Thursday, January 21, 2016

JALAN-JALAN KE GUILIN : DAY 2 GUILIN LONGSHENG SANJIANG

Setelah satu harian perjalanan ke Guilin yang melelahkan ( baca disini : Day 1 Guilin ), tidur yang cuma 4 jam doang, paginya kita dibangunin sama morning call jam 6 pagi. Bayangin aja, masa lagi jalan-jalan begini malah bangun lebih pagi dibandingin ngantor sih? hahaha, asal tau aja, hari2 kerja biasa kadang gua bangun jam 7 an, eh disini jam 6 pagi udah digebah bangun. Harusnya kan kalo lagi liburan tuh bawaannya santaiiii...kayak di pantaiii....Ini sih boro-boro santai. hahahhaa...Yahhh begitulah kalo ikut tour, serba buru-buru karena semua terjadwal. Weleee..mana pas bangun berasa dinginnn banget kamarnya. Ternyata heaternya blom nyala2 juga dari semalam sodara! Gimana kagak dingin? Maklum lah, remote AC nya kan tulisan kanji, jadi gak ngerti gimana settingnya. Cuma atur suhunya doang maksimal 30 derajat, tapi anginnya dingin. Udahan dipencet2 semua aja tombolnya, tau2 mulai keluar deh hawa2 hangat dari AC nya. Owalahhh!
*berasa bego banget! hahaha. Baru deh semangat buat mandi....eh kayaknya kagak mandi lagi dehh, semalem kan udah mandi. *pada begitu kann kalo udara dingin? Harus hemat, jangan sering2 mandi juga katanya, kulit bisa kering...*alibi

Sarapan di hotel tergolong es te de be ge te rasanya. Pilihannya sih cukup beragam untuk ukuran budget hotel. Ada bubur ( encerr banget ),  kwetiau goreng, mie goreng, bapau .. yang tiga-tiganya gak ada dagingnya sama sekali, mantau, ubi rebus, roti...*ini menu vegetarian kali ya? Entahlah..... Minumannya ada teh, susu kedelai dan air putih. Yah lumayan lah yaaa daripada gak ada. *dilarang ngeluh2.

Pagi ini kita harus check out dari hotel dan akan melanjutkan perjalanan ke daerah Longsheng...( dimana tuh? somewhere in China lahh ). Naek bis sekitar 3 jam dari Guilin. Jauh juga yaa. Okay dehh, gak apa-apa jauh juga asal tempatnya bagus buat foto-foto. Sebelom pergi ke China ini, gua sempet browsing2 dulu liat ada apa di Longsheng. Wahhh, katanya bakal ada rice terraced fields yang indah. Kayak gini lah gambarnya yang gua dapat dari website visitourchina.com. Baguss kannn?
Atau kalau dari wikipedia.com ketemunya terasering kayak gini nih...cakepppp kann! Jadi lumayan semangat deh, walopun jalannya jauh ... berjam-jam juga tak apa lah membayangkan bakal foto di tengah2 sawah situ. hihihii
 
Nahh, rombongan kita tuh bakal ke Jinche terraced field yang ditulis di itinerary  nya sebagai salah satu terasering terbaik. Cuaca di sepanjang jalan mendung-mendung gitu, langitnya abu-abu semua. Begitu sampai di tempat tujuan, rombongan kita disambut dengan hujan deras. Yahhh ampunn, maunya sih pilih di bis aja, karena udaranya dingin banget, ditambah tiupan angin bikin kuping dan ujung2 jari beku. Begitu turun dari bis, orang-orang udah sibuk siapin payung. Berhubung gua gak bawa payung, ikutan nebeng aja dan terakhir ada peserta tour yang gak mau naek ke bukit, akhirnya payungnya jadi milik gua deh...pinjem maksudnya...hehehe.

Untuk melihat terasering nya itu, kita masih harus jalan menaiki bukit sekitar 300 meter. Jalannya menanjak agak curam dan licin karena hujan, tapi jalan setapaknya sudah berupa anak tangga begitu. Sebenernya agak males yahh jalan nanjak2 di kala cuacanya kagak mendukung gini. Udah becek, gak ada ojek pula! Sigghhhh! Langitnya mendung warna kelabu, buat foto mah kagak ada bagus2nya. Tapi masa sih udah jauh2 perjalanan 3 jam khusus ke tempat terasering, udah sampe malah kagak mau liat? Yahh berhubung dorongan jiwa narsis akut aja, akhirnya bikin rajin angkat kaki naek ke bukit. hahaha. Lumayan ngos-ngosan lohh...maklum lah gak pernah olahraga...*baca faktor U, sekalinya disuruh jalan hiking begini, langsung megap-megap nihh,...*butuh napas buatan...

