa..
Ada gadis pengantar roti....hehehe. Ikan-ikan disini udah terbiasa dikasih roti kali yaa...jadi kalau gak ada roti mereka ngumpet. Begitu roti disebarin, mereka baru deh merubung.
Ada warung di bawah laut....eh ini sepertinya tempat pelihara terumbu karang gitu deh
 
 Ikannya bagus-bagus juga item putih gitu...
 Oh iyaa...ada bulu babi juga loh di antara karang-karang itu...jadi harus hati-hati nih...



Ahh gua terserang virus males buat snorkeling lagi...abisnya ikannya kecil-kecil sih.
 Mamie mah kecipak kecipuk maen air di pinggir aja...
 Sambil pose-pose manjahhh menuju cakrawalahh....
 Gelar tiker....eh gelar handuk ahh, mau tanning ceritanya...
Tapi percaya deh...disini kagak sampe 5 menit juga udah pasti gosong saking panasnya...Jadi jangan lama2 tanningnya...
Gili Nanggu ini lebih besar dari Gili Kedis. Pulau ini konon punya pribadi. Disini terlihat ada pondok-pondok untuk tempat beristirahat dan menaruh barang2 kita. Tersedia juga toilet dan tempat bilas, tapi sayang waktu kita kesana, tidak ada airnya. Gawatt dehhh, udah main air laut, terus gak ada air bilasnya. Paling gatal2.....wewww! Akhirnya kita numpang mandi di rumah bapak yang nyewain alat snorkeling itu.
  Disini juga berjejer villa-villa yang beberapa diisi oleh orang bule.
 
 Bentuk villanya berupa rumah adat......
Berjalan sedikit mengitari pulau ini, kita akan menemukan sekumpulan pohon-pohon yang sangat rindang dan instagramable banget dahh....
  Yahh tentu saja tidak dilewatkan buat foto2 disini....
 Batang-batang pohonnya bagus yaa......
 Main ayunan dulu ahhh....back to the old goodtimes......
Dan tidak terasa, setelah 1,5 jam disini, kita udah harus balik pulang.
 I feel happy today!
 Saat jalan pulang melewati jembatan di dekat pelabuhan Lembar......viewnya bagus juga dari sini.

Tentunya habis berenang renang, perut pun sangat lapar dan jam menunjukkan pukul 16.30 waktu Indonesia Timur ( lebih awal 1 jam dibanding Jakarta ). Sementara kita berada jauh dari kota. Akhirnya kita masih harus menempuh perjalanan sekitar 2 jam untuk menuju ke kota Mataram demi untuk mencari  sesuap nasi. Dan ketemulah kita makanan khas Lombok yaitu ayam taliwang. Salah satu rumah makan ayam taliwang yang rame banget saat kita kesana yaitu RM.Kania di Jalan Panca Usaha 22 F.
Saat kita sampe disini, saatnya jam buka puasa. So pasti rame banget sampe full house ...di sebelahnya masih ada ruang lesehan juga, dan semua penuh. Beruntung kita masih dapet meja saat itu, gabung dengan seorang ibu dan anaknya.
 Dan inilah pesanan kita...ayam taliwang bakar, plecing kangkung dan es kelapa muda....sluurrpp!
Oh iya, hati-hati bagi yang kurang doyan makan pedas2. Ini aseli pedas banget lohh! Gua aja sampe nangis-nangis keluar air mata makan ayam ini. Bisa pesan jangan yang terlalu pedas harusnya. Tapi karena gak tau, ikutan aja pesan yang pedas. hahaha
Tiga jagoan berani pedas....hahaha...sampe beleleran keringat dan bercucuran air mata makan ini. Seruu! Total kerusakan makan disini sekitar Rp. 280.000 ber 4. Hmm...lumayan mahal juga yaa untuk ukuran kota kecil. Yang mahal harga ayamnya sih, satu porsi sekitar Rp. 40.000.


Yahhh begitu dehh hari pertama kita di Lombok. Sekarang saatnya cek in ke hotel dan beristirahat. Besok lanjut jalan-jalan ke tempat wisata yang lain lagi. See you babayyy! Ciaobella!
( BERSAMBUNG )

31 comments:

  1. aahhh ga sabar lanjutannya...ahhahahaa... ini ceritanya belom ke hotel ya cii? masih keliling2...
    wuaahhh ayamnya pedesnya bikin ngecesss..hhahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah belom ke hotel...masih kelayapan..hehehe..sabar ya. Ayamnya mantaff pedesnya

      Delete
  2. pantainya cakep dan bersih ya ci... aku belom pernah ke lombok nih, jadi mupeng karena belakangan banyak banget yang pergi ke lombok... itu foto yang di pohon kayak di korea, cuma daunnya warna ijo bukan coklat hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuu mel ke Lombok...lumayan bagus2 kok.iyah yang pohon2 itu bagus kayak dimanaaa gitu dehh

      Delete
  3. Keren banget sih cie foto2nya... mana kayaknya outfit sudah dipersiapkan dengan matang nih, jadi kontras dan cakeppp.
    Ah gak sabar nunggu anakku gede, biar asik diajak pelisir lagi ke lombok. Waktu dia umur 1,5th kita udh pernah ke Lombok, tapi kurang puas secara teman2 lain pada ke trio gili aja kita gak ikutan, takut anaknya petakilan di perahu :(
    Ditunggu lanjutan ceritanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah kalo ada anak balita takutnya kecapean..apalagi kena panas...bisa rewel. Kemaren juga miko sampe demam dan mimisan

      Delete
  4. kebayang d itu ayam nya pedes pedes pake banget ci, di foto terakhir bibir Alvin smpe merah gt sangkin pedesnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyahh kann sampe jontor tuh bibirnya.....seruu tapi ka...

