Wednesday, January 16, 2013

LOST IN YOGYAKARTA ( Part 2 )

Nyambung lagi nih ceritanya...(  cerita sebelumnya baca disini : Lost In Yogyakarta part 1  )....lumayan lama yah ketunda, soalnya gua baru aja balik dari jalan2...( penting apahh? pake pengumuman disini...) hihihihi...biarin deh, ini artinya memotivasi gua juga untuk update2 blog dengan cerita jalan2 selanjutnya. Kemana lagi nih jalan2nya? Sabar yah pemirsah....pokoknya yang asik asik bakal disharing disini nanti! Sedikit bocoran : tempat ini adalah tempat yang kagak setiap orang bakal pergi....nahh tuhh, kayaknya bagus juga yah buat dijadiin pertanyaan give away ....kan give away  lagi musim di blog2 temen2 ...bener gak? (  nanti deh akan gua pikirkan mau adain give away juga....tapi kudu bongkar lemari nihh, mencari barang2 yang gua beli2 dan masih rapi tersimpan belum sempat di apa2in....).

Oke deh, lanjutin sampe di poin nemuin hotel di tengah keputusasaan, ( hayo siapin popcorn yang banyak yahh, studio satu udah dibuka...bagi yang punya tiket silakan menyimak....hahahhaa, tau dong kalo gua udah mulai tebar2 foto...bisa panjaaaangggg dan......... leemoooott! ooopps, cowryyyy! ).



Dan inilah dia hotelnya : Hotel Jayakarta yang letaknya di jalan Laksda Adi Sucipto. Hotelnya sih udah agak tua , standard aja, tapi yang penting mah kagak bau apek dan bersih deh. Dalam keadaan darurat gini udah gak bisa cerewet2 lagi deh, harga mahal,  kamar biasa banget,  yah harus nrimo aja....Trus karena udah cape dan ngantuk berat kita ngeliat kasur udah kayak liat surga...lebayyyy banget dah! Jadi fotonya baru sempet besokannya dan dalam keadan berantakan...hahahhaa..

Pagi2 bangun tidur udah nemuin view kayak gini dari balkon kamar yang ada di lantai 3.
Turun selantai lagi, makin terlihat jelas kolam renangnya....sayang banget kita gak ada waktu buat menikmati fasilitas hotel, karena kita mau langsung cek out pindah hotel yang lebih murah, soalnya semalem di infoin kalo hari ini sih ada tamu yang cek out di salah satu hotel yang udah kita datengin. Yah lumayan kan, bisa lebih hemat, masalahnya kita cuman numpang tidur mandi doang kok.
Nah cuman satu nih kekurangan hotel ini yaitu : KAGAK ADA LIFT! Untung aja cuman 3 lantai gedungnya, jadi masih bisa kejangkau sambil harus gerek2 koper ukuran kabin. Coba kalo kopernya lebih gede lagi...bisa repott dah urusannya.
Di lobby nya ada pohon Natal warnanya merah, tau aja nih hotel kalo kita mau dateng dengan seragam merah...

Terus biasa lah, numpang mejeng dulu di lobbynya, ada jam yang menunjukkan waktu di beberapa negara seperti kebanyakan terdapat di hotel2 gitu loh, cuman ini bentuknya ukiran kayu warna warni, unik juga sih.
Kita breakfast dapet jatah untuk dua orang, jadi anak2 deh yang makan, walopun sebenernya bisa aja gua ikutan ngambil2 juga karena saat itu restonya rame banget sama tamu lain, harusnya sih kesaru, siapa juga yang kerajinan mau liatin satu2 ( eh bisa jadi juga manager restonya liatin yah? atao cctv? tau2 ntar abis makan ditagih suruh bayar kan bisa reypot juga toh! ). Makanannya banyak banget disini...lengkap deh..tapi kurang tau rasanya, karena gua gak ikutan makan. Sepertinya sih enakk...
Akhirnya kita cek out dan pindahin koper ke hotel yang laen lagi. Hotelnya biasa aja sih, yang penting kita udah aman kalo seandainya nanti mau pulang tengah malam sekalipun, gak perlu keliling2 lagi cari hotel.
Hari ini rute kita mau ke daerah Wonosari, lumayan sih perjalanannya dari hotel makan waktu sekitar 2 jam an dan kita nemuin satu  resto di tengah jalan yang menunya lumayan enak, yaitu ayam goreng kremes dan bakso. Baksonya kayak bakwan malang gitu, jadi lengkap pake mie, tahu dan pangsit. Sluurrpppp!
Nahh akhirnya nyampe dehh kita di Wonosari....
Dan kita langsung menuju ke tempat wisata Gua Pindul yang udah mulai ngetrend dan jadi obyek wisata terkenal di Yogyakarta loh. Pas di lampu merah, kaca mobil kita diketok2 sama satu orang pengendara motor dan menawarkan untuk mengantar kita ke Gua Pindul dengan gratis. Awalnya kita agak ragu nerimanya, takut orang jahat gitu. Tapi pikir2, ah masa sih dijahatin? Akhirnya kita ikutin juga petunjuk dari dia dan nyampe di Gua Pindul dengan selamat, malah dapet privilege masuk sampe ke tempat parkir terdekat dengan loket beli tiketnya. Ternyata obyek wisata itu dikelola dengan swadaya masyarakat setempat, jadi masing2 membernya berusaha untuk menarik wisatawan sebanyak mungkin dengan cara2 seperti itulah, nanti mereka yang mengantar itu akan mendapatkan komisi. Something like that lah...

