Monday, July 8, 2019

NEPAL TRIP - TREKKING KE ANNAPURNA BASE CAMP ( ABC ) - PART 2

Namaste!
Okay dehh, akhirnya rilis juga nihh part 2 trekking ke ABC....*pfyiuhhh! elap keringet dulu. Oh iya, buat yang belum baca part 1 nya, klik disini aja yaa : Trekking ke ABC Part 1 ....percayalah! Kalo belom baca part 1 nya, kurang nampol...ye kann!
Setelah kemaren kita lulus melewati ujian hidup, trekking sejauh 12 kilometer dengan durasi sekitar 5 jam an, melewati ratusan anak tangga jahanam yang bikin dengkul mau copot, maka pagi ini setelah check out dari Heaven View guest house, kita udah siap disiksa lagi..

Untung aja kram di kaki kemaren udah hilang tak berbekas, berkat dipijit2 pake krim Muay yang gua bawa. Dulu beli krim nya di Bangkok, krim oles buat pegel2 kayak salonpas gel gitu...*kok jadi ngiklan, tak berbayar pula! hueee...Duhhh, enak juga si Alvin, selamat dari siksa durjana kali ini. Kemaren juga pada nanya, si Alvin kemana, kok gak keliatan, emang gak ikut? Tuhh anak kan lagi kuliah nun jauh disono, kalo penisirin baca disini aja yak : Toronto Canada , jadi sementara dia vacum dulu dari mamiefunky squad tour.
Oh iya, baju kotor kita titip di guest house ini, jadi bawaan si porter lumayan lebih ringan sekilo an deh. hihihi..gak efek ya? Rencana kan baliknya nanti kita bakal nginep disini lagi.
Desa Chomrong ini ada di ketinggian 2170 mdpl, termasuk desa yang terbesar di sepanjang jalur trekking Annapurna Base Camp.
Baru juga jalan sebentar dari guest house, udah nemuin view gunung salju di belakang sana. Langsung deh berenti foto2 dulu.
Wahh disuguhi pemandangan gini bikin kita semangat nihh trekking di hari kedua. Katanya itu gunung Annapurna South.
Gunung bersalju nya seperti melambai lambai manggil kita supaya cepetan sampe...keliatan deket banget, tapi 2 hari kemudian kita baru sampe! Itupun cuma sampe ABC nya...metong kan, jauh bingit!
Lhaa, akutu paling syukaa ketemu tempat shopping beginian. Jadi pas lewatin satu toko yang jualan kaos2, topi, souvenir, langsung kanclep gak pengen jalan lagi. hihihi...
Yahhh dipilih..dipilihh....ada merah, kuning, ijo, putih, item, abu2...duhh yang mana yaa? Jadi bingung kan..
Sok akrab aja, baek baekin yang punya toko dulu, biar dikasih diskon...wkwkwk. Akhirnya cuma beli topi Nepal seharga Nrs 500 ( sekitar Rp. 65.000 ) buat si Papoy. Padahal di Pokhara topi begitu harganya separo, cuma Nrs 250, yahh udah lahh, nemu nya disini....kan dia juga pake ongkos belinya. ye kann!
Nahhh ini nih rombongan massa mau demo....ini lah penyumbang polusi kotoran di anak2 tangga yang kita lewatin.
Jadi tuh ya, melewati desa Chomrong ini, kita bakal ketemu anak tangga ( lagi...dan lagi..) yang jumlahnya ribuan, katanya sih 3400 totalnya. Beuhh, sempet2nya ngitung yaa? Emang sih arahnya sekarang turun, jadi kita bisa agak santai jalannya. Tapi jadinya kagak santai lagi sihh karena di seluruh anak tangga nya dipenuhi sama kotoran hewan. Sebut aja tuh si kambing, si kebo, si kuda. si sapi, si keledai, si ayam..pokoknya bikin gengges dehh! Hadeuhh, udah bau nya menusuk hidung, kita pun jalannya jadi zigzag macem bajaj India lagi nguber setoran, demi untuk menghindari kotoran ituh...sayang kan sepatu baru akutu. Jadi siksaan disini yah cuma 2 : anak tangga jahanam dan kotoran hewan! Mantul dah!
Di Chomrong ini kita bakal registrasi lagi di pos pemeriksaan..
Buat yang trekking tanpa guide, papan ini kasih informasi tuh level ketinggian desa2 yang bakal dilewatin nanti, plus jumlah guest house nya. Karena makin ke atas biasanya makin sedikit jumlah guest house yang buka. Kalau lagi high season bisa gak kebagian kamar, kan gawat...mungkin harus booking dulu atau gimana..ye kan. Kalo kita sih pake guide, tenang aja dia yang atur. Taunya siapin duit aja buat bayarnya.
Ahh, ku bahagia bisa liat si Annapurna South dari sini. Pagi ini cuacanya cerah banget, jadi langitnya clear. Ya udah ya Pap, sampe sini aja trekkingnya. Kita balik pulang...wkwkwk. Kan udah nemu tuh gunungnya....*dilempar trekking pole sama si Papoy.
Yaudah, jadi istri penurut, balik lagi nurunin anak tangga laknat ini...padahal paling baru jalan sejam an dari guest house, rasanya udah pengen cari tempat duduk yaa....*ditarik si Papoy.
Udah terbebas dari anak tangga desa Chomrong yang segambreng itu, lhaa nemu lagi jembatan gantung yang lumayan panjang....
Kebayang gak kalo lagi high season banyak orang yang bakal nyebrang melewati jembatan ini?
Senyum kecut, akutu lelah bang...apalagi liat tanjakan di belakang sono..mau goler2 di jembatan aja rasanya.
Di bawah jembatan mengalir anak sungai yang batu2nya gede2
