Monday, August 10, 2015

JALAN-JALAN DI CHIANGMAI ( PART 2 )

Hoaaeeemmm......*nguap panjang....Perasaan masih ngantuk dan cape setelah kemaren setengah harian kelilingan di sekitar hotel ( baca disini : Chiangmai ( Part 1 ) , dan sekarang udah harus bangun agak pagi karena kita janjian sama uncle supir taxi untuk dijemput jam 8 pagi ini. Jadi ceritanya, supir taxi yang kemaren anter kita dari airport ke hotel tuh menawarkan jasa buat anterin kita muter2 Chiangmai seharian dengan harga 600 bath ( Rp.240.000 ). Yah kita langsung deal aja deh. Udah untung juga kita gak usah repot2 cari mobil atau motor sewaan buat keliling2 disini. Dan sangat2 merasa bersyukur kita udah ambil keputusan tepat buat pake mobil aja, bukan sewa motor ngikutin rekomendasi yang beredar di dunia maya. Ternyata tempat wisatanya jaraknya jauh-jauh bo! Dan ada jalanan yang nanjak gunung pula. Hadeuhh *elap keringet... apalagi hawanya puanasss banget disini, kagak ada adem2nya seperti yang kita baca-baca infonya di dunia maya...( jangan2 bacanya dunia gemerlap yaa, jadi salah info nihh...hehehe ), tambah kebayang dehh kalo naek motor kita bakal kepanggang matahari dan berubah jadi suku negro. Pfyiuhhh!  Kalo pake taxi gini, kan tinggal duduk manis di mobil yang ber AC, malah sampe terkantuk-kantuk lanjutin tidur lagi di mobil selama perjalanan....hahahhaa *kebluk. Thanks God...udah dikasih jalan yang mudah ...


Nahh ada tempat wisata apa aja  yang bisa dikunjungin selama di Chiangmai? Silakan dilanjutin aja bacanya yaa....


Elephant Tracking
Awalnya kita jelasin ke si uncle taxi kita mau kemana aja berdasarkan peta wisata yang kita dapetin di hotel. Tentunya dengan bahasa Inggris yang campur aduk dengan bahasa isyarat dan rasanya dia ngerti apa yang kita omongin. Trus perasaan kita udah ngomong kalo kita mau ke kuil dulu pagi2, supaya gak terlalu panas nanti disana. Eh si uncle nya cuma iya-iya aja, suka-suka dia aja deh tuh, kan dia yang nyetir ya, tau2 pas melek mata ( gua tertidur soalnya ), kita udah nyampe di tempat Elephant tracking, entah namanya apa lupa nanya....*turis kagak niat

Pas nyampe sini, berbarengan sama rombongan turis dari Tiongkok yang baru turun satu bis. Udah deh rame banget. Tau sendiri kann turis Tiongkok itu "selalu bikin heboh" dimana2, kadang suka "berisik" gitu yaa....( itu sih perasaan gua kali yaa..hahaha). Dan kalo turis Tiongkok udah bisa jalan-jalan keluar negeri, berarti duitnya udah banyak banget nih...*nebak doang. Buktinya aja, di tempat wisata ini tersedia beberapa atraksi seperti Flying fox yang harganya 700 bath ( Rp. 280.000 ), mereka mah sepertinya gak masalah tuh, maen naek naek aja. Sementara si Miko yang ngerengek kepengen naek, harus gua hipnotis  bujukin supaya jangan naek..., mahal kann Mik...hehehhe *mamie pelit dan irit.

