Saturday, September 22, 2012

KL - LANGKAWI - PENANG TRIP ( Part 10 )

Hari ketujuh....( siggh....postingan ini tepat sebulan sesudah kita jalan2 ke Penang...ampyunnn, berarti gua kan harus mengingat2 lagiii nih......)

Masih lanjut lagi the story of Penang.....Kemaren hari pertama di Penang belom explore terlalu banyak dan sebelomnya banyak yang tanya, ngapain gua ke Penang? Kan di Penang kagak ada apa2, gak menarik gitu. Hmm, gua sempet ragu juga, mau ngapain di Penang yang katanya gak ada apa2 itu. Kan sayang juga yaa kalo gak ada apa2 ngapain kemari toh? Tapi kalo gak salah sejak taon 2008 George Town Penang kan dikasih gelar World Heritage oleh Unesco, jadi pasti harusnya banyak yang menarik disini dong. Bayangin aja kota yang udah berdiri 200 taon yang lalu masa sihh gak ada apa2nya? Yahh sudahhh....mariii, sekarang kita kupas tuntas dan saksikan ada apa aja sebenernya di Penang sepanjang yang gua kunjungin yaaa...siap2 yahhh, bakal bertaburan foto soalnya...kekekekeke...



Pagi ini yang dapet sarapan di hotel yah anak2 lah, karena hotelnya cuman kasih breakfast buat dua orang. Huhh...hotel kecil emang begini nihh....itungan banget. Lagian menunya kagak menarik dan kagak napsuin gitu. Terus,  hotel ini termasuk yang laris manis karena murah meriah dengan kualitas yang cukup oke, jadi yang sarapan  juga lumayan rame. Nah kayak gini deh hotelnya :
 Bentuknya minimalis dan kamarnya bersih juga.
Jadwal  pertama kita mau ke Kek Lok Si Temple yang merupakan wihara Budha yang populer di Penang. Gua sendiri baru tau pas kesini, karena sebelomnya gak sempet cari tau daerah2 wisata di Penang. Jadi gua pergi mah pokoknya terima beres aja, si Papi yang browsing2 nih ceritanya. Kalo disini kita gak bermodalkan peta, tapi bermodalkan mulut aja. Jadi dari hotel kita berjalan kaki menuju Komtar, eh di seberangnya udah nemu satu bangunan wihara yang menarik, langsung deh dijepret dulu
Dan sepanjang jalan kita banyak bertanya gimana caranya menuju ke Kek Lok Si Temple itu. Terus ditunjukin sama orang2 situ kalo kita harus naek bis di terminal Komtar yang arah Air Itam nomor 201. Yasudah, kita nurut aja nunggu lumayan lama di terminal itu. Disitu pun udah ada papan petunjuknya, jadi sebenernya udah jelas banget kok , cuman biasanya kita ragu2 dan kagak yakin, jadi harus tanya orang dulu biar lebih yakin.
Akhirnya dateng juga bisnya dan waktu naik ke bis kita harus bayar dulu tiketnya ke supir bis langsung, karena semua bis disini nggak ada kondekturnya. Cukup praktis sihh. Di dalem bis, kita diajak ngobrol sama orang lokal Penang yang nebak kita tuh orang Medan. Gua heran, dari kemaren kita selalu ditanya :"Orang Indonesia ya? Dari Medan ya?" Hmmmm, emangnya kebanyakan  cuman orang Medan kali yang pada ke Penang yaaa? hihihihi...sensiii! Perasaan tampang kita kan kagak ada Medan2nya pisan....sipit kagak, belo kagak, putih juga nggak...Nah suku apaan tuh ya?hihihiiihi. Eh tapi baik juga nihh si asuk ini, dia kasih tau kita nanti turun dimana, jalannya kemana, pulangnya naek apa. Kamsiah hamidah dehh pak cik! ( Walopun akhirnya kita nyasar jugaaa....hiyahhhhh! ).