Sumber air sungai ini mungkin dari lelehan es di gunung sana yaa...
Haduhhh, bukan cuma di kota metropolitan aja yee yang macet total, di gunung pun macet, antri sama kambing! Untung aku mah anaknya pengalah, kasih mereka jalan duluan lah. Tapi coba aja kalo di Jakarta yee, nehi nehi ! Di Jakarta mah, siapa gercep ( gerak cepat ), dia jalan duluan. Kalo lelet2 malah diklaksonin orang...bukan begitu sodara2? *sungguh kejam kota metropolitan.
Setelah itu lewatin jalan berbelok belok, bertangga2 dan seterusnya. Akhirnya ketemu deh tanda-tanda kehidupan...melewati pemukiman dan keledai2 yang lagi ngaso.
Akhirnya, setelah sekitar 1 1/2 jam berjalan dari Chomrong, sampe deh kita di desa Shinuwa. Ketemu sama anak2 kecil Nepal yang minta2 makanan atau permen, kita kasih biskuit dan mereka berebutan gitu. Trus kita ajakin foto keluarga deh...hahaha... lucu anaknya yang gua pangku montok banget pipinya...
Disini kita beli minum masala milk tea ( chai seperti di India ), sambil refill botol minum. Oh iya, bawa botol minuman itu penting loh, jangan sampe dehidrasi karena kita pasti berkeringet sepanjang jalan. Trus, sesudah desa Chomrong itu sudah tidak boleh lagi menjual air dalam kemasan botol. Yang ada dijual adalah air hasil filter orang desa dan harganya Nrs 100 per liter. Wahh kalo kita kan memang banyak minum, jadi udah siapin bawa botol dan Aquatab, jadi bisa refill air di kran air di tiap desa.
Model penginapan yang ada di desa Shinuwa...itu bunganya cakep2 banget bermekaran serentak.
Setelah itu lanjut lagii, masih arahnya nanjak terus kakak! Yang tabah yaa...
Sekitar 1/2 jam, istirahat lagi. Ini nama desanya Upper Shinuwa. Kita ngemil2, keluarin deh ransum yang kita bawa macem bengbeng, biskuit coklat, dll. Lumayan kan buat ringanin isi ransel.
Nahh, ini salah satu tips buat menjemur baju atau handuk yang basah. Taro aja di kepala atau di atas ransel sepanjang jalan, pasti kering. Hari ini memang cuacanya cerah, jadi udah berasa nihh ganasnya sinar matahari siang ini...
Nahh kann...nah kannn...gimana kaki gak mau copot. Biar kata arahnya turun, tapi ini jarak anak tangganya gak beraturan, jadi bikin lelah pol! Malah kepikir, nanti pulangnya bakal mati dah lewat sini lagi...malah arahnya naek kannn! *gua butuh kaki pengganti!
Jalan naek, turun, datar, semuanya udah bikin kaki mati rasa....dan ini belom seberapa.
Nahh demen deh kalo udah ketemu tempat duduk...tempat favorit kita semua....hahaha, jadi kan bisa ngaso dulu.
Sebenernya, tangga turun itu lebih susah dibandingkan naek. Tapi gak ding, bagi gua semuanya susah! Naek tangga bikin otot kaki ketarik, bisa kram. Turun tangga bikin jari2 kaki tertekan di ujung, bikin kuku bisa cantengan. Pilih mana? Yah pilih ke laut aja lahh...daripada ke gunung. Nyiksa begini...Eh tapi, ke laut juga panas yaa, bikin muka kebakar. Halahhh! *mau lo apaa!
Hmmm, jadi kita bakal nyampe di desa Bamboo nih. Dan berita buruknya adalah, sejak dari desa ini sampe ke ABC, tidak boleh ada makanan daging2 lagi. Harus makan makanan vegetarian. Yang boleh paling telur. Tuhh baca aja di papan itu. Yah ini atas dasar kepercayaan warga lokal yang mana bila dilanggar akan menimbulkan musibah atau malapetaka. Dan juga menurut sisi kesehatan katanya makan daging itu sebetulnya akan membuat kita lebih cepat dehidrasi di tempat2 yang tinggi. Jadi lebih baik memang tidak makan daging.
Hueeee, dari yang berasa lapar karena kita belom makan siang, jadi anyep dehhh ngebayangin kagak makan daging. Auto lemes....*lebay!
Nyampe deh di desa Bamboo...super lemes karena hari ini kan puanas banget, udah mandi keringet, baju lepek, kepala apalagi. Gak tau jalan udah berapa jauh...pokoknya gua butuh duduk immediately!
Nahh tuhh, gak ada pilihan makanan daging2, jadinya pesen nasi goreng, kentang goreng, roti goreng dan si Papoy mungkin lupa, dia pesen Dalbat yang makanan khas Nepal, biasa kan dapet kari ayam gitu, lhaa ini cuma telor dan kari kentang. Mamam dehh yaa sampe abis...hahaha. Minumnya kita pesan cold lemon, ihh seger banget, enakk! Makan disini habis Nrs 2.440 ( sekitar Rp. 317.000 ).
Oh iya, disini setiap guest house atau resto punya bon tagihan makan/kamar, jadi kita bisa tau harganya nih. Nahh yang paling mahal tuh adalah Dalbat nya, harganya Nrs 650 ( sekitar Rp. 84.500 ). Ck ck ck, mehong yeee, tanpa daging pula. Yahh sutra lah, daripada disuruh masak sendiri dan gotong2 kompor ke gunung? Pilih mana hayoo? hahaha...*puyeng lah kalo semua dihitungin mah. Maklum, naluri emak2 nya langsung menggelora nihh, sensi urusan harga harga...