Tarif tiketnya ada berbagai macam penawaran, tergantung mau ambil paket atau cuman tiket aja. Kita cuman ambil tiket Cave tubing @ Rp.30.000 dan River tubing @ Rp.45.000. Paket yang lain ada juga yang nawarin candid foto saat kita bertubing ria....cuman gua gak baca sih, jadi gua pikir mah nanti dapet fotonya saat kita udah selesai dikasihin, maksudnya include harga tiketnya. Taunya harus nambah lagi itu mah....( yah eyah lahh...mana ada yang gratis nduk! )
Nahh begini deh kostum of the dayyyy....yeayyyy...anti panas dan anti hitam....hahahhaha...bener2  jadi manusia aneh deh diantara yang lain. Gua bingung juga, kenapa yang laen pada seneng mejengin kaki dan tangannya gitu yahh? Padahal ini kan jam 2 siang dan sedeng panas2nya....
Ternyata hari ini rame banget loh pengunjungnya....kita harus antri sampe sekitar 2 jam gitu deh, karena kan nunggu giliran yang lagi tubbing, kita harus tunggu rompi dan ban pelampungnya.Anyway, ati2 juga nihh bagi yang mau kesini, kalo mau pilih rompi pelampung nya yah, karena asli itu baunya anehh banget dehh.....bau2 tidak sedap gituu...something like burket...wakakakak...buset dah kebayang dong kalo kita tubbing sekitar 2 jam dengan bau2 burket melekat sepanjang hari? Dowenggggg! Cetar membahana dahhh!
Nahh ini juga nihh, kalo mau kesini, jangan titip sendal di bagian penitipan sebelah jual tiket yah, bakalan tersiksa deh jalan di jalan setapak yang penuh batu2 kerikil tajam tanpa sendal atau sepatu. Yang ada sepanjang jalan kita tereak tereak : awww....awww...awww! Jalannya lama banget kayak penganten sunat dah...segitu aja ban pelampungnya yang segede bagong itu dibawain lohh...apalagi kalo disuruh pikul sendiri? Haiyaa...
Nah sampe deh kita di depan sungai tempat cave tubbing...antri dulu untuk nunggu giliran nyebur ke aer...
Duhh, aernya tidak sehijau di foto2 promo yang beredar yahh? Malah butek2 gituu? Mungkin karena abis ujan jadi butek deh aernya.Tapi sepertinya sihh asik banget kalo udah nyebur, aernya tenang gak ada riaknya. Hmmm....ada buayanya gak nihh?
Jadi ceritanya cave tubbing itu, kita dibikin jadi group yang saling bergandengan ban lalu ditarik masuk ke dalam gua sama si pemandunya. Kasian juga yah pemandunya itu kan berarti harus punya tenaga extra buat narik rombongan kita itu. Dia berenang lohhh untuk narik kita....wele2, hebat juga yah! Si Miko waktu didudukin di atas ban susah bener, karena dia gak mau basah, jadi duduknya kayak robot. hahahhaa
Akhirnya sampailah kita di depan gua.....
Hiihh....guanya gelap loh....coba kayak di luar negeri, yang modelnya gua2 dikasih lampu warna warni, pasti lebih cakep dehh....
Ternyata di tengahnya ada lubang di atas gua yang disebut sumur terbalik....entah maksudnya apa...
Nah ini kita tepat berada di bawah sumur terbalik itu....terang benderang nya di daerah sini aja....
Udah deh, cuman segitu aja cave tubbingnya....tau2 kita udah ditarik keluar gua...hahahha, antrinya lamaaa banget, taunya liatnya paling cuman 10 menit aja...Capeee dehhh!
Nah ini pemandangan dari atas.....seharusnya aernya ijo kali yahh...cuman ini udah diubek2 sama orang2, jadi butek2 deh...
Nah ini dia group kita ......seru kalo pergi rame2 kesini....kalo sendirian doang mah bakal manyun atuh yahh...Ini ada cici ipar, keponakan dan mertua gua....segini mah baru setengah kekuatannya. Kebayang kan kalo lengkap semua? Bakal satu bis penuhh dahh rombongannya.
Belakangan ini udah pada tau kan harga daging sapi mahalnya gila gilaan? Nah ini ada penggantinya yang lebih murah....Taraaaa.....sapi udah pada naek ke truk dan siap digiring ke pejagalan ....hahahaha......( ceritanya dapet peran figuran sebagai peran pengganti sapi... hadeuhhh ).
Nahhh, udah naek mobil bak ini, kita diturunin di tengah kebon dan sawah2 gitu, sambil nunggu ban pelampungnya dateng dengan mobil laen.
Gua liatin orang2 kok ban pelampungnya pada gotong sendiri yah? Kalo gua sih orangnya nawarin mau gotongin bannya gratis....nahhh..siapa berani nolak yah? Asik2 aja deh jalan lenggang kangkung, malah bannya gua pinjem buat property foto ....hahahaha
Nahhh tuh di belakang adalah sungai tempat kita ber river tubbing ria...so kita harus turun kebawah sana....
Wahh..udah gitu kesalahan teknis nih, si Miko kagak kebagian ban dan sepertinya harus tandem mengapung bersama gua. Tapi kok ini anak berat juga yah? Ban nya oleng ke kiri dan ke kanan. Lagian si Miko kagak mau berdua, dia pengen sendiri naek bannya. Jadi kita harus tunggu ada ban kosong lagi deh, sementara rombongan kita yang laen udah pada mengapung ria di kejauhan sana....Duhh itu arus airnya cuman deras disatu tempat ini aja...keliatan agak menyeramkan karena agak deras gitu.
Dan akhirnya....si Miko dapet juga ban dia sendiri...wahh dia seneng banget tuhh sampe nyengir lebar...dan dia ketagihan ngelewatin arus deras tadi...katanya enakkk!