Masih ngos-ngos an, dari ujung anak tangga udah  mulai keliatan view kayak foto dibawah ini...sebuah saung di atas bukit. Oke lahhh,  gua yang abis cape jalan nanjak cuma mikir : untung ada tempat buat neduh sampe ujan reda. Waktu difoto ujannya udah berenti, jadi gak berkabut.
 
Terus udah ambil napas panjang dan udah napak bumi lagi, mata gua mulai jelalatan cari sawah, cari terasering nya yang katanya terindah itu. Manaa yaaa? Kok gua cuma bisa lihat pemandangan kayak di puncak begini sih?Apa salah tempat yaaa? Atau gua salah browsing sepertinya....
Cobaaa,  manaaaa sawahnya? Mana padinya? Dimana teraseringnya? Ada yang bisa melihatnya? *udah kayak Dora the Explorer nanya nya...Dimana...? dimanaaa? dimanaaa? *nanya Ayu tingting....
Dengan santainya, si guide lokal ( dengan bahasa Indonesia nya yang fasih banget ) bilang : padinya udah dipanen! Whattttt the &^%$#@!093846_+)(*&%$#@....Mau ngacak2 gak sihh? Udah cape manjat bukit, taunya cuma kayak Puncak doang pemandangannya. *ini bukan komplen yaaa, cuma bicara kenyataan. Gua merasa ini sih bisa-bisa an orang China aja ngejual wisata kayak begini. Yahhh eyah lahhhh, masa pemandangan macam di Puncak begini dibilang terasering terindah.....Beuhhhhh! Bagusan di Bali kaliiii! Tapi teutep, disini foto mah harus en kudu...hahahaha *sambil misah misuh gak terima kalo padinya udah dipanen!
Saking kagak ada view yang laen lagi....*frustasi...., setiap tempat di kampung ini gua foto in aja dahhhh!
Rumah nya panjang banget nih....rumah atau gudang ya? Entahlah....saya males nanya...hihihii, udah kagak napsu mo tanya-tanya....*lagi mikir, gua teh ada dimana sih?
Tempat perhentian bis nya kayak gini...gedung yang tinggi itu bawahnya dijadiin toko yang jualan souvenir dan lain-lain.
Ahh pokoknya foto-foto aja dahh, enjoy the atmosphere here.....gaya ala-ala traveller yang jalan ke desa-desa macam di BBC Knowledge entu lohh...dengan suku-suku pedalaman, makanan khasnya, rumah-rumah tradisionalnya....*menghibur diri
Orang China paling bisa banget menjual.....apa lah apa lah ini.....Ancient House macam begini aja kesannya gimanaaa gitu yaah pake dikasih signboard segala, perasaan di Indonesia model begini juga banyak yaa? hahaha....And you know what??? Cuma rombongan kita doang yang kesini. Berarti kan ini bukan tempat wisata kaliii?! Kalo ini memang tempat wisata, pasti rame ketemu turis lain donggg?! Entah lah....*gua kan cuma ikut aja, kagak tanya-tanya ..*gak tertarik, jiwanya bukan jiwa kepoh. hihihihi
Eh tapiii, pada akhirnya kita disuruh masuk ke dalam salah satu rumah panggung, yang mana bawahnya adalah seperti bekas kandang hewan...tercium aroma kotoran hewannya. Wewww! Tapi begitu kita naek tangga ke lantai atasnya, akan ketemu satu ruangan besar yang isinya meja-meja bundar yang sudah tersedia peralatan makan diatasnya....Eh pas baca lagi itinerarynya, baru ngeh kalo gua sedang berada di Zhuang Ethnic Village, desa berumur 100 tahun yang katanya memiliki berbagai macam tradisi dan mungkin inilah salah satu tradisinya : makan shabu-shabu bersama! *guidenya ada sekilas cerita asal muasal sejarah makan shabu2 yaitu dari para penarik kayu di sungai dalam cuaca dingin...something like that lah..( kesannya mengclaim bahwa penemu masakan shabu2 adalah orang China ), terus gua tertidur pulas saat si guide local itu cerita sejarah ...wkwkwk. Entah apalagi kelanjutan cerita shabu2 itu. Tapi anehnya, kalo dia udah kagak cerita lagi, gua terbangun. Nanti kalo dia cerita lagi, gua langsung tertidur...*itu guide cerita apa baca mantera yaa? hihihihi
Ohhh, jadi ceritanya kita akan makan siang disini. Menunya adalah shabu2, jadi di tengah2 mejanya yang bolong itu nanti akan dimasukin tungku api untuk merebus airnya. Wahh kalau acara makan2 di kampung begini, jadi teringat pengalaman gua waktu ke Moyan atau Meizhou tahun 2013 lalu ( baca disini : Moyan Trip ). Ini mirip-mirip kayak begitu lah suasana di pedesaan China....Bener-bener tour yang mamie funky ikutin selalu tampil warbiasahhh...*antimainstream. Orang-orang mungkin udah pada shopping2 di mall, ehh kita donggg : ke pelosok kampung. Huahhh...apakabarnya yang pake sepatu boot keren atau boot highheel yaaa? Pasti salah kostum dahh diajak jalan-jalannya kemari mah! Nginjek becek-becek, e'ek hewan, beuhhh! Wkwkwkwk..