Buat nambah napsu makan, gua bikin popmie buat si Miko, plus pesen lagi telor ceplok. Gila, baru berasa laper banget nih siang ini...jadi dobel power deh makannya juga harus banyak.
Abis makan, lanjut lagi...mulai ketemu sungai yang harus dilewatin, untung kagak lagi deras airnya nih..
Kalo saljunya banyak mencair di atas sana atau lagi musim hujan, udah pasti airnya bakal deras nihh di sungai ini.
Ahh untungnya, kali ini cuma sekitar 1 jam an jalannya udah nemu desa berikutnya yaitu Dovan. Itupun disambut hujan rintik2 pas disini. Masih untung deh kagak hujan deras angin badai macem di Pokhara itu yang sampe bikin copot papan reklamenya.
Dan kita bakal menginap di desa ini. Waktu itu kita sampe sekitar jam 3.40 an sore. And you know what? Tadi tuh berarti kita udah jalan sekitar 12 kilometer dalam waktu kurang lebih 9 jam. What the &€#%/÷¥$₩=€$!!! Pantesan kaki akutu macem melintir, serasa jari2 kaki mau keluar dari sepatu semua! Haiyaaa...tabahkan dan kuatkan imanmu mamie! Perjalanan ini bakal masih pannnn..janggg dan laaaaa...maaaaa.
Di Dovan ini total guest house ada 3, tapi setiap hari digilir cuma boleh ada 1 yang beroperasi, karena mengingat lagi low season, gak banyak trekker yang mampir, jadi para pemilik guest house melakukan penghematan. Jadi satu2 nya guest house yang buka saat itu adalah yang satu ini, namanya Annapurna Approach. View nya langsung ke gunung Maccha Pucchre yang keliatan ujungnya doang yang juga disebut Fish Tail karena seperti ekor ikan bentuknya. Yah Maccha Pucchre itu sendiri artinya fish tail.
Kamarnya sederhana banget, begini doang....hadeuhhhh pasrah aja gak ada pilihan lain. Jadi buat para cewek2 super steril dan gak bisa liat kekotoran, mending tutup mata aja dah ya. Habis pegimana lagi, namanya aja di gunung, gak bisa yang kita bersih2 dan bebas dari kejorokan. Ini aja kita kagak mandi, kagak keramas, walaupun tadi kan seharian jalan itu udah lepek semua mua..dari ujung kaki sampe kepala basah keringetan. Yahh kalo gua memang sedikit OCD gitu yaa, gua lap2 aja semua pake tissue basah, biarpun agak berbusa2 dikit..ye kann! Abis itu lap2 lagi pake handuk kecil atau tissue kering. Makanya bawa tissue banyak2 deh. Kalo rambut kagak keramas sihh udah pura2 buta aja...wkwkwk. Gak bisa diapa2in lagi itu sih! Yang sedikit bikin repot yahh harus bongkar ransel setiap kali nginep gini, karena mau ganti baju bersih untuk tidur, terus packing2 baju kotor yang udah basah keringet....yakkk! Gak tau lagi dah sampe Jakarta jadi apahh...*dipikirin malah bikin puyeng. Lempar aja masuk ransel, toh porter ini yang bawain...
Trus, kenapa kagak mandi emangnya? Padahal ada kamar mandi nya loh. Bersih pula..
Nihh kamar mandi nya terlihat baru dan bersih kann? Masalahnya disini tuh hawanya dingin banget. Ketinggian desa Dovan ini sekitar 2600 an mdpl. Udah berasa dingin. Trus harus bayar pula kalau mau mandi air hangat, sekitar Nrs 200 ( sekitar Rp. 26.000 ) per orang. Yahh skip aja deh...lagi males mandi pula. Kapan lagi boleh kagak mandi. kapan lagi bisa jorok2an...ye kan! Biasanya di rumah pasti disuruh mandi kalo belom mandi. Disini mah bhebas cuy! Gua liat orang2 juga kagak ada yang mandi tuh..
Dan urusan pup juga beres lahh, karena pada akhirnya gua bisa pup manjya disini, ketemu toilet jongkok pula. Akutu orang Indonesia yang lahirnya di jaman belom ada toilet duduk, jadilah ku terbiasa pup jongkok. Lebih enak, ada gayung dan airnya. Sementara kalo toilet duduk, kagak ada showernya. Harus cebok pake tissue. Ku mana betah? Halahhhh....*jadi rempong kan. Tapi sebaliknya, coba aje lo orang bule, mana ada WC jongkok di negaranya? Cara jongkoknya pun mungkin kagak bisa! Dia berasa lagi dihukum squadjump kali yee. Cilaka butut dah! Makanya, gua inget selalu, kalo ke gunung, jangan makan banyak2 deh, jangan makan macem2 yang bisa bikin perut berontak, berabe kann! Kalo dah sampe guest house sih masih aman ya, lhaa kalo pas di tengah jalanan di anak2 tangga jahanam tadi? Cilaka dua belas dah! Ahh udah lah, urusan toilet sampe dibahas tuntas panjang kali lebar sama dengan luas gini yaa? Yah kalii ada yang penasaran sama urusan pup dan pipis di gunung...yahh begitulah bocorannya. Bawa tissue yang banyak! Pokoknya di blog mamiefunky mah semua dikupas tuntas tas tas deh, biar yang mau ke Annapurna jadi ciut...oops, salah, maksudnya biar ada gambaran gimana "ganasnya" jalur trekking disini, jadi persiapannya bisa maksimal. Apalagi bukan di upload dari hengpon jadul cekrek cekrek, so pasti informasi mamiefunky mahh akurat dan bukan hoax...ye kann! Gicuuuuh pemirsa...
Habis hujan, sore menjelang malam kembali cerah, malahan gunung Maccha Pucchre nya berkilau kena sinar matahari sedikit...orang2 pun sibuk foto2 disini.
Keliatan mistis ya gunungnya...karena memang gunung Maccha Pucchre ini adalah gunung sakral dewa Siwa dan ditutup tidak boleh didaki. Ketinggiannya sekitar 6.993 mdpl.
Makan malamnya seperti dejavu siang tadi, nasi goreng dan telor lagi...yahh eyah lahh, kagak ada daging2. Yang penting sih si Miko dan si Papoy harus nemu nasi, baru dibilangnya makan...baru berasa kenyang. Tau kann kalo orang lapar bisa berbuat yang aneh2? Jadi gua harus memastikan mereka terjamin perutnya kenyang..hihihi. *tugas maha mulia. Tapi kita ga napsu nihh makan disini, jadi ga habis deh. Entahlah, rasanya hambar semua gitu..mana lupa pula bawa sambel sachet, malah gua tinggalin di tas yang kita titipin di hotel Pokhara. Ditambah lagi tadi siang kita makannya banyak, jadi masih terasa kenyang..tapi sedikit lapar. Entahlah...ga jelas gitu rasanya...*efek cape.
Biarpun kamar guest house di Dovan ini kecil dan ala kadarnya, mendingan deh ruang makannya luas juga bisa menampung banyak orang. Ada wifi nya juga, cuma waktu itu gak bagus koneksinya akibat cuaca buruk. Yahhh, gua terpencil dahh gak bisa browsing2 ...