Terus pastinya ada Elepant tracking dong yang durasinya mungkin antara 1 - 2 jam gitu, harganya 1000 bath ( Rp.400.000 ) per orang. Ini sih jelas-jelas langsung gua skip aja...hehehe. Eh turis2 Tiongkok dan juga turis2 bule mah pada naek tuh.....ck ck ck...Kan mehong ya bo! *ihh sirik tanda tak mampu. Yahhh eyah lahh, rombongan sirkus gua kan 4 orang, bayangin aja kalo semua naek gajah, kudu bayar 1,6 jeti cuman naek gajah doang? Nehi dehh...*pegang prinsip hemat dan irit always and forever. Tuh rombongan turis yang mau naek gajah harus nyeberangin sungai lewatin jembatan gantung itu...hitung aja tuh berapa orang, dikali 1000 bath...wewww!
Nahh, kalo yang ini turis kere...kagak rela beli tiket naek gajah , Harusnya gak boleh nyebrang jembatan kalo gak beli tiket, tapi gua kan orangnya gitu....*gak mau kalah sama turis Tiongkok.. hahahha....gua mah cuman numpang foto aja dimari kakak!
Dari atas jembatan, tampak perahu2 kecil yang lagi menyusuri sungai yang warnanya coklat...*yakin tuh gak ada buayanya? hiyyy...
Duduknya jongkok pula kayak gitu, ini niat banget yaa wisatanya. *kagak kepengen lah gua sih. Apalagi kalo bayarnya mahal...*mundur teratur
Gajahnya lumayan banyak loh, dan antri yang mau naek....ck ck ck....gua masih gak percaya banyak yang pada rela naek gajah bayarnya mahal gitu...*ngitung bath di pojokan. Jangan-jangan mereka rombongan dapet diskon 70% kali yaaa paket sama flying fox dan naek perahu?....hahahaha
Gua udah nyaris beli pisang disini untuk gaya2 foto ngasih  makan gajah gitu, ehhh ternyata kita "dilaporin" sama uncle taxi bahwa kita gak beli tiket....( sepertinya uncle taxinya kebagian komisi kalo kita beli tiket, tapi karena kita gak beli, yahh dia kasih tau ke petugas di ujung sana untuk kontek petugas gajahnya pake walkie talkie gitu deh untuk panggil kita balik ke loket tiket ).
Alhasil, kita "diusir" dari kawasan gajah....petugasnya bilang : gak boleh nyebrang kalo gak beli tiket. Yeaayyy, makanya ditulis dongg kakakk! di ujung jembatan harusnya ada petugas pemeriksa tiket kali yaa, biar kagak ada orang2 model gua "slonong boy" maen nyebrang aja....hihihi. Yah udah, balik lagi deh ke mobil....*gak bisa nyaingin turis Tiongkok yang pada berduit lah.  *kepengen cepet pulang mo nyetak duit palsu ah...hahahaha