Perjalanannya sekitar 30 menit deh. Diajak ngobrol2 jadi gak berasa juga. tau2 nyampe deh di Kek Lok Si. Dari jauh udah keliatan tuhhh patung nya yang gua kirain patung Budha, taunya pas udah deket teh ternyata itu patung Dewi Kuan Yin. Hadahhh...dasar mata suntur!
Beruntung juga tadi pas turun bis itu kita bertemu dengan seorang biksu Singapore yang mau berkunjung kesini untuk kesekian kali, jadi dia udah hapal jalan masuknya lewat jalan pintas yang melewati tangga2 ( haduhhhh tangga lagi tangga lagi....capeee dehh! ). Jadi dikiri kanan tangga ini orang pada berjualan, ada yang jualan souvenir, baju, mainan, kaos, dll. Dan pas sampe ke dalemnya, ternyata komplek Kek Lok Si ini guedeee juga yaaa. Pantesan katanya sih salah satu wihara Budha terbesar di Asia Tenggara ( Coba aja cek lagi ya....). Dan promosinya sihhh...lebih bagus lagi kesini diwaktu Chinese Newyear, karena ada 200.000 lentera dan lampion yang dinyalakan. Widihhhhh....pasti cakepp tuhh yaa...
Yang putih di belakang itu adalah pagodanya, kalo mau kesitu kita harus bayar lagi sekitar RM 1 per orang. ( eh lupa juga bayar berapa , soalnya sekali bayar kali empat, so gak inget per orangnya berapa....hahhahaha ). Tamannya cakeppp yaaa, teratur dan rapi tanamannya.
Pas nyampe sini matahari lagi terang2nya, jadi dapet deh awan biru pas jepret yang ini :
Patung Budha nya disusun berderet begini jadi bagus yaa...
Yang ini adalah halaman Pagoda yang putih itu. Sang biksu itu jalannya barengan sama kita seakan2 dia guide, dia bilang kita boleh panggil dia dengan sebutan Long Pho ( gua gak tau artinya ) dan dia yang nunjukin kita ini itu...hahahhaha lumayan kan guide gratis. Soalnya kompleknya gede banget, kalo  kagak tau jalannya, bisa2 kita kagak jelajahin semuanya. Si Long Pho kerenn bangett tuhh, ternyata dia malah bawa kamera DSLR di tasnya dan ikutan kita foto2. Trus gak lama si Alvin bisikin gua :"Mi...si Long Pho pake Iphone 4." Whattt? Jadi gua harus bilang WOWWWWW gituuu?! Hahahaha.....maksudnya : ck ck ck ck ck...gileee nihh si Long Pho gaul bangettt yaaa! Kagak gaptek , ngikutin perkembangan teknologi juga rupanya. Dan kita langsung bergosip ria ( antara gua, Alvin dan Miko aja sihh ) :" Jangan2 si Long Pho masih ada Ipad di tasnya tuh." Trus lagi :"Jangan2 dia punya blog juga."  Masih gosip :" Jangan2 dia......." Hadahhhh....kepoh banget deh kita! hahahahhaha
Pagodanya cakepp yaaa....( bukan orangnya yaaa? Pretttt! )
Disamping pagoda nya ada bangunan kecil yang jualan bunga2 dan ikan :
Di dalem wiharanya yang gede itu kayak gini deh pemandangannya. Yang unik adalah langit2nya, penuh dengan ukiran2 warna warni.
Begitu juga dengan dindingnya : penuh ukiran2 yang menceritakan ajaran2 Budha ( sepertinya lohh...hihihihihi, sotoy.com ).
Trus di tembok bagian luar juga sama diukir gitu, kerennn kan...
Patung2 Sang Budha dari emas bukan yaaa? Kinclong banget warnanya.

Pemandangan dari atas ke arah bawah, yang atapnya ijo2 itu adalah tangga tempat tadi kita lewatin,   terus menurun sampe ke bawah sekitar 700 meter. Keliatan bukit2 hijau disamping wihara ini, bener2 asri yaa
Trus kita diajak si Long Pho buat ke tempat Dewi Kuan Yin yang kata dia sih lebih baik sihh naek lift karena letaknya paling atas dari komplek wihara ini. Letak liftnya di dalem gedung yang jualan souvenir2 dan patung2 Budha dan agak di pojokan. Terus terang, kalo kagak diajak sama si Long Pho, agak susah bagi orang awam buat nemuin lift ini, dan paling2 pasrah naik tangga kalo emang teuteup mau ke atas. Jadi emang harus banyak2 baca dan cari tau dulu kalo mau ke suatu tempat wisata yaa, biar kagak ada yang kelewat . Kan sayang juga, udah nyampe di tempatnya, tapi kagak tau ada apaan aja. Wele2....beruntung deh kita ketemu si Long Pho...