      Delete
  5. wkwkkw foto si Alvin terakhir keliatan banget pedasnya..jontor bibirnya wkwkwkw :) semangat yaak... ditunggu jalan2 berikutnya :)

    ReplyDelete
  6. woahhh.. lombok! aku belom kesampean ke sana nii hiks~
    seru ya ci, bisa snorkling n foto2 manja di sana~ hihihihi..
    ayam taliwangnya wajib dimakan gak kalo ke lombok?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ke Lombok juga seru...ayam taliwang di deket puri indah juga ada the...rasanya miripppp! Gua kalo kangen Lombok..makan disitu aja...hehehe

      Delete
  7. Iyaaaa, makanan Lombok mah pedes-pedes!! hahaha...

    Ah iya ya, sayang airnya rada kurang jernih.

    Btw iyaa itu batang-batang pohonnya kece abis. Kayak Dark Hedges yang di Irlandia Utara itu. Kalo sudah senja mau gelap gitu pasti serem penampakannya, jadi tambah kece buat difoto, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rata2 pedes semua ko. Iya airnya kurang bening tuh. Wah untung nemu batang pohon di lombok sini..yang di Irlandia jauhhh beneer dah

      Delete
  8. Yuhuuu nulis ttg jalan jalan lagilagi..

    Ditunggu reportase lengkapnya ttg lombok.. Dua tahun lalu ke lombok krn kerjaan kantor jd ga kdmana mana deh
    ������������������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh kalo kerjaan mah jelas aja ga maksimal explore lomboknya ya...nanti tunggu postingan selanjutnya yaa

      Delete
  9. Yeah postingan mamie yg ditunggu2 muncul jg.. Mamiee itu ayam 40 rb sepcs utk ukuran rumah makan biasa mahal bgt kale. Apa gak kena getok ya. Gileee aji mumpung de dikenakan harga turis.. Ya yg penting enjoy ajah ya. Prinsip yolo mamiee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya harga nya ada pricelistnya..emang mahal. Ayam kampung kali. Yang penting udah nyobain deh yaa...hahaha

      Delete
  10. hihih.. asikcii.. ditunggu postingan berikutnya.. :D

    ayam taliwang emang mahal beut ci. di jakarta juga segituan. bahkan dijualnya rata2 per ekor gak per pcs.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa tunggu yaa lanjutannya. Emang mahal yaa ayam taliwang..hahaha

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  11. wuii bajunya serba pink. kontras sama biru laut dan langit ya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe....iya Man, padahal asal comot aja bajunya

      Delete
  12. poto dlm aer nya bisa jernih gitu yah... keren... bagus yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya itu kebetulan aja airnya pas jernih....jadi tinggal di brightness aja...

      Delete
  13. Justru kota yang kecil seringkali malah harganya lumayan Ci, soalnya resourcenya terbatas. Contoh aja pas lu ke Maldives, makan di resort kan mahal toh, soalnya ngambilnya dari tempat jauh2 hihihihihi. Itu cuaca kayaknya beneran bikin mateng. Sayang ya airnya pada butek2, coba kalo bening, wuihhh tambah mantabbbb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh bener le...dapetnya susah, makanya jadi mahal ya. Duhh pokoknya disini panassss banget dahh...bikin gosong. Iyah kita kagak nemu yang airnya bening nih...mungkin harus ke gili yang lain.

      Delete
  14. Lombookkk.. Ahhh.. Plan honeymoon yg tak terwujud..huuhu.. Bagus banget deh ci, mana pake baju kontras bgitu jadi keren bgt foto2nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gitu buat nanti honeymoon kedua dehh py...hihiihi..

      Delete
  15. Halo mbak, lumayan sering ni ngikutin blog nya mbak utk jadi bahan pertimbangan sebelum nyusun itinerary liburan, mulai dari zaman yg ke langkawi dulu, sangat membantu,hehe.
    Mau nanya ni mbak,
    Yg pertama, masalah rent car, apakah aman ktp kita dititip ke mereka?

    Yang kedua, snorkling di gili nanggu, jam brp terakhir kapal mau antar utk island hoping nya? Apakah cuma bisa pagi atau siang aja?

    Yang ketiga, kalo kita mau island hoping juga di pantai pink, apa ada sewa alat snorkling dan sewa boat di daerah sana?

    Maaf ya mbak banyak pertanyaan, hehe
    Terimakasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aman2 aja kok...kalo island hoping di gili nanggu tidak ditulis max sampai dengan jam brp nya..tapi semakin siang atau sore, ombak semakin besar. Jadi resiko juga. Di pantai pink ada juga kok boat dan sewa alat2 snorklingnya. Tengkyu juga udah mampir kesini..hehehe

      Delete