Long Neck Village
Gak jauh dari tempat elephant tracking itu, masih di jalan raya yang sama, ada perkampungan suku leher panjang, jadi kita sekalian mampir dulu disitu. Gua pikir mah cuma perkampungan biasa, kita bebas aja liat-liat atau foto2 disitu, eh taunya harus beli tiket masuk dulu bo. Harga tiketnya juga cukup mahal menurut gua yaitu 500 bath ( Rp.200.000 ) per orang ..Halahhh, semua kok mahal2 yaa disini? Coba aja dikali 4, berapa tuhh *jadi sewot. Kagak ada yang gratis apah? hahahaha...*agak stress jadinya. Akhirnya kita hom pim pa dulu deh, cap cip cup terebang kuncup...siapa yang berhak masuk....( tapi bohong ding..). Akhirnya langsung diputuskan, yang masuk ke dalam adalah orang yang paling narsis sedunia yaitu sayahh! wkwkwkwk. Yahh eyah lahh, kalo masuk ke sana bayar segitu mahal terus cuma liat2 doang, buat apaaa?! Yahh harus foto2 dong ahh.....Jadi si Papi, Alvin dan Miko nunggu aja deh di gubuk derita yang ada di parkiran.
Oke, berbekal senjata kamera, gua mulai masukin area perkampungan...beginilah jalan masuknya..Masih pagi, suasananya sepi-sepi aja nih...Apa karena mahal, orang-orang juga males masuk kesini yaa? Entahlah, gua rasa sih pasti pada nyangkut di tempat gajah kali nih...habis itu baru nyerbu kesini. Yah untung juga deh gua pagian kesini...kan enak sepi...
Ketemu aliran air yang dibuat seperti air terjun mini dari batu yang berundak undak...Tsahhh, bahasanya ribet nih...Keliatannya asri yaa....tapi aseli disini panassss banget, sumpeh deh kagak bohong!
Nah kayak gini deh perkampungannya...Jadi disini tuh rumah2nya berbentuk gubuk2 begitu, dibikin di kiri kanan jalan yang bisa dilewatin turis2 dan dibuat satu arah, jadi jalan masuk berbeda dengan jalan keluar perkampungan. Kebayang kan kalo lagi rame turisnya, bakal seperti apa nih perkampungan diserbu turis gitu, mana hawanya panas bingit, keringet aja langsung ngucur pas disini. Asikk nih masih sepi, kagak ada seorang turis pun...
Jadi di perkampungan ini ada beberapa jenis suku, antara lain suku yang telinganya dipasangin anting2 gede sampe daun telinganya keliatan "bolong".
Rata-rata mereka gak ngerti bahasa Inggris, jadi pake bahasa isyarat aja bilang kalo kita mau foto sama mereka. 
Nah yang ini baru deh suku leher panjang, keliatan kan lehernya panjang banget karena udah dipakein gelang-gelang berapa banyak tuh...Tapi kenyataannya, bukan lehernya yang panjang, tapi pundaknya yang menurun...
Rata-rata mereka disini punya keterampilan menenun kain buat dijual....Eh selain leher, ternyata kakinya juga dikasih gelang. Konon katanya jaman dulu tuh kenapa sampe mereka dipakein gelang-gelang ini adalah untuk mencegah terkaman harimau.
Anak-anak gadis suku leher panjang mulai dipakein gelang di lehernya ketika berumur 5 tahun, dan akan ditambahkan setiap 2 atau 3 tahun sekali.
Mereka juga menjual souvenir berupa patung2 yang berbentuk seperti diri mereka sendiri...
Sebenernya gua udah tergoda kepengen beli buat kenang2an...tapi dipikir2 lagi males bawanya yaa...
Gadis-gadis disini cantik-cantik loh...nih yang baju merah cakep kan...*yang baju ijo mah abaikan aja lah, gak usah diliat, anggap aja kagak ada...wkwkwkwk
Tuh yang paling kiri baju biru rasanya yang paling cantik di kampung ini.....Dan gua surprise banget waktu nemuin cewe paling kanan pegang gitar itu ternyata bisa berbahasa Inggris dengan fasihnya. Astagaaaa...Inggris gua aja masih belepotan. Pas gua tanya dia belajar dimana, katanya cuma dengerin turis2 bule yang dateng kesitu dan dia belajar dikit2. *celangap...canggih yaa. Terus dia bilang dia berasal dari Myanmar dan di kampung ini memang tinggal suku yang berbeda-beda, gak semua dipakein gelang di lehernya.
Untung juga dia bisa bahasa Inggris..jadi gua bisa banyak tanya2. Pas gua tanya sakit gak pake gelang itu dilehernya, dia bilang kalo baru2 memang berasa sakit. Ooowwhh! Eh taunya, disitu disediain gelang yang bisa kita pinjam buat asesoris foto. Tentunya kesempatan ini tidak dilewatkan begitu saja....langsung dehh gua sibuk minta tolong difotoin sama temennya yang kagak bisa bahasa Inggris..pokoknya pake bahasa you know ai know aja lah...hahaha...Ahhh, kesampean juga cita-cita gua berfoto pake gelang dileher seperti suku leher panjang ini...( iyahh rada anehh lohh dileher gimanaa gitu rasanyaa...). Apalagi mereka yaa yang pake gelang itu terus-terusan dilehernya? *I feel you ..sister...( hhahaha sok akrab ).
Nahh, ini jalan keluar perkampungannya. Ada rumah-rumahnya seperti rumah panggung gitu yang entah siapa yang tinggal disini. Mungkin untuk karyawan pengelola tempat ini ..lupa tanya.
Dari perkampungan suku leher panjang itu, kita jalan balik arah ke kota lagi. Jadi sekitar setengah jam perjalanan tau-tau jam sudah menunjukkan pukul 11 siang dan perut udah berasa lapar. Waktu kita tanya makanan khas Chiangmai apaan, si uncle taxinya bilang Khao Soi ( sejenis kari ) dan kita diajak ke sebuah resto yang konsepnya foodcourt gitu, segala macam makanan ada.