Nah liftnya tuh bukannya vertikal 90 derajat, tapi agak miring gitu. Aneh juga yaa, selama ini kalo naek lift kan tegak lurus. hihihiii....
Eh, ternyata pas sampe atas, malah ketemu mobil2 yang banyak pada parkir disini. Nah kalo yang nyewa taksi atau rombongan tour, mereka ada jalur mobilnya yang bisa langsung ke atas sini. Enak juga sih, kagak pake cape2 naek tangga kayak kita tadi. Tapi, pasti kagak seru, soalnya justru jalur yang tadi kita lewatin adalah ajang shopping khas Kek Lok Si yang kagak bakal ditemuin kalo kesininya naek mobil. Ada plus minusnya sihh....terserah aja mau yang mana, yang penting nyampe aja di atas yaa. Duhh, disini cuacanya bener2 ekstrim, cepet banget berubahnya. Tadi lagi terang2nya, tiba2 langsung berawan tebal dan mau ujan.

Dan ini view dari tempat parkir di atas....
Di parkiran atas sini, ada patung yang jadi ciri khasnya :
Dan inilah patung Dewi Kuan Yin yang tadi dari jalan raya di bawah itu udah keliatan dari jauh...Beginilah penampakannya dari dekat...
Gilaa megahh banget yahh. Ini kan berarti patung segede gini tuh dibangunnya diatas bukit....ck ck ck ck....
Pintu gerbangnya bagus yaa...tapi kagak tau juga ini pintu beneran atau cuman dekorasi doang. Diketok2 kagak ada yang bukain sihh....Jayusss dah!
Patungnya terlihat tinggi dan megah, terbuat dari perunggu yang tingginya 30,2 meter yang dibangun tahun 2002. Di belakangnya itu juga saat ini sedang dibangun lagi "sesuatu", entah apahan...hihiihi..gua kagak kepoh tanya2 sih...
Di sekitaran patung Dewi Kuan Yin ini, ada tamannya dan banyak spot2 menarik buat foto.
Ada  juga 12 patung hewan yang melambangkan shio orang Chinese...Udah deh, langsung cari shio masing2...Chissss!
Dan namanya aja wihara ya, banyak bertebaran patung2 dewa yang warnanya keemasan gini :
Patung yang bertiga ini lebih kinclong lagi warna emasnya. Beneran dari emas kagak yaa? Lupa cek nih, karena sibuk foto2. Kalo kagak kan bisa sekerok dua kerok,  lumayan buat shopping dibawah...hehehehhe
Yang ini juga bagus patungnya:
Pokoknya bagus2 deh.....( hahahhaa....semua koleksi gua keluarin...)
Di atas itu adalah tempat ketiga patung Budha warna emas , jadi kalo kagak rajin2 naek ke atas sini, kagak bakal nemu deh....
Gak lupa family foto sesiong dulu diatas sini :
Dan ini view ke arah pagoda :
Gua suka banget sama  pintu bulat warna merah ini.
Pas jalan turun pulang, kita bakal liat view kayak gini ke arah bawah:
Nah kalo yang di awal tadi kan pemandangan dari arah pejalan kaki yang lewatin tangga, kalo yang ini adalah view dari tempat jalur mobil di bawah ke arah atas.
Kayak gini deh toko2 di sepanjang jalan ke wihara....Sebenernya kalo diturutin, disini juga bisa banyak yang dibeli, ada gantungan kunci, tempelan kulkas, kaos tulisan Penang, hiasan meja, dll. Gua cuman beli tempelan kulkas doang deh karena waktunya gak cukup. Sebenernya ada satu yang antik disini, yaitu sebuah souvenir yang bentuknya ( maap ...maap banget nih ) berupa kotoran manusia yang berwarna kuning dan melingkar gitu. Hihhh, jijay banget kannn! Sayang gua lupa foto...Waktu gua tanya itu apaan sih? Penjaga tokonya bilang : "It's luck." Whattt?! Aneh jugaa yaa.....Mau juga :"It's shitt! " hahahhaha
Tak berasa, pas kita turun tuh udah jam 1 an siang, udah waktunya isi perut dan yang pertama ketemu adalah resto Hainan Chicken Rice di tikungan pasar sebelom jalan masuk ke wihara. Widihhh, rasanya mantap juga! Apalagi minumnya Teh O, teh manis khas sini.... sluurrppp...bener2 maknyus. Harganya gak mahal kok, total sekitar RM 8 gitu deh per orang.