Tapi sayang, setelah itu arusnya kecil dan makin lama malah kagak ada arusnya sama sekali...dan kita harus ditarik lagi deh sama pemandunya....hahahahaha. Btw, ini airnya pun agak deras karena abis ujan. Kebayang kalo musim kemarau kesini, gak asik banget dehh. Ini aja harusnya aernya agak kehijau2an ( kalo liat di foto2 orang laen....), tapi kenyataannya ini aernya butek2 kurang oceh mariceh....
Asikk juga mengapung begini....kiri kanannya kayak semacam batu karang yang berpola garis2 terkikis air....Rombongan gua udah tercerai berai entah kemana, seharusnya kita saling bergandengan ban gitu, tapi ini kok hilang semua yah?
Ditengah tengahnya ada air terjunnya loh...walopun air terjunnya mini, tapi orang2 antri untuk sekedar lewat dibawahnya untuk mandi atopun foto2. Sayang nih pemandu gua gak sabaran mau antri disini, lagian dia bilang ditempat ini  agak dalem dasarnya, cukup berbahaya, jadi jangan lama2 disini. Argghhh.....
Ternyata aer terjunnya kembar bo.....ada dua gitu tuhh....
Harusnya kayak gini, saling berpegangan jadi satu barisan.....disetiap ban itu ada tali pengaitnya yang harus kita pegangin supaya gak terpisah...
Ini bukan rombongan korban kebanjiran loh yahh....ternyata menurut pemandunya, selaen paket river tubbing pake ban, bisa juga pake perahu karet dan tentunya bayarnya lebih mahal lagi. Jadi nanti mereka bisa nyebur2 berenang , dibawain juga bannya di belakang dan ditarik perahu mereka ini. Seru juga kann?
Udah nyampe ditempat perhentian terakhir, eh ketemu warung yang emang udah siap bakal diserbu pengunjung yang abis berendem2 di aer. Tentunya lapar dan haus dong yah. Langsung deh gorengan dan popmie tiba2 laku banget dimari...haiyaaa....enakk tenannn!
Dibelakang warung, terhampar sawah hijau ....bagus yah ijo2 gini....
Setelah itu, jangan khawatir setelah berbasah2 ria, kita bakal menemukan banyak kamar mandi yang tersedia buat kita mandi dan bilas badan di tempat yang tadi kita parkir. Jadi dalam keadaan basah2, kita naek mobil bak terbuka itu lagi dan dibawa ke tempat kita beli tiket itu, sekalian ambil barang2 titipan. Udah deh, kita semua mandi bersih2 karena masih mau lanjutin perjalanan ke pantai. Ternyata di Yogya itu banyak pantai2 juga yah...salah satunya adalah pantai Drini di daerah Gunung Kidul...seperti ini deh viewnya.....
Awalnya turun dari mobil sih tercium bau amis khas pantai gitu, dan ngeliat jejeran kapal kok rasanya pantainya kurang nyaman buat tempat bermain air. Tapi pas difoto, bagus juga yah pantainya, pasirnya coklat dan landai. Ini tampak dari atas batu karang diujung pantai.
 Tapi kok gak ada yang berenang yah? Mungkin dalem kali nihh lautnya. Buru2 gak? Nanti gua cari tau dulu yahh...( celupin kaki buat test, asal jangan ada hiu ato piranha aja....hehehhehe).
Dan ini view ke pantai di sebelahnya dari atas batu karang yang sama...entah nama pantainya apa...jadi setiap sebelah2an pantai itu namanya beda beda.
Mataharinya udah mulai tenggelam dan awannya mendung2 nih...ombaknya mulai tinggi nihh...
Pantesan aja sepi2 di sepanjang pantai tadi, ternyata mereka berenang dan maen air di sisi yang satu lagi...disini deh mereka pada berkumpul, karena ombaknya terlihat lebih tenang ( semacam teluk gitu ).
  Karangnya bagus yah kayak di luar negeri ....( negeri manaaa ya? kayak udah pernah ajeee! ).
Hari udah semakin sore dan kita sempet berkunjung ke pantai sebelahnya lagi, yaitu pantai Krakal dan disini pas sunset gitu. Langitnya bagus warnanya, bisa kebiruan dan keunguan gitu lahh...
Ini ada fotografer nyasar .....tinggal sendirian di pantai, sementara orang2 udah pada kabur karena hari udah mulai gelap.
 Ini udah jam 6.30 malem.....dan langitnya bener2 bagus warnanya....ke orange2 an gitu..
Unyu unyu biru.....