Yah berhubung katanya Khao Soi adalah makanan khas Chiangmai, yah kita pesan itu ( gambar pojok kiri bawah ). Rasanya? Xoxo lah...kuah santan pedas2 gitu dengan mie kering dan disajikan bareng sama irisan babi goreng dan sayur asin. Gua gak begitu suka. Yang enak justru lumpia udang dan udang goreng kecil2nya yang rasanya cruncy sekali. Minumannya apalagi kalo bukan thai tea....sluurppp! Total kerusakan habis 370 bath ( Rp. 148.000 ). Cukup murah kan buat makan ber 5? ( uncle taxinya kita ajak makan bareng ).
Sebenernya yang enak tuhh yang ini....sate babi! Tapi kita gak pesen, karena yang beginian udah sering beli di Bangkok, kita kan lagi mau cobain yang khas Chiangmai.
Si uncle taxinya ajak kita duduk dimeja yang ada foto2 mantan perdana menteri Thailand si Mr.Thaksin yang pernah singgah di resto ini.
Kali-kali aja diantara kita ada yang jadi orang top juga, ntar fotonya kita pajang di tembok situ yaa...*ngayal dot com
Ini kita lagi ngerubungin tukang eskrim di depan resto....enak banget panas-panas gini ketemu tukang eskrim...rasanya jadi adem...hahhaha
 
Doi Suthep
Perjalanan lanjut lagi dan kali ini baru deh menuju ke kuil yang heits di Chiangmai yaitu Doi Suthep. Banyak yang bilang, belom bisa disebut ke Chiangmai kalo belom ngunjungin Doi Suthep. Letaknya ada di atas gunung, makanya jalannya menanjak dan berkelok-kelok, ada yang tikungannya tajam juga. Dan yang bikin deg-deg an adalah, mobil taxi yang kita tumpangin sempet beberapa kali tersendat-sendat mesinnya, gak kuat jalan tanjakan. Bahhh! Kagak lucu banget kannn kalo sampe mogok. Jangan sampe bayar 600 bath campur dorong nih......hahhaha, gawat deh *baca-baca doa sepanjang jalan
Huahhh akhirnya nyampe lah kita dengan selamat di puncak gunung tepatnya di kuil Doi Suthep...*sujud cium tanah dulu....Lebayyy kann! hahaha, maksudnya bersyukur mobilnya kagak mogok.
Jalan masuk ke kuil ada 2 jalan...Lebar dan sempit....*ada kesalahan teknis ( ini gua lagi teringat lagu sekolah minggu jaman dulu : di dalam dunia, ada dua jalan, lebar dan sempit, mana kau pilih...jiahhh malah nyanyi yaa ). Dua jalan itu maksudnya ada yang lewatin tangga dan ada yang pake lift.
Ini di tangga yang menuju ke kuilnya dengan ciri khasnya ada deretan patung naga. Tapi nunggu sepi kagak sepi-sepi nih...sighhh, penuh lautan manusia.
Didekat tangga itu ada patung Budha
Dan ada juga patung yang gua baru liat kali ini...mungkin ini maha gurunya kali yaa...( maklum kagak pake guide, jadi gak tau sama sekali ini patung siapa...silakan googling deh yaa ).
Terus ada gong yang ukurannya guedeee banget nih....coba pukulnya gimana nih yaa?
Ini sih cuma gaya aja ngos-ngosan kecapean sehabis naek tangga...
Kalo orang pinter mah minum tolak cape.....yahhh kita mah pilih naek lift doongg, tinggal bayar aja 20 bath per orang ( Rp.8000 ) PP, kagak usah ngos-ngosan naek tangga. Tiket masuk kuil 30 bath per orang. Jadi total 50 bath ( Rp.20.000 ) per orang.  Hayoo, difoto ini liftnya turun atau naek?
Keterangannya Sala Tree, tapi gak kefoto pohonnya..( tinggi bo )....halahhh! yang ada malah bunga anggrek artifisial....