Banyak juga pendaki yang bermalam barengan kita disini...padahal tadi di sepanjang jalan kita jarang bertemu orang lain. Macem kita doang yang mau ke ABC...perhatiin gak foto2 di atas, gak ada orang lain yang lalu lalang di sepanjang jalur trekking, karena memang sekarang lagi low season sih. Tapi jadinya asik kann...gak rame, jalan juga gak antri. Bisa santai. Mau makan di guest house juga gak pake lama nunggu makanannya dihidangkan. Kebagian kamar untuk menginap. Itu lah keuntungannya pergi saat low season.
Oh iya, karena rasanya masih kurang kenyang, jadi kita pesen lagi fried noodle. Keluarnya malah kayak spageti nih. Jenis mie nya memang cuma tersedia satu jenis ini doang. Rasanya xoxolah..gak habis juga. Cuma laper mata sesaat...
Sebelum makan kita berdoa dulu yaa...eh foto dulu...hihihi.
Besok paginya, bangun lebih pagi, yaitu sekitar jam 5.30, karena mau jalan jam 7. Sengaja spare waktu buat packing ransel biar udah rapi kasih ke porter nanti. Kita sarapan dulu sebelum jalan. Gua minta air panas aja dan bikin kopi sendiri...*bukan ngiklan nih, tapi emang sukanya minum kopi ini.
Sementara si Papoy pilih gurung bread dan Miko pesen french toast.
Setelah sarapan kita langsung check out. Oh iya, total menginap plus makan malam dan sarapan di Dovan ini habis Nrs 3.960 ( sekitar Rp. 515.000 )...masih terhitung murah, buat ber 3 kann hitungannya..masih dibawah budget yang kita perkirakan.
Beginilah rincian nya, harga kamar masih terbilang standard di hampir semua guesthouse, yaitu Nrs 600 ( sekitar Rp. 78.000 ). Murah kannn, daripada tidur di tenda lo! Yang bisa di kemplang yahh dari harga makanannya. Liat aja harga frech toast nya itu Nrs 500 ( sekitar Rp. 65.000 ) sendiri. Gilee, padahal kan cuma roti panggang dimentegain begitu doang, roti nya pun udah berapa hari punya kali...
Di samping tembok salah satu guest house terdapat plang petunjuk atau informasi sekitar jalur trekking.
Nahh ada jarak tempuhnya juga nih. Desa berikutnya adalah Himalaya dan biasa ditempuh dalam durasi 2 jam, dst. Kita liat aja untuk grup mamiefunky squad bisa berapa lama...hueee! Jadi ini udah masuk hari ke 3 kita trekking....cusss lanjut!
Baru jalan sedikit udah nemu jembatan buat nyebrangin sungai kecil.
Kesel nihh kalo nemu jalur beginian..batu segede2 bagong geletakan sepanjang jalan, bikin kita manjat2 dan perlu usaha lebih buat melewatinya. Biasa aja donggg...bisa ga sihh nih batu rata aja gitu...
Tapi trek pagi ini terbilang masih oke, karena lewatin hutan, jadi lebih banyak ketemu tempat ademnya.
Yahh walopun teuteup aja jalannya begajulan, lewatin akar kusut melilit kayak baju kaga disetrika sebulan...*emak2 kalo lagi stress suka nyasar ke urusan rumah.
Hmmmm, siapa sih yang bilang naek gunung itu asik...trekking itu seruu! Kalo gua pribadi sih bilang : trekking itu menyiksa! *putus asa
Eh tapi..tapi..begitu ketemu spot foto yang bagus, langsung cerah, langsung semangat...hadeuhh, akutu jadi galau. Sebenernya suka ga yaa sama trekking? Sebenernya seru ga sii? Sejujurnya sihh, seruu memang!
Tapi kalo udah ketemu hawa panas haram jadah, ketemu anak tangga jahanam, ku jadi emosi jiwa, pengennya ngoceh2 dan protes ke seseorang yang tidak bisa disebutkan namanya, kenapa si lo ajak2 gua menderita gini? Aku tu pengen sekali2 liburannya berendem2 manjyaa di bathtub penuh bunga mawar..gitu lohh! *digunung mulai halu, efek kena panas.
Ahh, tapi kita termasuk jagoan pagi ini. 2 jam udah sampe desa Himalaya, sesuai nih targetnya, sama kayak yang ditulis dipapan informasi tadi. Itu hitungan berjalan normal ya, santai. Kalo trekker yang udah mahir macem si Umesh guide kita dan Wisnhu Baba porter kita sih paling 45 menit sampe....*nyembah.
Senangnya ketemu kursi...betah lah disini. Sambil minum coca cola dan sprite buat ilangin rasa haus. Tapi jangan ditanya harganya....3 kaleng coca cola dan 1 kaleng sprite itu harganya Nrs.1400 ( sekitar Rp. 182.000 ). Glekk..langsung otomatis minumnya sedikit2. Gilaa, mahal amat yaa! Jangan heran, memang disini tuh begitu. Semakin tinggi tempatnya, akan semakin mahal berkali kali lipat harganya karena mereka pun harus mengangkutnya dari bawah dengan tenaga manusia. Jadi yah wajar, kita bayar mahal untuk ongkos angkutnya.
Setelah itu lanjut lagi...ketemu batu batu yang kagak tau diri malang melintang di tengah jalan, pliss deh, kalian pada tiarap gih, biar lebih rata kalo mau dilewatin tuh..
Wahh makin keatas, malah keliatan sungai nya panjang banget. Yah eyah lah panjang, kalo pendek namanya cebol...*krik krik.
Nyerahhh...nyerahh...kibarin bendera putih. Pengennya duduk2 ngadem aja dibawah pohon..
Oh iya, kayaknya dari Himalaya ke atas ini jalurnya udah mulai bersih dari kotoran hewan deh. Sepertinya udah dilarang pake tenaga hewan buat angkut2 barang ke atas. Dan memang mulai dari desa Bamboo juga udah kawasan vegetarian kan makanannya, jadi ga ada kerbau sapi gitu. Jadi lumayan lah, kita terbebas dari satu masalah : kotoran hewan! Yeayy...jadi jalannya bisa lurus, ga perlu zigzag lagi. Tapi apa2an nih, ketemu batu2 afgan ( baca : sadis ), bisa bikin orang putus harapan terus minta turun pulang aja..
Hahaha..si Miko sampe terlihat tunggang langgang ngikutin jadi ekor mamie....Padahal dia kuat loh, biasa jalannya bareng porter kita yang udah ngacir duluan. Karena kan bawaannya memang berat, dia harus cepat2 jalannya, ga bisa nungguin kita yang kadang berenti buat foto2, berenti buat minum, berenti buat duduk2 dulu..atuhh dia bisa mati berdiri nungguin kita puteri solo..wkwkwk!
Ngaso dulu dibawah batu yang mereka orang lokal sebutnya Hinku cave. Tapi disini anginnya kencang dan mulai dingin pula. Jadi gak lama2 dehh ngasonya. Apalagi ditunjukin desanya yang keliatan jelas dari atas sini, semangat lagi deh, udah deket banget desanya...
Gak taunya...itu fatamorgana sesaat. Keliatan emang deket, lhaaa taunya masih harus lewatin anak2 tangga begajulan lagi..
Ituu tuhh di belakang sana desanya, keliatan kan atap2 seng berwarna biru...
Ehh ada air terjunnya di tebing sana..bagus juga nih viewnya..*abis duduk, males berdiri.
 