Sebelum makan, ada hiburannya dulu. Para wanita China ini lagi paduan suara nyanyi lagu daerah mereka, suaranya aujubilahhhh! Cempreng bo! hahahaha...khas banget deh suaranya. Kagak ada kannn tour macam begini yang pernah kalian ikutin?
Abis nyanyi dan nari, mereka akan menantang para tamu untuk berbalas pantun. Karena ini orang China versus orang Indo, maka bahasanya udah kayak ayam sama bebek lagi aja dehh.. Yang orang China bener-bener berpantun, kita orang Indo jawabin pake lagu suka-suka...lagu balon ku lah....lagu iwa peyek lah...yang penting mereka kagak ngerti ini....Kaco! Soalnya, kalo belom lewatin acara berbalas pantun ini, kagak bakal dimulai acara makannya. Jadi pada ngarang2 aja deh tuh, biar cepet dimulai makannya...hahaha
Akhirnya....waktu makan yang ditunggu-tunggu pun tiba. Tuh tungkunya udah dipasang di tengah2 meja.
Panci rebusannya udah ditaro di atas tungku, siap merebus ....
Ini nih menunya....ada babi hong ( kayaknya ..), babi cah paprika, kembang tahu yang enakkkk pake banget, kenyal2 empuk, jamur , tahu, soun, sayuran pakcoy dan ada ubi rebus buat cuci mulut sepertinya.
Semua yang untuk direbus dicemplungin dehhh ke panci. Sluurrrpppp.....ternyata rasanya sedapppp banget sodara! Hilang semua rasa dingin , hilang rasa kecewa karena pemandangan yang standard, yang ada adalah rasa nikmat kembang tahu dan daging babi di lidah bercampur rasa khas paprika....Maknyuss!
Dan wanita2 ini akan berkeliling melayani kita...membawakan arak yang terbuat dari ragi ketan, rasanya manis2 gitu. Enakk juga. Dan kita bebas memberikan tips berapa aja....
Semua kampe kampe...toast....dan minum arak sampe mabok biar badan hangat....Seru juga yaaa!
Selanjutnya, setelah makan siang, kita kembali naek ke bis dan melanjutkan perjalanan 2 jam lagi. Yahh ampunnnn, jauh-jauh bangett yaa tempat wisata hari ini. Perasaan lama di bis nya dehh. *huss huss, dilarang ngeluh. Kali ini tujuan kita adalah ke daerah Sanjiang. Ada apa di Sanjiang? Kita akan melihat Chengyang Fengyu Bridge, jembatan yang udah berumur beberapa dekade dan salah satu yang terbesar disini.
Dalam jembatannya kayak gini, konon katanya semuanya terbuat dari kayu, tidak pake paku, pake nya pasak dari kayu. Tapi bukan ini jembatan yang dimaksud terbesar itu...ini cuma jembatan penghubung aja...
Oh iya, mau ke tempat wisata ini, kita harus beli tiket dulu....Gak tau harganya berapa, gua sih tinggal ikutin rombongan aja, kagak diperiksa juga perasaan, lewat-lewat aja.
Sepanjang jalan setapak, kita bakal nemuin pemandangan sungai, bukit ijo-ijo dan rumah2 penduduk.
Nah ini jembatan yang tadi kita lewatin...
Nahhh, sama kayak si Longsheng terasering itu, gua juga sempetin browsing jembatan kayak apa sih yang ada di Sanjiang ini? Jeng jeng....keluarlah model2 jembatan kayak gini...( gambar dari globalnews24.biz ). Dari website2 lain juga mirip2 begini lah hasilnya.Yah lumayan lahh yaa pikir gua, bisa foto2 depan jembatan itu juga udah keren lah...
Dan apa yang kita ketemui? Apaaahhhhh????!  Itu jembatannya sih emang ada...mirip-mirip juga sekilas mah. Tapi apa-apa an itu ada ijo-ijo dan tiang2 sepanjang jembatan? Taunya jembatannya lagi direnovasi sodara2! Astagaaaa!  *pengen goler-goleran di tanah jadinya...
Yahhh udahh lahh, mau pegimana lagi. Orang lagi direnovasi masa harus dirubuhin dulu tiang2nya  supaya gua bisa foto keren disitu? Siapa elo? *orang stress! Enjoy aja dahhh yaa! Mau keren mau kagak, foto aja dulu! Keren urusan belakang, yang penting gua udah pernah sampe di jembatan ini! 
Aduhhhh aduhhhh, kagak jelas banget ini tour teh yaaa....*kenapa kagak bilang kalo padi udah dipanen? *kenapa kagak bilang kalo jembatan juga lagi direnovasi acak-acakan gini? Terus turis-turis disuruh ngapahin disini teh? *stop it! tabok-tabokin mulut sendiri biar berenti komplennya.