Begitu masuk ke area kuilnya, langsung lah ketemu chedi yang berwarna emas cetarr membahana itu. Agak susah yahh nungguin sepi foto disini, orang banyak lalu lalang, jadi banyak photobombernya di belakang...
Kita juga beli foto langsung cetak disini seharga 200 bath ( Rp.40.000 ), makanya sekalian minta tolong sama tukang fotonya untuk difotoin berempat...( tripod kita rusak kakakk! hadeuhh, udah berat2 bawa, eh copot kepalanya, jadi gak bisa dipasangin kamera. )
Orang-orang kesini tuh buat sembahyang....ada yang dipelataran kuil sembahyangnya
Ada juga yang di dalam kuil.....
 
Gua gak ngerti ini ritual apa, setiap orang dikasih air di botol...
Yang juga menjadi ciri khas disini adalah the green emerald Budha...
Tampil beda di antara deretan patung Budha yang berwarna emas...
Yang laen sibuk sembahyang, makhluk yang ini sibuk bernarsis ria disini...hahahhaa
 
Yahh atuhh mumpung sepi nih...harus foto yang banyak...
Tapi emang bagus sih yaa chedi emasnya itu...ada payungnya juga...Bagus sih bagus, tapi kita disini sekitar jam 12 an siang, puanasnya poll!
Si tukang foto berbaik hati kasih tau spot lain yang menarik juga untuk dijadiin background foto...
Keluar dari area kuil tempat sembahyang tadi, kita berkeliling di area luarnya...ada beberapa patung khas kuil ini
 
Ada semacam gazebo yang tiang dan atasnya penuh ukiran cantik
View ke arah kuil dari area gazebo
Nahhh, yang juga heits dari tempat ini adalah view point nya..wajib foto disini!
Tuhh pemandangan ke arah kota Chiangmai...udah bukan desa dong? Udah banyak bangunan-bangunannya...
Ini view ke arah yang lain...
Untung ada tongsis...
 
Di area dekat toiletnya dihias dengan bunga-bunga artifisial...


Wat Chiangman
Selanjutnya kita mampir ke Wat Chiangman. Katanya sih ini adalah kuil Budha tertua di Chiangmai
Saat kesini lagi ada pengerjaan renovasi kali yaa, jadi kita ga begitu tertarik buat berkeliling disini. Manalah hawanya panas banget, dan kemaren kita udah mabok sama kuil. Jadi yang ini cuma liat sekilas aja...


Wat Umong
Sempetin mampir ke Wat Umong, candi yang berumur 700 tahun dan ada tunnel nya....tapi kagak banyak explore, cuma sejepret dua jepret langsung kabur dah. Judulnya yang penting udah pernah kesini...
Gua udah bosen ketemu temple ( biarpun dibilang ini candi yang bentuknya beda dari yang lain ).., tapi teuteup aja yaa bergaya...*tuntutan peran...wkwkwkkwk

Royal Park Raja Pruek
Satu lagi tempat wisata Chiangmai yang recommended adalah Royal Park Raja Pruek. Ini jalan menuju kesana, jalannya lebar dan kiri kanan penuh tanaman yang ditata dengan cantik.