Kembali berasa di PHP in, katanya 10 menit lagi juga sampe...liat aja, apanya yang deket coba? Jalannya masih berkelok2 lagi ternyata...
Dekat dimata, jauh di kaki...kamu kejam Deurali! Yupp, nama desa berikutnya itu adalah Deurali.
 
Hmmm, sinting! Masih harus lewatin tanah bersalju ternyata...tidak semudah itu Maria! Kamu harus setrong! Maju terus pantang pulang!  Begitulah kata2  Ferguso selalu terngiang2 di telinga...
Bahhh, jalan di atas salju yang udah mengeras jadi es  itu kan licin banget, jadi harus hati2 dan pelan2 sajaaaa...gitu kata si Kotak..
Masih sempet2nya pose ganteng2 srigala dulu dimari...
Akupun keluarin jurus patung selamat datang Jakarta ku..
Wihhh lupa sesaat sama cape, liat pemandangan di belakang udah kayak pegunungan di manaaa gitu yaa...*mau nyebutin Swiss tapi kan belom pernah, dikira sotoy.
Nahh ati2 yaa jalan di atas es, selain licin,  dia bisa aja longsor karena mencair, dan dibawahnya itu adalah aliran sungai gitu. Hiyy...bahaya juga, amit2 deh kalo sampe ada yang terperosok ke dalamnya.
Tuhh kann..apanya yang deketttt? Gua udah melolong panjang....*berubah jadi werewolf. Ini efek dah lapar berat...beng beng!
Masih ketemu air terjun dulu, berenti lagi buat foto2...lhaa kapan sampenya malih?!
Dihajar lagi sama jalur naek begajulan macem begini, langsung dahh gua nobatkan si Deurali ini sebagai trek yang paling sadis, kejam, ganas, jahanam, bangsat, kutu kupret! Wkwkwk....*berani2nya bikin gua emosi jiwa, diputer2 gak sampe2...
Ketemu plang namanya aja udah seneng banget....
Apalagi liat jejeran hotel, guest house, resto.....you name it lah, tinggal pilih aja yang mana buat duduk dan makan..ye kannn! Jalan dengan semangat mencari keberadaan guide dan porter yang udah menghilang jalan duluan...yuhuu, kamu dimana?
Yaaa owohhh, becanda banget, kejamm memang nih, ternyata tempat kita makan siang adanya di paling ujung atas desa, jadi masih harus naek lagi sekitar 10 menitan. Pengen gua lempar aja nihh treking pole, terus pura2 ayan aja kali ya biar digotong ke atas?
Beuhhh....di PHP in teruss! Plang Deurali di mana2...tapi guest house tempat kita makan entah dimana....*mau pingsan! Gilaaa nih, kita tuh jalan 4 jam dari Himalaya ke Deurali sini, yang harusnya normal2 kan sekitar 2 jam an, grup mamiefunky malah dobel molornya sampe 4 jam...wkwkwk. Makanya jalur ini emang pantes dinobatkan sebagai jalur tergelo dahh! Amsiong!
Gustiiii, akhirnya ku bisa duduk manjyaa dibawah payung pantai inihh....eerghh, payung gunung kali? Kan adanya di gunung. Ahhh ga penting dahh, pokoknya kita pesen minum dulu yang paling utama, yaitu cold lemon kesukaan kita semua, udah rasanya segar, harganya murah pula. You know mamie kan suka yang murah2 tapi kagak murahan..ye kann!
Foto lagi bareng guide and porter kitah ter the best...Mereka tuh urusin kita banget, catetin orderan kita, anter2in makanan dan minuman kita, pokoknya make sure kita udah beres semua, baru deh mereka urus makanan mereka sendiri. Unch unchh...ku terharu jadinya.
Nahh inilah porter kita, kemaren kan udah ceritain guide kita, sekarang giliran si porter. Namanya Bisnhu, kita panggil Bisnhu Baba. Umurnya 42 tahun...wahhh, jauh lebih muda dibawah gua dong...*lebih tua aja sombong. Lhaa iya, di rombongan kita yang ber 5 ini, berarti gua cewek sendiri dan umurnya yang paling tua pula! *bangga...ye kann! Umur  mah boleh tua, tapi semangat tetap muda dunk. Hidup mamiefunky...hidupp! Pilih aku yaa di nomor urut 1...*lhaa, jadi nyapres!
Nihhh gua cobain dong bawa ransel kita yang dibawain si porter, yahh buset..udah bagus gua kagak kejengkang ke belakang yaa...Beratt kayak batu!  Tapi masih terlihat setrong kan? Semenit kemudian, buru2 gua lempar dah tuh ransel...wkwkwk! Aje gile...si Wisnhu Baba kalo jalan selap selip cepet banget lewatin batu2 berserakan tadi, lewatin anak2 tangga, dengan beban seberat itu? *kraiiii! Lhaaa gua bawa badan dan ransel isi gak jelas aja, ngeluh2 mulu, pokoknya lewatin jalur tadi mah gua auto menua sepuluh tahun lah! Tiba2 berasa renta....
Anjayyy, hebat yaa jadi porter tuh, fisiknya harus kuat banget. Bahkan di jalan sempet ketemu seorang porter yang bawa ransel dua biji segede2 bagong, diiket jadi satu. Metong! Liat nya aja aku engap..apalagi angkatnya?
Hiks, jadi iba dan kasian sama para porter itu ya, terutama Wisnhu Baba. Dia pernah kerja di Qatar 2 tahun di sebuah hotel di bagian restaurant. Akhirnya ga tahan balik ke Nepal karena perlakuan diskriminasi disana yang membayar upah dia setengah harga dibanding tenaga kerja negara lain. Gak cukup katanya, apalagi dia punya 2 anak, seumuran Miko pula. Makanya dia sayang banget sama si Miko, inget anaknya mungkin. Trus dia balik ke Nepal dan kerja apa aja, dan sebenernya dia juga seorang guide berlisensi kayak Umesh, kebetulan aja lagi sepi job lalu diajak Umesh kali ini buat jadi porter kita. Tuhhh, sedihh kann jadinya....*melow klo inget nasib orang2 seperti porter2 di Nepal.
Nahh, sampe disini kita masih ada senjata pamungkas nihh buat penambah napsu makan, yaitu Indomie goreng kesukaan rakyat Indonesia! Horeeee...horee.
Tapi sayang nih, bawa indomie goreng nya cuma 2 bungkus, popmie juga cuma 2 cup, jadi si Miko doang deh yang makanin karena dia udah pesen waktu mau berangkat suruh bawa indomie dan popmie banyak2, tapi gua bawain masing2 2 bungkus doang. Pertama karena takut hancur mie nya, kedua yahh karena ranselnya dah ga muat. Dia udah ngomel2 kenapa ga bawa banyak2, jadi yang ada sekarang diklaim milik dia, mamie ga boleh . Dasar yaa anak kecil...egois! Padahal mamie udah ngiler juga...,wkwkwk.
Truus, kan gak enak dong kalo kita minta tolong masakin mie nya, jadi terpaksa deh pake cara dimasukin air panas ke bungkus mie nya, terus dipelintir atasnya, tunggu sebentar. Untung aje mateng ya, kalo gak bisa kembung dah ..wkwkwk
Nahh inilah menu makan siang kita di Deurali..nasi pake mie goreng, kentang goreng, korean noodle soup dan telor mata sapi. Kalo pesen telor 1 porsi, pasti dikasihnya 2 buah. Total makan dan minum disini Nrs 2.670 ( sekitar Rp. 347.000 ). Tuhh kan, makin ke atas, makin mahal harga2 makanan dan minumannya.
Penasaran kan, apa sih yang bikin mahal makan begitu doang aja habis 300 ribuan? Sepertinya telor dan cold lemon itu lah yang jadi penyumbang termahal ...hahaha