Dari jembatan itu, kita bakal masuk ke sebuah desa kuno bernama Dong Village yang masih mempertahankan tradisi lamanya sampe sekarang.
Disini katanya terkenal dengan hasil tenunnya....alat-alat pemintal benangnya banyak banget nih. Lucu juga berjejer disini...
Nahh, kalo ketemu kayak begini sih gua seneng-seneng aja yaa....unik soalnya buat foto2!
Nah ini lah perkampungannya, rumah-rumah di pedesaan yang dikelilingin gunung dan sungai...
Di dalam desa nya, masih ada jembatan lagi....Nah kalo jembatannya model begitu kan, foto2nya jadi semangat yaa....*kumat lagi narsisnya
Kita berjalan kelliling desa menyusuri jalan setapak....disini masih ketemu rombongan turis2 lokal juga....
Dinding yang penuh lukisan warna warni...unik juga
Panen jagung....eh jangan salah loh, jagung ini bohongan, dummy. Kirain beneran. Berarti ini settingan...Ahh, kurang alami yaa...
Hmm....jejeran padi ini lupa dicek : padi beneran atau bohongan nihh...*jadi parno yaa, apa-apa di China banyak KW nya...wkwkwk
Di tengah2 desa ada yang disebut Drum Tower yang katanya merupakan tower pertama suku Dong dan menjadi simbol kota Sanjiang. Gua kagak dengerin sejarahnya sih ya, *kasian si guide local sering dicuekin omongannya.
Siapa yang bisa baca hurup kanji? Apakah artinya?
Ini sepertinya sih kedai teh gitu yaa....bisa duduk minum2 teh disitu. Yang bulat hitam2 itu katanya daun teh.
Di dinding sebelahnya lagi kagak tau apahan, bakul-bakul bambu bergantungan....mungkin isinya teh. *sotoy *males nanya, dii China pelosok gini mana ada yang ngerti bahasa Inggris?
Praktis kerjaan disini cuma foto-foto doang dah....apa aja difoto...hahaha 
Tempat jualan souvenir nya sepi bak kuburan. Barang2nya kagak ada yang menarik....
Heran juga, pada kemana orang-orang yang jumlahnya ratusan tadi? Masa kagak ada seorang pun? Tiba-tiba pada menghilang? Hiyyyy....jadi inget film vampire China....Duhh kasian juga ya yang hidup di desa ini, darimana mata pencahariannya kalo sepi begini terus? *ikutan stress mikirin
Ahh sudahlah....mari pulang ...marilah pulang...marilah pulang, bersama-sama......Terakhir sebelum melangkah pergi, foto lagi dah di jembatan *dendam sama jembatan jadinya. wkwkwkwk!
Untuk menuju hotel, kita masih harus menempuh perjalanan sekitar 1 jam lagi dari desa suku Dong tadi. Letak hotelnya lumayan di tengah kota. Kota Sanjiang ternyata udah rame dan bagus loh. Lebih bagus daripada Bogor lah gitu...( bandinginnya ama Bogor, kota kelahiran gua ). Sayang banget, pas sampe sini langsung turun hujan deras, jadi kagak bisa kemana-mana. Nama hotelnya : Fengyu Qiao Hotel. Kamarnya lumayan bagus lah dibandingin yang sebelumnya.
Di lobby nya ada emas gede nih....*susah gotong nya ah, jadi males ngambil...hihihihi
Lobby hotelnya lumayan bagus lah ya....lumayan menghibur hati yang senep seharian pergi ke pedesaan dan belom nemu tempat shopping. hahaha *orang stress! Masa yuan gua harus dibawa pulang lagi sihhh?! *belagu. Yahh harus dihabisin donggg! Ya kann?! Tapi ini kagak ada tempat belanjanya...udah 2 hari masih utuh nih....*kesel gak coba!
Sambil baring-baring di kasur yang dingin...sambil baca-baca mantera lagi itinerarynya, gua jadi senyum-senyum gokil.... Terasering terbaik lah ....salah satu jembatan terbesar lah...Tapi yang gua liat hari ini kok semuanya biasa-biasa aja yaa? *ngayal ketinggian sih
Mau tidur pun masih bahas-bahas lagi dengan room mate gua...Kok tempat jalan-jalan hari ini begini amat yaa? Terus masih ledek-ledekan soal kostum cewe-cewe rombongan kita yang udah heits abis dengan boot highheel, jaket keren dan syal kece, ehh tapi jalan-jalannya ke kampung, ketemu ayam, ketemu bebek. Wkwkwkwk....kocak juga kalo dipikir2! *yaudah, jangan dipikir! Balik lagi dehh, berhubung ini gratis, jadi enjoy ajaaa! *bersyukur woii! hahahaa
Itulah hari kedua.....*kisah perjalanan mamie funky di Guilin. Ikutin terus  lanjutannya yaa....*lebih seru kok daripada ini! Ciaobellaa!