Tapi lebih baik pergi kesini sekitar bulan Desember - Pebruari, suhunya bakal adem dan ada Annual Flora Festival. Kita sampe disini sekitar jam 2 siang, matahari lagi terik-teriknya
Si Papi naek ke atas bukit buatan yang ada di seberang gerbang masuk, dan foto ke arah gerbang masuk dari atas jadinya kayak gini :
Keliatan kan nama tempat ini dibalik deretan tiang bendera itu
Dari atas sini juga kita bisa zoom kuil yang letaknya nun jauh disana....
Harga tiket masuknya dewasa 100 bath ( Rp.40.000 ) dan anak2 50 bath ( Rp. 20.000 ). Kita berempat total jadi 350 bath ( Rp.140.000 ), si Miko masih terhitung anak2. Ini gerbang masuknya..
Sampe di dalam, ada beberapa spot yang banyak bunganya...
Tapi gua bilang sih bunganya tidak terlalu banyak, karena sepertinya baru bulan Desember - Pebruari lah disini penuh dengan bunga....
Yahh lumayan bagus juga sih bunganya....cuma kurang terlihat banyak aja.
Uhh laa laa....ada bunga mataharinya....
Saking panasnya, kita gak bawa payung, pake kaen pun jadilah....Huahhh, disini kulitnya bener-bener terasa panas banget, keringet ngucur kayak sauna...*emang udah salah timingnya....harus pergi pas musim semi...
Gak boleh liat patung atau bunga. langsung pose...hahaha ( walopun misah misuh kepanasan ).
Ini tuh melambangkan apa ya? unik juga bentuknya
Taman cantik
Sampelah diujung jalan masuk ke arah kuil yang dizoom tadi....terlihat masih jauhh banget, dan jalanannya gak ada tudung atau kanopinya, jadi puanasss sekali bow...! Nah kalo musim hujan juga repot disini, kagak ada tempat berteduhnya. Hadeuhh...intinya sih harus bawa payung yaa
Nahh inilah yang disebut Royal Paviilion....
 Tampak secara keseluruhan dari depan
 
Lupa sama hawa panas, yang penting foto aja dulu...hahaha
Sayang nih bunganya kurang banyak...kurang ada warna merah-merahnya...
Tapi memang baguss kann
Kayak lagi ada di kerajaan manaaa gitu yaa
Dan seperti inilah di dalam kuilnya
Ku duduk merenung, udah males jalan pulang...jauhh banget tuhhh jalannya
Di depan pintu masuk kuil...ukirannya bagus ya
Sementara gua dan si Papi sibuk foto di dalam kuil, anak-anak entah kemana. Pas dicariin, ternyata mereka duduk ngadem dibawah pohon sana...hahaha, memang ampun-ampun nih panasnya luar biasa
Dari kuil ini ada jembatannya ke arah jalan

View kuil dari angle berbeda
Dijamin, kalo udah duduk pasti lupa berdiri....
Mom and sons...
Pokoknya di tempat ini kita seperti olahraga, jalannya lumayan jauh kalo mau kelilingin semua
Ada yang namanya Bonsai Garden..isinya pohon-pohon bonsai
Yang ini entah apa namanya, pokoknya penuh bunga-bunga aneka ragam..
Ada juga Orchid Garden...
Ada patung-patung kayak matrioska Rusia
Patung monknya lucu nih...
Taman ini memang luas banget, kita gak mungkin kelilingin satu2. Bisa seharian kalo mau keliling disini. Tersedia tram/mobil kereta yang bisa mengantarkan kita keliling2, tapi lupa liat harga tiketnya.

Wat Sri Suphan
Tempat terakhir yang kita kunjungin hari ini adalah Wat Sri Suphan. 
Kalo yang di Doi Suthep payungnya bling2 keemasan, yang disini tentunya berwarna silver...sesuai namanya dalam bahasa Inggris yaitu Silver Temple.
Yang lucu, si uncle taxi bilang akan ajak kita melihat "sea world", satu2nya yang ada di dunia. Hahhh? *missing translation here.... Kan seaworld mah dinegara2 lain juga ada, kok bilangnya cuman ada satu2nya sih?! Kita sampe nanya lagi: apahan sih uncle? maksudnya seaworld atau seeworld?? &*^%$#@! Si uncle mah teteup aja bilangnya " siwer ....siwer..." Ehhh alahhh, taunya tuh maksudnya dia adalah : Silver! *kejengkang pingsan...wkwkwkwk Pusing juga nih Inggrisnya si uncle...Mata lo tuh siwer! hahahha
Bagus sihh kuilnya yaa...