Dan inilah hasil hunting anak2 di sepanjang pertokoan tadi .....si Alvin yang emang lagi gila bola, belinya kaos team Arsenal. Si Miko yang sebenernya kagak begitu suka sama robot2an nya itu, teuteup beli juga, kagak mau kalah sama kokonya. Pokoknya judulnya : dia harus beli mainan disini. Apapun bentuknya. Sighhhhh.... Gua sihh yakin banget, sampe di rumah tuh robot mah dah pasti bakal jadi sampah! Ggggrrhhhh.....
Abis makan, kita mau lanjutin ke Penang Hill, yang sebenernya deket dari sini. Tapi berhubung kita tersesat dengan petunjuk2 beberapa orang yang kita tanya, karena mereka bilangnya beda2, ada yang tunjuk ke bawah, ada yang bilang ke kanan, hadeuhhhh, sampe akhirnya kita harus berjalan sekitar 1,5 km kalii buat cari bis ke Penang Hill. Yahh ampunnn...ini kaki udah mati rasa kayaknya. Akhirnya kita pasrah terdampar di halte buat tunggu bis apapun yang lewat deh. Udah kagak kuat lagi jalan kaki. Sementara disini kagak ada angkot atau taksi satupun yang terlihat. Akhirnya malah ketemu sama A'ih2 yang ramah dan malah kita diajak naik bis bareng dia, terus ditunjukin harus turun dimana dan seterusnya. Wele2.....Ternyata dari hari pertama di Malay sampe sekarang, kita tuh selalu ketemu banyak orang baik lho. Sampe si Long Pho yang tadi pun bilang, kalo kita bisa ketemu dia juga pasti karena karma kita baik. Nah lohh? Yah pokoknya, gua berasa nyaman aja jalan2 disini, gak berasa diskriminasi atau apa. Mereka rata2 ramah2 juga kok, apalagi ngerti bahasa Melayu, enak2 aja tuh!
Di tengah jalan ketemu monumen Penang Hill yang didirikan untuk mengenang perjuangan rakyat melawan serbuan penjajah di jaman dulu.
Dan ada dinding yang diukir dari tembaga/logam gitu deh yang menggambarkan perjuangannya.
Dannn akhirnya, setelah kita berjalan dengan penuh perjuangan di terik nya matahari, sampelah kita di Penang Hill. Tapiii, baru juga sampe depan gerbangnya, itu antriannya melebihi antrian cable car Langkawi kemaren. Busettt dahhh....Katanya sih bisa 2 jam kali baru dapet giliran. Yahhhh.......penonton kecewa deh. Langsung kita gak buang banyak waktu, langsung naek bis yang ada di depan mata buat balik lagi ke hotel aja dah mau numpang ngaso dulu. Turun dari bis, pemandangannya adalah gedung Komtar ( gambar sebelah kiri ), dan Penang Times Square ( sebelah kanan ), yang semalem kita pergihin.
Abis itu, kita istirahat sebentar di hotel dan mau jalan lagi keliling2. Ternyata anak2 karena udah kecapean, milih tinggal aja di hotel. Nah lhooo? Pegimana nihh...mau jalan2 malah pilih di hotel? Yasudah, akhirnya mereka gua tinggalin aja di hotel...gila yah emak bapaknya tegaaaa gituu? Yahhh, kan gua pikir Alvin dan Miko udah gede juga, gak apa2 ditinggal di hotel daripada mereka kecapean juga. Yah tentunya pesennya juga banyak :"gak boleh keluar kamar yaa...gak boleh buka pintu kalo ada yang ketok2...bla bla bla...malah bikin mereka takut aja yaa?
Keluar dari hotel, gak begitu jauh udah ketemu jejeran ruko komplek furnishing centre rupanya. Rata2 bentuk bangunannya kayak begini semua disekitar sini. Rapi juga sihh jadinya....
Sepanjang jalan raya sini maen jepret2 aja, ada Penang Plaza, gak jelas juga ini pertokoan atau perkantoran...hehehehehe
Ini ceritanya jalannya udah nyasar jauh dari tujuan....gak sengaja aja ketemu bangunan ini yang ternyata adalah Wesley Methodist Church. Bagus yah gerejanya...