Desa Deurali ini berada di ketinggian 3200 mdpl, jadi mulai berasa dingin dan cuacanya berkabut saat kita mau lanjutin jalan ke camp berikutnya. Saat itu kita mulai jalan sekitar jam 2 tepat. Harusnya sihh di papan petunjuknya sekitar 1,5 jam juga sampe di MBC ( Maccha Pucchre Basecamp ). Cuss berangkatt! *abis makan jadi seger lagi, padahal tadi udah luluh lantak ga mau jalan lagi rasanya.
Tuhhh kabutnya tebel banget nih di jalur berikutnya.
Gampil lahh kalo tangganya cuma segitu doang mah,,,ye kann! Kita udah sukses melewati tangga yang lebih susah, lebih keriting, lebih jahanam dibanding ini....*sombongg
 Jarak pandang terbatas, kita cuma perhatiin yang ada di depan mata yang masih bisa keliatan doang. Mulai gerimis pula..lengkap dahh cobaann
Weleee, masih ada lagi jalan berlapis es yang licin kayak belut, arahhya menanjak pula.
Tanjakan yang bikin gua berubah jadi truk gandeng...masuk gigi satu, trus jalan deh merayap rayap...
Aseli licin banget nih es nya, lebih baik kita mengikuti jejak bekas orang2 sebelum kita, lebih aman karena udah terbentuk dan lebih kokoh kalo diinjak.
Kita semua jalan terseok-seok di tanjakan laknat ini. Pegel banget kakinya...
Nahh inilah salah satu penyebab kenapa jadwal kita molor jauh lebih lama, yahh karena kalo ketemu spot heits gini, yahh wajib foto dulu dong..,bergaya mamak setrong dulu dahh, padahal luluh lantak seluruh badan...
Judulnya ketika tongsis dan tripod yang udah dibawa2, jadi mubazir kagak kepake. Halahhh...untung juga bawa tripod yang kecil, bukan yang gede, jadi masih merasa gak bersalah sama porter yang bawainnya.
Setia banget sih menunggu Maria turun...*busett! Itu bukan Ferguso....mulai halu kena angin gunung
Kabut cinta..#eh. Duhh semoga gak hujan lagi. Dari tadi gerimis on off on off, bikin galau mau keluarin jas hujan atau kagak.
Ketemu tempat ngaso, kita duduk2 dulu dah. Kabutnya sedikit memudar disini. Semoga cerah deh pliss!
Three musketeer mencari kitab suci...
Wahh makin jauh berjalan, kabutnya tambah tebel nih. Cuacanya mendung banget, khawatir juga takut hujan. Gawat kan kalo diserang hujan badai di tengah jalan gini...
Wihhh, jalur dari Deurali ke MBC ini ternyata cakep banget viewnya.
 