Yahhh begitulah tempat-tempat wisata yang sempat kita kunjungin selama seharian di Chiangmai. Harusnya ada beberapa tempat lagi, tapi waktunya tidak keburu..( kelamaan foto2nya...hahaha ). Jadi cukup berpuas diri deh cuma dapet beberapa tempat itu aja.
Oke dehh, sampai ketemu di cerita kota selanjutnya yaitu : Chiangrai .... Ciaobella!

32 comments:

  1. Padat merayap ya jadwalnya cici..
    foto" sm ce berleher panjang ga bayar lg ci? Kyknya yg di myanmar ya yg diajak foto trus minta bayar gtu dia.. :p
    Syg bgt cii pas ksana bunganya lg gak bnyk yg mekar y, kpanasan jg x tuh bunganya.. wkwkwk :p

    Ditunggu cii chiangraiii... ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak bayar fotonya, mungkin udah include sama tiket masuknya jur...iyaa bunga2nya kurang banyak , bukan musimnya..

      Delete
  2. Royal pavilion bagus yaa... asri banget kelihatannya. Di Royal pavilion ini kelihatan sepi yaa... apa emang sedikit pengunjungnya ??
    Tapi asli salut deh... biarpun panas - panas fotonya tetep banyak... bagus - bagus lagi... ! Gak kelihatan loh kalo di foto itu lagi kepanasan. Pas baca tulisannya baru ngerti... oh... ternyata lagi puaanaass banget tohh.... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas kita kesini, memang turisnya sedikit banget.....plus ini taman luas banget, jadi gak ketemu banyak orang deh..

      Delete
  3. dari foto2nya keliatan asri dan adem yah, gak kebayang kalo ternyata panas banget. hehehe.. :D

    emang paling mantep deh ci yance, semisuh apapun fotonya tetep eksis yaa.. ahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyahh beneran ini panasnya bikin semaput dahh....saking totalitasnya fotonya yahh berpanas2an ria deh..hahahha

      Delete
  4. naik gajah mah di taman safari juga bisa yan hahaha
    apalagi naik getek. itu cukup melipir ke kampung laki gw di bojong bekasi udah bisa naik getek gratis wakaka

    urutan foto makin ke bawah udah keliatan kulit muka lu makin gosong.
    kalo bule senang kali ya ke thai. tanning.
    kalo kita balik jakarta lgs sibuk perawatan lagi.

    jadi trip kalian kali ini judulnya "mabok kuil"
    eh cari makanan halal di thailand susah ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda atmosfirnya lim....disini mah naek gajah atau getek berasa gimanaaa gitu..hahaha. iyaa mabok kuil nihh kali ini. Gua ngerasa agak susah loh nyari yang halal....*bingung bedainnya gimana, kalo minyak bekas pake goreng gorengan teuteup aja disatuin toh

      Delete
  5. hihihi serem ya lehernya panjang gitu yan orang2nya... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasian Man, lehernya dipakein gelang gitu...mungkin expresinya pada kesakitan *ngenes

      Delete
  6. Kalo ga salah, harga mainan di tempat wisata lebih murah buat tour soalnya mereka ada harga khusus (langganan dan sekali beli banyak).

    Kudu tahan cuaca panas, siap2 mandi keringet ya kalo kesana
    Yang siwer itu bagus juga, beda dari yang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa harga rombongan kali ya Xiao...jauh lebih murah. Pokoknya pergi nya harus musim adem2 lah kesini, baru enjoy. Iyahh si Siwer itu lumayan keren, beda sama yang biasa

      Delete
  7. itu liftnya turun bukan ci? enak ya kalo ada yang nganterin, satu hari pasti dapet banyak tempat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haahaha, mata kamu masih normal berarti mel...iyaa itu liftnya turun....( untung bukan pertanyaan give away yaa....hihihihi)

      Delete
  8. gile ci..loe berani ya masuk ke kampung leher panjang sendirian? saking hematnya ya? hahahaha :) kalo gw emoh..karena ga ada yang nemenin..wkwkwkw
    perasaan gw dulu ke chiangmai kaga excited deh.. apa karena banyakan candi2 yak, jadinya gw gak menikmati hahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhaa...gua mah gak mikir macem2 waktu masuk kampung itu cuma mikir bakal foto2 sama suku leher panjang. Coba kalo gua mikir film horor thailand, pasti udah bakal bubar nih acaranya disini....hahahaha.