30 comments:

  1. Wow Mamie Funky. Hahah. Bisa bergayajuga walau di depan Jembatan yang masih direnov, sampai di kawasan padi yang sudah dipanen. Garing jua kalau berfoto dengan bakground "unik" seperti ini heiheihiee. Itu foto tumpukan sawahnya sekilas mirip roti tawar yng sudah dipotong potong dengan rapih hihihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh habis mau gimana lagi mas Asep...tempatnya emang garing kayak krupuk sihh yaa..hehehe

      Delete
  2. Ci, aku terhibur loh baca postingan yg ini, gak berhenti ngikik bacanya wakakakkaka.. Tulisannya lucu dan menghibur banget hhehe..
    Yang di pedesaan lumayan ci, unik juga tempatnya. Di tunggu lanjutannya yaa ci

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh lumayan deh kalo ada yang terhibur ther...kalo aku masih belom bisa move on nih...*masih kesel...hahaha

      Delete
  3. ci, buset dah pihak tour nya emang ga adain survey dulu ya sebelum bikin itinerary? gemes jg baca itinerary & liat kenyataan nya..
    btw ci, aku tau pihak tour nya..waktu itu aku sempet tertarik sm tour ini karena harga paket ke korsel nya murmer..
    berarti tour ini krg ok ya ci? >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya bukan salah tour nya juga sih cyn, kita perginya di timing yang salah. Kan biasa udah pada tau, kalo Januari musim dingin, Maret musim semi, Juli musim panas, oktober musim gugur dst. Nahh kantor gua aje nihh yang selalu jadiin annual trip nya di Januari, otomatis ke negara2 yang musimnya lagi jelek dapetnya kagak maksimal lah tempat2 wisatanya. Pihak Tour kan gak bisa nolak job waktu dibooking, walaupun mungkin udah nyampein bahwa kalo Januari terasering nya udah gak "seindah" di bulan lain. Gua nya aja terlalu polos googlingnya gak maksimal dan bayangin ketinggian...hahaha

      Delete
  4. lumayanlah Ci masih ada yang oke buat di foto... *masih ngikik*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahhh rie, tepatnya : masih untunglah ada shabu2 ituu!