Liat aja deh ke depan sana...wihh mantap banget. Segini cuacanya mndung2 sihh ya, kalo cerah pasti lebih cakep lagi. Cakepan mana sama Song Hye Kyo? *maap, melenceng....
Ngeliat begini mungkin pada bilang : iya bagus, keren, cool, awesome, bla bla bla. Belom tau aja sih penderitaan kaki gua tuh gimana...*butuh pijitan dan transferan ke rekening bank, asap!
Namaste ! Keluarin jurus bango dulu deh...ehh jurus yoga.
Duhhh, keren kann anak mamiefunky! Bisa2 nya dia gaya begini....kraiiii.! Mamienya ga bisa loncat tinggi, keberatan dosa...hahaha.
Untung kan pake guide, bisa difungsikan jadi tripod...hehehe.
Abis foto2 yang lumayan buangin waktu, kita masih santai karena jalannya landai..
 
Nahh disini baru deh kita ketemu beberapa orang yang angkut kayu balok ke atas...*ck ck ck, aku tercengang. Masa sihh gua dibalap sama yang gotong kayu balok, ga terima ahh..
Ga sanggup nguber yang tadi gotong kayu, udah pada ngilang..*hiyyy jadi serem. Yakin tadi tuh orang?
Lalu sepi, sendiri...gak ada yang melintas lagi...
Pokoknya sepanjang jalur ini bakal nemu spot2 syantik...
Air terjunlah, bunga lah, salju lah...
Semuanya bikin kita betah berlama2 ria disini
Padahal harusnya tinggal sedikit lagi udah sampe camp.
Tapi mana mungkin dilewatkan pemandangan cakep kayak air terjun di belakang sana.
Belom lagi disini ada bunga bunga berwarna pink tua..yang tua pink nya yaa, bukan orangnya. Catet! Hihihi.
Pokoknya harus dan kudu foto banyak2 di seluruh trek ini, ku tak mau balik lagi kesini. Titik!
Tuhhh cakep kannnn viewnya!
Bahhh, baru juga seneng nemu view cakep2, ehh udah harus jalan ketemu batu batu begajulan begini...dasar setan gundul! *ngomelin siapa sih?
Eh dari atas masih bisa ketemu pemandangan air terjun yang masih ada sisa2 saljunya sedikit...
Wahhh, deretan gunung di belakang itu juga bagus. Disini gunung, disana gunung, di tengah2nya ada orang bingung...hehehe...*pantun ngasal
Udahlah, jangan ngiri pengen kesini, lebih baik ke mol aja..hahaha. Tapi jujur sih, awalnya juga gua ngomel2 ngapain sih ke gunung, ngapain sih ke Annapurna, tapi begitu liat view begini, beneran, gua berasa kagak nyesel deh udah cape2 kemari....viewnya bagus2 kakak!
Ehh ketemu lagi si bambang...maksudnya, ada lagi nih orang2 yang bawa kayu balok lagi. Katanya di atas lagi dibangun guest house , jadi semua materialnya diangkut tenaga manusia dari bawah. ..ck ck ck. Gua sampe celangap deh. Gilaa yaa sampe segitunya. Kapan jadinya yah kalo bangun satu rumah? Katanya sih bisa 2-3 bulan....mantapp deh!
Wohooo, itu udah keliatan desa MBC nya...cepetan Mik jalannya....
Nemu bunga berwarna ungu...udah mulai banyak bunga2 di sekitar sini.
Cantikkk kan bunga nya....
Ihh heran, selalu aja di PHP in, terlihat dekat, tapi kok masih jauh lagi jalannya.
Ini air sungainya deras banget, namanya Modi Khola. Segini debit airnya masih kecil, kalau lagi musim hujan bakal lebih deras lagi. Abis itu kita harus nyebrangin jembatan kecil buat naek ke MBC.
Yesss...akhirnya setelah jalan 3 jam an, kita sampe di MBC sekitar jam 5 sore. Berarti total dari pagi kita udah jalan sekitar 9 jam an dan menempuh jarak kurang lebih 14 kilometer aja! * kejengkang pingsan. Pantesannnn! Kaki udah mati rasa, ga tau masih nempel atau gak tuh!
Tuh liat aja di papan tertulis kalo MBC ini berada di ketinggian 3700 mdpl, artinya hari ini kita jalan naek  sekitar 1 kilometer dari desa Dovan yang ketinggiannya 2500 an mdpl. Gilaaa juga kannn, satu kilometer ke atas loh! Pantesan tadi terakhir gua merasa cape banget jalannya, seperti kehabisan tenaga. Bentar2 berenti istirahat.Ternyata efek ketinggian ini lah yang bikin kita jalan melambat, kekurangan oksigen sepertinya. Makanya kita sampe sekitar 3 jam baru sampe MBC dari yang normal2 1,5 jam. Yah itu pun sambil berenti foto2....wkwkwk. Memang, mamiefunky squad mahh warbiasa lahh! Semua dibikin dobel. Untung guide dan porternya sabar ajaa liat kita banyak gaya begitu.
Tapi memang yang bener harusnya begitu, jalan pelan2 aja, tarik napas dalam2, biar tubuh kita terbiasa dengan kenaikan ketinggian, supaya ga terserang AMS ( Acute Mountain Sickness ) yang kadang gejalanya ringan, tapi bisa jadi berbahaya juga. Jangan anggap remeh sih. Intinya, semakin tinggi suatu tempat, maka kadar oksigen semakin menipis, jadi kadar oksigen dalam tubuh kita pun akan ikut turun drastis dan akan mempengaruhi supply oksigen ke otak, otot dan bagian tubuh lainnya..*gua nyontek nih....wkwkwkwk.

Yahhh gustiii, masih harus naek anak tangga lagi. Kapannn coba dibikin kereta gantung disini ya? Kan enakkk tuh!
Beruntung sore ini gak hujan...cuacanya cuma mendung2 berkabut sedikit. Kita masih bisa menikmati pemandangan sekitar sini.
Lihat dong viewnya ke arah bawah dari tangga naek ke MBC ini...cakeppp kann! Gak nyesell dehh kesini..
Yeayyy, seneng banget rasanya udah sampe MBC...
Thankgod kita udah sukses sampe disini!
Suasana depan guest house...asik juga nih kalo ngopi2 disini dengan view ke arah gunung2 ...damai banget rasanya. Eh ada anjing yang selalu nyamperin kita..lucu anjingnya.
Cheers...selametan pake popmie..wkwkwk...*bukan ngiklan. Tapi memang popmie penyelamat disaat kelaparan.
Nama guest house tempat kita stay malam ini...kok jadi berasa di India ya? *sungai Gangga?
Lumayan lah kamarnya bersih dan spreinya dari bahan flanel yang bikin hangat. Aseli disini hawanya dingin banget. Dan lagi2, kita kagak mandi dong! * jorok aja bangga. Yahh, catet nihh, dalam sejarah travelling gua, baru kali ini betah 2 hari kagak mandi dan keramas! *pecah rekor baru.Tapi teuteup dong, mamie mah menjaga kebersihan, lap2 pake tissue basah lagi, lap2 pake tissue kering, baru tuker baju bersih. Kalo gak, mana bisa tidurrr incess? bisa garuk2 mulu! wkwkwk
Beginilah view di belakang guest house...mengintip puncak gunung bersalju..
Dan ini ke arah depan guest house...*langsung betah disini.
Ehh beruntung juga, masih bisa ngeliat sunset disini...diujung gunung Maccha Pucchre terlihat warna kuning keemasan.
Beuhhh, yang kayak begini nihh yang dicari sama Ferguso, kalo udah liat begini, Maria lewat pun bakal dicuekin, sibuk sama kameranya. Ini berarti kita melihat gunung Maccha Pucchre tampak belakang. Nanti berikutnya kita bakal trekking ke jalur Mardi Himal dan bisa melihat lebih dekat lagi si Fish Tail ini tampak muka. Jiahhh, kudu siapin kaki dah untuk penyiksaan berikutnya. Padahal bagi gua mah sama aja lahhh! hahaha *pasrah.
 