Ketemu temple lagi yang bentuknya unik...persis dipinggir jalan raya 
Muter2 sampe agak jauh baru sadar kita nyasar, bawaannya udah lapar lagi dehh.
Eh trus ketemu tukang bapau enak nihhh di pinggir jalan. Gede2, murah meriah cuman RM2, Bapaunya macem2 isinya, ada daging ayam, kacang merah, daging casiu dll. Gua cobain yang daging casiu...Maknyusss banget rasanya bo! Sampe pas pulangnya lewat sini lagi langsung borong 4 biji langsung buat bawa pulang ke hotel.
Pengen banget nyobain ngopi2 disini....tapi kagak sempet ah, kita harus terus jalan sampe nemuin tempat yang ada di daftar peta wisata kita.
Nahh ini baru ketemu satu setelah berjalan sekitar 2 km kali dari hotel. Ini dia yang disebut George Town World Heritage ....Ketemu satu aja udah seneng banget...Hadeuhhh! Udah minta balik ke hotel  nih kakinya...Pararegeul pisan euy!
Ampunnn yahh, ternyata udah nyampe sini tuh baru berasa ini betis nyut2 an...gilaa, kita muter2 disini tuh nyariin segala macem heritage teh ada kali jalannya nyampe 5 km....pokoknya jauhhhh dahhhhh....Gilingan! Kalo udah nemu bangku, rasanya luaarrr biasaaa senangnya. Udah duduk, males berdiri lagi dehhh...Padahal masih banyak nihhh sekomplek ini semuanya adalah peninggalan bersejarah yang masuk ke dalam visit list wisata Penang. Masa kagak mau dipergihin yaa?
Sebenernya bisa aja kita berkeliling kesini naek becak yang modelnya antik , tapi kemana abang becaknya nihhh? Masa gua genjot sendiri? eyahhhh eyahhhhh!
Ini dia peta wisatanya , tuhh jaraknya ada yang deket, ada yang jauh....semua kita pergihin deh...
Yang ijo itu namanya Yap Temple , bisa jadi juga Yap Kongsi ( wedewww....gak jelas juga nihh, antara temple sama Kongsi ada hubungan apaa....hubungan gelap barangkali? soalnya gua juga gelap nihh...kagak tau beneran...hihihii)
Yang paling kiri : Mesjid Melayu Lebuh Acheh ( Jamek ), yang tengah Museum Islam Pulau Pinang yang merupakan Syed Al Attas Mansion, mungkin salah satu pejuang disini kali yaaa tuhh si Syed teh, yang kanan Strait Heritage...gak tau juga dalemnya ada apahan, kagak sempet masuk ke dalem sih...
Ini daerah2 deket Yap Kongsi dan Ko Kongsi gitu dehh...Padahal yang bagus itu Ko Kongsi, cuman waktu gua kesana lagi tutup hari raya Lebaran kalo gak salah inget...jadi cuman bisa ngintip2 di luarnya doang deh. Letaknya di seberang gedung yang gua foto ini, tapi dia masuk gang gitu, jadi gak bisa difoto dengan bener, kagak bisa ditampilin deh.
Ini yang disebut Mesjid Kapitan Keling, dengan ciri khas  kubah2nya berwarna hitam. Mesjid ini didirikan tahun 1801.