      Delete
  5. itu kanji di pintu bacanya "cha" or teh cici..
    haha
    sumpah elu kocak banget, dan kebayang keselnya gambar yang berbeda sama kenyataan kayak elo.
    terakhr gw tour yang korea sih lumayan, lumayan ga ngeselin maksudnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa gua udah nebak juga yul..itu pasti bacanya cha. Cuma gak berani kasih pernyataan karena dasar nebak doang.hehehe. Korea mah sepertinya lebih asik daripada China lahh yaa

      Delete
  6. hahahahaa....ekspektasinya ketinggian yak ce? Makanya jangan googling dulu... biar ga makan ati wkwkwkw :)
    coba kalo bukan dibayarin, pasti reviewnya akan lebih jelek lagi dari postingan ini yak ce? hahahah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh nih fun, harusnya kagak usah googling dulu, biar pasrah aja dibawa kemana juga...hahaha
      Eh elu tau banget dah, benerr banget, untung dibayarin, gua masih agak ngerem bikin reviewnya. Kalo bayar sendiri, pasti udah merepet dari awal postingan sampe akhir...wkwkwkwk

      Delete
  7. aku juga klo mao jalan-jalan udah googling duluan, penasaran soalnya...tapi klo itu yang cc datengin mah keterlaluan bedanya..hahahahaa
    gpp ya cii backgroundnya jelek yang penting cc nya tetep cuantikk...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah kan penasaran yaaa nat, masa gelap sama sekali sih tempat yg mau didatengin...ngintip2 dulu lah ya. Duhh jadi salah fokus dahh yaa...mau unjukin viewnya malah ke orangnya ya...hahaha, model butut itu mah

      Delete
  8. Langsung ngakak pas ngeliat foto Jembatan. Emang kurang cocok perginya pas winter ya Ci. Itu di foto aja padi di deket jembatan kuning-kuning, di fotonya cici gersang hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu...emang nih kalo Januari mah kurang pas timingnya..kalo mau sekalian yg ada salju gitu yaa...parahh dehh jembatan mahh lagi acak2an gituu

      Delete
  9. Hahaha, berasa di-PHP-in banget ya kalo gitu ceritanya. Orang China sono memang pinter-pinter banget ya "menjual" obyeknya, padahal cuma gitu doang, hahahhaa....

    Tapi untunglah paling engga shabu-shabunya enak ya, hahaha :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ituu emang akal2an orang china aja ya ko, bener2 lihay! Hahaha, tau gitu mah ke Bali ajee liat teraseringnya. Untung ada penghibur lara, makan shabu2 yg nikmattt!

      Delete
  10. Emang kadang ekspektasi tidak sesuai dengan kenyataan ya ci haha
    Bayangin dingin2 makan shabu2 enak banget tuh ci hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah sur, ga boleh terlalu berharap ketndahan suatu tempat kalo blom liat sendiri. Shabu2 untung aja enakk tuhh...hahaha

      Delete
  11. emang kalo ikut tour nyebelinnya uda dibangunin pagi2... sama kayak cici, pas tour guidenya cerita, aku malah molor wahahahaha... salah sendiri bangunin pagi2 hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang begitu dah yaa kalo ikut tour, waktu tidur kurang, waktu belanja kurang...hahaha, lebih bebas pergi sendiri emang

      Delete
  12. Hahahaha ngakak deh aku ngeliat terasiring sama jembatannnya
    Tapi emang china demen begitu. Kadang promosinya menarik banget, yang katanya mirip gajah dari batu, pas dateng cuma batu biasa doang.Kalo dimirip2in ya bisa, cuma maksa banget. Hahaha
    Ceritanya lucu ciiiiik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyahh, kadang merasa ditipu2 aja sama orang sono...dibilang terindah lah...terbagus lah...padahal mah biasa aja..hahaha

      Delete
  13. Memang suhu udara di wilayah guangdong saat ini lagi ngedrop nih ke lvl 4-9c. Kalau peking malah sempat -16c.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 4 derajat aja kalo ada angin bertiup udah dingin menggigil, apalagi minus 16 tuhh....

      Delete
  14. Bahhaha.. asli pen ngakak Ci Yan..wwkwkw :P Perasaan punya Ubud udah bagus bgt ga disebut2 terindah ya..wkwkw.. Sabar2 yah ci.. Untuung gratisan ya ci *orang endonesah tau rasa bersyukur* ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah kalo begitu pemandangannya sih mending di Ubud lah. Sepertinya emang salah lokasi ini sih....

      Delete
  15. kalo ke The Reed Flute Cave jauh dari kotanya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu ada di part 5 dod....sepertinya 1/2 jam dari kota Guilin gitu deh...agak lupa juga...

      Delete