Tapi memang bagus sihh yaa...harus kuakui. Gak semua orang bisa liat momen begini, kalo lagi apes, ketemu cuaca buruk, semua ketutup kabut, yahhh pasrah deh. Jadi gua malah harus bersyukur nih, masih dikasih cuaca yang bagus waktu disini.
Pas makan malam tiba, si Miko ga makan lagi, karena setelah tadi makan popmie, dia tiba2 sakit kepala. Sepertinya kena AMS itu. Jadi kita kasih dia obat paramex dan dia langsung tidur. Duhhn kasian banget anak ku! Trus jadi mikir, besok subuh2 kita udah harus jalan ke ABC buat liat sunrise, gimanaa kalo sampe tuh anak masih sakit? Ya lord, semoga aja dia sembuh besok pagi.
Gua dan si Papoy pesen nasi goreng, kentang goreng dan telor lagi. Lama2 bisulan nih.hahaha. makanin telor terus tiap hari. Ini aja kita udah gak napsu makan, yang terasa cuma cape, letih, lesu, lunglai, luluh lantak lah..hiks! Tapi gua seneng2 aja sih, berharap pulang dari sini, gua bakal kurusan. Minimal bisa turun berat badannya...hahaha.
Karena ga napsu makan karena ga ada sambel saos gitu, gua nanyain ada cabe ga disini? Eh disodorin cabe sih memang..sepiring pula, tapi yang udan kering kerontang macem kanebo kering. Halahh, makanya kalo di Jakarta jangan belagu, dikasih cabe pas beli gorengan malah dibuangin. Kan mahal cabe tuh. Liat nihh di Nepal, di atas gunung, cabe udah reyot gini aja masih disayang2..
Namanya aja orang Endonesa, sukanya tu makanan negara sendiri, gua sampe bawa este emje segala nihh. Lumayan buat angetin badan... ye kan! Supaya bisa tidur nyenyak, besok subuh mau ke ABC..*tapi teuteup aja ga bisa tidur pules, macem anak TK mau karyawisata. Oh iya, disini pun ada wifi nya yaa, harus bayar Nrs 300 ( sekitar Rp. 49.000 ) per satu gadget. Tadinya hp si Miko yang diaktifin, tapi berhubung dia sakit dan langsung tidur, gua minta password lagi aja, tapi bayar teteup satu. Ogah rugi...hahaha.  Udah deh, abis makan langsung autis berselancar di dunia maya, dari 2 hari kemaren kayaknya udah ketinggalan berita sana sini. Udaranya dingin banget pas malem, mungkin sekitar dibawah 10 derajat Celcius kali...
Jadi inilah hasil trekking kita hari ke 2 dan ke 3 : 
Chomrong - Shinuwa - Upper Shinuwa - Bamboo - Dovan - Himalaya - Deurali - MBC
Berarti kita udah berjalan sekitar 38 kilometer. Uwowww! Ku harus bilang apahhhh?! Dammnnnn! Capeeeeeeeeee! 
Ck ck ck, panjanggg banget kann postingan kali ini, pantesan kagak kelar2 yee. Ya udah, segini dulu aja ya, udah cape ngetiknya juga...*tarik napas lega dulu.Ini aja udah mulai banyak yang lupa karena udah sebulanan, cepet banget kann waktunya berlalu. Ku juga udah mulai terserang amnesia apa ajaa yang terjadi di gunung waktu itu. Mau therapy ke salon dulu ahh, mau nginget2 lagi "penyiksaan yang berakhir bahagia" kalo kata si Miko sih.hahaha. Kalian tidak pernah akan tau apa yang dirasakan para trekker, sebelum kalian mencobanya sendiri. Wanna try someday?
Yang jelas, masih panjangg lagi deh perjalanan kita.Tunggu ajaa lanjutannya yaa....See you! 
Babayy Ciaobella!

16 comments:

  1. haii cee...
    sebenarnya baca cerita ce itu udah gak usah pergi lagi, karena udah berasa mengikuti perjalanan.. kaki gw udah ikut berasa keram, capek dll waktu ngeliat jalan yang begajulan. belom lagi gw ikut berasa dingin waktu yang ce2 di jalan salju itu, pas ngeliat makanannya ikut gak selera halahh halu banget gw jadinya tapi emang bener sih kaya gitu yang terjadi. dan beneren aku auto nulis, kalo mau trekking apa aja yang harus di bawa dan ternyata setelah ku baca ulang isinya itu obat, popmie, minuman sachet, mie instan bla bla hahahaha.. gokil dah..

    but thanks banget karena tiap update-an ce2 selalu menginspirasi dan menjadi ilmu pengetahuan lebih tentang satu tempat yang baru..

    gak sabar nunggu part 3 nya ce.. jangan lama yahh.. #unchhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi udah cukup saya wakilin aja yaa, gak usah cape2 kesana...hahaha. part 3 nya lagi digodog dulu, sabar yaa

      Delete
  2. No thanks ci, ngeliatnya ajaa udah bikin kaki pegeeel...hahahaa... tapi seruuu demennya ngeliat sama bacanya aja cii.. udah cukup puasaa..sadar dirii..wakakakak

    btw miko kena AMS, AMS Itu apa ci ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. AMS tuh Asal Mamie Senang.....ehhhh, bukan ding.hahaha, AMS tuh Acute Mountain Sickness, gejala2 sakit yang disebabkan perubahan ketinggian, biasanya pusing, sakit kepala, mual, dll. Iyahh, kalo gak demen adventure sih bakal nyiksa banget trip kayak gini...beda sama yang suka mahhh *lirik si Papoy

      Delete
  3. ci, itu fotonya keren2 bener. yg foto dibantu guide juga ya ci?
    soalnya foto kadang dari depan, kadang dari belakang. totalitas banget cii *jempolll*

    sama 1 lg, bunganya bagus ichhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo foto2 kita ber 3, pasti guide nya yang fotoin. Kalo yang aku sendiri, itu si Papoy candid2 aja sepanjang jalan. Maklum, fotografer pribadi harus kerja yang rajin, kalo gak nanti gak dikasih makan...hahaha

      Delete
  4. Wah mantap banget! Pemandangannya juga oke ya, tapi ya memang perjuangannya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya masih untunglah, pemandangannya sebanding dengan perjuangannya ko..

      Delete
  5. ciii serrrruuu, aku langsung ngajakin temen aku, Yuk manjat gunung.. kata temen aku, gila lu ya. Hahahahahaha.

    aku juga merasakan lagi nanjak gunung, tapi capenya dicici aja yaa. hahahahaa. Ci, tour guide sama porternya, cici yang tanggung biayanya ya? aku lagi mikir, gimana cici baliknya. hahahahaa. ditunggu cerita selanjutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, tewas lah baliknya pi...sebadan2 udah gak tau lagi rasanya. guide sama porternya gak ditanggung biayanya, tapi biasanya mrk dapet tempat gratis dan makanan diskon, di kita nya juga udah dimahalin makanannya, jadi subsidi silang lah sepertinya sih...

      Delete
  6. Kayaknya ku tak akan sanggup cikkk.... hebat cik alway happy to read ur blog cik ud kaya ikut merasakan ke nepal

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga awalnya gitu, mau pulang ajaaa bawaannya. tapi dipaksa2, ternyata bisa juga loh....*takjub sendiri. hahaha

      Delete
  7. sakti.... gw jalan2 cantik geret koper aja lah klo gitu haha. makasih beibi. ajaib lu bisa bawa popmie. gw nyesel kemaren ga ketemuan. damn grab.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, kamu mungkin gak cucok pake ransel...hehehe, lagian akuh udah di lobby tuhh kemaren ituhhh...gak jodoh deh

      Delete