      Delete
  9. Seru yah liburannya :D
    ngeri liat wanita yang lehernya panjang

    ReplyDelete
  10. Gue kok kasian sama yang dipakein kalung ya. hihihi...

    btw, cii...lagi-lagi gue amazed sama foto2 elu hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang tuh kasian banget yaa ada tradisi model begitu..untung aja kita bukan keturunan mereka...hiyyy, serem dah! hahahaha, elu amazed kenapa kita tahan panas buat foto yaa...

      Delete
  11. ciiii, pas pake aksesoris di leher, rasanya sakit ga?
    buset, naek gajah di sana kok mahal amat ya harganya.. >.<

    ngakak deh baca yg ttg siwer2 itu, ternyata silver toh. wkwkwk. tapi emang bener sih ci, cm ada 1 yg warna kuil nya silver.. kalo yg laen kan semuanya gold. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak sakit sih, cuman berasa berat dan kaku klo nunduk. Iyahh mehong gajahnya, soalnya masuk ke utan2 gitu deh. Hahahha, siwer mah mata si uncle taxinya tuh....soalnya kita ber 4 dengernya siwer semua...brarti yg ngomongnya aja terlalu enggris yaa...

      Delete
  12. Gue juga ke situ dulu Ci!! Hehehehe. Serem liat yang lobang kupingnya gedeeee. Dari situ gak jauh tuh ke kebon opium. Tapi jalannya lumayan. Kayaknya kalau liat di foto, lebih bagus si Chiang Mai ya, soalnya masih ada perpaduan hijau2 dan kembang (walaupun sebagian artificial), tapi rasanya lebih sejuk aje gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan gua perginya salah musim nih le, klo mau lebih banyak bunga2 yah harusnya pas musim semi..jangan musim panas kayak gini...untung gua ga ke kebon opium, ga tertarik

      Delete
  13. Wah mamie yance n fam k chiangmai jg ya hehe.. Pas sy pergi bln agustus mlh musim hujan. Tiada hr tanpa hujan. Btw fyi, longneck village itu a bit kontroversial. Kmrn sih sy n fam mo pergi tp gak jadi soalnya mo ikt org2 yg support org long neck biar bs keluar dr kampungnya. Ktnya org2 disana tdk diksh kerja oleh pemerintah thai n disuruh jd tontonan wisata saja. Kesian kan begitu. Jd klo sepi kan bs jd bole diksh kerja nantinya. Bs digoogle koq ci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh untung juga kita perginya musim panas yaa...jadi gak terganggu sama hujan. Iya kasian juga suku leher panjang itu.

      Delete
  14. Waahhh seru banget!! Hotelnya asyik juga!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya di Chiangmai ternyata bagus2 juga...

      Delete
  15. Ci yance.. Salam kenal ya... Biasanya sy silent reader di mari.
    Mau nanya dong ci, yg uncle supir taxi ada nomor telpnya ga? Kmrn ni abis baca trip cici yg kali ini, eh ga lama ada promo aa, jadi beli tiket dah, buat taon depan sih tapi da mulai kumpulin informasi jadinya.. Hihihi... Tq ya...

    Sisca

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga sisca, tengkyu yaa dah mampir kesini. Tapi sayang nihh sy ga pny info nomor telepon supir taxinya....sorry yaaa

      Delete
  16. Maksudnya dilaporin uncle supir yg ci Yan dan keluarga sewa? Gak awkward tah pas naik ke mobil lagi? hihi..

    Ci, jenjang juga ya lehernya bisa sampe tinggi gitu gelang lehernya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya py, si uncle siwer itu yg ngadu, pas di mobil kita basa basi bilang klo kita udah beli tiket naek gajah di Pattaya ( bohong2 dikit )...hehehe, biar dia ga merasa bersalah gitu...

      Delete