Akhirnya....kita sudahi kunjungan ke pantai pantai disini, cuman dapet 2 pantai doang, padahal sepanjang jalan ini banyak banget pantainya...sayang banget, waktunya gak cukup. Tau2 udah malem dan panggilan perut udah terdengar. Dan kita harus cari resto terdekat buat isi perut dulu, soalnya kalo mau sampe ke kota, masih 2 jam lagi. Untunglah di tengah jalan ke arah Wonosari itu kita nemuin resto Ayam bakar pak Parman. Tapi yang kita pesen adalah ayam goreng kremes...rasanya mantapppp surantap. Kremesnya itu crunchy banget....potongan ayamnya juga gede2, padahal katanya ini ayam kampung. Biasanya kan ayam kampung potongannya kecil2 yah? Puas juga lah makan disini, harganya pun gak mahal. Boleh dicoba kalo lewat disini.
Abis makan, baru deh kita jalan ke hotel tenang2 karena gak usah uber2 waktu lagi. Hotelnya udah dibook dan dibayar langsung tadi pagi, jadi kita tinggal masuk aja dah. Kisah selanjutnya.....tunggu postingan berikut dah yahh....masih ada sehari lagi di Yogya sini....ciaoooo!

27 comments:

  1. warna langitnya cakep ci... dan foto2 makanannya bikin laper di malam hari hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu mel....inget diet nya mel...hahaha

      Delete
  2. enak banget ya di jogja jalan, mantappp

    ReplyDelete
  3. waaaa bakalan ngikutin nih sampe part 12 haha :D *sotoy
    warna langit nya TE OpE BE GETE haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..yakin banget sampe part 12 yah dea? tenang...kali ini lebih singkat kok...