dan inilah Kuan Im temple nya....padahal keliatannya sih di dalemnya bagus, tapi sayang saat gua kesini lagi ditutup....ujan pula....jadi cukup puas lah foto di depannya aja.
Dan karena Penang terkenal akan arsitektur bangunan2 tuanya, jadi fotonya yah bersama gedung2 terus deh ( selain yang heritage2 itu ). Kalo yang ini nih jelas2 ada namanya : gedung Star Publications, tapi kagak tau juga tempat apahan...hihiihii..( kaco deh nih wartawannya, kagak tau mulu!).
Trus ini yang disebut Queen Victoria Memorial Clock Tower yang dibangun tahun 1897. Gilaa, keren juga yaa taon segitu udah bisa bangun kayak begini :
Dari semuanya, gua paling suka yang ini : St. George Church...keren yaaa. Kayak istana Bogor?  
Gereja ini dibangun tahun 1817 dan merupakan Gereja Anglican tertua di Asia Tenggara.
Kalo yang ini namanya Penang State Museum, bagus yaa gedungnya antik kayak kerajaan kastil gitu.
Di depan Church of the Assumption , awannya udah gelap antara magrib dan mau ujan...
Ini tampak dari samping :
Abis itu kita jalan lagi menuju ke pinggir laut yang namanya Taman Kota Lama...
Di sini berkumpul deh bangunan2 keren, ada yang namanya Town Hall :
Trus di sebelahnya ada lagi bangunan keren namanya City Hall...Jadi si Town dan si City sebelah2an yaa...Bangunannya masih bagus yaa, udah kayak kerajaan kerajaan gitu dehh dengan lampunya yang berwarna kuning.
Trus ini dia yang dicari dari tadi : Fort Cornwallis kayak sejenis benteng gitu deh..tuh meriamnya nongol di atas pagernya.
Ini di pinggir pantai Taman Kota Lama yang namanya Esplanade ( kayak di Singapore aja namanya yaa? ), di belakang itu adalah Jembatan Penang yang terkenal itu, cuman keliatan lampu2nya aja sedikit, karena jauhhhhh lagi kalo mau jalan kesitu. Lagian udah mulai gerimis pula. Males deh kalo sampe disuruh jalan lagi kesono. Ini aja kaki gua kalo bisa ngomong udah tereak minta pensiun dari tadi kali...Bener2 kita jalan kakinya jauhhhhh banget dah!
Dari pantai ini, kita naek bis Penang hop on free CAT ( Central Area Transit ) yang gratis itu ke terminal bis buat balik ke hotel. Eh udah nyampe terminal, malah balik jalan kaki lagi ke Church Street Pier , yang sejarahnya dulu adalah gereja tapi sekarang udah jadi kayak semacam club gitu ( busettt...extreme amat yaa  perubahannya?! ). Liat aja lampunya warna warni berganti2,  ntar merah, ungu, biru, kuning, ijo...
Nah yang ini dijepret besokannya waktu lewat sini mau jalan ke airport, cuman buat perbandingan aja suasana antara siang dan malam disini.
Dan disebelahnya ada Tanjong City Marina yang merupakan terminal kapal2 fery yang bersebelahan dengan terminal bis. Jadi kita bisa langsung pulang deh.  Pulangnya kita naek bisnya yang hop hop gratis itu lagi ke Komtar, biarpun nunggunya lama karena supirnya lagi istirahat, teuteup kita tungguin dengan setia....hahahhaha
Hadeeuhh...hari ini perjalanan yang paling jauh dan lama kayaknya.....sampe deket hotel kita udah jam 9 an malem dan belom makan dari siang tadi itu. Trus ketemu satu resto yang makanannya enak juga, disini kita bisa pilih2 sendiri masakannya yang udah jadi, baru nanti dihitung berapa totalnya. Wele2, pas makan gini langsung turun ujan gede banget. Haiyaaa....mana anak2 di tinggal di hotel belom pada makan pula, baru tadi sore aja dibeliin bapau. Akhirnya gua beliin juga nasi plus lauknya buat mereka makan. 
Sampe di hotel,mereka berdua fine2 aja sih. Cuman agak kelaparan sedikit aja bilangnya. Tapi nasi bungkus yang gua beli langsung ludes dimakan. Hahahaha....kasian bangett yaaa!
Oh iya, sebenernya selain Kek Lok Si Temple, di Penang ini ada juga temple lain yaitu temple Wat Chayamangkalaram yang ada Sleeping Budha nya dan ada lagi Dharmikarama Burmese Temple. Sayang kita gak sempet ke situ.....Tapi kebayang donggg, cuman satu temple aja fotonya udah bejibun....apalagi 3 temple? Widihhhhh.....gak kebayang deh gua mah! Wakakakak....
( BERSAMBUNG )

39 comments:

  1. wow viharanya keren banget ya yan...