      Delete
    2. xixixi lebih panjang juga ga apa2.. siapa tau kalo tamat baca nya sampe selse dapet piring :D

      Delete
  4. Serunya cave & river tubbing itu. Baru tau lho ada wisata kaya gitu di yogya (kurang gaul).

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seru ngel...nahh sekarang udah tau kann? hehehhe

      Delete
  5. Gua Pindul itu kayaknya baru ya? Aku belum pernah kesana soalnya, hahaha :D Cuma yang Sumur itu kayaknya pernah dikunjungi The Amazing Race yang Amerika deh, hmmm...

    Kalau pantai-pantai di Gunung Kidul selatan itu memang oke banget! Dan favoritku ya pantai Drini itu!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh malah orang luar yang dah tau duluan ya? emang masih agak baru wisata itu, mungkin sekitar 2 taon boomingnya.
      iyah Drini kayaknya paling bagus deh..( sotoy.com )..soalnya baru 2 pantai doang yang dikunjungin

      Delete
  6. wow, seru bener ya Mi..
    asli keren banget itu langitnya, kok pada sepi ya bukannya pada hunting moto". hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh sa, gua juga bingung pada kemana orang2....udah pada kelaparan kali soalnya sekitar jam 6 an sore gitu fotonya, sementara ke kota masih jauhh..

      Delete
  7. Yah, popcornnya blm abis... Hahahhaa... Wah itu hotel, kok bisa sih hari gini gak ada lift? Jayakarta bukannya at least bintang 3-4 ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kyknya ini mah Jayakarta jaman dahulu kala...hotel jadul yang pake sistem alon2 asal kelakon le...wakakakak....buktinya bikin gedung bertingkat tapi gak mikirin mo dipakein lift ya? aneh juga sihh...

      Delete
  8. aihhhhh seru banget jalan2nyaa.. terutama kepengen maen aernyaa (walopun lagi banjir di jkt). Dari dulu pengen ke Jogja blm kesampean nih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayoo ke Yogya...sekarang kan lagi trend visit Jawa tuh Mel....

      Delete
  9. Pantainya ga ada yang renang karna ombak dan arus dalamnya kurang bagus... tiba2 saja ada palungnya begitu.. Kalo mo mandi di pantainya mending bisa renang, kalo ga bisa jadi "temen" Nyi Roro Kidul... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh gitu yah bro...tengkyu dah mampir disini en buat infonya...
      ihh serem juga kalo jadi temen si Nyi Roro Kidul...hahahaha

      Delete
    2. Sama-sama Mamie.. :)
      Dulu ada temen yang hilang di Pantai Sundak (masih di wonosari juga), ga bisa berenang, dan temen yang mau nolongin juga hampir hilang karena arusnya yang ga jelas.. Udah gitu hilangnya pas hari perayaan setempat apa gitu, lupa, jadi tim SAR setempat juga kayaknya takut kena "masalah" kalo nolongin...
      Pemandangannya emang bagus, tapi mending jangan nyebur kalo ga bisa berenang... hehehe...

      Delete
    3. wahh emang bahaya ya fer...tapi kenapa gak ada papan peringatannya? apa aku gak baca nih papannya?

      Delete
    4. Kurang tau ya.. Apa mungkin memang blum ada karena blum ada yg hilang disitu? halah... >< Seperti di Pantai Parangtritis seingetku ada...
      Baca2 3 part cerita perjalanan Yogyakarta Mamie, jadi pengen tinggal disana lagi. Kangen abiss..! :p Hehehehe...

      Delete
  10. Aku ke Pindul pas kemarau ijo loh Mi airnya, nggak butek :p
    Katanya sih ayam kampung yang gede-gede itu nernakinnya lebih lama... auk dah tuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya abis baca blog kamu aku kepengen ke pindul...ternyata pas musim ujan jadi butek2 gitu dehh....
      bisa jadi lebih lama un...wong gede2 bangettt...kasih makannya banyakan dikit tuuu...hahaha

      Delete
  11. Aduh...bahasanya...hahahaha... tidak mirip bahasa Indonesia juga tidak cocok disebut dialek Jakarta, ini bahasa dari mana yah ?

    ReplyDelete