    ReplyDelete
  2. Salam kenal mama yance..

    wah foto-fotonya bagus-bagus. Jadi kepingin jalan-jalan kesana. makanannya juga keliatan enak-enak bikin mupeng makbun ini *lap iler pake handuk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga pipijojo....tengkyu dah mampir..
      walahh...ilernya banyak amat sampe pake anduk....hahahaha

      Delete
  3. Salam kenal Mamie Funky Yance!
    Enak ya kalo anak udah pada gede-gede gitu bisa ditinggal-tinggal buat ngedate berduaan aja hehe...
    Btw... Dulu gue pernah ke Penang, tapi kok lupa ya pernah ngeliat apa aja hihi... Kurang perhatian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga angel..
      hahaha...nanti giliran kamu juga gitu kalo anaknya dah gede...
      nah skrg dah inget lagi dong setelah liat postingan yang ini..

      Delete
  4. wah.. wiharanya baguss.. warnanya meriah, ga cuma kuning emas - coklat..
    jalan kaki jauh anak2 komplen ga? hehee..

    salam kenal ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga mamana clo....tengkyu dah mampir..
      iya nihh anak2 semakin gede udah bisa komplen..udah bisa milih kemauannya sendiri..kalo udah cape, mereka gak mau lanjutin jalan lagi...jadi harus bujuk2 deh, pake maenan atau makanan..hehehe

      Delete
  5. waaaaa lebih seru yang part 10 ini ya mbak hahaha :D
    itu vihara nya gede banget seumur umur belum pernah deh masuk ke vihara ..
    walopun disini juga ada vihara :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dea...gede banget...sampe cape kakinya....hehehee

      Delete
  6. Eh beneran nih jadi inget perjalananku ke Penang tahun 2009 lalu :P

    Itu patung gede Dewi Kwan Im-nya udah jadi!! Dulu pas kesana masih dibangun tuh trus ada kotak minta sumbangan yang katanya kalo nyumbang brapa gitu trus ntar nama kita bakal diukir di pagoda gede yang jadi satu sama patung Dewi Kwan Im-nya itu, huahaha. Iya lah ya udah jadi kan kesananya juga udah tahun 2009 :P .

    Btw, dulu aku ke atas Kek Lok Si-nya itu naik taxi loh. Soalnya pas ketemu sopir taxi yang baik banget jadi kita sewa deh. Gak mahal dah, sehari habis 200rb-an kalo gak salah nyewa satu taksi itu. Lumayan kan jadi berasa ada sopir pribadi, huahahaha...

    Penang Hill pemandangannya oke tuh. Dan di atasnya itu sejuk kalo gak salah. Dulu aku ngantri gak ya? Lupa deh, tapi kayaknya sih kalo ngantri juga gak lama-lama amat seh, hahaha :P

    Itu pantai di sebelah Fort Cornwallis-nya emang oke ya buat duduk-duduk santai gitu, hehehe :D

    Kalo Sleeping Buddha-nya ya oke kok, cuma menurutku masih bagusan yang di Bangkok deh, hmmm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah untung juga kita perginya baru2 ini..jadi patungnya udah lengkap....tapi nama kamu gak ada tuhh di ukiran pagodanya...hehehhehe
      Iya, sewa taxi gak mahal, kmrn juga sekitar 300rb ( berarti selang 3 tahun harganya naik 100rb).
      Hmm..sayang juga gak ke Penang Hill saking males antrinya..Sleeping Budhanya juga kalo bisa dikunjungin kan sekalian jalan sih

      Delete
    2. Huahahaha, kaga ada soalnya dulu kaga nyumbang *pelit, wkwkwkw :P * . Habis mereka mintanya banyak sih, $10 ato brapa gitu, huahaha... .

      Iya, dulu sih sekitar 200-300rb gitu deh, lupa aku tepatnya berapa, hmmm. Berarti naiknya juga gak banyak2 amat ya :)

      Iya seh, disekalianin gitu ya mumpung udah disana :D .

      Delete
  7. Wow lengkap amat tulisannya, foto2nya juga bagus. Gua dulu ke Penang perasaan gak ke tempat sebanyak ini deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiihi...ini kan hasil ngesot di Penang....sampe pegelll nyusurin kotanya..

      Delete
  8. gokil, tapi yang gereja(terus jadi club) itu indahan pas malem ya ..
    perjalanannya jauh-jauh tp banyak juga ya tempat yang akhirnya sukses dijelajahin
    masi bersambung mi ?
    haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sur..gua juga setuju kalo malem lebih bagus, karena efek lampu..
      masih lanjuttt....hahahahha

      Delete
  9. Wahh..asiknyaaa yang jalan2 :-)

    Seperti biasa, gue selalu ngiler ngeliat foto-foto makanan. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ati2 ngiler...udah siapin anduk blom? heehheehe

      Delete
  10. ci yanceee.... gambar-gambarnya kerenn banget. Gua ke penang ga ke tempat ginian, hiks.. bole jadi referensi buat perjalanan selanjutnya..hihihi...
    Btw, itu ke pasar air itam sempet nyobain asam laksa pasar air itam yang kesohor sampe ke ujung dunia itu ga? hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahh entu dia ny....gua cuman nyobain nasi hainam doang...kagak liat laksa kayaknya....wele2, emang harus balik lagi kalii yaa. masa sihh sampe ke ujung dunia, tapi gua kagak tau? kuper abisss dah

      Delete
  11. baiklah saya akan ke Penang... hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha....jangan lupa : foto yang banyak...

      Delete
  12. kreatif juga foto2nya dikasih corak pigura.. :)

    ReplyDelete
  13. enaknya jalan jalan ke luar negeri ^^

    kapan2 saya juga mau, nunggu hujan uang dulu di kampung

    salam kenal buat mami ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga...
      walahh....nanti kabarin saya dong kalo ujan uang tiba di kampung kamu...mau kesana nanggok duit...hehehhe

      Delete
  14. Halo... salam kenal mami funkie... :D
    wah panjang yah postingannya... sampe capek ngescroll sampe bawah... huehehe...
    Wah keren yah tempatnya... jadi pengin kesana...
    baca postingannya beberapa ngakak sendiri... :))
    Hebat yah biksunya pake Iphone juga heheheh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal ivan ( namanya sama kayak misua sayaahhh! hehehehe)
      lhaaa, yang baca aja cape, apa lagi yang nulis van...
      tapi di jepang kan juga templenya keren2 tuh!
      itu si biksu gaull namanya...hahahaa

      Delete
  15. lho, pastung dewi kuan yin kok bisa disangka patung budha? jauh juga ya? hahaha :D seneng banget liat foto2nya, pasti jalan2nya fun :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...maklum ndi, kurang membaca, jadi setiap wihara kirain selalu patung budha yang dibikin besar ( giant budha ), gak nyangka disini justru dewi kuan yin nya yang dibikin raksasa.hehehe

      Delete
  16. Wah cakep cakep banget ,mau kesono ah ,salam kenal buat Mamie FunKY

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga....iya kesana aja gih, bagusss beneran...hehehehe

      Delete
  17. kalau penang kemarin ada 1 tempat yang unik ce tempat bisa make a wish n angkat patung Buddha,katanya kalau wish kita akan terwujud maka bisa terangkat patung Buddhanya, tempatnya di Wat Buppharam jalan perak, sy kmrn ada coba berhasil sekali n gagal sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh sayang banget.....saya gak kesitu tuh.....berarti harus balik lagi nihh kayaknya.

      Delete
  18. mantaaappp...akhirnya gua nemuin blok yg keren, dengan foto2 yg sangat keren!! Tapi ada yg mau saya tanya nih ce, bis Penang hop on free CAT ( Central Area Transit ) tu kayakmana ya bentuknya? Apa seperti Rapid Penang?? Trus naiknya darimana ya ce?? *kepo gitu deh* hehe.. Soalnya saya juga pernah ke penang, tp kagak nemuin bus hop-hop itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu dah mampir....perasaan bentuk bis nya ada di foto dehh...soalnya dia gak berbentuk terbuka macam di spore....bis biasa, tapi gratis...ada tulisan CAT nya

      Delete
  19. Terima kadih bu, bisa buat acuan kl nanti kesana, numpang di share yah bu, terima kasih sekali lagi GBU

    ReplyDelete